hit counter code Baca novel Worthless Skill Escape – Chapter 34 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Worthless Skill Escape – Chapter 34 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Disponsori bab oleh Patreondan kamu mungkin juga ingin memeriksa kami tingkat Patreon baru karena sekarang kamu dapat memilih tingkatan untuk novel tertentu, jadi silakan periksa, dan juga tawaran Ko-Fi baru di sini~

Selamat menikmati~

Terjemahan: ALT



Babak 34 – Reuni dengan Musuh Lama dan Teman Masa Kecil yang Peduli

Setelah mendengarkan cerita Minazawa-san, Serika dan aku pergi ke lobi Asosiasi Penjelajah dan menunggu lift.

Aku sangat ingin membicarakan apa yang telah diberitahukan kepadaku sebelumnya, tapi tidak mungkin kita bisa membicarakan hal seperti itu di tempat umum.

aku diberitahu bahwa Sumber Daya Manusia Rakan secara bertahap meningkatkan investasinya di Asosiasi Penjelajah dari tahun ke tahun.

Persatuan Penjelajah Rakan juga merupakan salah satu yang terbesar di negara ini dalam hal jumlah penjelajah (terlepas dari kualitasnya) yang menjadi anggotanya.

Dikatakan sudah menjadi kekuatan politik yang patut diperhitungkan.

Pendiri Rakan adalah anggota Diet dari party yang berkuasa, dan ada rumor bahwa ia akan bergabung dengan kabinet pada perombakan berikutnya.

Lift tiba.

Saat pintu terbuka, ada seorang tamu di dalam.

“Ara? Bukankah itu Akinojo-san? Sepertinya kamu ditemani oleh pria yang agak membosankan. Apakah dia pacarmu?"

Itu adalah seorang wanita cantik berjas yang tiba-tiba mengucapkan kata-kata kasar seperti itu.

Dia tampaknya sangat percaya diri dengan penampilannya dan tidak akan ragu memanfaatkannya untuk keuntungannya.

Dia mungkin sedikit lebih pendek dari Serika.

Blusnya terbuka untuk memamerkan ketampanannya, dan dia mengenakan rok ketat dengan belahan.

Dia adalah gambaran angkuh, cantik, dan seksi, tapi bukan tipe wanita yang ingin kamu ajak terlibat.

…Tidak, tunggu.

aku kenal wanita ini!

Penampilannya telah banyak berubah, tapi aku yakin aku benar.

Mengapa wanita ini ada di sini?

Ini adalah reuni terburuk yang pernah kualami.

Dari reaksinya, sepertinya dia bahkan tidak tahu kalau itu aku.

“Tozaki-san. Kamu bersikap kasar terhadap temanku.”

Kupikir dia akan marah, tapi Serika dengan tenang memotongnya.

aku pikir itu adalah hal yang benar untuk dilakukan.

Jika kamu emosional terhadap wanita ini, dia hanya akan memanfaatkan kamu.

Nama yang baru kudengar dan nama lamanya sepertinya berbeda… tapi tidak mengherankan jika dia menikah di usianya.

Tapi Tozaki adalah…

“Ara, aku tidak sopan. Kau tahu, aku tipe orang yang langsung mengatakan apa yang ada di pikiranku.”

Wanita yang turun dari lift mendekati Serika tanpa perlu dan melontarkan kata-kata yang menghina.

Jika dia adalah orang yang sama yang kuingat, dia seharusnya dipanggil Junko Tozaki.

“Apakah ada sesuatu yang ingin kamu temui padaku?”

“Tidak, tidak terlalu. Tapi harinya akan segera tiba ketika aku akan menyalip kamu dalam peringkat. Bersiaplah untuk itu.”

“aku bukan seorang penjelajah demi peringkat. Yang bisa aku katakan adalah kamu bebas melakukan apa pun yang kamu inginkan.”

“Hmph, pertahankan ekspresi itu di wajahmu selagi kamu masih bisa.”

Dan kemudian Junko Tozaki menghilang ke lorong lantai Asosiasi bahkan tanpa menyapa.

Serika dan aku memasuki lift dalam diam.

“Aku minta maaf telah membuatmu terlibat dalam kekacauan ini.”

“Serika tidak bisa disalahkan. Itu salah wanita itu. Siapa dia?"

aku tahu siapa orang itu, tapi mungkin itu salah paham.

“Ketua Persekutuan Rakan. Junko Tozaki. Dia penjelajah peringkat ke-27 di peringkat tingkat domestik, lho.”

Aku tahu itu adalah wanita yang kukenal.

“Jika nama belakangnya Tozaki, apakah itu berarti dia adalah istri pendiri Rakan?”

"TIDAK. Dia tampaknya adalah putri angkatnya.”

“Putri angkat? Pendiri yang kejam itu akan mengadopsi orang asing sebagai putrinya?”

“Mungkin karena dia memiliki beberapa keterampilan yang sulit ditemukan. aku tidak akan terkejut jika dia adalah kekasihnya.”

Serika dan aku bersekolah di SMA yang berbeda.

Jadi dia tidak akan tahu kalau aku dan wanita itu punya hubungan di masa lalu.

Jika dia tahu, tidak mungkin dia akan menanganinya seperti itu.

Tapi tetap saja, sepertinya mereka punya konflik.

Tidak perlu repot-repot memberi tahu Serika tentang perlakuan yang kuterima dari wanita itu di masa lalu.

aku yakin Serika akan lebih marah daripada aku.

Tapi perasaan seperti itu hanya akan memberi wanita ini kesempatan untuk memanfaatkanku.

“Apakah ada masalah?”

“Bukan seperti itu, tapi… Kupikir itu karena aku adalah wanita seusianya dan pangkatnya dekat dengannya. Dia selalu menatapku seolah-olah aku adalah musuh. Kebijakan manajemen guildku juga bertolak belakang dengan kebijakannya.”

“Fakta bahwa guild Serika adalah kebalikan dari wanita itu berarti bahwa itu adalah guild yang layak.”

"Aku tahu. Jika kamu menganggapnya serius, dia hanya akan memanfaatkanmu, jadi hal terbaik yang harus dilakukan adalah membiarkannya begitu saja tanpa mengubah ekspresimu… Itulah yang dikatakan teman guildku kepadaku.”

“Kamu pasti punya teman baik.”

"Ya. Serikat aku adalah yang terbaik. aku bisa mengatakan itu dengan percaya diri.”

Lift mencapai lantai yang diinginkan.

Itu adalah lantai di mana beberapa guild terkenal berkantor.

Tampaknya Rakan menempati lantai yang berbeda dari ini.

“Masuklah, Yuto. Masuk, masuk.”

Serika membuka pintu dengan kunci kartu dan membawaku masuk.

Di lantai kecil dan eksklusif ada seorang wanita seusia Serika, mengenakan kacamata.

Dia tampak seperti wanita yang cerdas, mengingatkanku pada CEO yang berkepala dingin atau sekretaris yang kompeten, atau kata-kata seperti itu.

"Menguasai. Selamat Datang kembali."

“Aku kembali, Hisui-chan. Apakah semuanya berjalan baik selama aku pergi?”

"Ya. Semua tim melakukan eksplorasi tanpa masalah.”

"Itu terdengar baik."

…Seperti yang bisa kamu lihat dari percakapan ini, Serika adalah master dari guild ini, Ksatria Paladin.

Menurutku alasan Junko Tozaki melihat Serika sebagai musuh juga karena mereka berada dalam posisi untuk mewakili guild masing-masing.

Tapi sekali lagi, itu wanita itu.

Tidak mungkin dia memiliki persaingan yang sehat dengan Serika.

Orang yang baik hati dan perhatian seperti Serika, yang memperlakukan orang lain dengan tangan terbuka dan disukai semua orang, akan menjadi tipe orang yang paling tidak dia sukai.

Dia akan menghancurkannya dengan cara apa pun―itulah yang dia pikirkan.

…Sekarang bukan waktunya memikirkan hal seperti itu.

“Halo, maaf mengganggumu.”

aku tunduk pada; siapa namanya lagi? Hisui-san, kan?

Dia memeriksaku dari ujung kepala sampai ujung kaki dan kemudian bertanya,

“Apakah ini dia?”

Dia bertanya pada Serika.

"Ya. Dia penjelajah yang menjanjikan.”

“Kamu tidak ingin merekrutnya?”

“aku tidak ingin memaksanya. Selain itu, aku tidak ingin orang berpikir itu karena koneksi kami.”

“Tidak ada yang mengira Guru akan melakukan hal seperti itu.”

“Meski begitu, kamu tahu. kamu tidak bisa hanya berpuas diri, bukan?

"aku setuju. Jadi menurutku kamu hanya menunjukkan wajahmu hari ini, kan?”

Wanita itu menoleh padaku,

“aku Yuto Kurashiki. Senang berkenalan dengan kamu."

Aku tidak yakin apakah aku harus menggunakan bahasa yang sopan atau tidak, tapi mengingat apa yang Haruka-san katakan padaku kemarin, aku mencoba menjelaskannya.

aku bukan anggota guild di sini, jadi sebagai seorang penjelajah, aku berada di liga yang sama dengannya, terlepas dari kemampuan aku.

Dia telah memperlakukanku dengan enteng sejak awal, dan sikap seperti itulah yang kubutuhkan.

“Hanya itu yang ingin kamu katakan?”

“eh?”

“Apakah kamu tidak ingin memamerkan level dan keterampilanmu?”

“Oh, itu hal yang sangat spesifik. aku tidak akan memberi tahu kamu, karena itu adalah hak aku sebagai seorang penjelajah.”

"Jadi begitu. Nah, jika Guru berkata kamu menjanjikan, maka menurutku kamu memang menjanjikan.”

aku memiliki kecenderungan untuk diperlakukan dengan mudah oleh wanita yang pertama kali aku temui, terutama mereka yang “mampu” atau “populer.

Mereka mungkin mengira sifat pemalu aku membuat aku terlihat lemah atau tidak berguna.

Sikap Junko Tozaki tadi adalah contoh tipikalnya.

Hisui-san itu? aku berpikir sejenak bahwa dia mungkin salah satu dari mereka, tetapi tampaknya bukan dia.

Mungkin orang itu juga seperti itu pada semua orang.

Bukannya dia mengolok-olok aku; hanya saja dia sangat birokratis.

Begitulah cara aku memahami sejauh mana kesetiaannya kepada Serika.

Mungkin dialah yang menasihati Serika tentang cara menghadapi Junko Tozaki.

aku senang Serika memiliki sekutu seperti dia karena dia adalah orang yang penuh perhatian yang terkadang bisa berbahaya.

“Serika pasti sangat dipercaya.”

Aku bergumam tanpa sengaja,

“Tolong jangan panggil Guru begitu saja.”

Sebuah suara tajam memperingatkanku.

“A-aku minta maaf.”

“Hisui-chan, itu tidak benar. Yuto adalah teman masa kecilku, dan kami sudah saling kenal sejak sebelum aku menjadi ketua guild.”

“Tapi ini ruang guild. aku tidak ingin mengganggu kehidupan pribadi kamu, tetapi kamu harus menjaga tempat kamu.”

"aku minta maaf. Aku akan berhati-hati."

Tapi aku bukan anggota di sini, jadi aneh memanggilnya Tuan, bukan?

Kurasa aku harus pergi bersama Akinojo-san.

“Maaf atas perkenalannya yang terlambat. Nama aku Hisui Haitani. Senang berkenalan denganmu, Kurashiki-san.”

"Ah iya. Senang bertemu denganmu, Haitani-san.”

Aku bingung dengan wajah Haitani-san yang tanpa ekspresi, tapi aku berhasil membalasnya.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar