hit counter code Baca novel Yuusha no Segare Chapter 3, Part 3 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Yuusha no Segare Chapter 3, Part 3 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sudah lama sejak Yasuo berkonsentrasi dengan baik saat belajar.

Sejak Diana datang ke rumahnya, dia sama sekali tidak bisa fokus pada pelajarannya di sekolah. Tentu saja, hal yang sama juga berlaku untuk sekolah persiapan. Hari ini, bagaimanapun, meskipun pikiran yang berhubungan dengan Ante lande kadang-kadang melintas di kepalanya, dia dapat segera mengalihkan konsentrasinya kembali ke studinya.

Bahkan setelah mendapat petunjuk dari Shouko, bukan berarti tujuan Yasuo untuk masa depannya menjadi jelas dan cukup konkret untuk membuat ayahnya mempertimbangkan kembali pergi ke Ante Lande. Bahkan jika dia mampu mencapai tujuan yang jelas, itu hanya akan menjadi sesuatu yang 'belajar lebih keras dari sebelumnya'. Memberitahu ayahnya untuk tidak pergi ke Ante Lande karena dia akan belajar lebih keras sama sekali tidak masuk akal.

Namun, jika dia mengatakan sesuatu seperti "aku akan melakukan yang terbaik untuk masuk ke universitas di mana aku dapat mengejar menyanyi dengan serius, jadi tolong jangan pergi ke Ante Lande", dari sudut pandang ayahnya, Yasuo akan terlihat seperti berbicara omong kosong karena baik kata-katanya maupun konteksnya tidak masuk akal. Jadi dia tidak bisa memberi tahu ayahnya tentang perasaannya atau tekadnya pada tahap ini.

Yang dia butuhkan sekarang bukanlah kata-kata. Sebaliknya, dia perlu melihat berbagai keadaan yang terkait dengan Ante Lande, dan melakukan yang terbaik untuk memahami bagaimana keadaan itu cocok dengan hidupnya sendiri. Hingga saat ini, Yasuo menggunakan ujian sebagai alasan untuk meyakinkan dirinya sendiri bahwa masalah Ante Lande tidak ada hubungannya langsung dengan hidupnya.

Dia tidak melihat masalah secara langsung. Dia tidak percaya bahwa itu benar. Sejujurnya, dia masih ragu tentang hal itu di suatu tempat di hatinya.

Namun, ayah, ibu, dan Diana serius tentang hal itu, dan sebuah insiden terjadi di depan matanya yang membuatnya mengerti mengapa mereka begitu serius. Mereka bertiga menghadapi dunia lain bernama Ante Lande dengan serius, dan Yasuo memutuskan bahwa dia juga akan bergabung dengan mereka untuk menghadapinya dengan serius. Saat ini, itulah yang harus dilakukan Yasuo.

“Sepertinya Tatewaki-san tidak ada.”

Yasuo kembali ke ruang santai setelah menyelesaikan pelajarannya, tapi dia tidak melihat Shouko dimanapun.

Dia ingin mengucapkan terima kasih sekali lagi, tapi sepertinya dia masih belum keluar dari biliknya. Bagaimanapun, ibunya sedang menunggunya hari ini. Seolah-olah keraguan samar dalam pikiran Yasuo telah dihilangkan selama pelajarannya, pikiran Yasuo sekarang jernih dan dia tidak salah mengira apa yang perlu dia berikan prioritas lebih tinggi.

Untuk saat ini, dia harus pulang ke rumah secepat mungkin agar dia bisa mempersiapkan diri untuk kepulangan ayahnya dan kelanjutan diskusi dari hari lain. Meskipun mereka belum bertukar informasi kontak, mereka akan segera bertemu lagi karena mereka berdua bersekolah di sekolah persiapan yang sama. Bahkan jika dia menunggunya di sini, dia mungkin punya rencana lain dan tidak akan bisa meluangkan banyak waktu untuk berbicara dengannya.

Untuk saat ini, dia tidak bisa salah mengira siapa yang harus dia perhatikan.

“Sepertinya kamu kembali ke alur hari ini, itu bagus. Berhati-hatilah dalam perjalanan pulang.”

“Ya, aku baik-baik saja sekarang. Terima kasih."

Setelah mengunjungi Kobayashi, yang bertanggung jawab untuk mengajarnya, dia meninggalkan sekolah persiapan. Dia melihat sekelilingnya sekali, tapi tidak ada pemandangan bayangan aneh seperti yang menerbangkan pintu depan rumahnya. Setelah berjalan cepat ke tempat parkir dekat sekolah persiapan, dia melihat bahwa satu-satunya mobil di sana adalah milik keluarganya.

Setelah dia mengetuk jendela, ibunya menyadari bahwa dia telah tiba dan membuka kunci pintu, dan dia duduk di kursi penumpang.

"Selamat Datang kembali. Bagaimana itu?"

"Yah, tidak buruk."

Itu adalah pertukaran kata-kata di mana pertanyaan dan jawabannya tidak jelas tentang apa yang mereka bicarakan, tetapi ibunya mengangguk setelah sepertinya dia merasakan sesuatu dalam dirinya.

"Yah, aku harap kamu tidak salah."

“Aku baru saja berhasil menemukan tekadku, jadi jangan katakan hal-hal yang akan membuatku kehilangan kepercayaan diri. Kalau tidak, aku tidak akan merasa ingin melakukan ini lagi.

“Jangan mengatakan sesuatu yang membuatmu terdengar seperti anak kecil di sekolah dasar. Kalau begitu, mari kita kembali ke rumah. Bisakah kamu menelepon ke rumah dan memberi tahu mereka bahwa kami akan segera kembali? Juga, aku mengirim pesan kepada Nodoka lebih awal untuk memesan pizza atau sesuatu untuk makan malam, tetapi jika tidak ada yang tersisa, kita harus membeli sesuatu dalam perjalanan kembali, jadi bisakah kamu menanyakannya juga?

"Tentu."

Yasuo mengeluarkan Slimphone dari sakunya dan meletakkannya di telinganya setelah mengetuk nomor telepon rumahnya.

“……?”

"Apa yang salah?"

"Tidak ada yang menjawab telepon."

Dia membiarkan telepon berdering lebih lama, tetapi setelah beberapa detik, mesin penjawab mengangkat dan pesan otomatis mulai diputar. Saat ini, satu-satunya orang yang menelepon di telepon rumah selain kerabat atau teman orang tuanya adalah orang yang menjual atau meminta sesuatu, jadi mesin penjawab selalu menyala.

"Mungkin dia sedang mandi?"

Yasuo mengatakan itu untuk menekan firasat buruknya, dan menelepon telepon rumah sekali lagi. Bahkan jika Nodoka tidak dapat menjawab telepon karena dia sedang mandi, dia seharusnya dapat mendengar dering telepon. Kalau begitu, dia bisa meminta Diana untuk membawakan telepon itu padanya.

"Bu, dia tidak mengangkat telepon."

“……!”

Wajah Madoka menegang dan dia menjadi pucat. Bukan lagi waktunya untuk memikirkan apa yang harus dilakukan untuk makan malam.

“Kita pergi sekarang! Kencangkan sabuk pengaman kamu dengan benar!”

Bahkan tanpa menunggu jawaban Yasuo, Madoka menyalakan mesin dan menginjak gas. Rangka mobil bergetar hebat saat melompat ke depan, tapi Madoka mengabaikannya dan terbang keluar dari tempat parkir dengan kecepatan tinggi.
Setelah menyelesaikan pelajarannya, Shouko kembali ke ruang tunggu dan melihat ke arah siswa yang pergi, tapi dia tidak bisa melihat Yasuo di antara mereka.

"Apakah dia sudah pergi?"

Bahkan setelah menunggu sedikit lebih lama setelah para siswa pergi, Shouko masih tidak dapat menemukan Yasuo, jadi dia menghela nafas kecil dan duduk di bangku di ruang tunggu, lalu,

“…Seperti yang kupikirkan, aku pasti terlalu banyak bicara~~~!!”

Dia mencondongkan tubuh ke depan di atas meja sambil memegang kepalanya di tangannya.

Dia terlalu banyak bicara. Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, dia mengatakan terlalu banyak.

“Dia pasti merinding… Seharusnya aku tidak pergi sejauh itu, aaaah!”

Ketika dia mengetahui bahwa Yasuo telah melupakannya, perasaannya setengah marah dan setengah lainnya merasa bahwa itu tidak bisa dihindari. Ketika dia menjadi teman sekelasnya di sekolah menengah, dia benar-benar berbeda.

Rambutnya sepanjang pinggang, dan dia memakai kacamata. Dia tidak akan pernah berbicara dengan suara keras ketika ada orang lain di sekitarnya, dan dia selalu menghindari kontak mata saat berjalan. Pakaian kasualnya semuanya berdesain girly, dan desain 'feminin' itu terlihat seperti dua puluh tahun yang lalu.

"Tapi aku tidak bisa menahannya … ada yang ingin mengatakan bahwa … dia telah melupakan segalanya … itu tidak benar."

Bahwa Shouko sekarang memiliki rambut pendek, mengenakan pakaian olahraga yang membuatnya terlihat seperti akan jogging, dan mengatakan segala macam hal kepada mantan teman sekelasnya setelah tidak bertemu dengannya selama hampir tiga tahun penuh, jadi dia pasti akan…

“…Selain itu, ada apa dengan dia yang tidak mendapatkan petunjuk setelah aku mengatakan begitu banyak…!”

Shouko sedang mengistirahatkan kepalanya di lengannya di atas meja, dan merawat perasaannya yang terluka, ketika suara keras datang dari luar sekolah persiapan, dan Shouko melompat ketakutan.

“A-Apa itu!?”

Dia bergegas keluar sekolah persiapan, tepat pada waktunya untuk melihat sebuah mobil berangkat dari tempat parkir terdekat dengan kecepatan sembrono.

"Yasu-kun!?"

Dia hanya berhasil melihat orang-orang di dalam dengan cepat, tetapi untuk sesaat, dia berpikir bahwa dia melihat seseorang yang mirip Yasuo duduk di kursi penumpang.

Dia tidak tahu siapa yang mengendarainya, tapi karena mobil itu tampak seperti mobil keluarga biasa, mungkin itu adalah ibu atau ayahnya.

Saat Shouko menyaksikan dengan takjub, mobil itu melaju sambil mengeluarkan suara memekik bernada tinggi dengan bannya.

Jadi seseorang dari rumahnya datang untuk menjemputnya. Namun, mengapa mereka harus pergi dengan kecepatan tinggi?

"……Di samping itu…"

Rumah Yasuo seharusnya tidak terlalu jauh dari sini, dia seharusnya bisa berjalan kesana dengan mudah. Apakah orang tuanya benar-benar akan membayar tempat parkir untuk menjemputnya?

“Yah, setiap keluarga punya masalahnya sendiri… Hmm?”

Sambil melihat lampu belakang mobil yang dia kira milik keluarga Yasuo, dia melihat bahwa mereka telah berhenti di lampu merah agak jauh, dan dia melihat sesuatu yang aneh.

“A-Apa itu? Gas buang?”

Ada zat hitam aneh yang tergantung di bagian belakang mobil. Itu kemudian mulai tumbuh lebih besar, dan segera menjadi cukup besar bahkan untuk menghalangi lampu belakang.

Dia mengira mobil itu mengalami masalah mesin yang menyebabkan sesuatu yang aneh keluar dari pipa knalpot, tapi,

"Eh!?"

Begitu sinyal berubah menjadi hijau, dia melihat bahwa substansi itu pasti memiliki pikirannya sendiri, seperti melompat ke atap mobil tempat Yasuo duduk.

Setelah itu, mobil melaju lagi sambil membawa zat aneh itu, tapi Shouko berdiri di sana sebentar tidak percaya dengan apa yang dilihatnya, mengedipkan mata beberapa kali, dan bahkan menggunakan obat tetes matanya.

"Apakah itu … hanya imajinasiku?"

Dia merasa seperti telah melihat sesuatu yang aneh karena dia terlalu bersemangat setelah melihat Yasuo setelah sekian lama, dan otaknya kelelahan. Setelah dengan paksa meyakinkan dirinya sendiri bahwa itulah yang terjadi, Shouko berpikir bahwa dia juga harus pulang, ketika dia mendengarnya.

Dari arah mobil itu melaju, terdengar suara yang hanya bisa disebut ledakan.

"Eh?"

Dari fakta bahwa beberapa pejalan kaki berhenti untuk melihat ke arah itu, dapat dipahami betapa tidak terduganya suara itu.

“Jangan bilang…”

Shouko mulai berlari ke arah itu tanpa berpikir. Cara mengemudi yang berbahaya itu. Zat hitam yang aneh itu. Hanya itu yang dilihatnya, tapi kemudian terjadi ledakan ke arah mereka berdua pergi. Itu lebih dari cukup alasan untuk merasakan firasat yang tidak menyenangkan.
“……Uh”

Waktu sepertinya telah berlalu seperti ketika kamu tertidur di tempat tidur setelah bangun sekali.

Setelah menyadari bahwa dia pingsan untuk pertama kalinya dalam hidupnya, Yasuo melihat sekeliling, dan,

"Eh?"

Untuk beberapa alasan, dia ada di langit.

“Apa… Eeeeeeeeeeh!?”

"Ah, berhenti, jangan lakukan itu!"

Saat dia mendengar suara ibunya dari atas kepalanya, tubuh Yasuo tiba-tiba dicengkeram oleh gravitasi dan dia mulai jatuh ke tanah.

Namun, hampir seketika, dia kembali ditarik oleh suatu gaya yang melawan gravitasi.

“WW-Apa ini? Ini dingin! Bu, jangan bilang…!!”

Setelah bingung dengan situasi yang dia alami untuk pertama kalinya, dia menjulurkan lehernya untuk melihat ke atas, dan melihat ibunya yang pakaiannya terlihat aneh terbakar. Dia mengerti bahwa ibunya sedang terbang di langit, dan bahwa dia sedang menggendongnya.

“Jangan berjuang. Jika kamu jatuh, kamu akan mati.”

Dia sudah tahu itu.

Pemandangan yang bisa dia lihat lebih kecil daripada ketika dia naik ke dek observasi Menara Tokyo di masa lalu. Namun, cukup mengejutkan bahwa ibunya, yang lebih pendek sepuluh sentimeter darinya, terbang di langit sambil memegangnya dengan satu tangan.

Selain itu, mereka telah mengendarai mobil sampai beberapa saat yang lalu, jadi dia sama sekali tidak mengerti mengapa dia kehilangan kesadaran selama beberapa detik hanya untuk bangun di langit di mana telinganya penuh dengan suara. angin.

“Mungkin kita diikuti? Kami diserang di jalan, dan mobil itu meledak.”

“Kami diserang di jalan… Eh!?”

Dia merasa sulit untuk memahami apa yang dikatakan ibunya karena suara angin, tetapi dia tidak perlu mengklarifikasi apa yang menyerang mereka.

“Itu muncul di atas kap mesin secara tiba-tiba, menembus mesin dan menyebabkan ledakan. aku rasa aku tidak menabrak orang, tetapi mobil itu menabrak tiang listrik dan meledak, jadi aku takut apa yang akan terjadi nanti… ”

Menabrakkan mobil kamu ke tiang listrik dan terjebak dalam ledakan juga merupakan pengalaman yang langka dan menakutkan, tetapi sepertinya ibunya lebih khawatir tentang bagaimana menyelesaikan masalah dengan pihak berwenang di kemudian hari.

“A-Apakah kamu mengalahkan yang datang setelah kita? Apakah itu yang kemarin…”

Jika mereka diserang oleh seorang Shii, kemungkinan besar dialah yang telah menghancurkan pintu rumah Kenzaki. Namun, ibunya menggelengkan kepalanya.

"Aku tidak tahu. Semuanya terjadi begitu tiba-tiba, dan yang lebih penting bagi aku adalah menghindari menabrak orang lain di jalan.”

Ibunya melirik kesal ke rambutnya yang terbakar, lalu berbalik.

"Kurasa aku yang membunuhnya, tapi aku tidak punya waktu untuk memastikan identitasnya."

Yasuo juga menengok ke belakang untuk melihat apa yang sedang dilihat ibunya, tapi yang bisa dilihatnya hanyalah pemandangan Tokorozawa. Yasuo bergidik mendengar kata 'terbunuh' yang datang dari ibunya yang seharusnya hanya seorang ibu rumah tangga, tapi dia mengerti bahwa situasinya sangat gawat.

Terlebih lagi, dia sekali lagi menyadari bahwa ibunya memiliki kemampuan bertarung yang cukup tinggi untuk menangkis serangan mendadak dari monster tak dikenal.

"Yasuo, lihat itu."

"A-Apa sekarang?"

Setelah melihat ke depan lagi, dia melihat bahwa mereka menuju ke arah rumah mereka. Di sepanjang jalan setapak yang diterangi remang-remang lampu jalan, ada satu tempat yang jelas-jelas aneh.

Tempat itu benar-benar gelap, seolah-olah dikelilingi oleh kotak hitam besar.

Meskipun dia belum pernah melihat kota dari atas, Yasuo secara naluriah menyadari bahwa itu adalah area di mana rumah Kenzaki berada.

“Kami sedang dalam perbaikan sekarang. Persis seperti yang aku takutkan.”

Suara ibunya terdengar lebih intens dan khawatir daripada yang pernah dia dengar sebelumnya.

“Teori bahwa monster liar mengikuti jejak ayahmu di sini sudah tidak berlaku lagi.”

Kotak berbentuk sempurna yang terlihat seperti dibangun dengan tepat bukanlah fenomena alam, tidak peduli bagaimana kau melihatnya.

"Apa … yang terjadi dengan kota?"

"Aku tidak tahu. Jadi, aku akan mempercepat sedikit. kamu baik-baik saja dengan rollercoaster, jika aku ingat dengan benar.

“Bahkan jika tidak, aku akan menanggungnya dalam situasi seperti ini.”

“Baiklah kalau begitu, ini akan sedikit keras di dalam dirimu. Cobalah untuk tidak muntah!”

"Uh!?"

Begitu dia mengatakan itu, ibu dan anak itu melesat ke tanah dari ketinggian yang mustahil, dengan kecepatan dan sudut yang mustahil.

“Aku tidak tahu apa yang akan terjadi, jadi lindungi mata dan kepalamu dengan tasmu!”

"Hah!?"

Bahkan sebelum menanyakan alasannya, Yasuo mengangkat tasnya untuk menutupi wajahnya, dan menegangkan tubuhnya.

“Seeeeeeeeeeeh!!”

Di sisi lain tas, cahaya seterang matahari bersinar di tangan ibunya, dan dia mendengar suara sesuatu pecah berkeping-keping.
"Apa ini…"

Shouko dengan bingung menatap mobil yang terbakar dengan suara gemuruh di jalan.

"Mundur! Tolong mundur!”

Pemadam kebakaran sudah berada di lokasi dan berusaha memadamkan api, tetapi mobil masih mengeluarkan semburan api kecil. Polisi juga bergegas ke tempat kejadian, dan berteriak agar penonton yang penasaran tetap mundur. Salah satu polisi juga muncul di depan Shouko.

“Jangan terlalu dekat! Itu masih berbahaya!”

“T-Tapi, salah satu temanku ada di sana…!”

Dia belum melihat nomor platnya, dia juga tidak tahu tentang mobil. Namun, dia masih bisa mengatakan bahwa itu adalah jenis mobil yang sama yang dia lihat beberapa menit yang lalu di depan sekolah persiapan, yang dia pikir telah dinaiki Yasuo.

Tidak diragukan lagi, itu adalah mobil yang sama yang dia lihat sebelumnya. Shouko yakin akan hal itu.

Namun, jawaban polisi itu tidak terduga.

“Tidak ada orang di dalam mobil! Sekarang, tolong cepat pergi!”

"Eh!?"

Itu cukup aneh dengan caranya sendiri. Dia melihat sekeliling, tetapi tidak ada penumpang yang dirawat oleh tenaga medis, dan paramedis yang bergegas ke tempat kejadian berdiri di sekitar, menatap api dari kejauhan tanpa melakukan apa-apa.

Namun, bagian depan mobil telah menembus tiang listrik dalam-dalam, dan rangka mobil juga sangat terdistorsi.

Apalagi pintunya masih tertutup. Meskipun mereka mengalami kecelakaan yang begitu serius, dan mobil itu bahkan meledak dan terbakar, bagaimana orang-orang di dalamnya berhasil keluar?

Shouko dengan bingung berdiri sambil menghirup bau menyengat yang dikeluarkan oleh mobil yang terbakar, tapi…

"Itu benar…"

Dia bergumam dengan suara lemah dan dengan goyah berjalan menjauh dari tempat itu.

Yang harus dia alami hanyalah firasat yang tidak menyenangkan.

Mungkin Yasuo tidak ada hubungannya dengan mobil yang jatuh itu. Bisa jadi mobil yang kebetulan sejenis, kebetulan saja mengalami kecelakaan di dekatnya. Hanya ada satu cara untuk memastikannya.

Dia hanya harus mengunjungi rumah Yasuo.

Sudah sangat terlambat untuk mengunjungi seorang teman, tetapi dia hanya bisa mengarang alasan acak.

Dia sudah tahu di mana rumah Yasuo sejak dia masih SMP. Dia mungkin sudah melupakan semuanya, tapi Yasuo-lah yang memberitahunya di mana itu.

Shouko tidak pernah masuk ke dalam rumah, tapi meski begitu, dia tidak pernah melupakan remaja laki-laki yang tinggal di rumah itu.

“Aku hanya khawatir, hanya sedikit khawatir, itu saja…”

Reuni tak terduga, dan banyak hal aneh tentang Yasuo yang tidak ada di masa lalu.

Shouko mulai lari ke dalam malam sementara napasnya semakin terengah-engah.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar