I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 1 Chapter 4 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 1 Chapter 4 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babak baru, aku minta maaf atas keterlambatannya, memiliki begitu banyak materi IRL kemarin.
Selamat menikmati ~

Penerjemah: NyX
Editor: DarkBlazeWolf



Bab 4 Bagian 2

Mari kita lihat … sepertinya hanya ini saja.

aku telah selesai membeli lebih banyak kebutuhan sehari-hari, yang merupakan salah satu tujuan awal aku pergi ke kota. Ada pusat perbelanjaan besar di kota, dan kamu dapat menemukan banyak hal di sana, jadi aku sudah lama pergi ke sana untuk berbelanja.

… Yah, karena itu, aku juga pernah mengalami banyak masalah, seperti terlibat dengan orang jahat atau semacamnya. Dan saat aku pergi ke tempat di mana ada begitu banyak mata orang, aku merasa tidak enak badan. Tapi kali ini tidak seperti diriku yang biasanya. Penampilan aku berbeda, jadi aku tidak harus berjalan melihat ke bawah seperti sebelumnya. Tidak seperti biasanya, aku mendapatkan sedikit kepercayaan diri, jadi aku berjalan melihat ke depan sekarang.

"Ne, ne, lihat orang itu …"

“Tidak mungkin, siapa itu? Seorang penghibur? ”

“Dia tampan dan memiliki gaya yang bagus, dia benar-benar luar biasa…”

“Bukankah dia terlalu seksi !?”

"Kalau dipikir-pikir, aku dengar ada pemotretan majalah mode di sini hari ini …"

“A-mari kita bicara dengannya sebentar.”

“Eh, kamu serius !?”

Ketika aku sedang berjalan-jalan sambil berpikir bahwa banyak orang yang berbisik-bisik di sekitar aku, aku tiba-tiba dipanggil oleh seorang wanita yang tidak aku kenal.

“Ne, ne, kamu.”

“Eh !?”

aku pikir yang menelepon adalah para berandalan, jadi aku agak terkejut pada awalnya. Ternyata, ada sekelompok wanita.

"Baik. Jika kamu bebas, mengapa kamu tidak bermain dengan kami onee-chan di sini? ”

"Ne, apa tidak apa-apa?"

“Eh, ah, umm…”

Apa ini, trik penjualan !?

aku panik dengan panggilan dari wanita asing ini, tetapi aku berhasil menenangkan diri dan mencoba menolak dengan sopan. Soalnya, dalam kasus ini, aku perlu membuat ekspresi minta maaf agar tidak menyinggung pihak lain! Bagaimanapun, aku akan pingsan sekarang jika itu aku dari sebelumnya… Mungkin!

"Maaf … ada yang harus aku lakukan …"

Aku berusaha menunjukkan ekspresi menyesal sebanyak mungkin, para wanita yang terpana sesaat, sebaliknya mulai panik kali ini.

"A-tidak apa-apa, jangan khawatir tentang itu!"

"Yeah yeah, maafkan aku mengganggumu!"

Para wanita mundur dengan patuh, sepertinya perasaan minta maaf aku ditularkan kepada mereka. Untunglah! aku pasti akan dilaporkan atau dilecehkan jika ini adalah aku sebelumnya. Aku lega dari lubuk hatiku dan meninggalkan tempat itu, tapi aku masih bisa mendengar suara bisikan dari belakang.

“… Apakah kamu melihat wajahnya sebelumnya?”

“… Itu sangat berbahaya bagi hatiku.”

“Kupikir itu keren… Ekspresi minta maafnya terlihat seperti binatang kecil…”

“Bagaimanapun, itu berbahaya.”

Entah bagaimana aku merasakan getaran dari tulang punggungku. A-apa ini?

"Y-baik, itu bagus. Daripada itu, aku bertanya-tanya di mana aku bisa membeli pakaian … "

Aku menggumamkan itu sambil berjalan di sekitar pusat perbelanjaan. Ketika aku datang ke sini, aku sedang memeriksa lantai mode pria, tetapi ada berbagai merek jadi aku tidak tahu merek mana yang harus aku lihat.

“aku menjalani kehidupan yang tidak pernah memikirkan mode sebelumnya… dan aku juga tidak punya uang.”

Nah, penampilan aku juga terlalu sederhana sekarang. Aku hanya memakai kemeja putih dan celana hitam. Dan juga sepatu kulit hitam kebiruan yang berkilau dan kalung bulan hitam yang merupakan drop item langka yang aku dapatkan dengan mengalahkan Hell Slime.

Ya, dipikir-pikir lagi, itu hanya pakaian sederhana yang jauh dari gaya. Kesan itu tidak terlalu aku rasakan karena kualitasnya sangat tinggi.

Saat aku berjalan di sekitar pusat perbelanjaan, aku tiba-tiba mendengar teriakan.

"Hei! Berapa lama kamu akan membuatku menunggu !? ”

"Maafkan aku! Maafkan aku!"

“Tidak cukup hanya dengan permintaan maaf! Aku sudah menunggu lebih dari satu jam di sini !? Kamu benar-benar punya nyali untuk membuatku menunggu !? ”

Maaf, aku benar-benar minta maaf …!

“Errr… Hikari-san. aku tidak terlalu keberatan. "

“Miwa-chan! kamu tidak harus memanjakan dia! Tidak baik untuk pihak lain jika kamu ketiduran! "

“Y-ya, tapi…”

“Selain itu, jika kamu mendengar alasannya untuk tidur berlebihan karena mabuk, maka tidak ada ruang untuk meminta maaf lagi… Wajar bagi aku untuk marah! Dibandingkan dengan itu, Miwa-chan sangat mengagumkan. Kamu serius dengan ini meskipun kamu telah menjadi sangat terkenal sekarang… Aku hanya ingin bajingan ini mengikuti kamu sebagai contoh untuk tidak selalu terlambat dari jadwal. ”

“A-ahahaha…”

Melihat ke arah teriakan, seorang pria berotot dengan kemeja merah muda mencolok sedang meneriaki seorang pria berjas dengan kepala menunduk, dalam penampilan yang berkurang. Di belakang mereka, ada seorang wanita dengan rambut coklat bergelombang lepas, yang penampilan luar biasa nya bisa dilihat dari kejauhan, sedang menenangkan pria dengan sosok berotot.

… Kekacauan apa ini?

Ketika aku melihat lebih dekat, pria berotot itu sedang memegang kamera dan sesuatu seperti peralatan fotografi? Ada banyak hal seperti itu yang berbaris di sekelilingnya. Apakah ini semacam pemotretan? Sepertinya ada semacam selebriti di sekitar sini, dan mereka mungkin melakukan sesuatu seperti drama atau pemotretan di sini.

Sebenarnya banyak sekali orang biasa yang berkumpul di sekitar sini, dan menurut aku akan ada sesuatu yang lebih menakjubkan dari sekedar pemotretan. Hmm, apakah wanita itu seorang aktris? Saat aku memeriksa situasinya, sepertinya dia cukup terkenal. aku tidak punya TV di rumah, dan aku praktis tidak tahu tentang selebriti, itulah mengapa aku tidak tahu apa-apa tentang wanita itu.

“Aku tidak akan bisa melihat toko di sana dalam keadaan ini, mari kita lihat di tempat lain, kalau begitu.”

Dengan itu, aku berpaling dari area pemotretan.

“Tapi kamu juga punya jadwal lain, kan? Karena itu, itu akan berdampak buruk bagimu, jadi kali ini aku akan melakukannya dengan Miwa-chan saja. "

"I-itu …"

“Tidak ada masalah, kan? aku seorang profesional, jadi aku pasti akan melakukannya! Bukannya aku mengatakan aku hanya akan menggunakan satu model seperti ini mulai sekarang, kamu tahu. Yah, tentu saja, aku tidak akan pernah menggunakan seseorang yang suka terlambat seperti orang ini lagi. ”

“Y-ya…”

“Tapi aku dalam masalah. Mengenai komposisi hari ini, aku berpikir untuk menggunakan model pria lain saat ini dengan Miwa-chan karena itu adalah produk untuk pasangan … Hei, pada kesempatan ini, kita mungkin menggunakan pria biasa yang bisa diterima di pusat perbelanjaan ini. kamu memiliki semua ukuran pakaian, bukan? " Dia bertanya pada staf.

“Ya, kami memiliki segalanya.”

“Oke, kalau begitu… Ah, bagaimana dengan pria di sana? Hei! Kau disana!"

Bahkan jika aku berpikir untuk melihat tempat lain, pakaian mereka terlihat sama di mana pun aku melihat. Apakah selera mode aku juga menghancurkan?

“Hei kamu yang di sana, orang yang sepertinya sedang memikirkan sesuatu!”

… Hmm? Ada apa, sepertinya ada yang menelepon.

Ketika aku melihat sekeliling secara naluriah, aku mendengar panggilan dari belakang.

"Iya kamu. Orang yang melihat sekeliling! Bisakah kamu menunggu sebentar? ”

"Hah?"

Aku berbalik secara spontan, tetapi pria berotot dengan kemeja mencolok itu menatapku dengan terkejut. Tidak hanya pria berotot tetapi juga staf lain dan gadis-gadis cantik menatapku dengan tercengang. Untuk sesaat, aku pikir itu bukan aku, tetapi aku tidak tahu mengapa, hanya ada aku di sini karena suatu alasan, dan yang lain berada dalam posisi untuk melihat aku dari kejauhan… Kenapa sih? Aku tidak tahu mengapa mereka menatapku seperti itu, tapi sepertinya mereka membutuhkan sesuatu dariku, jadi aku menuju ke arah mereka.

“Uhm, apa yang terjadi?”

Ketika aku bertanya kepada yang paling menonjol di sini, pria berotot, aku bisa melihat gambar sambaran petir di latar belakangnya karena suatu alasan. Eh, apa itu. Kali ini, aku yang tertegun karena terkejut, lalu tiba-tiba aku menampar kedua pipiku dengan tangan untuk memulihkan ketenanganku.

"Kamu! Apakah kamu ingin berpartisipasi dalam pemotretan ini !? ”

“………… Hah?”

aku hanya bisa tercengang.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar