hit counter code Baca novel Yuusha no Segare Prologue Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Yuusha no Segare Prologue Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Prolog – Awal dari Akhir Keluarga yang Damai


Orang tua akan selalu memiliki bagian dari kehidupan mereka di masa lalu yang tidak pernah dapat dilihat oleh anak-anak mereka.

Kenzaki Yasuo, yang baru berusia delapan belas tahun, tidak dapat mengingat kapan dia menyadari fakta yang begitu jelas. Namun, setelah mencapai usia ini, dia tidak bisa mengatakan bahwa dia mengetahui segalanya tentang keluarganya, dan juga menyadari bahwa tidak mengetahui bukanlah masalah besar. Bahkan jika ada banyak hal yang tidak dia ketahui, hubungan keluarganya masih cukup baik.

Dia memiliki seorang ayah yang bekerja sebagai manajer di sebuah perusahaan yang cukup besar tanpa kecelakaan apapun. Ibunya saat ini adalah seorang ibu rumah tangga, tetapi dia kadang-kadang melakukan pekerjaan paruh waktu. Kakak perempuannya berada di usia yang sulit, berada di tahun ketiga sekolah menengah, sebuah pengalaman yang masih diingatnya.

Dia tidak tahu detail tentang pekerjaan apa yang dilakukan ayahnya di perusahaannya, dia juga tidak tahu bagaimana ibunya menghabiskan waktunya selama dia di sekolah. Kakak perempuannya bersekolah di sekolah menengah yang sama seperti dulu, tetapi dia tidak berpikir semenit pun bahwa dia memiliki kehidupan sekolah yang sama seperti dia.

Demikian pula, ayah, ibu, dan bahkan saudara perempuannya seharusnya dapat melihat sebagian besar hidupnya, tetapi hanya aspek-aspek yang dangkal. Mereka mungkin melihat tampilan yang dibatasi seperti citranya sebagai siswa sekolah menengah, atau jadwalnya setiap hari..

Namun, mereka mungkin hampir tidak tahu detail tentang bagaimana Yasuo berinteraksi dengan teman-teman dan gurunya di sekolah, mimpi apa yang dia miliki saat mengerjakan studinya, dan bagaimana dia menghabiskan waktunya saat tidak bersama keluarganya. Meski begitu, ayah, ibu, saudara perempuan, dan dirinya sendiri mungkin bekerja dari posisi masing-masing untuk menjaga keluarga mereka yang beranggotakan empat orang dalam keadaan damai.

Namun, situasi yang terungkap di depan mata Yasuo adalah sesuatu yang akan menghancurkan kepercayaan dirinya yang kecil itu.

“aku pulang…”

Musim belum musim semi, dan cuaca masih dingin. Yasuo memasuki ruang tamu yang diterangi matahari terbenam, dan satu-satunya yang dia dengar adalah suara dengung kulkas di ruang makan, terngiang di telinganya.

Yasuo berdiri terpaku di tempatnya, tanpa meletakkan tasnya dan masih mengenakan seragam sekolahnya.

Ibunya, dengan bahu terkulai, dan memakai ekspresi yang tidak bisa dibaca.

Adik perempuannya memiliki wajah cemberut, dengan mata menyipit dan lengan bersilang.

Dan yang terpenting, ayahnya memiliki ekspresi muram dan tegas yang hanya pernah dilihatnya beberapa kali selama delapan belas tahun hidupnya. Sesuatu yang mengerikan telah terjadi pada keluarganya. Hanya itu yang dia mengerti.

Meskipun mereka pasti menyadari bahwa Yasuo telah kembali ke rumah, tidak satu pun dari mereka yang mengangkat kepala untuk mengakui kehadirannya. Perilaku aneh ini menunjukkan betapa seriusnya masalah yang tidak diketahui itu.

Pagi ini, dia bangun seperti biasa untuk omelan lama yang sama, berdebat dengan saudara perempuannya seperti biasa tentang hal-hal sepele, menertawakan komentar pemain yang muncul di berita pagi, mengucapkan selamat tinggal kepada ayahnya yang berangkat kerja dari ruang tamu bahkan tanpa berbalik, dan pergi ke sekolah sebelum adiknya. Adegan itu tiba-tiba menjadi berat karena suatu alasan, dan Yasuo tidak tahan lagi.

“Apa yang sebenarnya terjadi ……”

Saat dia mencoba mengatakan itu,

“Duduklah, Yasuo.”

Mendengar suara tertahan ayahnya, firasat Yasuo menjadi pasti.

Saat dia duduk di kursinya yang biasa di hadapan ayahnya dan di samping saudara perempuannya, Yasuo menyadari bahwa jantungnya mulai berdetak tidak karuan seperti lonceng alarm.

“…Ya…”

Melihat desahan rumit yang diberikan adiknya, Nodoka, dari sudut matanya hanya memperburuk kegelisahannya.

“M-Bu, ada apa…?”

“…aku minta maaf. Ini terlalu mendadak, aku tidak bisa mengatakannya.”

Ibunya, suara Madoka sangat serak, mungkin karena kelelahan.

Sepertinya jawabannya hanya datang dari orang di depannya.

Yasuo menelan ludah dan menatap wajah ayahnya.

Pada titik tertentu dia menjadi setinggi ayahnya, tetapi untuk beberapa alasan, ayahnya terlihat sangat besar dan jauh hari ini.

Penampilan ayahnya itu mulai berbicara.

“Yasuo, sebenarnya,”

Seperti yang diduga, suara ayahnya sama serak dan keringnya dengan suara ibunya. Namun, ekspresi ayahnya memiliki ‘ketetapan hati’ tertentu yang tidak dimiliki ibunya.

Yasuo, yang memiliki berbagai macam firasat buruk, menguatkan hatinya terhadap berita apa pun dan menunggu kata-kata ayahnya selanjutnya.

Hal yang paling mungkin adalah berita tentang penyakit, cedera, atau kematian seorang kerabat. Jika itu berhubungan langsung dengan keluarganya, mungkin ayahnya telah kehilangan pekerjaannya, atau menderita penyakit serius. Mungkin karena hutang yang besar, kecelakaan, atau mereka adalah korban kejahatan.

Saat Yasuo mulai menelusuri daftar semua hal buruk yang bisa dibayangkan oleh seorang siswa sekolah menengah tahun ketiga, kata-kata ayahnya selanjutnya terdengar di telinganya.

“Aku ingin pergi ke dunia lain, dan menjadi pahlawan.”

Saat dia memahami kata-kata ayahnya, Kenzaki Hideo, seorang karyawan berusia empat puluh delapan tahun, tampak seperti keheningan abadi.

“Hah?”

Hanya itu tanggapan yang bisa dia berikan. Bagaimana lagi dia harus bereaksi?

“………..Hah?”


—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar