hit counter code Baca novel Worthless Skill Escape – Chapter 32 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Worthless Skill Escape – Chapter 32 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Disponsori bab oleh Patreondan kamu mungkin juga ingin memeriksa kami tingkat Patreon baru karena sekarang kamu dapat memilih tingkatan untuk novel tertentu, jadi silakan periksa, dan juga tawaran Ko-Fi baru di sini~

Selamat menikmati~

Terjemahan: ALT



Babak 32 – Mengisi! Makan malam di Rumah Elf-san

Menjelajahi penjara bawah tanah Kuil Tengumine lebih mudah dari yang aku harapkan.

Namun, saat aku sampai di lantai tujuh, matahari sudah terbenam.

Untung saja aku telah memesan tempat untuk menginap.

aku pergi ke pemandian air panas untuk membersihkan keringat penjelajahan dan keluar dari pemandian air panas,

“Ah, terima kasih atas kerja kerasmu, Hiroto-san.”

Ada seorang gadis bertopi casquette.

Dia tidak memakai kacamata hitam karena waktu siang hari.

Dia adalah seorang gadis cantik yang menonjol, tetapi penginapan itu sepi, dan tidak ada yang memandangnya.

“Ada apa, Honoka-chan? Bagaimana kabar Haruka-san?”

“Dia sudah tenang, terima kasih.”

"Itu terdengar baik."

“Ibuku bilang dia ingin mengundangmu makan malam jika kamu tidak keberatan.”

“Kuharap Haruka-san tidak memaksakan diri terlalu keras.”

“Dia selalu memaksakan diri, tapi sepertinya dia dalam kondisi yang sangat baik hari ini.”

“Jika itu masalahnya, aku akan senang.”

aku senang jika itu masalahnya. Lagi pula, tidak ada yang bisa dilakukan hari ini selain kembali ke kamarku di penginapan dan tidur.

aku cenderung untuk mengeksplorasi bagaimana menggunakan keterampilan yang aku peroleh dan bagaimana merencanakan peningkatan keterampilan di masa depan, tetapi tidak perlu terburu-buru karena jumlahnya sangat besar.

Selain itu, Haruka-san adalah seorang penjelajah berpengalaman. aku mungkin bisa mendengar sesuatu yang bermanfaat, bukan?

Tentu saja, bahkan tanpa membicarakan penjelajahan, tidak ada alasan untuk menolak undangan makan malam dari ibu dan anak elf yang cantik.

…Entah kenapa, senyuman menakutkan Serika ada di pikiranku, tapi aku bukan kekasihnya, jadi tidak ada masalah…atau seharusnya begitu.

"Cara ini."

aku dibawa ke rumah tempat aku bertemu Haruka-san kemarin.

Ruangan bergaya Jepang dengan tikar tatami dilapisi dengan barang-barang rumit yang tampak seperti masakan tradisional Jepang yang canggih.

“Selamat malam, Hiroto-san.”

Haruka-san menyapaku dengan kalimat aneh yang mirip.

Kemarin, dia berpakaian seperti gadis kuil, tapi hari ini dia mengenakan kappogi. (T/n: pakaian masak Jepang).

Gambaran seorang elf memang ramping, tapi Haruka-san memiliki gaya yang sangat bagus.

Rambut pirang halus, mata biru, dan telinga panjang, yang merupakan ciri khas elf, seharusnya tidak cocok dengan kappogi-nya, tetapi jarak di antara keduanya menonjolkan pesonanya.

"Terima kasih telah mengundang aku."

Baru beberapa menit yang lalu Honoka-chan meneleponku.

Bukannya kami sudah membuat janji sebelumnya.

Namun aku tahu bahwa hidangan di depan aku bukanlah sesuatu yang bisa disiapkan dalam waktu singkat.

“Fufu. Jangan terlalu kasar. Tolong anggap kami sebagai sebuah keluarga.”

“Jika wanita secantik itu adalah ibuku, aku tidak akan terlalu bersemangat.”

“Ara? Bukankah lebih baik jika aku menjadi istrimu?”

“Tolong berhenti menggodaku.”

“Aku tidak menggodamu. Jika kamu ingin membicarakannya, aku akan dengan senang hati membantu. Benar, Honoka?”

“Y-ya…”

Tersipu, Honoka menganggukkan kepalanya.

“T-tidak, jangan bicarakan itu.”

"Kamu benar. Tidak pantas melakukannya saat Serika-san tidak ada.”

“aku kira itu tidak ada hubungannya dengan Serika. Lagipula, aku lebih muda darimu, jadi kamu tidak perlu bersikap sopan atau semacamnya.”

“Ara, benarkah? Maka kamu juga tidak perlu berbicara sopan, Yuto-san.”

"aku mengerti. Tidak, aku mengerti, Haruka-san.”

“Ufufu. Mari kita nikmati makanannya sebelum menjadi dingin.”

Semua masakannya Jepang, termasuk ikan manis panggang, tempura sayuran liar, sup, dan puding telur gurih…

"Lezat."

“Ara, aku senang itu sesuai dengan keinginanmu.”

“Apakah ini masakan Haruka-san?”

“Ini aku dan gadis ini.”

"Oh begitu. Terima kasih, Honoka-chan.”

“T-tidak, tidak apa-apa! Itu bukan apa-apa mengingat kebaikan yang diberikan Hiroto-san kepadaku.”

Tak disangka… Haruka-san, seorang elf, akan memasak masakan Jepang murni seperti itu.

Dia datang ke sini saat Honoka masih dalam kandungan, jadi tidak mengherankan jika dia mengingat makanan di sini.

…..Tidak benar-benar?

Sebelum Honoka-chan lahir, aku sudah duduk di bangku sekolah dasar.

Namun Haruka-san memberitahuku bahwa dia menemukan dirinya berada di penjara bawah tanah di dunia ini.

Apakah itu berarti penjara bawah tanah pertama telah lahir?

Tapi aku belum pernah mendengar kata penjara bawah tanah sebelum aku dikurung.

Menurutku Haruka-san tidak berbohong…

Sepertinya ini kasus Dewa.

“Aku akan menanyakanmu pertanyaan aneh… tapi apakah kamu pernah bertemu Dewa, Haruka-san?”

"Dewa? Tidak, belum, tapi…”

“Apakah menurutmu ada satu?”

“Ada Dewa. Di duniaku yang dulu dan di dunia ini juga.”

“Bahkan di kuil ini?”

“Dewa tidak ada di suatu tempat tertentu, jadi di mana Dewa berada adalah pertanyaan yang tidak ada artinya. Dewa ada di mana-mana dan tidak di mana pun. Begitulah cara para elf berpikir.”

“Apakah semua elf percaya pada Dewa?”

"Ya. Tingkat keyakinannya berbeda-beda, namun tidak ada orang yang tidak beriman kepada Dewa. Karena keberadaan para elf diberkati oleh Dewa.”

“Para elf itu sendiri?”

“Pikirkanlah hal ini dalam akal sehat dunia ini. Bagaimana mungkin seseorang bisa hidup ratusan tahun tanpa penuaan?”

“Itu… benar, bukan?”

Jika pengobatan regeneratif atau teknologi penyuntingan gen berkembang di masa depan, hal itu mungkin terjadi, namun hal tersebut tidak mungkin terjadi, setidaknya tidak pada saat ini.

“Bukannya para Dewa mencintai orang-orang yang menghormati mereka dan menjaga mereka dari penuaan dan kematian―entah itu benar atau tidak, itulah yang dikatakan dalam cerita rakyat Elf.”

…Dewa yang sangat baik hati, ya?

Ya, bahkan Dewa Bumi pun biasanya sangat baik.

Haruka-san sendiri mungkin tidak terlalu religius, dilihat dari cara dia berbicara.

Dia kehilangan suami tercintanya di penjara bawah tanah yang runtuh dan dikirim ke dunia lain.

Tidak mengherankan jika imannya kepada Dewa memudar.

Karena tidak ingin mendalami cerita ini terlalu dalam, aku bertanya kepadanya apa yang mengganggu pikiran aku.

“Kamu adalah seorang penjelajah di sini, bukan, Haruka-san?”

"Ya. Sebelum orang-orang tahu tentang penjara bawah tanah itu.”

“kamu pasti penjelajah paling senior.”

Dan dia juga memiliki karir di dunia sebelumnya.

“Hei, kamu membuatnya terdengar seperti aku sudah tua.”

“aku pikir elf tidak peduli dengan usia.”

“Peri tidak peduli dengan usia, tapi aku ingin menjadi proporsional denganmu, tahu?”

“Aku mengerti.”

"Ibu. Apakah kamu serius mencoba untuk mendapatkan Hiroto-san?”

"Tidak itu tidak benar. Dia adalah pendukung berharga Honoka-chan, lho. Tapi laki-laki muda memiliki hasrat s3ksual yang kuat. Dia mungkin tidak puas hanya dengan satu, kan?”

“Mungkin Ibu yang memiliki dorongan S3ks yang kuat…”

“Apakah kamu mengatakan sesuatu, Honoka?”

“T-tidak, tidak apa-apa.”

Honoka berdehem dan berbalik.

aku berkeringat dingin karena suasana yang mengganggu,

“aku mencari penjara bawah tanah dengan kondisi khusus. Khususnya, penjara bawah tanah dengan monster Hobbit sebanyak mungkin dan bos penjara bawah tanah Hobbit.”

“Itu adalah kondisi yang sangat tidak biasa, bukan?”

Haruka-san berpikir sejenak,

“Maaf, aku tidak tahu ada dungeon yang memenuhi kriteria tersebut.”

"Jadi begitu…"

“Aku bisa memikirkan beberapa ruang bawah tanah dengan para Hobbit di sepanjang jalan, tapi itu tidak cukup, bukan?”

"Oh. Selalu ada cara untuk membuatnya berhasil tanpa adanya Hobbit yang menghalangi, tapi bosnya haruslah Hobbit.”

“Bos Hobbit jarang terjadi. Setidaknya, aku belum pernah melihatnya.”

Kata-kata Haruka-san membuatku merasa kecil hati.

Mengapa aku begitu terobsesi dengan Hobbit, kamu bertanya?

Tentu saja, karena persyaratan khusus untuk mengalahkan 400 monster bertipe sama (setidaknya salah satunya adalah bos) berturut-turut.

Treasure Hobbit yang aku targetkan di dungeon Black Swan Forest Water Park memiliki skill Steal.

Jika kondisi khusus untuk mengalahkan tipe Hobbit secara terus menerus dapat dicapai, skill Steal dapat diperoleh sebagai hadiah.

aku sudah lama bertanya-tanya mengapa slot ketiga item drop tidak turun.

Berkat Luck aku yang tinggi, slot kedua turun banyak, namun aku belum pernah menerima setetes pun dari slot ketiga.

Mungkin saja peluangnya sangat rendah, tapi bisa juga berarti itemnya tidak turun seperti biasanya.

Misalnya, kamu mungkin memerlukan keterampilan yang meningkatkan level item yang dijatuhkan untuk mendapatkannya.

Atau mungkin hanya bisa didapatkan dengan menggunakan skill seperti Steal.

Ketika aku bertanya kepada Dewa di kuil tentang pertanyaan ini, jawabannya adalah, “Lihat kembali apa yang kamu ketahui sejauh ini.”

Sebagai penjelajah baru, pengetahuan aku terbatas.

Jika ada informasi yang dapat memberikan jawaban, itulah satu-satunya hal yang dapat aku pikirkan.

“Maaf aku tidak bisa membantumu.”

“Oh tidak, tolong jangan khawatir.”

“Ara, kamu berbicara seperti dulu.”

“Ups, maaf. Sudahlah."

“Ufufu. Kamu berbicara jauh lebih baik seperti itu.”

“Tidakkah aku terdengar sombong?”

“kamu seorang penjelajah. Ini mungkin sebuah anakronisme di dunia ini, tapi ini adalah bagian dari pekerjaan yang patut dibanggakan.”

"Jadi begitu."

Bersikap sopan itu baik, tetapi jika kamu bersikap sopan dengan bodohnya, kamu akan dianggap enteng.

Ada banyak orang yang akan melakukan apa pun untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan dan mengajukan tuntutan yang tidak masuk akal jika kamu terlalu sopan.

aku tidak suka menjadi sombong, tapi menurut aku penting untuk memiliki harga diri.

“Adapun cerita penjara bawah tanah yang kamu sebutkan sebelumnya… sudahkah kamu bertanya pada Serika-san tentang hal itu?”

"Tidak, belum."

“Karena ada orang dekatmu yang tahu banyak tentang hal itu, kenapa kamu tidak menanyakan kebijaksanaannya? Hiroto-san mungkin tidak ingin mengganggunya, tapi aku yakin Serika-san tidak akan merasa sedih dimintai bantuan.”

"aku rasa begitu…"

Aku tidak sempat bertanya karena aku sudah memikirkannya sebelumnya… tapi sebenarnya, aku cenderung menghindari mengandalkan Serika.

Jika kamu tidak memahami sesuatu, kamu bisa bertanya, dan jika kamu butuh bantuan, kamu bisa memintanya.

Itu adalah keseriusan palsu seolah-olah kamu tidak boleh lepas dari masalah kamu sendiri.

Jika mengandalkan orang lain lebih cepat dan lebih dapat diandalkan, maka lakukanlah.

Hal terburuk yang dapat kamu lakukan adalah membiarkan masalah kamu sendirian dan akhirnya pingsan.

Hal terburuk adalah terus memikirkan masalah, berpikir bahwa kamu tidak dapat melarikan diri, dan kemudian, ketika kamu tidak dapat menahan diri, kamu tidak punya pilihan selain melarikan diri.

aku pikir itu semacam pelecehan karena mereka memberi aku keterampilan unik Escape, tapi mungkin sebaliknya.

――Saat kamu bertarung, kamu memikirkan pilihan untuk melarikan diri terlebih dahulu.

Mungkin itulah yang diperingatkan oleh keterampilan unik ini kepada aku.

“Terima kasih, Haruka-san. aku merasa sedikit lebih baik sekarang.”

“aku tidak mengatakan apa pun. Itu adalah kekuatan Hiroto-san.”

Aku tertembak di dada oleh Haruka-san yang tersenyum lembut, dan aku berlari menuju ikan manis panggang.

“Baiklah, selamat malam, Hiroto-san.”

Honoka-chan berkata sambil mengantarku ke kamarku.

Itu adalah senyuman yang membuatku bergairah dengan cara yang berbeda dari senyuman Haruka-chan.

…Aku ingin tahu apakah ibu dan anak ini mengetahui pesona mereka sendiri dan menggunakannya?

Haruka-san benar-benar yakin, tapi Honoka-chan mungkin belum yakin.

Ini membuat frustrasi, tapi aku senang ketika mereka melakukannya dengan keyakinan, dan aku senang ketika mereka melakukannya secara alami. Tidak adil.

"Oh itu benar."

aku ingat suatu saat ketika aku baru saja berhasil mengalihkan pandangan dari gadis yang masih duduk di bangku kelas delapan.

Aku mengeluarkannya dari Item Box dan berkata,

“Ini, aku akan memberimu ini.”

Aku memberi Honoka-chan sebuah cincin dengan batu biru di dalamnya.

"Cincin?"

"Ya. aku mendapatkannya hari ini, tetapi aku tidak berencana menggunakannya.”

Apa yang aku tawarkan adalah Cincin Perlindungan.

aku sudah memilikinya dari drop Gigant Rock Golem di taman air, jadi yang aku keluarkan dari peti harta karun hari ini hanya ada di Item Box aku.

Mungkin harganya akan pantas jika aku menjualnya, tapi itu adalah item pertama yang kudapat dari peti harta karun.

Jika seseorang bisa menggunakannya, itu akan lebih baik.

“Kupikir itu cocok untuk Honoka-chan.”

Beberapa hari yang lalu, Honoka-san diganggu oleh penjelajah sampah.

Cincin ini hanya meningkatkan pertahanan, tetapi perbedaannya mungkin akan terus berlanjut ketika saatnya tiba.

“Apakah itu cocok untukku?”

"Ya. Warnanya sama dengan mata Honoka-chan, jadi akan mudah untuk dicocokkan.”

“M-cocokkan mataku…”

“Cincin ini bahkan bisa melindungimu. kamu dapat menggunakannya jika kamu mau. Oh, dan tentu saja, jika kamu tidak menyukainya, aku tidak akan memaksamu.”

“I-itu tidak benar! Aku sangat menyukainya!"

“Aku mengerti…”

"Terima kasih banyak! aku akan menghargainya! Aku tidak akan pernah kehilangannya!”

“T-tidak, kamu tidak perlu terlalu memikirkannya…”

Honoka-chan sepertinya demam dan meninggalkan koridor dalam keadaan linglung.

…Tentu saja, aku tidak mengetahuinya pada saat itu, kamu tahu.

Peri mempunyai kebiasaan bahwa ketika seorang pria melamar seorang wanita, dia memberinya permata… warna yang sama dengan matanya.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar