hit counter code Baca novel I Became A Third-Rate Villain In The Hero Academy Ch 149 - Bless U (7) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became A Third-Rate Villain In The Hero Academy Ch 149 – Bless U (7) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

18:55.

Tinggal lima menit lagi seminar akademik dimulai.

Duduk di auditorium tempat seminar akan diadakan, Mari mulai merasakan kegelisahan yang semakin besar.

'Kenapa Theo belum datang?'

Theo, sebagai salah satu penulis makalah penelitian untuk seminar ini, perlu bergabung dengannya di atas panggung.

Tentu saja, dia bisa pergi sendirian jika terjadi keadaan darurat, tapi itu pasti akan mengundang bisikan dan rumor.

Itu tidak menguntungkan baik dia maupun Theo.

Dia selalu tahu Theo selalu tepat waktu dan tidak pernah melewatkan kesempatan seperti itu.

Bahkan jika dia menjadi terlalu bersemangat untuk meninggalkan akademi setelah sekian lama, ada sesuatu yang terasa aneh.

Mungkinkah sesuatu telah terjadi?

'Masih ada waktu tersisa… tapi ini aneh.'

Presentasi mereka dijadwalkan terakhir, jadi mereka punya waktu luang.

Namun, jumlahnya tidak banyak. Mereka punya waktu paling lama sekitar satu setengah jam.

'Aku harus bertindak cepat.'

Dengan nada khawatir, Mari berbisik kepada Natasha yang duduk di sampingnya.

“Natasha, aku ingin meminta sesuatu. Bisakah kamu menemukan Theo?”

"aku mengerti, Profesor Mari."

Natasha mengobrak-abrik barang-barangnya dan mengeluarkan benda bundar – kristal komunikasi darurat.

“Jika aku menemukan sesuatu yang tidak biasa, aku akan segera menghubungi kamu.”

"Jika tidak ada kabar dalam 30 menit, aku akan mulai mencarinya juga."

Mengangguk sebagai tanda pengakuan, Natasha dengan cepat meninggalkan auditorium.


Terjemahan Raei

Smith kembali tepat 2 menit 37 detik setelah dia pergi.

Memekik—

aku berbicara dengan Smith, yang baru saja masuk kembali ke ruangan.

“2 menit 37 detik. Kamu cukup tepat waktu.”

"…Sesuai permintaanmu, aku sudah mengatur pertemuan dengan ketua. Mengingat tidak banyak waktu tersisa sampai seminar akademik dimulai, kita harus segera berangkat."

"Baik. Dan perhatikan kata-katamu, Smith. Sepertinya kamu membantuku. Ingat, aku hanya menggunakan hak istimewaku."

“aku minta maaf. Mari kita berangkat.”

Dengan ekspresi tabah di wajahnya, Smith, ditemani ketiga bawahannya yang gugup, dan aku melangkah keluar dari kamarku.


Terjemahan Raei

Sekitar sepuluh menit telah berlalu sejak Smith mengantarku dalam perjalanan.

Meski kami baru berpindah satu lantai, luasnya gedung Asosiasi Pahlawan membuat perjalanan kami memakan waktu selama ini.

Smith, yang memimpin, berbalik menghadapku.

"…Di depan adalah ruangan tempat Duke Chalon menunggu. aku percaya kamu akan menjaga kesopanan."

“Aku mungkin tahu lebih banyak tentang sopan santun daripada kamu. Pertama, izinkan aku memeriksa Amy.”

"Waktu seorang Duke lebih berharga daripada emas."

"Jadi itu milikku."

Aku membalas, menatap tajam ke arah Smith yang kebingungan.

"Bagaimana aku bisa memercayai kalian semua? Aku sudah luar biasa sabar. Kalian telah mengurung anggota keluarga Waldeurk tanpa alasan dan menolakku bahkan untuk memeriksanya… Menurutku itu sangat mencurigakan. Aku tidak tahu apa mungkin telah kamu lakukan pada Amy."

Aku menghentikan langkahku, berdiri tegak dan menghadap mereka dengan mata sedingin es.

"…Kami tidak melakukan hal semacam itu. Kami hanya menahannya sedikit untuk mencegah potensi perilaku mencurigakan."

"Hah, aku penasaran bagaimana kamu 'menahannya'. Aku akan meminta Piel menagih utang ini. Jika aku menyuruhnya membayar utang Smith, kepala keamanan, dia akan mengerti, kan?"

Senyuman sinis menghiasi bibirku, mencerminkan senyuman yang diberikan Smith kepadaku saat pertama kali kami bertemu.

Pria paruh baya itu tampak hampir menangis.

Dengan wajah berkerut karena kesusahan, Smith angkat bicara.

"…Aku akan membiarkanmu memeriksanya. Tapi tolong, singkat saja. Kami benar-benar hanya membatasi pergerakannya sedikit. Duke tidak punya banyak waktu. Aku mohon padamu, sebagai bangsawan dari keluarga Waldeurk yang terhormat, untuk tunjukkan kami belas kasihan."

"Silakan."

Smith berlutut.

Ketiga antek yang bersamanya melakukan hal yang sama, mata mereka penuh keputusasaan saat menatapku.

"Yah, aku akan memutuskannya setelah aku melihatnya sendiri."

Jawabku dengan nada datar.

Peluang untuk bertemu dengan hero legendaris seperti Maximin tidaklah mudah.

Waktunya memang lebih berharga daripada emas.

Aku bertindak keras, terutama untuk menanamkan rasa takut pada para pemuda yang mengeroyokku.

Mengingat reaksi mereka, sepertinya aku sudah berbuat cukup.

Beruntung Amy memberiku alasan yang bagus.

"…Terima kasih atas belas kasihanmu. Pembantumu, Amy, ada di ruangan ini."

Smith buru-buru bangkit dan membuka pintu di dekatnya.

Aku langsung masuk.


Terjemahan Raei

Di ruang tamu Asosiasi Pahlawan, diterangi oleh cahaya lembut, Amy membuka matanya.

Dia mendapati dirinya duduk di kursi, lengan dan kakinya diikat erat dengan tali.

Sebuah kain menyumbat mulutnya, dan kain lain membutakan matanya.

Amy segera menilai situasinya, bertanya-tanya,

'Berapa lama waktu yang telah berlalu sejak aku kehilangan kesadaran?'

Dia tidak merasakan sakit fisik.

Orang yang menjatuhkannya tentu saja seorang profesional.

Mungkin juga tidak ada luka luar.

Saat dia mengerahkan kekuatan, tali yang mengikatnya tidak menunjukkan tanda-tanda kendor.

Bahkan dalam keadaan ini, kecemasan Amy bukan pada pengurungan fisiknya, melainkan pada kegagalan misinya.

‘aku gagal dalam tugas yang diberikan Theo kepada aku. Lebih buruk lagi, aku ditangkap.'

Dia seharusnya mengumpulkan informasi di kamar Maximin tetapi dikalahkan dan ditangkap oleh individu terampil yang tidak dikenal.

Theo adalah orang yang sangat pragmatis.

Jika dia tidak berguna lagi, dia pasti akan membuangnya.

Jika Theo meninggalkannya, peluangnya untuk menyelamatkan adik perempuannya, Selena, yang disandera, akan berkurang.

Dia berharap, pada waktunya, Theo akan naik ke posisi kepemimpinan dalam organisasi dan menyelamatkan Selena.

Dia tahu dia harus menghindari membuatnya kesal.

Namun, dia gagal memenuhi ekspektasi Theo.

'Kapan aku bisa menyelamatkan Selena?'

Dalam lima tahun? Sepuluh? Atau mungkin, tidak pernah?

Dengan getir merenungkan ketidakmampuannya sendiri, Amy menangis.

Isakan pelan, teredam oleh sumbatan, keluar dari bibirnya.

Air mata membasahi kain yang menutupi matanya.

Tapi itu tidak masalah baginya.

Dia bisa menanggung kemungkinan terburuk, selama dia bisa menyelamatkan Selena.

'Maaf, Selena…'

Dari apa yang dia ketahui tentang Theo, kemungkinan besar dia tidak akan menunjukkan belas kasihan padanya.

Saat Amy tersesat dalam keputusasaan, menatap kosong pada apa yang dia bayangkan adalah pintu—

Suara berderit bergema. Pintu terbuka.

Langkah kaki terukur mendekat.

"…Ami."

Sebuah suara yang familiar terdengar di telinganya.

Suara tanpa emosi, benar-benar netral.

Aroma yang menyenangkan memenuhi ruangan.

Desir.

Kain yang membutakannya telah dilepas.

Namun, dia tidak bisa mengumpulkan keberanian untuk membuka matanya sepenuhnya.

Dia tidak tega jika harus berhadapan langsung dengan pria berambut perak dengan mata merah tajam yang berdiri di hadapannya.

Amy kehilangan kata-kata.

Dia belum menyelesaikan misinya dan sekarang dia menjadi tawanan.

Dia kemungkinan besar akan segera dibuang.

Bahkan jika tidak, dia pasti tidak lagi menganggapnya penting.

Melihat pria di hadapannya terasa seperti menghadapi masa depan yang suram.

Dengan lembut, kain yang menyumbat mulut Amy dilepas.

Kesunyian.

Amy tidak bisa mengangkat matanya.

Dia melemparkan pandangan gemetar hanya ke dada pria itu.

Meskipun dia ingin menarik napas dalam-dalam dan membuka mulutnya setelah merasa tertahan begitu lama, dia tidak bisa.

"Tutup pintu."

"Dipahami."

Mengikuti instruksi Theo, Smith menutup pintu.

Kini, hanya Theo dan Amy yang tersisa di ruangan luas itu.

Keheningan menyelimuti mereka.

Theo adalah orang pertama yang memecahkannya.

"Apakah kamu terluka di suatu tempat, Amy?"

"Tidak, tuan muda."

Jawab Amy, suaranya pelan, pandangannya masih tertuju pada tulang selangka Theo.

Suaranya mengandung getaran emosi.

"aku minta maaf, Tuan Muda. Kemampuan aku tidak mencukupi… aku gagal dalam tugas yang kamu percayakan kepada aku. aku benar-benar minta maaf."

"Tidak apa-apa."

Theo melepaskan ikatan tali yang mengikat lengan dan kaki Amy, tampak sama sekali tidak peduli.

Sikap acuh tak acuhnya hanya menambah kecemasan Amy.

"Tolong beri aku kesempatan lagi, Tuan Muda. aku akan menerima hukuman apa pun yang kamu anggap pantas."

"Tidak apa-apa. Semua orang gagal pada suatu saat. Kamu sudah melakukan yang terbaik. Setelah meninggalkan ruangan ini, tunggu di kamarmu."

'Apa yang terjadi dengan orang-orang itu? Mereka jelas bukan orang yang mudah menyerah.'

Baru setelah itu dia bisa mengumpulkan keberanian untuk menatap Theo dengan mata gemetar.

“Tolong jangan tinggalkan aku. Aku akan menerima hukuman apa pun yang kamu anggap perlu.”

"Aku tidak punya niat untuk meninggalkan atau menghukummu,"

Theo menjawab dengan nada tenang yang sama.

Sikapnya yang tidak berubah membuat Amy merinding.

Lagipula, Theo adalah tipe pria kejam yang bisa membuangnya tanpa mengedipkan mata.

“Bolehkah aku bertanya kenapa, Tuan Muda?”

Kesunyian.

Theo berhenti sejenak sebelum menatap Amy dan berkata,

"kamu adalah sekretaris aku. Tidak diperlukan alasan apa pun."

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar