Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 43 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 43 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Babak baru untuk hari ini.
Selamat menikmati ~

TL: NyX
ED: Onihikage



Bab 43 – Cetak Biru

Saat aku bekerja di penginapan, aku menerima surat dari Klua-san. aku mengeluarkannya dan membaca kembali isinya selama istirahat makan siang di ruang istirahat karyawan. Ristina-san ada di sampingku, juga sedang istirahat makan siang. Dia menoleh ketika aku mulai membaca. “Itu perilaku yang buruk untuk melakukan itu selama waktu makan, kau tahu?”

“Ayo, tidak apa-apa, siapa yang peduli tentang itu?” aku membalas.

Ruang istirahat tersebut tidak terlalu besar, namun masih terdapat dua meja panjang yang saling berhadapan, beserta empat kursi sehingga para karyawan tidak akan kesulitan mencari tempat duduk. Jarang sekali bagi empat orang untuk beristirahat pada waktu yang sama.

“Jadi, apa yang kamu lihat?” Dia bertanya.

Itu sebuah surat.

Untukmu, senpai?

"Betul sekali."

Ristina-san tampak sangat cemas saat dia melihat surat itu. Saat ini, aku sedang melihat selembar kertas lain yang melekat padanya, ditulis dalam alfabet yang belum pernah aku lihat sebelumnya. Mungkin memang begitu bahwa

aku buru-buru membaca surat Klua-san.

[Berdasarkan diskusi kita sebelumnya, saya menemukan beberapa manuskrip kuno di gudang majikan saya. Karena tidak laku sama sekali, sepertinya tidak perlu menyimpannya, jadi sekarang saya berikan kepada Anda.]

… Oh. aku tidak berpikir aku akan mendapatkannya dengan mudah. Sambil berterima kasih secara mental kepada Klua-san, aku melihat-lihat manuskrip kuno. Ada dua dari mereka… apakah mereka berdua sama?

Ristina-san kembali menatapku. Bisakah kamu membacanya, senpai?

“… Tidak, tidak sedikit pun.”

Yah, setidaknya aku tahu apa yang harus kulakukan. Dengan keyakinan itu, aku melihat keseluruhan naskah daripada isinya.

[Cetak Biru Telur Naga] ditampilkan di atasnya.

… Telur naga? Apakah itu… kamu tahu, apakah itu benar-benar berarti telur naga?

[Cetak Biru Pistol]

Apa ini seharusnya? Jadi tunggu, kembali, jika ini benar-benar cetak biru, apakah itu berarti kamu bisa membuat telur naga? Bukankah telur naga adalah makhluk hidup? aku tidak mengerti.

Ketika aku menatapnya sebentar, beberapa karakter muncul untuk menunjukkan bahwa itu bisa dibuat.

… Dan itu berarti aku bisa membuat ini, bukan?

Atau lebih tepatnya, akankah aku dapat membuat isi dari cetak biru, atau cetak biru itu sendiri? aku tidak tahu yang mana, tapi mari kita coba hancurkan dengan palu aku nanti.

“Apakah kamu menemukan sesuatu?”

"Hah? Mengapa kamu bertanya? "

"Kamu tersenyum sekarang."

"Aku melakukannya? Baiklah … aku mungkin telah menemukan sesuatu, itu hanya kemungkinan. "

aku tidak tahu pasti karena aku belum mencoba apa pun. Dia menatapku dengan curiga hmm ragu, dan tiba-tiba memegang wortel di garpunya ke arahku. “Baiklah, senpai, tolong katakan aah. ”

"aku menolak."

“Apa- senpai! Junior imut kamu memberi makan kamu, kamu tahu! Apakah kamu tidak menginginkannya? "

"Maukah kamu berhenti mencoba memberi aku makanan yang tidak aku sukai?"

"Itu tidak benar! Hmm, mungkinkah kamu… malu? ”

Ristina-san sama berisiknya seperti biasanya. Tentu memalukan, itulah sebabnya aku selalu mengabaikannya, tapi… sekarang aku harus melawannya.

Aku membungkuk dan menggigit wortel dari garpu yang mendekat, dan segera mengunyah dan menelan, yang membuat Ristina-san sangat terkejut.

aku membuang muka. "Astaga, aku sudah dewasa, jadi aku akan tetap makan entah suka atau tidak." Saat aku melirik kembali ke Ristina-san, wajahnya memerah saat dia menatap ke ujung garpu. Itu merupakan serangan balik yang sukses.

aku minum air untuk mendinginkan pipi aku sendiri, yang juga terbakar karena malu.

◆ ◆ ◆

Setelah aku berpisah dengan Ristina-san, aku kembali ke kamar aku dan menekan tombol [Cetak Biru Telur Naga] dan [Cetak Biru Pistol] dengan palu aku. Mereka lenyap menjadi materi yang disimpan, tetapi pada saat yang sama alfabet aneh mengalir ke otak aku.

Mungkinkah ini bahasa dari cetak biru?

Berkat itu, aku belajar cara membaca cetak biru tersebut. [Cetak Biru Telur Naga] yang aku hancurkan sebelumnya adalah metode untuk menghasilkan telur naga, seperti namanya. Itu dikatakan sebagai cetak biru yang digunakan oleh alkemis kuno untuk menciptakan kehidupan. Ternyata, dengan membuat telur naga semacam ini, menggunakan telur naga alami sebagai komponennya, naga yang menetas bisa dibesarkan dengan aman.

Mereka mungkin masih melakukan ini hari ini – Korps Ksatria Naga kemungkinan melakukan ini untuk mendapatkan tunggangan mereka.

… Apakah alkemis kuno mampu melakukan hal seperti itu? Alkemis modern sepertinya hanya bisa membuat ramuan dan semacamnya, tapi kenyataan itu mungkin saja bagi siapa saja untuk membuat ini benar-benar menggangguku. Jadi jika aku punya bahan, aku bisa membuat telur naga? Ketika aku mencoba, itu seperti yang aku pikirkan, itu benar-benar mungkin.

Selain itu, aku bisa membuatnya hanya dengan kekuatan sihir.

– aku ingin membuatnya, aku pikir, tetapi lebih dari itu, aku tidak bisa menahan diri untuk tidak terkejut dengan keanehan pekerjaan ini. Segera, seluruh kolam ajaib aku dikonsumsi untuk produksi, tetapi itu masih belum cukup.

Masuk akal bahwa menciptakan kehidupan membutuhkan sihir yang sangat besar. Namun, keajaiban yang dikonsumsi oleh produksi ini tidak hilang ketika aku habis, tetapi disimpan. Meskipun menuangkan sebagian besar sihirku ke dalam produksi telur naga, aku harus berhenti di situ sekarang. Jika aku melakukannya tiga kali lagi, aku bisa membuat satu telur naga.

Sebelum tidur setiap hari, mari gunakan semua keajaiban aku … tapi kemudian, ini naga yang kita bicarakan di sini.

Ada catatan tentang cara membesarkan naga dengan coretan di ruang cetak biru. Rupanya aku harus mengumpulkan daging monster segar untuk itu. Jika aku serius ingin memelihara naga, aku mungkin perlu mengumpulkan daging monster sebanyak yang aku bisa. aku tidak tahu jenis daging apa yang disukai naga yang baru menetas. Pasti akan senang jika aku mengumpulkan varietas untuk itu.

Hal berikutnya yang perlu aku pikirkan adalah – nama, bukan? Dan tempat untuk menyimpannya.

Untungnya, hewan peliharaan dapat diterima di penginapan kami. Karena aku tahu itu, aku memutuskan untuk membuat telur naga. Pertanyaannya adalah berapa lama aku bisa menyimpannya di kamar aku. Seberapa besar pertumbuhannya di masa depan, dan seberapa cepat?

aku tidak berpikir membesarkan naga adalah masalah; itu bukan hewan peliharaan yang sangat familier, tapi terkadang bangsawan memilikinya. Lagipula, kalau ternyata sulit untuk dipelihara, aku tidak harus sampai selesai membuat telurnya.

aku mungkin harus memikirkan ini sedikit lebih banyak sebelum melanjutkan, tetapi pikiran untuk memelihara naga memenuhi aku dengan antisipasi.

Aku berbaring di tempat tidurku, masih memikirkan telur naga itu. Tetap saja, cetak biru, ya? Apakah semua manuskrip kuno ini hanya cetak biru? Jika demikian, jika aku terus mengumpulkannya, aku mungkin dapat menghasilkan sesuatu yang benar-benar kuno.

Artefak kuno… pada kenyataannya, ada banyak alat sihir di dunia yang hanya ditemukan dari labirin dan reruntuhan. Terlepas dari apa yang sudah ada di dunia saat ini, aku mungkin menemukan sesuatu yang menakjubkan dari cetak biru ini yang belum pernah dilihat atau didengar oleh siapa pun. Bahkan jika aku bisa membuat hal-hal seperti itu, lebih baik aku tidak melakukannya.

Itu pertanyaan yang sulit. Aku harus memikirkan lebih banyak tentang telur naga nanti.

Cetak biru lainnya adalah untuk "pistol". Sesuatu yang belum pernah aku dengar. Apakah itu senjata? Atau itu semacam monster atau semacamnya? Ketika aku membaca cetak biru pistol, itu terdengar seperti senjata. Ia menggambarkannya sebagai senjata yang bisa menyerang dari jarak jauh, seperti busur. Jika memang seperti itu, aku pasti ingin membuatnya. aku segera membuatnya dengan sejumlah kecil sihir yang masih aku miliki.

Apa yang muncul di tangan adalah “pistol” dengan ukuran yang bisa dipegang dengan satu tangan. Bentuknya menarik. aku membandingkannya dengan spesifikasi cetak biru.

Ia memiliki silinder yang panjang, dan itu tampaknya dapat meluncurkan peluru ajaib dengan memasukkan kekuatan sihir ke dalamnya. aku ingin melihat kerusakan apa yang dapat ditimbulkannya, tetapi aku jelas tidak dapat menembakkannya di kamar aku. aku akan mengujinya lain kali aku pergi berburu monster.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar