hit counter code Baca novel I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 21 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 21 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

◇◇◇◆◇◇◇

“Hari Ajaib. Kami telah memperoleh informasi bahwa Roman von Byrne akan menghadiri acara tersebut pada hari ini.”

Hertlocker membuka file yang diberikan Eric padanya.

Roman von Byrne.

Itu adalah profil seorang jenderal bintang 3 di Angkatan Darat Kekaisaran.

“Apakah informasinya dapat dipercaya?”

“Itu pasti. aku mendapatkan jadwal acaranya, dan pidato Roman disertakan di dalamnya.”

Saat Hertlocker membuka-buka koran, ekspresinya berangsur-angsur menjadi suram.

Roman terkenal karena memperlakukan kehidupan manusia lebih buruk daripada lalat.

Dia menjarah dan membantai setiap desa sipil di rute perjalanannya dan tidak pernah membiarkan satupun tahanan.

Namun lebih dari kekejamannya, kemampuan taktis dan strategisnya telah mengganggu tentara Kerajaan sepanjang perang.

Kompetensinya sedemikian rupa sehingga dialah satu-satunya yang meramalkan serangan musim dingin tentara Kerajaan.

Baik dari sudut pandang moral maupun kepentingan nasional, Roman adalah seseorang yang harus disingkirkan dengan cara apapun.

“Haruskah aku membunuhnya?”

"TIDAK. kamu akan memainkan peran pendukung.”

"Bagaimana apanya? Apakah ada metode yang lebih pasti daripada aku untuk melakukannya? Lalu siapa yang melakukannya?”

Hertlocker bertanya, merasa sedikit kesal.

Meskipun namanya tidak diketahui karena aktivitasnya dalam bayang-bayang, dia adalah kekuatan terkuat di pasukan Kerajaan.

Dalam pertarungan satu lawan satu, dia yakin dia bisa menang terlepas dari apakah lawannya adalah seorang penyihir atau seorang ksatria, jadi dia tidak bisa menerima agen lain yang bertanggung jawab atas pembunuhan tersebut.

"aku akan melakukannya."

“……”

Hertlocker kehilangan kata-kata karena absurditasnya.

Eric memang disebut sebagai agen terkuat di Badan Intelijen. Sampai 20 tahun yang lalu.

"Bagaimana apanya? Bagaimana kabarmu, Direktur-”

“aku akan meledakkan seluruh tempat acara. Dengan mantra ledakan.”

“……”

Mulut Hertlocker ternganga. Kali ini, dia kehilangan kata-kata karena alasan yang berbeda.

Acara Hari Sihir bukanlah festival kecil yang diadakan di pedesaan.

Itu adalah acara besar yang diperlakukan seperti hari libur, diadakan setahun sekali di Kekaisaran.

Pada puncaknya, akan ada lebih dari 10.000 orang berkumpul di tempat acara……

“Apakah kamu waras?”

“Itu perintah dari atas. Jangan berdebat denganku.”

“Apakah mereka waras? Izinkan aku bertanya kepada mereka sekali saja.”

“Hertlocker.”

"Ya."

“Jangan melampaui batasmu.”

“……”

Ekspresi Eric menjadi kaku sepenuhnya.

Eric yang biasanya ceria dan bercanda telah pergi.

Hanya atasan Hertlocker dan direktur Badan Intelijen yang tersisa.

"…… aku minta maaf."

"aku mengerti bagaimana perasaan kamu. aku juga tidak terlalu menyukai operasi ini. Tetapi bahkan jika aku adalah pengambil keputusan, aku mungkin akan memberikan perintah yang sama.”

“……”

“Roman adalah, ya, Romawi. Bukan sampah lainnya. Kami hampir kalah perang hanya karena orang itu.”

Roman telah dicopot dari jabatannya karena pembangkangan ketika dia berdebat dengan markas besar bahwa mereka perlu mempersiapkan serangan musim dingin tentara Kerajaan dan menghemat persediaan perang.

Dalam ketidakhadirannya, tentara Kerajaan membalikkan keadaan perang dan berhasil membuat garis depan menemui jalan buntu.

Jika Roman tetap pada posisinya, Kerajaan itu kemungkinan besar sudah lama musnah.

Hertlocker bukannya tidak menyadari apa artinya membunuh Roman.

"Aku tahu. Tetapi……"

“Ini pertama kalinya dalam 10 tahun Roman tampil di depan publik. Ini mungkin kesempatan terakhir kita. Jadi bukankah benar menggunakan metode yang paling pasti?”

“……Aku akan mengikuti perintah.”

Hertlocker mengertakkan gigi dan menundukkan kepalanya.

Melihat itu, Eric menghela nafas.

Itu adalah reaksi yang menyiratkan dia mengerti tetapi tidak setuju.

Pada akhirnya, sebagai seorang prajurit, dia akan menuruti saja jika disuruh.

Tidak mungkin orang baik yang menjemput seorang anak di masa perang dan menjadikan mereka saudara kandungnya akan menyukai operasi semacam ini.

Tapi Badan Intelijen tidak punya ruang untuk orang sebaik itu.

Dan Hertlocker tidak begitu lemah hatinya sehingga dia tidak dapat menanggungnya.

“aku akan menangani penerapan formula tersebut. Agen lain akan memfokuskan upaya mereka untuk menyembunyikan dan mengenkripsi formula, serta memasok mana.”

"Apa yang akan aku lakukan?"

“Peranmu adalah menjagaku.”

Baru pada saat itulah Hertlocker menyadari mengapa dia tidak ditugaskan dalam eksekusi sihir.

Orang yang akan menjamin keselamatan sang magic caster, yang akan menentukan keberhasilan atau kegagalan operasi, harus lebih kuat dari siapapun.

Eric telah memutuskan untuk mempercayai Hertlocker dan mempercayakan punggungnya kepadanya.

Satu-satunya cara untuk membayar kembali kepercayaan itu adalah dengan menyukseskan operasinya.

“Fiuh……”

Tangan Hertlocker gemetar.

Sepertinya dia ditakdirkan untuk tidak masuk surga meskipun dia meninggal.

***

"Hmm……"

aku duduk di ruang pelatihan dan merenung.

Peta ibu kota tersebar di lantai.

“Tempat acaranya adalah alun-alun ini. Pidato Roman juga dijadwalkan berlangsung di sini……”

Roman von Byrne akan menghadiri acara Hari Sihir.

Dan Badan Intelijen akan datang untuk membunuhnya.

Dengan kemungkinan 100 persen.

aku menandai X dengan pena di peta tempat Roman akan memberikan pidatonya dan kemudian melangkah mundur.

Tentara Kekaisaran tidak bodoh.

Keamanan Roman akan didistribusikan di sana-sini.

Penyihir akan ditempatkan di berbagai bangunan, dan para ksatria akan berdiri tepat di sampingnya untuk melindunginya dengan tubuh mereka jika diperlukan.

Lalu di mana Hertlocker akan mencoba pembunuhan itu……

"Hmm. Tidak ada jawaban.”

Tidak peduli bagaimana aku melihatnya, tidak ada kemungkinan pembunuhan itu berhasil.

Bahkan jika Hertlocker menembakkan bola api, mereka akan segera diblokir oleh penghalang para penyihir.

Bahkan jika dia menyerbu masuk seperti anak panah, lusinan ksatria yang menunggu akan muncul dan menghentikannya.

Plaza ini dikelilingi oleh bangunan di semua sisinya, menjadikannya struktur tertutup yang memungkinkan pertahanan yang kuat.

Satu-satunya cara untuk menerobos hal ini adalah dengan menjungkirbalikkan seluruh tempat acara.

"Menggulingkan……"

Tunggu sebentar. Menggulingkan?

Seluruh tempat acara……

"Gila. Ini bukan pembunuhan, ini terorisme.”

Sekarang aku punya gambaran tentang apa yang dipikirkan Badan Intelijen.

Para bajingan ini tidak berniat membunuh Roman secara diam-diam.

Metode yang paling pasti. Mereka akan meledakkan tempat acara dan mengubahnya menjadi debu.

Mengingat Roman adalah salah satu target pembunuhan utama mereka, mereka akan melakukan tindakan ekstrem tersebut tanpa ragu-ragu.

Mereka sangat putus asa.

“Orang gila sialan……”

Tidak peduli apa, membunuh warga sipil secara massal?

Pikiran mereka sedang tidak waras.

Bagaimanapun, Roman adalah karakter yang sangat diperlukan yang akan memimpin Tentara Kekaisaran dengan karisma di bagian akhir cerita.

“aku harus menyelamatkannya. Apa pun yang terjadi."

aku menggambar lingkaran besar di sekeliling seluruh alun-alun di peta.

Jangkauan sihir area luasnya kira-kira sebesar ini.

Masalahnya adalah bagaimana cara menghentikan kecoak ini……

Tok tok

"Hmm?"

Sebuah suara datang dari arah pintu.

Itu adalah suara seseorang yang mengetuk penghalang.

Apakah itu Emilia?

aku memasukkan peta itu ke dalam kotak, menutupnya, dan mendekati pintu.

Berderak-

"Apa itu?"

“Kamu punya tamu.”

“Kita bertemu lagi, Schlus.”

“……”

Iris tiba-tiba muncul di belakang Emilia.

Dengan senyum berseri-seri di wajahnya.

Suasana hatiku langsung memburuk.

Orang yang paling sulit untuk dihadapi muncul ketika aku sedang menikmati waktu pribadi aku dengan nyaman.

"Apa yang membawamu kemari?"

“aku pikir kamu mungkin membutuhkan bantuan aku. Apakah kamu mempunyai kesulitan atau masalah?”

“……”

Iris tersenyum cerah.

Bagi orang lain, itu mungkin tampak seperti senyuman biasa yang penuh kebajikan, tetapi bagi aku, tidak diragukan lagi itu adalah senyuman setan kecil.

Apakah dia melihat masa depan di mana aku berjuang mencegah terorisme?

'TIDAK. Tidak ada jalan.'

Tidak mungkin.

aku tidak bodoh. aku tidak akan bergerak cukup mencolok hingga Iris menyadarinya ketika mencoba menghentikan terorisme.

Lalu Iris tidak tahu persis apa yang kulakukan.

Dia pasti melihat masa depan dimana aku, yang biasanya bersembunyi di ruang pelatihan, menghilang dalam waktu lama, dan menganggap aku dalam masalah.

Apakah dia datang untuk menguji aku untuk mengkonfirmasi asumsi itu?

“Tidak, aku tidak.”

"Apa? Ah, tunggu sebentar-”

Aku membanting pintu hingga tertutup.

Suara mendesak Iris terputus di tengah jalan, terhalang oleh penghalang.

Tok tok tok tok tok-

Hanya suara ketukan menakutkan pada penghalang yang terdengar.

Silakan dan coba membukanya.

aku mungkin secara tidak sengaja mengungkapkan informasi saat berbicara dengan wanita mirip ular itu.

Aku masih tidak bisa mempercayai Iris.

Sampai aku yakin Iris ada di pihakku, aku tidak akan pernah bisa berbagi informasi tentang Badan Intelijen Kerajaan atau Mana.

Tok tok

"Ah. Ini membuatku gila.”

Suaranya sudah tenang, tapi sekarang dia mengetuk lagi.

Apakah dia berencana melakukan ini sampai aku membuka pintu?

"Bisakah kamu berhenti?"

"Hah? Apa?"

Ketika aku membuka pintu, orang yang tidak terduga muncul.

Itu adalah Trie, yang ragu-ragu dengan ekspresi terkejut.

"Maaf. Aku tidak sedang berbicara denganmu. Tapi apa yang membawamu ke sini?”

“Eh. Kita seharusnya mendapat pelajaran pedang hari ini, ingat?”

“……”

Aku sudah menyuruhnya datang jam 9.

Apakah sudah selama itu?

“Kamu bisa masuk.”

"Oke. Permisi."

Aku membiarkan Trie masuk sambil terus menoleh ke belakang, sadar akan sekelilingnya.

Melalui celah pintu yang perlahan menutup, aku melihat Iris dengan tatapan berbisa.

Silakan pergi.

Aku benar-benar lelah setengah mati saat sendirian bersamamu.

'Hah?'

Saat itu, aku merasakan sensasi yang aneh.

Aku merasakan sentuhan hangat di tanganku yang seharusnya menahan pintu.

aku segera menyadari. Ini adalah ingatan Schlus.

Kemampuan 'Memory of True Self' telah diaktifkan.

Namun anehnya hanya sensasi sentuhan yang dirasakan, tanpa ada video mirip hologram yang muncul.

Mungkin videonya tidak muncul lagi setelah kemampuannya di-nerf.

Saat aku menutup pintu, sensasi tangan lembut yang memegang tanganku menghilang.

Aktivasi kemampuannya sepertinya telah berhenti.

Kenangan macam apa tadi?

“Bagaimana kalau kita mulai……”

"Tentu."

Aku menyerahkan pedang kayu pada Trie. Aku tidak punya pedang sungguhan.

Pikiranku telah terganggu oleh pikiran-pikiran yang menyimpang.

Tidak ada yang lebih baik daripada menggerakkan tubuh untuk mendapatkan kembali fokus.

***

"Dia tidak disini. Apakah dia keluar?”

Asrama Bersama lantai 2. Kamar Iris.

Erica memiringkan kepalanya ke depan pintu.

Bahkan setelah mengetuk pintu, tidak ada jawaban, jadi sepertinya Iris sudah keluar.

“aku datang sejauh ini untuk berkunjung. Haruskah aku menunggu?”

Erica merenung sejenak, tapi-

"TIDAK."

Dia segera menggelengkan kepalanya dan berjalan menyusuri koridor.

Tidak ada yang lebih bodoh daripada menunggu tanpa mengetahui ke mana Iris pergi atau kapan dia akan kembali.

“Aku sangat penasaran, sungguh……”

Erica mengingat kejadian kemarin.

Kemarin, di ruang kuliah tempat artefak peledak meledak, Iris sedang memeluk Schlus.

Kecil kemungkinannya dia menangkapnya ketika dia akan jatuh atau itu adalah kecelakaan.

Keduanya tetap dalam kondisi itu untuk sementara waktu.

Lalu hubungan seperti apa yang dimiliki Schlus dan Iris?

Tidak, apakah mereka sudah saling kenal sejak awal?

Apakah aku salah paham?

Dia datang mencari Iris untuk menyelesaikan semua pertanyaan ini.

“Aku harus bertanya padanya kapan kita bertemu di kelas berikutnya.”

Erica hendak meninggalkan asrama, memutuskan untuk bertanya lain kali ketika dia melihat seorang wanita dengan rambut hijau.

Seorang wanita aneh dengan pedang perak di pinggangnya.

"Hah?"

Itu bukan seseorang yang dia kenal.

Pertama-tama, dia tidak mengenal rambut hijau.

Erica ragu-ragu karena ke mana arah langkah wanita itu.

Wanita tak dikenal itu menuju ke kamar asrama tunggal di belakang asrama, dengan kata lain, rumah Schlus Hainkel.

"Siapa dia? Kenapa dia akan bertemu Schlus?”

Sebelum dia menyadarinya, Erica diam-diam mengikuti wanita itu.

Kebanyakan bangsawan dikuasai oleh rasa superioritas dan inferioritas, sehingga mereka bahkan tidak ingin bertemu Schlus.

Ada urusan apa dia dengan Schlus?

Rasanya agak tidak nyaman berada dalam posisi menguntit Schlus, tapi dia tidak bisa menahan rasa penasarannya dan memutuskan untuk terus mengikuti.

"Hmm……"

Wanita berambut hijau yang sudah sampai di depan gerbang segera masuk ke dalam, dipandu oleh petugas yang keluar untuk menyambutnya.

Tapi yang aneh adalah dia tidak memasuki mansion melainkan pergi ke belakangnya.

Jika dia ingat dengan benar, ada tempat seperti gudang di sana.

Apakah Schlus juga ada di dalam sana sekarang?

“Haah…… Apa yang aku lakukan?”

Tiba-tiba dilanda kejelasan, Erica menghela nafas dalam-dalam.

Betapapun penasarannya dia, dia bisa langsung bertanya. Kenapa dia melakukan ini?

“Tidak…… aku tidak bisa bertanya……”

Pipi Erica memerah saat dia mengingat rasa malu yang dia rasakan saat pergi menemui Schlus.

Saat itu, dia secara tidak sengaja berbicara kepada Schlus dengan sebutan kehormatan dan menundukkan kepalanya.

Memikirkannya lagi membuat wajahnya terasa panas dan memerah.

Dia bahkan tidak ingin berbicara dengan Schlus karena takut Schlus akan mengungkit kejadian itu.

Jadi dia harus berhenti tertarik pada Schlus sekarang.

Setelah mencapai kesimpulan itu, Erica berdiri dari semak-semak.

Saat dia sedang melepaskan dedaunan yang menempel di tubuhnya, dia melihat seseorang berjalan keluar dari arah mansion.

Erica buru-buru bersembunyi kembali di semak-semak, takut dia ketahuan.

“I-Iris?”

Orang yang melewati gerbang depan mansion tidak lain adalah Iris.

Kenapa Iris keluar dari sana……?

Saat firasat buruk itu tampaknya menjadi kenyataan, pikiran Erica menjadi semakin rumit.

◇◇◇◆◇◇◇

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar