hit counter code Baca novel Yuusha no Segare Yuusha no Segare – Volume 2 Chapter 4 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Yuusha no Segare Yuusha no Segare – Volume 2 Chapter 4 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

 Bab 4 – Lagu Langit Berbintang


 

Ada spiral cahaya kecil, melingkar di langit.

Sangat sulit untuk dilihat, tetapi begitu kamu menyadarinya, kamu akan melihat bahwa gugus itu tampak berdenyut dalam warna biru, tampak seperti gugus Pleiades.

“Bukankah sudah waktunya… Berapa lama lagi ini akan memakan waktu…”

Khalija menatapnya dengan ekspresi bingung.

Sudah lebih dari sepuluh menit.

Dia tahu itu akan memakan waktu, tetapi tidak menyangka bahwa 『Aktivasi』 yang tidak terjadwal akan memakan waktu lama.

“Aku tidak akan bisa mengulur waktu jika aku melawan Hideo. Setiap detik berharga. Ayo cepat……!”

Spiral cahaya yang dilihat Khalija seolah-olah sedang berdoa akhirnya bersatu menjadi pilar cahaya yang mendominasi langit, dan titik kecil kegelapan terbuka di tengahnya.

“Baiklah! Terbuka!”

Jika ada yang melihatnya dari jauh, itu mungkin tampak seperti pohon natal yang menyala yang menjulang ke langit.

Itu adalah penampakan dari Polar Body Advanced Sorcery, 『Return Path』 dari 『Gate Tower』.

『Grrrrrr! Grrrrrrrah!』

“…..Tidak peduli berapa banyak kamu berteriak dengan suara rendah itu, tidak ada yang bisa mendengarmu dari sini. Sungguh, memiliki tempat seperti ini di dekat sini benar-benar nyaman”

Setelah bisa sedikit tenang, Khalija melihat sekeliling.

Dia berada di sebuah taman besar.

Meskipun dia telah menangkap Shii yang telah diubah menjadi Shouko Tatewaki, dia tidak memikirkan apa yang harus dilakukan setelah itu.

Namun, Khalija tidak punya pilihan lain ketika dia melihat Shii Shouko sekali lagi mendekati rumah Kenzaki.

Jika satu Shii yang hanya sedikit lebih kuat dari rata-rata ditemukan di tempat Hideo, Madoka, dan Diana berkumpul, mereka pasti akan menghancurkannya tanpa berpikir dua kali.

Selain itu, Shii ini bukanlah Shii biasa.

Hanya Khalija yang tahu bahwa Tatewaki Shouko telah berubah menjadi seorang Shii saat masih hidup.

Jika Dianaze atau anggota keluarga Kenzaki menghancurkannya tanpa menyadarinya, tidak ada yang tahu apa konsekuensinya.

“Konon, tidak ada jaminan bahwa kamu dapat diselamatkan bahkan jika aku membawamu kembali ke Ante Lande bersamaku…”

Seekor ular cahaya melilit Shii Shouko agak jauh di atas tanah, mengangkat lehernya seperti ular berbisa.

“… Sepertinya itu memang benar. Selama mereka tidak menyentuh tanah…”

Jika seorang Shii yang kalah dibiarkan tanpa pengawasan terlalu lama tanpa mengirimkannya, dia akan ditelan oleh pusaran api hitam yang mirip dengan saat dia muncul dan akan tersedot ke dalam tanah.

Dalam hal ini, untuk mencegah Shii melarikan diri, kamu hanya perlu mencegahnya menyentuh tanah.

“Haruskah aku menertawakan kenyataan bahwa kamu begitu tidak fleksibel, atau mengeluh pada kenyataan bahwa melakukan sesuatu seperti ini sulit justru karena kedengarannya sederhana?”

Setelah tersenyum kesepian, Khalija menatap tangannya.

Di tangannya ada Marfik, yang telah mengecil seukuran telapak tangannya.

『Snakebone』 Marfik tampak seperti tongkat pada pandangan pertama.

Namun, pada kenyataannya itu adalah kumpulan kecil, unit individu berbentuk silinder, dan dengan mengendalikan masing-masing unit dengan kekuatan sihir, senjata dapat dibuat dalam berbagai bentuk.

Dengan melepaskan masing-masing unit dan menyambungkannya kembali dengan ilmu sihir, itu dapat dengan cepat diubah menjadi tali sihir seperti bentuknya saat ini.

Meskipun memanipulasinya sangat mudah dilakukannya, sangat sulit bagi siapa pun yang tidak terbiasa menanganinya. Khalija pertama kali menyadari hal ini segera setelah dia ditugaskan ke Divisi Riset.

Marfik adalah salah satu variasi dari Techno Weapon yang diciptakan oleh ayahnya.

Setelah mendaftar di Divisi Ksatria dan disambut ke Divisi Riset dengan banyak kemeriahan, Khalija berambisi ingin menyebarkan nama senjata yang terkenal sulit digunakan ini, juga nama mendiangnya. ayah.

Namun, tidak peduli berapa banyak dia berusaha membuatnya populer, tidak ada gunanya jika tidak ada orang yang benar-benar bisa menggunakannya.

Saat itulah dia menemukan cetak biru itu.

Cetak birunya dibuat dengan gaya dan tulisan tangan ayahnya, tetapi telah ditinggalkan sebelum diselesaikan. Rupanya, itu adalah desain untuk Senjata Techno baru yang merupakan versi sederhana dari Marfik, dengan fitur yang dikurangi dan biaya produksi yang lebih rendah.

Namanya adalah Sinistra, sang 『Gosetsu』[3] .

Rupanya, itu mampu mengambil bentuk yang berbeda tergantung pada situasinya.

Dia tidak tahu pada saat itu mengapa ayahnya meninggalkan desain sebelum menyelesaikannya.

Melihat tanggal pada cetak biru, dia melihat bahwa dia telah mengerjakannya tepat sebelum dia meninggal, jadi mungkin dia baru saja meninggal sebelum berhasil menyelesaikannya.

Saat itu, Khalija sudah yakin bahwa menyelesaikan Sinistra ini akan menjadi jalan pintas untuk menghidupkan kembali Marfik.

Saat itu, telah diadakan kompetisi oleh Divisi Riset untuk mengembangkan Senjata Techno generasi selanjutnya. Khalija mengambil alih desain ayahnya, mengerahkan seluruh kemampuannya untuk menyelesaikannya, dan menyerahkannya sebagai entri untuk kompetisi.

Itu menyelesaikan banyak putaran pemilihan dokumen dan pengujian produk, dan ketika akhirnya dipilih untuk pengujian pertempuran oleh militer, Khalija merasa bangga dari lubuk hatinya.

Untuk melatih seseorang dalam menggunakan Senjata Techno seperti Marfik yang memiliki tingkat variabilitas yang tinggi, pertama-tama kamu harus melatih mereka untuk dapat memilih senjata yang tepat berdasarkan situasi, dan mereka juga perlu berlatih menggunakan itu. senjata tertentu.

Selain itu, Kerangka Kerja Magitech yang dibutuhkan oleh senjata akan meningkat, yang berarti bahwa senjata tersebut tidak hanya akan lebih mahal untuk diproduksi, tetapi juga menjadi lebih sulit untuk digunakan. Hanya sejumlah kecil orang yang dapat menggunakannya.

Namun, Sinistra adalah senjata dengan lima bentuk tetap yang dapat dipilih oleh penggunanya, jadi dia berpikir bahwa itu akan menangkal kerumitan yang terkait dengan senjata bentuk variabel, dan dapat digunakan oleh lebih banyak pengguna.

Dimungkinkan untuk mengembangkan Magitech Knights dan Techno Weapons yang dapat beradaptasi dengan situasi yang selalu berubah di medan perang.

Bagi Khalija, itu tampak seperti sosok prajurit yang sangat cantik yang telah mencapai puncaknya.

“… Aku pikir itu yang terbaik. Tapi itu nasib buruk. Untuk kita berdua.”

Khalija melihat ke atas, ke arah langit.

Lubang di langit telah cukup terbuka.

Dengan ini, entah bagaimana ia harus bisa mengatur dirinya sendiri dan Shii Shouko.

“Tunggu aku, Ayah.”

『Gugu…. Grrrrrr~』

Setelah memastikan bahwa Shii Shouko masih tertahan kuat oleh ular cahaya, Khalija terbang menuju lubang yang menuju ke dunia lain, Menara Gerbang, dipandu oleh pilar debu bintang.

Bagian dalam Menara juga merupakan ruang yang dipenuhi debu bintang.

“Ugh, sangat berat.”

Seperti yang dia pikirkan, Shii juga dihitung sebagai massa yang berat.

Tidak, apakah karena tubuh asli Shii masih hidup?

“Tapi tidak apa-apa… Sedikit… Sedikit lagi!”

Kecepatannya kurang dari setengah kecepatannya ketika dia datang ke Jepang.

Namun, itu baik-baik saja sekarang. Karena dia berhasil memasuki Menara Gerbang, dia tidak perlu khawatir tertangkap oleh Hideo dan yang lainnya lagi.

Jika ada, pertempuran yang sebenarnya akan dimulai begitu dia berhasil sampai ke sisi lain.

Meskipun dia telah ditugasi dengan misi bekerja dengan Dianaze sebagai asistennya, dia baru kembali setelah beberapa hari. Terlebih lagi, bukannya Hideo sang Pahlawan, dia membawa kembali seorang Shii. Tentu saja orang akan bertanya-tanya apa yang sedang terjadi.

Jika dia tidak hati-hati, dia bisa dipenjara dan dilucuti dari pangkat militernya.

Dia siap menghadapi konsekuensinya bahkan jika itu terjadi, tetapi kemungkinan besar tidak.

Ada rencana untuk menangkap seorang Shii untuk mempelajari lebih lanjut tentang mereka sejak mereka pertama kali muncul, tetapi semua upaya untuk melakukannya berakhir dengan kegagalan.

Jika dia dan Marfik berhasil di mana banyak orang lain gagal, itu pasti akan membawanya lebih dekat ke mimpinya.

『Grrrr.』

Geraman para Shii membawa Khalija kembali ke kenyataan dari hasrat gelapnya.

Apa yang baru saja kupikirkan?

Mendekati mimpiku? Betapa bodohnya.

Hanya demi satu keinginan, aku siap untuk membuang semuanya.

Aku tahu bahwa setiap pengorbanan yang dilakukan di sepanjang jalan itu perlu.

Itu sebabnya, jika keinginan ini terpenuhi, aku tidak bisa berharap apa-apa lagi.

Begitu aku kembali ke Resteria, kemungkinan besar aku akan ditangkap, bagaimanapun keadaannya.

Namun, aku yakin bahwa 『dia』 akan mengatur agar aku dibebaskan dari penjara pada waktunya.

Itu adalah kesepakatan awal kami, dan tidak mengherankan jika 『dia』 memiliki pengaruh semacam itu sejak awal.

Hadiah ini juga dimaksudkan untuk memastikan bahwa dia memenuhi tawarannya.

Setelah semuanya selesai dan 『dia』 mengabulkan 『harapan』 aku, aku akan menghapus semua jejak diri aku.

Aku akan hidup dalam kemiskinan di suatu tempat yang tidak diketahui siapa pun dan menunggu hidup aku berakhir.

Itulah yang telah aku putuskan.

“……Aku minta maaf.”

Setelah tanpa sadar menyentuh lingkarannya sekali lagi, Khalija meminta maaf kepada gadis dari dunia lain, dan hendak menertawakan dirinya sendiri karena ketidakmampuannya sendiri, ketika,

“!?”

Tiba-tiba, debu bintang di sekelilingnya goyah.

Kecepatan terbangnya menurun.

Massa yang diangkut meningkat.

Mustahil. Dia telah melepaskan sejumlah besar Shii ke tengah kota.

Tidak mungkin mereka bisa menangkapnya begitu cepat.

Selain itu, sudah beberapa menit sejak dia memasuki Menara. Pintu masuk seharusnya sudah ditutup sejak lama.

“!?”

Menengok ke belakang, dia melihat sebagian dari pemandangan Jepang yang seharusnya dia tinggalkan, dikelilingi oleh bintang-bintang Pleiades.

Pintu masuknya tidak ditutup. Itu telah berlabuh di tempatnya.

Pintu masuk Menara Gerbang seharusnya tertutup secara otomatis, tetapi seseorang telah memaksanya terbuka.

Sesuatu menuju ke arahnya dengan kecepatan tinggi dari pintu masuk yang terbuka.

Tidak perlu mempertimbangkan siapa itu, itu sudah jelas.

“Ugh… Sedikit lagi. Sedikit lagi, dan…”

Namun, tidak peduli seberapa keras dia mencoba, dia tidak bisa meningkatkan kecepatannya sendiri.

Kekuatan propulsi seluruh menara telah turun karena orang yang mendekatinya dari belakang.

“……!”

Khalija mengertakkan gigi dan melihat ke belakang sekali lagi, dan pada saat itu, dia mengubah strateginya setelah melihat orang itu.

“….Lagipula aku tidak bisa kembali dari jalan ini!”

Khalija menyerah untuk mencoba melarikan diri dan turun untuk berdiri di dinding menara bintang.

Mungkin karena gravitasi dibengkokkan, dia bisa berdiri di dinding menara silinder bukannya jatuh kembali ke arah Jepang yang dia tinggalkan di belakangnya.

Melihat itu, para pengejarnya juga mendarat di tembok agak jauh darinya.

“Kamu datang lebih cepat dari yang aku harapkan.”

Apakah suaranya bergetar ketika dia mengatakan itu?

Sambil mengkhawatirkan hal itu, Khalija melihat ke arah Dianaze Krone dan Kenzaki Yasuo, yang mengikutinya ke Menara Gerbang.

“Kolonel… Kolonel, apa artinya ini!?”

“Apa yang kamu maksud dengan ini?’ Fakta bahwa aku menggunakan Menara Gerbang untuk kembali? Atau fakta bahwa aku membawa Shii ini bersamaku? Atau mungkin… fakta bahwa Shii muncul di kota tepat setelah aku mulai bertingkah mencurigakan?”

“……!”

Diana tampak kaget melihat cara Khalija berbicara.

Masing-masing adalah pertanyaan yang ingin ditanyakan Diana, dan dia berharap Khalija tidak terlibat di dalamnya.

“Biar kujelaskan, aku tidak berbohong saat mengatakan bahwa aku dikirim ke Jepang untuk membantumu. Aku telah menulis perintah dari Yang Mulia Erijna dan Yang Mulia sendiri. Hanya saja aku memiliki tujuan lain, pribadi, selain itu.

“Tujuan yang berbeda? Kolonel, apa yang terjadi padamu tiba-tiba!? Melawan perintah kerajaan dan melepaskan Shii di tengah kota yang damai, apa yang begitu penting bagimu sehingga kamu akan pergi sejauh ini untuk mencapainya!?”

Teriakan Diana menggema menembus kehampaan menara bintang.

“Aku tidak berencana melakukan sesuatu secara khusus. Aku tidak punya niat untuk memberontak terhadap negara aku. Hanya saja aku lemah. Aku tidak kompeten. Karena itu, orang jahat memanfaatkan aku. Aku tidak ingin orang memarahi aku karena jatuh ke dalam cengkeraman orang jahat, jadi aku mati-matian menyembunyikan fakta itu. Itu saja.”

“Aku tidak mengerti! Aku tidak mengerti, Kolonel! Apa yang kamu bicarakan!?”

“Kamu tidak perlu mengerti. Krone Mayor. kamu, yang telah bekerja keras dan mengatasi banyak cobaan tanpa kehilangan tekanan dari nama keluarga kamu, berhasil membebaskan ayah kamu dari api mengerikan Shii, dan cukup kuat untuk bertarung sendirian di dunia lain mungkin tidak akan pernah mengerti. Itu sebabnya, jika kamu ingin menghentikan aku, kamu harus melawan aku di sini.

“Kolonel! Itu bukan karena aku kuat! Orang yang sudah mati tidak bisa hidup kembali, itu adalah hukum alam! Aku tidak punya pilihan selain tunduk pada itu!

“… Fakta bahwa kamu bisa mengakui itu adalah bukti bahwa kamu kuat, dan aku lemah. Lagipula, tujuanku adalah untuk memutarbalikkan hukum itu.”

“Aku tidak mengerti apa tujuanmu yang mengharuskan memutarbalikkan hukum alam, tapi apa hubungannya Tatewaki-san dengan semua itu?”

Jelas bahwa Khalija tidak berniat mendengarkan Diana. Yasuo mengumpulkan tekadnya dan menanyakan pertanyaan itu kepada Khalija.

“Jadi kamu sudah sadar, Yasuo? Bahwa Shii ini adalah Shouko Tatewaki.”

“…..Aku baru menyadarinya baru-baru ini. Tatewaki-san adalah orang dari Jepang. Aku tidak tahu kenapa dia berubah menjadi Shii, tapi aku tidak bisa membiarkanmu membawanya pergi. Tolong kembalikan dia.”

“Apa yang kamu rencanakan jika aku mengembalikannya? Aku tidak berpikir kamu memiliki kemampuan untuk melakukan sesuatu tentang fenomena yang tidak dapat dijelaskan ini yang menyebabkan orang yang hidup berubah menjadi seorang Shii.

『……』

Shii Shouko yang masih terikat oleh Marfik dan menggeram dan meronta-ronta tadi, kini hanya menatap Yasuo dengan mata merahnya.

“Kita akan menemukan jalan, kembali ke Jepang.”

“Apakah kamu menyiratkan bahwa Jepang memiliki institusi yang mampu meneliti fenomena seperti ini?”

“Tentu saja tidak. Tapi aku tahu itu masih ide yang lebih baik daripada membiarkanmu membawanya pergi. Fakta bahwa kamu bersembunyi dari kami dan mencoba melakukan sesuatu secara rahasia membuktikan bahwa apa pun yang kamu rencanakan untuk Tatewaki-san, itu tidak baik.”

“Ha ha ha. Tanpa keraguan.”

Mata Khalija benar-benar serius.

“Kalau begitu, mengapa kamu datang ke sini?”

“Eh?”

“Apakah karena gadis ini adalah temanmu? Seharusnya Hideo sang Pahlawan yang mengejarku, atau jika tidak, Mayor Krone seharusnya datang sendiri.”

“Itu karena…… Guh!”

Sensasi dan dampak itu adalah sesuatu yang belum pernah dia alami sampai sekarang.

“Y-Yasuo!!!!”

Jeritan Diana bergema di seluruh Menara.

Tubuh Yasuo bergetar hebat, dan dia jatuh berlutut di dinding debu bintang.

Darah mengalir keluar dari tubuhnya dari sisi tubuhnya yang telah ditusuk, dan menyebar ke dunia di luar tembok dalam bentuk kabut.

Pada titik tertentu, Khalija mengangkat Marfik silindris dan mengarahkannya ke arah Yasuo seperti pistol.

Ada lubang di ujung silinder. Dia telah menembakkan peluru ajaib dari sana.

Dia telah menembakkannya ke Yasuo. Seorang manusia.

Seorang pemuda yang berniat mempertaruhkan nyawanya untuk Resteria.

“Ingat apa yang aku katakan di awal? Seseorang yang bahkan tidak bisa berdiri sendiri hanya akan mati di medan perang.”

Dari posisi berlutut, Yasuo terjatuh seperti boneka kain.

“Aku menghindari organ vitalnya. Tetapi jika kamu tidak segera membawanya ke rumah sakit, dia akan mati.”

“Guaaaaaah.”

Itu bukan jeritan.

Namun, Yasuo, yang masih terbaring di tanah, berteriak begitu rasa sakit akhirnya menyerangnya.

Otaknya tidak bisa menangani tingkat rasa sakit itu.

Namun, sinyal bahwa hidupnya dalam bahaya menyebar ke setiap sel di tubuhnya, dan memenuhi hatinya dengan rasa takut.

“Kamu berniat menjadi Pahlawan dengan tingkat kemampuan seperti ini?”

Khalija melontarkan kata-kata itu seolah-olah dia merasa jijik, dan tiba-tiba, sebuah bayangan menutupi wajahnya.

Diana telah menutup jarak dengan Khalija dalam sekejap, setelah mengerahkan pedang kembarnya dengan kekuatan penuh.

“Koloneeeeeel!!”

“Itu wajah yang bagus. Seperti itulah seharusnya seorang prajurit.

Khalija memanipulasi Marfik dan memblokir kedua pedang itu tanpa mengedipkan mata.

“!?”

“Sangat disayangkan.”

Tubuh Diana bergetar sesaat setelah menghadapi pertahanan yang tak terduga ini, dan Khalija tidak membiarkan kesempatan itu lolos saat dia mengarahkan jari tangan kirinya ke tubuh Diana yang benar-benar terbuka untuk menyerang.

Saat Diana berusaha melompat mundur untuk menghindari serangan, sesuatu yang sangat kuat menyerempet sayapnya dan gelombang kejut disalurkan ke seluruh tubuhnya.

“Ugh… Gah!?”

Sesuatu yang kecil menabrak Diana dari luar bidang pandangnya tanpa mengeluarkan suara saat dia mencoba untuk menjauh.

“Aduh!!!”

Tanpa bisa menghindari pukulan itu atau bahkan membedakan sifatnya, dia menerima beban serangan jarak dekat Khalija dan dibanting ke dinding bintang.

“Yay!!”

Dia tidak menerima kerusakan dari itu karena itu bukan dinding yang benar-benar kokoh, tapi dia pasti menerima patah tulang dari serangan terakhir itu.

Dia berhasil melakukan serangan mendadak, tetapi tidak bisa berbuat apa-apa terhadap Marfik sama sekali.

“Kamu seratus tahun terlalu dini untuk mencoba dan mengalahkan Marfik dan aku dengan serangan biasa dan Senjata Techno biasa.”

Khalija menjambak rambut Diana saat dia berbaring di tanah dan menariknya tegak.

“Bisakah kamu melihatnya? Inilah esensi sebenarnya dari Marfik aku.”

Setelah ditarik ke atas, yang dilihat Diana adalah lebih dari tiga puluh silinder kecil.

Masing-masing dari mereka bersinar ketika menerima cahaya sihir dari tangan Khalija, terhubung satu sama lain, dan bergerak dengan bebas.

Inilah yang menimpa Diana dari tempat di luar bidang pandangnya sebelumnya.

Khalija telah mengendalikan salah satu unit dengan tambatan ajaib dan membantingnya ke Diana.

Jika dia mau, dia mungkin bisa menggunakan masing-masing unit itu sebagai peluru yang bahkan bisa menembus batu dan mencabik-cabik lawan menjadi berkeping-keping.

“Kamu masih bisa berdiri, kan? Ambil Yasuo dan kembali sekarang. Meskipun aku menghindari tanda vitalnya, dia adalah warga sipil yang tidak terlatih. Jika dia kehilangan sedikit saja darah, dia akan mati. Jika kamu terlambat, maka tidak ada keinginan kamu yang akan terwujud.

“……Mengapa kau melakukan ini?”

“Kamu ingin mendengar alasanku sekarang? Apakah mendengar penyebab kegilaanku lebih penting bagimu daripada nyawa Yasuo?”

“Kolonel…!”

“Membuat ekspresi seperti itu tidak akan menghentikanku, dan juga tidak akan menyelamatkan Yasuo. Menghilang dari pandanganku. Aku juga akan menghilang, dan tidak akan pernah bertemu kalian lagi.”

Khalija melepaskan rambut Diana dan mulai berjalan kembali menuju ular cahaya yang masih menahan Shii Shouko.

“…Mengapa?”

“Hmm?”

Namun, dia dihentikan oleh suara yang terdistorsi kesakitan, dan berbalik dengan ekspresi kesal.

“Mengapa kamu melakukan sesuatu seperti ini?”

Yasuo, sambil bermandikan keringat, masih mengangkat kepalanya dan menatapnya.

“……Yasuo. Apakah kamu menyadari situasi seperti apa yang kamu hadapi saat ini? kamu akan mati. Peluru ajaib meledak menembus kamu, dan ada lubang di tubuh kamu di mana seharusnya tidak ada lubang. Atau apakah rasa takut itu membuatmu gila?”

“Diam, aku sudah tahu. Tapi Khali… kamu bukan tipe orang yang akan melakukan hal seperti ini.”

“Sebenarnya, aku baru saja melakukannya.”

“Kamu pasti punya alasan. Beri tahu aku apa itu. Jangan membuatku bertanya berkali-kali.”

Khalija tersenyum menawan dengan cara yang tidak berbeda dengan senyum yang dia tunjukkan pada Yasuo selama tiga hari terakhir ketika dia menggodanya, dan menurunkan bahunya.

“Apakah itu salah satu dari ‘permintaan terakhirku sebelum aku memasuki jurang’? Baiklah. Jurang adalah dunia orang mati, bukan? Kisah aku terkait dengan itu, dengan cara tertentu. Jika semuanya berakhir seperti ini, Mayor Krone juga tidak akan memiliki banyak hal untuk dimasukkan ke dalam laporannya.”

“Gu… ahh.”

Diana mengangkat dirinya dan bersiap untuk melompat ke arah Khalija, tetapi,

“Aku tidak akan lengah. Dengarkan aku dengan tenang.”

Dengan sedikit gerakan jarinya, dia mengubah salah satu unit Marfik menjadi borgol dan menyematkan Diana ke dinding Menara.

“Pernahkah kamu mendengar tentang fakta bahwa ayahku adalah seorang pengrajin Senjata Techno? Dia meninggal sebelum aku dewasa, tetapi di antara saudara perempuan aku, aku adalah orang yang mewarisi bakatnya hingga tingkat tertinggi. Ayah aku juga memberikan semua pengetahuan dan keterampilan yang dia bisa kepada aku. Dia adalah seorang pemabuk yang tidak dapat diperbaiki dan, dengan usianya yang seperti itu, dia mungkin tahu waktunya sudah dekat. Bagaimanapun, karena pengetahuan tentang Senjata Techno dan keterampilan yang aku warisi dari ayah aku, aku dapat memiliki karier yang sukses di Divisi Ksatria setelah kematiannya. Yang Mulia Erijina juga mengawasi aku karena dia mengenal ayah aku melalui pekerjaan mereka di Regulus of 『Lightning』. Aku biasa berdiri di depan makam ayah aku dan mengatakan bahwa aku bangga. Aku benar-benar idiot.”

Khalija berjongkok di depan Yasuo dan bahunya bergetar saat dia tertawa pelan.

“Tapi kamu tahu apa? Tidak peduli berapa banyak keterampilan yang kamu miliki, dan berapa banyak hal yang kamu pelajari, kamu tidak akan pernah bisa membuat Senjata Techno yang bagus jika kamu masih memiliki hati seorang anak. Jika pengrajin tidak memahami 『keindahan senjata』, maka senjata itu tidak akan pernah ditularkan kepada orang yang menggunakannya. Pada saat aku menyadari fakta itu, banyak hal telah melewati titik tidak bisa kembali. Hei, Dianaze Krone.”

Awalnya, telinga Diana hanya bisa menangkapnya sebagai suara.

“Apa yang akan kamu lakukan jika aku memberi tahu kamu bahwa penyebab utama kematian Jenderal Alexei Krone terletak pada aku?”

“…Ha?”

Gerakan Diana yang berusaha mati-matian keluar dari kekangan Marfik tiba-tiba berhenti.

“Jika bukan karena tindakan cerobohku, ayahmu mungkin tidak akan mati.”

“………Apa yang kamu…”

“Ada banyak hal yang terjadi di tingkat nasional ketika Jenderal Alexei dikirim dalam misi di mana dia meninggal. Bersama dengan Jenderal, ekspedisi itu juga memiliki banyak Ksatria Magitech veteran. Sudah tiga puluh tahun sejak dunia memasuki era damai. Karena tidak ada yang berharap menemukan monster seperti Shii, pasukan ekspedisi itu ditugaskan untuk melakukan banyak 『eksperimen』. Kalau dipikir-pikir, ekspedisi itu juga pertempuran pertamamu, kan?”

Bayangan kejadian yang tidak pernah dia lupakan terlintas di benak Diana.

Dia telah berada di tenda bersama petugas survei lainnya, orang-orang yang bertugas mensurvei tanah, membandingkan apa yang mereka lihat dengan peta topografi yang telah disiapkan sebelumnya, dan menentukan ke arah mana pasukan ekspedisi akan pergi.

Diana bergumul dengan dokumennya di dalam tenda itu.

Baik Ksatria Magitech seniornya, maupun petugas survei veteran tidak diharapkan untuk bertarung.

Senjata Techno di pinggangnya hanyalah hiasan. Bahkan ada orang yang tidak memiliki Senjata Techno dalam jangkauan karena mereka menghalangi saat menggambar peta.

Swordmaster, Alexei Krone, hadir, dan dia memimpin perwira veteran dan kompi di bawah mereka. Dalam kondisi biasa, petugas survei seharusnya tidak pernah berada dalam pertempuran.

Namun, akibatnya pasukan ekspedisi hancur berantakan setelah penyerbuan oleh Shii.

Tidak dapat melaksanakan dengan baik bahkan setengah dari rencana mundur yang telah ditetapkan sebelumnya, pasukan ekspedisi gagal dan Alexei telah terbunuh.

Diana benar-benar tidak ingat apa yang dia lakukan saat itu.

Yang bisa dia ingat hanyalah mematuhi perintah atasannya, dan berlari mati-matian ke titik yang ditentukan tanpa merusak formasi.

Dia tidak khawatir tentang keselamatan ayahnya.

Rentetan peristiwa yang terjadi hari itu menjadi sumber pertobatan Diana yang tiada henti.

“Ekspedisi itu juga ditugaskan untuk uji tempur resmi generasi baru Senjata Techno. Beberapa Ksatria Magitech diperintahkan untuk menyerahkan laporan tentang Senjata Techno model baru setelah misi selesai. Berdasarkan hasil mereka, rencananya adalah untuk menyebarkan Senjata Techno baru di beberapa divisi tentara terpilih. Ada tiga jenis Senjata Techno baru yang akan diuji, dengan lima puluh orang menguji setiap jenis. Sebanyak seratus lima puluh orang dalam ekspedisi itu telah diberi Senjata Techno baru. Dari ketiganya, salah satunya adalah 『Gosetsu』, Sinistra, yang telah aku kembangkan. Itu adalah Senjata Techno variabel yang dapat mengambil lima bentuk, yaitu polearm, pedang panjang, busur, pedang kembar, dan pistol kembar. Aku ingin mengambil Senjata Techno yang ditinggalkan ayah aku ini dan membuatnya populer di seluruh dunia,

Senyumnya berubah menjadi gelap.

Dia menggunakan Marfik itu untuk menculik seorang gadis dari dunia lain.

『Grrrrrr.』

Khalija terus berbicara sambil berbalik untuk melihat Shii Shouko yang menggeram dengan ganas.

“Semua lima puluh orang yang ditugaskan untuk Senjata Techno aku, mati. Tidak satu pun dari mereka berhasil kembali.

“!!”

“……Dengan serius?”

“Saat menguji senjata baru, kamu harus siap menghadapi situasi yang tidak terduga. Jenderal Alexei juga mengetahui hal ini, jadi dia menempatkan seratus lima puluh orang yang secara sukarela menguji senjata baru di dekat dirinya. Rupanya, dia mengatakan bahwa meskipun beberapa senjata baru gagal melawan musuh baru yang misterius, dia akan dapat melindungi mereka. Namun, kamu tahu hasilnya. Alih-alih melindungi pengguna dan Jenderal mereka, senjata aku mempersembahkan hati mereka kepada Shii di atas piring perak. Tentu saja, ada perusahaan lain yang jatuh juga. Namun, kelima puluh orang yang menggunakan senjataku tewas, dan alasannya sederhana. Sinistra benar-benar tidak siap menghadapi kenyataan di medan perang.”

“……Apa yang telah terjadi?”

“Defisit daya tahan karena mekanisme perubahan bentuk yang rumit yang terpasang pada senjata. Kerangka Kerja Magitech yang menuntut kontrol sihir yang halus untuk mengubah bentuk bahkan dalam situasi darurat. Ada beberapa kekurangan lain yang kami tidak punya waktu untuk membahasnya. Tidakkah menurutmu itu lucu? Dari senjata generasi baru yang ditemukan di kemudian hari, lebih dari separuh 『Gosetsu』 tidak berada dalam salah satu dari lima bentuk standar.”

Senjata telah gagal pada langkah awal transformasi, atau pengguna telah terbunuh saat senjata berada di tengah perubahan bentuk, atau mereka benar-benar gagal mengubah bentuk sejak awal.

Namun, semua senjata yang ditemukan memiliki cerita yang sama untuk diceritakan; pengguna mereka telah terbunuh sebelum mereka bisa melakukan perlawanan sama sekali.

“Aku berakhir dalam keadaan menyesal, seperti ular yang tidak tahu harus pergi ke mana dan akhirnya mengikat tubuhnya sendiri menjadi simpul.”

Bagi seorang pengrajin yang diberitahu bahwa kecantikan adalah kekuatan, ini adalah pemandangan yang sangat sulit untuk ditahan.

“Sejak zaman dahulu, para perajin senjata mengetahui bahwa ciptaan mereka dimaksudkan untuk menyakiti orang lain. Meski begitu, mereka bangga dengan fakta bahwa senjata itu akan melindungi penggunanya, dan negara yang berdiri di belakang mereka. Tapi bagaimana dengan aku? Aku sombong karena keahlianku dan ketenaran ayahku, dan akhirnya menyebabkan kematian orang-orang yang menggunakan senjataku dan Pahlawan yang melindungi negara. Aku belum dewasa, dan senjata yang kuciptakan demi memenangkan kompetisi bodoh berakhir dengan merenggut nyawa lima puluh orang!!”

“…… Uh!”

Seakan menanggapi amukan Khalija, Marfik mengikat Shii dan Diana Shouko lebih erat lagi.

“Aku akhirnya menyadari alasan mengapa ayah aku meninggalkan Sinistra belum selesai. Lima bentuk pun masih terlalu banyak. Dalam pertempuran, ada yang namanya disposisi pasukan yang optimal. Tidak ada gunanya menempatkan pasukan kamu yang dipersenjatai dengan pedang panjang di tempat yang sama dengan pemanah kamu. Apa gunanya busur bagi prajurit yang bertempur di garis depan? Ayah aku menyadari bahwa keserbagunaan setengah matang tidak memberikan lebih banyak pilihan, tetapi malah mengurangi level dari setiap pilihan yang tersedia. Itu sebabnya dia meninggalkan Sinistra sebelum selesai, meskipun idenya muncul. Jika kamu ingin menggunakan Marfik, maka kamu harus menggunakannya dari awal.”

Kata-kata Khalija keluar dari mulutnya tanpa ragu-ragu.

Dia mungkin telah melakukan percakapan yang sama dengan dirinya sendiri berkali-kali, puluhan kali, mungkin ratusan kali.

Baik Yasuo maupun Diana tidak bisa mengatakan apapun untuk menyela penyesalannya yang telah diperhalus sejauh ini.

“Tidak ada yang menyalahkan aku. Itu adalah tanggung jawab Divisi Riset yang telah menyetujui desain untuk pengujian pertempuran, dan terlebih lagi, tidak ada masalah dalam pengujian sebelumnya. Itu sebabnya atasan aku di Divisi Riset hanya menyuruh aku untuk terus bekerja keras. Namun, aku tidak cukup kuat secara mental untuk kembali ke penelitian aku begitu saja. Lima Puluh Ksatria Magitech. Sang Ahli Pedang, Alexei Krone. Meskipun Divisi Riset tahu seberapa besar kerugian yang disebabkan oleh aku, mereka hanya mengatakannya kepada aku. Ingat apa yang aku katakan, Yasuo? Resteria saat ini benar-benar berbeda dari tanah yang dilalui Hideo tiga puluh tahun yang lalu.”

Hanya kepada siapa cemoohan dalam suaranya ditujukan?

Apakah itu seluruh dunia, atau mungkin pada dirinya sendiri?

“Baru kemudian aku mengetahui bahwa Divisi Riset memiliki hubungan yang tidak bersahabat dengan Yang Mulia Erijina, yang sedang melakukan penelitian Techno Weapon sendiri. Di dunia yang damai itu, Division hanya melakukan penelitian yang tidak menentu sambil tetap bertahan dengan uang pajak. Rupanya, mereka tidak sependapat dengan Pahlawan negara, pasangan Krone, yang mengharapkan inovasi dan integritas yang konstan. Ada catatan yang mengatakan bahwa ketika Yang Mulia Erijina membuat Regulus untuk Jenderal Alexei, Divisi Riset memprotes. Mereka mengatakan bahwa mereka akan kehilangan muka di depan warga dan Ksatria Magitech lainnya, dan lebih banyak pertimbangan harus diberikan saat memilih senjata Jenderal. Tidakkah menurutmu itu lucu?”

“Sesuatu… Sesuatu seperti itu…”

“Dari sudut pandang aku sebagai pengrajin pekerja harian Torjesso yang bekerja untuk mendapatkan gelar Meister aku, aku hanya bisa melihat Divisi Riset Senjata Techno Resteria sebagai organisasi busuk yang penuh dengan birokrasi. Lebih dari separuh isi yang tertulis dalam dokumentasi proses penelitian adalah alasan yang lemah untuk mendapatkan anggaran yang lebih besar. Bahkan proses mewariskan keterampilan kepada generasi berikutnya pun ala kadarnya. Yang mereka lakukan hanyalah mengukur mood para petinggi dan melakukan peningkatan sepele ke Senjata Techno sepele, dan mereka menggunakan Magitech Frameworks yang beberapa generasi di belakang yang digunakan negara lain di dunia. Negara seperti itu memberi tahu aku bahwa aku tidak perlu khawatir tentang membuat lima puluh Ksatria Magitech dan salah satu Pahlawan negara terbunuh. Itu gila.

Kemarahan Khalija berkobar-kobar sama gelapnya dengan para Shii, tapi nada suaranya tiba-tiba turun.

“Tapi orang yang paling gila di sana adalah aku. Lima puluh orang—tidak, lebih dari itu jika dihitung jumlah orang yang terlibat dengan mereka—meninggal karena kesombonganku, dan di sini aku masih hidup seperti tidak terjadi apa-apa. Aku menyalahgunakan desain yang telah dibuang ayah aku dan menodai nama Welleger juga. Itulah mengapa aku meninggalkan Divisi Riset dan beralih menjadi pejuang garis depan. Sehingga aku bisa menebus lubang besar di pertahanan kami yang telah aku buat, meski hanya sedikit. Sehingga aku bisa lari dari dosa-dosa aku… tapi aku masih melihatnya setiap malam, dalam mimpi aku.”

Mata biru Khalija goyah dan dia menatap tangannya sendiri.

“Dalam mimpiku, hantu orang mati akan menyiksaku karena terus hidup meskipun menciptakan Senjata Techno yang membunuh penggunanya, bukan musuhnya. Di belakang mata setiap Shii yang kuhadapi, aku melihat penampilan para Ksatria Magitech yang wajahnya belum pernah kulihat. Itu benar. Aku bahkan tidak tahu seperti apa Ksatria yang mati menggunakan senjataku. Setelah beberapa waktu berlalu, aku punya pikiran. Apa yang akan dilakukan ayahku, seorang Meister, pada saat seperti ini?”

Ayah Khalija, Claudius, yang merupakan warga dari Grand Duchy of Torjesso, telah melarikan diri dari gerombolan penyerang pasukan Raja Iblis Kaul dan mencari perlindungan di Resteria. Saat itu, ketika Senjata Techno masih belum ada, dia adalah pembuat senjata yang mengirimkan sejumlah senjata dan baju besi ke Divisi Ksatria Torjesso dari bengkelnya sendiri.

“Aku hanya mewarisi ilmu dan teknik ayah aku, aku tidak mewarisi hatinya. Aku tidak belajar apa artinya kecantikan. Aku telah mencapai tingkat pengetahuan dan teknik tertentu, tetapi ayah aku meninggal sebelum dia bisa mengajari aku untuk melatih hati aku.”

Rekan-rekan pengrajinnya, dan peneliti saingannya di Divisi Riset. Atau bahkan para pengrajin senjata yang bekerja di jalanan.

Ada banyak orang yang darinya Khalija dapat mempelajari pola pikir yang tepat yang diperlukan untuk membuat senjata.

Namun, pengrajin Techno Weapon bernama Khalija Welleger telah begitu lama mereplikasi karya ayahnya sehingga dia tidak mampu menyesuaikan perasaannya berdasarkan pendapat orang asing.

“Apakah ayah aku akan memarahi aku karena menggunakan desain yang dia buang untuk memajukan ambisi aku sendiri? Atau apakah dia akan berbicara kepada aku tentang pengalamannya sendiri tentang senjata yang dia buat gagal melindungi penggunanya? Atau apakah dia akan mendorong aku pergi tanpa mengatakan apa-apa, dan mengatakan kepada aku untuk menemukan jawabannya sendiri? Aku tidak punya cara untuk mencari tahu. Meski begitu, aku bahkan tidak tahu bagaimana menanggung dosa yang secara tidak langsung menyebabkan kematian lima puluh Ksatria Magitech dan Pahlawan negara tanpa nasihat ayahku yang tidak mungkin diperoleh. Krone Mayor. kamu memuji seseorang seperti aku karena mewarisi gelar Meister, bukan? Bisakah kamu masih mengatakan hal yang sama tentang aku setelah mendengar ini? Seorang pecundang sepertiku yang mencuri nama ayahnya, mengotorinya, namun mau tidak mau tetap melekat padanya!?”

Khalija menatap Diana yang disematkan ke dinding bintang.

“…..Kau diberi misi untuk memanggil Hideo sang Pahlawan, Mayor Krone, dan saat laporan pertamamu kembali ke Resteria, wanita itu muncul di hadapanku. Dia memberi aku lingkaran ini dan mengatakan sesuatu kepada aku.

“Wanita?”

Meski memiliki ekspresi kesakitan karena rasa sakit, Yasuo mengerutkan alisnya.

“Dia mengatakan kepada aku bahwa Shii hanyalah orang mati yang hidup kembali. Dia mengatakan bahwa itu masih merupakan ekspresi yang tidak lengkap yang terbentuk dari ampas roh yang tersisa di dunia ini, tetapi suatu hari nanti akan mungkin untuk membawa orang mati kembali ke dunia ini… Dia mengatakan bahwa dia akan dapat membawa ayahku kembali. ke dunia ini.”

“Apakah kamu benar-benar percaya sesuatu seperti itu !? Orang sepertimu, Kolonel, percaya bahwa orang mati bisa hidup kembali!?”

Ketika diketahui bahwa Shii memiliki penampilan yang sama dengan orang-orang yang tewas selama perang dengan Raja Iblis Kaul, ada beberapa teori serupa yang mengatakan hal yang sama.

Namun, karena penampilan Shii yang aneh, dan kecenderungan kejam mereka untuk mencuri hati orang yang masih hidup, teori semacam itu dengan cepat kehilangan daya tariknya.

Ada bisik-bisik sekte sesat yang menyembah Shii dan mengklaim bahwa mereka adalah jiwa-jiwa yang hilang yang hidup kembali, tetapi desas-desus itu bahkan tidak sampai menjadi legenda urban; mereka hanya pada tingkat menjadi cerita menakutkan yang diceritakan anak-anak untuk menakut-nakuti satu sama lain.

Itulah mengapa Diana tidak percaya bahwa Khalija menganggap gosip kosong begitu saja.

“Aku percaya padanya.”

“Mengapa!!?”

Jawaban Khalija singkat.

“Dia mendatangi aku, ditemani oleh lima puluh Shii yang dilengkapi dengan Sinistra. Alasan apa lagi yang aku butuhkan?

““…!!””

Baik Yasuo maupun Diana kehilangan kata-kata.

Hanya membayangkan pemandangan lima puluh Shii saja sudah cukup untuk membuat mereka merinding, dan di atas itu mereka semua dilengkapi dengan 『eksperimen gagal』 yang Khalija sesali lebih dari apa pun.

Mungkin itulah pemandangan yang selalu dilihat Khalija dalam mimpinya.

Selain itu, 『wanita』 itu telah memilih lima puluh Shii yang dilengkapi dengan Sinistra, mengetahui bahwa itu akan membuka jalan bagi kegelapan di hati Khalija. Paling tidak, dia tampaknya memiliki kemampuan untuk 『memilih secara selektif di antara yang mati』.

Namun, terlepas dari itu.

“Aku pikir mereka muncul untuk membunuh aku. Sebagian diriku berharap itu benar, dan itu bahkan sesuatu yang pernah kulihat dalam mimpiku. Namun, dia mengatakan tidak seperti itu. Dia berkata bahwa mungkin bagi aku untuk meminta maaf kepada mereka secara langsung, dan bahkan menerima penilaian dari mereka secara langsung. Namun, masih ada yang kurang untuk mencapai tahap tersebut. Dia mengatakan kepada aku bahwa 『kait』 diperlukan.

“……Sebuah gerendel?”

“Ya. Dia mengatakan bahwa saat ini hanya mungkin untuk memanggil bayangan dari keberadaan mereka sebelumnya seperti Shii, tetapi jika dia bisa membuka pintu sepenuhnya, maka akan mungkin untuk memanggil keberadaan yang lebih lengkap. Dan dia membutuhkan 『kait』 untuk tujuan itu. Aku masih linglung karena melihat lima puluh Shii di depanku, dan aku bertanya padanya apa yang dia maksud dengan gerendel. Jika dia ingin membuka pintu, bukankah seharusnya dia mencari kunci? Tapi dia bersikeras bahwa itu adalah 『kait』. Sejak Shii muncul, dia telah melepaskan mereka ke seluruh dunia untuk mencoba dan menemukan gerendel ini. Namun, dia telah mencapai batas dari apa yang dia bisa lakukan sendiri, jadi dia memberiku lingkaran ini. Rupanya, adalah mungkin untuk menyegel sejumlah Shii ke dalam batu merah yang tertanam di lingkaran ini dan membawa mereka berkeliling. Dia mengatakan kepada aku untuk menggunakannya untuk mencari gerendel….

Khalija perlahan berbalik.

Yasuo dan Diana mengikuti pandangannya dan membeku.

Kait untuk memanggil orang mati kembali ke dunia orang hidup.

“Itu adalah orang yang hidup yang menampung salah satu yang mati.”

“Kolonel! Tolong, hentikan ini! Orang mati tidak bisa hidup kembali! Orang tidak punya pilihan selain menerima rasa sakit dan penderitaan yang bahkan para dewa tidak bisa berbuat apa-apa…!”

Tangisan tulus Diana, yang telah kehilangan ayahnya dua kali, gagal mencapai Khalija.

“Kekuatan apa yang dimiliki para dewa? Jika apa yang aku lakukan sesat, maka itu adalah kesalahan mereka karena membuat dunia di mana orang bisa tersesat.”

Setelah menyatakan cemoohannya ke seluruh dunia, Khalija berdiri, seolah memberi isyarat bahwa pembicaraan sudah berakhir.

“Membunuh kalian berdua di sini akan mudah, tapi aku tidak ingin melakukan itu. Lagi pula, aku adalah tipe orang yang akan mempercayai cerita yang akan ditertawakan orang biasa, dan mengkhianati kamu semua dan negara aku karena itu. Kalian berdua tidak perlu melupakan pengkhianatanku, lebih baik jika kalian membenciku karenanya. Aku tinggal di sini selama ini berbicara tentang masa lalu aku, karena aku tidak ingin kamu berjuang untuk mencari alasan atas perilaku aku. Aku tidak akan pernah muncul di hadapanmu lagi. Aku mungkin akan mati dalam waktu dekat. Begitu kabar kematian menyedihkan aku sampai kepada kamu, aku akan senang jika kamu merasa lega.

Mengatakan itu, dia berbalik dan berjalan menuju Shii Shouko.

“Kolonel… Kolonel, tolong tunggu.”

“Aku akan menyerahkan unit itu padamu. kamu dapat menggunakannya sebagai bukti selama persidangan aku. Selamat tinggal.”

Khalija mengabaikan tangisan Diana, melambaikan tangannya dengan santai, dan pergi, ketika,

“Tunggu.”

Seseorang meraih pergelangan tangannya dan memaksanya untuk berhenti.

“!?”

“Aku belum memberimu izin untuk pergi.”

Apa yang dilihat Khalija ketika dia berbalik dengan kaget adalah,

“Sebagai permulaan, kembalikan baju olahragaku.”

Itu adalah wajah Kenzaki Yasuo.

Pertandingan diputuskan dalam sekejap.

“Ga!!”

Rasa sakit yang hebat menjalari pergelangan tangannya, dan Khalija kehilangan keseimbangan.

Tak hanya itu, lebih dari separuh unit Marfik yang tadinya melayang tiba-tiba kehilangan penyangga dan tersebar di seluruh permukaan menara bintang.

“Kuh!!”

Pengekangan Diana sepenuhnya dibatalkan, dan pengekangan yang mengikat Shii Shouko hampir dibatalkan.

Diana yang sudah memulihkan stamina setelah dipaksa berlutut sekian lama, buru-buru melompat ke arah Yasuo dan Khalija, namun Khalija sudah melepaskan tangan Yasuo, menjauh darinya, dan memprioritaskan menjaga ikatan yang menahan Shii Shouko.

“Tidak ada gunanya melakukan semua ini jika kamu pergi!”

『Grr…. Grrrrrrrr.』

“Yasuo!? Yasuo, kau baik-baik saja!? Apa yang baru saja terjadi…”

“K-Kenapa!? Kenapa kamu masih bisa berdiri !? ”

Bagi Diana dan Khalija, fakta bahwa Yasuo mampu berdiri saja sudah cukup mengejutkan, tetapi mereka tidak dapat menahan keterkejutan mereka pada kenyataan bahwa dia juga menggunakan sihir yang tidak diketahui untuk meniadakan lebih dari setengah Marfik Khalija.

“…..Lagipula aku mungkin tidak cocok untuk itu. Jenis sihir yang digunakan untuk menyerang orang lain, maksudku. Aku bahkan belum pernah terlibat pertarungan serius.”

Dia sepertinya kehilangan kekuatannya pada saat Diana bergerak untuk menopangnya, dan hampir terjatuh. Namun, masih ada kekuatan dalam tatapannya saat memandang Khalija.

Tanpa sadar Diana melihat bagian peluru sakti dari Marfik yang menembus Yasuo.

Itu sayap kirinya.

Meskipun Khalija telah menghindari kerusakan organ dalamnya, tubuh Yasuo jauh lebih lemah daripada Magitech Knight mana pun. Tidak mungkin dia bisa baik-baik saja setelah tubuhnya ditembus.

Tapi apa yang terjadi di sini?

Darah telah berhenti mengalir dan menggumpal, dan lukanya sedang dalam proses penutupan.

“Semua orang ingin menjadi seperti orang yang mereka kagumi, dan jika ada seseorang yang brilian di dekatnya, mereka ingin menjadi seperti orang itu, tetapi tidak bisa. Mereka tidak bisa menang melawan orang-orang berbakat. Jika orang berbakat itu juga pekerja keras, rasanya tidak ada yang bisa dilakukan.”

Apa yang terlintas dalam pikiran Yasuo adalah pemandangan adik perempuannya, yang juga seorang siswa yang menghadapi ujian seperti dirinya, lahir dari orang tua yang sama, berhasil menggunakan sihir api setelah hanya mendengarkan penjelasan dari samping meskipun faktanya Yasuo tidak mampu. untuk melakukannya, tidak peduli seberapa hati-hati dia diperintahkan.

Terlahir dengan bakat, berpengetahuan tentang urusan duniawi, dan memiliki nilai bagus.

Itu adalah adik perempuannya yang berbakat, yang tanpa ragu memanggilnya tidak berguna.

“Tapi hanya karena aku tidak punya bakat, aku tidak bisa jatuh pingsan dan mati begitu saja. Kalau begitu… aku tidak punya pilihan selain melakukan sesuatu yang setidaknya cukup aku kuasai, dan entah bagaimana tetap hidup… Pertama-tama, aku mungkin merasa bahwa rumput lebih hijau di sisinya, tapi aku tidak tahu bagaimana dia sendiri merasakannya.”

“…..Tidak mungkin, Yasuo, luka itu…”

“Jika Ayahku bisa melakukannya, aku hanya berpikir bahwa aku juga akan bisa melakukannya… Aku mungkin tidak sebaik pendeta, tapi Khalija-san juga menunjukkannya padaku, bukan? Dia menunjukkan kepadaku bahwa Magitech Knights juga bisa menggunakannya.”

Sihir penyembuhan.

Itu adalah jenis sihir yang digunakan untuk hal-hal seperti mengobati luka luar, meringankan penyakit sampai batas tertentu, dan menghilangkan racun dari tubuh.

Itu adalah salah satu dari sedikit keajaiban yang tersisa yang tidak dapat direplikasi oleh Magitech Frameworks di Techno Weapons, dan hanya dapat dilakukan oleh manusia menggunakan 『Magic』.

Setelah pertarungan melawan William, sihir penyembuhan Hideo bahkan telah menyembuhkan patah tulang Diana.

Khalija juga menggunakan kekuatan yang sama untuk menyembuhkan luka di tenggorokan Yasuo.

“Aku juga ingin terlihat keren saat bertarung. Aku ingin menjadi seperti Diana dan Khalija-san, seperti Ayah dan Ibu aku, mengalahkan musuh tanpa berkeringat dan melindungi keluarga aku. Tapi aku mungkin tidak berguna dalam hal-hal seperti itu. Aku tidak cocok untuk itu. Selain itu, aku sangat ketakutan sehingga aku bahkan tidak bisa berdiri tegak. Terlepas dari itu, Andalah yang memberi tahu aku bahwa ada sesuatu yang bisa aku lakukan lebih baik daripada orang lain, Khalija-san… Ketika aku mencobanya, secara mengejutkan aku bisa melakukannya. Meskipun masih sedikit sakit.”

“…..Aku menyesal pernah mengatakan itu padamu. Meskipun aku tidak ingat memberi tahu kamu lokasi unit utama. ”

“Hehe, aku juga mendengarnya darimu. Apakah kamu tidak ingat, Khalija-san? kamu memberi tahu aku bahwa Sirkuit Sihir lemah terhadap listrik. 『unit utama』 sekecil itu mungkin tidak memiliki daya tahan untuk dibicarakan. Maaf telah melanggarnya.”

Gelang di pergelangan tangan Khalija. Salah satunya telah digoreng oleh sihir kilat Yasuo.

Gelang itu adalah unit utama dari Snakebone, menara kontrol, bisa dikatakan begitu.

“Bagaimana kamu tahu tentang mereka?”

“Itu karena kamu tidak menyentuh unit lain. Alasan mengapa Castor dan Pollux dibuat khusus untuk digunakan oleh tangan kanan dan kiri adalah karena mereka menyerap energi magis dari bagian pegangan yang bersentuhan dengan telapak tangan, bukan? Dalam hal ini, aku berasumsi bahwa kamu tidak akan dapat mengontrol unit tanpa mekanisme untuk memasok energi magis, dan terus menonton sambil menyembuhkan diri sendiri. Dan kemudian aku melihat bahwa benang energi magis yang memanjang dari unit yang paling dekat dengan kamu terkonsentrasi bukan di telapak tangan kamu, melainkan di pergelangan tangan kamu.

“……Kau membawaku ke sana.”

Mungkin itu menyakitkan, karena Khalija meraba pergelangan tangannya sambil tersenyum.

“Aku telah benar-benar lengah. Aku tidak menyangka bahwa kamu adalah orang yang sangat cerdas yang mampu melihat berbagai hal dengan begitu tenang.

“Terlepas dari penampilanku, aku hampir mati sekali. kamu tahu tentang itu, bukan?

“Jangan bermain bodoh denganku. Jika ini tentang angka maka aku sudah mengalaminya jauh lebih sering daripada kamu.

“Jadi kau kalah dari keberuntungan pemula… berpengalaman pasti menakutkan juga.”

“… Bocah sialan.”

Ekspresi Khalija kehilangan semua kesan santai.

Melihat itu, Diana sekali lagi mengangkat Castor dan berdiri di depan Yasuo.

“Maaf, Dian. Penyembuhannya bekerja cukup baik, tetapi kilatnya buruk. Aku merasa seperti akan muntah.”

Terlepas dari kenyataan bahwa dia bahkan tidak bisa membuat api yang tepat, dia telah menghasilkan arus listrik yang cukup kuat untuk menghancurkan Senjata Techno.

Yasuo diserang oleh rasa kehilangan energi dan pusing seperti dia belum makan selama tiga hari, dan jatuh ke tanah, merasa ingin muntah.

“Tolong jangan khawatir… aku tidak akan kalah kali ini. Kami juga tidak punya banyak waktu. Aku akan menyelesaikan ini dengan cepat.”

“Mayor Krone. Apa menurutmu kamu bisa mengalahkanku sekarang, hanya karena setengah dari Marfik hilang?”

“Ya, aku percaya aku bisa. Tidak, aku akan mengalahkanmu.”

“……Sangat baik. Tapi aku juga tidak bisa menahan diri kali ini. Kamu akan mati.”

“Persiapkan dirimu.”

Sementara Yasuo roboh di tanah, kedua Ksatria Magitech yang cantik itu saling berhadapan dengan mempertaruhkan nyawa mereka.

“………”

Namun, Yasuo tidak lagi melihat mereka.

『……』

Dia hanya melihat Shii Shouko, yang terus menatapnya.

Itu adalah landmark Kota Tokorozawa. Itu adalah tempat relaksasi bagi orang-orang yang tinggal di kota, dan tempat dengan konsentrasi tinggi kantor administrasi milik pemerintah: Tokorozawa Aviation Memorial Park [4] .

Di dalam taman, di mana masuk pada malam hari dibatasi, Nodoka menyaksikan dengan mata terbelalak saat ayahnya membawa bola ajaib yang memancarkan cahaya seperti mercusuar.

“……Uwaah, Ayah, apa-apaan itu?”

“Serius, ini sangat menyebalkan! Kudengar bahkan jika mereka dikalahkan, Shii hanya akan melarikan diri jika kau membiarkan mereka tergeletak di tanah kosong, jadi aku berusaha untuk menjebak mereka dalam penghalang cahaya! Aku telah meliput hampir semua tempat di sekitar sini dan aku pikir aku telah mengalahkan semuanya, tetapi hanya masalah waktu sampai seseorang menemukan ini dan memanggil polisi!

Di langit ada 『Gate Tower』 yang bahkan Hideo belum pernah lihat sebelumnya.

“Jangan bicara padaku! Aku merasa seperti akan muntah juga! Nodoka! Tolong bersihkan keringatku. Juga, beri aku jus!”

“Ya ya! Dalam perjalanan!”

Nodoka menuruti perintah ibunya dan menyeka keringat di dahi ibunya dengan sapu tangannya, dan meletakkan botol plastik jus dengan sedotan yang dibelinya di beberapa titik di dekat mulutnya.

“Apa yang sedang kamu lakukan disana?”

“Aku berlabuh di pintu masuk Menara Gerbang! Saat kami sampai di sini, dia sudah melompat masuk. Diana-chan tidak mampu melakukan ini, jadi aku tidak punya pilihan!”

Madoka sudah dalam gaya full-throttle sambil memegang Holy Staff Marlowe. Dia telah membuka segel yang disebut penampilan Magical Lady.

Jika dia tidak melakukan ini, dia tidak akan mampu melawan energi yang mencoba menutup pintu masuk 『Gate Tower』 yang telah menghabiskan tiga persen dari anggaran negara untuk mengaktifkannya.

Sejujurnya, dia mungkin merasa ingin melompat ke Menara Gerbang sendiri saat ini.

Namun, tidak ada yang tahu ke mana gerbang itu terhubung, dan bahkan jika mereka berhasil menyelamatkan Shouko, jika gerbang itu ditutup mereka mungkin tidak dapat kembali ke Jepang.

Jika hal seperti itu terjadi, dia sama sekali tidak punya ide untuk menjelaskan dan meminta maaf kepada pasangan Tatewaki bahwa putri mereka tidak hanya dirasuki oleh monster dari dunia lain, dia juga telah diculik oleh seorang Magitech Knight dan dibawa pergi ke dunia lain.

Diana tidak memiliki kekuatan untuk mencegah pintu masuk Menara Gerbang ditutup.

Karena itu, Madoka tidak punya pilihan selain tetap di sini dan membiarkan pintu masuk tetap terbuka, dan dengan enggan mengizinkan Yasuo memasuki Menara Gerbang bersama Diana setelah membuatnya berjanji bahwa dia akan memanggil ayahnya jika keadaan menjadi berbahaya.

“Apa!? Jadi Yasuo juga ada di sana!? Aku harus pergi ke sana secepat mungkin!”

Hideo panik setelah mendengar apa yang terjadi dan hendak melompat ke pintu masuk, tetapi Nyonya Penyihir menghentikannya.

“Tunggu! Kita harus menunggu sampai saat terakhir yang memungkinkan!”

“Mengapa!?”

“Saat Diana-chan dan Yasuo melompat ke sana, tekanan dari Menara Gerbang meningkat drastis. Jika kamu melompat ke sana juga, aku mungkin tidak akan bisa menahannya. Maka tidak ada gunanya melakukan semua ini! ”

“T-Tapi tetap saja…”

“Tidak apa-apa. Yasuo dan Diana-chana masih baik-baik saja. Mereka mungkin terluka, tapi sepertinya tidak mengancam nyawa.”

“Bagaimana mungkin kau tahu itu!?”

Sementara Hideo tampak frustrasi, Nodoka memegang Slimphone asing di depan wajahnya.

Ditampilkan di layar adalah jendela panggilan telepon gratis dari aplikasi ROPE.

Penerima panggilan itu adalah 『Yasu-kun』.

Rupanya, panggilan itu juga direkam.

Tersenyum kecut pada ayahnya yang tampak malu, Nodoka menunjuk ke arah langit.

“Sepertinya dia masih belum mendapatkan sinyal. Aku juga cukup mengerti detail mengapa Khalija-san melakukan hal seperti ini.”

“……Apa?”

“Berjanjilah padaku bahwa kamu tidak akan memberitahunya bahwa aku mengatakan ini.”

Hideo menatap dengan takjub pada menara debu bintang yang menjulang tinggi di langit.

“Onii-chan melakukan pertarungan yang cukup bagus kali ini.”

Diana dengan tenang mencegat unit Marfik yang menyerangnya seperti hujan meteor.

Dia menggunakan peluru magis untuk mengubah lintasan mereka, dan menggunakan pedang cahaya kembar untuk memukul mundur unit yang datang terlalu dekat dengan kecepatan yang tidak bisa diikuti oleh mata.

Tentu saja, itu tidak cukup untuk menghancurkan unit Marfik.

Namun, Diana hanya harus berurusan dengan lebih dari sepuluh unit saat ini.

Sepertinya unit yang dikendalikan menggunakan gelang di tangan kanan Khalja yang telah dihancurkan Yasuo sebagian besar digunakan untuk menyerang.

Karena Shii Shouko masih terikat, tampaknya semua unit itu dikendalikan oleh bangle kiri, tetapi Khalija juga tidak bisa menggunakan unit itu untuk bertarung.

Meskipun disebut Snakebone, pergerakan unit saat ini sama sekali tidak seperti ular, dan meskipun variabilitas adalah fitur utamanya, Khalija hanya menggunakannya sebagai proyektil.

Kadang-kadang, salah satu unit akan terbang menuju Yasuo, tetapi Diana memastikan untuk menjatuhkan mereka dengan peluru ajaib.

“Apakah kamu pikir aku akan kehilangan ketenanganku jika kamu menyerang Yasuo?”

“Ya. Tapi aku kecewa dengan reaksimu!”

“Aku juga bekerja mati-matian untuk mengumpulkan pengalaman tempur setelah pertempuran itu! Aku tidak hanya duduk sambil menangis!”

“Jadi begitu! Namun, semua pengalaman itu akan sia-sia hari ini!!”

“Jangan membuatku tertawa!”

Diana mengayunkan kedua pedang cahayanya ke unit yang mendekatinya. Kontak itu menyebabkan suara tumpul yang terdengar untuk pertama kalinya dalam pertempuran, dan dua ledakan kecil terjadi di kejauhan di belakang Diana.

“Aku tidak terlalu lemah untuk kalah darimu yang memanggil Castor dan Pollux 『biasa』 Techno Weapons, Kolonel!”

“Kamu bertingkah jauh lebih tangguh hanya karena kekuatan Marfik dibelah dua! Baik, aku menerima tantangan kamu!

Khalija memusatkan unit di sekitar tangan kirinya.

“Aku hanya perlu satu ayunan dengan bilah cahayaku.”

Marfik berbentuk batang bersinar dan berbentuk pedang pendek, dan Khalija mengangkatnya tinggi-tinggi. Tangan kanannya kosong.

Khalija menarik sisi kiri tubuhnya ke belakang berpura-pura seolah hendak melompat.

“!”

Segera setelah Diana bersiap untuk menerimanya, Khalija melepaskan sihir petir dari tangan kanannya beberapa kali lebih kuat dari yang digunakan Yasuo, ditujukan dengan sempurna ke sasarannya.

“Oh tidak…!”

Diana berada dalam posisi di mana dia tidak punya pilihan selain memblokir mereka secara langsung dengan Senjata Techno miliknya untuk menghindari sengatan listrik.

Senjata yang menanggung beban serangan itu adalah Castor, di tangan kanan Diana.

Castor, yang rusak parah setelah menerima petir dari Regulus.

Tidak mungkin itu bisa bekerja dengan baik setelah ditambal menggunakan bahan yang ditemukan di Jepang.

“Itu!!”

Penjaga Diana di sebelah kanannya ditembus, dan celah besar terbentuk di pertahanannya. Menuju titik itu, Khalija mengayunkan Marfik yang berbentuk pedang pendek.

Diana juga bukan orang yang turun hanya dari itu, dan memutar tubuhnya ke kanan untuk menghindari tebasan pedang pendek.

Namun, niat Khalija selama ini adalah untuk menarik Diana ke dalam pertarungan di mana Techno Weapon miliknya memiliki keuntungan.

“Bodoh.”

Pedang pendek yang dibuat dari unit-unit Marfik yang saling terkait itu berada tepat di samping tubuh Diana.

Khalija telah membuat unit berbentuk pedang pendek untuk memaksa situasi ini terjadi.

Marfik adalah Techno Weapon yang terbuat dari beberapa unit, dan Diana sudah melihat bahwa unit tersebut dapat dipisahkan dan ditembakkan seperti peluru.

Bahkan jika Diana berhasil menghindari pedang dengan selisih yang tipis, Khalija hanya perlu memisahkan unit secara eksplosif pada jarak yang dekat dengan tubuh Diana.

“Ini sudah berakhir.”

Detik berikutnya, Marfik meledak di tangan Khalija.

“…Mengapa…”

Khalija hampir tidak bisa memikirkan rasa sakit yang hebat, dan dari posisi masih memegang pedang pendek, jatuh ke dinding menara.

“Ah…”

Di dekat tangan kirinya, dia melihat Marfik telah kehilangan bentuk pedang pendeknya, dan unit-unitnya telah berserakan di lantai.

Khalija berhasil memalingkan wajahnya ke arah Diana, dan melihat moncong Castor diarahkan ke arahnya.

“……Sirkuit Sihir…tidak rusak?”

“Ya.”

“…Itu terbuat dari kawat besi yang ditemukan di Jepang. Mereka seharusnya pecah dengan mudah.”

“Aku percaya bahwa itu pasti tidak akan pecah.”

Diana menyatakan sambil mengarahkan senjatanya ke Khalija.

“Castor adalah Senjata Techno tangguh yang hanya bisa dihancurkan oleh Regulus ayahku. Ia memiliki struktur yang sederhana, dan itulah yang membuatnya kuat.”

Namun, dia memiliki ekspresi yang sangat sedih di wajahnya.

“Seorang pengrajin yang menyandang nama Welleger memperbaikinya untuk aku. Tidak mungkin itu akan pecah dari sihir petir pada level itu.”

“…Hahaha.”

Khalija tertawa dan melihat tangan kirinya sendiri.

“Jadi kamu percaya padaku. Meskipun aku sudah memberi tahu kamu semua tentang bagaimana Senjata Techno yang aku kerjakan telah mengkhianati penggunanya. ”

Unit utama yang digunakan untuk mengontrol unit lain hilang.

Lengannya ditekuk pada sudut yang aneh, dan gelangnya telah menjadi debu dan tersebar di dinding bintang.

“Bunuh aku.”

“Tidak, aku tidak mau.”

“Aku masih memiliki energi magis yang tersisa. Bahkan hanya dengan tangan kananku, aku masih bisa bertarung.”

“TIDAK. Dengan kakimu dalam kondisi itu, kamu tidak bisa lagi membunuhku.”

“…Ha ha.”

Khalija sudah tahu itu.

Sepeninggal Jenderal Alexei Krone, Dianaze Krone naik pangkat menjadi Letnan Satu berdasarkan kemampuan bertarungnya sendiri.

Dari peluru ajaib yang ditembakkan secara bersamaan dari Techno Weapons kembar, peluru dari Castor telah menghancurkan unit utama Marfik, dan peluru dari Pollux telah menembus kaki kanan Khalija.

『Grrrrr…』

Geraman para Shii mendekati Khalija dari belakang.

Setelah dibebaskan dari ular cahaya yang telah kehilangan fungsinya, Shii Shouko secara akurat memilih musuh yang melemah.

“…Berantakan sekali. Aku melepaskan semua Shii yang disegel di batu merah di Tokorozawa… kamu tidak harus menyelamatkan aku, Mayor Krone. Aku akan…”

“Jangan salah paham. Aku berkata bahwa aku tidak akan membiarkanmu mati.”

“……Apa?”

Khalija membuat ekspresi ragu dan mengangkat kepalanya. Sebuah lagu sampai ke telinganya.

Suaranya sangat serak dan napasnya terengah-engah, tetapi intonasinya stabil.

Mendengar itu, Shii Shouko berhenti di jalurnya dan menoleh untuk melihat sumber lagu tersebut.

Mata merah itu mulai bergerak perlahan ke arah Kenzaki Yasuo, yang sedang menyanyikan requiem sambil tergeletak di tanah, tidak mampu mengangkat kepalanya.

“Tidak mungkin… Mencoba mengirimkannya tanpa mengalahkannya terlebih dahulu…”

“Dia tidak mencoba untuk mengirimkannya. Namun, aku yakin Yasuo sudah menyadarinya.”

Itu terjadi pada malam ketika Khalija pertama kali muncul.

Mereka sedang dalam perjalanan pulang dari makan malam setelah merayakan kepindahan Diana ke apartemen baru.

Ketika Yasuo menyanyikan requiem untuk mengirim Shii yang telah dikalahkan Hideo dan Diana, api Shii Shouko juga memudar.

Jika Yasuo terus menyanyikan requiem seperti itu, pasti akan terjadi perubahan.

Namun, Khalija telah menerobos masuk ke pertarungan sebelum itu bisa terjadi.

Shii Shouko duduk di depan Yasuo dan mulai mengayunkan tubuhnya dengan gembira. Bersamaan dengan goyangan, api hitam berubah menjadi jelaga dan mulai menghilang seperti apa yang terjadi ketika Shii diusir, dan segera, api merah yang tidak menyenangkan itu menyempit seolah-olah sedang tersenyum, dan kemudian menutup.

Api hitam berubah menjadi jelaga dan berputar menjauh dari tubuh, dan tersedot ke dalam mata manusia yang muncul dari bawah.

Setelah semua api menghilang, yang tersisa adalah Tatewaki Shouko, telanjang seperti hari dia dilahirkan.

Dari postur duduknya, mata Shouko tetap tertutup saat dia jatuh ke samping.

“Yasuo! Jangan angkat kepalamu! Berputar!”

“Eh? Apa… Ueeeeh!?”

Diana panik dan membentak Yasuo, tetapi dia tidak bisa mengalihkan pandangannya dari Khalija, juga tidak bisa berhenti mengarahkan senjatanya ke arahnya.

Tentu saja, Yasuo tidak langsung mengerti mengapa Diana tiba-tiba meneriakkan sesuatu seperti itu, dan ketika dia mengangkat untuk melihat apakah requiem berhasil, dia disambut oleh pemandangan kulit yang seharusnya tidak dia lihat, dan buru-buru berbalik.

Dia mengira lagu itu berhasil menghilangkan transformasi Shii, dan menemukan bahwa Shouko terbaring telanjang di antara lautan bintang.

Apa yang Shouko lakukan saat Shii mengambil alih tubuhnya?

“Kukuku… Hahaha… Ugh!”

Khalija mulai tertawa melihat situasinya, dan kemudian wajahnya berubah karena rasa sakit yang luar biasa.

“Aah, kenapa semuanya berakhir seperti ini.”

“Kolonel?”

“… Aku menerima kekalahanku, Mayor.”

Khalija sedikit mengulurkan tangan kanannya dan menyentuh dinding menara.

Detik berikutnya, lautan stardust tiba-tiba melengkung.

“Empat—”

“Ini … Kolonel!”

“Tenang. Aku baru saja menutup Menara Gerbang.

Yasuo, Shouko, dan Khalija terlempar dari permukaan menara, dan bahkan Diana pun tidak bisa tetap berdiri.

“『Jalur Kembali』 sedang ditutup. Kita akan dikembalikan ke pintu masuk.”

“Uwaaah…!”

Khalija hanya menggerakkan matanya untuk melihat ke atas.

Di sana, dia melihat langit dunia lain, sebuah tempat bernama Aviation Park yang terletak di Tokorozawa, yang terletak di Prefektur Saitama, di sebuah negara bernama Jepang.

Bintang-bintang mengalir ke arah yang berlawanan, dan ruang melonjak mundur.

“Aah… Apapun yang kulakukan, selalu berakhir dengan kegagalan.”

Khalija mengatakan itu seolah mengejek dirinya sendiri, dan merupakan orang pertama yang didorong keluar dari pintu masuk.

“Yasuo! Yasuo!”

Diana mengulurkan tangannya ke arah Yasuo, tetapi dia tidak cukup dekat untuk menjangkaunya, karena dia tanpa ampun didorong keluar dari pintu masuk.

Untuk beberapa alasan, Shouko tidak ditarik ke pintu masuk dan dia terus melayang di ruang itu.

“Tatewaki-san!!”

Yasuo tanpa sadar memeluknya erat karena dia melayang di dekatnya. Untuk beberapa alasan, dia punya firasat bahwa dia akan tetap mengambang dan ditinggalkan sendirian di menara jika dia tidak melakukan apa-apa.

Saat dia meraih Shouko, kekuatan yang kuat menangkap Yasuo dan dengan paksa mencoba melemparkannya keluar dari menara.

“Guh… Sialan!”

Yasuo telah menggunakan sihir penyembuhan yang tidak dia kenal untuk menyembuhkan luka serius pertama yang dia terima dalam hidupnya, dan di atas itu dia juga menggunakan sisa kekuatan terakhirnya untuk menggunakan sihir petir, jadi dia sama sekali tidak memiliki kekuatan lagi. untuk menolak. Dia merasa seperti dia akan direnggut dari Shouko jika dia lengah sedikit pun.

“Ada sesuatu yang harus kukatakan padamu, apapun yang terjadi…! Gaaaaaaaah!”

Dia menolak untuk membiarkannya pergi.

Tubuh Yasuo telah berputar berkali-kali sehingga dia tidak lagi tahu ke mana arahnya, tetapi dia tetap menolak untuk melepaskan Shouko.

Jika dia melepaskannya, Shouko akan menghilang di suatu tempat bersama Shii.

Itulah yang dia rasakan.

Waktu itu sepertinya membentang tanpa batas, tetapi kenyataannya itu bahkan tidak sampai sepuluh detik.

Kekuatan buas yang menyapu Yasuo seperti serat di mesin cuci tiba-tiba melepaskan cengkeramannya dan Shouko.

“……”

Setelah tekanan dilepaskan, butuh beberapa waktu baginya untuk menyadari fakta tersebut.

Pada saat dia menyadarinya, dia berada di langit Tokorozawa bersama Shouko; kemudian gravitasi perlahan mulai menegaskan kembali pegangannya dan dia mulai jatuh ke tanah.

“U-Uwaaah…”

Yasuo belum pernah terjun payung, tapi dia tahu bahwa situasi ini sangat buruk.

Tanah jauh lebih dekat dari yang dia duga.

Dia tidak bisa melihat Diana dan Khalija dimanapun.

Namun, Shouko berada dalam pelukannya.

Dia tidak bisa mati bersamanya sebelum memberitahunya hal-hal yang ingin dia katakan.

Itu benar. Ada sesuatu yang pasti harus dia katakan padanya.

“Aku tidak berkencan dengan siapa punoooooooo!!”

Ini adalah waktu yang tepat untuk menggunakannya.

“Pahlawan Hideo adalah orang yang akan mendapatkan kemenangan untuk perbatasan baru sayap maju kelopak bunga terbang mengumpulkan avatar sinar matahari biru bersinar dari angin Pedang Suci Liutberga menjawab panggilanku dan mengambil bentuk!! Fiuh!!”

Yasuo entah bagaimana berhasil mengucapkan seluruh mantra dalam satu tarikan nafas.

“………Oooooooh!?”

Pilar cahaya naik ke langit malam Tokorozawa, dan dari dalam muncul seorang pegawai pada hari liburnya, membawa Pedang Suci Angin dan menunjukkan ekspresi terkejut di wajahnya.

Di sisi lain pilar cahaya yang menandakan pemanggilan Pahlawan legendaris, 『Jalan Kembali』 dari 『Gate Tower』 yang menciptakan koneksi ke dunia yang berbeda tampak melebur ke langit malam dan menghilang.

Di atap apartemen sewaan, Marigold Hills Tokorozawa, Diana berdiri dengan tangan terentang dan mata terpejam.

Zat kristal seukuran kepalan tangan melayang di atas tangannya.

Debu di atap membentuk lingkaran konsentris dengan Diana di tengahnya, dan aliran energi magis yang kuat menyebabkannya berputar ke atas. Detik berikutnya, Diana menembakkan zat kristal itu ke langit.

“Lanjutkan.”

Ada sedikit gangguan di langit bintang, dan substansi kristal menghilang.

“Haaaah…”

Cuaca cukup hangat untuk membuatnya sedikit berkeringat, dan dia memperbaiki poninya yang menempel di dahinya.

Setelah itu, dia mendengar suara tumpul dari dekat kakinya.

“Apakah kamu sudah mengirimnya?”

“Ya. Baru saja.”

“Jadi begitu.”

Setelah Diana mendarat di halaman apartemen dan memasuki kamarnya melalui jendela, sumber suara itu berbicara dengan agak sedih.

“Dengan ini, kurasa aku kehilangan pekerjaan.”

“Kamu membawa ini pada dirimu sendiri. Aku juga tidak ingin kehilangan pekerjaan, jadi aku tidak menahan diri sama sekali ketika mengirimkan laporan aku.”

“Tidak apa-apa. Tidak apa-apa, sungguh. Aahhh.”

“Jangan berpikir kita sudah selesai. Kita akan segera keluar lagi.”

“Ya aku tahu. Ke mana kita harus pergi, lagi?”

“Untuk saat ini, kita akan pergi ke department store di seberang Stasiun Tokorozawa.”

“Ah, itu benar. Apa yang kamu rencanakan untuk dibeli? Permen?”

“Kami tidak bisa membeli minuman keras. Daripada barang yang sebenarnya, yang lebih penting adalah sikap mengambil sesuatu untuk diberikan saat akan mengunjungi seseorang.”

“Dipahami. Ah, benar, kita kehabisan susu. Mari kita beli beberapa dalam perjalanan kembali.

“……Ya ya. Sekarang, saatnya untuk pergi. Kita harus tepat waktu. Apakah kamu siap, Kolonel?”

“Jangan panggil aku Kolonel. Aku mengkhianati Divisi Ksatria.”

Khalija Welleger muncul dari bayang-bayang di bagian belakang ruangan, mengenakan pakaian olahraga dan tangan kirinya dibalut perban segitiga.

Setelah dikeluarkan dari menara dan kembali ke Jepang, Khalija telah menerima perawatan untuk cedera di kaki kanannya, tetapi menolak untuk membiarkan lengan kirinya disembuhkan.

Setelah mendengar percakapan yang dikirim melalui ponsel tipis Yasuo dan direkam di ponsel tipis Shouko, Hideo dan Madoka tidak mendesak Khalija untuk menjelaskan tindakannya.

Faktanya adalah bahwa Khalija tidak dapat diadili oleh hukum Jepang.

Khalija sendiri berpikir bahwa dia seharusnya dibunuh di tempat.

Namun.

“Jangan khawatir tentang itu. Hampir tidak butuh waktu tiga puluh menit untuk menyingkirkan jumlah Shii itu. ”

“Meskipun kamu terlihat seperti kehabisan napas.”

Dia kewalahan dengan kata-kata pasangan yang juga Pahlawan Keselamatan, yang berbicara tentang kejadian itu seolah itu bukan masalah besar.

Khalija telah membebaskan dua puluh Shii.

Tidak hanya mereka dikalahkan dengan mudah, mereka juga ditangkap menggunakan sihir yang belum pernah dia lihat untuk mencegah mereka melarikan diri, ini bukanlah hal yang biasa.

Sihir itu ternyata tidak sefleksibel ular cahaya yang diciptakan dari Marfik, dan tidak akan mampu menahan Shii terlalu lama, jadi segera setelah Yasuo kembali, dia mengirim semua dua puluh Shii menggunakan requiem.

Khalija, setelah kehilangan semua senjatanya, mengakui kekalahannya dan memutuskan untuk menyerahkan nasibnya kepada keluarga Kenzaki.

Akibatnya, Diana akhirnya mendapatkan hak asuh Khalija, dan dia resmi menjadi freeloader di apartemen Diana.

“Aku hanya biasa memanggilmu Kolonel.”

Meskipun hubungan mereka dari sudut pandang resmi dan pribadi telah terbalik, Diana tetap tidak mengubah sikap dasarnya terhadap Khalija, dan sesekali dia membiarkan Khalija melihat sekilas keinginan kuatnya yang tidak pernah dia tunjukkan di Resteria, yang mana sering mengejutkan Khalija.

“Sepertinya kau mengolok-olokku.”

“Kalau begitu, mari kita tetap seperti ini untuk sementara waktu. Aku tuan rumah ini, jadi tolong dengarkan apa yang aku katakan. ”

“Apakah kamu selalu menjadi orang yang terus terang?”

“Tentu saja.”

Diana, mengenakan jins ketat dan tunik, mengambil tas tangannya yang berisi dompet dan telepon genggamnya, dan memberi Khalija senyuman tanpa rasa takut.

“Lingkungan aku selalu sulit dalam banyak hal, jadi aku tidak punya pilihan selain menjadi seperti ini.”

‘……“

Khalija terlihat bingung karena tidak mengerti dengan apa yang Diana bicarakan, namun Diana hanya tertawa dan menolak untuk berkata apa-apa lagi.

“Kalau begitu, ayo pergi. Aku perlu bertukar dengan Madoka dan menjaga Yasuo nanti malam.”

“Ya aku mengerti.”

Khalija yang mengangguk masih mengenakan pakaian olahraga.

Pakaian olahraga yang dijahit dengan nama Kenzaki telah berakhir dengan lubang dan berlumuran darah setelah pertempuran dengan Diana, dan mereka tidak punya pilihan selain membuangnya.

Masalahnya telah diselesaikan dengan Diana membayar pakaian olahraga baru untuk Yasuo, tetapi untuk beberapa alasan, Khalija menjadi sangat terikat dengan pakaian olahraga dan bahkan hari ini dia ditutupi dari leher hingga pergelangan kaki dengan pakaian olahraga biru.

“…Waktu untuk pergi.”

Setelah bersusah payah mengenakan sepatu kets barunya hanya dengan satu tangan, Khalija dengan ringan menepuk kotak kecil yang diletakkan di atas rak sepatu dan mengikuti Diana keluar.

“Bukankah bagus kalau Hideo atau Yasuo memperbaikinya? Ini juga tidak nyaman untuk kehidupan sehari-hari kamu. ”

Diana menyarankan setelah melihat Khalija berjuang untuk memakai sepatunya, tetapi Khalija menggelengkan kepalanya.

“Paling tidak, biarkan aku tetap seperti ini sampai kamu mendapat balasan atas laporanmu dari tadi. Dengan begitu, mereka juga akan bisa tetap nyaman.”

“Tetapi…”

“Jangan naif, Mayor Krone. Aku seorang pemberontak pengecut dan pengkhianat. Pertama-tama, tidak mengherankan jika aku dikurung secara paksa di dalam ruangan. Apa yang akan kamu lakukan jika aku cukup kuat untuk memperbaiki tulang aku yang patah sendiri? Tidak perlu merasa kasihan padaku. kamu harus cukup bertekad untuk menggunakan aku sebagai tameng jika Shii tiba-tiba muncul.”

“Apakah itu sesuatu yang akan dikatakan pengkhianat?”

“Itu karena kamu terlalu lembut.”

“Jepang adalah negara yang damai, bagaimanapun juga.”

“Adalah dosa bagi tentara untuk terbiasa dengan perdamaian.”

Diana tampak sangat kesal dengan topik itu, dan tiba-tiba teringat apa yang dikatakan Nodoka, dia memutuskan untuk mencobanya.

“Tapi kamu sudah mendengar apa yang Hideo katakan, dan selain itu, aku tahu jauh di lubuk hati kamu sangat baik dan sama sekali bukan tipe orang yang berkemauan lemah seperti yang kamu katakan, Kolonel.”

“…Hai.”

“Kamu masih seseorang yang aku kagumi dan percayai, Kolonel, dan sekarang kita telah mengatasi pertempuran yang sulit itu, aku yakin kamu akan sekali lagi menggunakan kekuatan itu untuk kepentingan kita.”

“M-Mayor Krone… Dengarkan aku…”

“Tolong jangan katakan padanya bahwa aku memberitahumu, tapi Yasuo juga mengatakan ini. Dia berkata, ‘Alasan mengapa kami bisa menghentikan Khalija-san adalah karena dia telah memperhatikan aku selama ini dan kadang-kadang memberi aku nasihat.’”

“Umm, aku tidak pernah… maksudku…”

“Dia juga mengatakan bahwa dia harus bekerja lebih keras karena bahkan orang yang kuat sepertimu memiliki hal-hal yang kamu khawatirkan. Yasuo juga menyadari bahwa kamu sesekali mengucapkan kata-kata lembut kepadanya untuk menjaganya agar tidak putus asa….”

“Aku mengerti! Aku mengerti, jadi tolong kasihanilah…”

Khalija tersipu merah cerah dan berjongkok di tempat.

Khalija, 『yang tidak suka merasa malu ketika dipuji』, tidak dapat menahan kata-kata langsung Diana dan merintih setelah menutupi wajahnya dengan satu tangan karena dia tidak bisa mengangkat lengannya yang patah.

“Serius, bagaimana menurutmu kita memperbaiki lenganmu dalam perjalanan pulang hari ini?”

“…Kamu melakukan ini dengan sengaja untuk menggodaku, bukan?”

Khalija menatap Diana dengan wajah merah cerah dan mata berkaca-kaca.

“Itu setengah serius.”

Diana mengatakan itu padanya.

“Kamu bukan temanku!”

“Berapa kali kamu akan mengatakan itu?”

Dia telah mendengar Aoto mengatakan itu setidaknya sepuluh kali hari ini saja.

Aoto menggunakan kalimat itu seperti sufiks dan secara acak mencampurkannya ke dalam percakapan, jadi Yasuo pun mulai merasa sangat kesal.

Seperti yang diharapkan, tampaknya Aoto mempermasalahkan fakta bahwa Diana datang menjemputnya sehari sebelumnya, dan Yasuo juga menyadari bahwa dia tidak akan dapat meyakinkan siapa pun menggunakan cerita yang sama yang dia gunakan dengan Khalija, jadi dia akhirnya mengatakan yang sebenarnya dengan mengatakan bahwa Diana adalah putri dari teman bersama orang tuanya untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Tentu saja, hanya karena dia mengatakan yang sebenarnya, itu tidak berarti Aoto akan baik-baik saja.

“Jadi maksudmu ada kemungkinan besar hubunganmu berkembang menjadi sesuatu yang lebih serius…”

“Jika kamu ingin berbicara tentang probabilitas, ada peluang lima puluh persen. Bukankah itu sama dengan setiap gadis di dunia?”

“Jangan beri aku kesesatan itu! Ceritakan lebih banyak tentang kehidupan sekolahmu yang bahagia dan buat aku cemburu, Yasu!”

“Aoto, kamu benar-benar menjijikkan sejak beberapa hari terakhir.”

“Aku belum pernah mengatakan hal ini kepada siapa pun sebelumnya, tapi ada saat ketika aku menolak cokelat Hari Valentine dari salah satu juniorku agar terlihat keren, aku sangat menyesal melakukan hal bodoh seperti itu!”

“Diam. Pergi saja ke klubmu. Lakukan apa yang semula kamu rencanakan untuk dicapai dan tunjukkan kepada kami semua permainan yang bagus.”

“Diam uuuuupp!” katanya.

Saat itu sepulang sekolah tetapi langit masih bersinar biru, dan sama sekali tidak terasa seperti malam.

Sebenarnya, Yasuo yang tidak tergabung dalam klub mana pun, memiliki beberapa pekerjaan di kantor fakultas.

“Hmm? Apa itu?”

tanya Aoto setelah melihat laporan ukuran A4 yang dikeluarkan Yasuo dari tasnya.

“Tes make-up aku untuk Ilmu Sosial. Aku bilang bahwa aku harus mengirimkan esai, kan? Aku menyelesaikannya lebih awal dari yang diharapkan, jadi aku akan menyerahkannya.”

“Oh? Apa topiknya lagi?”

“Aku harus menulis esai tentang apakah anak berusia delapan belas tahun harus diperlakukan sebagai orang dewasa sekarang karena usia pemilih telah dikurangi.”

Melihat Yasuo menyatakan topik yang sulit begitu saja, Aoto memasang ekspresi rumit di wajahnya.

“Jadi begitu. Sebenarnya walikota kota kami pensiun karena sakit, jadi kami mengadakan pemilihan walikota secara mendadak. Aku sangat bersemangat saat itu.”

“Hmm? Tapi kamu belum delapan belas tahun, kan?”

“Ya. Aku menjadi depresi ketika menyadari hal itu. Tentu, aku tidak tahu apakah pemilihan walikota akan berdampak pada hidup aku, dan aku bertanya-tanya apa yang menyenangkan melihat semua poster orang tua itu tersenyum, tetapi, bagaimana aku mengatakannya, itu benar-benar mendorongnya. rumah, kau tahu?”

“Mengemudi rumah apa?”

“Ya, kamu tahu, ketika kita masuk sekolah menengah dan berhenti membawa tas sekolah yang dibuat untuk anak-anak, tidakkah kamu merasa sudah dewasa?”

“Aaaah… aku mungkin melakukannya.”

“Bahkan untuk hal-hal seperti manga, siswa sekolah menengah membaca manga olahraga di mana siswa sekolah menengah adalah karakter utamanya, jadi mereka menyamakan memasuki sekolah menengah dengan mendapatkan kekuatan yang belum pernah mereka miliki sebelumnya, hal-hal seperti itu.”

“Ya, aku mengerti itu. Para senior dari tahun ketiga terlihat sangat dewasa.”

“Ya, tapi kita seperti ini sekarang.”

“Jangan berkata seperti itu. Meskipun aku mengerti apa yang ingin kamu katakan.

Berpikir bahwa siswa SMP dan SMA sudah dewasa, itu hanya fantasi.

Ketika mereka mencapai usia yang sangat mereka hormati dan rindukan ketika mereka masih muda, dan mempertimbangkan apakah mereka telah menjadi eksistensi yang berharga untuk rasa hormat itu, rasanya sama sekali tidak seperti itu.

Meskipun mereka telah menjadi siswa sekolah menengah tahun ketiga, tidak terasa mereka mampu tersenyum tanpa rasa takut pada pemain ace dari seluruh Jepang, atau menggunakan keinginan kuat mereka untuk membebaskan diri dari penganiayaan orang dewasa, atau menggunakan kekuatan tajam. pengamatan dan kecerdasan yang lebih besar dari orang dewasa untuk dengan tenang menguraikan semua yang mereka lihat, dan menjadi kepala siswa yang dikagumi semua orang.

Tidak hanya mereka tidak menyukainya, pada kenyataannya, mereka tidak menjadi orang seperti itu.

Semakin banyak orang mencoba untuk bertindak dengan cara itu, semakin mereka dipaksa untuk menerima perbedaan antara imajinasi dan kenyataan, dan kecepatan mereka belajar mengenali kegagalan dan menyerah jauh lebih besar daripada saat mereka masih membawa tas sekolah itu. dibuat untuk anak-anak.

Ada saat-saat ketika dia duduk dengan teman-temannya, berbicara dengan mereka tentang hal-hal yang tidak sopan dan tertawa kecil, bermain-main, dan belajar karena dia tidak punya pilihan, ketika dia bertanya-tanya apakah dia benar-benar berbeda dari anak sekolah dasar berusia dua belas tahun. anak-anak.

“Bahkan jika kamu bisa memberikan suara dalam pemilihan walikota itu, kamu mungkin akan kecewa dengan betapa biasa itu.”

“Mungkin, ya. Tapi, kamu tahu, delapan belas adalah usia di mana kamu diperbolehkan mengendarai mobil, dan jika kamu laki-laki, kamu bisa menikah. Ini juga usia ketika orang menjadi mahasiswa atau anggota masyarakat. Selain itu, kamu juga diizinkan untuk memilih, jadi aku ingat perasaan gembira itu dari masa muda aku dan meskipun itu sangat keren. Nah, ini semua adalah hal yang dilakukan orang dewasa di seluruh dunia, jadi mau bagaimana lagi jika mereka merasa sedikit biasa.”

“… Aku bertanya-tanya bagaimana dengan kasusku.”

Ada banyak orang yang berpikir bahwa menjadi 『dewasa』 berarti mereka akan terbebas dari banyak batasan yang diberlakukan pada mereka sebelumnya, dan mendapatkan kebebasan untuk melakukan banyak hal yang berbeda.

Namun, kebebasan itu datang dengan banyak tanggung jawab dan kewajiban, dan 『orang dewasa』 menghabiskan setiap hari dengan khawatir dan bekerja keras sebagai imbalan atas kebebasan itu.

Ada juga kasus orang-orang yang telah diakui sebagai 『orang dewasa』 oleh masyarakat karena hukum atau kebiasaan, dan orang-orang tersebut tidak dapat menangani tanggung jawab yang menyertainya dan dengan demikian tersesat.

Dia selalu berpikir bahwa dia secara alami akan 『berubah menjadi』 dewasa suatu hari nanti, tetapi semakin dekat dia menjadi dewasa semakin tidak jelas, sampai dia tidak yakin apa artinya menjadi dewasa lagi.

Dalam beberapa hal, itu mirip dengan keberadaan yang dikenal sebagai 『Pahlawan』 yang diinginkan Yasuo.

Itu adalah sesuatu yang diketahui semua orang, tetapi tidak ada yang memiliki definisi konkret untuk itu. Meskipun demikian, itu adalah objek yang dirindukan banyak orang, dan dipandang sebagai sesuatu yang istimewa.

“Aku bertanya-tanya bagaimana seseorang menjadi dewasa.”

“Jika aku menjadi dewasa, akankah aku berhasil menemukan pacar juga…”

“Jadi, kamu kembali ke sana.”

Apakah Aoto benar-benar terkejut dengan fakta bahwa Igarashi punya pacar?

Pacar tidak secara alami merangkak keluar dari kayu hanya karena kamu mencapai usia yang tepat untuk memilikinya.

Namun, jika Yasuo mengatakan itu sekarang, itu hanya akan kembali menggigitnya.

Yasuo merasakan bahwa Aoto akan jatuh ke lingkaran yang merepotkan dan memutuskan untuk mengakhiri topik dan dengan cepat mengambil tasnya.

“Kalau begitu, aku harus pergi.”

“Apa, kamu sudah pergi? Bertahanlah sebentar, aku masih punya waktu sampai klub aku dimulai hari ini.”

“Tidak, maaf. Aku punya rencana untuk hari ini.”

Yasuo benar-benar ingin tinggal lebih lama lagi, tetapi keterlambatan pada hari ini sepanjang hari tidak akan dimaafkan.

Dia masih punya waktu, tetapi jika mungkin dia ingin menyelesaikan beberapa hal lebih awal, dan ketika dia mengatakan sebanyak itu, Aoto mengerutkan dahinya seolah tidak senang akan sesuatu.

“Rencana… Yang mana itu!? Wanita yang mana!?”

“Uwaaah, sangat menyebalkan.”

“Kamu bukan temanku!”

“Ya, ya. Sampai jumpa lagi.”

“Ya, pergi saja. Bah.”

“Kamu sebenarnya tidak perlu mengatakan ‘Bah’ dengan keras.”

Setelah meninggalkan ruang kelas sambil tertawa, dia bergegas ke kantor fakultas.

“Oh, kelihatannya disatukan dengan cukup baik.”

Guru Ilmu Sosial, Takayama, membaca sekilas laporan itu dan mengangguk seolah puas.

“Aku akan mengembalikannya padamu nanti setelah menilainya, tapi memikirkan topik juga menggangguku, jadi lain kali belajarlah dengan benar, oke?”

“Ya.”

Sekarang yang harus dia lakukan adalah lulus tes make-up untuk Sastra Klasik besok, dan dia akan selesai dengan ziarah ini yang dimulai dengan dia gagal dalam ujiannya. Namun, Yasuo memiliki tugas sulit lainnya yang harus diselesaikan sebelum itu.

Setelah meninggalkan gerbang utama sekolah sendirian, dia berjalan ke sudut jalan terdekat di mana Diana dan Khalija menunggu di samping taksi.

“Di mana ibu?”

“Dia memiliki beberapa persiapan untuk membuat rencana nanti, jadi kami bertukar tugas jaga dengannya satu jam sebelumnya dan dia sudah pulang.”

Diana, yang menjawab pertanyaannya, membawa kantong kertas berlambang toko manisan terkenal Jepang.

“Mengerti. Kalau begitu, ayo pergi.”

Mengatakan itu, Yasuo naik ke taksi.

Kedua wanita itu naik ke kursi belakang, dan Yasuo naik ke kursi di samping pengemudi, dan menyebutkan tujuan mereka.

“Tolong bawa kami ke Aviation Memorial Park.”

Ketiganya tidak banyak bicara saat duduk di dalam mobil, dan tidak banyak percakapan tentang apa pun selain oleh-oleh yang dibeli Diana.

Mereka bertiga membutuhkan waktu hampir dua kali lipat waktu yang dibutuhkan dengan kereta api, tetapi mereka akhirnya tiba di pintu masuk Aviation Memorial Park yang menghadap jalan raya nasional.

Mereka berbaur dengan kelompok besar anak-anak, dan tak disangka ada banyak keluarga yang hadir mengingat saat itu malam di hari kerja.

Di salah satu sudut taman, mereka melihat seseorang yang telah membentangkan seprei di tanah, menyisihkan bungkusan besar, dan menatap pepohonan, padahal musim untuk melihat bunga sudah lama berlalu.

Yasuo mengumpulkan keberaniannya, dan,

“Tatewaki-san!”

Mendengar itu, Tatewaki Shouko yang sedang duduk di atas sprei berbalik perlahan dan sedikit mengangkat tangannya untuk memberi salam.

Ekspresinya tidak menunjukkan emosi yang kuat, dan dia terlihat sama seperti biasanya.

Aku melihat kepala hitam, emas, dan perak membungkuk ke arah aku, apakah itu menjadikan aku kartu platinum?

Sambil memikirkan sesuatu yang tidak berguna seperti itu, dia melihat ke atas kepala orang-orang yang berkumpul di depannya.

Tentu saja, kepala itu milik Yasuo dan kedua gadis yang muncul di sekitarnya baru-baru ini.

Itu adalah demonstrasi kehidupan nyata yang brilian dari seni sujud.

Diana, yang berada di tengah, sedang mengulurkan sekantong manisan Jepang yang dibuat dengan menggunakan ubi dari toko keberuntungan di Kawagoe [5] , seperti Echigoya yang menawarkan suap kepada Gubernur [6] .

“Kami benar-benar… sangat menyesal atas masalah yang kami sebabkan padamu…”

“Haaa.”

“kamu pasti marah dengan apa yang terjadi, tapi aku yakinkan kamu, kami akan bertanggung jawab dan dan kami melakukan semua yang kami bisa untuk menyelesaikan masalah yang disebutkan di atas, jadi jika kamu dapat menemukan dalam hati kamu untuk memaafkan kami…”

“Pfft.”

Shouko nyaris menahan diri untuk tidak tertawa melihat kecantikan berambut emas ini, yang terlihat seperti aktris Hollywood, meminta maaf secara formal menggunakan bahasa Jepang yang sempurna. Dia melambaikan tangannya dengan ringan, meskipun dia tahu bahwa mereka tidak akan bisa melihatnya.

“Ya, tidak apa-apa, aku sudah mendengar tentang keadaannya beberapa hari yang lalu, dan tidak ada yang bisa kamu lakukan sekarang, kan? Jadi tidak ada gunanya aku marah karenanya.”

“Terima kasih banyak…”

“Ini bukan masalah memaafkanmu atau tidak, dan sulit untuk berbicara denganmu seperti ini, jadi tolong angkat kepalamu. Ini adalah komunikasi antara orang-orang dari dunia yang berbeda. Mari kita bicara tentang hal-hal yang lebih konstruktif dan menyenangkan.”

Setelah mereka bertiga akhirnya mengangkat kepala, Shouko mengulurkan paket terbungkus yang telah dia siapkan sebelumnya ke arah mereka.

“Apa ini?”

“Itu jelas. Ini bekal makan siang.”

Mengatakan itu, Shouko menarik tali yang menahan pembungkusnya, dan kotak makan siang tiga lapis yang cukup tua terungkap.

“Ini, ambil handuk basah. Ah, kamu mungkin tidak bisa menggunakan sumpit dengan tangan seperti itu kan? Jangan khawatir, aku juga punya garpu.”

“Terimakasih.”

Shouko dengan efisien membagikan tisu basah, piring kertas, dan sumpit sekali pakai kepada semua orang, dan bahkan menyiapkan garpu plastik untuk Khalija yang lengannya terluka. Setelah itu, Shouko membuka kotak makan siang untuk memajang makan siang piknik yang sepertinya dibuat oleh seorang profesional.

“Huaaaaaaa…!!”

Mata Diana berbinar dan dia membuat suara penghargaan.

Lapisan pertama diisi dengan onigiri berbentuk silinder yang merupakan perpaduan brilian dari onigiri yang dibungkus dan digulung nori.

Lauk kedua memiliki beberapa variasi lauk pauk seperti ayam goreng, sayur rebus, sosis potong bentuk gurita, dan salad. Meskipun ada banyak bahan berbeda yang digunakan, tidak ada tanda-tanda makanan tersebut hancur atau bocor sama sekali.

Lapisan ketiga memiliki pilihan potongan buah. Ada jeruk, apel, pisang, dan stroberi. Mereka semua dipotong kecil-kecil, dan itu tampak seperti pengaturan yang akan kamu lihat di meja prasmanan sebuah restoran.

Anehnya Yasuo merasa kangen melihat susunan makanan ini yang tidak hanya menggugah selera, tapi juga membangkitkan perasaan gembira bagi yang melihatnya.

Sekarang dia memikirkannya, sudah sangat lama sejak dia melihat piknik makan siang seperti ini.

Dia mungkin belum pernah makan sesuatu seperti ini sejak festival olahraga terakhir dari masa sekolah dasar.

“Baiklah, sebelum kita menggali lebih dalam, mari kita berfoto bersama untuk mengenang momen ini! Hore!”

“Ah.”

Sementara mereka bertiga masih ragu-ragu dengan pernyataan yang tiba-tiba ini, Shouko dengan ahli menggunakan kamera depan ponsel tipisnya untuk mengambil foto sempurna yang mencakup semua yang hadir serta makan siang yang disajikan.

“Aku akan mengirimkan fotonya melalui ROPE nanti. Saat itu, mari kita makan. Ah, Khalija-san… apa namamu sudah benar? Jika kamu kesulitan melayani diri sendiri, beri tahu aku. Aku akan membantumu.”

“A-Ah, baiklah…”

Khalija sebenarnya lengah sekali dengan sikap Shouko.

Melihat hal itu dari sela-sela, Yasuo yang tidak lupa bahwa mereka datang ke sini untuk meminta maaf, memutuskan untuk menanyakan sesuatu kepada Shouko.

“A-Apakah kamu membuat semua ini sendiri, Tatewaki-san?”

“Itu benar. Nah, satu-satunya yang aku buat dari awal adalah sayuran rebus. Aku mengambil sebagian besar bahan lainnya dari dapur toko keluarga aku. Ah, apakah kalian berdua sudah tahu kalau keluargaku mengelola sebuah bar?”

“A-Ah, kami sudah mendengarnya.”

“Baiklah…”

“Yah selain itu, makanlah. Ini mungkin tidak seprofesional makanan yang dibuat oleh orang tua aku, tapi rasanya juga tidak enak.”

“Y-Ya. Aku akan berterima kasih menerima…!!”

Mereka tidak bisa menolak dengan baik setelah Shouko bertanya berkali-kali, dan ketika Yasuo merasa ada sesuatu yang tidak beres dan melihat ke arah Diana, dia melihat bahwa matanya melebar karena terkejut setelah dia mengambil beberapa lobak rebus dari kotak dan memasukkannya ke dalam. mulutnya.

“D-Diana…”

“A-Ada apa, Mayor?”

“…Yasuo… Kolonel…”

Diana gemetar saat melihat dua orang yang duduk di sampingnya.

“Ini enak… Ini sangat enak!!”

““Aaah.””

“Jadi begitu. Itu bagus.”

“Lobak… Ini lobak, bukan? Ah, perasaan apa yang tidak bisa dijelaskan ini, tidak ada tanaman umbi-umbian dengan rasa yang begitu dalam di Resteria. Ini berbeda dengan rasa kecap… rasa apa ini…”

“Aku membiarkannya mendidih cukup lama di dalam kaldu sup, jadi mungkin itu saja. Ini mungkin lebih baik daripada Oden yang dijual di minimarket, tapi tidak terlalu bagus.”

“TIDAK! Aku minta maaf karena mengatakan ini di depan Yasuo, tapi bahkan masakan Madoka belum mencapai level ini!”

“B-Benarkah…”

“Silakan makan! kamu tidak akan mengerti sampai kamu melakukannya! Tekstur lembut seperti spons ini!”

“Seperti spons?”

Duduk di samping Diana yang sedang makan tahu kering beku dengan ekspresi serius di wajahnya, Yasuo pun mengulurkan sumpitnya untuk mengambil ayam yang telah direbus dengan sayuran dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

Dia gagal menyadari bahwa ekspresi Shouko diwarnai dengan kegugupan.

“Ah, ini benar-benar enak!”

Dia tidak memiliki reaksi berlebihan seperti Diana, tetapi bahkan Yasuo dapat memahami bahwa itu adalah rasa yang sulit dicapai dalam masakan rumahan.

“Untunglah…”

Shouko, yang tampak lebih lega daripada saat dia bereaksi terhadap pujian Diana, juga mengulurkan tangan dan mengambil onigiri.

“Mulai dari sini, isiannya plum, salmon, dan kombu, berurutan. Ah, kamu tidak harus menyelesaikan semuanya, oke? Aku tahu kita tidak punya banyak waktu.”

“A-aku tidak mungkin membiarkan ini sia-sia!!’

“Mayor, tenanglah sedikit. kamu melupakan tujuan awal kami.

Khalija menegur Diana yang memasang ekspresi panik, tapi Diana serius.

“Kami tidak datang ke sini untuk piknik. Kami datang ke sini untuk meminta maaf padanya sekali lagi, dan memutuskan rencana kami untuk masa depan, bukan?”

“Ah.”

Diana membeku dengan satu onigiri di masing-masing tangannya, tampak seperti baru saja mengingatnya. Melihat itu, Shouko terkekeh.

“Ini terasa agak aneh.”

“Maaf, kami terlalu santai.”

Sementara Yasuo meminta maaf, Diana duduk di sampingnya dengan wajah merah, tapi seperti yang diharapkan, dia tidak melepaskan onigirinya.

“Ya. Terus terang, aku menemukan ini lebih mudah. Aku juga sangat gugup tentang ini.”

“Tapi aku tidak bercanda saat mengatakan ini enak.”

“Ya. Aku senang kamu menyukainya.”

“…Hmm?”

Khalija terlihat sedikit tidak puas saat mengamati percakapan antara Shouko dan Yasuo, namun memahami posisinya, dia memutuskan untuk tidak mengatakan apapun yang tidak perlu saat ini.

Mereka terus berbicara tentang hal-hal yang tidak penting untuk beberapa saat setelah itu, dan sekitar waktu ketika mereka menghabiskan sekitar setengah dari makanannya, Shouko tiba-tiba bertanya,

“Jadi, apa yang harus aku lakukan mulai sekarang?”

Diana yang saat itu berhasil menenangkan diri, angkat bicara sebagai perwakilan mereka bertiga.

“Kamu harus menerima bahwa kami akan menjagamu.”

“Penjaga, ya? Ah, ada nasi yang menempel di pipimu.”

“Terimakasih. Ahem.”

Sepertinya suasana santai masih akan berlanjut.

“Apa yang kamu alami, Shouko-san, tidak ada presedennya bahkan di Ante Lande. Aku telah memberi kamu gambaran tentang situasi saat ini di dunia kita, tetapi kenyataannya masih banyak hal yang tidak kita ketahui. Di antara mereka, kondisimu sangat—”

“Layak untuk diamati, ya?”

“…Tepat. Faktanya tetap bahwa kami tidak dapat menghapus Shii dari dalam tubuh kamu. Aku pikir waktunya akan tiba… ketika kamu harus melakukan perjalanan ke Ante Lande.”

“…… Bepergian ke dunia lain, ya?”

Shouko tersenyum.

“Apakah itu jauh?”

“……Dibutuhkan sekitar dua jam untuk perjalanan satu arah……”

“Itu lebih dekat dari yang kukira.”

Shouko tersenyum kecut.

“Bagaimana denganmu, Yasu-kun? Apakah kamu sudah pergi ke sana? Ke tempat yang disebut Ante lande.”

“…..Tidak, aku belum. Tampaknya menghabiskan banyak uang. ”

“Jadi begitu. ”

“Jadi begitu. Yah, kedengarannya seperti melakukan perjalanan untuk pulih dari penyakit yang tak tersembuhkan, jadi aku mungkin tidak akan bisa kembali untuk sementara setelah aku pergi ke sana. Meskipun aku tidak merasa sakit sama sekali. Aku dalam kondisi sangat baik, kamu tahu?

“I-Itu benar.”

Bahkan Diana tidak tahu bagaimana membalas apa yang dikatakan Shouko.

“Yah, aku mengerti, dan aku percaya padamu. Aku akan bekerja sama dengan kalian. Ada banyak hal yang tidak bisa dijelaskan jika apa yang kamu katakan tidak benar, dan selain itu…”

Shouko sengaja memelototi Yasuo melalui mata menyipit.

“Jika situasinya tidak terlalu serius, maka itu berarti aku mengekspos diriku tanpa alasan.”

“Uh… Tidak, itu tadi…”

Setelah topik itu diangkat tanpa peringatan, Yasuo tiba-tiba menjadi bingung dan tidak bisa melihat wajah Shouko secara langsung.

Shouko terbangun di tempat tidur di kamar Nodoka, di rumah keluarga Kenzaki.

Dia memperhatikan dari sudut matanya bahwa dia telah ditutupi dengan selimut yang belum pernah dia lihat sebelumnya.

“…Hah? Dimana aku…?”

Memalingkan kepalanya ke samping, dia melihat seorang gadis muda yang tidak dikenal dan seorang gadis cantik dengan rambut emas yang pernah dia lihat sebelumnya.

“Siapa kamu?”

“Aku adik perempuan Kenzaki Yasuo. Nama aku Nodoka.”

“Oh, adik perempuan Yasu-kun… Kenapa kamu ada di kamarku?”

“Sebenarnya, kamu ada di kamarku.”

“Aku tidak mengerti…”

“Kamu telah melalui banyak hal. Aku akan pergi dan memberi tahu yang lain bahwa kamu sudah bangun, Tatewaki-san.”

Setelah melihat gadis yang menyebut dirinya Nodoka dengan cepat keluar dari kamar, Shouko menyadari bahwa kamar itu memang berbau berbeda dari kamarnya, dan kemudian tiba-tiba menyadari sesuatu yang aneh pada tubuhnya sendiri dan duduk tegak di tempat tidur.

“Kenapa aku tidak memakai apapun!?”

Dia merasa selimut itu anehnya dekat dengan kulitnya, dan tidak heran, mengingat dia telanjang.

Shouko sangat bingung dengan situasi saat ini di mana dia mendapati dirinya tidur telanjang di rumah orang lain.

“U-Umm… kamu seperti itu sebelum kamu tiba di sini.”

Si cantik berambut emas berbicara padanya.

“K-Kamu adalah Yasu-kun…!”

“Tidak, itu salah paham…!”

Si cantik berambut emas yang menyebut dirinya Dianaze Krone mulai berbicara tentang hal-hal yang tidak bisa dia mengerti sama sekali, yang hanya memperdalam kebingungannya.

Namun, dalam keadaan bingungnya, Shouko menyadari bahwa ada beberapa poin yang menjelaskan beberapa hal aneh yang terjadi padanya selama beberapa hari terakhir.

“Jadi maksudmu aku berkeliaran di sekitar kota setelah berubah menjadi monster?”

“Aku mengerti bahwa itu pasti sulit dipercaya. Namun, itu adalah kebenaran. Di Sini…”

Dianaze mengulurkan slimphone Shouko ke arahnya.

Shouko tidak tahu mengapa gadis ini memiliki ponselnya, tetapi dia mengambilnya dan membuka kunci ponselnya.

Dia melihat ada banyak aplikasi yang sudah dibuka, dan setelah melaluinya,

“… Ya, aku tidak ingat ini sama sekali.”

Ada pesan dalam percakapannya dengan Yasuo di ROPE yang dia tidak ingat pernah mengirimnya.

Waktu pengiriman pesan adalah pukul 23:30.

Hal terakhir yang bisa dia ingat sebelum waktu itu adalah mandi.

Namun, dia tidak ingat meninggalkan kamar mandi, dan hal berikutnya yang dia tahu, dia berbaring telanjang di sebuah kamar di rumah keluarga Kenzaki.

Satu-satunya penjelasan yang masuk akal adalah bahwa seseorang dari keluarga Kenzaki, atau orang bernama Dianaze ini, telah menculiknya dari rumahnya.

“……Lagu.”

“Eh?”

“Sepertinya aku ingat seseorang bernyanyi.”

Ketika dia mencoba untuk memberikan penjelasannya sendiri, kenangan mendengar lagu yang menenangkan hatinya tiba-tiba muncul ke permukaan dari dalam pikirannya, dan dia mengatakannya keras-keras tanpa berpikir.

Mendengar itu, Dianaze tiba-tiba menelan ludah.

“Yasuo yang sedang menyanyi. Lagu itu adalah permintaan dari dunia kita.

“Permintaan?”

“Ya. Nyanyian Yasuo merusak transformasi Shii-mu, Shouko-san.”

“Yesus-kun… Requiem… Ah.”

“Shouko-san!? Apakah kamu baik-baik saja!? Apakah itu sakit di mana saja !? ”

Tetesan air mata tiba-tiba mengalir di pipi Shouko, menyebabkan Dianaze panik.

“Ah, tidak, aku baik-baik saja. Tapi anehnya, terlepas dari situasinya, aku merasa lega. Ketika aku mendengar bahwa Yasu-kun menyelamatkan aku, aku merasa sangat senang.”

Tetesan air matanya terus berjatuhan.

“Apakah Yasu-kun tidak marah?”

“Eh?”

“Apakah dia tidak marah padaku?”

“Tidak, tidak sama sekali. Mengapa kamu bertanya?

“Aku marah padanya karena alasan egois dan membuatnya banyak masalah… Aku ingin menjadi sepertimu, tapi tidak bisa.”

“Menjadi sepertiku? um…”

“Maaf. Mungkin tidak masuk akal bagi kamu, bukan? Bagaimanapun, aku perlu meminta maaf kepada Yasu-kun. Apakah dia ada?”

“Ah, y-ya. Tetapi kamu harus beristirahat untuk saat ini. Tidak banyak waktu telah berlalu sejak pertempuran. kamu telah menerima perawatan, tetapi kami masih belum tahu apa efek setelah berubah menjadi seorang Shii… ”

Pada saat itu, mereka mendengar suara seseorang berlari menaiki tangga dengan tergesa-gesa.

“Kudengar Tatewaki-san sudah bangun!? Tatewaki-san kau-!! Ahhh!?”

Yasuo yang bajunya sobek di banyak tempat dan luka di sekujur tubuhnya menerobos masuk ke kamar dan membeku setelah melihat Shouko yang masih duduk tegak.

“Y-Yasu-kun, aku…”

“U-Umm… maaf, aku…”

Melihat Yasuo memerah dan berbalik, Shouko akhirnya ingat situasinya saat ini.

Dia ditutupi dengan selimut, tapi dia masih telanjang.

Untuk beberapa alasan, Dianaze juga memerah dan melihat dari satu ke yang lain, dan wajah Shouko juga tiba-tiba memerah.

Kemudian,

“Tidaaaaaak!!!”

Dia akhirnya melemparkan slimphone di tangannya dengan seluruh kekuatannya ke belakang kepala Yasuo.

Tanpa sadar menyentuh bagian kepalanya yang terhubung dengan slimphone saat itu, Yasuo dengan panik mencoba menjelaskan.

“Aku benar-benar tidak berniat melakukan itu!!”

“Nodoka-chan meminta maaf kepadaku nanti, mengatakan bahwa dia mencoba menghentikanmu tetapi kamu tidak mendengarkan.”

“Y-Ya, tapi… aku benar-benar…”

“Yasuo.”

Khalija, yang diam sampai saat itu, berbicara dengan tenang.

“Sebagai seorang pria, kamu harus melakukan hal yang terhormat dan bertanggung jawab.”

“Kamu penyebab semua kekacauan ini, apa yang kamu bicarakan !?”

“Memang benar bahwa sebagian besar kesalahan atas insiden baru-baru ini ada pada aku, tetapi fakta bahwa kamu mengabaikan Nodoka dan melihat Shouko telanjang sepenuhnya adalah kesalahan kamu.”

Shouko juga mengangguk seolah setuju dengan apa yang dikatakan Khalija, dan Yasuo merasa bahwa Diana juga mengisyaratkan bahwa dia harus tahan dengan suasana hati Shouko.

“……Maafkan aku… aku gegabah……”

Yasuo menyerah dan menundukkan kepalanya pada Shouko sekali lagi.

“Oke, aku memaafkanmu.”

“Apakah kamu benar-benar baik-baik saja dengan itu, Shouko?”

“Kolonel, kamu tidak berhak menanyakan itu.”

“Tidak apa-apa. Bagaimanapun, itu adalah situasi seperti itu, dan itu menunjukkan betapa dia mengkhawatirkanku, dan selain itu… ”

Shouko memelototi Yasuo sekali lagi dan memberikan pukulan terakhir.

“Jika yang kudengar adalah kebenaran, maka dia sudah melihatku telanjang di dalam tempat yang disebut Menara Gerbang itu.”

Yasuo menelan ludah dan berusaha menenangkan detak jantungnya.

“Tapi tidak apa-apa. Aku tidak begitu mengerti apa artinya dirasuki oleh orang mati dan berubah menjadi monster, tapi jika kau menyelamatkanku dari itu, Yasu-kun, maka tidak apa-apa.”

“Shouko-san…”

“Ada suatu masa di masa lalu ketika bahkan seorang gadis kasar sepertiku mengagumi dan ingin menjadi seorang putri yang lembut dan lembut seperti Diana-san.”

“Lembut dan halus… Tidak, aku benar-benar tidak terlalu hebat…”

“Diana-san, cara bicaramu seperti sesuatu dari drama periode. Ini sangat lucu. Apa orang-orang dari dunia lain juga bisa berbahasa Jepang?”

“Ah tidak. Hanya saja, karena prestasi ayah Yasuo, Hideo, negara kita secara khusus mendorong warganya untuk belajar bahasa Jepang. Itu sebabnya, meskipun tidak sempurna, bahasa Jepang juga dipahami secara luas oleh rakyat jelata.”

Ah, jadi itu alasannya. Pertanyaan Yasuo beberapa hari lalu akhirnya terjawab di luar dugaan.

Seperti biasa, Yasuo tidak bisa mengukur seberapa besar pengaruh yang ditinggalkan ayah dan ibunya di Ante Lande, tapi dari apa yang baru saja dia dengar, setidaknya di Resteria, ada lebih banyak orang yang mengerti bahasa Jepang daripada dia. pikiran.

Yasuo merasa baru-baru ini mendengar seseorang mengatakan sesuatu yang mirip dengannya, tapi,

“Jadi begitu.”

Shouko menghela nafas kecil dan mengajukan pertanyaan lain.

“……Yasu-kun, apakah kamu benar-benar akan menyelesaikan Pelatihan Pahlawanmu dan pergi ke Ante Lande?”

“Tidak, itu belum diputuskan. Sepertinya aku belum tentu disambut dengan tangan terbuka, dan seperti yang kau dengar sebelumnya, aku bahkan tertinggal dari Nodoka dalam hal pelatihan sihir.”

“Jadi begitu. Tapi itu berarti kamu juga belum sepenuhnya meninggalkan ide itu, kan?”

“Saat ini aku hanya menunggu dan melihat bagaimana kelanjutannya. Pasti ada semacam reaksi dari pihak mereka karena masalah baru-baru ini dengan Khalija-san, jadi aku tidak bisa mengatakan apa-apa sekarang.”

“Jika kamu meminta pendapat pribadi aku, aku lebih suka kamu tidak pergi.”

Shouko mengatakan sesuatu yang tidak terduga, membuat Yasuo dan Diana terkejut.

“Bahkan tanpa terlalu memikirkannya, mudah untuk membayangkan bahwa kamu pasti akan menghadapi banyak masalah di sana, dan mungkin juga menemukan hidupmu dalam bahaya.”

Nodoka pernah memiliki sesuatu yang mirip dengan Diana di masa lalu, dan mengimbau Diana untuk menyerah membawa ayahnya pergi.

Diana juga mengerti perasaan itu, jadi dia tidak bisa berkata apa-apa.

Namun, ekspresi Shouko mengisyaratkan rasa tekad yang sama sekali berbeda.

“Selain itu, jika kamu pergi ke Ante Lande sebelum masalahku terselesaikan, keadaan akan menjadi berantakan.”

“Berantakan?”

“Ya.”

Shouko memalingkan muka dari mereka bertiga, dan menatap ke kejauhan.

“Jika kamu pergi, Yasu-kun, aku akan berubah menjadi makhluk yang disebut Shii lagi.”

“Eh?”

“Apa maksudmu?”

Diana dan Khalija terkejut.

Mengapa Shouko begitu yakin tentang itu?

Bahkan Khalija, yang telah melakukan beberapa kontrol atas Shii menggunakan kekuatan batu merah, tidak benar-benar memahami logika di balik 『kait』.

“Aku hanya mengatakan bahwa itu adalah sebuah kemungkinan. Aku tidak yakin tentang itu. Tapi tahukah kamu bagaimana mereproduksi suatu fenomena itu penting dalam sains, bukan? Setelah mendengar tentang Ante Lande, aku ingat banyak hal yang menurut aku terjadi saat aku berubah menjadi seorang Shii. Kemudian…”

Matahari rendah di langit, dan cahaya merah matahari terbenam perlahan menutupi taman.

“Tidak peduli apa situasinya, aku sangat berpikir bahwa aku ingin bisa melihatmu, Yasu-kun.”

““!!””

Diana dan Khalija tiba-tiba menoleh untuk melihat ke arah Yasuo dengan kecepatan luar biasa, dan untuk Yasuo…

“………………Eh?”

Dia memiliki ekspresi bodoh di wajahnya.

“Ketika aku melihatmu bergaul dengan Diana-san dan Khalija-san, aku benar-benar marah… Tapi kemudian kamu, yang begitu bimbang, mengirimiku pesan itu di ROPE dan aku benar-benar terkejut… Tapi aku tetap mengabaikan pesanmu tanpa membaca itu dan pergi mandi, tapi aku tidak bisa menghilangkannya dari pikiranku…”

“Umm… Itu…”

“SAYA…”

Sinar matahari menyinari wajah Shouko dan menyinari senyum cemerlangnya.

“… Menyadari bahwa aku masih mencintaimu setelah sekian lama, Yasu-kun.”

“…………….!!”

“…… Wa wa wa.”

“Ooh?”

Yasuo tampak tercengang dan wajahnya berangsur-angsur memerah, Diana mengerti apa yang terjadi sedetik kemudian dan tampak bingung, dan Khalija memandang dari Shouko ke Yasuo seolah dia terkesan.

“Terima kasih atas pertunjukan yang bagus.”

“Terima kasih kembali.”

Shouko dengan tenang menangkis godaan Khalija.

“Ini sangat penting, oke? Aku mencintaimu sejak kita di SMP, dan meskipun kita sudah lama tidak bertemu, ketika kita bertemu lagi, aku menyadari bahwa aku masih mencintaimu dengan sepenuh hati, jadi aku benar-benar mencintaimu. cemburu pada Diana-san dan Khalija-san, dan akhirnya aku berubah menjadi seorang Shii. Ini sangat penting, apakah kamu mengerti?”

“AA-Ah… aku……”

“TTTTT-Itu benar, ini sangat penting, tapi tiba-tiba ini agak sulit untuk diterima.”

“Mayor Krone, bukan kamu yang harus menerimanya. Apa yang kamu bicarakan?”

“Kolonel, bagaimana kamu bisa begitu tenang !?”

“Anggap saja aku tidak ada di sini. Sebagai orang yang telah berdosa, aku hanya harus duduk diam dengan kepala tertunduk dan menunggu keputusan.”

Shouko tersenyum damai ketika dia melihat tiga orang yang bereaksi dengan cara yang sangat berbeda terhadap pernyataan cintanya yang tiba-tiba.

“Tenang. Aku tidak memintamu untuk pergi denganku, Yasu-kun. Namun, ini adalah sesuatu yang penting bagiku, kamu, dan Diana-san dan Khalija-san juga, jadi kupikir aku harus memberitahumu. Aku pikir itu mungkin berguna bagi kamu ketika kamu pergi berperang melawan Shii di masa depan.

Menggunakan cinta seorang gadis muda sebagai petunjuk untuk mengungkap sifat monster yang merupakan pertanda kematian.

Gagasan itu terdengar berdosa.

“Yasuo, apakah kamu tidak punya sesuatu untuk dikatakan?”

Khalija menyodok Yasuo yang sedang duduk linglung dengan mulut terbuka pada situasi yang sama sekali tidak terduga ini.

“A-Ah, maksudku… itu…”

“Tidak apa-apa. Aku tahu pasti sulit untuk merespon setelah mendengar sesuatu seperti ini secara tiba-tiba.”

Bahkan setelah didorong, Yasuo tampak seperti situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya akan membuatnya kepanasan, jadi Shouko menghentikannya.

“Aku tidak ingin mendengar jawaban yang kamu berikan secara tiba-tiba.”

“T-Tatewaki-san, aku…”

“Ah, hanya satu hal, Yasu-kun.”

Shouko tiba-tiba mengarahkan jarinya ke arah Yasuo yang masih gelisah.

“Y-Ya?”

“Shouko.”

“Eh?”

“Shouko. Itu namaku.”

“Ya aku tahu…”

“Jika kamu merasa sedikit pun menyesal telah membuatku terlibat dalam kekacauan seperti ini, maka panggil aku dengan namaku.”

“Eh!?”

“Apa, kamu juga memanggil Khalija-san dengan nama depannya, dan kamu bahkan tidak menggunakan gelar kehormatan dengan Diana-san, kan?”

“Ya, tapi kau tahu, itu bukan hal yang sama…”

“Tidak ada perbedaan. Kami berdua sudah menjadi mitra dalam petualangan besar ini yang melibatkan dunia berbeda bernama Ante Lande. Apakah aneh jika tidak ingin bersikap formal dengan salah satu rekanmu?”

Dia benar-benar menyebutnya petualangan besar.

“A-Ah…”

“Ayo, ini Sho-u-ko.”

“Uwaaaaa…… SS-Sho… kamu…… my… san.”

“Bukankah ‘-san’ hanya membuatnya lebih memalukan?”

Meskipun dia mengatakan itu, sepertinya Shouko juga sedikit malu.

“……Ya.”

Yasuo merasa tekanan darahnya akan melewati batas aman.

“…Sho….u……tidak, maksudku, ini…”

Situasi ini jelas berbeda dengan memanggil Diana dengan nama kesayangannya tanpa gelar kehormatan.

Tiba-tiba memanggil seorang gadis dengan nama depannya tanpa menggunakan sebutan kehormatan, setelah dia baru saja mengatakan bahwa dia mencintainya secara langsung, itu terlalu sulit.

Dia tidak dapat memberikan penjelasan logis mengapa itu begitu sulit, tetapi bagaimanapun juga, itu terlalu sulit.

Bahkan terasa seperti tabu yang tidak boleh dia sentuh.

Namun, itulah yang diminta Shouko darinya.

Situasi macam apa ini?

Apa yang aku lakukan?

aku… aku…

“…..Sepertinya misi ini sedikit terlalu sulit untukmu, Yasu-kun.”

Sementara Yasuo memikirkan itu, Shouko-lah yang mundur lebih dulu.

“Tidak berguna.”

Kata tanpa ampun dari Khalija adalah suara yang menandakan akhir dari misi.

“T-Tidak, hanya saja aku belum pernah melakukan hal seperti ini sebelumnya, jadi…”

“Ya, ya, aku mengerti, kamu bisa terus memanggilku seperti dulu. Aku hanya akan menganggap bahwa kamu menanggapi kata-kata aku dengan serius. Haa…”

Senyuman Shouko tampak seperti sedang sedih, tapi juga lega. Dia kemudian melihat ke arah Diana yang duduk di sebelah Yasuo dan bahkan lebih tersipu daripada Yasuo.

Dia berempati dengan Yasuo seolah-olah dialah yang mengaku dan benar-benar kehilangan kata-kata. Seberapa imut gadis dari dunia lain ini?

Shouko berpikir bahwa dia tidak akan pernah bisa menjadi seperti dia, tidak peduli berapa lama waktu berlalu.

“Sangat sulit untuk memiliki seorang putri sebagai lawanmu …”

Shouko menggumamkan itu dan menurunkan bahunya, lalu,

Yah, sepertinya kita akan memiliki hubungan yang cukup sulit mulai sekarang, Yasu-kun.

Dia mengatakan itu pada Yasuo.

“Ya benar, Tatewaki-san.”

Ini adalah batasnya saat ini.

“Menantikan untuk bekerja sama dengan kamu.”

Jadi, untuk saat ini, fakta bahwa dia punya alasan untuk tetap berada di sisinya sudah cukup baik.

Itulah yang dikatakan Shouko pada dirinya sendiri.

“Onii-chan dan Diana-san, ada apa dengan kalian berdua?”

“Ya ampun, wajah mereka sangat merah.”

“Sepertinya mereka telah mengalami banyak hal yang sulit ditanggung oleh anak muda.”

Setelah kembali ke rumah, Yasuo dan Diana duduk dengan bingung di ruang tamu, menyebabkan Nodoka terlihat bingung dan Madoka juga bertanya-tanya apa yang terjadi.

“Hal-hal sulit? Apakah Tatewaki-san tidak mau memaafkannya?”

“Tidak, bagian itu berkembang hampir secara ideal, dan dia berkata dia bersedia bekerja sama. Namun, proses mencapai titik itu adalah… Aku pikir Nodoka mungkin tidak akan mempercayai aku bahkan jika aku memberi tahu kamu.

“Aku tidak tahu apa yang ingin kamu katakan.”

Nodoka meninggalkan soal penjelasan Khalija yang tidak dia mengerti, dan mengganti topik pembicaraan.

“Jadi, apakah kamu menemukan sesuatu? Tentang hal 『kait』 itu.”

“Kami menemukan salah satu pemicu yang menyebabkan Shouko berubah menjadi Shii. Ini tergantung pada Yasuo, tapi ada cara untuk menghadapinya.”

“Dingin.”

“…?”

Mendengar itu, Yasuo menjadi lebih merah dari sebelumnya, dan Nodoka menjadi semakin bingung.

“Namun, kami masih belum tahu alasan mengapa Shouko menjadi『kait』, yaitu manusia yang mampu berubah menjadi Shii. Dilihat dari waktunya, satu-satunya penjelasan logis adalah bahwa dia entah bagaimana berhubungan dengan Shii selama insiden dengan William Bareig. Selain itu ada orang yang memberi aku lingkaran yang mampu mengendalikan Shii, dan aku tidak tahu bagaimana dia mengirim Shii ke Jepang. Sepertinya dia tidak berhubungan dengan William dengan cara apa pun. Dalam kasus terburuk, kamu harus mempertimbangkan bahwa ada orang lain yang bekerja untuknya yang dikirim ke sini sebelum aku.”

“Bahkan sebelum Khalija-san, apakah itu berarti sebelum Diana-san juga? Jika memang begitu, bukankah itu cukup berbahaya?”

“Aku tidak tahu. Mempertimbangkan bahwa tidak ada yang terjadi antara waktu setelah Mayor Korne tiba di sini sampai saat aku tiba, aku mungkin terlalu banyak memikirkan hal ini… Bagaimanapun, untuk menghapus Shii dari Shouko, dia harus pergi ke Resteria setidaknya sekali. Namun, Shii adalah sesuatu yang berasal dari dunia itu sejak awal. Aku tidak tahu banyak pengaruh yang dimiliki wanita yang mendekati aku. Kami berada dalam situasi di mana kami tidak dapat melakukan gerakan gegabah.

“… Jadi maksudmu tidak ada yang berubah, dan kita hanya bisa terus menunggu sesuatu terjadi?”

“Seperti yang kau katakan, Madoka. Meskipun aku malu untuk mengakuinya, aku pindah hanya untuk alasan pribadi dan keuntungan pribadi aku, tetapi mungkin ada orang di luar sana yang akan pindah karena mereka percaya pada tujuan dan cita-cita mereka. Jika orang-orang seperti itu ada, mereka pasti akan bergerak dalam waktu dekat, jadi aku pikir kamu tidak perlu menunggu lama sampai sesuatu terjadi.

Khalija menyetujui kata-kata Madoka dengan ekspresi serius.

“Mungkin Shouko yang harus dilindungi lebih aktif daripada Yasuo dan Nodoka.”

“Untuk melindunginya dari orang-orang yang mengejarnya karena dia bisa berubah menjadi seorang Shii?”

“Itu benar. Orang-orang itu memiliki koneksi di seluruh dunia. Ada kemungkinan mereka dapat mengaktifkan Gate Tower di negara lain berdasarkan informasi yang didapat di Resteria. kamu tidak bisa lengah sama sekali.”

“Jadi mereka dipanggil apa lagi? Orang-orang yang menggoda kamu untuk melakukan apa yang kamu lakukan.

Khalija tampak seperti mengingat masa lalunya yang menyakitkan saat dia menjawab pertanyaan Madoka.

“Ada sebuah organisasi yang mengumpulkan dan mendukung para pengungsi yang menghadapi kerugian selama perang dengan Raja Iblis Kaul, yang menyebut diri mereka 『Carnelian of the Coal Mine』.”

Kadipaten Agung Torjesso sudah tidak ada lagi, tetapi orang-orang yang dulu tinggal di sana tidak musnah.

Ada banyak orang dari Torjesso yang melarikan diri ke negara besar lainnya dari invasi bencana oleh pasukan Raja Iblis dan menjadi pengungsi, dan terlebih lagi, ada juga pengungsi dari tempat lain selain Kadipaten Agung Torjesso.

Selama perang tiga puluh tahun yang lalu, selain berurusan dengan kerusakan langsung yang disebabkan oleh pasukan Raja Iblis, negara-negara juga harus khawatir tentang bagaimana menangani pengungsi tersebut.

Para pengungsi juga putus asa untuk hidup, dan ada kasus di mana para pengungsi melakukan kejahatan untuk bertahan hidup di negara-negara yang memberi mereka perlindungan.

Untuk mengurangi insiden semacam itu sebanyak mungkin, sejumlah organisasi didirikan setelah perang pecah untuk mendukung para pengungsi. Carnelian dari Tambang Batubara juga merupakan salah satu organisasi tersebut.

“Wanita itu… dia memiliki rambut perak dan mata biru, sama sepertiku. Dia mungkin seseorang dari Torjesso juga. Namun, Carnelian of the Coal Mine tidak membatasi diri hanya untuk membantu pengungsi dari Torjesso. Aku tidak bisa membayangkan seberapa lebar jaring mereka.”

Orang-orang itu tiba-tiba muncul di hadapan Khalija, yang putus asa karena kegagalan Sinistra, menggunakan kata-kata manis untuk menipunya, memberinya lingkaran dengan Shii tersegel di dalamnya, dan memberitahunya tentang rahasia mengenai 『kait』.

“Enam Shii yang menyerang kalian semua ketika aku pertama kali datang ke Jepang dibebaskan dari lingkaran aku tanpa persetujuan aku. Sekarang aku memikirkannya, orang-orang itu mungkin telah menggunakan orang lain yang mereka menangkan seperti aku untuk menyebarkan Shii ke seluruh dunia. Ada juga kemungkinan bahwa mereka ada hubungannya dengan apa yang terjadi pada misi di mana Jenderal Alexei terbunuh…”

“……”

Melihat ekspresi Madoka yang berubah menjadi tegas saat mendengar nama Alexei, Khalija memberitahukan nama wanita itu.

“Wanita itu bergelar『Mandor』 dan mungkin pemimpin Carnelian dari Tambang Batu Bara. Dia memperkenalkan dirinya sebagai Beatrice Heller.”


Sakuranovel.id


 

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar