I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 5 Chapter 4 Part 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 5 Chapter 4 Part 1 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Berikut bab lain yang disponsori oleh Patreon, selamat menikmati ~

ED: Ledakan




Bab 4 – Kehidupan Sekolah Yuti

Bagian 1

“Oke, semuanya, duduklah. Ada murid pindahan baru yang datang hari ini! ”

Setelah mereka kembali dari dunia lain untuk liburan, kehidupan sekolah Yuti di sekolah menengah akhirnya dimulai. Segalanya baru bagi Yuti, mulai dari mengenakan seragam asing hingga melepaskan busur yang selalu ia bawa, dan sebagainya.

Hingga saat ini, Yuti tinggal sendiri dengan tuannya, sang “Bow Saint”, dan tidak pernah berlatih berkomunikasi dengan manusia. Oleh karena itu, dia khawatir apakah dia bisa masuk ke dalam lingkungan di mana Yuuya dan Kaori tidak ada.

Namun, Yuuya dan yang lainnya tidak menyadari kegelisahan Yuti karena tidak terlihat di wajahnya, dia juga tidak membicarakannya. Dengan pemikiran seperti itu yang membebani dirinya, saat Yuti menunggu dengan cemas di depan kelas, suara-suara gembira bisa terdengar dari dalam.

Murid baru!

“Eh, laki-laki atau perempuan?”

“Alangkah baiknya jika itu gadis yang imut!”

“Meskipun itu gadis yang manis, kamu juga tidak akan dianggap serius olehnya, tahu?”

“Diam-diam!”

“Ya, ya, harap diam! Kalau begitu, Yuti-san, silakan masuk. ”

“… ..”

Ketika Yanagi-sensei, wali kelas yang akan mengasuh Yuti, memberi isyarat, dia memasuki kelas dengan gentar.

Kontak Yuti dengan makhluk hidup seperti Yuuya dan Kaori membuatnya merasa tidak begitu membenci dan takut terhadap manusia dibandingkan ketika dia meninggal. Namun, dia masih memiliki perasaan campur aduk ketika dia mempertimbangkan fakta bahwa manusia ikut bertanggung jawab atas kematian Gurunya.

Namun, dia sangat menyadari fakta bahwa manusia di sini tidak bertanggung jawab atas kematian Tuannya.

Yanagi-sensei, yang bertanggung jawab atas wali kelas Yuti, memiliki kepribadian yang tenang, yang merupakan sesuatu yang Yuti syukuri, mengingat keadaannya.

“… ..”

Saat Yuti memasuki kelas, para siswa yang sebelumnya berisik itu langsung terdiam. Hal ini membuat Yuti cemas seolah-olah ada yang tidak beres dengan dirinya, namun Yanagi-sensei sepertinya tidak mempedulikannya dan menuliskan nama Yuti di papan tulis.

“Ya, Yuti-san. Silakan perkenalkan diri kamu. "

“A-afirmatif.”

Yuti mengangguk kecil dan membuka mulutnya sedikit, mengamati murid-murid di kelas dengan ketakutan.

aku Yuti. … S-senang bertemu denganmu, semuanya… ”

Yuti akhirnya memperkenalkan diri dengan cara yang begitu sederhana karena tidak tahu harus berkata apa.

Kemudian───.

“S-sangat manisuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu!

“Eh !?”

Seluruh kelas meledak serempak.

“Eh, apa !? Bukankah dia sangat manis? "

“Aku mengharapkan seorang laki-laki tampan, tapi perempuan secantik ini baik-baik saja! Aku lebih suka tidak menjadi siapa pun selain gadis ini! "

“Dia terlihat seperti boneka!”

“Yuti, kan? Apakah kamu orang asing? ”

“Err, um…”

Reaksi tak terduga dari para siswa membuat Yuti kebingungan. Hingga saat ini, dia selalu menyelesaikan masalahnya dengan paksa, dan Yuti tidak tahu harus berbuat apa dalam situasi di mana kekuatannya tidak efektif.

Selain itu, Yuti tidak terbiasa disambut dengan baik di dunia yang berbeda, di mana manusia tidak akan berinteraksi sedemikian rupa tanpa kehati-hatian.

“Ya, ya, semuanya. Yuti-san merasa gelisah! Jika kamu memiliki pertanyaan, lakukanlah saat istirahat! ”

Merasa bahwa Yuti tidak yakin bagaimana harus bereaksi terhadap resepsi ini, Yanagi-sensei menghentikan keributan para siswa, dan menoleh ke Yuti dengan senyum lembut.

“Kalau begitu Yuti-san, kamu bisa duduk di kursi kosong itu.”

"Baik."

Saat Yuti sampai di tempat duduk yang diperlihatkan oleh Yanagi-sensei, dia menarik nafas. Kemudian seorang gadis yang duduk di sebelahnya berbicara kepada Yuti.

“Hei, Yuti-san. aku Haruna! Senang bertemu denganmu, oke? ”

“S-senang bertemu denganmu juga…”

Yuti terkejut didekati dengan begitu tiba-tiba, tapi suasana ceria Haruna sedikit meredakan kegugupan Yuti.

***

Yuti berhasil menyelesaikan kelas dan memulai kelas, tetapi masalah besar tetap ada.

Dulu… …….

"…Bingung. aku tidak dapat memahami mereka. "

Karena Yuti belum pernah belajar sebelumnya, wajar saja jika dia tidak bisa menyelesaikan masalah yang sederhana sekalipun. Untungnya, Kaori mengajarinya tentang menulis dan hal-hal lain di dunia ini. Dia juga memperoleh keterampilan itu [Pemahaman Bahasa], sehingga dia dapat berbicara, membaca, dan menulis tanpa masalah, tetapi dia berjuang di bidang lain.

Meski Yuti tersandung secara akademis, ia menunjukkan potensi sejatinya di kelas pendidikan jasmani berikutnya. Di kelas, anak-anak perempuan sedang bermain basket, tapi Yuti tidak paham dengan aturan mainnya.

Haruna.

“Hmm? Apa yang salah? Yuti-san. ”

Oleh karena itu, saat dia memberanikan diri untuk berbicara dengan Haruna yang duduk di sebelahnya, Yuti bertanya tentang basket.

“Tidak diketahui. aku tidak tahu apa-apa tentang bola basket. "

“Eh, benarkah? Maksudmu kamu belum pernah memainkannya sebelumnya? ”

"Setuju. Aku juga belum pernah melihatnya. "

Mendengar perkataan Yuti, tidak hanya Haruna tapi gadis-gadis di dekatnya pun tercengang.

“K-kamu tidak tahu bola basket…? Apakah ada negara seperti itu? ”

“Kalau begitu, aku akan mengajarimu.”

Untungnya, tidak ada yang mengejek Yuti karena tidak tahu bola basket, dan semua orang berbaik hati untuk mengajarinya. Setelah mendengarkan percakapan tersebut, Yuti memahami sebagian besar peraturan bola basket dan mengambil bola basket yang ada di dekatnya.

"Konfirmasi. aku harus memasukkan bola ini melalui jaring itu. Apakah itu benar?"

"Ya itu betul."

“Bisakah aku membuangnya dari mana saja?”

“Eh? Baiklah. Tapi seperti yang diharapkan, pada jarak ini adalah───. ”

"Hmm."

Yuti dengan ringan melompat di tempat dan melempar bola ke arah gawang yang jauh. Kemudian bola melewati gawang dengan garis lurus tanpa melewatkan satu pukulan pun. Begitu bola mendarat tepat di tempat, Yuti berbalik untuk mengkonfirmasi dengan Haruna.

"Apakah itu benar?"

“… ..”

Namun, tidak ada yang bisa menjawab pertanyaan Yuti. Tidak hanya anak perempuan, tapi juga anak laki-laki yang juga sedang mengikuti kelas di gym, bahkan sang guru pun membuka mulut keheranan melihat kehebatan fisik Yuti.

“Hmm? Apa yang salah?"

“Hah! A-Apa itu barusan… Yuti-san, apakah ini benar-benar pertama kalinya kamu bermain basket? ”

"Setuju."

"Tidak mungkin!"

Yuti memang tidak tahu aturan olahraga apa pun di muka bumi, apalagi basket, tapi tidak ada yang percaya setelah melihat gerakannya. Pertama, Yuti akan mengkonfirmasi peraturan dan semacamnya, dan sejak saat itu, permainan sebenarnya akan dimainkan…

“Yuti-san!”

"Hmm."

"EE ee ee ee! Tiga poin lagi! ”

Sebagai murid dari "Bow Saint," itu tidak lebih dari permainan anak-anak bagi Yuti untuk memasukkan bola ke target yang tidak bisa digerakkan… net.

Kapanpun dia melepaskan tembakan, bola masuk. Tak peduli seberapa besar lapangan untuk Yuti. Namun, begitu orang-orang di sekitarnya menyadari kehebatan Yuti dalam mencetak gol, tim lawan berusaha menghentikannya.

“Kita harus menghentikan tembakan Yuti-san!”

“Jangan biarkan dia menembak! Jika dia menembaknya, itu akan masuk! "

Beberapa dari mereka berasal dari klub bola basket, dan dalam keadaan normal, jika mereka menandai seseorang secara khusus, mereka akan terjebak dan tidak dapat melakukan apa pun.

Tapi ini pun tidak berhasil melawan Yuti.

“Tidak mungkin, kenapa?”

“K-kita tidak bisa menghentikannya!”

Yuti menyelinap melalui sekelompok gadis yang berusaha menghentikannya dan dengan mudah melarikan diri dari pengepungan. Dia kemudian menerima izin dari rekan satu timnya. Tim lawan tidak henti-hentinya dan bergerak untuk mencegah dia mengambil tembakan.

Aku tidak akan membiarkan dia menembak!

“… ..”

“Eh?”

Kemudian, siswi yang datang untuk menghentikannya membelalakkan matanya karena terkejut. Alasannya, Yuti tidak melihat net dan hanya berdiri di sana dengan linglung. Terlebih lagi, Yuti lantas melempar bola dengan ringan, seolah tak punya pikiran kemana arah bola.

Kemudian…

“Eh, apa !?”

"Kapan itu terjadi?"

Bola yang dilempar Yuti mendarat di tangan rekan satu tim yang sedang mengoper bola, dan rekan satu tim yang menerima bola langsung melepaskan tembakan.

Yuti dengan murah hati menggunakan teknik "Bow Saint" yang dia gunakan saat dia bertarung melawan Yuuya dan yang lainnya. Dia telah memprediksi di mana dan kapan rekan satu timnya akan lewat, dan dia melakukan pekerjaan ilahi dengan menyajikan bola tepat sesuai dengan itu.

“Bagaimana kita bisa memenangkan ini…?”

Suara putus asa lawan secara tidak sengaja bocor, tetapi semua orang di ruangan itu setuju dengan kata-kata mereka. Setelah itu, penampilan luar biasa Yuti terus berlanjut, dan pertandingan akhirnya berakhir dengan perkembangan sepihak.

***

“Yuti-san, kamu luar biasa!”

“Hmm? Apakah begitu?"

Ketika kelas pendidikan jasmani selesai, dan Yuti berganti kembali ke seragamnya, kata Haruna dengan mata berbinar.

“Benar… dan ada juga siswa dari klub bola basket di tim lawan…!”

Klub bola basket?

"Ya itu benar! Klub basket kita cukup kuat, tahu? Aku tidak percaya kamu bisa menang melawan gadis-gadis itu sendirian … "

"Penyangkalan. Bukan hanya aku. Semua orang punya kesempatan. "

“Tidak, itu semua karena izin Yuti-san!”

"Tepat sekali."

“Eh?”

Kemudian salah satu siswa yang sedang mendengarkan percakapan antara Yuti dan Haruna datang untuk berbicara dengan mereka. Dia memiliki potongan rambut pendek dan kesan kekanak-kanakan. Dia mendekati mereka sambil menyeka keringat di wajahnya.

“Ups, kamu masih belum tahu namaku. aku teman sekelas kamu Natsuki; senang bertemu denganmu!"

“Natsuki…”

“Ya, ya. Dan aku dipukuli di pertandingan sebelumnya, tapi aku adalah anggota klub bola basket. "

Anggota klub basket?

“Un, yah, Yuti-san memukuli kami secara sepihak. Itu karena dukungannya sehingga gadis-gadis lain bisa mencetak gol. Nah, operan Yuti-san sangat akurat sehingga sepertinya dia tahu seseorang akan datang ke sana … "

"Setuju. Aku tahu, jadi aku melempar bolanya. "

"Jika itu masalahnya, itu sangat bagus …"

Natsuki mengira kata-kata Yuti adalah lelucon dan tertawa.

“Ngomong-ngomong, karena kamu sangat kuat, Yuti-san, apa kamu ingin bergabung dengan klub basket? Menurut aku, sama-sama… ”

"Pertanyaan."

“Hmm? Apa itu?"

Yuti memandang Haruna dan Natsuki dengan ekspresi serius dan memiringkan kepalanya.

Klub basket, anggota klub basket, apa itu?

"" Eh? ""

“aku tahu bola basket. Tapi aku tidak tahu tentang klub, atau anggota klub. "

Mendengar ucapan Yuti, keduanya menjadi bingung karena tidak menyangka hal itu.

Namun, Haruna, yang segera sadar, bertanya dengan cemas.

“Err… Mungkinkah tidak ada aktivitas klub di mana kamu sebelumnya, Yuti-san?”

“Aktivitas klub?”

“Oh, tidak ada, ya…”

Dilihat dari reaksi Yuti, dia tahu.

“Sangat jarang tidak ada aktivitas klub…”

"Baik. Ini lebih seperti… aku tidak percaya tidak ada klub bola basket dengan orang yang begitu baik. … Sungguh sia-sia. ”

Mendengar kata-kata Natsuki, tidak hanya Haruna, tapi gadis-gadis lain yang sedang mendengarkan mengangguk serempak.

“Tidak diketahui. Apa aktivitas klub ini? ”

“Ah… aku tidak tahu harus berkata apa tentang kegiatan klub, tapi aku rasa ini lebih seperti sekelompok orang yang berkumpul setelah sekolah untuk melakukan olahraga dan kegiatan lain yang mereka inginkan, dengan tujuan yang sama.”

"…Sulit dimengerti. Jadi, apakah aku harus berada di klub? ”

“Bukan berarti kamu harus, tapi… adakah yang ingin kamu lakukan?”

"Setuju."

Yuti mengangguk setuju, saat dia tiba-tiba teringat bahwa dia belum pernah menyentuh busur di dunia ini.

"Busur…"

"Busur? … Mungkin maksudmu Kyūdō * atau Panahan? ”

[T / n: Kyūdō adalah Panahan Jepang.]

Mendengar kata-kata Natsuki, Yuti mendongak dengan penuh semangat, dan dengan bersemangat mendekati Natsuki.

“Kyūdō? Panahan? Tidak diketahui. Hanya busur, bolehkah aku menggunakannya? ”

“K-kamu bisa menggunakannya, tapi… Yuti-san, apakah kamu tertarik untuk mencoba Kyūdō atau sesuatu?”

"Negatif. aku selalu menggunakannya. "

kamu menggunakannya?

"Aku terkejut. Yah, mungkin kamu harus muncul dan bergabung dengan klub Kyūdō atau semacamnya. Bagaimana menurut kamu? Aku libur hari ini, jadi aku akan mengajakmu berkeliling jika kamu mau? ”

“Ah, aku juga, aku juga!”

Yuti mengangguk dengan penuh semangat menanggapi tawaran bersyukur mereka.

“Oke, kalau begitu kita bertiga akan pergi ke klub Kyūdō sepulang sekolah!”

"Tepat sekali. Tetap saja… aku sedikit kecewa karena ini bukan bola basket, tapi aku juga terkejut karena itu Kyūdō. ”

“Terkejut? Mengapa?"

“Karena… tidak, jika kamu selama ini tinggal di luar negeri, tidak mengherankan jika kamu mengenal panahan.”

Natsuki bergumam pada dirinya sendiri, dan Haruna menanyakan pertanyaan yang tulus kepada Yuti.

“Kalau dipikir-pikir, kamu tinggal di mana, Yuti-san?”

"Hutan."

""Hah?""

"Hutan"

“”… .. ””

Haruna dan Natsuki bertanya lagi, tapi jawaban Yuti tidak berubah. Mempertimbangkan respon Yuti, tanpa sadar mereka saling memandang.

“B-by forest, maksudmu, hutan sungguhan?”

“Tidak, tidak banyak orang yang tinggal di hutan di zaman sekarang ini, bukan? Mungkin itu Prefektur Aomori * atau semacamnya? ”

[T / n: Mori = hutan.]

Ah, itu mungkin. … Tapi, sepertinya tidak begitu, dan sepertinya kamu orang asing, bukan? ”

“Hmm… bahasa Jepangmu fasih…”

“S-pasti…”

Keberadaan Yuti semakin menjadi misteri bagi mereka, dan mereka berdua hanya menganggukkan kepala.

"Jadi dimana kamu tinggal sekarang?"

Rumah Yuuya.

""Hah?""

Rumah Yuuya.

“”… .. ””

Sekali lagi, tidak hanya keduanya… tapi semua orang yang hadir diam.

Haruna, yang segera sadar, bertanya dengan ketakutan.

“T-tunggu sebentar. Apakah Yuuya seseorang… kita juga tahu? Di sekolah kami, ada orang yang sangat terkenal dengan nama yang sama… ”

“Hmm? Tidak diketahui. Tapi dia satu sekolah. aku pikir itu disebut sekolah menengah? "

Omong-omong, siapa nama belakangnya …?

“Seingatku… Sepuluh, Sepuluh, Jou?”

“… ..”

Dan lagi, diam.

Dan kemudian──.

“Eeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeehhhh!”

"Hah?!"

Teriakan menggema melalui ruang ganti wanita.

“Tidak-tidak-tidak! Yuti-san, kamu tinggal dengan Tenjou-senpai? ”

"Tidak, hubungan seperti apa yang kau miliki dengan Tenjou-senpai?"

“Sendirian dengan Tenjou-senpai… A-Aku sangat cemburu…!”

Rentetan pertanyaan yang mengikutinya membuat mata Yuti menjadi hitam dan putih.

“Apakah aku mengatakan sesuatu yang aneh?”

“Tidak, ini tidak aneh atau semacamnya, tapi… huh, apakah itu aneh…?”

"Itu bukan intinya; itu fakta bahwa kamu tinggal dengan Tenjou-senpai! Apa artinya?"

“Tidak diketahui. Tidak yakin. Tapi aku dalam perawatan Yuuya. "

"Kamu tidak yakin?!"

Kata-kata yang keluar dari mulut Yuti satu demi satu membangkitkan rasa penasaran para gadis itu.

Yuti memiringkan kepalanya saat melihat gadis-gadis yang bersemangat itu.

"Pertanyaan. Yuuya, apakah dia terkenal? "

“Dia sangat terkenal, kamu tahu! Karena akan gila jika tidak mendapat desas-desus karena begitu tampan! "

“Bukan hanya itu. Dia juga memamerkan kemampuan fisiknya yang luar biasa dalam turnamen permainan bola beberapa hari yang lalu, dan yang lebih penting, dia membersihkan anak-anak nakal yang masuk ke sekolah sebelumnya… ”

"Oh itu! Itu luar biasa! Dia membuang berandalan satu demi satu! ”

“Berandalan? … aku tidak yakin. Tapi Yuuya lebih dari mampu untuk itu. "

Mengetahui kehebatan bertarung Yuuya, Yuti mengangguk pada Haruna dan kata-kata yang lain.

"aku tidak bisa memastikan karena ini hanya rumor, tapi aku dengar dia juga mengusir beruang yang menyerang saat karyawisata."

“Eeh? Itu pasti bohong. Benar, Yuti-san? ”

"Penyangkalan. Yuuya, jika itu beruang, dia bisa membuangnya. "

"Apakah kamu bercanda!?"

Haruna dan yang lainnya semakin terkejut dengan ucapan Yuti. Gadis-gadis itu terus mengajukan banyak pertanyaan kepada Yuti, dan mereka hampir terlambat ke kelas berikutnya.

<< Sebelumnya Daftar Isi

Daftar Isi

Komentar