hit counter code Baca novel I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 17 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 17 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

◇◇◇◆◇◇◇

“Profesor Ludwig! Profesor Ludwig! Kudengar ada insiden besar?”

“……”

Ruang kuliah Sihir Elemental.

Ludwig, yang berdiri dengan tangan di belakang punggungnya, berbalik mendengar suara riang gembira itu.

Di sana berdiri Ketua Alexia, matanya berbinar cerah.

“Kemana saja kamu sampai sekarang? Benar-benar berantakan.”

"aku lagi tidur! Hehe."

“……”

Melihat Alexia, yang menjawab dengan ekspresi riang, desahan keluar tanpa sadar.

Memangnya siapa di antara dosen yang berani membangunkan Alexia yang sedang tidur? Mungkin hanya Profesor Sergey.

Meskipun dia telah menjabat sebagai ketua Akademi Kekaisaran selama lebih dari 3 tahun, sebagai seorang Majin, dia masih menjadi objek ketakutan para profesor.

Ludwig sudah lama menyadari bahwa dia bukanlah seseorang yang perlu ditakuti.

“Jadi, kecelakaan macam apa itu?”

“Itu bukan kecelakaan, tapi terorisme.”

"Apa? Terorisme?!"

“Apakah kamu tidak mendengar kabar dari asistenmu?”

"Ya! Dia mengoceh tentang sesuatu, tapi aku hanya mendengarkan perkenalannya sebelum bergegas!”

“……”

Melirik cepat, Ludwig melihat seorang pemuda berkacamata bergegas dari ujung koridor dengan susah payah.

Apakah dia asisten Alexia?

Membantu Majin dengan kepribadian tergesa-gesa……

Sepertinya ini bukanlah tugas yang mudah.

“aku sudah menyiapkan gerobak batu ajaib untuk digunakan sebagai bahan ajar. Menurut para siswa, artefak peledak muncul dari gerobak itu.”

“Itu pasti masalah besar! Apakah kamu menangkap pelakunya?”

"Belum. Semua orang yang terkait dengan gerobak batu ajaib telah ditahan, tapi belum banyak kemajuan dalam penyelidikan.”

"Omong-omong! Gerobak batu ajaib akan memiliki daya ledak yang besar! Bagaimana kerusakannya sangat minimal?”

Alexia menunjuk ke podium.

Ruang yang hangus dan robek itu paling banyak berbentuk bola dengan radius 10 meter.

Segala sesuatu yang lain masih utuh.

“Aku menghentikannya.”

“kamu, Profesor Ludwig?”

"Ya."

“Hah…… Benarkah? Apa kamu yakin?"

“……”

"Apa kamu yakin? Mengapa kamu berhenti bicara? Ya? Ya?"

“……”

Alexia mulai tertawa dengan ekspresi lucu.

Menyadari arti tawa itu, Ludwig tidak punya pilihan selain menutup mulut dan menutup matanya rapat-rapat.

Bagi Majin seperti dia, akan mudah membedakan kebohongan manusia.

“…… Pikirkan apapun yang kamu inginkan, Ketua.”

“Itu tidak benar, kan! Hehe, lalu siapa yang menghentikan ledakannya?”

“Aku tidak akan memberitahumu.”

“Mungkinkah itu Schlus Hainkel? Siswa yang diterima dengan baik?”

“……”

“Sepertinya aku benar!”

“……”

Ludwig menutup matanya sekali lagi.

Dia bisa mengatakan yang sebenarnya hanya dengan melihat ekspresinya, tanpa dia mengatakan apapun.

Dia belum pernah menganggap Alexia sebagai Majin menyebalkan seperti sekarang.

“Hah! Agar Profesor Ludwig yang selalu jujur ​​berbohong! Ada alasan di baliknya!”

“aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan.”

“Kamu mencoba melindungi Schlus, anak biasa itu, kan? Karena jika dia mencapai prestasi seperti itu pada hari pertama semester, keluarga berpengaruh akan mewaspadainya!”

"kamu salah. Ini untuk ujian promosi peringkat penyihirku, yang saat ini sedang berlangsung.”

“Kamu benar-benar buruk dalam berbohong!”

“……”

Tinju Ludwig bergetar saat dia mengepalkannya.

Dia merasa terekspos setiap kali dia berdiri di depan wanita ini.

Itu sebabnya dia tidak ingin bertemu dengannya……

“Jadi dimana pahlawan itu sekarang? Aku ingin bertemu dengannya sekarang juga!”

“Dia mungkin ada di kelas.”

"Apa? Kelas? Bukankah hari ini dibatalkan?”

“Apakah kamu sudah lupa? Anak itu mengambil jurusan ganda, bukan?”

"Ah……"

Mata Alexia berkedip terbuka.

Kalau dipikir-pikir, Schlus mengambil jurusan di dua departemen: Sihir Elemental dan Sihir Tempur.

Itu berarti dia mungkin sedang menghadiri kelas Sihir Tempur sekarang……

Setelah menghentikan ledakan sebesar itu, apakah dia masih mempunyai kekuatan untuk menghadiri kelas tambahan?

Bahkan dia, seorang Majin, merasa dia hampir tidak bisa menghentikan ledakan ini dengan susah payah, jadi bisakah dia, seorang manusia, benar-benar melakukannya?

“Huff…… Huff…… Ketua…… Mohon pelan-pelan sedikit……”

“Yusek! Ikuti aku!"

"Apa? Kemana kita akan pergi sekarang?”

“Kita akan mengamati ruang kuliah Sihir Tempur!”

“A-apa? Kita berjalan jauh ke sana lagi?!”

“Haruskah aku menggendongmu dan terbang ke sana?”

"TIDAK! Aku akan berlari dengan rajin!”

Asistennya, Yusek, yang pernah mengalami perjalanan ekspres neraka sambil bergelantungan di tangan Alexia, dengan cepat menggelengkan kepalanya.

Akan lebih baik untuk berlari gila-gilaan selama 10 menit lebih lama dari itu.

Melihat Alexia berlari menjauh dan Yusek dengan rajin mengejarnya, Ludwig menghela nafas cukup dalam hingga tanah runtuh.

“Ini adalah akhir zaman.”

Alexia, yang dikenal acuh tak acuh terhadap urusan dunia manusia, menunjukkan tingkat antusiasmenya.

Itu jelas merupakan pertanda bahwa dunia akan berakhir.

***

“Kekuatan golem pelatihan ini secara otomatis ditentukan agar sesuai dengan levelmu.”

aku kacau.

Aku benar-benar kacau.

Schlus berpikir begitu, menjulurkan lehernya hingga kesakitan.

Sekolah macam apa yang membuatmu melawan monster seperti itu sejak hari pertama?

“Apakah kalian semua pernah melihatnya sebelumnya?”

"Ya."

"Benar. Itu pasti familiar.”

'Apa……?'

Para siswa menganggukkan kepala seolah itu wajar.

Schlus melihat sekeliling dengan tidak percaya, tetapi matanya tidak menunjukkan tanda-tanda kebingungan.

Lagipula, dia sudah mati di dalam.

'Tetap tenang. Pasti ada jalan. Jika aku mengamati anak-anak lain dan mencari tahu kelemahan golem itu sebanyak mungkin……'

“Lalu yang pertama…… Benar! Siswa yang diterima dengan baik, Schlus Hainkel, melangkah maju!”

“……”

Schlus, yang sedang memutar otak, maju ke depan sambil menggigit bibir.

Rencananya berubah menjadi buih.

Tidak peduli bagaimana dia memikirkannya, dia hanya bisa membayangkan dipukuli secara menyedihkan oleh golem itu.

Bahkan jika itu adalah golem pelatihan, levelnya telah disesuaikan agar sesuai dengan siswa Akademi Kekaisaran.

Jadi baginya, yang memiliki kemampuan fisik seperti orang biasa atau bahkan di bawahnya, sepertinya tidak ada cara untuk menghadapinya.

“Profesor Sergey.”

"Oh ya."

“Selama aku bisa melumpuhkan golem itu dengan cara apa pun, tidak apa-apa, kan?”

“Yah, melumpuhkannya akan terlalu sulit…… Tapi jika kamu bisa melakukannya, tentu saja.”

“Kalau begitu, apakah boleh menggunakan senjata?”

“Senjata? Tentu saja tidak."

“Bagaimana dengan pipa besi itu?”

“Ah, ini?”

Sergey memeriksa pipa besi yang dibawanya di bahunya.

Itu adalah benda yang dia lepas ketika pipa roboh beberapa waktu lalu dan digunakan dengan baik sebagai alat penggaruk punggung.

“Sesuatu seperti ini tidak masalah. aku pikir kamu akan menyeret meriam pengepungan atau semacamnya. Ha ha ha!"

“Kalau begitu, bisakah kamu meminjamkan itu padaku?”

"Ini……? Oh. Aku bisa meminjamkannya padamu.”

Sergey memiringkan kepalanya dan melemparkan pipa besi itu.

Pipa besi, yang berputar di udara, ditangkap dengan rapi dan digenggam di tangan kiri Schlus.

Apa yang dia lakukan, meminta meminjam pipa besi sebagai senjata?

Apakah dia berencana menembakkan railgun dengan sihir petir atau semacamnya?

Sergey menyilangkan tangan dan melangkah mundur dengan ekspresi penasaran.

'Mana adalah…'

(Sisa Mana: 52)

'Ini kacau.'

Mana miliknya sangat rendah untuk menggunakan sihir.

Jika dia mencoba menggunakan sihir gravitasi, dia tidak akan bisa menggerakkan lebih dari beberapa lembar kertas sebelum kehabisan mana.

Maka tidak ada jalan lain.

Dia tidak punya pilihan selain menggunakan ilmu pedang (walaupun memalukan untuk menyebutnya begitu) yang telah dia asah sampai sekarang.

'Tetapi apakah itu akan berhasil?'

Katakanlah dia entah bagaimana berhasil memanfaatkan ilmu pedangnya dan berhasil mengalahkan golem level terendah.

Mengingat sifat kelas Sihir Tempur, tingkat kekuatan siswa yang ditentukan pada hari pertama akan mempengaruhi performa mereka di masa depan.

Tentu saja, ada beberapa kasus di mana keterampilan meningkat seiring berjalannya waktu, jadi hal ini tidak akan memiliki dampak yang absolut, tapi jelas bahwa hal ini akan menjadi hal yang penting setidaknya sampai ujian tengah semester.

Dan Schlus berada pada posisi dimana ia mutlak harus mempertahankan peringkat teratas keseluruhan sepanjang semester pertama, baik di ujian tengah semester maupun final.

Meski agak tidak masuk akal, dia harus meraih hasil bagus dalam tes ini.

'Brengsek. Aku tidak ingin terluka……'

Schlus, yang telah mengambil keputusan, menarik napas dalam-dalam dan menggerakkan kakinya.

Para siswa bingung dengan postur anehnya, tetapi dua orang memahami maksud Schlus.

'Oh? Ilmu pedang pedang panjang?'

'Pedang Panjang…… Garis keturunan utara.'

Sergei dan Trie.

Mereka adalah orang-orang yang pernah memegang pedang sebelumnya, jadi mereka langsung mengenalinya.

Kaki kanan ditarik jauh ke belakang, pipa besi digenggam dengan kedua tangan dan diangkat ke atas kepala.

Dilihat dari pusat gravitasinya yang stabil dan cengkeraman pada pipa, itu jelas bukan jurus pemula.

Keduanya sedikit terkejut bahwa ada seseorang yang bisa menggunakan pedang di Akademi Kekaisaran, tempat sihir diajarkan, tapi hanya itu.

Mereka tidak merasakan kehadiran luar biasa yang akan dipancarkan oleh seorang ahli yang benar-benar dominan, kehadiran yang tidak dapat disembunyikan jika seseorang tidak memperhatikan.

“Kalau begitu aku akan mulai. Saat kamu mengambil langkah, golem akan mulai menyerang.”

Bam!

Saat Sergey bertepuk tangan, suara keras menyebar ke seluruh ruang kuliah.

Itu adalah tanda yang menunjukkan permulaan.

Namun, Schlus tetap diam selama lebih dari 3 detik, mempertahankan posisi awalnya.

Bahkan para siswa yang tadinya menonton dengan gugup mulai berbisik dan menjadi berisik.

"Apa-apaan. Apakah dia takut?”

"Mustahil. Siapa yang takut dengan golem pelatihan? Meskipun dia orang biasa.”

Schlus, yang telah mendengar semua bisikan melalui indra keenamnya yang sensitif, adalah-

'Brengsek. aku sangat takut.'

Dia sangat ketakutan.

Tingginya lebih dari dua kali lipat miliknya.

Selain itu, tubuh besar seperti kanguru sungguh mengerikan.

Sepertinya pukulan kecil dari tinju batu itu akan menghancurkan tulangnya. Bagian mana yang digunakan untuk pelatihan?

'Silakan. Pasti ada sesuatu yang berguna dalam ingatan Schlus.'

Menelan air liurnya, dia mengaktifkan kemampuannya.

'Kenangan Diri Sejati'

Kemudian, video tembus pandang mulai diproyeksikan ke sekeliling, seperti hologram.

Gunung bersalju.

Schlus dalam posisi yang sama denganku, mengangkat pedang.

Dan sosok monster serigala besar di depannya terungkap.

Meski sedikit lebih kecil dari golem, tetap saja terasa dingin bagi seseorang yang melihatnya untuk pertama kali.

Namun, ketika ingatan, emosi, dan tekad Schlus mengalir, kegembiraan mulai mereda.

Ingatannya tidak banyak membantu.

Tidak mungkin metode menghadapi monster serigala sama sekali mirip dengan metode menghadapi golem.

Hanya saja dia sudah mendapatkan keberanian untuk menggerakkan tubuh bekunya saat menghadapi lawan yang kewalahan.

'Bagus. Cukup.'

Tapi itu sudah cukup.

Keberanian. Kepercayaan diri. Mendapatkan itu saja sudah cukup.

Senyuman santai perlahan terlihat di bibir Schlus.

'Tersenyum? Apakah dia begitu percaya diri?'

Sergey memiringkan kepalanya dan memeriksa informasi golem itu.

Tingkat 1.

Level golem, mulai dari 1 hingga 10, saat ini disetel ke 1.

Itu berarti golem itu secara independen menilai kekuatan tempur Schlus adalah yang terendah, 1, atau bahkan di bawahnya.

Itu sebabnya senyum Schlus semakin sulit dimengerti.

“Fiuh……”

Schlus menarik napas dalam-dalam dan bersiap untuk langkah terakhir sebelum pertempuran.

Itu mengaktifkan sirkuit internalnya, yang dia anggap sebagai upaya terakhir.

Tentu saja, tanpa meningkatkan stat attunement mana dengan ‘Seleksi dan Konsentrasi’, sirkuit internal praktis tidak dapat digunakan.

Karena energi mana yang dikeluarkan oleh sirkuit internalnya yang kasar akan menjadi racun yang mematikan bagi tubuh daripada sumber listrik jika dia tidak memiliki attunement mana yang tinggi.

Namun, meskipun attunement mananya hanya 1, bukan berarti energi mana tidak akan diubah menjadi mana sama sekali. Dia seharusnya bisa mengubah sebagian kecilnya.

Tetapi jika dia dengan ceroboh mengoperasikan sirkuit internalnya, dia akan meludahkan darah dan pingsan seperti terakhir kali.

Hanya ada satu solusi untuk ini.

Dia hanya perlu mengoperasikan sirkuit internalnya hingga dia tidak pingsan.

Terakhir kali, dia menyuntikkan 10 mana dan menyebabkan kejadian itu, jadi jika dia menyuntikkan 1, yaitu 10 persen dari itu, itu akan baik-baik saja.

'Ini akan lebih buruk daripada mati.'

Meski dia sendiri tahu itu adalah hal gila yang dilakukan, Schlus segera mewujudkannya.

Karena tidak ada jawaban lain.

Di bawah kendali halus Schlus, setetes mana jatuh dengan bunyi celepuk.

Saat tetesan itu jatuh dan meresap ke dalam sirkuit internal……

Whirrrr……!

Amukan dimulai.

'Apa? Tiba-tiba levelnya menjadi……?'

Sergei terkejut.

Level golem meningkat secara real-time.

Dalam waktu kurang dari satu detik, jumlah yang berubah gila-gilaan sudah mencapai 10.

Ketika golem pelatihan menilai levelnya adalah 10, itu berarti orang tersebut berada pada level ksatria peringkat tinggi saat ini atau penyihir peringkat bintang……

Atau bahkan lebih tinggi.

Ledakan!

"Apa?!"

Saat itu juga, sosok Schlus menghilang.

Sergey dan Trie dapat sepenuhnya mengikutinya dengan mata mereka, tapi setidaknya bagi siswa lain, tampaknya seperti itu.

◇◇◇◆◇◇◇

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar