hit counter code Baca novel Incompatible Interspecies Wives Chapter 58 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Incompatible Interspecies Wives Chapter 58 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Babak 58: Seperti Ngengat ke Api (5)

Ekspresi Gallias berubah karena pilihan yang diambil Berg.

Dia tidak bisa memahami keputusan bodohnya.

Apa yang menjadi alasan untuk terburu-buru, mengetahui bahwa dia tidak bisa menang?

“…”

Yah, kalau itu hanya soal alasannya, dia bisa menebaknya.

Hanya dengan melihat orang yang Berg lindungi dengan punggungnya, dia bisa mengetahui alasannya.

Arwin hanya menatap sosok Berg yang mundur, bahkan melepaskan ekspresi dinginnya.

Gallias paham itu untuk Arwin, tapi itu tidak membuatnya bisa diterima.

Apalagi Arwin tidak akan mati karena hal ini.

Dan Berg sepertinya tidak memiliki perasaan terhadap Arwin.

Dia bisa saja menutup matanya dan membiarkan hari ini berlalu. Mempertaruhkan nyawanya di sini… Tidak peduli bagaimana dia memikirkannya, Gallias tidak bisa menerimanya.

Terutama dia, yang menghargai kehidupan di atas segalanya, semakin merasakan hal ini.

Meski begitu, dia berusaha tanpa henti untuk memahami keputusan Berg.

Mungkinkah untuk membuktikan keberaniannya kepada istrinya?

… Tidak, Berg bukanlah seseorang yang akan membuat pilihan bodoh seperti itu.

Apakah dia menyembunyikan kekuatan aslinya?

… Tidak, sama sekali tidak. Gallias tahu sebanyak itu.

…Jadi, apakah dia benar-benar menyerang, mengira dia bisa menang?

"…Ha."

Atau mungkin, dia tidak mundur, mengetahui sepenuhnya bahwa dia tidak bisa menang?

Hipotesis terakhir tampaknya yang paling dapat dipercaya.

Mungkin dia pernah mengalami hal serupa sejak lama.

Terlibat dalam spekulasi seperti itu, Gallias mencoba memahami Berg.

Sementara itu, Berg perlahan mengangkat pedangnya.

Ekspresinya tidak menunjukkan sedikit pun keraguan.

Suasananya sangat berbeda dari duel mereka sebelumnya.

Rasanya seolah ruang itu sendiri dibelah hanya oleh aura yang dipancarkannya.

“….!”

Para tetua mengambil langkah mundur, mundur dari kehadirannya yang luar biasa.

Tidak ada orang yang tidak takut ketika dihadapkan pada kemungkinan kematian.

Terutama di kalangan elf.

Gallias juga merasakan darahnya mendidih sebagai respons terhadap energi menakutkan itu.

Ketegangan yang menggelitik muncul di lengannya dari gagang pedangnya.

Dia mendapati dirinya bertanya-tanya kapan terakhir kali dia terlibat dalam pertarungan satu lawan satu dengan nyawa sebagai taruhannya.

Setidaknya sudah puluhan tahun berlalu.

Dia telah melawan monster bos dan berpartisipasi dalam perang, tapi duel satu lawan satu sudah lama terjadi.

Rasanya sangat berbeda dari duel latihan mereka.

Setiap serangan pedang sekarang bisa menjadi pukulan yang fatal.

Bahkan satu kesalahan pun tidak diperbolehkan.

Itu bukanlah sesuatu yang hanya berakhir dengan memar atau patah tulang.

Itu adalah pertaruhan dengan nyawa yang dipertaruhkan.

Ketegangannya berbeda dalam pertarungan sesungguhnya, sejak awal.

Gallias merasakan telapak tangannya berkeringat.

Dia berusaha untuk tidak mengakui perasaan ini.

Kalah dari manusia yang hanya memegang pedang kurang dari satu dekade sungguh tidak terbayangkan.

Perbedaan dalam skill sangat besar; yang tersisa hanyalah masalah kemauan.

-Pukulan keras!

Pada saat itu, Berg menggebrak dan menyerang.

Gallias sekarang dapat merasakan bahwa Berg serius.

Dia berharap, dengan optimis, Berg akan terus menggertak sampai akhir.

Namun, dia juga tidak punya pilihan selain mengangkat pedangnya pada akhirnya.

Matanya terpaku pada pedang Berg.

Bahkan saat dia menyerang, Berg mengubah cengkeraman pedangnya, menyembunyikan serangan pertamanya.

Gallias tetap fokus sampai akhir.

Segera, Berg menutup jarak di antara mereka.

-Bang!

Suara yang terlalu besar untuk sekedar benturan baja bergema di seluruh gua.

Getaran pedang yang beresonansi mencapai puncak niat membunuh.

Gallias membalikkan pedangnya untuk menangkis serangan awal Berg dan, dengan kelancaran sealami air mengalir, memulai serangan balik pertamanya.

Puluhan bentrokan pun terjadi.

Bagi orang luar, ini mungkin tampak seperti pertarungan langsung, tetapi keduanya terus-menerus terlibat dalam pertarungan psikologis.

Untuk menyamarkan serangannya, Gallias sedikit memutar pinggangnya, dan sebagai tanggapan, Berg mengirimkan serangan berikutnya ke arah yang berlawanan.

Ketika Gallias mencoba memikat Berg ke posisi yang menguntungkan, Berg menghindar dan mengosongkan tempat itu.

-Memotong!

Namun, perbedaan kekuatan penuh mereka terlihat jelas.

-Ketak!

Meskipun pertarungan secara keseluruhan tetap sama, Gallias mulai memenangkan pertarungan yang lebih kecil.

-Gedebuk!

Lengan Berg, pergelangan tangan, wajah, perut, dada, dan sebagainya…

Pedang Gallias terus meninggalkan bekas yang dangkal.

Meski begitu, pendekar pedang elf itu masih tercengang dengan kekuatan manusia.

Bagaimana seseorang yang hanya berlatih pedang selama satu dekade bisa memiliki keterampilan seperti itu?

Dia mengaku gurunya adalah Adam, tapi benarkah hanya itu saja?

Mungkinkah dia berlatih di tempat lain?

Darimana dia berasal?

Segudang pertanyaan muncul di benak Gallias.

Yang terpenting, sifat ilmu pedangnya yang tidak ortodoks adalah keuntungan terbesarnya.

Meskipun bentuknya sangat ortodoks, kerangka yang menopangnya aneh.

Kesenjangan di antara setiap serangan pedang sepertinya terisi secara naluriah.

Meskipun pelatihan bertahun-tahun yang panjang umumnya membuat seseorang lebih mengandalkan pengalaman daripada insting, Berg tampaknya lebih memercayai instingnya sendiri daripada orang lain.

Dan itu membuahkan hasil.

Bahkan jika Gallias menusukkan pedangnya dalam garis lurus, pedang Berg entah bagaimana akan memblokirnya di saat-saat terakhir.

Ketika Gallias mencoba membuat dia tidak seimbang dengan melakukan gerakan tipuan ke arah matanya, Berg bahkan tidak bereaksi, seolah dia sudah tahu dia tidak akan dipukul.

Ini bukanlah hal-hal yang bisa dipelajari.

Siapa lagi yang menolak untuk menghindar ketika kesalahan penilaian dapat mengakibatkan kebutaan dari tepi sehalus kelopak bunga?

Yang paling aneh, semakin sering mereka saling bersilangan pedang, naluri Berg tampaknya semakin terjaga.

Pertarungan sesungguhnya terasa berbeda dari perdebatan.

Terlebih lagi saat ini dibandingkan sebelumnya.

Keberanian, hampir seperti kegilaan, terpancar dari seseorang yang telah melewati batas hidup dan mati berkali-kali.

Beban yang menindas itu semakin membebani pundak Gallias.

Melalui permainan pedang mereka yang sungguh-sungguh, dia mengetahui bahwa Berg tidak menjalani masa-masa yang mudah.

…Gallias bertanya-tanya apakah, hanya berdasarkan pengalaman melewati batas antara hidup dan mati, Berg bisa melampaui pengalamannya sendiri.

Tentu saja, dia masih tidak merasa akan kalah, tapi satu butir kegelisahan itu semakin membesar.

-Dentang!

Sekali lagi, pedang mereka beradu dan memantul, dan Gallias memindahkan pedangnya ke tangan kirinya.

Di saat yang sama, kaki kiri Berg meluncur ke luar kaki kiri Gallias.

Pijakannya terganggu, dan peluang sempurna terbuka bagi Berg.

Tapi Gallias tidak akan membiarkan hal itu terjadi begitu saja.

Dengan cepat, dia menusukkan pedang kirinya ke wajah Berg.

-Suara mendesing!

Tapi sekali lagi, Berg menoleh, menepis serangan itu.

Seolah-olah mengatakan bahwa pukulan seperti itu tidak akan berakibat fatal, dan karena itu tidak menjadi masalah.

Masih ada luka dalam di pipi Berg, tapi dia melanjutkan ayunannya seolah tidak terpengaruh.

Mengabaikan rasa sakitnya, Berg terus maju dengan momentum sedemikian rupa sehingga erangan keluar dari Gallias.

“Gah…!”

Menekuk lututnya untuk mengulur waktu, Gallias nyaris tidak berhasil menahan pedang Berg.

Mempertahankan bloknya, dia kemudian mendorong dan mendorong dada Berg dengan bahunya.

Berg, setelah kehilangan keseimbangan, terhuyung.

Gallias mencoba mengayunkan lagi ke arah itu, tetapi Berg dengan cepat memutar kaki kirinya, melakukan putaran penuh untuk mendapatkan kembali keseimbangan dan menjauhkan diri.

Pertarungan panjang lainnya telah berlalu.

Jarak di antara mereka kembali melebar, memberikan waktu sejenak untuk mengatur napas.

Gallias menatap Berg yang babak belur.

Darah membasahi dirinya terus menerus.

Sulit dipercaya bahwa dia terus datang meskipun kondisinya seperti itu.

Gallias menawarkan nasihat sekali lagi.

“…Anggap saja berhenti. kamu tahu kamu tidak bisa menang.”

“…”

“Kamu sudah berantakan. Dengan umur yang pendek, kamu harus menghemat waktu yang kamu miliki. Bakat sepertimu tidak sering muncul!”

Itu tulus.

Meski ada saat-saat krisis, Berg belum berhasil mengalahkannya.

Gallias relatif tidak terluka, sementara Berg menjadi semakin compang-camping.

“Kalau begitu minggir. Aku juga tidak ingin melakukan ini.”

“…”

Gallias menyadari bahwa dia tidak bisa membujuknya.

Penolakan Berg untuk berkompromi bukanlah sebuah kebohongan.

Meski terluka, tidak ada perubahan pada matanya.

Gallias melirik ke arah para tetua.

Mereka tidak menunjukkan tanda-tanda ingin menghentikan duel tersebut.

Satu-satunya pengecualian mungkin adalah Ascal.

Hanya Ascal yang menatap Arwin dengan ekspresi sedih.

Arwin belum pernah melihat ekspresi seperti itu pada Ascal; dia fokus pada Berg.

Sejenak Arwin menarik napas dalam-dalam dan memejamkan mata rapat-rapat.

Ke depan, Gallias melihat Berg sudah menyerangnya seolah-olah itu adalah hal yang biasa.

-Dentang!

Melalui benturan pedang mereka, aura yang memancar dari Berg bergeser sekali lagi.

Menjadi lebih biadab, bahkan lebih biadab.

Tidak ada kemunduran.

Sepertinya Berg bahkan tidak mempertimbangkan risiko terburu-buru masuk.

Namun, pada saat yang sama, gerakannya mengandung semacam keyakinan yang tidak bisa dianggap bodoh begitu saja.

Gallias segera melihat celah di Berg yang bergerak maju dengan liar.

Bukan dalam momen menyerang dan bertahan yang seimbang, melainkan dalam situasi saling serang.

Berdasarkan pengalaman bertahun-tahun, Gallias merasa bahwa dia bisa menyerang Berg lebih cepat.

…Sangat disayangkan, tapi ini berakhir di sini.

Namun, pada saat itu, Berg melontarkan sesuatu.

Percikan cairan berwarna merah darah terbang ke arah mata Gallias.

“Argh!”

Karena lengah dengan gerakan seperti itu untuk pertama kalinya, kecepatan pedang Gallias melambat. Dalam sepersekian detik, menyadari pedangnya sendiri akan datang terlambat, dia menarik pedangnya dan menekuk lehernya ke belakang.

-Memotong!

Tapi itu sudah terlambat.

Gallias merasakan sakit yang membakar di dahinya saat dia memperlebar jarak di antara mereka sekali lagi.

“Haah…”

Saat dia menghela napas, dia bisa merasakan darah mengalir di wajahnya.

Dia tahu bahkan tanpa menyentuhnya.

Dahinya terluka parah.

Helaian rambut rontok yang terurai menjadi buktinya.

Itu adalah serangan pertama yang berhasil dilakukan Berg.

Penglihatannya kabur karena darah yang menetes.

Terkejut dengan serangan yang belum pernah dia alami sebelumnya, gelombang kepanikan muncul dalam dirinya.

Ditambah lagi dengan ketakutan bahwa ia akan kehilangan nyawanya.

“…Ini benar-benar tidak terduga—”

-Pukulan keras!

Namun darah yang tumpah menjadi sinyal bagi Berg, yang menyerang dengan lebih ganas, tidak lagi menerima percakapan.

Dia menerjang ke depan dengan gerakan yang lebih ganas, seperti binatang buas yang melihat kerentanan.

Pergerakan predator itulah yang telah merenggut banyak nyawa.

“Uh…!”

Berjuang untuk menenangkan diri, Gallias berhasil bertahan melawan serangan pedang Berg yang tak henti-hentinya.

Dalam keadaan tertekan ini, tidak ada ruang untuk melakukan serangan balik.

Dia hampir tidak bisa membela diri.

Penglihatannya terganggu karena darah mengalir dari dahinya.

Gallias menggunakan seluruh kekuatannya untuk menjaga ketenangannya.

Jika itu hanya masalah ilmu pedang, dia tidak akan kalah.

Dia belum pernah kalah sampai saat ini.

Momentumnya hanya goyah sesaat karena percikan darah tak terduga yang dikeluarkan Berg.

Ekspresi para tetua semakin bingung, dan Gallias terus terdorong mundur.

Gema serangan pedang memenuhi gua, memekakkan telinga.

Di tengah keadaan emosi yang bergejolak, Gallias terus berpikir.

…Mungkin saat ini adalah saat dimana dia melewati batas yang selalu ingin dia lewati.

Sekali lagi, sebuah lompatan—mungkin inilah saatnya untuk mengejar tingkat keahlian Gale.

Bakat luar biasa orang lain tidak bisa dianggap enteng.

Berfokus pada pemikiran itu, konsentrasinya menjadi lebih tajam daripada bilah pedangnya.

Waktu sepertinya melambat, dan bahkan detail yang tidak dia sadari sebelumnya mulai terlihat.

Debu yang berputar-putar.

Tetesan darah tersebar.

Bilah pedang Berg yang berkedip-kedip.

Lintasan setiap serangan pedang.

Ekspresi para penonton.

Dan bahkan butiran keringat mengucur di dahi Berg.

Karena Gallias mengalami gangguan penglihatan secara real-time, dia fokus pada tetesan keringat itu.

Berg menyerang lagi, mengayunkan pedangnya.

Tetesan keringat yang terbentuk di keningnya perlahan menetes hingga mencapai matanya.

Secara bersamaan, kelopak matanya berkedip untuk menutup.

Gallias memanfaatkan momen itu, secara dramatis merundukkan tubuhnya.

Pedang Berg melayang di atas kepalanya.

Berkedip, Berg sejenak kehilangan pandangan terhadap Gallias dan ragu-ragu.

Tanpa menunggu, Gallias mengumpulkan seluruh kekuatannya ke dalam pedangnya dan mengayunkannya ke atas dari bawah.

Tepat sebelum pedang itu bersentuhan, Berg lagi, dengan nalurinya yang seperti binatang buas, mengangkat dagunya untuk menghindari serangan itu.

-Melekat!

Tapi itu tidak masalah.

Duel telah usai.

Pedang Berg terlepas dari genggamannya, berputar di udara.

Benda itu mendarat dengan suara keras di lantai batu di kejauhan.

"Wah…"

Saat pertarungan berakhir, Gallias menghela nafas lega.

Seruan lembut dari para tetua di belakangnya mencapai telinganya.

Waktu, yang sepertinya melambat, akhirnya kembali berjalan normal.

Semuanya dipercepat lagi.

“Sudah berakhir, Berg—”

-Bang!

Pada saat itu, suara mengerikan menyertai kedipan kesadaran Gallias.

Ketika dia sadar, dia mendapati dirinya terbaring di lantai batu yang dingin, Berg mengangkanginya, wajah berlumuran darah mengayunkan tinju ke bawah.

-Gedebuk! Gedebuk!

Pedangnya terlepas dari tangannya di tengah serangan itu.

Dia mencoba menggenggamnya lagi tetapi ternyata dia tidak bisa mengumpulkan kekuatannya.

Dengan tangan lemas, Gallias menutupi wajahnya.

Tetua di belakangnya berteriak.

“Ini… Dasar pengecut!”

Akhirnya, bibir Berg yang terkatup terbuka.

Ketenangan orang yang meraih kemenangan muncul.

“Hanya ini yang aku pelajari…”

Namun, Gallias menyadari kesalahan itu adalah kesalahannya sendiri.

Bertahun-tahun berdebat telah membuatnya lupa.

Dalam pertarungan hidup atau mati, yang penting bukanlah ada atau tidaknya pedang.

Dia gagal mematahkan keinginan Berg, yang berarti dia belum menetralisirnya dan pertarungan belum berakhir.

Kesalahannya mengakibatkan rentetan tinju yang tak henti-hentinya menghantam wajahnya.

Gallias merasakan kesadarannya memudar sekali lagi.

Dia mungkin tidak kalah dalam pertarungan pedang, tapi dia telah dikalahkan dalam pertarungan.

Sejauh itu, Gallias tahu pasti.

"Berhenti!!!"

*****

"Berhenti!!!"

Tinju berlumuran darah itu berhenti di udara.

“Cukup sekarang…! Apakah kamu berniat menghajarnya sampai dia mati…!”

Melihat ke arah sumber teriakan, kulihat Ascal-lah yang berteriak.

“Pertempuran lagi di ruang suci ini tidak bisa diterima…!”

Gallias terbatuk dan mengeluarkan darah.

Seandainya situasinya berbeda, aku tidak akan memaksanya sejauh ini.

Bahkan para tetua lainnya tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun, kagum dengan momentum Ascal.

Mungkin mereka diam karena mereka melihat aku seperti apa.

Ascal menghela nafas kasar, melirik ke arah Arwin, lalu berbicara kepadaku.

“…Wakil kapten, kami mengerti. Bawa Arwin dan pergi.”

Akhirnya, para tetua menghela nafas lega dan mulai memprotes.

“Ascal…!”

“Dengan mencoba melestarikan tradisi kita sekarang, kita akan kehilangan lebih banyak lagi, Tetua…!”

Untuk sesaat, mata si tetua yang memarahi itu bertemu dengan mata Gallias.

Tampaknya tidak bisa menyerah, dia membuka mulutnya lagi.

“…Apa yang telah dilakukan manusia ini pada kita…!”

“-Manusia ini.”

Ascal memotong yang lebih tua, terlebih dahulu menutupi tindakanku.

“…Hanya berusaha melindungi putriku. Meskipun metodenya bodoh dan tidak sopan, dia melakukannya berdasarkan standarnya sendiri.”

Aku bertatapan dengan para tetua.

Baru pada saat itulah mereka merasakan potensi bahayaku dalam situasi ini, setelah mengalahkan Gallias.

aku tidak punya niat untuk memperburuk keadaan, tetapi jika keadaan menjadi kacau, aku harus membuat pilihan lain.

Ascal menawariku petunjuk.

“Wakil Kapten, jika kamu ingin membawa putri aku ke dunia luar, aku ingin kamu bertindak seperti yang kamu lakukan hari ini… Oleh karena itu… Oleh karena itu, mari kita anggap masalah ini selesai. Sampai hari ini, seolah-olah tidak terjadi apa-apa. Mengerti, wakil kapten?”

Entah kenapa, suara resonansi Ascal, bahkan dalam situasi tegang ini, meredakan semua emosi dan meredakan suasana kaku.

“Arwin telah membayar iurannya; Pohon Dunia akan mengerti jika kita membiarkan kejadian ini berlalu begitu saja. Juga, meski singkat, dia sudah mengucapkan selamat tinggal.”

Pada saat yang sama, aku merasa penasaran bagaimana Ascal tampak bersemangat untuk menyimpulkan masalah secara tiba-tiba.

Apakah dia melakukan ini karena dia tidak ingin melihat pertarungan lagi, atau karena aku mengalahkan Gallias?

Akankah dia mengatakan hal yang sama seandainya aku kalah?

Sepanjang pertarungan, Ascal adalah satu-satunya yang menunjukkan ekspresi sedih.

aku telah memperhatikan matanya beralih ke Arwin beberapa kali juga.

Mungkin ini kesempatan baginya untuk memihak Arwin.

Atau mungkin ada alasan yang sama sekali berbeda.

Mungkin dia tidak ingin rumor tentang kejadian ini tersebar.

“…Wakil Kapten, bawa Arwin dan pergi. Kami juga akan melupakan hal ini.”

"…Apakah aku bisa mempercayaimu?"

“…Aku bersumpah demi Pohon Dunia.”

Tapi apapun alasannya, itu tidak masalah.

Aku tidak perlu menolak ketika Ascal sendiri mengatakan dia akan menganggap masalah ini sudah selesai.

Tujuan aku telah tercapai.

Namun, aku tetap waspada.

Melemparkan pedang Gallias jauh-jauh, aku mengambil pedangku sendiri.

aku berbicara dengan Gallias, yang terbaring di tanah.

“…Gallias, aku tidak punya dendam pribadi padamu.”

"…Aku tahu."

Gallias menjawab, menutup salah satu matanya dengan lengannya dan memuntahkan campuran darah dan air liur.

“…Kamu memberiku pelajaran.”

Aku menyarungkan pedangku dan mendekati Arwin.

Ekspresinya yang sebelumnya dingin telah lenyap, digantikan oleh ekspresi khawatir, seolah dia tidak percaya dia bisa mempercayaiku.

“…”

Tak satu pun dari kami bertukar kata.

Aku hanya meletakkan tanganku di bawah punggung dan kakinya.

Kali ini Arwin tidak memberikan perlawanan.

Mengangkatnya, aku menuju lorong.

Mataku pertama kali bertemu dengan mata para tetua.

Untuk sopan santun, aku menawarkan busur.

Itu untuk kesimpulan yang bersih…

Tapi mereka berdiri membeku di tempatnya.

Mengingat umur mereka yang panjang, mereka harus sangat menghargai tradisi.

Dan seseorang seperti aku, yang melanggar tradisi itu, bukanlah pemandangan yang menyenangkan.

aku melewati Ascal berikutnya.

Sejenak Arwin dan Ascal bertukar pandang.

Aku juga menundukkan kepalaku pada Ascal sebagai salam…dan melanjutkan perjalanan.

"…Terima kasih."

Saat aku melewatinya, Ascal berbisik dengan suara yang nyaris tak terdengar.

Mungkin dia berterima kasih padaku karena telah menyelamatkan Arwin.

Meski Arwin sempat menyebut tindakannya munafik, namun saat itu tindakannya terasa tulus.

Apa kebenarannya, aku tidak tahu.

Tapi aku ingin percaya itu asli.

Aku menuju keluar dengan Arwin di pelukanku.

Setiap bagian tubuhku berderit.

aku telah bertahan lagi.

Bukannya aku berpikir aku akan mengalahkan Gallias.

Tapi tetap saja, aku tidak bisa mundur.

Kakiku tidak mengizinkanku meninggalkan Arwin dan berjalan pergi.

Mungkin itu adalah mimpi buruk yang jauh, dimana sesuatu diambil dariku, yang telah mendorong tubuhku untuk bertindak sekarang.

Tangan yang dengan mudahnya kulepaskan saat itu mungkin telah mendorongku maju sekarang, seperti penyesalan yang berkepanjangan.

Dari kejauhan aku melihat mulut gua bermandikan sinar matahari yang cerah.

Aku merasakan telinga Arwin sedikit bergetar.

Untuk sesaat, aku begitu sibuk dengan diriku sendiri hingga aku melupakannya.

"…Apakah kamu baik-baik saja?"

Sedikit terlambat, aku bertanya padanya.

Arwin mengedipkan matanya yang cemas… dan entah dia kehilangan kekuatan atau tidak, dia menyandarkan kepalanya di dadaku.

****

Arwin tidak bisa sadar karena keterkejutannya yang luar biasa.

Bayangan Berg, yang terus menyerang Gallias meski terluka, muncul di benaknya.

Dia melakukan semua ini untuknya, seorang wanita yang baru dinikahinya selama sehari.

Itu bodoh, tidak peduli bagaimana dia memikirkannya.

Sesuai dengan karakteristik manusia yang hanya dia baca, dia ceroboh dan liar.

Tidak ada kehormatan dalam cara dia meludahi darah ke arah Gallias dan mengayunkan tinjunya bahkan setelah kehilangan pedangnya; itu bahkan kejam.

“…”

Tapi dia tidak bisa berpaling darinya.

Jantungnya berdebar lebih kuat dari sebelumnya.

Berg mengguncang ruang yang tidak bisa dia hindari selama lebih dari seratus tahun hanya dengan tekadnya, semuanya hanya dalam sehari.

Seolah-olah dia telah mewujudkan segala sesuatu yang ingin dia lakukan.

Apakah semua manusia memang seperti ini, atau hanya Berg?

Sebagai seorang elf, dia tidak bisa memahami bagaimana dia mengatasi rasa takutnya akan kematian. Bagaimana dia bisa bertindak seperti ini padahal dia bahkan tidak akan menjalani sebagian kecil dari hidupnya?

Setelah mengalahkan Gallias, Berg mendekatinya.

Meskipun lukanya parah, dia merawatnya sebelum orang lain.

Arwin tidak bisa berbuat apa pun dalam pelukannya.

Bau darah yang kuat tercium darinya, aroma yang belum pernah dia rasakan selama 170 tahun keberadaannya.

Segala sesuatu tentang dirinya terasa asing baginya. Fakta bahwa mereka berbeda ras sangat jelas terlihat.

Maka, Berg, yang telah melepaskan diri dari cengkeraman para tetua, terus menuju ke luar.

"…Apakah kamu baik-baik saja?"

“…”

Pada titik tertentu, Arwin mendapati dirinya tidak mampu menjawabnya.

Dia tidak mengerti apa yang dia katakan, terutama karena dialah yang terluka lebih parah.

Merasa lelah, dia menyandarkan kepalanya di dadanya.

Ini adalah pertama kalinya dia melakukan hal seperti itu sepanjang hidupnya.

Untuk pertama kalinya, dia bersandar pada seseorang.

Untuk pertama kalinya, dia menerima bantuan seseorang.

Maka, mereka keluar dari gua.

“…”

Sinar matahari yang cerah menyinari, dan burung-burung berkicau di kejauhan.

Pemandangan yang penuh dengan kehidupan hijau memenuhi visinya.

Itu adalah saat yang dia tunggu-tunggu sepanjang hidupnya.

Saat ketika dia bebas dari semua tugasnya.

Tidak ada lagi alasan untuk terikat dengan Pohon Dunia, tidak ada alasan untuk merasakan sakitnya.

…Tapi yang memenuhi pikirannya bukanlah kebebasan yang dia harapkan.

Sebaliknya, rasa penasarannya terhadap manusia ini melonjak.

Dia adalah sesuatu yang misterius yang belum pernah dia temui sebelumnya.

Dia adalah orang dari dunia luar.

Baru sekarang dia sepenuhnya memasuki pandangannya.

Pikiran Arwin bagaikan pusaran air yang rumit.

Dia membutuhkan waktu lama untuk memilah-milah pikirannya, sambil berdiri diam dalam pelukannya.

Akhirnya, pertanyaan paling mendasar muncul di benaknya.

“…Kenapa…kenapa kamu melakukan ini untukku?”

Itu tidak masuk akal. Dia tidak punya alasan untuk menyukainya, apalagi bersikap seperti ini padanya.

Tidak ada alasan untuk menumpahkan darahnya, mempertaruhkan nyawanya.

Akan lebih mudah untuk percaya jika dia menjawab bahwa itu karena sifatnya yang kejam.

Jika dia menikmati perkelahian, jika dia menikmati kekerasan, maka dia bisa mengerti.

Jika dia tidak memiliki pengetahuan tentang kematian, tidak ada rasa takut akan kematian, maka dia bisa mengerti.

Dari sudut pandangnya, ini adalah pertarungan sembrono tanpa hasil apa pun.

Namun, jawaban yang diberikan Berg sambil menoleh untuk menyeka darah yang menetes di bahunya jauh dari perkiraan Arwin.

“…Kita sudah menikah, bukan?”

"…Apa?"

Mendengar tanggapannya, Arwin kembali kehilangan kata-kata.

Dia sangat terkejut sehingga dia tidak bisa berkata apa-apa.

Dia ingin memahaminya.

"…Hanya karena…"

“…”

“…Hanya karena itu? Karena kita sudah menikah?”

Apakah dia berbohong?

Namun Berg menjawab sambil tertawa, seolah pertanyaan itu sendiri tidak masuk akal.

"Hanya karena?"

Dalam pelukannya, Arwin menatap Berg, yang berlumuran darah.

“Alasan apa yang lebih baik?”

– – – Akhir Bab – – –

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar