hit counter code Baca novel I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 20 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 20 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

◇◇◇◆◇◇◇

“Ugh……”

Pada malam ketika bulan tersembunyi oleh awan, Emilia duduk di balkon mansion dan mengerang.

Dia telah mengeluarkan artefak komunikasi untuk mengirim laporan rutin ke kantor pusat, tetapi dia kesulitan menentukan apa yang harus dilaporkan.

'Apa yang sebenarnya terjadi…'

Iris von dem Flechette.

Orang yang berkunjung pada malam hari saat matahari akan terbenam tidak lain adalah Saintess of Flechette.

Seorang jenius yang disebut sebagai ahli dalam sihir penyembuhan pada usia 4 tahun.

Pada usia 8 tahun, dia telah menemukan sihir penyembuhan aslinya dan melakukan keajaiban melalui sihir itu.

Semuanya dimulai setahun yang lalu ketika epidemi menyebar di sebuah desa.

Dengan jalur penularan yang tidak diketahui dan tingkat kematian sebesar 90 persen, keluarga kekaisaran akhirnya memutuskan untuk menutup desa tersebut.

Mereka memblokir semua jalan menuju desa, tidak mengizinkan orang atau barang lewat dalam keadaan apa pun.

Akibatnya, mereka memutuskan untuk membiarkan lebih dari 500 penduduk desa mati.

Pada saat itu, semua orang mengira tidak ada jalan lain.

Mereka percaya bahwa nyawa 500 orang adalah harga kecil yang harus dibayar dibandingkan dengan epidemi yang menyebar ke seluruh kekaisaran.

Itu sampai Iris muncul.

Iris meminta izin untuk masuk, menyatakan bahwa dia akan menyembuhkan epidemi tersebut.

Keluarga kekaisaran tentu saja menolak, tapi Iris terus-menerus meminta masuk lagi dan lagi tanpa menyerah.

Pada akhirnya, keluarga kekaisaran mengizinkannya masuk dengan syarat mereka tidak akan membiarkannya keluar sampai epideminya benar-benar sembuh.

Iris memasuki desa dimana 10 orang meninggal setiap hari.

Neraka hidup di mana mayat-mayat yang membusuk berserakan di jalanan karena kurangnya orang yang menguburkannya, dan bau busuk terus-menerus meresap ke udara.

Begitu Iris memasuki desa, dia mulai menggunakan sihir penyembuhan.

Itu bukanlah sihir dengan jangkauan luas. Dia bertemu setiap penduduk desa satu per satu dan secara pribadi menggunakan sihir penyembuhan pada mereka.

Dikatakan bahwa pada suatu saat, dia kehabisan mana dan hampir mati karena dirinya sendiri tertular epidemi.

Bahkan saat melewati ambang kematian, Iris berhasil menyembuhkan seluruh penduduk desa di desa tersebut.

Sebagai pengakuan atas prestasinya, Istana Kepausan menunjuk Iris sebagai Orang Suci.

Dia adalah orang pertama dalam sejarah yang menjadi Orang Suci saat masih hidup.

'Dan Iris kenal dengan siswa terbaik……?'

Orang yang luar biasa sepertinya mengenal Schlus Hainkel.

Tidak hanya itu. Dilihat dari cara bicara dan sikap Iris, keduanya terlihat cukup dekat.

'Tidak ada jalan.'

Itu tidak masuk akal.

Badan Intelijen memiliki semua informasi tentang Iris dan Schlus.

Namun di antara itu, tidak ada satu titik pun di mana keduanya bisa melakukan kontak.

Biarpun ada informasi tersembunyi tentang Iris, orang biasa seperti Schlus tidak punya kemungkinan seperti itu.

Kecuali mereka memiliki telepati yang hanya bisa digunakan oleh mereka berdua, Iris dan Schlus seharusnya bertemu untuk pertama kalinya di Akademi Kekaisaran.

-Nada suaramu agak dingin? Aku yakin aku sudah memberitahumu. Kita akan bersama untuk waktu yang lama.

Emilia perlahan merenungkan kata-kata Iris.

Bersama untuk waktu yang lama……

Apa maksudnya itu?

-aku datang untuk membicarakan masa depan kita.

-Kamu tidak perlu curiga. aku percaya kamu. Karena apa yang kamu inginkan adalah apa yang aku inginkan.

-aku akan mendukung semua yang ingin kamu lakukan.

'Apa? Mungkinkah……?'

Pupil mata Emilia bergetar.

Masa depan kita?

Apa yang kamu inginkan adalah apa yang aku inginkan?

Jika kamu hanya mendengar ini, seolah-olah-

'Apakah mereka berkencan?'

Keduanya seolah menjanjikan cinta dan masa depan bersama.

Pikiran Emilia terhenti pada saat itu.

Itu sungguh mustahil.

Mengapa seorang jenius dari keluarga berpengaruh yang bahkan telah menerima gelar Saintess akan memilih seorang rakyat jelata yang prestasinya hanya diterima sebagai siswa terbaik di Akademi Kekaisaran?

Tidak mungkin, pikirnya sambil menggelengkan kepalanya, tapi kemudian dia teringat sesuatu yang dikatakan seseorang.

-Cinta, kamu tahu, tidak memiliki alasan. Itu muncul begitu saja suatu hari nanti.

Itulah yang dikatakan Eric, direktur Badan Intelijen, yang tiba-tiba menikah setelah seharian berpacaran.

Mengingat kasusnya, hubungan antara Iris dan Schlus sepertinya tidak sepenuhnya absurd.

Ngomong-ngomong, apa yang dia lihat dalam diri Schlus hingga jatuh cinta padanya?

Selain tampan, memiliki fisik yang bagus, sopan, dan perhatian, dia tidak memiliki kelebihan lain.

Kalau dipikir-pikir, yang lebih misterius dari perilaku ramah Iris adalah sikap Schlus.

Sepanjang percakapannya dengan Iris, Schlus bersikap tidak nyaman dan menjawab singkat.

Melihat bahwa dia tidak hanya senang ketika Orang Suci secara pribadi menawarkan bantuan padanya……

Tampaknya situasinya tidak sederhana.

Mungkin Schlus punya kelemahan yang dieksploitasi Iris.

Atau sebaliknya, Iris mempunyai kelemahan yang dieksploitasi oleh Schlus.

…… Atau keduanya.

'Bagaimana aku bisa melaporkan hal ini?'

Emilia mengalami konflik, tidak mampu memahami situasinya sama sekali.

Dia berjuang dengan bagaimana menafsirkan hubungan antara keduanya.

Jika dia membuat asumsi yang salah, dia akhirnya akan memberikan informasi palsu kepada Badan Intelijen.

Tapi mencoba untuk melafalkan apa yang dia lihat hari ini sebagaimana adanya, batasan kata membuatnya sulit.

'Mari kita kesampingkan dulu dulu.'

Daripada membuat kebingungan dengan informasi palsu, dia harus lebih mengamati situasinya.

Dia selalu bisa mengunjungi markas dan menjelaskan situasinya nanti ketika dia punya waktu luang.

Emilia berpikir begitu sambil menyingkirkan artefak komunikasi.

“Dia punya keberanian.”

Ngomong-ngomong, dari mana dia mendapatkan keberanian untuk berbicara secara informal dan bertindak tidak hormat kepada Orang Suci?

'Hah? Tidak resmi……?'

Mata Emilia membelalak.

Kalau dipikir-pikir, Schlus telah berbicara secara informal kepada Iris.

Tapi dia belum pernah menggunakan percakapan informal dengannya, yang merupakan pelayannya dan rakyat jelata.

'Apa?'

Pikiran Emilia menjadi rumit.

***

(Ramuan Terlarang)

(Item Epik: Ini menyimpang dari prinsip-prinsip dunia ini, sehingga tidak mungkin untuk diduplikasi atau direproduksi.)

(Deskripsi: Meminumnya secara permanen akan meningkatkan stat acak sebesar 10. Rasanya tidak enak.)

Tidak peduli berapa kali aku menggunakan 'Lihat', teks yang kulihat tetap sama.

Penggemar permanen terhadap statistik. Dan pada jam 10 pada saat itu.

Itu adalah efek yang luar biasa besarnya.

Tapi masalahnya adalah aku tidak bisa menentukan stat mana yang harus ditingkatkan.

Jika efeknya masuk ke sensitivitas mana, yang sudah mencapai 75, itu akan menjadi bencana total.

Dan ini bisa ditukar dengan 1 koin toko saja.

Lalu aku bisa membeli 10 lagi di masa depan?

(Toko)

(Ramuan Terlarang)

(Harga: 2 Koin Toko)

"Hah?"

aku yakin itu 1 sebelumnya.

Suatu saat, harganya naik menjadi 2.

Apakah ini sebuah sistem di mana harga meningkat ketika aku membeli lebih banyak?

Dengan asumsi itu terus bertambah 1, aku bisa membeli 3 lagi dengan koin yang aku miliki sekarang.

Jika aku meminum semuanya, apakah statistik aku akan meningkat sebesar 40?

Saat aku hendak melakukan pembelian secara impulsif, mata aku menangkap kalimat tertentu di layar toko.

(Peningkatan Toko)

(Meningkatkan toko akan menambah item baru.)

(Biaya: 10 Koin Toko)

Ada juga opsi untuk meningkatkan toko.

Satu-satunya item yang saat ini tersedia di toko adalah Ramuan Terlarang, ramuan pemulihan, dan pedang Gawayn.

aku ingin melihat beberapa item lainnya, tetapi masalahnya adalah biaya upgrade adalah 10 koin toko.

“Ini sedikit dilema.”

Haruskah aku meningkatkan toko dengan sisa 10 koin?

Atau haruskah aku membeli Ramuan Terlarang atau ramuan penyembuh?

aku mulai merenung.

Keputusan yang aku ambil setelah banyak perenungan adalah-

“Mari kita simpan untuk saat ini.”

Untuk menyimpan koin.

Mungkin nanti ada situasi di mana aku memerlukan ramuan pemulihan setelah menggunakan semua koin untuk meningkatkan toko.

Atau Ramuan Terlarang atau ramuan penyembuh yang aku simpan mungkin menjadi tidak berguna.

Jadi untuk saat ini, sepertinya yang terbaik adalah menyimpannya dan membeli Ramuan Terlarang jika aku sangat membutuhkan peningkatan stat, membeli ramuan pemulihan jika aku membutuhkan penyembuhan, dan meningkatkan toko jika koin terus terakumulasi tanpa ada gunanya.

“Fiuh.”

Melihat botol kaca di lantai, tanpa sadar aku menghela nafas karena ketegangan.

aku tidak punya pilihan selain meminum ramuan yang sudah aku beli.

Bukan berarti keacakannya akan berubah jika aku meminumnya nanti.

aku dengan hati-hati membuka tutupnya, seolah-olah botol kaca itu akan pecah, dan mengangkatnya dengan kedua tangan.

Baunya……tidak terlalu terasa.

"Silakan. Apa pun kecuali sensitivitas mana……!”

Alangkah baiknya jika mana atau kekuatan ditingkatkan.

Maka aku akan mampu mengalahkan sebagian besar kentang goreng kecil dalam pertempuran tanpa menggunakan ‘Seleksi dan Konsentrasi’.

Aku mendekatkan botol kaca itu ke bibirku, memanjatkan doa entah kepada siapa.

“Ugh……”

Rasanya sungguh tidak enak.

Ya Dewa. Rasanya pun tidak pahit seperti jamu, hanya saja menjijikkan.

Semakin banyak aku minum, semakin terasa ada sesuatu yang keluar dari perut aku.

Khawatir efeknya tidak akan terlihat jika aku tidak meminum semuanya, aku akhirnya mengosongkan botol kaca tersebut.

“Ugh……”

Wajahku berubah-ubah dalam berbagai cara.

Bahkan setelah meminum semuanya, perutku terasa mual hingga aku merasa seperti akan mati.

"Oh."

Botol kaca kosong itu kabur dan segera menghilang.

Apakah otomatis hilang jika sudah habis semua?

Aku membuka jendela stat sambil menyeka mulutku.

(Menampilkan Statistik.)

(Vitalitas: 16)

(Kekuatan: 12)

(Kelincahan: 5)

(Stamina: 5)

(Mana: 1)

(Penyesuaian Mana: 1)

(Sensitivitas Mana: 75)

(Kemampuan Perhitungan: 18)

Vitalitasnya sama. Kekuatannya juga sama. Kelincahan juga sama……

Apa-apaan? Apa yang berubah?

aku dengan hati-hati memeriksanya lagi, dan ada satu stat yang telah berubah.

Kemampuan Perhitungan.

Itu adalah stat dengan kehadiran yang sangat sedikit sehingga aku bahkan tidak menyadarinya.

Calculation ability memang merupakan sebuah cheat stat yang mampu menetralkan seluruh formula yang dikerahkan lawan jika cukup tinggi.

Namun tingginya yang cukup tinggi seperti ini membuat sulit untuk membongkar formula secara real-time.

Namun, jika ditanya apakah peningkatan stat sama sekali tidak ada artinya, itu juga tidak benar.

Kemampuan Perhitungan juga memiliki pengaruh yang besar terhadap penerapan formula.

Dengan status 18, aku dapat menerapkan formula sekitar dua kali lebih cepat dari rata-rata orang.

Artinya 1 detik akan dikurangi menjadi 0,5 detik.

Perbedaannya tidak terlalu besar, tapi akan sangat membantu dalam situasi pertarungan di mana setiap detik sangat berarti.

“Tempat kedua dari belakang.”

Tetap saja, itu menyebalkan.

Kecuali setiap kali aku meminum ramuan mulai sekarang, Kemampuan Perhitungan akan meningkat.

Mustahil. Itu tidak akan terjadi.

aku pikir aku telah melakukan kesalahan dan meninggalkan ruang pelatihan.

"Koran?"

Ada koran yang disisipkan di gerbang depan.

Sekarang baru jam 3 pagi, apakah surat kabar bisa diantar pada jam segini?

aku mengambil koran dan memasuki mansion.

aku hanya menyalakan lampu lantai di ruang tamu dan membuka lipatan koran.

aku pikir berita sudah tiba sekarang.

-Hari Sihir semakin dekat. Ibu kota sedang mempersiapkan acara……

Seperti yang diharapkan.

Hari Sihir sudah dekat.

Hari Sihir adalah hari memperingati berkat ilahi sihir yang turun ke benua ini.

Sebenarnya, Hari Sihir itu sendiri tidak terlalu penting.

Itu adalah hari libur yang aku buat secara paksa hanya untuk mengadakan acara.

Dalam karya aslinya, acara Hari Sihir tidak memainkan peran penting.

Itu hanya tempat yang dikunjungi protagonis dan Iris untuk berkencan.

Meski begitu, alasanku memperhatikan Hari Sihir itu sederhana saja.

Karena protagonis bodoh itu gagal diterima di Akademi Kekaisaran.

Seorang jenderal Angkatan Darat Kekaisaran dijadwalkan menghadiri acara ini.

Badan Intelijen Kerajaan telah merencanakan untuk membunuh sang jenderal selama acara berlangsung, namun mereka sengaja membiarkannya karena kekhawatiran bahwa penyusupan sang protagonis ke Akademi Kekaisaran akan mempersempit ruang lingkup aktivitasnya.

Tapi di dunia di mana protagonis gagal melewatinya, tidak ada hal seperti itu.

Mesin pembunuh protagonis itu akan menerobos ke tempat acara tanpa ragu-ragu dan membunuh sang jenderal.

'Aku tidak bisa membiarkan hal itu terjadi.'

aku harus menghentikannya.

aku harus mencegah hubungan antara Kekaisaran dan Kerajaan semakin memburuk dan perang tidak berlanjut.

Keduanya berkelahi dan saling melelahkan adalah jalan terpendek menuju akhir yang buruk.

'aku harus menghentikan Hertlocker dengan cara apa pun yang diperlukan.'

aku akhirnya bisa melihat wajah protagonis kita.

Hantu pembunuh yang telah menjadi penjahat sungguhan, bahkan tidak layak disebut protagonis.

Ayah datang menemuimu, brengsek.

◇◇◇◆◇◇◇

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar