I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 4 Chapter 5 Part 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 4 Chapter 5 Part 3 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab lain dibawa oleh Patreon, selamat menikmati ~



Bagian 3

Sementara Lexia dan yang lainnya sedang mengobrol di kamar mandi, Owen mencoba mengumpulkan informasi tentang Yuuya dan yang lainnya. Namun, karena kemunculan Kaori yang tiba-tiba, dia memiliki lebih banyak hal untuk diperhatikan, dan itu sedikit membuat pusing.

Meskipun demikian, ada beberapa kesamaan antara Yuuya dan Kaori, yang dapat membantu dalam mengumpulkan informasi.

"(Meskipun warna rambut dan mata mereka sama, fitur wajah mereka tidak begitu mirip … garis saudara laki-laki dan perempuan tipis, dan mereka mungkin benar-benar berteman. Jika itu masalahnya, apakah itu berarti Kaori-dono adalah seorang bangsawan atau bangsawan seperti Yuuya-dono…?) ”

Namun demikian, itu tidak mengubah fakta bahwa dia memiliki sedikit informasi. Itulah sebabnya kesalahpahaman Owen semakin cepat, dan kepalanya sakit karena ada hal baru yang harus dilaporkan ketika dia kembali ke ibu kota kerajaan.

Ini karena Owen ingin mengumpulkan informasi sebanyak mungkin tentang Yuuya dan melaporkannya kepada Arnold. Ketika Arnold diserang oleh Rhaegar, meskipun para penyerang itu sangat terampil, Yuuya berhasil menangani mereka dengan mudah, dan bahkan mengeluarkan serangkaian item kelas legendaris.

Tidak mungkin mereka melepaskan negara dengan individu seperti itu dengan mudah, dan Arnold ingin dia tinggal di Kerajaan Alceria jika memungkinkan. Itu karena dia percaya bahwa jika Yuuya mau meninggalkan negaranya dan menjadi warga Kerajaan Alceria, itu akan sangat bermanfaat bagi negara tersebut.

Faktanya, tidak ada keraguan bahwa kemampuan Yuuya dan item kelas legendaris akan berdampak luar biasa pada diplomasi. Namun, karena baik Owen dan Arnold hanya melihat sebagian kecil dari kemampuan Yuuya, tidak diketahui apa yang akan terjadi jika mereka tahu tentang sihir transfer Yuuya dan hal-hal lain.

“(Hal terbaik adalah tidak hanya mendatangkan Yuya-dono, tapi Yuya-dono dan Lexia-sama menikah dan mulai berdagang dengan negara Yuuya-dono apa adanya… Tapi, Yang Mulia akan enggan melakukannya. Nah, setelah yang terakhir, permusuhan terhadap Yuuya-dono hampir hilang, lagipula…) ”

Penilaian Arnold terhadap Yuuya telah direvisi setelah Yuuya merawat Rhaegar, dimana Arnold sendiri telah menyerah, dan itu membuat Arnold merevisi pendapatnya tentang Yuuya. Betapa hebatnya tindakan Yuuya, tapi pria itu sendiri tidak menyadarinya.

Meski begitu, meskipun Arnold sendiri masih menganggap bahwa situasi saat ini dari putri kesayangannya, Lexia, yang menyukai Yuuya tidak menyenangkan, dia cukup terganggu dengan kemampuan Yuuya dan faktor lainnya.

Ide yang bagus untuk mendapatkan kesempatan untuk terhubung dengan Yuuya, tetapi sebagai orang tua, dia tidak ingin memberikannya kepada siapa pun. Namun demikian, tidak perlu langsung mengambil kesimpulan, karena Yuuya sendiri, yang ditujukan kepadanya, telah menolak lamaran pernikahan Lexia.

Namun, kemunculan elemen tidak pasti yang disebut Kaori di sini mempersulit pertempuran memperebutkan Yuuya.

"(Walaupun demikian…)"

Owen tiba-tiba mengalihkan perhatiannya ke Night dan Akatsuki, yang sedang bersantai di dekatnya.

"Pakan?"

Fugo?

Kemudian mereka memiringkan kepala dengan rasa ingin tahu.

"(Mereka hanya diperkenalkan padaku sebentar, tapi … mereka adalah keluarga Yuuya-dono. Itu tidak normal oleh imajinasi apa pun …)"

Dengan pemikiran tersebut, Owen mengambil kesempatan untuk melihat Night dan Akatsuki dengan baik.

"(Night-dono adalah … anjing? Bukan … dia serigala. Namun, dalam hal monster serigala hitam, tidak terlalu banyak jenis … yang paling terkenal adalah (Black Fang), tapi mereka adalah kelas D. Itu tidak terlalu bagus. Faktanya, dia tidak akan bisa bertarung di Great Devil's Nest. Selain itu, ada beberapa hal yang muncul di benak, seperti (Serigala Bayangan) dan (Murder Claw), yang masih terlalu lemah untuk bertahan hidup di Sarang Setan Besar. Selain itu, mencari kemampuan musuh di luar itu, Yuuya-dono tidaklah normal. Jika itu masalahnya──.) ”

Berpikir sampai saat itu, pikiran Owen dipenuhi dengan nama monster tertentu. Dan saat nama monster itu muncul di kepalanya, keringat muncul di dahi Owen.

“(M-mungkinkah itu… legendaris itu (Fenrir Hitam)… Kurasa tidak mungkin… Bahkan (Fenrir), yang dikenal sebagai "Dewa Serigala", telah bertekuk lutut, dan bahkan telah menyerang tiga negara yang dulunya mulia dalam satu malam…) ”

Dia menatap Night lagi, tapi Night masih hanya memiringkan kepalanya dengan imut.

"(Tidak, tidak, tidak, tidak, tidak, itu memang tidak benar. Legenda mengatakan bahwa itu bahkan digambarkan sebagai cukup besar untuk menelan kota secara keseluruhan. Bagaimanapun, Night-dono terlalu kecil. Dia mungkin monster unik dari Sarang Setan Besar yang masih belum kuketahui dan seluruh dunia. Jika itu masalahnya, Akatsuki-dono juga…) ”

Kali ini dia melihat ke Akatsuki, tapi Akatsuki sepertinya tidak tertarik pada Owen; dia hanya berguling dengan lesu di lantai dengan perut terlihat.

“… Fumu. Untuk semua maksud dan tujuan, dia hanyalah babi kecil. Tidak, rambut merah itu jarang, tapi dia tidak… terlihat luar biasa. Aku bahkan belum pernah melihatnya bertarung seperti Night-dono, dan dia mungkin tidak pandai bertarung.) ”

Tidak perlu memikirkan lebih jauh tentang Akatsuki, Owen memutuskan.

──Pada akhirnya, Owen tidak dapat mengumpulkan informasi penting apa pun dan terus merenungkan.

***

“Fiuh… Mandi yang bagus!”

“Ya… seperti yang diharapkan dari pemandian Yuuya.”

"Sungguh menakjubkan … Aku tidak pernah mengira aku akan merasa jauh lebih baik setelah mandi."

Mereka bertiga kembali dari kamar mandi, berbicara dengan gembira satu sama lain.

… Sungguh menakjubkan. Mereka agak jauh sebelum mandi, tapi sekarang mereka tampak rukun. Pertama, mari kita tanyakan pendapat Kaori setelah mencoba mandi untuk pertama kali.

"Kaori. Bagaimana bak mandinya? "

“Luar biasa! Kulitku terasa lebih halus, tapi bahkan lebih dari itu, rasanya seperti… ada kekuatan yang muncul dari dasar tubuhku! ”

Aku bisa tahu dari cara Kaori mengatakan itu dengan mata berbinar bahwa dia puas.

"aku senang mendengarnya. Item itu sepertinya memiliki berbagai efek, lho. "

“Benda dari dunia lain benar-benar menakjubkan… dan kamu bisa mandi bersama, kan?”

"Yah begitulah. Oleh karena itu, kamu dapat mandi di mana pun kamu mau, dan karena efek barang tersebut tampaknya membuatnya tidak terlihat oleh orang-orang di sekitarnya, kamu tidak perlu khawatir akan terlihat. Tapi meski begitu, aku rasa kamu masih harus memilih tempat sampai batas tertentu. "

“Tapi itu masih luar biasa!”

Sambil tersenyum pahit pada Kaori, yang lebih ke kamar mandi daripada yang aku harapkan, aku juga bertanya pada Lexia-san dan Luna.

“Ngomong-ngomong, apa yang kamu lakukan di sini hari ini? Kau tahu, aku lupa semua tentang itu saat pengenalan Kaori dan mandi tiba-tiba… ”

"Ara, kami tidak punya kebutuhan khusus, tahu?"

"Hah?"

aku membeku mendengar pernyataan yang tidak terduga. Namun, Lexia-san tidak terlihat terganggu dan membusungkan dadanya.

"aku datang ke sini hanya untuk melihat Yuuya-sama!"

"… Aku juga selalu ingin bertemu Yuuya, tapi lokasimu sulit untuk pergi … Putri ini tidak peduli tentang itu, jadi aku harus menempatkan diriku pada posisinya, juga …"

"Eh, tidak, tempat ini memang berbahaya, tapi tunggu sebentar … kamu datang ke sini setelah memberi tahu Arnold-sama dengan benar, bukan …?"

“Kami tidak melakukannya karena terlalu merepotkan!”

Tidak baik…! Ini akan membuatnya kesal lagi…!

Saat aku meletakkan tanganku di atas kepalaku, Owen-san menghela nafas dan memberitahuku.

“Yuuya-dono. Harap tenang. aku telah melapor kepadanya, untuk berjaga-jaga. "

“Oh, senang mengetahuinya…”

Tidak benar-benar. Tapi jika mereka tidak punya pekerjaan, mungkin mereka bosan…

aku minta maaf karena mereka datang sejauh ini, dan aku memberi tahu mereka dengan jujur.

“Yah, maaf. Ada hal lain yang harus aku lakukan besok … "

Dan tentu saja, yang aku maksud adalah sekolah. Tidak banyak waktu tersisa sampai ujian.

“Ara, begitukah? Apakah itu melibatkan Kaori? "

"Ya itu betul…"

"Fumu … Aku sangat ingin tahu tentang detailnya saat kalian berdua melakukan sesuatu bersama … tapi juga benar bahwa kami datang ke sini begitu tiba-tiba sehingga aku tidak bisa mengatakan apa-apa tentang itu."

Lexia-san sepertinya yakin, meski dia terlihat sedikit tidak puas.

“Jika itu masalahnya, inilah waktunya bagi kita untuk pergi juga. Ayahku akan marah jika kita tinggal terlalu lama! "

"Tidak, kupikir dia akan marah saat kamu keluar tanpa memberitahunya …"

Lexia-san tampaknya juga tidak terganggu oleh argumen lurus Luna. Dia bertanya-tanya apa yang akan terjadi dari posisinya sebagai mantan pembunuh bayaran, tapi itu bagus karena mereka berdua tampak lebih cocok dari yang diharapkan.

Kemudian saat Lexia-san dan yang lainnya mengatakan mereka akan pergi, Kaori terlihat sedikit sedih.

"aku mengerti itu, tapi ketika harus mengucapkan selamat tinggal … itu sedikit menyedihkan."

“Oh, ini tidak seperti perpisahan seumur hidup. kamu tidak perlu begitu depresi! Jika kamu mau, aku bisa kembali besok pada waktu yang sama dengan hari ini, oke? ”

“Lexia-sama. Mulai besok dan seterusnya, tugas resmi kamu akan dilanjutkan untuk sementara waktu. "

“Eh.”

Mendengar kata-kata Owen-san, ekspresi Lexia-san, yang begitu hidup beberapa saat yang lalu, membeku.

“Ugh, itu tidak benar, kan?”

“Tidak, itu benar. Memberikan tugas resmi kamu akan membuat kamu tidak mungkin menjadi egois, tidak peduli apa yang kamu katakan. aku menasihati Lexia-sama bahwa ini akan baik-baik saja untuknya. ”

“O-Owennnnnnnnnnnn!”

Lexia-san menatap Owen-san dengan ekspresi jahat di wajahnya. Itu menakutkan… Tapi meskipun Owen-san memandang Lexia-san seperti itu, dia sepertinya tidak terpengaruh.

“Akhir-akhir ini kau terlalu bebas bertindak terlalu bebas. aku akan membuat kamu bekerja sesuka hati kamu untuk sementara waktu mulai besok. "

“T-tidak!”

"Tidak tidak. Untuk saat ini, sejauh yang aku tahu, kamu akan menghadiri acara sosial yang akan datang, dan kamu akan bertemu dengan orang-orang dari kerajaan tetangga Rowness. Juga, akan ada kunjungan ke kota provinsi yang tidak dapat kamu kunjungi terakhir kali. ”

“T-tidaaaaak!”

Lexia-san pingsan di tempat. S-betapa sulitnya bagi bangsawan untuk melakukan itu… Dan hanya dengan mendengarkan cerita seperti itu, aku dapat merasakan dengan kuat bahwa Lexia-san adalah seorang putri sejati. Dunia tempat kita tinggal memang berbeda.

Di samping Lexia-san yang hancur, Luna menghela napas dengan tercengang.

Mendesah… aku tidak akan mengatakan aku menyukainya juga, tapi semua ini. Karena aku dipekerjakan oleh Lexia, apakah aku harus bergabung…? ”

Kemudian dia mendengar kata-kata Luna dan tiba-tiba mendapatkan kembali energinya.

“L-Luna! kamu dengan aku, kan? kamu juga tidak menyukainya, bukan? Tidak ada yang menyenangkan tentang bersosialisasi di pesta makan malam! ”

"Iya. Tapi aku hanya pendamping. aku tidak harus berurusan dengan interaksi yang mengganggu di sekitar sana. "

“K-kamu pengkhianatooooorrrr!”

Rupanya Lexia-san tidak punya sekutu. Jadi tolong jangan lihat aku seperti itu. Tidak ada yang bisa aku lakukan tentang itu.

“Ugh… i-mau bagaimana lagi… Aku akan segera menyelesaikannya dan datang ke sini lagi!”

Ya, ya, itu benar.

“Hanya satu 'ya' sudah cukup!”

Lexia-sama berteriak pada Owen-san dan kemudian melihat kami lagi.

“Baiklah, sungguh menyesal mengucapkan selamat tinggal, tapi kita akan pergi sekarang.”

“Oh, apakah kamu ingin aku mengantarmu ke pintu masuk ini (Sarang Setan Besar)? ”

"Terima kasih tapi tidak, terima kasih. Karena kita di sini, yang terbaik juga adalah meningkatkan level Luna dan Owen! ”

"Perempuan ini…!"

Mata Luna dan Owen-san terbuka lebar. A-apa mereka akan baik-baik saja?

Nah, monster di dekat pintu masuk ke Great Devil's Nest bisa ditangani oleh Luna, meski mereka datang secara berkelompok, jadi tidak apa-apa.

“Jadi, Kaori. Sampai jumpa lagi!"

"Iya! aku yakin kita akan punya banyak hal untuk dibicarakan lagi! "

──Bagaimana Lexia-san dan yang lainnya pergi. Sementara itu, aku meminta Night untuk mengikuti mereka dari bayang-bayang, jadi mereka akan baik-baik saja.

Saat kami mengawasi mereka, Kaori bergumam di sampingku.

“Mereka sudah pergi…”

"Tepat sekali…"

“… Lexia-san dan yang lainnya baik, dan kami bersenang-senang.”

"aku melihat. Aku senang kamu rukun. "

Pada awalnya, aku sangat tegang, dan aku bertanya-tanya apa yang akan terjadi. Aku terkekeh, dan aku menanyakan sesuatu yang tiba-tiba ada di pikiranku.

"Oh, ngomong-ngomong, kamu sangat dekat pada akhirnya, apa sebenarnya yang kamu bicarakan di kamar mandi?"

Menanggapi pertanyaanku, Kaori menatapku dan tersenyum nakal.

"…Ini sebuah rahasia!"

<< Sebelumnya Daftar Isi

Daftar Isi

Komentar