hit counter code Baca novel Chapter 611 - Sakuranovel

Chapter 611

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 611: Kebencian adalah racun bagi Jiwa.

Victor benar-benar mengabaikan permohonan dalam tatapan ayahnya dan berjalan ke belakang. Dia hanya mundur sedikit dan melihat Mizuki bersembunyi sambil melihat kejadian itu.

“Oh? Kupikir kamu sudah melangkah lebih jauh.” Victor tidak menyembunyikan senyum geli kecilnya.

“… Maksudku, aku tidak ingin melewatkan sesuatu yang begitu menarik.” Dia berbicara dengan rasa ingin tahu saat dia melihat aura Anna tumbuh dan menjadi lebih gelap.

‘Sekarang, aku mengerti dari mana kepribadian Victor berasal.’ Mizuki berpikir tanpa mengetahui bahwa Leon memiliki pemikiran yang sama dengannya.

Victor menatap Mizuki dengan geli. Dia tidak pernah berpikir bahwa Mizuki memiliki kecenderungan seperti ini ketika dia lebih santai. Dia berbicara di dekat telinganya: “Orang bijak pernah berkata bahwa rasa ingin tahu membunuh kucing itu.”

Mizuki merasakan getaran di sekujur tubuhnya dan tanpa sadar mengencangkan kakinya. Dia benci bahwa beberapa kata sederhana darinya menyebabkan begitu banyak reaksi di tubuhnya:

“M-Mungkin, tapi-.” Dia mencoba bersikap normal tetapi gagap, dan ketika dia hendak melanjutkan berbicara, dia mendengar suara serius Victor.

“Mizuki.”

Wanita tua itu berhenti mengintip, melihat ke samping, dan melihat Victor duduk bersila di lantai.

 

“Ayo, dan duduk di sini.”

“Di sana!? Kamu ingin aku duduk di sana!?” Dia menunjuk ke pangkuannya dengan tatapan malu.

“Ya.” Dia berbicara dengan tatapan serius yang sedikit geli: “Biarkan orang tuaku menyelesaikannya. Aku yakin ibuku akan ‘mendisiplinkan’ dia; datanglah padaku.”

Biasanya, Victor akan menarik Mizuki menjauh, tapi dia tidak bisa melakukannya sekarang, atau lengan wanita itu akan dicabut dari tubuhnya.

Mizuki menggigit bibirnya. Dia memperdebatkan apa yang harus dia lakukan, dan ketika dia akan menolak, dia merasakan seseorang mendorongnya, dan saat berikutnya, dia mendapati dirinya bersandar pada tubuh Victor. Dia menoleh ke belakang dengan cepat dan melihat senyum seorang Pembantu dengan rambut pirang.

‘Maria!’ Dia mengeluh dengan tatapan tajam, tapi Pembantu itu hanya tertawa dan menghilang ke dalam bayang-bayang.

“… Lebih baik, kan?” Victor tersenyum lembut.

“Mm.” Mizuki hanya mengangguk dengan tatapan malu dan menyandarkan tubuhnya ke tubuh Victor. Sekarang dia ada di sini… Dia mungkin juga tinggal, kan?

‘Tuhan, mengapa aku bertingkah seperti gadis perawan? Aku punya lebih dari-… Lupakan saja.’ Mizuki tidak ingin mengingat usianya sekarang.

Usia yang bukan apa-apa menurut standar Vampir, tetapi menurut standar manusia, dia sudah bisa memiliki cicit. Tetap saja, untungnya berkat serangkaian faktor, waktu belum memengaruhi tubuhnya, dan berkat kejadian baru-baru ini yang membuat Mizuki sepenuhnya mendapatkan kembali kondisi puncaknya, dia akan hidup cukup lama.

Beberapa menit yang nyaman namun memalukan untuk Mizuki berlalu sampai dia tidak tahan lagi dan bertanya dengan rasa ingin tahu:

“… Apakah kamu tidak kesal karena ayahmu menginginkan lebih banyak wanita?”

“Apa kau yakin ada kucing Youkai yang tidak merasukimu? Kenapa tiba-tiba muncul rasa penasaran?” Victor terkekeh, itu adalah pemandangan yang belum pernah dia lihat dari Mizuki, dan perlu disebutkan bahwa dia tidak membencinya.

“… Jawab saja aku.” Dia menuntut saat dia melakukan yang terbaik untuk mengabaikan aroma memabukkan tubuhnya.

“Hmm, aku tidak terlalu keberatan. Orang tuaku adalah orang dewasa, dan bukan hak anak-anak untuk ikut campur dalam kehidupan cinta orang tua mereka.”

“… Tidak disangka, kupikir kamu tidak akan menyukainya … Kamu cukup dewasa.”

Victor memutar matanya, “Secara mental, aku berusia lebih dari 1800 tahun, Mizuki.”

“Meskipun sebagian besar ingatanku adalah sakit di tempat tidur, itu tidak mengubah fakta itu.”

Mizuki memeluk Victor sedikit lebih erat. Dia telah melupakan fakta itu, fakta bahwa Victor memiliki semua pengalaman hidup Adonis.

“Aku telah menyaksikan 1800 tahun, dan aku tahu apa pengaruh waktu bagi manusia.”

“Dan aku tidak cukup naif untuk percaya bahwa orang tua aku akan tetap setia satu sama lain seiring berjalannya waktu. Mereka tidak seperti Istri aku, yang sudah menjadi Makhluk Supernatural.”

“Mereka tidak seperti aku, yang memiliki ingatan tentang Makhluk Supernatural, dan memiliki obsesi dan cinta yang mendalam untuk Istri aku.”

“Mereka hanya manusia normal. Eksentrik? Ya, tapi tetap normal. Seiring berjalannya waktu, mereka pasti akan berubah… Apalagi sekarang mereka akan bertindak lebih berdasarkan keinginan mereka.”

Victor memutuskan untuk tidak mengomentari fakta bahwa jika ayahnya menyakiti ibunya, dia tidak akan duduk diam. Dia sangat mencintai orang tuanya, tetapi cintanya pada ibunya bahkan lebih besar dari pada cintanya pada ayahnya. Dia tidak akan bisa menangani melihat dia terluka oleh kesalahan bodoh ayahnya.

‘Pepatah cinta seorang ibu tak ternilai harganya’ sangat cocok di sini. Bagaimanapun, Victor adalah anak laki-laki mama pada akhirnya.

“Hal serupa bisa terjadi pada gadis-gadis itu dan aku juga, tapi toleransiku dan istriku lebih tinggi. Lagi pula, ‘kita’ dibesarkan dalam masyarakat ini…”

“Tapi… aku tidak akan membiarkan perasaan ini mati. Sebagian besar perpisahan pasangan di dunia modern adalah karena pasangan tidak berinvestasi dalam hubungan mereka dan karena laki-laki tidak dapat memuaskan istrinya, dan tidak memberikan kepuasan kepada istriku.” sesuatu yang aku kurang. Aku akan melakukan segalanya untuk mereka; aku akan menginvestasikan semua aku ke dalam hubungan aku. Aku akan menjadi monster di tempat tidur; aku akan membuat mereka masing-masing gila dan terobsesi dengan aku seperti aku dengan mereka.”

“Aliran waktu tidak akan mengambil Istri aku dari aku … Tidak pernah.”

Kata terakhir keluar dengan suara yang begitu posesif dan berat sehingga membuat seluruh keberadaan Mizuki merinding. Dia merasa takut… Takut akan perasaan berat itu, takut bahwa di balik semua kebaikan itu, ada monster yang akan melakukan apa saja untuk mempertahankan cinta dan obsesi seorang wanita di sisinya selamanya, tapi di saat yang sama, dia merasa cemburu. wanita yang memiliki seseorang yang bersedia melakukan apa saja untuk mereka.

‘Aku pasti sudah gila. Bagaimana menurut aku ini adalah ide yang begitu menarik?’ Mizuki menggelengkan kepalanya dalam hati. Hidup di sekitar orang-orang gila juga membuat kewarasannya menjadi sia-sia.

“Tampaknya menyatu dengan Adonis memiliki beberapa efek samping…” canda Mizuki.

“Percaya atau tidak, aku selalu seperti ini….”

“Kenangan Adonis memberiku kesabaran untuk memupuk perasaan itu pada gadis-gadis dan pengalaman mengetahui kapan harus bertindak dan kapan tidak bertindak. Lagi pula, dia adalah pria yang paling dekat untuk memahami makhluk yang disebut wanita.” Victor tertawa geli.

“Whoaa, kamu secara terbuka mengatakan bahwa kamu membentuk semua wanita yang kamu sukai untuk bertingkah segila Violet.”

“Memang.” Victor tidak menyangkal kata-katanya.

Mizuki terdiam oleh penerimaannya yang terang-terangan.

‘Pria ini punya masalah… Apakah dia benar-benar menyukai tipe wanita gila, psikopat, sosiopat, obsesif seperti Violet? Dia sangat menyukainya sehingga dia rela menciptakan lebih banyak jenis ini untuk dirinya sendiri!?’

Oke, Mizuki mungkin sedikit berlebihan dengan kata sifat untuk wanita, tapi dia terdiam. Dia tidak tahu apakah pria itu gila atau sangat berani. Hanya memikirkan masalah masa depan yang bisa ditimbulkan oleh ‘wanita istimewa’ jenis ini membuatnya sedikit gemetar.

“Kenapa kamu memberitahuku ini?”

“Aku memberitahumu ini karena kamu ragu-ragu, Mizuki.”

“…”

“Saat kamu jatuh ke dalam cengkeramanku, aku tidak akan pernah melepaskanmu. Bahkan kematian pun tidak akan membuatmu berpisah denganku.”

Mizuki harus mengakui bahwa kata-kata itu memiliki pesona tersendiri bagi mereka.

‘TIDAK! Mizuki jahat! Jangan terpancing oleh kata-kata itu! Apakah kamu tidak menyadari jenis jebakan yang kamu masuki!?’

Seolah menjawab pertanyaan batinnya, Victor berkata:

“Karena itu, aku memberi tahu kamu lubang apa yang kamu hadapi karena begitu kamu masuk, kamu tidak bisa keluar.”

‘Apakah ini organisasi rahasia atau semacamnya !? Kenapa dia bertingkah seperti ini!?’ Mizuki menahan begitu keras untuk tidak bereaksi terhadap setiap kata-katanya.

‘Dia bereaksi seolah dia tahu apa yang kurasakan-… Oh.’

Mizuki mengingat kemampuan Victor:

“… Haha, terkadang aku benci bagaimana kamu bisa merasakan emosi. Ini tidak adil.”

“Benci dan Cinta adalah dua sisi dari mata uang yang sama. Dewi Cinta juga bisa merasakan Benci yang lahir dari Cinta… Bahkan jika yang kamu rasakan belum dianggap ‘cinta’, perasaan ‘Suka’ itu terkait ke tahap awal Cinta.”

“Vic, aku tidak membencimu.”</>

“Ya, aku tahu. Kamu tidak membenciku. Tapi kamu membenci siapa aku.”

Mizuki hanya menunduk, malu. Dia tidak memiliki kata-kata untuk membantah pernyataan itu; lagipula, itu benar.

Beberapa menit berlalu dalam kesunyian yang aneh ini sampai Victor membuka mulutnya:

“Kebencian adalah racun yang kejam.”

“….”

“Itu bersarang di sudut terdalam Jiwa dan perlahan akan mengikisnya, membuatnya busuk.”

“Suatu hari, kamu harus menghadapinya, Mizuki. Kamu tidak bisa bersembunyi selamanya.”

Mizuki mengepalkan tinjunya dengan erat, dan dia menggertakkan giginya. Kemarahan mengambil alih seluruh bahasa tubuhnya, tetapi bahkan melihat ini, Victor tetap tenang.

Dan meskipun dia tidak mengelus kepalanya, seperti yang selalu dia lihat dia lakukan dengan gadis-gadis lain, kehadirannya membawa dia keluar dari pikiran marah ini.

Dia membuka tangannya dan mengambil napas dalam-dalam. Seluruh bahasa tubuhnya menjadi lebih rileks… Lebih lelah. Seolah-olah dia telah berjuang dalam pertempuran yang sangat melelahkan.

“Tidak hari ini, Vic… Tidak hari ini.” Nada suaranya berat, menandakan dia tidak ingin membahasnya lebih jauh.

“Mm, ketahuilah aku akan selalu ada di sini. Jangan mencoba menghadapinya sendirian.”

“… Terima kasih.” Mizuki mengira percakapan itu sudah selesai, tapi dia jelas tidak mengharapkan kata-kata Victor berikut ini:

“Pembalasan telah diambil, tapi masa lalu harus dihadapi secara langsung, atau kamu tidak akan memiliki masa depan… Ketahuilah bahwa meskipun Vampir yang menyebabkan insiden itu, kamu tidak boleh menyalahkan seluruh Ras untuk itu.”

Mizuki tampak membeku ketika dia mendengar apa yang dikatakan Victor. Dia benar-benar lupa bernapas, dan hanya satu pikiran yang terlintas di benaknya saat ini:

“K-Kamu… Apa kamu tahu?” Menyuarakan pikirannya dengan lantang, dia menunggu tanggapan Victor yang langsung datang:

“Klan Salju menyimpan daftar semua Vampir Bangsawan yang pernah melakukan kontak dengan mereka… Dan mereka membuat katalog akhir dari Vampir Mulia yang sama ketika mereka menemui ajalnya. Dengan begitu, kita menjaga para Vampir Mulia tetap waspada.”

“Begitulah besarnya pengaruh Klan Salju.”

“…Victor, kamu tidak menjawab pertanyaanku,” geramnya.

Victor menutup matanya selama beberapa detik dan membukanya lagi saat dia menatap mata Mizuki.

“Ya aku tahu.”

Mizuki tidak menyangka bahwa beberapa kata saja bisa membuat sekujur tubuhnya merinding ngeri.

Kengerian absolut muncul di ekspresi Mizuki, matanya menjadi tak bernyawa, tetapi itu bukan mata yang sama dengan yang dimiliki oleh Victor’s Wives. Sebaliknya, itu adalah ekspresi putus asa.

Tubuhnya tampak tergeletak, dan ingatan yang tidak menyenangkan mulai muncul kembali di kepalanya.

‘Dia tahu tentang itu… Dia tahu tentang apa yang aku lakukan… Apa yang harus aku lakukan…’ Dia tidak mengerti. Dia pikir dia telah menyembunyikan kejadian ini dengan sangat baik.

Dia pikir dia telah menghancurkan semua jejak masa lalunya.

Tapi apakah Klan Salju begitu berpengaruh sehingga mereka bisa mengarsipkan kejadian di tempat itu?

“Mizuki,” Victor berbicara dengan nada tegas yang mengandung otoritas yang tidak mengizinkan penolakan atau kurangnya perhatian tetapi, pada saat yang sama, membawa kelembutan yang memenuhi Mizuki dan membawanya kembali ke dunia nyata.

“Semuanya baik-baik saja.”

“… Apakah kamu tidak jijik?” Suaranya menahan begitu banyak rasa sakit yang menghancurkan hati Victor, tetapi dia tetap netral, baik hati, dan jujur. Mizuki tidak menginginkan belas kasihannya, dan dia juga tidak ingin memberikannya padanya. Dia hanya ingin dia melupakan kenangan yang tidak menyenangkan ini.

“… Ingin bertahan hidup bukanlah dosa, Mizuki. Ini adalah naluri dasar makhluk hidup mana pun… Dan kamu hanyalah seorang anak kecil; kamu tidak memiliki kendali atas situasimu.”

“Kamu tidak-.”

“Aku tidak merasa jijik, Mizuki.”

“…..”

“Jika itu aku sebelumnya, aku akan merasakan sesuatu yang mirip, tapi … Genosida massal, melakukan siksaan terburuk, dan kenangan berusia 1800 tahun tentang Vampir Penatua yang melakukan hal-hal mengerikan untuk Klan Salju mengubah makhluk entah dia mau. atau tidak.”

Mizuki mengingat kejadian saat Victor menyerang pasukan di Dunia Manusia dan kejadian di Jepang.

Mizuki akhirnya ingat siapa yang ada di depannya. Dia sudah lupa karena dia sudah terbiasa melihat dia berakting dengan keluarganya. Pria di depannya bertanggung jawab atas pembunuhan lebih dari 50% populasi Makhluk Supernatural di suatu negara.

Terlepas dari alasannya, banyak orang melihatnya sebagai monster.

Apa yang dia lakukan… Apa yang terpaksa dia lakukan di masa lalu untuk bertahan hidup lucu dibandingkan dengan tindakan pria yang dia peluk sekarang.

Sejujurnya, dia sedikit senang monster ini yang mengetahui masa lalunya karena dia tahu dia tidak akan pernah menghakiminya atas apa yang telah dia lakukan.

Dia merasa lega berada di pelukan monster ini; lagipula, dia juga salah satunya.

‘Monster harus berjalan di antara rekan-rekannya…’

Mizuki menunjukkan senyum kosong kecil dan memeluk Victor lebih erat:

“Terima kasih, Victor… Terima kasih sudah ada di sini.” Dia menutup matanya dan meletakkan kepalanya di dadanya.

“Mm.”

2 jam kemudian.

Victor memandangi ayahnya, yang terlihat lebih kurus dan wajahnya lebih mirip kerangka. Dia tampak seperti pria yang menderita kekurangan gizi. Dia memandang ibunya, yang memiliki kerutan tidak puas di wajahnya dan kilatan berbahaya di matanya yang kadang-kadang dia arahkan ke Leon.

‘Yah … Dia menghadapi dan melawan ‘succubus’, dan selamat …’ Victor bertanya-tanya apakah dia akan terlihat sama ketika Aphrodite menangkapnya. [Sesuatu yang keduanya hindari saat ini karena situasi dunia dan karena kurangnya waktu.] Lagi pula, mereka tahu bahwa ketika dimulai, pertarungan akan berlangsung lama… Sangat lama.

Victor tidak perlu menguasai bahasa tubuh untuk mengetahui apa yang terjadi. Mereka pergi untuk melakukan aktivitas malam, tetapi ayahnya sepertinya tidak bisa menahan dorongan hati ibunya dan membuatnya tidak puas.

Victor akan membuat komentar sarkastik atau mengatakan sesuatu, tapi… Dia memutuskan untuk tidak menyentuh telepon rumah itu. Lagi pula, dia tidak ada hubungannya dengan itu.

Victor adalah anak yang baik, dan anak yang baik tidak ikut campur dalam kehidupan cinta orang tuanya.

“Vik?” Mizuki bergumam.

“Hmm? Oh… Ngomong-ngomong, ayo lanjutkan prosedurnya.” Victor menatap orang tuanya dengan serius dan melanjutkan…

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar