hit counter code Baca novel I Became A Third-Rate Villain In The Hero Academy Ch 150 - Escape (1) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became A Third-Rate Villain In The Hero Academy Ch 150 – Escape (1) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

19:15.

Di dalam auditorium.

"Tolong bagikan temuan penelitian kamu dengan murah hati untuk berkontribusi dalam membangun benua yang lebih baik. Itu saja."

Pidato singkat ketua regional Asosiasi Pahlawan Kerajaan telah berakhir.

Tepuk, tepuk, tepuk, tepuk.

Orang-orang yang berkumpul di auditorium memberikan tepuk tangan seperti biasa.

Di era ini, mereka yang dengan murah hati membagikan penelitiannya dikritik.

Orang-orang di dalam auditorium hanya berpikir untuk menginjak-injak pesaing mereka dan naik ke atas.

Seperti itulah pahlawan masa kini.

'Kenapa dia tidak datang?'

Seperti orang lain, Mari, yang bertepuk tangan, memeriksa jam tangannya.

19:16.

Sekarang saatnya seminar akademik resmi dimulai.

Dan masih ada 9 menit lagi bagi Natasha untuk menghubunginya.

“Dia belum menemukan Theo.”

Dia pasti sudah menghubunginya jika dia menemukan Theo.

'Aku harus pergi mencarinya juga.'

Saat Mari memikirkan ini, mengerutkan kening,

“Sepertinya suasana hatimu sedang tidak bagus, Nona Mari Jane?”

Seorang pria mendekat dan berbicara kepada Mari.

"Urusi urusanmu sendiri, Tuan Johnson."

Mari memandang Johnson, ekspresinya masih tegas.

Johnson terus mengobrol.

"Aku hanya bertanya karena kamu terlihat kesal. Jangan seperti itu. Bukankah ini terlalu dingin untuk rekan kerja?"

“Kedengarannya kamu mengatakan bahwa kamu tidak kedinginan sebelumnya. Mendengar suaramu juga tidak membuatku merasa lebih baik.”

"Ha ha ha, kalau begitu aku harus bicara lebih banyak… Haha, jangan lihat aku seperti itu. Aku hanya bercanda."

Johnson kemudian melihat orang-orang di belakangnya.

Merasakan tatapan Johnson, mereka secara refleks tertawa.

Johnson, tampak puas, tersenyum dan kembali menatap Mari.

"aku sudah sangat menantikan penelitian Bu Mari Jane sejak pertemuan terakhir. Bolehkah aku menantikannya hari ini?"

“…Kamu bisa menantikannya. Johnson, penelitianmu berjalan dengan baik, bukan?”

"Ya, benar. Aku sudah banyak mengalami kemajuan sejak pertemuan terakhir kita."

Johnson menyeringai bangga.

"Aku tidak tahan dengannya."

Mari berusaha keras untuk mempertahankan ketenangannya.

Johnson, rekan dari Akademi Elinia, adalah tokoh kunci di antara para pahlawan muda kelahiran bangsawan.

Bahkan setelah berdirinya akademi, sebuah lembaga pelatihan pahlawan profesional, Johnson percaya bahwa ada hierarki kelas di benua itu dan ada perbedaan yang jelas antara rakyat jelata dan bangsawan.

Karena itu, dia mendapat dukungan kuat dari para pahlawan muda kelahiran bangsawan.

Tentu saja, hubungannya dengan Mari, seorang tokoh terkemuka di antara para pahlawan muda kelahiran biasa, menjadi tegang.

Mereka telah menjadi rival sejak masa mahasiswa mereka, dan baru-baru ini mereka berkompetisi untuk posisi profesor termuda di Departemen Pahlawan Akademi Elinia.

Perbedaan Mari dan Johnson adalah ia membentuk kelompok bernama 'Johnson's Fam' untuk mengumpulkan pendukung.

"Bagaimanapun, sepertinya tidak ada lagi yang perlu kita diskusikan. Johnson, giliranmu hampir tiba untuk memberikan presentasi, jadi kamu harus bersiap-siap…"

Tidak seperti orang yang melakukan presentasi terakhir, aku harus mempersiapkannya terlebih dahulu karena aku yang melakukan presentasi terlebih dahulu. Ngomong-ngomong, asosiasi sepertinya cukup akomodatif terhadap kamu, Bu Mari. Jane. Mungkin aku seharusnya terlahir sebagai orang biasa juga. Pokoknya, bertahanlah. Ayo berangkat sekarang."

Dengan itu, Johnson pergi bersama kelompoknya sambil tertawa.

Mari menatap dingin sosok Johnson yang mundur.

Wajar saja, karena Mari tidak pernah mendapat bantuan apa pun dari asosiasi.

Semua yang dia capai semata-mata melalui usahanya sendiri.

“Aku harus segera menemukan Theo.”

Sudah sekitar 20 menit sejak seminar dimulai.

Fakta bahwa Theo belum datang berarti ada yang tidak beres.

Bahkan nama Theo pun turut ditambahkan sebagai co-author penelitian ini.

Tidak peduli seberapa sukses dia menyelesaikan presentasinya, Johnson pasti akan mencari-cari kesalahan.

Selain itu, Theo telah membuat dirinya terkenal selama turnamen 2v2 Departemen Ksatria dua hari yang lalu, menarik lebih banyak perhatian.

Jika ia gagal bergabung dengannya di atas panggung, tentu akan menimbulkan kontroversi.

'Aku harus menghubungi Natasha dulu.'

Dengan pemikiran itu, Mari bangkit dari tempat duduknya dan meninggalkan auditorium.


Terjemahan Raei

Di dalam gedung guild.

Natasha menjalankan perintah Mari.

'…Kemana dia bisa menghilang?'

Dia mencari tempat-tempat di mana dia mungkin berada tetapi tidak menemukan tanda-tanda keberadaannya.

Dia memeriksa kamar Theo dan kamar Amy, tapi semuanya kosong.

Setelah melakukan misi pencarian seperti itu beberapa kali sebelumnya, dia hanya membutuhkan waktu kurang dari 30 menit.

Dia menghilang seolah-olah ke udara.

"…Ini aneh."

Theo yang Natasha kenal tidak akan pernah melewatkan kesempatan seperti itu.

Dia adalah seseorang yang, pada tingkat yang hampir tidak manusiawi, memastikan dia memperoleh keuntungan dari setiap situasi.

'aku harus menghubungi Profesor Mari terlebih dahulu.'

Dengan pemikiran itu, Natasha merogoh sakunya untuk mengeluarkan kristal komunikasi.

Buzz, buzzz─

Kristal komunikasi bergetar.


Terjemahan Raei

"Ayo pergi."

"Baiklah."

Setelah menyuruh Amy pergi, Theo tiba di depan sebuah ruangan, dipimpin oleh Smith.

Sebelum Smith membuka pintu, dia menatap Theo dengan tatapan memohon.

"Aku mohon padamu… tolong tunjukkan rasa hormat di dalam hati. Ini permintaanku yang sungguh-sungguh."

"Apakah aku satu-satunya yang kamu minta ini?"

"…Aku akan membukanya sekarang. Di dalam, Duke sudah menunggu."

Dengan suara berderit,

Smith dengan ragu-ragu membuka pintu ruang tamu.

Ruangan itu cukup biasa, tidak berbeda dengan ruangan yang ditugaskan pada Theo.

Itu adalah ruangan yang sangat sederhana dan sederhana untuk ditempati oleh seorang pahlawan legendaris.

Di tengah ruangan, seorang pria duduk di kursi, dengan penuh perhatian membaca dokumen tipis.

Itu adalah Maximin de Chalon, ayah Piel dan penguasa pangkat seorang duke Chalon, yang dikenal sebagai 'Pemburu Iblis'.

Salam. Silakan duduk.

"Terima kasih."

Theo duduk di seberang Maximin.

“aku Maximin de Chalon. Memang, hanya dengan melihat kamu, aku dapat mengetahui bahwa kamu termasuk dalam garis keturunan Waldeurk.”

Maximin mengulurkan tangannya pada Theo.

"Senang bertemu denganmu. Aku Theo Lyn Waldeurk, siswa tahun pertama di Departemen Pahlawan Akademi Elinia."

Theo menjabat tangan yang disodorkan.

'Kehadirannya luar biasa dari dekat.'

Bahkan dari jabat tangan sederhana, aura luar biasa terpancar darinya.

Diam-diam mengaktifkan (Mata Pengamat), Theo mengamati Maximin.

Seperti Theo, Maximin memiliki rambut keperakan.

Bahkan di usia 50-an, tubuhnya yang kencang terlihat jelas melalui pakaiannya.

Mungkin karisma yang tenang?

Di dalam game, hero-hero legendaris seringkali digambarkan memiliki aura yang begitu khas.

Maximin terkekeh.

“Heh, jangan menatap terlalu tajam. Apa yang bisa dilihat dari pria tua berusia 50 tahun?”

"Maaf. Jarang sekali aku bisa bertemu langsung dengan pahlawan legendaris,"

Theo menjawab, mengalihkan pandangannya.

‘Jadi, seperti inilah rasanya berada di hadapan seorang pahlawan legendaris.’

Dia berusaha untuk tidak membuatnya terlihat jelas, tapi Maximin segera menangkap perhatiannya yang tajam.

'Mari kita langsung ke intinya.'

Tujuannya adalah untuk meninggalkan kesan yang baik pada Maximin.

Maximin dikenal tidak memihak pada orang-orang yang meremehkan dirinya sendiri.

Ia hanya menganggap orang-orang seperti itu sebagai pion untuk dimanfaatkan dan dibuang.

Namun, ia cenderung peduli pada mereka yang berpotensi.

'aku harus percaya diri dan tegas.'

Hanya dengan begitu dia bisa meminjam 'benda itu' nanti.

Terlebih lagi, sebagai pahlawan legendaris dan seorang duke, Maximin bisa memberikan bantuan yang cukup besar.

“Bolehkah aku membahas kejadian baru-baru ini?”

Theo secara halus melirik Smith ketika dia berbicara.

Maximin tersenyum tipis.

"aku tahu kamu akan segera melakukan presentasi di seminar… Jika kamu setuju, silakan saja."

“Kalau begitu, aku akan menjelaskannya.”

Tanpa penundaan, Theo mulai menceritakan kejadiannya dengan Smith.


Terjemahan Raei

"Hmm, jadi begitu."

Setelah mendengarkan cerita Theo secara keseluruhan, Maximin sambil mengelus janggut peraknya menjawab.

“Ya, sepertinya bawahan keluarga Chalon kita melakukan kesalahan.”

"Itu memang benar."

"Tetapi-"

Maximin menatap tajam ke arah Theo.

Matanya menunjukkan intensitas yang sulit diyakini milik seorang pensiunan pahlawan.

"Bagaimana kalau kita mengabaikan hal ini sekali saja, mengingat ini adalah situasi yang mungkin disalahpahami oleh Smith?"

Maximin melamar dengan nada lembut.

Kata-katanya merupakan saran terselubung, mengisyaratkan bahwa seseorang dengan status seperti dia bersikap lebih dari sekadar bermurah hati bahkan dengan mengatasi masalah ini dan bahwa yang terbaik adalah menyelesaikannya secara damai di sini.

"Smith menghina dan menipuku."

Tapi Theo tidak bergeming.

“Jika dia tidak mengetahuinya, maka dia dapat dimaafkan, tetapi jika dia mengetahuinya, maka dia harus membayar harganya. Bukankah itu cara para bangsawan dan yang kuat?”

“Ketika yang lemah dianiaya dan mereka bertahan, itu adalah penghinaan. Tapi ketika yang kuat membiarkannya, itu disebut kemurahan hati. Tunjukkan kemurahan hati, Theo muda.”

Maximin menatap Theo dengan saksama.

Saat ini, orang lain pasti sudah mengetahui maksudnya.

Namun, wajah Theo tetap tenang, sama seperti saat pertama kali mereka bertemu.

'Anak yang bersemangat.'

Maximin harus menahan seringainya.

Tentu saja, tidak ada gunanya melawan orang seperti dia.

Kebanyakan orang akan merasa terhormat hanya dengan berada di hadapannya dan meminta bantuannya.

Theo berbicara,

"aku tidak begitu murah hati, aku khawatir. Tetapi jika kamu bersikeras, Lord Maximin, aku akan sedikit berkompromi."

"Dan apa maksudmu dengan 'kompromi'?"

“aku tidak akan menuntut kompensasi segera di sini. Hanya janji saja sudah cukup.”

"Ha ha ha ha."

Maximin tertawa kecil dan bergemuruh.

"Kamu cukup berkarakter."

Maximin, menatap pemuda pemberani di hadapannya, melanjutkan,

"Bagaimana jika aku menolak?"

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar