I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 8 Chapter 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 8 Chapter 1 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab yang disponsori oleh pelindung. kamu dapat membaca hingga 4 bab ke depan dengan bergabung dengan Patreon!!

Selamat menikmati~

ED: Ledakan



Bab 1 – Invasi Alien

Sementara Iris dan Usagi beraksi di dunia lain, terjadi kepanikan besar di Bumi. Tiba-tiba, sesuatu yang tampak seperti pesawat luar angkasa besar muncul tepat di atas sebuah rumah.

"Apa-apaan itu?"

“UFO?”

"Mungkinkah mereka merekam sesuatu?"

"Bagaimana mereka bisa merekam sesuatu seperti itu?"

"Hei … rekam, rekam!"

Perlahan-lahan, orang-orang mulai berkumpul, dan bahkan helikopter polisi mulai bergerak, dan situasi berkembang menjadi keributan besar. Tidak heran karena pesawat ruang angkasa tidak meninggalkan tempat kejadian tetapi terus melayang dengan tenang di langit.

Semakin banyak orang berkumpul di sekitar rumah Yuuya di kejauhan. Tiba-tiba, salah satu dari mereka melihat sesuatu yang aneh.

“H-hah!”

"Tidak mungkin!"

“Menakjubkan…”

"Hei, hei, mereka terus datang!"

Selain pesawat ruang angkasa yang melayang tepat di atas rumah Yuuya, tak terhitung pesawat ruang angkasa berbentuk piring lainnya dengan lambang naga di atasnya tiba satu demi satu.

Tidak menyadari kerumunan besar orang, polisi, dan pesawat luar angkasa yang tak terhitung jumlahnya yang datang, Yuuya adalah──.

***

aku berada di tempat yang sulit sekarang.

Tepat ketika aku pikir aku akhirnya akan bisa bersantai, seorang gadis … bernama Merl-san, alien dari planet Amel, tiba-tiba tiba di rumah aku di Bumi. Dia mengatakan kepada aku bahwa dia sedang mencari cetak biru senjata penting yang tersembunyi di rumah aku. Dan aku berhasil mencari tahu apa itu.

Satu-satunya masalah adalah bahwa Ouma-san tampaknya telah mengacaukan cetak biru entah bagaimana, dan dia benar-benar bingung.

Ada banyak hal yang ingin aku katakan, seperti mengapa ada hal seperti itu di rumah aku sejak awal dan hal-hal apa yang dikumpulkan kakek aku, tetapi pertama-tama, aku perlu Merl-san untuk tenang.

Saat aku hendak membuka mulut, Merl-san menjulurkan tangan kirinya ke arahku. Kemudian, perangkat seperti terminal yang terpasang di lengan kirinya langsung pecah dan mulai berubah bentuk secara mekanis, akhirnya berubah menjadi bentuk seperti meriam.

Mengulurkan lengannya yang telah diubah menjadi meriam yang terlihat berbahaya, Merl-san menyatakan dengan ekspresi serius.

(Ini adalah peringatan terakhir kamu. Beri aku cetak biru segera.)

“A-Aku akan memberikannya padamu, tapi──.”

Saat aku akan buru-buru menjawab Merl-san, Yuti, yang berdiri di sampingku menonton proses, langsung menjauhkan diri dari kami, menyiapkan busurnya, dan mengarahkannya ke Merl-san!

“Y-Yuti!”

(… Apa yang kamu tiru?)

"…Waspada. Gadis ini mengangkat senjatanya. Itu artinya musuh.”

Terjemahan NyX

Bagi Yuti, yang tidak mengerti kata-kata Merl-san, sepertinya aku telah diancam dengan senjata tanpa alasan apapun, dan dia memancarkan roh pembunuh yang akan menusuk Merl-san.

Yuti, seorang murid dari Bow Saint, memiliki kemampuan bertarung yang sangat tinggi. Biasanya, seseorang akan meringkuk hanya dengan sentuhan niat membunuhnya, tetapi ekspresi Merl-san tetap dingin.

(Kamu telah membodohiku, bukan? Untuk menyerangku dengan senjata primitif seperti itu──.)

Saat dia akan mengatakan sebanyak itu.

Tiba-tiba, langit-langit rumah aku meledak!

“M-rumahku!”

(I-lambang naga itu… mereka sudah tahu di mana itu?)

Merl-san menatap langit-langit yang terbuka dengan takjub, tapi aku tidak bisa lebih marah lagi. Bagaimanapun juga, rumah kakek aku tiba-tiba rusak.

aku melihat ke langit dengan cemas dan melihat pesawat ruang angkasa yang tak terhitung jumlahnya mengambang di langit. Kemudian, cahaya dipancarkan dari UFO tersebut, dan semacam makhluk humanoid turun dari dalam.

(Kukuku… sayang sekali, Amel alien. Kami tahu bahwa tempat ini memiliki cetak biru yang kamu cari.)

(Dragonia alien…!)

Jika kata-kata Merl-san benar, maka orang-orang yang melayang di udara di depanku pasti adalah alien Dragonia.

Yang unik dari mereka adalah meskipun sosok Merl-san benar-benar sama dengan manusia Bumi, Dragonia memiliki tanduk seperti naga yang tumbuh dari pelipis mereka, dan ketika melihat mereka dari dekat, aku bahkan bisa melihat apa yang tampak seperti sisik di tubuh mereka. .

Mereka mengenakan setelan ketat yang sama di seluruh tubuh yang juga dikenakan Merl-san, tetapi dengan desain baju besi yang agak futuristik, dan di tangan mereka, mereka memegang apa yang tampak seperti tombak. Ujung tombak itu tidak terbuat dari logam tetapi semacam massa energi yang bersinar.

Dragonia tersenyum mengejek.

(Sekarang, jadilah anak yang baik dan beri aku cetak birunya.)

(aku menolak. aku tidak bisa membiarkan kamu memilikinya…!)

(Hmph… Bagaimana kamu masih bisa mengatakan itu dalam situasi ini?)

(…Oh tidak!)

Saat salah satu alien Dragonia memberi perintah ke langit, salah satu pesawat ruang angkasa yang mengambang di langit meledak dan jatuh… yaitu, di rumahku.

(Kapal aku…!)

(Kuhahaha! Sekarang kamu tidak akan pernah bisa kembali ke planet asalmu, kan? Nah, jika kamu cukup pintar untuk memberiku cetak birunya, aku akan membawamu kembali ke planetmu. …Itu akan menjadi akhirnya dari planet kamu!)

Merl-san menatap tajam pada alien Dragonia yang tertawa di langit.

(Aku tidak akan pernah memberikannya padamu…!)

(Jika itu masalahnya… maka kami akan mengambilnya dengan paksa…!)

Dimulai dengan kata-kata salah satu alien Dragonia, alien Dragonia lainnya datang menyerbu ke rumahku satu demi satu.

Di depan alien Dragonia ini, Merl-san mengangkat meriam di lengan kirinya.

(Hentikan! Orang-orang di planet ini sama sekali tidak ada hubungannya dengan ini!)

(Jadi apa? Tidak ada yang peduli berapa banyak makhluk dari planet terpencil ini yang menghilang.)

Energi terkonsentrasi di lengan kiri Merl-san dengan kecepatan yang luar biasa. Dan kemudian, akhirnya, sebuah sinar besar ditembakkan ke alien Dragonia. Beberapa alien Dragonia langsung dilenyapkan oleh pukulan itu.

(Hmph… Seperti yang diharapkan dari alien Amel. Sepertinya mereka memiliki teknologi untuk melakukannya. Tapi berapa kali lagi kamu bisa menggunakan senjata itu?)

(Kuh…!)

Sementara pertempuran sengit antara Merl-san dan alien Dragonia sedang berlangsung, aku buru-buru menggunakan sihir air aku untuk memadamkan api sehingga puing-puing yang jatuh dari pesawat ruang angkasa tidak akan membakar rumah aku.

Lalu, Night dan yang lainnya bekerja sama denganku. Dan kami semua berhasil memadamkan api, berlarian dengan panik. Di tengah baku tembak yang sengit, para alien Dragonia menunjukkan kekesalannya karena tidak bisa mengalahkan Merl-san.

(Tsk… ini terlalu merepotkan. Aku akan memusnahkan seluruh kota ini…!)

(Ap… Apa kamu gila?)

(Ya, aku gila! kamu akan binasa demi kemakmuran planet kita Dragonia. Tidak ada kehormatan yang lebih besar dari itu!)

(Aku tidak akan membiarkan itu terjadi…!)

Saat percakapan terus berlanjut, meninggalkan kami semua, Yuti yang tampak agak bingung mendekatiku dengan busur siap.

"…Bingung. Tiba-tiba, seorang wanita yang tidak dapat dipahami datang dari langit, dan kemudian kelompok yang lebih tidak dapat dipahami datang. Apa yang sedang terjadi?"

“….”

“Yuuya?”

Yuti memanggilku, tapi aku tidak memperhatikan.

“Mereka akan menghancurkan rumah Kakek… dan kota ini…?”

“Eh?”

Aku menatap orang-orang yang bertarung di langit, meskipun Yuti kebingungan.

Dan kemudian──.

"──Itu cukupuuuugghhgh!"

(!?)

(A-apa kekuatan ini Guwaaaahhh?)

Ketika aku mengaktifkan (Otoritas Raja Suci), gerakan gelombang seperti naga emas dilepaskan dari tubuhku. Seolah niat aku tercermin secara langsung, naga emas menyerang Dragonia satu demi satu.

Namun, tubuh mereka tampaknya tidak terluka, dan mereka yang dimakan naga emas tampaknya telah kehilangan kesadaran pada saat itu.

Karena aku sudah mengaktifkan (Otoritas Raja Suci) sekali selama pertempuran melawan Avis, aku bisa merasakan kekuatan dan kekuatan hidup aku terkuras pada tingkat yang luar biasa.

Tapi aku tidak bisa membiarkan ini terjadi.

Aku tidak tahan melihat orang asing tiba-tiba datang dan menghancurkan rumah penuh kenangan dengan kakekku ini. Dan cara mereka berbicara tentang bagaimana mereka akan dengan mudah membunuh orang-orang di kota ini yang tidak ada hubungannya dengan mereka!

Melihat (Otoritas Raja Suci) yang aku panggil dengan marah, Ouma-san, yang tetap acuh tak acuh, bergumam dengan sedikit geli.

“Hah? kamu sekarang dapat menggunakan kekuatan (Raja Suci) sebagai serangan terhadap orang selain Iblis, ya… Umu umu.”

Seperti yang Ouma-san katakan, ini adalah pertama kalinya kekuatan (Raja Suci) telah diaktifkan melawan keberadaan selain Evil, dan alien Dragonia yang belum kehilangan kesadaran melarikan diri sementara yang lain kehilangan kesadaran dan runtuh satu demi satu.

(A-Aku tidak pernah mendengar tentang ini! Bagaimana bisa seseorang dengan kekuatan seperti itu ada di planet terpencil seperti ini…!?)

(Laporkan ke kapal induk segera!)

(K-kita harus mundur! Ayo pergi segera──.)

(Aku tidak akan membiarkanmu melarikan diri!)

Saat aku mencapai batas kekuatan fisikku dan hampir jatuh, Yuti mendukungku, dan Merl-san mengangkat meriamnya ke arah alien Dragonia yang melarikan diri.

Dan kemudian──.

(Makan ini…!)

Jumlah energi terbesar yang pernah dilepaskan difokuskan pada meriam di lengan kirinya dan dilepaskan sekaligus. Kekuatannya begitu besar sehingga seolah-olah membakar semua yang ada di langit, tidak hanya alien Dragonian tetapi juga pesawat ruang angkasa yang melayang di langit.

Akhirnya, semua alien Dragonia, termasuk semua pesawat luar angkasa yang melayang di langit, menghilang.

"…Untunglah…"

Saat aku menonton adegan itu, hampir pingsan, Ouma-san mendekatiku dengan ekspresi cemas.

“Kamu bodoh… Kamu tahu apa yang akan terjadi jika kamu menggunakan kekuatan itu dua kali, bukan?”

“Itu karena… mereka… kota ini.”

Saat aku berjuang untuk merumuskan kata-kata dalam kesadaranku yang memudar, Ouma-san menghela nafas.

Mendesah… Yah, kali ini salahku juga. Ambil."

Dan saat Ouma-san menyentuhku dengan ringan; Aku merasakan sesuatu yang hangat mengalir ke tubuhku. Kehangatan itu begitu menenangkan hingga akhirnya aku melepaskan kesadaranku.

“aku memberikan kekuatan hidup aku. Sekarang jumlah yang telah dikonsumsi sebelumnya tidak lagi menjadi masalah. kamu adalah master yang merepotkan … "

Tepat sebelum aku kehilangan kesadaran, aku mendengar suara Ouma-san.

***

Ketika Yuuya kehilangan kesadaran, Merl yang telah mengarahkan meriam ke langit, akhirnya melepaskan posisinya. Pada saat itu, asap keluar dari meriam dengan kekuatan yang luar biasa.

(…aku pasti terlalu memaksakan diri. aku khawatir mode pertempuran tidak akan berguna untuk sementara waktu.)

Merl, yang telah melucuti dirinya dengan menghela nafas, sekarang mengalihkan perhatiannya ke orang-orang yang berkumpul di luar rumah. Beberapa orang tidak bisa berkata-kata atau berjuang untuk merekam adegan tidak realistis yang tiba-tiba terungkap.

(…aku tidak ingin keberadaan aku atau cetak biru terungkap dari ingatan mereka. Mari kita hapus saja ingatan itu di sini.)

Merl kemudian mengoperasikan terminal di lengan kirinya, yang baru saja diubah menjadi meriam.

(Perubahan informasi… Sepertinya aman. Lalu.)

Saat Merl mengoperasikan terminal, gerakan gelombang khusus dipancarkan dari terminal. Gerakan gelombang dengan mudah mencapai otak orang dan langsung menghapus semua kenangan yang mereka lihat selama ini.

Selain itu, gelombang tidak terbatas pada sekitar Merl tetapi menyebar ke seluruh planet, tanpa kecuali, menghapus semua catatan pesawat ruang angkasa, alien, dan bahkan dirinya sendiri.

Selanjutnya, gerakan gelombang tidak hanya mempengaruhi otak manusia tetapi juga perangkat elektronik di planet ini, menghapus semua catatan yang telah dilepaskan ke lautan Internet.

Mereka yang secara langsung menonton pertempuran atau video yang telah tersebar sejenak dibutakan oleh penghapusan ingatan mereka dan hanya bisa samar-samar melihat situasi di depan mereka dan apa yang baru saja terjadi.

“H-hah…? Apa yang aku lakukan…?”

“Aku merasa kabur…”

"Lebih penting lagi, mengapa kita ada di tempat ini?"

"A-aku tidak tahu?"

"Itu buruk! Kita harus cepat, atau kita akan terlambat!”

Semua orang bertanya-tanya mengapa mereka ada di sini, tetapi mereka kembali ke kehidupan sehari-hari mereka seolah-olah tidak ada yang terjadi. Awalnya, mereka bisa menebak bahwa sesuatu telah terjadi jika keraguan mereka menang ketika ingatan mereka hilang atau jika mereka melihat rumah Yuuya, yang sekarang dalam keadaan kejam di depan mereka.

Tapi Merl sudah mengurus itu juga.

(Fuh… Aku bisa memalsukan informasi, mengarahkan pikiran, dan menyebarkan kamuflase… sepanjang waktu.)

Ya, pada saat yang sama Merl menghapus informasi, dia membimbing pikiran orang-orang menuju kehidupan sehari-hari mereka dan mengerahkan gelombang kamuflase untuk mencegah mereka memahami dengan benar apa yang terjadi di depan mereka.

(Sekarang, jika aku tidak segera mendapatkan cetak birunya kembali… aku yakin aku tidak akan ketinggalan, tetapi hanya masalah waktu sebelum mereka kembali ke tempat ini.)

Saat Merl bergegas pergi, dia memikirkan bagaimana dia bisa mendapatkan kembali cetak biru itu dengan paksa kali ini.

(…aku benar-benar ingin meminta mereka untuk memberikannya kepada aku dengan damai, tapi aku tidak bisa tinggal lama di sini. Dragonias telah menemukan aku, jadi ayo ambil dan pulang.)

Sekarang setelah Dragonias menemukan lokasinya, Merl tidak punya waktu luang. Dia segera memutuskan untuk bergegas kembali ke Amel dari Bumi.

Tapi──.

“──Jangan terbawa suasana! Gadis kecil.”

(Apa?)

Tiba-tiba, Merl dilanda tekanan yang luar biasa. Ini adalah kekerasan energi yang tidak terlihat, dan Merl tidak tahan, jadi dia terjatuh ke tanah dan jatuh berlutut.

Kemudian Ouma diam-diam terbang ke arahnya. Di latar belakang, Night, Akatsuki, dan Ciel juga hadir.

Ketika Merl berkeringat deras karena dia benar-benar tidak bisa bergerak, Ouma menatapnya dengan dingin.

“Selama yang kamu cari ada di rumah ini dan Yuuya sudah berusaha memberikannya padamu, tidak ada yang perlu dikeluhkan. Tapi kamu… tidakkah kamu tahu apa yang telah kamu lakukan?”

(Eh…?)

Ketika Ouma mengatakan itu padanya, Merl melihat sekelilingnya lagi. Ada tumpukan puing di mana rumah Yuuya tersebar.

“Grrrr…”

“Fugo?”

“Pi?”

Seolah selaras dengan kata-kata Ouma, Night yang biasanya sopan menggeram, Akatsuki menggerakkan cakarnya dengan cepat seperti bayangan tinju, dan Ciel mengangkat suaranya yang kehitaman. Merl mati-matian berusaha menjaga jarak dari Night dan yang lainnya yang perlahan mendekatinya, tapi dia akhirnya terpojok di dinding.

Dengan tekanan tambahan dari Night dan yang lainnya, Merl akhirnya tidak bisa mengatakan apa-apa.

“Kenapa, jangan terlalu takut. Kaulah yang menyebabkan kekacauan ini. Maka kamu tahu apa yang harus kamu lakukan, bukan? ”

Merl tidak bisa lagi melakukan apa-apa selain mengangguk menanggapi kata-kata Ouma dan yang lainnya.

<< Sebelumnya Daftar Isi

Daftar Isi

Komentar