I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 7 Chapter 2 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 7 Chapter 2 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab bersponsor oleh Patreon, selamat menikmati ~

ED: Ledakan



Bagian 2

“… Tidak, bukankah itu terlalu ceroboh bagiku? aku…"

Keesokan harinya. Aku memulai persiapanku lebih awal agar tidak terlambat untuk janji temu dengan Miu-san, tapi sekali lagi, aku merasa terlalu ceroboh dalam mengundangnya.

Festival yang akan kami datangi tidak sebesar yang diadakan di kota. Namun, itu masih besar, dan aku tidak perlu memikirkan apa yang akan terjadi jika Miu-san, orang yang sangat terkenal, muncul di tempat seperti itu.

Masalah terbesar dari semuanya adalah bahwa aku terlalu tidak cocok dengannya. Faktanya, aku sangat tidak proporsional sehingga hampir menggelikan. Apakah semuanya baik-baik saja? aku…

“Uwaaahh… Aku tiba-tiba merasa cemas…”

"Pakan…"

Saat aku memegang kepala aku di tangan aku, Night menggonggong prihatin dan meletakkan satu kaki di kaki aku untuk menghibur aku. Terima kasih, Night. Tapi aku ingin membuat Miu-san merasa lebih baik, meski hanya sedikit. Saat aku memikirkan itu, mulutku bergerak secara alami…

Namun, ketika aku memikirkannya dengan lebih tenang, aku menyadari bahwa meskipun aku ingin menghiburnya, akan terlalu berlebihan untuk percaya bahwa pergi ke festival bersamaku bisa membuatnya senang. aku tidak tahu mengapa aku tidak menyadarinya pada saat itu.

“Nah, saatnya pergi!”

Saat aku memikirkan ini dan itu, waktu yang ditentukan semakin dekat, dan aku buru-buru meninggalkan rumah.

Night dan Akatsuki tinggal di rumah hari ini. Tentu saja, Ouma-san dan Yuti yang belum menyelesaikan PR-nya mengatakan akan berkonsentrasi pada hal itu. Pekerjaan rumah memang penting, tapi menurut aku tidak masalah untuk pergi bersama teman.

Karena ini adalah festival musim panas, kebanyakan orang di jalan mengenakan yukata, tetapi aku mengenakan pakaian biasa.

Seperti yang mungkin kamu duga, aku tidak memiliki yukata atau semacamnya, jadi mau bagaimana lagi, tetapi aku telah memilih untuk mengenakan pakaian yang sesederhana mungkin sehingga aku tidak akan mempermalukan Miu-san ketika aku berjalan di sampingnya…

Saat aku mendekati tempat yang ditentukan, jalanan menjadi semakin ramai. Dan aku merasa orang-orang di sekitar aku sedikit bersemangat.

Ya, Miu-san berdiri dengan tenang di tempat yang ditentukan.

──Dia mengenakan yukata. aku terpana, tetapi Miu-san memperhatikan penampilan aku dan tersenyum.

“Ah, Yuuya-san!”

“Eh, ah, ya!”

Saat aku menjawab, tubuh aku menegang. Miu-san berjalan ke arahku dengan ekspresi penasaran di wajahnya.

“Hmm? Apa yang salah?"

“T-tidak! Itu… Aku tidak menyangka melihatmu memakai yukata… ”

“Oh… u-um, apakah itu… aneh?”

"Aneh? Tidak, tentu saja tidak! Itu terlihat sempurna untukmu! "

“B-benarkah? Hanya saja… kamu sedikit dekat… ”

“Eh? A-aah! A-aku minta maaf! "

Terjemahan NyX

Miu-san bertanya apakah yukata-nya aneh, jadi aku mendekat dari yang seharusnya … Ini benar-benar sedikit kecerobohan.

“A-bukannya aku tidak menyukainya… hanya saja aku sedikit malu…”

“… ..”

Ketika aku bekerja sebagai model, aku bisa tetap berhubungan dekat tanpa banyak kesulitan, tapi sekarang pipi Miu-san diwarnai merah, aku merasa canggung. I-itu memalukan…!

Karena kami berdua merasa canggung, aku perhatikan bahwa dengungan di sekitar kami semakin keras.

“H-hei, itu…”

“Ah, ya. Itu Miu-chan, modelnya… kan? ”

“Dia mengenakan yukata, jadi aku tahu dia sedang menunggu seseorang secara pribadi, bukan di kantor, tapi…”

"Dia memiliki pria yang sangat tampan di sana …"

“Ini tidak seperti Miu-chan menjadi seorang idola itu penting, dia juga tidak termasuk dalam agensi yang melarang percintaan, kan? Kalau begitu, tidak apa-apa, bukan? ”

"Bahkan jika aku memahaminya di kepalaku, aku tidak bisa menahan emosiku … Hanya saja mereka begitu lugu … mereka bahkan belum saling menyentuh tangan, bukan?"

"" Apakah mereka siswa sekolah menengah pertama? ""

aku tidak tahu; kami lebih menonjol dari yang aku harapkan!

“Miu-san! Ayo pindah dari sini sekarang! "

“A-baiklah!”

Kami segera menuju lokasi festival, merasa sedikit canggung.

"Wow! Luar biasa! "

Saat kami tiba di lokasi festival, mata Miu-san berbinar. Lokasi festival memiliki banyak kedai makanan di sepanjang sungai, dan pertunjukan kembang api dijadwalkan dimulai sekitar pukul 7 malam.

Lalu tiba-tiba, Miu-san tersenyum sedikit sedih.

“… Sebelum aku mulai bekerja sebagai model, aku tidak pernah berkesempatan datang ke festival seperti ini. Jadi agak aneh bisa menikmati festival seperti ini… "

“… Sebenarnya ini juga pertama kalinya aku ke festival.”

"Betulkah? Jika itu Yuuya-san, aku pikir kamu akan datang dengan pacar kamu … "

"Tidak, tidak, tidak, aku tidak pernah punya pacar."

Kata-kata Miu-san membuatku tersenyum pahit. aku tidak punya pacar… Sangat mustahil bagi aku untuk punya pacar.

Dan aku tidak ingat pernah datang ke festival bersama orang tua aku. Kakek bepergian ke seluruh dunia, dan sekarang setelah kupikir-pikir, aku tidak pernah berpartisipasi dalam acara normal bersamanya seperti ini. Tidak ada yang bisa aku lakukan sekarang, tetapi aku berharap aku bisa lebih sering pergi keluar dengan kakek aku ketika dia masih hidup…

Saat aku sedikit sedih, Miu-san menundukkan kepalanya seolah sedang memikirkan sesuatu.

“Begitu… Yuuya-san, kamu tidak punya pacar, ya…?”

“Eh?”

"Oh tidak! Tidak apa!"

Jika Miu-san berkata demikian, maka itu pasti bukan apa-apa.

Ketika kami sama-sama bersemangat tentang festival pertama kami, kami memperhatikan bahwa sekeliling kembali ramai.

“H-hei, itu…!”

“Tidak mungkin, ini Miu-chan!”

“Lebih penting lagi, pria yang bersamanya adalah model pria yang pernah dibicarakan sebelumnya… bukan?”

“… Apakah kita menarik perhatian lagi?”

“B-benar. Baiklah, jangan khawatir tentang itu dan nikmati saja diri kita sendiri, oke? ”

"Iya!"

aku khawatir dengan pandangan di sekitar kami, tetapi kami tidak dapat berbuat apa-apa jika kami terlalu peduli, jadi kami memutuskan untuk menikmati festival.

“Wow… ada begitu banyak warung makan yang berbeda!”

“Ya, ada. Oh, apa kamu mau makan sesuatu? Ada toko es serut di sana … "

Ayo coba!

Aku langsung antri di toko es serut yang aku lihat dan pesan beberapa.

“Sudah lama sekali sejak aku tidak membuat es serut.”

“Kamu tidak bisa mendapatkan es serut kecuali kamu memiliki kesempatan seperti ini.”

Kami beristirahat sejenak dari warung dan menyantap es serut yang telah kami beli.

“Apakah kamu mendapatkan rasa biru Hawaii, Yuuya-san?”

“Ya, dan Miu-san punya rasa stroberi, kan?”

"Iya! … Ngomong-ngomong, kudengar sirup es serut memiliki rasa yang sama. ”

“Eh, apakah itu benar?”

“Ternyata base flavornya sama, tapi hanya dengan mengubah aroma atau warnanya saja sudah berbeda.”

Eeh?

Jika itu benar, maka itu pasti ilusi otak (?). Manusia itu misterius.

Saat aku menatap es serut di tanganku, Miu-san terkekeh.

“Ada dua rasa, jadi mengapa kita tidak mencobanya?”

“Eh?”

“Ya, aaahhn.”

"!?"

Aku merasa tubuhku tegang karena tindakan tiba-tiba Miu-san.

“Mi-Mi-Mi-Miu-san?”

"Ini, makanlah dengan cepat, atau itu akan meleleh."

“Eh, ah, ya!”

Saat dia bilang itu akan meleleh, aku hampir secara refleks mencelupkan mulutku ke dalam sendok seperti sedotan yang diulurkan Miu-san padaku.

Kemudian Miu-san bertanya dengan senang hati.

"Bagaimana itu? Apakah kamu merasakan rasa yang sama? "

“… ..Aku tidak bisa merasakannya sama sekali.”

“Eeehh?”

Mulut Miu-san berkedut karena frustrasi oleh jawabanku.

Tidak, aku terlalu gugup untuk mencicipinya! Apa hanya aku? Apakah aku terlalu khawatir?

“Bolehkah aku mencobanya juga?”

“Eh?”

Selain kesedihan aku, Miu-san memasukkan es serut yang aku ambil langsung ke mulutnya.

“Mi-Miu-san?”

“Hmm ~…”

Kemudian, setelah menggerakkan mulutnya untuk mencicipinya sebentar, dia menjulurkan lidahnya.

"… Maaf, aku juga tidak bisa mengetahuinya."

Lidah Miu-san kemerahan, begitu pula pipinya.

<< Daftar Isi Sebelumnya

Daftar Isi

Komentar