hit counter code Baca novel Incompatible Interspecies Wives Chapter 57 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Incompatible Interspecies Wives Chapter 57 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Babak 57: Seperti Ngengat ke Api (4)

Aku dan Ascal berhenti di depan kamar tempat Arwin menginap.

Tangan tetua elf, yang siap mengetuk pintu, membeku di udara.

Dia kemudian menoleh ke arahku dan berkata, seolah memperingatkan,

“Ah… mungkin.”

“…?”

“Mungkin lebih baik jika kita menunggu di luar sebentar.”

Bingung, aku bertanya kepadanya, “Mengapa?”

“Arwin tidak menyukai gagasan menjadi makanan bagi Pohon Dunia. Dia mungkin juga tidak menyukai tradisi mengucapkan selamat tinggal pada Pohon Dunia.”

Tidak suka menjadi makanan?

Mendengar kata-kata itu, aku bertanya-tanya mengapa gambaran daun Pohon Dunia—lebih spesifiknya, daun Arwin yang layu—muncul di benakku.

Bagaimanapun juga, penjelasannya tidak memberiku alasan untuk tetap berada di luar.

Saat aku diam-diam melihat ke arah Ascal, dia menambahkan,

“…Mungkin ada pertengkaran.”

Akhirnya, aku menggelengkan kepalaku.

"Tidak apa-apa. Selain itu, aku perlu menjelaskan mengapa tentara bayaran pergi lebih awal, jadi ayo masuk bersama.”

“Jika kamu berkata begitu.”

Dengan itu, Ascal segera mengetuk pintu.

“Arwin, kamu di dalam?”

"…Masuk."

Mendengar suara respon, Ascal mendorong pintu hingga terbuka.

Arwin sedang duduk di kursi dengan pakaian sederhana.

Di sekelilingnya, barang-barang yang setengah dikemas berserakan.

Sepertinya dia berhenti berkemas setelah melihat tentara bayaran pergi melalui jendela.

Dia mengangkat alisnya saat melihatku.

“…Menurutku aneh kalau kamu pergi begitu tiba-tiba.”

“Para tentara bayaran memiliki urusan mendesak yang harus diselesaikan, jadi mereka berangkat lebih awal. Kamu dan aku akan kembali besok.” aku angkat bicara.

"…Besok? Kenapa tidak hari ini?"

Ekspresi bingung terlihat di wajah Arwin.

Ascal berdehem dan melanjutkan pembicaraan.

“Kamu harus melakukan ritual terakhir.”

Mendengar kata-kata itu, Arwin tampak tegang.

Sepertinya dia tidak menyukai ritual itu, seperti yang disebutkan Ascal.

Kegelisahannya semakin bertambah dan matanya yang tidak fokus goyah.

"…Sampai akhir…"

“Aku juga tidak menyukainya, Arwin. Tapi itu tradisi. Apa yang bisa kita lakukan?"

Bibir Arwin yang hingga saat ini tertutup rapat, bergetar.

Semakin dia menunjukkan keengganannya, semakin aku jadi bingung.

Perlawanannya tampak jauh lebih besar dibandingkan elf lainnya.

Apakah menyesal karena tidak meninggalkan wilayah ini lebih awal?

"…Ha."

Akhirnya, seperti tali putus, Arwin menghela nafas.

Lalu dia melirik tajam ke arah Ascal.

Matanya yang lelah dipenuhi dengan kebencian yang sangat besar, bahkan cukup membuatku bertanya-tanya.

“…Menyiksaku sampai akhir… Itu semua hanyalah kemunafikan.”

“…”

“Jika kamu benar-benar membencinya, kamu akan membiarkanku pergi tanpa menyadarinya. Tapi kamu tidak melakukannya. Jadi tolong, berhenti berpura-pura bersikap baik. Itu hanya membuatku semakin marah.”

aku diam-diam mengamati situasi yang aku tidak begitu mengerti.

Aku bahkan mempertimbangkan untuk menyarankan jika dia sangat tidak menyukainya, mungkin Ascal bisa menahan diri dari ritual tersebut—tapi bukan hakku untuk ikut campur dalam budaya lain.

“…”

Saat kami menunggu dalam diam, Arwin akhirnya mengangguk lemah.

Ascal berbisik pada anggukan itu.

“Ini benar-benar yang terakhir kalinya.”

“…”

Arwin tidak menjawab.

****

aku mengikuti Ascal dan Arwin menuju Pohon Dunia.

Arwin tampak semakin gelisah.

Dia mencoba menahan emosinya, tetapi emosi itu akhirnya merembes keluar.

Ekspresinya yang dingin dan tabah sejenak pecah, alisnya berkerut sesaat.

Sesekali, dia menggigit bibirnya seolah meronta.

Arwin yang biasanya tanpa emosi bahkan gemetaran.

Kebingungan aku semakin dalam ketika aku melihatnya.

"…Apa kamu baik baik saja?"

“…”

Hanya setelah pertanyaanku dia menegakkan punggungnya, seolah mendapatkan kembali ketenangannya.

Sekali lagi, dia memasang wajah dingin tanpa emosi dan tidak menjawab.

“…?”

Kami mengubah arah saat menuju Pohon Dunia.

Padang rumput tempat para elf lain duduk, menyumbangkan esensi mereka ke Pohon Dunia, tidak berada di arah ini.

Tapi Ascal dan Arwin rupanya sudah menentukan tujuan mereka, dan aku tidak punya pilihan selain mengikuti mereka.

"Wakil kapten!"

Sebuah suara memanggilku dari suatu tempat.

Memalingkan kepalaku ke arah suara, aku melihat Baran melambaikan tangannya di kejauhan.

“aku sudah memberi tahu Ner-nim!”

“Baiklah, santai saja!”

aku melihat anggota kepala tim hancho yang ceria tetap di belakang dan tersenyum.

Tak lama kemudian, kami sampai di tempat tujuan.

Di sana, banyak elf—atau lebih tepatnya, para tetua—sudah menunggu Arwin.

Jelas sekali bahwa ritual terakhir ini penting, bahkan para tetua pun ikut melakukannya.

Ascal menyentuh keningnya sebagai salam.

"Tetua."

“Ascal.”

Salah satu dari sepuluh tetua menyambut kembali Ascal.

“Adapun Arwin…”

“Ya, kami akan melanjutkan…”

Mereka memulai percakapan mereka sendiri.

"Wakil kapten."

Selanjutnya, Gallias, yang bersama para Tetua, berjalan ke arahku.

Pendekar pedang elf, yang telah mengasah ilmu pedangnya selama berabad-abad, tersenyum saat dia memanggilku.

“Apakah kamu di sini untuk menemani Arwin dalam ritual terakhirnya?”

"…Ya."

“Ini akan memakan waktu cukup lama. Jika kamu mau, bagaimana dengan ronde perdebatan lainnya?”

Aku melirik sekilas ke arah Arwin.

Aku diberitahu bahwa ritual itu akan memakan waktu seharian, jadi aku mencari sesuatu untuk mengisi waktu.

Dengan anggukan, aku menjawabnya.

"Ya."

“…Arwin. Ayo pergi."

Tak lama kemudian, Ascal memanggil Arwin.

aku telah mengakhiri percakapan aku dengan Gallias.

“Aku akan mengantarnya sebentar dan kembali.”

"Baiklah. Aku akan menunggu untuk kamu."

aku bergabung dengan Arwin di sisinya.

Meskipun aku tidak yakin aku perlu menemaninya dari sini, setelah melihatnya gemetaran sebelumnya, aku merasakan dorongan untuk memberikan kenyamanan.

Kami menuju ke sebuah gua kecil yang terletak di bawah Pohon Dunia yang sangat besar.

Sebelum memasuki gua, Ascal berhenti dan menoleh ke arahku.

“Wakil kapten, sejauh ini yang bisa kamu lakukan. Di luar sini, tidak ada seorang pun kecuali elf yang bisa masuk.”

“…”

Aku mengangguk mengakui.

Lalu aku memandang Arwin dan berkata,

“Hati-hati dan kembalilah dengan baik.”

“…”

Arwin menatapku dan berbalik sambil tertawa ringan mengejek.

Seperti sebelumnya, dia tidak menjawab saat dia masuk ke dalam gua.

Dia tampak sangat kesal.

“…”

Ascal yang tertinggal sempat menunjukkan wajah yang tampak menyesal, lalu mengikuti Arwin ke dalam.

aku memperhatikan mereka berjalan pergi.

Mereka menghilang ke dalam kegelapan dalam beberapa saat.

Aku berbalik dan berjalan menuju Gallias, yang tidak jauh dari situ.

Kemudian, aku menatap gua tempat Arwin menghilang dan bertanya,

“…Semua elf lainnya sedang duduk di padang rumput; kenapa Arwin pergi kesana? Apakah karena ini yang terakhir kalinya?”

Gallias menggelengkan kepalanya.

“…Tidak, itu karena dia spesial.”

"Spesial?"

“Dia dilahirkan dengan umur yang bisa mencapai 1.300 tahun. Secara alami, dia menyumbangkan makanan yang lebih kaya kepada Pohon Dunia.”

Lalu dia menatapku dengan mata pahit manis dan berkata,

“Anggap saja ini sebagai salah satu tradisi lama kami.”

“…”

Aku mengangguk pada kata-katanya.

Saat Arwin pindah ke dalam, para Tetua juga mulai bersiap untuk pergi.

Gallias kemudian berbicara kepadaku,

“Baiklah, Wakil Kapten, ayo pergi. Mari kita saling bertukar pedang sekali lagi.”

"…Ya."

Aku membalikkan tubuhku juga.

Saat aku akan berlatih bersamanya sekali lagi—

“Aaaaaaaaaaaaah !!”

Pada saat itu, teriakan tajam dari seorang wanita membekukan langkahku.

Ratapan bercampur dengan tangisan putus asa.

Jeritan yang membuat bulu kudukku berdiri.

aku melihat ke atas; para Tetua dan Gallia masih bergerak, tidak terpengaruh.

Apakah aku membayangkan suaranya?

Semua orang tampaknya tidak terpengaruh.

'Ahhhh ahhh ahh ahh!! ahhh ahhhhhhh!!'

Namun teriakan itu terus bergema.

“…Suara apa itu?”

Akhirnya, aku bertanya pada Gallias.

Dia menatapku dan menghela nafas panjang.

Lalu dengan wajah penuh penyesalan, jelasnya.

“…Itu Arwin.”

"Apa?"

Jantungku melonjak seolah baru saja terbangun.

“Umurnya yang panjang membutuhkan proses penyerapan umur yang berbeda. aku pernah mendengar bahwa prosesnya menyakitkan.”

"…Apa?"

'Ahhhh ah ah ah!! Ah… Haaa!!'

Jeritan berikutnya membuat darah di pembuluh darahku bergolak hebat.

Aku tidak pernah tahu dia bisa berteriak seperti itu.

Mataku bergetar tak terkendali.

Sekarang, aku mulai mengerti mengapa dia begitu membenci ritual tersebut.

Kenapa dia begitu gugup dan takut.

aku mengkonfirmasi ulang dengan Gallias.

“…Maksudmu itu Arwin?”

Dia menganggukkan kepalanya.

Aku tertawa tak percaya pada situasi yang tidak masuk akal ini.

"…Ha."

****

Arwin menjerit sekali lagi, diliputi rasa sakit yang tak henti-hentinya.

Selama 170 tahun, ritual tersebut terus dilakukan, namun keakraban tidak mengurangi penderitaannya.

Setiap kali, dia harus berteriak hingga tenggorokannya terasa seperti akan pecah, berdoa agar cobaan ini segera berakhir.

Arwin berusaha meyakinkan dirinya bahwa ini akan menjadi yang terakhir kalinya, namun sia-sia.

Penghiburan diri sebanyak apa pun tidak dapat meringankan rasa sakitnya.

Yang dia harapkan hanyalah agar penderitaan ini berakhir sekarang juga.

Lagipula, tidak ada jalan lain.

Tak seorang pun di antara elf lainnya yang berempati padanya.

Dan dia tidak bisa begitu saja membatalkan kewajibannya.

Jika dia tidak melakukan ini, dia tidak tahu dampak apa yang mungkin terjadi.

Lebih baik mengakhiri ritual kotor ini untuk selamanya.

Namun jauh di lubuk hatinya, dia merasa bersalah.

Mengapa dia dilahirkan dengan umur yang lebih panjang hanya untuk menanggung siksaan seperti itu?

Mengapa tidak ada seorang pun yang bisa berbagi rasa sakitnya?

Mengapa semua orang mengabaikannya saat dia berteriak dan kesakitan seperti ini?

Arwin tidak tahu.

– Buk…!

“Haa…! Haa…! Haa…!”

Dengan suara yang tak terlukiskan, Arwin mendapati dirinya terengah-engah bukannya berteriak.

Rasa sakitnya telah hilang.

Untuk sesaat dia mengira dia mungkin pingsan, tetapi kesadarannya masih utuh.

Tiba-tiba dia merasakan kehangatan.

Karena kelelahan, Arwin mengangkat kepalanya.

"…Apakah kamu baik-baik saja?"

Seseorang bertanya.

Dia menyadari dia bersandar di pelukan seorang pria.

Merasa tidak nyaman karena tidak adanya rasa sakit, Arwin menatapnya.

Dia melihat wajahnya dalam kegelapan.

Tapi dia tidak bisa mempercayainya.

Kenapa dia ada di sini?

“…Berg?”

Arwin memutar matanya, mencoba memahami situasinya.

Akar Pohon Dunia telah terlepas dari tubuhnya dan sekarang dalam keadaan diam.

Pintu kayu yang menuju ke ruangan ini hancur berantakan.

Jelas sekali Berg telah masuk.

“…Haa… Kenapa kamu ada di sini… Haa…”

Dengan napas tersengal-sengal, Arwin bertanya dengan susah payah.

Dia masih tidak mengerti mengapa dia ada di sini.

Itu adalah ruang di mana makhluk dari ras lain tidak boleh masuk.

Perlahan, kekuatannya kembali.

Sambil mendorong Berg ke samping, dia duduk dan berusaha mendapatkan kembali ketenangannya.

– Buk! Berdebar! Berdebar! Berdebar!

Segera setelah itu, suara langkah kaki bergema, mendekat melalui koridor.

“…Teruslah menarik napas dalam-dalam.”

Mengatakan demikian, Berg berdiri dan melihat ke arah koridor.

Beberapa saat kemudian, banyak tetua dan Ascal memasuki ruangan.

"Apa artinya ini!"

Salah satu tetua bergemuruh, suaranya bergema di tulang Arwin.

“Ini bukanlah ruang dimana makhluk dari ras lain bisa masuk! Kamu seharusnya tidak berada di sini!”

Arwin melanjutkan napasnya yang dalam, berusaha memahami situasinya.

Haa.Haa.

Dengan pikiran berkabut, dia berpikir: Mungkinkah Berg rela datang ke sini?

Tapi itu tidak mungkin terjadi. Tidak ada alasan baginya untuk melakukan hal tersebut.

Saat itu, Berg menganggukkan kepalanya.

"…aku akan pergi."

Dengan itu, dia menyelipkan tangannya ke bawah punggung dan kaki Arwin.

Arwin merasakan tubuhnya terangkat dari tanah.

“…dan aku akan membawa Arwin bersamaku.”

Orang tua itu terus berteriak.

“Arwin saat ini sedang melakukan ritual pengorbanan! Kamu tidak bisa membawanya pergi begitu saja!”

“…Aku bahkan tidak bisa mengambil istriku sendiri?”

Ada nada dingin yang baru ditemukan dalam suara Berg yang belum pernah dia deteksi sebelumnya.

Seorang manusia berdiri sendirian menghadapi banyak tetua elf.

Ketika pikiran Arwin berangsur-angsur menjadi jernih, dia tidak punya pilihan selain menerima bahwa situasi yang sulit dipercaya ini nyata.

Berg telah datang sejauh ini demi dia.

Bahwa orang pertama yang maju untuknya bukanlah salah satu dari dirinya, seorang elf, tapi seorang manusia, Berg.

Ascal melangkah maju selanjutnya.

"…Wakil kapten. Hentikan."

“…”

“Ini adalah budaya kami. kamu tidak punya tempat untuk campur tangan. Turunkan Arwin dan keluarlah.”

Berg, yang bahkan tidak mencintainya.

Hubungan mereka murni saling menguntungkan.

Dia tidak punya alasan untuk melakukan ini; dia tidak bisa memikirkan apa pun sekeras apa pun dia berusaha.

'…Aku tulus.'

Tapi kemudian, dia teringat akan sumpah Berg sehari sebelumnya.

Janji untuk membuatnya bahagia dan melindunginya selama dia hidup.

…Mungkinkah dia melakukan ini hanya untuk menepati janjinya?

Hanya untuk kata-kata itu?

Arwin tidak percaya.

Tapi sebelum Ascal bisa meyakinkannya lebih jauh, salah satu tetua berteriak.

“Gallia!”

Melalui koridor, Gallias juga masuk.

Tanpa sepatah kata pun, Gallias menatap Berg dengan penuh perhatian.

Suasana di dalam ruangan langsung diredam oleh Gallias.

“…Wakil kapten, berhenti.”

Gallias berbicara.

“…Aku tidak ingin membunuhmu. kamu sudah cukup melewati batas.”

“…”

“Seperti yang dikatakan para tetua, ini adalah budaya kita. Teman-temanmu sudah kembali ke rumah mereka. Aku mengerti keterkejutannya, tapi biarkan Arwin pergi. Ini adalah sesuatu yang dapat kamu abaikan hanya untuk satu hari.”

Arwin juga memandang Berg.

Dia telah melangkah maju untuknya, tapi inilah akhirnya.

Dengan masuknya Gallias, segalanya berakhir.

Seperti yang dikatakan Gallias, kelompok tentara bayaran juga telah pergi.

Berg tidak punya sekutu di sini.

Hidup ini terlalu berharga; giliran Berg yang mundur.

“…”

Apakah karena Berg membela dirinya?

Atau karena pikirannya belum sepenuhnya jernih?

Meskipun Arwin telah mencari kematian Berg, dia tidak dapat mengharapkannya di sini.

Dia memutar tubuhnya untuk melepaskan diri dari pelukan Berg.

Berg tidak bisa mengatakan apa pun atas tindakannya.

“…”

"…Kembali."

Arwin berbicara.

“…Itu adalah budaya kami, seperti yang mereka katakan.”

Menekan keengganannya, dia berbalik kembali ke akarnya.

“…Karena hari ini adalah hari terakhir…”

– Merebut.

Namun, Berg dengan paksa meraih pergelangan tangannya.

Tindakan kecil ini kembali menggetarkan hati Arwin.

Meski mendorongnya menjauh, tindakannya terasa seperti jendela menuju jiwanya.

– Sial.

Di saat yang sama, Gallias menghunus pedangnya dari pinggangnya.

“…Wakil Kapten, ini peringatan terakhirmu. Lepaskan Arwin.”

Diam-diam, Berg mengeluarkan sesuatu dari sakunya.

Beberapa saat sebelum layu, daun Arwin mulai terlihat.

Tatapan Arwin dan Berg bertemu.

Untuk kali ini, dia tidak bisa menghindari matanya.

“…”

“…”

Tapi tidak ada yang berubah karenanya.

Pemberontakan lebih lanjut yang dilakukan Berg adalah hal yang bodoh di sini.

Gallias akan menaklukkannya.

Arwin melepaskan cengkeramannya dan kembali ke akar.

“…Sudah selesai, jadi…pergilah.”

Dia berbicara lagi.

Akar Pohon Dunia bergetar seolah mereka sadar kembali.

Menelan keras-keras, Arwin bersiap menghadapi rasa sakit yang akan datang.

– Patah!

Namun Berg kembali meraih pergelangan tangan Arwin dan menariknya menjauh.

"…Ah!"

Karena melemah, Arwin digiring menjauh dari akarnya.

Dia terjatuh ke tanah, kehabisan energi.

– Dentang…

Kemudian, suara logam yang sama sekali tak terduga terdengar.

Memalingkan kepalanya, dia melihat Berg menghunus pedangnya, menatap Gallias.

Para tetua tersandung ke belakang, bingung dengan keputusan Berg.

“Ini… si bodoh ini!”

Mereka mengumpat, hampir melontarkan kata-kata itu.

“…Minggir, Gallias.”

Tapi Berg berbicara dengan suara pantang menyerah.

Bahkan ketika kematian sudah dekat, dia tetap berdiri tegak, seperti ngengat yang terbakar.

Arwin menatap Berg.

Seorang manusia tanpa sekutu di sini, namun tetap berkomitmen menepati sumpahnya.

“…Karena tidak ada kompromi dalam hal ini.”

– – – Akhir Bab – – –

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar