Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 57 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 57 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Inilah babnya hari ini.
Selamat menikmati ~

TL: NyX
ED: Onihikage



Bab 57 – Pekerjaan

Apa itu berarti Val meminum ramuan itu membuatku mendapat efeknya juga? Jika demikian, perilakunya sebelumnya lebih masuk akal. Dia pasti sudah pulih dari kelelahannya saat aku meminum ramuan tadi. Dia memikirkan situasinya dan benar-benar menindaklanjutinya. Ini berbeda dengan bagaimana aku hanya menikmati roti dengan santai.

Aku menyiapkan daging mentah untuk Val, kelihatannya enak saat dia menggalinya. Bagaimanapun, itu adalah makanan favoritnya. Selanjutnya, ketika aku menyiapkan sayuran, dia menatap aku. Rupanya dia tidak mau memakannya, dan memintaku untuk tidak membuatnya, dengan mata sebesar itu. Banyak komodo yang omnivora, karena itu aku juga memberinya makan sayur.

Itu pasti garis pemikiran manusia, tetapi itu harus lebih sehat. Val akhirnya membangun tekad dan dengan enggan memakannya.

"Terima kasih, Val, aku tahu efek dari skill itu."

Val.

Tapi apakah ini satu-satunya cara untuk menggunakan keterampilan itu? Apakah ramuan itu juga akan menyembuhkan para goblin? Pertama-tama, Heal Attack lebih mudah digunakan jika itu untuk pemulihan. Untuk Rentang Ramuan yang Diperluas, jika aku bisa menggunakannya bersama dengan ramuan yang menyebabkan kelemahan, itu mungkin berguna.

Pertama, minumlah ramuan pemulihan status, lalu kenakan sesuatu dengan skill Expanded Potion Range, dan minum ramuan yang menyebabkan berbagai kelemahan. Itu mungkin metode yang efektif.

Namun, tidak ada ramuan untuk memulai dengan kelemahan. Jika aku bisa membuatnya entah bagaimana, itu mungkin lebih masuk akal. Sampai saat itu, aku mungkin akan mempertahankan keterampilan ini.

Oke Val, aku sudah selesai menguji keterampilan. Ayo pulang. ”

Val.

Val mengangguk dan terbang ke arahku. Sampai saat kami memasuki gerbang kota, aku memeluk Val di tangan aku. aku mempresentasikan aku guild kartu dan memasuki kota.

Aku berjalan melewati kota sebentar. Setelah beberapa saat, gerbang ditutup saat langit menjadi gelap. Suasana kota berubah sesuai dengan suara gerbangnya yang bergema. Banyak toko buka saat matahari terbit, dan tutup saat matahari terbenam. aku melihat orang-orang ini dalam perjalanan kembali ke penginapan.

aku masih punya waktu sebelum aku kembali bekerja.

aku pergi ke kamar aku dan memutuskan untuk membuat beberapa peralatan. Karena aku memahami efek dari keterampilan baru aku, aku ingin membuatnya sekuat mungkin. Pertama-tama, itu adalah Pedang Perak Sahalf [peringkat-S].

Sebagai senjata peringkat-S, kapasitas keterampilannya adalah 250 poin. Tiga skill pertama yang kuputuskan untuk diberikan padanya adalah Body Strengthening, Agility Enhancement, dan Stamina Enhancement. Karena keterampilan peringkat-S menggunakan 50 poin, itu menyisakan ruang untuk dua lagi. Kegunaan dari dua skill yang tersisa akan bergantung pada situasinya, tapi… aku tidak tahu mana yang harus digunakan.

Jika aku pergi dengan aman, Pengembalian Otomatis dan Pemulihan Otomatis akan bagus. Pengembalian Otomatis dapat membuat pedang kembali kepadaku saat aku melemparkannya, dan Pemulihan Otomatis akan memulihkan kerusakan yang diambil pedang itu.

Setelah itu, mungkin bagus juga untuk menambahkan beberapa skill Penguatan Tubuh, Peningkatan Agility, dan Peningkatan Stamina. Keterampilan lain juga dapat digunakan pada cincin atau aksesori lainnya. Untuk Weapon Break, akan lebih mudah untuk meletakkannya di peralatan yang tidak diperlukan, lalu keluarkan selama pertempuran dan lemparkan ke musuh.

Bagaimanapun, itulah mengapa aku memilih lima keterampilan ini untuk senjata ini.

Sejujurnya, aku sangat menginginkan lebih banyak keterampilan. Sekarang aku tahu bahwa pengrajin dapat memberikan keterampilan secara acak pada sesuatu yang mereka buat, hanya aku yang tahu persis apa keterampilan itu. Orang lain tidak pernah bisa melakukan itu. aku berharap aku dapat secara otomatis membuat keterampilan baru di masa depan.

Nah, senjataku bagus untuk saat ini. Selanjutnya, aku harus membuat senjata Linear-san.

Dengan kesadaran yang kuat tentangnya, aku membuat senjata untuk Linear-san. Apakah ini baik-baik saja?

aku memeriksa senjata peringkat-S yang lengkap. aku mencoba memegangnya, tetapi… aku tidak yakin mengapa, tetapi aku merasa itu sama sekali tidak cocok untuk aku. Aku meletakkannya berdampingan dengan pedang yang baru saja aku buat untuk diriku sendiri. Untuk pedangnya, bilahnya sedikit lebih tipis dan senjatanya secara keseluruhan lebih pendek.

aku melihat. Pedangnya sedikit disesuaikan agar cocok dengan lengan dan tinggi Linear-san.

Aku memegangnya lagi dan merasakan dengan jelas bahwa pedang Linear-san lebih ringan. Secara pribadi aku lebih suka menggunakan pedang yang dapat mencincang musuh berkeping-keping, tapi Linear-san sepertinya lebih cocok untuk serangan cepat dan dangkal.

Sedangkan untuk skillnya … mari kita gabungkan juga dengan dua hitungan Agility Enhancement, dua hitungan Body Strengthening, dan satu Enhancement Stamina. Tidak ada gunanya jika aku tidak memberikannya keterampilan apa pun, tetapi aku juga tidak perlu menjelaskan mengapa ia memilikinya, jadi… ya, mari kita pikirkan nanti.

Setelah melihat pedang yang sudah jadi, aku meletakkannya di sarungnya. Yang tersisa hanyalah memberikannya padanya. Itu harus dilakukan setelah berbicara dengan uskup.

“Val, apa yang ingin kamu makan sekarang?”

Val!

Jadi, semuanya bagus, ya? aku membuat piring, dan menaruh sedikit daging di atasnya. Val menggali dengan rakus. Aku menepuk kepalanya, dan dia berhenti makan sekali dan mengusap tanganku.

“Baiklah, Val. aku akan bekerja sekarang. "

Val!

Val mengangkat kaki depannya, mengibas-ngibaskan ekornya, sebelum pergi ke tempat tidurku dan berbaring. Dengan itu, interaksi aku dengan Val telah berakhir hari itu.

"Jika sesuatu terjadi, kamu bisa datang ke ruang tunggu, oke?"

Val.

Orang-orang di penginapan tahu tentang Val. Seseorang akan memberitahuku jika dia datang ke ruang tunggu. Namun, sejauh ini Val tidak pernah mengalami masalah – tidak pernah, tidak sekali pun.

aku turun dan pergi kerja. Jam kerja aku hari ini membantu di dapur dan istirahat. Setelah itu, aku juga akan bekerja sebagai pelayan.

Saat aku pergi ke dapur, aku bertemu dengan Ristina-san, yang saat ini menjadi pelayan.

“Ah, Relius-senpai. Selamat pagi."

“Ini bukan pagi, kamu tahu. Lama tidak bertemu, ya? ”

Ristina-san telah keluar selama beberapa hari terakhir karena dia punya pekerjaan lain. Sepertinya dia akan bekerja di sini lagi mulai hari ini.

"Kamu benar. Aku merindukanmu, senpai! ”

“Oh benarkah, sekarang?”

“Sudah menjadi berhati dingin, ya? aku akan menangis sekarang! "

“Harap tunggu untuk menangis sampai kamu menyelesaikan shift kamu.”

Itu adalah olok-olok biasa. Aku mengabaikan penampilan Ristina-san dan mulai bekerja.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar