hit counter code Baca novel DCFM – Chapter 213: Causing Chaos and Within the Pitch Black Bahasa Indonesia - Sakuranovel

DCFM – Chapter 213: Causing Chaos and Within the Pitch Black Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

aku segera memecahkan Batu Penghalang.

Roh Agung di dekatnya menjauhkan diri seolah-olah ditolak.

“Kufufu…perlawanan yang sia-sia. Tapi semakin kamu menggodaku, semakin aku berharap untuk mencicipimu.”

Tapi Roh Agung tertawa dengan suasana tenang dan berhenti bergerak seperti patung.

Dia mungkin berencana untuk menunggu…sampai efek Barrier Stone-ku habis.

Dia sudah tahu tentang Barrier Stone dari Ferdinand. Fakta bahwa ini adalah barang langka dan memiliki batas waktu.

Apa yang dulunya Ferdinand tergeletak di dekatnya.

Dia disedot sepenuhnya oleh Roh Agung, dan sebagian besar yang tersisa darinya adalah perlengkapannya.

aku ragu dia bahkan membayangkan bahwa dia akan mati dengan cara ini.

Dan penampilannya itu mungkin adalah diriku di masa depan.

(Aku bertanya-tanya mengapa aku begitu tenang…walaupun seorang Terpilih sepertiku telah meninggal.) (Hikaru)

Tidak diragukan lagi Ferdinand adalah musuh aku, tetapi aku merasa aneh bahwa aku tidak begitu terkejut dengan tiba-tiba kematian.

Aku mungkin sudah terbiasa dengan kematian orang setelah tinggal di kota ini dan menghabiskan hari-hariku di penjara bawah tanah.

Dia telah menyinggung makhluk yang secara praktis adalah Dewa, jadi itu bisa terjadi…ada bagian dari diriku yang merasa seperti itu.

“…Rifreya, kamu mungkin tidak menyukai ini, tapi bisakah kamu memberiku perlengkapan Ferdinand?” (Hikaru)

"Aku baik-baik saja dengan melakukan itu, tapi … apa yang akan kamu lakukan?" (Rifreya)

“Dia bilang dia punya cara untuk menghubungi pria bertopeng itu, kan? aku akan mengkonfirmasi itu. ” (Hikaru)

Jika itu adalah cara untuk menghubungi seseorang yang ada di dungeon, dia mungkin akan sulit ditemukan, tapi kawan dari orang ini -Phantom- mungkin tidak bisa pergi ke Lantai 2 sendirian.

Mungkin sulit untuk pergi ke lantai bawah bahkan jika dia bersama kelompok 2 Terpilih lainnya.

Kalau begitu, kita hanya perlu mencari di Lantai 1. Itu seharusnya tidak terlalu sulit.

Akan sedikit merepotkan jika dia bersembunyi di kota, tetapi membawa Lynx tanpa alasan itu sulit dengan caranya sendiri. Dalam hal ini, lokasi yang paling masuk akal adalah di sekitar Asosiasi Gotong Royong.

Tentu saja, ada kemungkinan bahwa sarana kontak itu sendiri adalah gertakan.

(…Nah, sudah lama sejak aku mengaduk-aduk mayat.) (Hikaru)

Ketika aku baru saja tiba di dungeon, aku mencari nafkah dengan menjual peralatan para penjelajah yang mati.

"… Tahu itu." (Hikaru)

Apa yang ada di dalam sakunya adalah Batu Penghalang.

Jika aku menyerangnya, dia akan memecahkan ini dan menghubungi rekannya sambil tertawa.

Aku mengobrak-abrik semua sakunya dan juga tasnya.

Belati, dompet, buku catatan, pena, batu penghalang, gulungan, korek api, dan kembang api roket.

(Kembang api roket…? Aah, jadi begitulah rencananya untuk menghubunginya.) (Hikaru)

Dengan kata lain, dia awalnya berencana menggunakan Batu Penghalang sebelum menembakkan kembang api.

Tidak ada jarak yang jauh dari sini ke Asosiasi Gotong Royong. Akan sangat mungkin untuk mendengar suara kembang api.

Hal ini tentu efektif sebagai metode komunikasi sekali pakai.

(… Konon, Batu Penghalang dan Gulungan, ya.) (Hikaru)

Ferdinand dengan berani menggerakkan Roh Agung di siang hari untuk menyerangku yang merupakan langkah yang cukup berani, tapi sepertinya orang itu sendiri adalah tipe yang berhati-hati.

Dia memiliki 2 Batu Penghalang dan Gulir Penyembuhan Tinggi yang berharga 3 Poin.

Mempertimbangkan fakta bahwa dia baru saja pindah, dia adalah tipe orang yang akan menempatkan Poin untuk asuransi daripada memperkuat diri.

Atau mungkin dia mengambil kekurangan dan memiliki banyak Poin.

aku menempatkan barang-barang Ferdinand ke dalam Shadow Storage.

Waktu efektif Barrier Stone adalah 12 jam.

aku memiliki 1,2 miliar penonton dan terus meningkat.

Roh Agung berdiri 10 meter dari aku.

“Apa… yang akan kamu lakukan mulai sekarang? Sepertinya Roh Agung-sama tidak akan bergerak…” (Rifreya)

Rifreya berkata, khawatir.

“…Untuk saat ini, bisakah kamu melindungi Full? Cara dia 'berkomunikasi' adalah sesuatu yang kuno seperti menembakkan kembang api. Kalau begitu, Full harus berada dalam jarak di mana dia bisa mendengar suaranya.” (Hikaru)

“Tapi bagaimana denganmu—” (Rifreya)

"Aku akan baik baik saja. Penghalang berlangsung selama 12 jam. ” (Hikaru)

"…Mengerti. Tapi Hikaru, kamu pasti tidak boleh melakukan sesuatu yang sembrono, oke? Setelah aku memastikan bahwa Full-chan aman, aku … akan mencoba menjelaskan situasinya kepada Pendeta Kepala Air-sama. ” (Rifreya)

"Baik terima kasih." (Hikaru)

Mungkin tidak ada yang bisa kamu katakan kepada pendeta, tetapi aku senang dengan perasaan itu.

Untuk saat ini, selama kekhawatiran sandera hilang, entah bagaimana aku bisa mengaturnya sendiri.

Di bagian paling dalam dari Papan Status, ada: Kerugian yang bisa kamu dapatkan nanti.

Jika aku memilih salah satu dari mereka yang merupakan Transfer Acak, aku harus bisa lepas dari kesulitan ini.

Tentu saja, aku tidak akan tahu ke mana aku akan dikirim, jadi tidak diketahui apakah aku bisa bertahan.

Namun, aku dapat melarikan diri dari zona pembunuhan ini dengan pasti. aku harus mempertimbangkan ini.

Masih pagi, tapi itu juga yang membuat warga lebih aktif.

Tempat ini berbeda dari Jepang karena hanya ada sedikit orang yang hanya akan memberi kamu pandangan sekilas dan lewat.

Dunia ini kekurangan hiburan, jadi jika hal seperti ini terjadi, mereka tentu saja akan berhenti.

Dari mulut ke mulut akan menyebar.

Semakin banyak orang berkumpul.

Para pendeta berusaha mati-matian untuk meyakinkan Roh Agung, tetapi sepertinya dia tidak punya niat untuk mendengarkan.

Namun, dia tidak terpengaruh oleh semua ini dan hanya berdiri di sana.

“Hei, kamu, Roh Agung-sama datang ke tempat seperti itu dan sepertinya dia memakan kenalanmu beberapa saat yang lalu…tapi apa yang terjadi? Apakah kamu melakukan sesuatu…?”

Seorang lelaki tua dari galeri berbicara kepada aku.

Itu berfungsi sebagai efek riak untuk membuat yang lain mendekat dengan penuh minat.

Ada orang-orang yang akan menyentuh penghalang dan bahkan anak-anak ada di sana.

Penghalang mengusir musuh. Itu tidak bisa mengusir orang yang tidak bermusuhan. Konon, sepertinya mereka juga tidak bisa masuk ke dalam penghalang.

“Itu kenalanmu, kan? Kenapa dia dimakan? Apakah dia Orang yang Dicintai?”

“Uhm… tidak. Aku hampir tidak mengenalnya, dan aku juga tidak tahu apa yang terjadi…” (Hikaru)

Butuh segalanya bahkan untuk menjawabnya.

Tidak peduli siapa yang melihatnya, mereka akan menilai aku sebagai Kekasih.

Mungkin mereka semua mengerti ini, atau mereka mungkin tidak dan hanya merasa penasaran dengan lapisan tipis penghalang, mereka mengarahkan pandangan mereka ke arahku.

Tatapan dan bisikan orang yang tak terkendali tidak terputus oleh penghalang.

Tidak banyak yang berbicara kepada aku secara langsung, tetapi aku dapat dengan mudah mendengar bisikan orang-orang.

aku akhirnya mendengar mereka.

“Apakah tidak apa-apa bagi Roh Agung-sama berada begitu jauh dari gereja…?”

"Orang yang Dicintai rupanya melarikan diri."

“Bagaimanapun juga, Roh Air Agung-sama adalah orang yang lembut. Dia pasti telah menemukan anak nakal.”

“Aku baru saja mendengar ini dari para pendeta, tapi sepertinya itu ada hubungannya dengan Orang-Orang Tercinta.”

“Bukankah itu pria di sana? Roh Agung-sama memang mengatakan sesuatu seperti itu.”

“Film apa itu? Itu menyeramkan…”

"Wajah yang tidak dikenal."

“Lalu, kenapa dia tidak lari? Dan apa itu seperti film? Apakah Roh Agung-sama berhasil?”

“Bukankah Roh Agung-sama akan kembali ke gereja jika Orang Tercinta itu ditawarkan?”

“Kalau terus begini, entah bagaimana bisa mempengaruhi dungeon. Akan terlambat jika itu terjadi. Kota ini didukung oleh penjara bawah tanah.”

“Apa yang akan terjadi dengan air…? Roh Agung-sama juga memberi kami air bersih, tahu?”

“Ini mungkin buruk.”

“Kita harus melakukan sesuatu dengan cepat.”

Tatapan orang-orang itu membungkusku dengan apa yang terasa seperti tekanan yang memiliki massa sebenarnya.

Sensasi seolah-olah tangan dingin menyapu punggungku.

— “Ini salahmu, kan?”

— “Sudah dimakan saja.”

— “Itu tugas Orang Tercinta, kan?”

— “Apakah kamu berencana menghancurkan kota?”

— “Semuanya akan terpecahkan jika kamu ditawari.”

Aku merasa seperti aku bahkan bisa mendengar pikiran mereka.

Tidak diragukan lagi itulah yang mereka rasakan jauh di dalam mata itu.

Yang paling penting bagi mereka adalah mata pencaharian mereka sendiri dan keamanan kota daripada kehidupan orang asing seperti aku.

Itu sebabnya … ini alami.

Fakta bahwa Ferdinand adalah orang yang membawa Roh Agung tidak menjadi masalah di sini.

Roh Agung tidak berencana untuk pindah selama aku di sini.

“………(Kabut Kegelapan).” (Hikaru)

Kegelapan mewarnai bagian dalam penghalang menjadi hitam.

Sehingga tatapan orang tidak sampai padaku.

Kegelapan kabut tidak bocor ke luar.

Itu sebabnya ia harus terlihat seperti bola hitam legam dari luar.

Orang-orang semakin ribut.

"Ini adalah Kemampuan Roh Gelap?" "Orang yang Dicintai seharusnya tidak bisa menggunakan kemampuan." "Itu mungkin kemampuan yang buruk." “Jika Roh Agung mencoba untuk mengakhirinya, mungkin itu adalah Raja Iblis…?” “Omong-omong, dia mungkin seseorang yang kulihat di dungeon.” “Coba diskusikan dengan para pendeta.” “Aku belum pernah melihat kemampuan seperti ini.” “Tidak kusangka dia akan menggunakan kemampuan di tengah kota.” "Bukankah dia penjahat dari suatu tempat?" "Apa yang dilakukan para Templar?"

(Apa yang harus aku lakukan …? Pada tingkat ini …) (Hikaru)

Situasi semakin buruk dan buruk.

aku menahan keinginan untuk menutup telinga dan memikirkan apa yang harus aku lakukan mulai sekarang.

Kekhawatiran langsung akan hilang jika Rifreya mengamankan Grapefull.

Atau mungkin tidak ada kekhawatiran lagi sejak Ferdinand pergi…tapi aku tidak bisa santai saja.

Kami berurusan dengan orang-orang yang aku tidak tahu apa yang akan mereka lakukan.

Tapi begitu kekhawatiran itu hilang…

aku membuka Papan Status dan memeriksa Transfer Acak.

(Transfer Acak: kamu dapat diteleportasi ke lokasi acak di dunia. Tidak ada tempat di mana kamu akan langsung mati saat ditransfer, tetapi pastikan untuk memilihnya setelah melakukan persiapan maksimal! kamu akan diberikan 10 Poin. kamu juga dapat membawa Salah satu yang akan Dicintai.)

Metode terakhir dan yang paling terjamin.

aku akan terdampar dari semua orang, tetapi bersatu kembali adalah mungkin selama aku bertahan.

Jika aku akan menyusahkan mereka, aku mungkin juga …

“(Kabut Kegelapan).” (Hikaru)

Kegelapan tumpang tindih dengan kegelapan, dan aku menyembunyikan diriku di dalam kegelapan yang bahkan terasa seperti memiliki massa.

Keributan semakin menjadi-jadi.

Situasi abnormal dari Roh Agung yang keluar dari gereja pasti menimbulkan kegelisahan orang.

*Dentang*

Suara sesuatu yang jatuh ke tanah.

Ketika aku memeriksa apa itu, ada batu seukuran kepalan tangan.

Sepertinya seseorang melemparkan batu ke penghalang.

Setelah itu, aku mendengar suara cling clang berturut-turut.

Aku masih bisa melihat sisi lain bahkan di dalam Kabut Kegelapan.

Itu sebabnya aku bisa melihat orang-orang melemparkan batu ke arah aku, dan para Templar mengayunkan pedang mereka.

Tentu saja, penghalang tidak akan pecah dari sesuatu seperti itu.

Alasan suara tidak bertahan lama pasti karena penghalang berhenti terlihat saat mereka bermusuhan.

Sifat itu kuat, tetapi itu juga berarti bahwa mereka dapat melihat bagian dalam penghalang dan menyadarinya sebelum mereka dinilai bermusuhan.

Orang-orang yang melempar batu mungkin belum memiliki permusuhan yang jelas.

Bahkan mungkin lebih baik jika mereka bermusuhan—

aku hampir menyelesaikan pikiran itu, tetapi aku menggelengkan kepala dan menutup mata.

(Ngomong-ngomong… aku tidak akan bisa tinggal di kota ini lagi, ya.) (Hikaru)

Bahkan jika aku keluar dari cobaan ini tanpa menggunakan Transfer Acak, tidak mungkin untuk terus tinggal di kota ini.

Gereja tidak akan tinggal diam, dan tidak diragukan lagi warga tidak akan mengizinkan aku untuk terus tinggal di sini.

Aku jelas telah menjadi makhluk yang menimbulkan kekacauan pada tatanan kota.

“(Kabut Kegelapan).” (Hikaru)

Yah, itu baik-baik saja.

Aku berencana untuk meninggalkan kota ini.

Bahkan Kemampuan Roh Kegelapan, kupikir akan buruk jika orang-orang melihatnya.

Tapi siapa yang peduli sekarang.

Rifreya memang mengatakan bahwa itu tidak seperti Kemampuan Roh Gelap yang dijauhi, dan kenyataannya adalah aku bisa menggunakan kemampuan.

Tidak ada gunanya menyembunyikannya sekarang, dan akan sangat bodoh untuk menyerah begitu saja pada situasi yang diciptakan Ferdinand ini.

“(Kabut Kegelapan).” (Hikaru)

… Ini benar-benar bodoh.

Mengapa aku dalam situasi ini?

Apa yang aku lakukan?

Jika ada, bukankah aku telah berkontribusi pada kota dengan penjelajahan bawah tanah aku?

Itu akhirnya mulai tenang.

Diseret ke dalam transfer isekai, melalui neraka…bahkan dengan semua itu, aku mulai merasa bahwa segalanya menjadi lebih baik.

Meskipun aku perlahan mulai menerima kenyataan bahwa aku harus hidup di dunia ini sekarang…

“(Kabut Kegelapan).” (Hikaru)

Kegelapan di dalam penghalang semakin kuat.

Sudah menjadi sangat gelap sehingga aku bahkan tidak bisa melihat di depan aku lagi.

Kegelapan hitam pekat yang bahkan terasa nyata… kental.

Kegelapan yang bahkan tidak membiarkan setitik cahaya pun masuk, menggeliat di dalam penghalang seolah-olah mencoba meledak.

“(Kabut Kegelapan).” (Hikaru)

Setelah penghalang ini hilang, Roh Air Besar kemungkinan besar akan segera menyerangku.

Setelah itu terjadi, tidak akan ada yang tersisa dariku.

Satu-satunya hal yang bahkan mungkin bekerja dari jarak jauh mungkin adalah Kemampuan Chaotic.

Akankah ada harapan jika Dispel berhasil?

Tapi lalu apa?

Selama aku tidak bisa mengalahkannya, itu akan berakhir menjadi pertempuran yang semakin memburuk.

Lari saja? Di mana?

Lari ke luar kota? Jika Roh Agung mengikuti aku sampai ke sana?

Bagaimana jika itu menghancurkan penjara bawah tanah?

Situasi ini seperti yang dikatakan Ferdinand: Sekakmat.

“(Kabut Kegelapan).” (Hikaru)

Rasanya seolah-olah kegelapan merembes ke dalam tubuhku.

Tumpang tindih kemampuan Revelation of Darkness memotong bahkan kebisingan di sekitarnya.

—Kyakky.

— Ufufu.

aku mendengar suara para Roh.

Lebih jelas dari biasanya. Lebih pasti.

Mereka jauh lebih dekat daripada Roh Air Agung yang menunggu untuk memakanku, dan lebih dapat diandalkan. Para Roh Kegelapan yang selalu berada di sisiku —aku sekutu.

– kamu bermasalah, kan?

– Apakah kamu akan dimakan?

“…Ya, aku bermasalah.” (Hikaru)

– Jadi kamu bermasalah.

– kamu tidak ingin dimakan?

— Bisakah kita melakukan sesuatu?

“…Aku ingin melarikan diri.” (Hikaru)

– Aku yakin kamu bisa.

— Jika semua orang menyatukan kekuatan mereka.

“…Menggabungkan kekuatan kita, ya. Bagaimana kamu melakukannya? Bisakah aku melakukan itu?” (Hikaru)

– Kamu bisa.

– Kamu punya.

— Itu mungkin jika itu adalah kamu.

– kamu telah melakukannya sekali.

— Bukankah itu benar? kamu harus bisa melakukannya…kekasihku.

— Itu sebabnya…

Panggil aku.

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

Dukung terjemahan aku atau perintahkan aku untuk menerjemahkan bab dari seri apa pun di Patreon!

———————————————————-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
———————————————————-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar