WM – Chapter 263: Demon Lord Battle 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel WM – Chapter 263: Demon Lord Battle 3 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab Bersponsor!


◇ POV Takatsuki Makoto ◇

*Berdenyut*

Lengan Jiwa aku tersengat.

aku menggunakan Clear Mind sehingga tidak muncul di wajah aku, tetapi jika dipikir-pikir, saat ini aku menggunakan topeng.

Dengan ini, tidak perlu khawatir ketahuan memaksakan diri di sini.

aku diam-diam merasa lega dengan ini ketika…

"Hei."

Seseorang menampar kepalaku.

Seorang gadis pendek memelototiku dari bawah, Takdir Oracle Esther-sama — yang dirasuki oleh Ira-sama.

Ada apa, Dewi Esther-sama? (Makoto)

“Jangan bersikap seolah-olah kamu baik-baik saja. Kamu bekas sebagian besar umurmu, bukan? ” (Ira)

““ “Eh?” ””

Bukan hanya Anna-san dan Momo yang dekat, tapi bahkan orang-orang di sekitar mendengar ini, dan mereka membuat wajah kaget.

“Akan sia-sia jika aku menggunakan Sihir Roh dengan cara yang terlalu konservatif sehingga berakhir menjadi huru-hara. Jika aku akan melakukannya, semuanya harus masuk. " (Makoto)

“Tapi ada sesuatu yang disebut batasan… Baiklah, baiklah. Kamu sudah istirahat. ” (Ira)

Aku mendapat kata-kata baik dari Ira-sama yang berkata 'hmph' dengan tangan disilangkan, tapi tentu saja aku tidak bisa melakukan itu.

Ini dimulai secara nyata dari sini.

“Pertama-tama, apakah Raja Iblis masih hidup?”

“Dipukul oleh itu, tidak mungkin dia baik-baik saja, kan…?”

“Bukankah dia sudah dikalahkan dengan mantra Makoto-dono?”

aku mendengar suara itu.

Semua orang sangat optimis.

“Raja Iblis adalah tanpa cedera. ” (Ira)

Apa yang Ira-sama katakan membuat semua orang terdiam.

“Kamu tidak bisa mengalahkannya hanya dengan menjatuhkan komet.” (Makoto)

The Beast King Zagan sebelumnya adalah monster yang luar biasa.

Jika bukan karena Pahlawan Cahaya Sakurai-kun, kita tidak akan bisa mengalahkannya.

Menurut legenda, Bifron tampaknya adalah Raja Iblis peringkat tinggi bahkan di antara Raja Iblis.

"Baik. Seperti yang dikatakan Ta — Makoto. Pertempuran dimulai dari sekarang. Semuanya, persiapkan dirimu. ” (Ira)

Ekspresi semua orang menjadi serius saat mendengar kata-kata Destiny Oracle.

"Uhmm … Master Makoto-sama, apa yang harus aku lakukan?" (Momo)

Momo menarik lengan bajuku.

“Kamu tetap siaga di sini. Mel-san dan yang lainnya juga akan tinggal di sini, jadi tolong bertindaklah bersama mereka. ” (Makoto)

“Apakah kamu yakin aku tidak harus pergi juga?” (Mel)

Saat aku menempatkan Momo di bawah asuhan Mel-san, dia malah memintaku kembali.

"Dalam hal posisi, akan buruk bagimu sebagai Naga Putih untuk melawan Raja Iblis di depan umum, kan?" (Makoto)

“Umu… Tapi…” (Mel)

“Kamu telah banyak membantu kami, jadi itu sudah cukup.” (Makoto)

aku mengatakan ini kepada Mel-san yang tampaknya khawatir.

Ini adalah sesuatu yang Ira-sama katakan padaku, tapi Naga Kuno Mel-san adalah kerabat dari Raja Naga Astaroth.

Tentu saja, Mel-san tidak berada di pihak para Raja Iblis; dia memiliki posisi netral.

Tetapi jika dia melawan Bifron di sini, dia akan menjadi musuh penuh Raja Iblis.

aku tidak ingin memaksakan itu padanya.

Tapi yah, dalam sejarah asli, Mel-san memiliki rekan-rekannya yang dibunuh oleh Kain, jadi dia benar-benar memusuhi para Raja Iblis …

Kain juga orang yang membangunkan Pahlawan Abel, jadi dia benar-benar salah satu penjahat perang …

Tunggu, dia dari sisi Noah-sama, jadi secara teknis dia adalah kerabatku.

"Makoto-dono, apakah kita akan menyerang Kastil Raja Iblis dengan semua orang?" (Johnny)

Johnny-san bertanya.

aku sekali lagi memberi tahu mereka rencana yang telah aku sampaikan kepada Ira-sama.

“Tentara raja iblis saat ini sedang pergi karena genangan. Tapi mereka pasti dalam perjalanan kembali setelah menyadari sesuatu yang aneh terjadi dengan Kejatuhan Komet sebelumnya. Tolong buat agar mereka tidak bergabung kembali dengan Raja Iblis. Pada saat itu, Abe — Anna-san dan yang lainnya akan mengalahkan Raja Iblis. ” (Makoto)

“Sebagian besar pasukan raja iblis adalah undead. Bagi mereka, sinar matahari kembali setelah membersihkan Pitch Black Clouds adalah situasi yang paling buruk. Kami diuntungkan di sini. ” (Ira)

Ira-sama melengkapi apa yang aku katakan.

Itu benar, di atas pasukan raja iblis yang terbagi, sinar matahari telah melemahkan mereka.

Seharusnya tidak ada lubang dalam rencana ini.

"Mengerti. aku akan memberikan perintah kepada rekan-rekan aku. Tapi aku akan pergi denganmu, Makoto-dono. Aku harus memberikan satu tebasan setidaknya pada Raja Iblis itu selama bertahun-tahun dia telah membuat rakyatku menderita. " (Johnny)

Sepertinya Johnny-san berencana pergi bersama kita.

… Dia juga merupakan 'rekan sejati' dari Hero Abel, jadi tidak ada masalah, ya.

Pahlawan Volkh-san, Julietta-san, dan yang lainnya akan menyerang Kastil Raja Iblis bersama kita.

Para pejuang Laberintos akan menghentikan pasukan raja iblis kembali.

Jika luka muncul, Naga Putih-san dan Sage-sama akan menggunakan Teleport untuk menarik mereka mundur.

Esther-sama akan berakting bersama dengan Naga Putih-san.

Formasi kasarnya seperti itu.

“Kamu serius berencana pergi?” (Ira)

Sepertinya Ira-sama melawanku menyerang ke Kastil Raja Iblis.

“Dia bersamaku. Setidaknya aku akan mencoba berguna sebagai pendukung. " (Makoto)

“I-Itu benar! Aku akan melindungi Raja kita! " (Dia)

“aku juga di sini! Aku akan melindungi Makoto-san dari Raja Iblis! " (Anna)

Dia dan Anna-san melanjutkan setelah kata-kataku.

aku telah mempersiapkan dengan sempurna sebelumnya.

Seharusnya tidak ada masalah.

Dan yang terpenting…

(Tidak mungkin … Aku akan merindukan momen Juruselamat Abel mengalahkan Raja Iblis!) (Makoto)

"aku dapat mendengar kamu." (Ira)

aku dipukul.

Sepertinya pikiranku sudah dibaca.

Gertakan tidak cocok untuk Dewi.

“… Jangan sampai mati.” (Ira)

'Aku tidak bisa melihat masa depanmu', adalah bisikan yang kudengar darinya.

Aku mengangguk sedikit.

“Tolong doakan kemenangan kami. Sekarang, semuanya, ayo pergi. " (Makoto)

Anna-san, Johnny-san, dan Pahlawan mengangguk oleh kata-kataku.

Dan dengan cara ini, unit penaklukan Raja Iblis mulai bergerak.

◇◇

Karena lingkungan Kastil Raja Iblis telah tenggelam, kami mendekatinya dengan sihir terbang.

Aku tidak bisa menggunakan sihir terbang, jadi Anna-san menggendongku…

"Makoto-san, hati-hati jangan sampai jatuh." (Anna)

“Tidak perlu terlalu bergantung padaku. aku tidak akan jatuh. " (Makoto)

"Tidak! Ayo, pegang aku lebih erat! ” (Anna)

Anna-san terlalu protektif.

“Melihat dari dekat, itu bahkan lebih compang-camping.”

"aku tidak dapat melihat monster dari pasukan raja iblis."

Seperti yang Julietta-san dan Volkh-san katakan, Kastil Raja Iblis telah dihancurkan sebagian dari Kejatuhan Komet, dan tidak ada monster yang terlihat di sekitarnya.

Namun, hanya lantai 1 kastil yang mempertahankan bentuknya.

"Dari mana kita harus menyusup, Makoto-san?" (Anna)

“… Dari pintu masuk.” (Makoto)

Sebelum Anna-san selesai berbicara, aku bertukar pandang dengan Dia.

"Dimengerti, Raja Kami." (Dia)

Dia mendekati pintu masuk Kastil Raja Iblis yang tenggelam.

Ketika dia melakukannya, airnya terbelah dan jalan setapak perlahan dibuat.

Ayo pergi, Anna-san. (Makoto)

“O-Oke…” (Anna)

Johnny-san dan Pahlawan lainnya mendarat di depan pintu masuk kastil setelah kami.

Pintu besi yang cukup besar bahkan naga pun bisa masuk.

Itu tertutup rapat.

Selagi aku memikirkan tentang bagaimana membukanya…

*… Gigigigigi *

Pintu raksasa itu perlahan terbuka.

“Sepertinya mereka mengundang kita masuk.” (Johnny)

Johnny-san tanpa ragu melangkah masuk.

aku ikuti setelah.

“T-Harap tunggu!” (Anna)

Anna-san dan yang lainnya mengejar kami.

Koridor di dalam kastil gelap, dan satu-satunya yang menerangi lantai adalah cahaya lilin.

Hanya suara dentang langkah kaki kami yang berdering menakutkan.

"Meskipun keajaiban Makoto-dono membuat serangan langsung, anehnya di dalamnya baik-baik saja." (Johnny)

Johnny-san bergumam.

“Mungkin ada penghalang?” (Makoto)

aku memeriksanya dengan Night Vision, dan aku tidak bisa melihat jejak kehancuran dari lantai dan dinding.

Sekarang aku perhatikan lebih dekat, itu adalah bangunan yang dihias dengan cukup baik yang terbuat dari marmer.

Kami maju dengan hati-hati melalui koridor gedung khusyuk ini.

Akan ada gargoyle di tengah koridor, dan monster berarmor besi menyerang kami, tapi Johnny-san dan Pahlawan lainnya menebas mereka semua.

aku mengharapkan kami untuk dikelilingi oleh pasukan monster, tetapi hal semacam itu tidak terjadi.

Ini sangat kurang untuk monster yang melindungi Kastil Raja Iblis.

Ada aula raksasa di ujung koridor panjang.

Ada tangga di bagian paling dalam dengan platform, dan di tengahnya ada takhta.

Tahta kosong yang tidak diduduki siapa pun.

“Tidak ada orang di sini…”

“Jangan menurunkan pertahananmu.”

Kami mengamati lingkungan kami dengan waspada tinggi.

“Mungkinkah Raja Iblis tidak ada?”

“Menurut Esther-sama, dia seharusnya ada di sini…”

“Maka tidak salah lagi. Ayo cari. "

Apakah benar-benar tidak ada kesalahan?

Kami berbicara tentang Ira-sama di sini. Aku merasa dia mungkin tidak sengaja mengacaukan …

(kamu tidak bisa mempercayai aku?!) (Ira)

Sepertinya dia mendengarku.

Kami tiba di tempat yang terlihat seperti ruang tahta, tapi Raja Iblis tidak ada di sini, tahu?

(Cari dengan benar! Dia pasti ada di sini hari ini.) (Ira)

Tidak dapat membantu.

Mari kita jelajahi aula yang mencurigakan ini… saat aku memikirkan itu…

“… Berisik sekali.”

Meskipun suara itu tidak nyaring, itu terdengar jelas di telingaku.

Aku mengarahkan tatapanku ke mana suara itu berasal.

Di tempat kami melihat…

Di singgasana yang kosong beberapa saat yang lalu… ada seorang pria jangkung dan kurus duduk di sana, menatap kami dengan tatapan dingin.

Aku bisa mendengar seseorang menelan ludah.

Udara di sekitar menjadi berat dalam sekejap.

Tidak ada yang bertanya siapa dia.

Juga, ini kedua kalinya aku bertemu dengannya.

Di Makam Raja Iblis tempat aku berada sebelumnya di Spring Log.

aku telah berbicara dengan pria ini di masa depan.

—Immortal King Bifron.

Raja Iblis yang menguasai Benua Barat sedang duduk di atas takhta.

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

Daftar Isi

Komentar