hit counter code Baca novel BBYW Vol. 3 Chapter 12 (WN) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

BBYW Vol. 3 Chapter 12 (WN) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 12 – Pelabuhan Asing dan Pakaian Pembantu

Kota pelabuhan Brutos adalah pintu masuk Kerajaan Sapphire.

Sebuah kota yang terbakar oleh sinar matahari yang terik, di mana angin laut membawa bau air pasang yang menyesakkan.

Brutos adalah tempat berkumpulnya orang-orang dari seluruh dunia, tempat kapal dagang datang dan pergi tanpa henti.

Tetapi kota pelabuhan itu tidak hanya dihuni oleh para pedagang dan pelaut.

Kedai dan warung makan lokal juga mengirim kru mereka untuk memburu calon pelanggan.

Aku berdiri di tepi kapal, menatap kerumunan yang ramai.

Sue, berdiri di sampingku, sedang menyaksikan gelombang orang-orang berlarian melintasi kota, dengan mata berbinar.

“Tempat ini juga sama seperti sebelumnya… tidak ada satu hal pun yang berubah.”

“kamu pernah mengunjungi kota ini sebelumnya, Guru?”

“Beberapa kali, ketika aku masih kecil, ya. Sekarang jangan pergi dari sisiku, Sue.”

"Ya tuan!!"

aku dengan tegas mengatakan kepada Sue untuk tetap dekat dengan aku dan pergi ke pelabuhan.

Saat sinar matahari yang kuat menciptakan bayangan paling gelap, kota-kota yang ramai seperti ini melahirkan banyak penjahat.

Seorang gadis naif seperti Sue akan diculik dalam hitungan detik jika aku meninggalkannya sendirian.

“Hei, kalian berdua !!”

“Hm?”

aku berencana untuk langsung menuju ke kota, tetapi seorang pria yang mengenakan baju besi setengah pelat menghentikan kami. Dia memiliki dua pria lagi di belakangnya, mengenakan jenis baju besi yang sama.

Pria di dalam pemuda itu, kulitnya terbakar matahari, mungkin berusia sekitar 30 tahun, memberi kesan seorang tentara bayaran yang bekerja sebagai pengawal kapal, tetapi lambang yang tergantung di dadanya mengungkapkan posisinya.

Ternyata, dia adalah seorang penjaga, disewa oleh penguasa setempat.

"Kapal ini milikmu, ya?"

"Ya, apakah ada masalah?"

“Itu terlihat seperti kapal bajak laut yang masuk dalam daftar buronan…apakah kamu keberatan menjawab beberapa pertanyaan?”

Penjaga itu menatapku dengan curiga.

(Ah… sial.)

Kapal yang kami datangi ke Sapphire sebelumnya adalah milik bajak laut Snakebone.

Kami menghapus bendera mereka dan tanda-tanda lain dari kapal bajak laut, tetapi kamuflase tingkat permukaan seperti itu tidak akan menipu orang dengan mata dan ingatan yang baik.

Sepuluh tahun yang lalu tingkat keamanan tidak setinggi itu, jadi aku lengah.

Salah satu perompak lain di kapal, untuk menyelamatkan aku dari kesulitan itu, melompat turun dan berjalan di antara aku dan penjaga.

"Oh, tolong, petugas, jangan membuat masalah besar dari ini …"

Bajak laut pendek, seringai licik di wajahnya, meletakkan tas kulit kecil di telapak tangan penjaga. Sebuah suap, pada dasarnya.

"Hmm…"

Penjaga itu meremas tas kulit itu satu, dua, tiga kali, memeriksa teksturnya…lalu melemparkannya ke laut.

“Aah!!”

“Kamu mungkin lolos dari penyuapan sampai sekarang, tetapi sekarang aku adalah kapten penjaga, jangan berpikir itu akan berhasil lagi! Tidak ada bajak laut atau obat-obatan terlarang yang masuk ke kota ini!!”

Penjaga itu menegur bajak laut itu, lalu menatapku lebih tajam.

“Kau datang ke ruang jaga. Banyak yang harus kita bicarakan!”

“Ck…”

Aku mendecakkan lidahku dan meletakkan tangan kananku di wajahku.

aku dapat dengan mudah memotong penjaga, tetapi apa artinya tidak diizinkan masuk ke pelabuhan lagi.

Masalahnya bukan aku sendiri yang diinterogasi, tetapi bajak laut lain pasti akan membocorkan rahasia dengan beberapa dorongan. Hanya masalah waktu sampai mereka tertangkap.

(Ini buruk … haruskah aku membunuh orang ini, dan kembali lagi nanti?)

Dalam skenario terburuk, kami akan menyerah untuk memasok di sini dan langsung menuju Kerajaan Garnet.

Kemudian, tepat saat aku akan menggunakan rencana itu…

"Wow!! Begitu banyak orang!!"

"Lihat!! Orang-orang itu semuanya hitam!!”

"Ha ha ha!! Burung camar!!”

Cerah, suara polos bergema dari geladak. Ini adalah pertama kalinya anak-anak budak berada di kota pelabuhan yang begitu besar, dan mereka tidak bisa menahan kegembiraan mereka.

Mereka bermain-main dan berlarian di sekitar kapal saat kami berlayar di sini, untuk melepaskan semua stres yang menumpuk selama mereka dipenjara.

“Lihat anak-anak itu…hah.”

Penjaga itu melihat ke arah anak-anak yang mencoba menjentikkan kacang ke burung camar dan tertawa kecil.

“Maaf, aku kira itu semua hanya imajinasi aku. kamu bebas untuk berlabuh.”

"…baik sekarang. Terima kasih atas layanan kamu. ”

“Ya, pastikan anak-anak tidak tersesat. Jauhi gang-gang belakang, terutama!”

Penjaga itu dengan cepat menampar bahuku dan pergi, diikuti oleh teman-temannya.

Kami berhasil keluar dari keadaan darurat, rupanya.

"Ya ampun, dan kami baru saja sampai di sini …"

“Memang, masalah sepertinya mengikuti kamu ke mana-mana, Lord Dyngir.”

“Wah!!”

Seseorang memanggil namaku dari belakang, dan Sue berteriak kaget.

Aku berbalik, wajahku berubah menjadi cemberut, dan memprotes pelayan yang tiba-tiba muncul di belakangku.

“…jangan mengatakan hal seperti itu, Sakuya. Masalah ini tidak bisa dihindari, bukan? ”

"Seseorang yang mengundang acara 'tak terhindarkan' tanpa bermaksud melakukannya disebut 'pembuat onar', Lord Dyngir."

"Sungguh sekarang … aku harus mengingat itu."

Bahkan di bawah terik matahari, Sakuya, pembunuh "Taring Baja", mengenakan pakaian pelayannya dengan sempurna. Saat aku menjawab komentar pedasnya, senyum masam terbentuk di bibirku.



Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar