hit counter code Baca novel I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 22 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Possessed a Character in an Academy Without a Protagonist – Chapter 22 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

◇◇◇◆◇◇◇

“Haa…… Fiuh…… Fiuh……”

Sudah berapa jam?

Setelah bertukar beberapa pukulan dengan Trie, tidak, setelah dipukul beberapa kali, pakaianku sudah basah oleh keringat dan nafasku menjadi tidak teratur.

“Sejauh ini baru 10 menit. kamu tidak boleh lelah.”

“……”

Sial. Itu tidak mungkin.

Ini baru 10 menit?

“Kalau begitu aku masuk lagi!”

“……!”

Sosok Trie terbang ke arahku sekali lagi.

Meskipun dia jelas-jelas tidak menggunakan mana, mataku sudah sulit mengikuti gerakannya.

Hanya melalui sensasi yang tertanam di tubuhku setelah dipukul belasan kali, aku secara naluriah mengangkat pedangku secara diagonal untuk memblokirnya.

Dentang!

“Uh!”

Suara benturan yang jelas terdengar saat pedang kayu itu bertabrakan.

Meskipun pedang itu terbuat dari kayu ringan, pedang itu dibuat secara khusus agar memiliki berat yang sama dengan pedang panjang.

Beban berat itu menekan lenganku, namun aku berhasil menahannya dengan menopang tubuhku dengan satu kaki.

Itu adalah kebijaksanaan yang aku peroleh setelah didorong ke belakang dan terjatuh karena postur tubuh yang buruk tadi.

“Hah!”

Trie memutar pedangnya, mengincar kepalaku dengan bagian belakang pedangnya.

Zwerchhau. Itu adalah teknik yang menyerang kedua sisi secara berurutan setinggi kepala.

-Coba blokir itu, Schlus!

Pada saat itu, sosok tembus pandang muncul di depan mataku.

Itu adalah aktivasi kemampuan 'Memory of True Self'.

Itu adalah video ayah Schlus yang menyerang dengan pedang menggunakan teknik Zwerchhau.

Sosoknya tumpang tindih dengan Trie saat ia berlari ke arahku dalam sekejap.

Dalam ingatannya, Schlus mencoba memblokirnya dengan mengangkat pedangnya, tapi kepalanya dipukul oleh pedang yang terbang dari sisi berlawanan.

'Bagus.'

Dalam sekejap itu, aku belajar satu hal melalui contoh negatif.

aku mengerti bahwa aku tidak dapat memblokir teknik itu dengan fisik aku saat ini.

Maka hanya ada satu cara.

Dentang!

"Oh."

Alih-alih bertahan, aku membalas dengan serangan yang sama.

Aku menyerang dengan posisi yang benar-benar simetris dengan Trie, membenturkan pedang kami.

Kemudian penjaga kedua pedang itu saling bertautan, menciptakan jalan buntu dimana tidak ada yang bisa bergerak.

Hmm. Sekarang apa yang harus aku lakukan dari sini?

“Jangan melamun!”

"Hah?"

Seolah memberikan jawabannya, Trie memutar pergelangan tanganku.

Saat pusat gravitasiku terlempar, pergelangan kakiku tersangkut sesuatu, dan pandanganku berputar dalam sekejap.

Saat punggungku terbanting ke tanah, rasa sakit yang menyesakkan menyerangku.

Saat aku sadar dan mencoba bangkit, pedang Trie sudah berada dekat di leherku.

“Itu berarti kamu sudah mati 13 kali lipat.”

“Haa……Lagi……”

"TIDAK. Mari kita istirahat. Kamu akan mati jika terus begini.”

Mendengar kata-kata Trie, kekuatan terkuras dari seluruh tubuhku.

Aku mencoba untuk bangun namun menyerah dan berbaring, menghembuskan nafas kasar yang membuat tenggorokanku perih.

Aku kehabisan nafas, aku merasa seperti akan mati.

Sebaliknya, napas Trie hanya sedikit lebih cepat, dan dia tidak terlihat terlalu lelah.

Bisa jadi dia memiliki stamina yang lebih baik dariku, tapi kemungkinan besar dia menggerakkan tubuhnya dengan lebih efisien.

Aku bahkan tidak bisa memahami dengan baik seberapa besar jarak antara aku dan Trie lagi.

“Tapi kamu tidak melepaskan pedangmu sampai akhir. Itu bagus."

Kalau dipikir-pikir, pedang itu masih tergenggam di tanganku.

Itu dipasang di sana seolah-olah direkatkan dengan perekat.

Itu mungkin karena ingatan Schlus yang dipukuli oleh ayahnya setiap kali dia menjatuhkan pedangnya, yang telah kulihat beberapa kali.

Berkat itu, sepertinya aku tidak akan pernah melepaskan pedangnya sekarang.

“Apakah kondisiku sangat serius?”

"Hmm……"

Trie menghindari tatapanku dan ragu-ragu sejenak.

Apakah itu ambigu?

Atau apakah keadaannya begitu serius sehingga sulit untuk mengatakannya dengan jujur?

"Ya. Ini cukup serius.”

"Jadi begitu."

Itu adalah kata-kata dari orang yang akan menjadi ksatria terkuat di dunia ini.

Itu mungkin benar.

Tampaknya pola pikir modernku dan tubuh Schlus tidak memiliki bakat dalam menggunakan pedang.

Bagi aku, ini masuk akal karena keseharian aku hanya menatap komputer sepanjang hari.

Aku mempunyai beberapa ekspektasi pada Schlus karena dia sepertinya pernah memegang pedang sebelumnya, tapi……

Pria tidak berguna.

“Mari kita istirahat sebentar dan melanjutkan.”

Trie meletakkan pedangnya, memperhatikan kondisiku.

Dia sendiri tidak tampak lelah.

aku merasa kasihan karena menyia-nyiakan waktunya karena stamina aku yang buruk.

Lalu aku tidak punya pilihan selain berbuat curang.

'Seleksi dan Konsentrasi. Gunakan 1 detik untuk vitalitas.'

Aku bergumam pelan dalam pikiranku.

Kemudian jantungku yang berdebar kencang berangsur-angsur menjadi tenang, dan napasku menjadi lebih tenang.

Bahkan setelah 1 detik berlalu, nafasku tidak sesak lagi.

aku telah menemukan bahwa dengan menggunakan 'Seleksi dan Konsentrasi' pada status vitalitas seperti ini, aku dapat mengatur ulang kelelahan aku.

Namun, agak mengecewakan karena aku tidak dapat membagi waktu menjadi kurang dari 1 detik, meskipun aku membaginya.

Jika aku dapat membaginya tanpa batas, aku dapat menggunakan 0,01 detik untuk vitalitas dan berlari sepanjang hari tanpa merasa lelah.

Mereka cukup cerdik dalam mencegah penyalahgunaan tersebut.

"Ayo lanjutkan."

"Hah? Kamu sudah selesai istirahat?”

"Ya. Aku baik-baik saja sekarang.”

"Oh. Oke……Kalau begitu ayo lanjutkan.”

Saat aku berdiri lagi, Trie mengangkat pedangnya dan mengambil posisi berdiri.

Melihat dia melebarkan matanya dan memberikan kekuatan pada kakinya, rasa takut menyerbuku seolah-olah aku baru saja bertemu dengan binatang buas.

Biasanya dia tidak bisa terlihat lebih bodoh lagi, tapi saat dia menghunus pedangnya, auranya meledak seperti orang gila……

Aku menelan ludahku dan berdiri di hadapannya, mengangkat pedangku.

“Kali ini, mari kita berdebat sambil menggunakan sirkuit internal juga.”

"Baiklah."

Sepertinya Trie akan mengajariku ilmu pedang sambil mengoperasikan sirkuit internal juga.

Tentu saja, metodenya akan berbeda ketika bertarung dengan tangan kosong versus bertarung dengan kemampuan fisik yang mengerikan.

aku menggunakan 'Seleksi dan Konsentrasi' pada attunement mana selama 2 detik.

Kemudian aku mengaktifkan sirkuit internal. Hanya 2 detik.

Energi mana yang dihasilkan dari sirkuit langsung diubah menjadi mana lebih dari 99 persen karena attunement mana.

aku merasakan kekuatan meningkat di tubuh aku.

Dengan ini, aku bisa bertahan selama sekitar 3 menit.

Setelah itu, aku harus membuat alasan bahwa aku kehabisan mana.

"Siap?"

"Ya."

Trie menarik satu kakinya jauh ke belakang untuk menyerang.

aku akan dipukuli lagi.

Tapi mereka bilang kamu mempelajari segalanya dengan menerima pukulan.

Selama aku bisa menjadi cukup kuat untuk mengalahkan sebagian besar figuran, aku bisa menanggung latihan mengerikan ini berkali-kali.

“Hah!”

Sambil berteriak, pedang kayu Trie terbang menuju celah di antara alisku.

***

“Haah……Hah……”

“Fiuh.”

Schlus, terengah-engah dengan dada naik-turun. Seluruh tubuhnya dipenuhi memar biru.

Trie menyeka keringat di dahinya dan menatapnya dengan ekspresi agak menyedihkan.

Itu bukan karena dia menganggapnya menyedihkan.

Dia berpura-pura menganggapnya menyedihkan.

'Kecepatan belajarnya terlalu cepat. Tidak peduli bagaimana aku melihatnya, dia punya bakat.'

Tingkat pertumbuhan Schlus cukup mengejutkan Trie.

Jelas sekali bahwa Schlus telah mempelajari ilmu pedang sebelumnya.

Tapi itu saja. Meskipun dia menunjukkan tanda-tanda telah mempelajari dasar-dasarnya, gerakannya kasar dan tidak halus, menandakan dia belum berlatih lama.

Yang aneh adalah kecepatan dia menyerap ajaran.

Setelah dia dikalahkan habis-habisan, dia tidak pernah lagi terkena serangan atau tipuan yang sama.

Setiap kali Schlus bangun setelah terjatuh, postur tubuhnya, gerakannya, semuanya berubah total.

Dia akan melawan serangan Trie dan menyerangnya dengan gaya yang benar-benar berubah, seolah-olah dia adalah orang yang berbeda.

Kemampuan fisiknya tidak istimewa, tapi penilaiannya berani dan dia tidak menunjukkan rasa takut pada pedang.

Pemula biasa hanya berpikir untuk memblokir pedang terbang, tetapi mereka tidak bisa memikirkan untuk melakukan serangan balik.

"Maaf. Aku kehabisan mana sekarang……”

"Apakah begitu? Kalau begitu mari kita berhenti di sini untuk hari ini.”

Terlebih lagi, Schlus dilahirkan dengan sirkuit internal tingkat master.

Trie telah menyadarinya saat kelas Sihir Tempur pertama, tapi setelah beradu pedang secara langsung, itu bahkan lebih hebat dari yang dia kira.

Meski keluarannya anjlok menjelang akhir, pada puncaknya, bahkan melampaui keluaran Trie.

Dia nyaris tidak menekannya semata-mata karena perbedaan dalam kemampuan kontrol mana dan keterampilan ilmu pedang.

Bahkan Trie, yang belum pernah mengajar siapa pun sebelumnya, tahu. Schlus terlahir sebagai pendekar pedang.

Jika diajari dengan baik, sepertinya dia akan dengan cepat mencapai level seorang ksatria tingkat tinggi.

'Ini pertama kalinya jantungku berdetak begitu kencang……'

Trie merasakan jantungnya berdebar kencang dan kegembiraannya meningkat.

Itu adalah emosi pertama yang dia rasakan sejak memutuskan untuk menempuh jalur sihir.

Mungkin begitulah perasaan ayahnya, yang telah mengajarinya.

Sekarang dia mengerti mengapa ayahnya begitu kasar, terus-menerus memarahinya karena bersikap buruk.

Hal itu agar dia tidak pernah puas dengan posisinya saat ini. Adalah suatu kebohongan untuk membuatnya berlari menuju akhir dari bakatnya.

Trie memutuskan untuk menggunakan kebijaksanaan ayahnya sebagaimana adanya.

Karena akhir dari bakat Schlus masih jauh.

“Sesi perdebatan berikutnya…… uh…… hmm……”

“……?”

Trie terdiam saat dia melihat Schlus terhuyung berdiri.

Dia hendak mengatakan dia akan kembali besok, tapi melihat kondisi Schlus, sepertinya terlalu berlebihan.

“Ayo kita lakukan dalam tiga hari. aku akan datang jam 9, sama seperti hari ini. Bagaimana tentang itu?"

“Bukankah lebih baik melakukannya lebih awal? Sebelum kehilangan perasaan itu.”

"TIDAK. aku punya jadwal.”

Trie mendapati dirinya berbohong tanpa menyadarinya.

Dengan tingkat cedera sebesar itu, jelas sekali bahwa tubuhnya akan terasa sakit setidaknya selama 3 hari meskipun dia hanya menjalani kehidupan sehari-hari……

“Terima kasih untuk sesi sparringnya. Maafkan aku, aku tidak bisa segera membalas budimu.”

"TIDAK. Kamu bilang kamu akan mengajariku sihir setelah ujian tengah semester. Tidak apa-apa meskipun agak terlambat.”

“Aku akan mengantarmu ke gerbang depan.”

"TIDAK. Istirahat. Aku akan pergi sendiri.”

“……”

Trie meninggalkan ruang latihan, meninggalkan Schlus yang napasnya masih terengah-engah.

Pembantunya membimbing Trie keluar dan menundukkan kepalanya.

Dia adalah seorang anak yang agak muda dan cantik.

Pikiran terlintas di benak Trie bahwa Schlus tidak akan menyentuhnya……tapi dia memutuskan untuk melupakannya, berpikir itu bukan urusannya.

"Benar……"

Kalau dipikir-pikir, dia lupa menanyakan sesuatu pada Schlus.

Gadis dengan pakaian biarawati yang dia lihat saat masuk.

Dia pastilah Iris von dem Flechette, Saintess of Flechette, yang hanya dia dengar dalam rumor.

Dia ragu-ragu untuk menanyakan urusan apa yang dimiliki orang tersebut dengan Schlus, dan akhirnya melupakannya.

Dia berpikir untuk kembali dan bertanya sekarang, tapi-

"TIDAK. Nanti……"

Trie menggelengkan kepalanya dan memutuskan untuk bertanya lain kali.

***

Makan siang setelah olahraga intens terasa istimewa.

Pasti lezat meski disantap sampai kenyang, karena dibuat oleh Emilia, chef kelas atas.

"aku pergi keluar."

"Ya. Kemana kamu pergi?"

“Aku akan pergi ke kafe.”

“Kafe, maksudmu…… tempat yang kita kunjungi bersama terakhir kali?”

"Ya. Itu benar. Maukah kamu ikut denganku?”

"TIDAK. aku akan tinggal dan menjaga mansion.”

Emilia perlahan menggelengkan kepalanya.

Sebenarnya aku juga tidak ingin membawanya, aku hanya memintanya untuk sopan santun.

Aku tidak ingin ada seseorang di sisiku yang hanya bermaksud mengawasiku.

“Um, Tuan Hainkel……”

"Ya. Nona Emilia. Apa itu?"

Emilia ragu-ragu dan berbicara, sesuatu yang jarang terjadi padanya.

Apa? Apakah dia mencoba mengajukan permintaan atau semacamnya?

“aku tahu ini pertanyaan lancang. Mengapa kamu menggunakan sebutan kehormatan denganku, orang biasa, sementara menggunakan ucapan santai dengan bangsawan lain?”

"Hmm……"

Aku bertanya-tanya apa yang dia tanyakan, tapi itu bukanlah pertanyaan yang lancang.

Dengan anak-anak seperti Erica, Iris, dan Trie, ucapan santai muncul secara alami karena mereka adalah teman sekelas.

Tapi dengan Emilia, yang hanya seseorang yang memiliki kontrak denganku, otomatis aku menggunakan sebutan kehormatan.

Bahkan jika dia adalah karyawan yang kupekerjakan, aku tidak bisa memaksa diriku untuk memberi perintah dalam percakapan santai.

Ini mungkin perilaku yang sulit untuk dipahami di tempat ini dengan sistem kelas.

“aku tidak yakin. Aku juga tidak begitu tahu.”

"Maaf?"

Bahkan jika aku menjelaskannya secara detail, tidak mungkin dia akan mengerti, dan aku tidak ingin menjelaskannya.

Jadi aku hanya memberikan jawaban yang samar-samar.

Lagipula sudah ada air di bawah jembatan.

Aku harus membuat pikirannya sedikit rumit dengan berpura-pura ada alasan khusus.

Meninggalkan Emilia yang tertegun, aku meninggalkan mansion.

"Wow……"

Meski sudah berkali-kali jalan-jalan di ibu kota, rasanya masih belum terbiasa.

Seruan terus keluar dari mulutku tanpa sadar.

aku ingin melakukan tur santai kapan-kapan.

Akan menyenangkan untuk berkeliling Kekaisaran. Atau kunjungi Hutan Besar tempat tinggal para beastmen, atau gurun tempat tinggal para elf.

Lagipula aku harus pergi ke sana suatu hari nanti.

Tidak perlu terburu-buru.

Saat aku berjalan, mengagumi kota yang indah, aku tiba di tujuan sebelum aku menyadarinya.

Gang yang teduh dengan matahari bersinar miring, dan kafe serta bar semi-basement di ujungnya.

Segera setelah aku membuka pintu, suara gemerincing yang menyenangkan terdengar.

"Selamat datang."

Ketika aku masuk, menerima salam dari Eric, direktur Badan Intelijen, tubuh aku membeku.

Pria dengan punggung menghadap ke belakang.

Melihat punggungnya saja sudah membuat jantungku berdebar kencang.

Karena dia adalah orang yang telah kugambarkan dalam pikiranku berkali-kali, aku merasa seperti aku mengenalnya hanya dari belakang kepalanya.

sialan itu perlahan menoleh.

“……”

“……”

Siegfried Hertlocker.

Itu adalah pertemuan pertamaku dengan protagonis terkutuk itu.

◇◇◇◆◇◇◇

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar