hit counter code Baca novel I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 18 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 18 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

◇◇◇◆◇◇◇

Desir!

Sosok Schlus melesat ke depan seperti anak panah.

Sebagai tanggapan, golem pelatihan melontarkan pukulan.

Kecepatannya sama sekali tidak kalah dengan kecepatan pengisian Schlus.

Kwang!

Tebasan diagonal dari atas.

Saat Schlus mengayunkan pipa besi itu, tinju golem itu hancur berkeping-keping.

“Apa, apa itu tadi?”

"Aku tidak tahu. Aku tidak bisa melihat apa pun……”

Bahkan ketika pecahan batu berserakan dimana-mana dan suara gemuruh bergema, para siswa bahkan tidak dapat memahami apa yang sedang terjadi.

Baik gerakan golem maupun gerakan Schlus sudah jauh melampaui persepsi mereka.

“Fiuh……”

Golem itu dengan cepat bersiap untuk melontarkan pukulan kiri, tapi Schlus tidak memberikannya kesempatan dan menggali lebih jauh.

Berikutnya adalah kakinya.

Dengan gerakan yang mulus, Schlus melancarkan tebasan horizontal.

Kaki golem itu patah tak berdaya, dan posturnya miring.

Schlus mundur selangkah dan menunggu tubuhnya bersandar.

Saat golem itu jatuh ke depan……

Dia menebas ke atas dari bawah, menghancurkan kepala golem itu.

Gedebuk……

Golem itu roboh tak bernyawa dan tidak pernah bangkit lagi.

Intinya telah hancur.

Keheningan menyelimuti ruang kuliah.

Di balik awan debu yang tebal, Schlus berdiri diam, mengatur napasnya yang kasar.

Meskipun golem itu sudah dinetralkan, tidak ada yang berani angkat bicara terlebih dahulu.

“Aku akan mengembalikan ini. Maaf sudah melanggarnya.”

"Oh tidak. Itu hanya pipa besi, jadi……”

Sergey mengambil pipa besi itu dan tersenyum canggung.

Pipa itu sudah bengkok dan terpelintir di sana-sini, benar-benar melenceng dari bentuk aslinya.

“Aku berharap kamu menghadapinya menggunakan sihir, tapi aku tidak pernah berpikir kamu akan menghancurkannya begitu saja dengan tubuhmu, haha.”

Golem itu diciptakan untuk pelatihan sihir sejak awal.

Ia memiliki pesona ketahanan mana, membuatnya hampir mustahil untuk dipatahkan dengan sihir, tapi ia sangat rentan terhadap kekuatan fisik.

Tentu saja, bahkan kerentanannya hanya jika dibandingkan dengan sihir; kekuatan untuk menghancurkan batu bukanlah hal biasa.

Mungkinkah dia memiliki sirkuit internal yang terkondisi dengan baik?

Mungkin Schlus lebih berbakat sebagai seorang ksatria daripada seorang penyihir, pikir Sergey.

'Apa…… Apa-apaan ini……'

Pupil mata Trie bergetar.

Gerakan Schlus tidak bisa disebut sempurna, tapi cukup untuk digambarkan sebagai gerakan yang sangat halus.

Ilmu pedang ortodoks disesuaikan dengan fisik dan karakteristiknya sendiri, serta hubungan gerakan yang bersih.

Itu adalah dunia yang mustahil tanpa tidak hanya mempelajari ilmu pedang tetapi juga kontemplasi mendalam, eksplorasi, dan upaya yang benar-benar menguras darah.

Sampai-sampai hal itu dapat dipercaya sebagai pergerakan dari seorang ksatria berperingkat lebih rendah yang hendak mengikuti ujian ksatria berperingkat lebih tinggi.

"Wow. Tapi ini…… aku tidak tahu harus berbuat apa.”

Sergey menggaruk kepalanya dan terkekeh.

Hanya ada satu golem pelatihan yang disiapkan.

Dia melihat apakah bisa diperbaiki, tetapi formula intinya telah hancur, sehingga sulit bagi Sergey, yang tidak mengetahui desainnya, untuk memulihkannya.

“Hohoho! Sepertinya kamu membutuhkan bantuan aku, Profesor Sergey!”

“Ketua?”

Saat itu, pintu ruang kuliah terbuka, dan Alexia muncul dengan tangan di pinggang.

“Aku akan memperbaikinya untukmu!”

“Apakah kamu tahu strukturnya, Ketua?”

"TIDAK! Aku tidak tahu!"

"Apa? Lalu bagaimana……"

Alexia berjalan dengan percaya diri dan meletakkan tangannya di atas golem itu.

Formula yang terukir di dalamnya bahkan rusak lebih parah dibandingkan patah lengan, kaki, dan kepala.

Tapi Alexia yakin dia bisa memperbaikinya.

“Kamu hanya perlu kembali ke masa lalu!”

"Kembali pada waktunya? Apa maksudmu……"

“aku tidak pernah melupakan sesuatu yang pernah aku lihat! Tentu saja, aku ingat seluruh proses penghancuran golem itu! Ada gelombang mana tertentu yang dipancarkan saat formulanya dihancurkan! Dengan menganalisisnya, aku dapat mengetahui di mana dan bagaimana kerusakannya!”

“……?”

Sergey, yang mendengarkan tetapi tidak sepenuhnya mengerti, memiringkan kepalanya.

Bukannya dia telah memeriksa golem itu dan memeriksa formulanya.

Dia akan mengembalikan aslinya dengan menganalisis gelombang yang keluar selama proses penghancuran?

Secara teori, hal itu bukanlah hal yang mustahil.

Itu seperti memprediksi bagaimana sebuah gerbong hancur hanya dengan mendengarkan suara dari lokasi kecelakaan.

"Hmm……"

Alexia mulai memperbaiki formulanya.

Formula yang terhapus diukir ulang, dan bebatuan yang berserakan berkumpul kembali untuk membentuk lengan dan kaki golem.

Pada saat Alexia melepaskan tangannya, golem itu sudah berdiri tegak dalam bentuk aslinya seperti saat pertama kali terlihat.

Semua siswa menatapnya tanpa mengalihkan pandangan, mulut mereka ternganga.

Mereka kewalahan dengan prestise dari peringkat tertinggi, seorang penyihir tingkat Elste.

“aku pikir ini harusnya berhasil! Aku bahkan memperbaiki kerusakan luarnya!”

"Ha ha ha! Seperti yang diharapkan dari Ketua! Sudah dikembalikan ke keadaan semula!”

“Hoho! Kamu bisa memujiku lagi!”

“Tapi saat kamu bilang kamu melihat seluruh proses golem dihancurkan…… Apakah kamu mengamati kelas? Dimana sebenarnya-”

"Ah! Aku baru ingat sesuatu! Aku harus pergi sekarang!"

“……”

Alexia menghindari tatapan Sergey dan buru-buru lari.

Jika dia ingin mengamati, dia bisa melakukannya secara terbuka. Bagaimanapun, dia adalah ketuanya.

Sergey sama sekali tidak mengerti maksud Alexia.

“Kalau begitu, mari kita lanjutkan tesnya!”

Meninggalkan keributan itu, Sergey bertepuk tangan.

***

“Ini sialan-”

Darah mengalir dari hidungku.

aku segera menyekanya dengan saputangan yang aku bawa untuk berjaga-jaga.

Seluruh tubuhku terasa berat dan lelah…… Sepertinya aku benar-benar kecanduan energi mana.

Tepatnya 1. Mana 1.

Mungkin karena stat attunement manaku rendah, rasio energi mana yang dikonversi ke mana kurang dari 10 persen.

Dengan itu, aku hanya bisa mengeluarkan kekuatan manusia super selama sekitar 3 detik, tapi itu sudah lebih dari cukup.

Golem pelatihan sudah jatuh ke tanah hanya dalam 2 detik.

Aku tidak ada niat untuk menghancurkan kepala tempat formula itu berada, tapi mungkin karena terlalu bersemangat, tanganku bergerak tanpa kusadari.

Mungkin karena mengintip ke dalam ingatan Schlus, aku mengembangkan suatu keharusan untuk memastikan untuk memutuskan jalur hidup musuh.

Berkat itu, aku menyelesaikan misinya, jadi aku tidak punya keluhan khusus.

Ngomong-ngomong, melihat ingatan orang ini, dia sepertinya bukan orang biasa.

Rakyat jelata macam apa yang akan menghadapi monster besar sendirian di gunung bersalju?

Mengingat aku ada di sini sekarang, itu berarti dia selamat saat itu, tapi mungkinkah dia mengalahkannya sendirian?

Mustahil. Seseorang pasti datang untuk membantunya.

Agak mengecewakan karena aku tidak bisa melihat ke dalam memori sampai akhir karena aku berhadapan dengan golem.

"Hmm……"

Ngomong-ngomong, Trie terus melirik ke sini.

Dia sepertinya berpikir dia tidak diperhatikan, tapi itu sangat jelas.

Inikah sisi kikuk Trie, yang disebutkan dalam setting, terwujud?

Sudah lebih dari cukup aku menarik perhatian Trie meski hanya sedikit.

Lagi pula, untuk itulah aku melalui semua keributan dengan pipa besi itu sejak awal.

"Berikutnya. Edengardt Drie von dem Schulzenburg.”

"Ya!"

Atas panggilan Sergey, Trie melompat.

Apakah akhirnya giliran Trie?

Semua siswa lainnya mencoba menghadapinya menggunakan sihir.

Tapi Trie, yang terstimulasi oleh teladanku, akan menggunakan pedang.

Pedang pendek yang selalu dia bawa di pinggangnya.

"Hah?"

Tapi Trie sedang melepaskan ikat pinggangnya dan meletakkan pedangnya, yang masih terhunus, di kursinya.

Aku dengan hampa melihat Trie mendekati golem pelatihan dengan tangan kosong.

Dan jurus yang dia ambil juga bukan untuk pertarungan tangan kosong.

“Kalau begitu aku akan mulai.”

Itu adalah postur yang sangat biasa untuk bernapas dengan nyaman untuk mengeluarkan sihir.

aku sangat kecewa.

Sepanjang pengujian, Trie mencoba mengeluarkan sihir api, sihir angin, dan sebagainya……tapi dia gagal memberikan kerusakan signifikan pada golem tersebut.

Pertama-tama, akulah satu-satunya yang telah menghancurkan golem itu.

Tetap saja, jika dia menggunakan pedangnya, dia bisa menghabisinya lebih cepat dariku.

Sejujurnya, aku berbohong jika aku mengatakan aku tidak kecewa.

"Ini sudah berakhir. Kembalilah sekarang.”

"Ya."

Trie menundukkan kepalanya dan kembali ke tempat duduknya.

Ada sedikit kegelapan di ekspresinya saat dia menghela napas berat.

“Aku harus memajukan rencananya sedikit.”

Ini adalah perubahan strategi.

aku pikir aku perlu mempercepat proses mengubah Trie menjadi seorang ksatria.

Melihat dia menyia-nyiakan bakat terbaiknya dengan mencoba menjadi seorang Penyihir ternyata lebih membuat frustrasi daripada yang kubayangkan.

Bagaimana bisa sang protagonis menonton ini selama lebih dari setahun……

Aku akan membujuk Trie secepat mungkin dan menjadikannya pedang yang bertarung untukku.

Itulah tujuan aku untuk Trie saat ini.

"Berikutnya. Aintz von Wiegenstein.”

"Hehe. Perhatikan baik-baik, Schlus. Aku akan menghancurkan golem itu juga.”

"Ah. Ya. Tentu."

Aintz berjalan keluar dengan percaya diri, tapi sejujurnya, aku menjawab dengan sedikit linglung.

Entah kenapa, aku tidak terlalu tertarik dengan sihir mencolok yang akan dia keluarkan.

Aku terlalu sibuk memperhatikan Trie yang kepalanya tertunduk dengan ekspresi serius.

***

“Tesnya sudah selesai. Hasilnya akan tercermin di kelas-kelas selanjutnya. kamu dipecat!”

Kelas dibubarkan, dan para siswa keluar.

Bahkan ketika mereka berkumpul dalam kelompok dan mengobrol, mau tak mau mereka tetap sadar akan satu orang.

Dan itu adalah Schlus Hainkel.

Dia adalah satu-satunya yang merusak golem pelatihan selama ujian.

Diterima di Akademi Kekaisaran berarti para siswa sudah menjadi penyihir setengah jadi.

Tapi sihir mereka bahkan tidak bisa menggores golem pelatihan itu.

Di antara mereka, hanya Aintz yang berhasil menaikkan level golem itu menjadi 9, tapi hanya itu.

Melihat golem yang tetap utuh bahkan setelah ledakan yang mengguncang ruang kuliah, Aintz tidak punya pilihan selain tersenyum tak berdaya.

Hal ini membuat Aintz yakin sekarang.

Mengikuti Schlus tidak akan pernah membosankan.

“Tuan, Aintz. Kita akan bermain tenis-”

“Kalian silakan saja. Ada hal lain yang harus kulakukan.”

"Apa? Tuan, Aintz?”

Tentu saja, Aintz tahu teman-temannya tidak akan senang dengan hal itu.

Bagi mereka, yang memiliki diskriminasi mendasar yang mengakar terhadap rakyat jelata, mustahil bisa akur dengan Schlus.

Aintz juga tidak sepenuhnya terbebas dari diskriminasi, namun konsep fleksibel berdasarkan kemampuan sama sekali tidak ada pada teman-temannya.

Schlus, yang pasti akan mengguncang kekaisaran, bukan, benua. Dan anak-anak bangsawan yang tidak istimewa.

Sudah jelas mana yang harus dibuang dan mana yang harus dipilih.

Aintz melihat bagian belakang kepala Schlus dan mendekatinya, melambaikan tangannya, tapi-

"Hai! Schlus! Kamu luar biasa dalam ujian hari ini. Bisakah kamu memberitahuku betapa kamu begitu kuat-”

"Maaf. Aku agak sibuk hari ini. Mari kita bicara nanti.”

“……”

Schlus menepisnya dengan beberapa kata dan dengan dingin meninggalkan tempat kejadian.

Aintz membeku di tempatnya, mulutnya ternganga, linglung.

*

“……”

Di jalan pulang.

Langkah anggun Trie terhenti.

Jalan itu biasanya sepi, tidak ada satu orang pun di sekitarnya.

Entah kenapa, ada seseorang yang duduk di bangku depan.

Terlebih lagi, orang itu adalah……

'Schlus Hainkel.'

Siswa top biasa yang menjadi bahan pembicaraan di kota.

Tentu saja, Schlus buru-buru mengambil jalan pintas untuk sengaja bertemu dengan Trie, tapi Trie tidak tahu itu.

'Haruskah aku berbicara dengannya? Atau tidak?'

Trie segera mulai khawatir, menggerakkan bibirnya.

Ilmu pedang yang dia tunjukkan selama ujian pastinya adalah ilmu pedang panjang.

Dan itu bukan hanya tiruan, tapi ilmu pedang yang sepertinya sudah cukup diasah.

Rakyat jelata jarang mempunyai kesempatan untuk memegang pedang panjang, apalagi mempelajarinya.

Maka Trie menjadi penasaran dengan keadaan yang mendorong Schlus mempelajari ilmu pedang.

Dan Trie memiliki kepribadian yang tidak bisa menahan rasa penasarannya.

“Schlus Hainkel.”

"Ah. Bukankah itu Lady Edengardt Drie von dem Schulzenburg?”

“…… Panggil saja aku Trie.”

“Baiklah, Tri.”

"Hah?"

"Apa masalahnya? Bukankah kamu menyuruhku untuk berbicara dengan nyaman dulu?”

Trie cukup terkejut.

Dia tidak pernah bermimpi dia akan berbicara secara informal……

Dia ingin memberitahunya untuk memperbaiki cara bicaranya, tapi Trie memutuskan untuk menahannya.

Keluarga Schulzenburg tidak terlalu mementingkan tata krama atau formalitas.

Tunjukkan prestise kamu dengan keterampilan dan kekuatan.

Maka orang lain dengan sendirinya akan memberi kamu perlakuan yang sesuai.

Itu adalah ajaran ayahnya, Gawayn von Schulzenburg, seorang pejuang perkasa yang dikenang dalam sejarah.

“Apakah kamu punya masalah dengan itu?”

"Ah tidak. Aku hanya terkejut……”

Cara bicaranya sepertinya semakin tidak sopan, tapi dia memutuskan untuk membiarkannya juga.

Lagipula, Trie-lah yang memulai pembicaraan karena penasaran.

“Kamu mengerjakan ujian dengan baik. Sepertinya kamu punya pengalaman dengan pedang?”

“Sedikit, di masa lalu.”

Schlus mengepalkan dan melepaskan tangannya.

Telapak tangannya dipenuhi kapalan.

“Bolehkah aku tahu dari siapa kamu mempelajarinya?”

"Ayahku. Dia adalah seorang penjaga di wilayah utara. Mungkin."

Penjaga? Seorang penjaga belaka mempelajari ilmu pedang panjang, bukan ilmu tombak?

Agak aneh, tapi dia memutuskan untuk menerimanya untuk saat ini.

Bukan hal yang aneh bagi prajurit biasa untuk naik dari prajurit menjadi ksatria yang terampil.

“Hanya itu yang membuatmu penasaran?”

"Ya. Cukup."

“Kalau begitu, bolehkah aku menanyakan satu hal padamu juga?”

"Apa itu?"

“Kamu juga belajar ilmu pedang, kan?”

“……!”

Pupil mata Trie melebar.

Mata Schlus yang tak bernyawa sepertinya menembus seluruh keberadaannya.

"TIDAK. kamu salah.”

“Kesalahan apa? pendirian kamu. Teknik pernapasan. Dan hanya dengan melihat kapalan di tanganmu, aku tahu. Kamu telah mencapai level yang cukup tinggi, bukan?”

"Tidak tidak."

“Apakah ada kebutuhan untuk menyembunyikannya?”

“Haah…… Ya. Kamu benar."

Trie tidak punya pilihan selain mengakuinya sambil menghela nafas.

Semakin dia menyangkalnya, semakin Schlus tampak mengejeknya dengan nada pasti.

“Tetapi sungguh merupakan kesalahpahaman jika mengatakan aku telah mencapai level yang cukup tinggi. Aku jauh tertinggal dari ksatria sejati.”

“Kamu pasti lebih kuat dariku, bukan?”

“Aku hanya melihat ilmu pedangmu sebentar. aku tidak bisa menilai hanya dengan itu.”

“Kamu bisa jujur. kamu pikir kamu lebih kuat dari aku, bukan? Apakah aku salah?"

“……”

Mulut Tri tertutup.

Bagaimana bisa setiap kata yang diucapkan pria ini begitu tegas dan penuh keyakinan?

Bagian yang menjengkelkan adalah semua itu benar.

Ilmu pedang Schlus memang luar biasa.

Itu tidak kalah bahkan jika dibandingkan dengan ksatria berperingkat lebih rendah saat ini.

Tapi masih ada sisi kasarnya, jadi dia pikir akan sulit baginya untuk menandinginya.

"Ya. Tapi kenapa kamu menanyakan itu?”

“aku ingin kamu mengajari aku.”

"Apa?"

“aku meminta kamu untuk mengajari aku ilmu pedang.”

Kata Schlus, menatap mata Trie dengan tatapan tak bernyawa.

Cara bicaranya masih tidak sopan, namun sedikit senyuman yang ada di wajahnya hingga saat ini telah hilang sama sekali.

Dia jelas-jelas berbicara dengan serius.

Ajari dia ilmu pedang.

Trie merasakan jantungnya berdebar kencang mendengar permintaan yang diterimanya untuk pertama kali dalam hidupnya.

Jantungnya, yang berhenti berdetak sejak dia meninggalkan gelar ksatria dan menjadi seorang penyihir, mulai berdetak lagi.

Setelah mempertimbangkan sebentar, Trie perlahan membuka bibirnya.

"TIDAK."

◇◇◇◆◇◇◇

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar