hit counter code Baca novel I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 19 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 19 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

◇◇◇◆◇◇◇

Trie memiliki bakat dalam ilmu pedang yang bahkan melebihi ayahnya, Gawayn.

Jika dia mengabdikan dirinya, dia akan melampaui menjadi pendekar pedang terbaik di kekaisaran dan mendekati alam Dewa Pedang.

Meskipun dalam karya aslinya, serialisasinya dihentikan sebelum dia mencapai titik itu……

Namun, Trie telah meninggalkan ilmu pedang. Dia sudah menyerah untuk menjadi seorang ksatria.

Itu bukan karena dia putus asa sebelum bakatnya berkembang.

Dia telah mencapai level ksatria tingkat tinggi di usia muda.

Pemicunya tidak lain adalah kematian, atau lebih tepatnya, hilangnya ayahnya, pendekar pedang terbaik di kekaisaran.

Gawayn von Schulzenburg.

Sebagai seorang ksatria sihir, baik seorang penyihir maupun seorang ksatria, dia rela berpartisipasi dalam Perang Freya-Trud.

Saat menjabat sebagai senjata strategis kekaisaran, suatu hari dia pergi menjalankan misi dan tidak pernah kembali.

Mayatnya tidak pernah ditemukan, dan Kerajaan Trud tidak mempropagandakan pembunuhan Gawayn, jadi semua orang mengira dia hilang, tapi sebagai penulisnya, aku tahu.

Gawayn sebenarnya telah dibunuh oleh sang protagonis, Hertlocker.

Namun ironisnya, bahkan Hertlocker sendiri tidak mengetahui bahwa orang yang dibunuhnya adalah Gawayn. Itu menggelikan.

Bagaimanapun, kejadian itu mendorong Trie untuk mengabdikan dirinya pada sihir.

Untuk menemukan ayahnya, yang mungkin masih hidup di suatu tempat di dunia ini.

Dan jika dia sudah mati, hancurkan tabu dan hidupkan kembali.

Pertama-tama, tidak pasti apakah menemukan ayahnya, yang tidak dapat ditemukan oleh siapa pun, dapat dilakukan dengan sihir.

Tapi satu hal yang jelas: tidak peduli seberapa keras dia mengayunkan pedangnya, ayahnya tidak akan kembali.

Di sisi lain, sihir adalah bidang studi yang tidak diketahui batasnya dan kemungkinannya tidak terbatas.

Maka, Trie menyegel pedang kesayangannya di sarungnya dan memulai perjalanan tanpa akhir yang terlihat.

Sudah 3 tahun.

Sihir masih belum menunjukkan tanda-tanda perbaikan, dan pedang yang selalu dia bawa pasti terasa gatal untuk dihunus.

Itu sebabnya aku yakin dia akan menuruti satu permintaan untuk mengajarkan ilmu pedang.

"TIDAK."

…… Jawaban yang tidak terduga muncul kembali.

"Mengapa tidak?"

"Mengapa kamu bertanya? Apa manfaatnya bagiku untuk mengajarimu ilmu pedang?”

“……”

Dia tidak gatal untuk menghunus pedangnya……?

Aku bahkan tidak mengetahui isi hati anakku sendiri.

Rasanya dadaku remuk.

"Lalu apa yang kamu inginkan?"

“……Sihir.”

"Apa?"

“Bisakah kamu mengajariku sihir?”

Rasanya seperti dipukul dengan keras di bagian kepala.

kamu meminta aku untuk mengajari kamu sihir sebagai kompensasi ketika aku mencoba membuat kamu berhenti menggunakan sihir sekarang?

Kalian mungkin percaya kemampuanku luar biasa karena aku diterima sebagai siswa terbaik di Akademi Kekaisaran meskipun aku adalah orang biasa, tapi aku adalah seseorang yang bahkan tidak bisa mengurus diriku sendiri, apalagi mengajar siapa pun.

Tapi jika itu yang diperlukan untuk mengembalikan pedang ke tangan Trie……

"Baiklah."

"Apa? Benar-benar? Kamu akan mengajariku sihir?”

"Ya. Aku akan mengajarimu sihir. Dan kamu mengajariku ilmu pedang.”

“Ah…… Aku memang lambat belajar, tapi apakah itu masih oke?”

"Tidak apa-apa."

Melihat ekspresi Trie yang cerah, aku merasa tidak nyaman di sudut hatiku.

Ajaranku murni amatiran……

Aku hanya bisa berharap dia tidak menyadarinya.

“Bisakah kita mulai besok?”

“Maaf, tapi menurutku aku hanya bisa mengajarimu sihir setelah ujian tengah semester. Aku punya beberapa hal untuk menggunakan mana untuk hari ini.”

"Jadi begitu……"

aku berhasil menunda pengajaran sihir sampai setelah ujian tengah semester.

Sementara itu, aku harus segera membaca sekilas buku teks.

Paling tidak, aku perlu cukup pengetahuan untuk mengajarinya, meskipun itu amatiran.

“aku bisa mulai besok. Di mana aku harus mengajarimu?”

“Ada gedung yang digunakan sebagai ruang pelatihan di kamar asrama single. Jika kamu datang ke kamar asrama single, aku akan memandu kamu.”

“Kalau begitu sampai besok jam 9 pagi. Bagaimana tentang itu?"

"Kedengarannya bagus."

Ruang pelatihannya cukup luas, dan dindingnya diperkuat dengan mana, membuatnya cocok untuk pelatihan pedang dan sihir.

Dengan langkah yang lebih ringan, aku berpisah dengan Trie.

aku telah mendapatkan tempat untuk pertemuan rutin dengan Trie.

Sekarang aku harus memikirkan bagaimana membujuknya untuk melepaskan sihir.

Cara tercepat adalah memberi tahu dia bahwa Gawayn sudah mati dan tidak ada sihir untuk membangkitkan orang……

Tapi meski aku memberitahunya, dia tidak akan mempercayainya, jadi itu sulit untuk saat ini.

Dalam karya aslinya, dia membutuhkan waktu lebih dari setahun untuk menyadari hal itu dan menyerah pada sihir.

Mungkin akan lebih cepat membuat Trie putus asa dengan menyadarkannya bahwa dia tidak punya bakat apa pun.

"Hmm?"

Ketika aku kembali ke mansion, aku melihat sepatu asing di rak sepatu.

Sepatu hitam hampir tanpa tumit. Sepertinya aku langsung tahu siapa mereka.

“Selamat datang kembali, Tuan Hainkel.”

“Maafkan aku mengganggu, Schlus.”

“……”

Di ruang tamu, Iris sedang duduk di sofa, minum teh, dan Emilia berdiri di sampingnya, terlihat sedikit tidak nyaman.

“Yah, um… Saat dia bilang dia tamu Tuan Hainkel, aku merasa tidak enak karena menolaknya, jadi aku bertanya apakah dia mau menunggu di dalam……”

“Singkatnya, aku menerobos masuk sendiri. aku harap kamu tidak terlalu memarahi pelayan kamu.”

“……”

aku secara kasar memahami apa yang telah terjadi.

Sebagai Emilia, dia tidak bisa menolak Iris, yang bukan hanya seorang bangsawan tapi juga seorang Suci.

Aku sepenuhnya memahami dia membiarkan Iris masuk tanpa memberitahuku. aku akan melakukan hal yang sama.

Dan tidak ada alasan bagiku untuk memarahi Emilia.

Jika aku membuatnya marah, dia mungkin akan datang ke kamarku dengan membawa pisau malam itu……

“Jadi kenapa kamu datang ke sini?”

“Nada suaramu agak dingin? Aku yakin aku sudah memberitahumu. Kita akan bersama untuk waktu yang lama.”

Iris tersenyum ramah.

Sejujurnya, aku tidak tahu apa yang dia pikirkan.

Pada awalnya, kupikir Iris juga ada di pihakku di masa depan, dan itulah mengapa dia bersikap baik padaku…… Tapi itu mungkin sebenarnya jebakan.

Iris digambarkan sebagai karakter misterius yang bagian dalam dan luarnya berbeda.

Kenyataannya, dia mungkin akan berdiri di sisi yang berlawanan denganku di masa depan, dan dia mungkin mencoba menipuku agar aku semakin terjerumus ke dalam lubang.

“Um…… Bolehkah aku mendengarkan ini juga?”

"Tidak apa-apa. Schlus juga tidak keberatan, kan?”

"Tidak apa-apa. Mungkin."

Emilia mulai melihat sekeliling, menggeser pupil matanya.

Dia mungkin gugup karena dia mungkin mendengar sesuatu yang tidak seharusnya dia dengar dan kehilangan akal.

Tentu saja, meskipun dia pergi sekarang, dia akan mencoba menguping menggunakan artefak atau semacamnya, jadi tidak ada gunanya mengusirnya.

“Jadi kenapa kamu datang?”

“aku datang untuk membicarakan masa depan kita.”

aku pikir Emilia hanya tersentak.

Apa itu? Apa karena aku masih kedinginan?

“Kamu tidak perlu curiga. aku percaya kamu. Karena apa yang kamu inginkan adalah apa yang aku inginkan.”

“……”

aku harus waspada.

Itu semua mungkin bohong.

Itu mungkin hanya kata-kata manis yang memikatku agar lengah.

“aku akan mendukung semua yang ingin kamu lakukan. Tentu saja, hanya dalam jangkauan yang bisa aku lakukan. Tampaknya sulit untuk meminjam kekuatan keluargaku.”

Itu masuk akal.

Bahkan keluarga Iris tidak tahu kalau dia memiliki penglihatan masa depan.

Bahkan jika dia berkata, “Schlus akan berjuang untuk melindungi benua di masa depan, jadi kita perlu membantunya sekarang!” tidak ada yang akan mempercayainya.

“Iris.”

"Ya?"

“Bolehkah aku mengetahui apa yang kamu lihat?”

Masa depan seperti apa yang dia lihat?

aku harus mendengarnya terlebih dahulu.

"Ini sebuah rahasia."

“……”

Iris menjawab sambil tersenyum.

Dia bisa saja berbohong dengan tepat.

Bahwa dia melihatku dan Iris bertarung bersama melawan monster musuh.

Atau dia melihatku menyelamatkan Iris.

Dia bisa saja berbohong dengan menyatukan masa depan yang dia lihat sekilas.

Tapi sebaliknya, dia bilang itu rahasia……?

Ini seperti mengatakan, “Harap curigai aku.”

“Schlus, kamu juga punya rahasia yang tidak bisa kamu ceritakan padaku, kan?”

“……”

Kalau dipikir-pikir, itu memang benar.

aku juga belum mengatakan sepatah kata pun tentang bagaimana aku mengetahui tentang pandangan masa depan.

Jadi dari sudut pandang Iris, akulah yang mencurigakan.

Mengetahui tentang penglihatan masa depan, yang belum pernah dia ceritakan kepada siapa pun…… Sepertinya aku memiliki kemampuan membaca pikiran atau sesuatu yang serupa.

Jadi pendekatanku pasti terasa seperti ancaman bagi Iris.

Itu pasti tampak seperti sebuah tanda yang mengatakan, “aku tahu banyak tentang kamu. Aku bisa menghancurkanmu dan keluargamu dalam sekejap, jadi patuhi aku.”

Dengan begitu, Iris tidak punya pilihan selain menunjukkan kebaikan padaku, meski dia tidak menyukainya.

“Hanya itu yang ingin kamu katakan?”

"Ya. Jika kamu butuh bantuan, hubungi aku kapan saja.”

“Aku akan melakukannya.”

Kami berpura-pura memiliki hubungan kerja sama, namun kenyataannya, kami saling menipu.

Kami berdua mempunyai rahasia yang tidak bisa kami ceritakan satu sama lain dan memendam pemikiran yang berbeda di dalam.

Kami bahkan tidak tahu apakah kepentingan kami selaras. Setidaknya sampai kita mengungkapkan rahasia kita satu sama lain.

Kami telah membentuk hubungan di mana kami tidak bisa mempercayai satu sama lain sampai akhir.

“Ini sudah larut, jadi aku akan pergi. Maaf sudah mengganggu.”

Iris meletakkan cangkir tehnya dan berdiri dengan anggun.

Dengan senyum tipis di bibirnya.

Itu adalah ekspresi yang sulit dibedakan apakah itu asli atau tidak.

Bahkan Emilia, ahli membaca emosi, mungkin tidak bisa berbuat banyak di depan Iris.

“Hati-hati dalam perjalanan pulang.”

“Hanya ke asrama tepat di depan, apa yang harus diwaspadai?”

“Akademi tidak selalu aman. Kami bahkan menjadi sasaran terorisme.”

"Apakah begitu? Lalu maukah kamu mengantarku ke asrama?”

"TIDAK."

“Kamu sangat dingin. Akan merepotkan jika kamu terus bersikap seperti ini. Kita akan bertemu untuk waktu yang lama. Tidak bisakah kamu memperlakukanku dengan lebih hangat?”

“Jika saatnya tiba, aku akan memperlakukanmu seperti itu. Untuk saat ini, tidak.”

"Hehe. aku akan mengawasi untuk melihat berapa lama kamu bisa mempertahankannya.”

Iris tertawa penuh arti dan meninggalkan mansion.

Jika aku hanya mendengarkan apa yang dia katakan, sepertinya kami akan membentuk hubungan spesial di masa depan…… Tapi aku bisa dengan mudah melihat bahwa itu bohong.

Karena tidak mungkin aku merasakan cinta pada kombinasi huruf yang aku buat.

Hanya itu yang bisa aku tegaskan.

“Nona Emilia.”

"Ah iya?!"

“……?”

Emilia berdiri di sana dengan pandangan kosong, lalu terkejut dan menjawab.

Untuk apa dia melakukan itu?

Tindakan macam apa itu?

“aku akan ke ruang pelatihan. Jika sudah larut, jangan tunggu aku dan tidurlah dulu.”

"Oh aku mengerti."

Anehnya, Emilia menyadari keberadaanku dan tampak gelisah.

Aku bertanya-tanya mengapa dia benar-benar bertingkah seperti itu.

Dengan bingung, aku menuju ke ruang pelatihan.

*

“Haah……”

Melihat buku berjam-jam sungguh membunuhku.

aku pikir aku sudah membaca sekitar setengah dari buku pelajaran sekarang, tetapi aku harus membacanya berulang kali karena aku tidak memahami beberapa bagian.

"Ini tentang waktu……"

Apakah sekarang sudah waktunya?

aku menutup buku dan memanggil daftar kemampuan dalam pikiran aku.

Pada titik tertentu, lampu menyala untuk menunjukkan aktivasi kemampuan ‘Seleksi dan Konsentrasi’.

Itu sudah tersedia untuk digunakan setelah tengah malam.

“Jika hipotesisku benar, aku bisa membuka toko dengan ini.”

aku dengan hati-hati memeriksanya sekali lagi untuk memastikan.

Syarat untuk membuka toko adalah semua statistik melebihi 10.

Tapi tidak dikatakan bahwa semua statistik harus melebihi 10 'secara bersamaan', jadi aku mendapat ide bahwa mungkin saja melebihi 10 untuk setiap statistik sekali sehari menggunakan 'Seleksi dan Konsentrasi'.

Dengan begitu, aku terus meningkatkan statistikku sampai sekarang, dan hanya ada satu yang tersisa. Daya tahan.

'Seleksi dan Konsentrasi. Gunakan pada stamina.'

aku bernyanyi dalam hati tanpa ragu-ragu.

aku benar-benar merasakan kemampuannya diaktifkan, tetapi tidak ada sensasi khusus.

Karena itu telah meningkatkan ketangguhan tubuhku, tidak mungkin aku akan merasakannya kecuali aku melukai diriku sendiri dengan pedang untuk mengujinya.

aku berpikir untuk menusuk tangan aku dengan pisau saku untuk mengujinya, tetapi perhatian aku segera dicuri oleh subtitle yang muncul.

(Kondisi pembukaan toko telah terpenuhi.)

(Toko akan buka.)

"Akhirnya!"

Aku bersorak tanpa menyadarinya.

(Hadiah diberikan sebagai bonus pembukaan toko.)

(Kemampuan Memory of True Self ditingkatkan.)

(Kemampuan Seleksi dan Konsentrasi ditingkatkan.)

Hadiah yang tidak terduga diberikan.

Peningkatan kemampuan.

Mari kita lihat bagaimana mereka ditingkatkan.

(Kemampuan: Memori Diri Sejati)

(Peringkat: Langka)

(Deskripsi: Saat melakukan tindakan tertentu, kecil kemungkinannya untuk membangkitkan ingatan asli kamu yang terkait dengannya.)

Memory of True Self telah berubah ke bentuk yang lebih mirip dengan remake daripada peningkatan.

Awalnya, saat melakukan tindakan tertentu selama 1 jam, ingatan yang berkaitan dengannya akan muncul di benak, tapi sekarang menjadi benar-benar acak.

Ini tampak seperti sebuah nerf tidak peduli bagaimana aku melihatnya.

Sepertinya kenangan tentang Schlus yang bahkan tidak kuinginkan bisa meresap dan mengganggu situasi.

(Kemampuan: Seleksi dan Konsentrasi)

(Peringkat: Legendaris)

(Deskripsi: Sekali sehari, kamu dapat secara instan memperkuat stat tertentu. kamu dapat berhenti dan menggunakannya lagi. Batas waktu: 5 detik. Jumlah amplifikasi: +99)

"Wow."

Batas waktu meningkat dari 3 detik menjadi 5 detik. Dan sekarang aku bisa membagi waktu dan menggunakannya.

Itu adalah keuntungan besar yang melebihi nerf Memory of True Self.

Dengan ini, aku bisa menggunakan sihir pada hari-hari ketika aku ada dua kelas.

Itu tepat pada waktunya, karena akan sulit mempertahankan posisi teratas jika aku melewatkan satu mata pelajaran pilihan saja.

“Mari kita lihat tokonya sekarang.”

(Toko)

(kamu dapat membeli item menggunakan Koin Toko.)

(Koin yang dimiliki: 11)

(Daftar Barang)

(Ramuan Terlarang)

(Ramuan Pemulihan Tingkat Rendah)

(Ramuan Pemulihan Tingkat Tinggi)

……

Ada banyak hal.

Tapi yang menarik perhatianku di antara mereka tidak lain adalah-

(Hari Pembalasan)

Pedang Gawayn, 'Hari Penghakiman'.

aku ingat memasangnya sebagai item cheat, tapi yang ini sebenarnya telah menghilang bersama Gawayn ketika dia menghilang.

Jika suatu hari aku tiba-tiba muncul bersamanya, aku akan segera dibawa pergi oleh Polisi Kekaisaran.

Harganya juga 100 koin……aku tidak akan pernah membelinya.

Selain itu, ada beberapa item yang cukup intuitif dan beberapa item yang sifatnya tidak diketahui.

Ramuan pemulihan jelas merupakan item yang menyembuhkan luka.

Apa yang dilakukan Ramuan Terlarang?

'Melihat.'

Kemampuan 'Lihat' juga tidak berfungsi.

Tampaknya ini tidak berfungsi pada teks, hanya pada objek fisik.

Maka tidak ada pilihan.

aku membeli satu Elixir Terlarang seharga 1 koin toko.

(Membeli 1 Elixir Terlarang.)

"Oh."

Kemudian, sebuah botol kaca muncul dari udara dan mendarat di telapak tanganku.

Itu adalah adegan yang mengundang rentetan pertanyaan jika ditampilkan di tempat ramai.

aku pasti harus membeli barang-barang dari toko sendirian di dalam penghalang seperti ruang pelatihan ini.

'Melihat.'

aku segera mengaktifkan kemampuan pada botol kaca.

Lalu, seolah sudah menunggu, subtitle muncul.

(Ramuan Terlarang)

(Item Epik: Ini menyimpang dari prinsip-prinsip dunia ini, sehingga tidak mungkin untuk diduplikasi atau direproduksi.)

(Deskripsi: Meminumnya secara permanen akan meningkatkan stat acak sebesar 10. Rasanya tidak enak.)

"Ini gila."

Efeknya sungguh luar biasa.

◇◇◇◆◇◇◇

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar