hit counter code Baca novel Incompatible Interspecies Wives Chapter 59 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Incompatible Interspecies Wives Chapter 59 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 59: Aturan (1)

"Bagaimana perasaanmu sekarang?"

tanyaku pada Arwin sambil menuju ke tempat berkumpulnya anggota timku.

aku masih belum menerima jawaban segera.

Taat, dia menganggukkan kepalanya dan berkata.

“…Aku baik-baik saja sekarang.”

“Kalau begitu kemasi barang-barangmu. Ayo segera tinggalkan wilayah ini.”

"Hah?"

Arwin terlihat sedikit terkejut mendengar perkataanku. aku tidak berpikir kami akan berada dalam bahaya, terutama karena Ascal mengungkit konflik tersebut… Tapi tidak ada alasan untuk tinggal di sini lebih lama lagi.

Dan sepertinya itu bukan ide yang bagus.

Ritual pengorbanan Arwin sudah selesai, dan dia bilang dia baik-baik saja.

Para tetua sepertinya juga tidak akan memandangku dengan baik.

Jadi lebih baik menyusul Hyung yang sudah berangkat pagi ini.

Tersesat dalam pemikiran seperti itu, saat aku terus berjalan, aku bisa melihat tempat dimana anggota timku berkumpul.

Mereka sedang berlatih pedang di samping penginapan kami, sambil tertawa kecil.

Merasakan kehadiranku, Baran mengangkat tangannya saat melihatku.

“Wakil kapten… Wakil kapten!”

Melihat tubuhku berlumuran darah dan kotoran, dia langsung bergegas ke arahku.

Shawn dan Jackson, yang menjaganya, mendekatiku, tampak waspada.

"Darah…! Apa yang terjadi denganmu?"

Meski Baran punya pertanyaan, aku memilih untuk tidak menjelaskannya.

“aku sudah mengurusnya. Persiapkan dirimu. Kami mengikuti Adam Hyung.”

“Apakah kita melarikan diri?”

“Aku bilang aku sudah mengurusnya. Kita bisa pergi sekarang tanpa masalah apa pun. Jangan khawatir."

Mereka tampaknya tidak sepenuhnya memahami situasinya tetapi tetap mengangguk.

Beberapa mulai mengambil kuda kami, sementara yang lain mulai mengemasi sisa barang milik kami.

Aku mendudukkan Arwin.

“…Kamu juga harus berkemas.”

“…”

“Kamu tidak perlu terburu-buru.”

"kamu…"

“Aku akan mencari Ner. Dan rawat beberapa luka…”

Saat aku mengatakan ini, darah kembali menetes dari pipiku, dan mengotori tanah.

Karena tidak bisa menonton lebih lama lagi, Arwin mengeluarkan saputangan kecil dari sakunya.

Dia ragu-ragu sejenak saat dia mendekatkan saputangan ke pipiku… lalu menyerahkannya padaku.

"…Terima kasih."

Aku mengambil saputangan yang dia tawarkan dan menempelkannya ke pipiku. Saputangannya mulai ternoda darahku.

“Sekarang, bersiaplah.”

Mendengar kata-kataku selanjutnya, Arwin mengangguk dan berbalik.

Aku menghela nafas dan menuju ke arah Ner.

.

.

.

Berg!

Ner terkejut dengan penampilanku.

Aku sudah tidak bisa menghitung berapa kali aku melihatnya begitu terkejut.

“Kenapa…tidak…apa yang terjadi?”

Dia berteriak, hampir seperti sedang marah.

“Sesuatu telah terjadi, Ner. Kita harus pergi. Kemasi-”

“-Jelaskan dengan benar!”

Tapi Ner memotongku, menuntut penjelasan.

“…”

Aku tahu dia benar-benar marah, tapi… itu hanya membuatku tersenyum.

Mungkin berkelahi dengan Gallias membuat amarahnya terasa lebih ringan bagiku.

Ingin menggodanya sedikit, aku melontarkan lelucon yang tidak bijaksana. Tapi separuh diriku juga ingin meyakinkannya bahwa aku baik-baik saja.

“Bukankah manusia serigala tidak menjelaskan hal seperti ini?”

"TIDAK…! kamu…!"

Ner bersepeda antara mendesah dan terengah-engah sebelum menjelaskan.

“Tidak bertanya satu sama lain kemana tujuan kita adalah tanda perhatian, Berg. Itu adalah budaya yang berarti 'aku percaya padamu, jadi aku tidak akan meminta.' Ini tidak seperti rasa penasarannya hilang! Kami tidak bertanya karena rasanya kami saling memantau atau membatasi, dan itu tidak sopan! Situasimu saat ini bukanlah situasi dimana pertimbangan seperti itu penting!”

"Apakah begitu?"

Saat mengenal budayanya lebih jelas, tetesan darah kembali menetes.

Mendengar itu, Ner dengan cepat menarikku ke kursi.

Dia mengeluarkan perlengkapan medis yang dia gunakan beberapa hari yang lalu.

“Mari kita rawat lukamu dulu. Lalu jelaskan…!”

Dia berbicara dengan suara campuran antara kekhawatiran dan kemarahan.

Aku memandangnya dengan saksama.

Entah bagaimana, dia tampak lebih tertekan daripada aku.

Dengan tergesa-gesa, dia mengeluarkan beberapa tumbuhan dan menghancurkannya. Kemudian dia meraih ujung bajuku yang berlumuran darah, mencoba mengangkatnya.

“…”

Saat aku tidak mau bekerja sama, Ner akhirnya tampak sadar dan menatapku. Sesendok rasa malu bercampur dengan kemarahannya.

“Apakah kamu akan terus bercanda?” dia berteriak dan wajahnya memerah.

Aku terkekeh dan akhirnya melepas bajuku.

Melihat bekas yang ditinggalkan Gallias di tubuhku, ekspresi Ner mengeras sekali lagi.

“…”

Tetap saja, dia mulai merawat setiap luka dengan sentuhan yang canggung namun hati-hati.

"Jadi apa yang terjadi?" Ner bertanya sambil berlutut di depanku saat dia merawat lukaku di kursi tempat aku duduk.

“Aku bertarung dengan Gallias, pendekar pedang elf di wilayah itu.”

Ner menghela nafas sebelum bertanya, “Kenapa kamu melakukan sesuatu yang begitu sembrono—”

“Itu untuk Arwin,” Tapi aku menyela.

Tangan Ner membeku sesaat.

“…”

Dia kemudian melanjutkan mengobati lukanya. Penyebutan bahwa itu untuk Arwin saja sepertinya menunjukkan bahwa tidak diperlukan penjelasan lebih lanjut.

Mungkin dia memiliki pengalaman serupa, itulah sebabnya dia mengerti.

Ner menyeka darahku, mengoleskan ramuan herbal pada lukaku, dan membalutnya dengan perban bersih.

Rasa sakit di tubuhku mulai berkurang.

Dan semakin dia bekerja, semakin banyak penghiburan yang aku temukan di hadapannya.

Mungkin selama ini aku membutuhkan kenyamanan seperti ini.

Akhirnya, dia berdiri dari tempat duduknya.

Perlahan, dia mendekatkan tangannya ke wajahku.

Dengan ekspresi khawatir, dia dengan lembut menyentuh pipiku.

Atas sentuhannya, aku melepaskan saputangan yang menempel di pipiku.

Bibirnya menegang, dan ekspresinya berubah.

“…Ini perlu dijahit.”

"Apakah kamu bisa?"

Mata Ner berkedip karena ketidakpastian.

“…aku memiliki pengetahuan medis, tapi aku belum pernah melakukan hal seperti ini sebelumnya.”

“Tidak apa-apa, silakan. Jika tidak bisa, kita harus menyusul Hyung.”

Di antara anggota tim aku yang tersisa, tidak ada yang tahu cara menjahit luka.

Kemungkinan besar mereka bahkan tidak tahu cara mengikat simpul. aku tidak terkecuali.

Akhirnya, Ner sepertinya menyadari bahwa hanya dialah satu-satunya yang bisa merawatku.

aku menunggu dia mengambil keputusan.

"…aku akan mencobanya."

Aku tersenyum pada pilihannya.

Segera, Ner mengeluarkan benang dan jarum dan mendekati aku.

Dia tampak lebih gugup daripada aku.

Mungkin dia masih belum terbiasa melihat luka seperti itu; ekspresinya juga berubah dengan menyakitkan.

Sebuah pemikiran terlintas di benakku: Seberapa sering seorang wanita muda bangsawan seperti dia mengalami luka parah seperti itu?

Ini bisa menjadi pengalaman lain yang tidak seharusnya dia alami.

“Berg… beritahu aku jika itu sakit?”

Aku tertawa mendengar kata-katanya.

“…”

Seolah menyuruhku untuk tidak tertawa, Ner dengan ringan menampar lenganku lalu menarik napas dalam-dalam, memusatkan perhatiannya.

– …Tak.

Jarum itu menusuk lukaku untuk pertama kalinya.

Rasa sakit yang tajam terpancar dari pipiku.

Tapi aku menahan reaksi apa pun, untuk memudahkan Ner.

Maka, dia mulai menjahit lukaku.

Keheningan menyelimuti ruangan itu.

Jarum itu menusuk lukanya berkali-kali.

"…Ah."

Aku tersentak sebentar karena kesemutan.

Ner tampak kaget dan bertanya padaku,

“Apakah… apakah itu sakit?”

"Tidak apa-apa. Terus berlanjut."

Jika lucu bahwa dia memperlakukan aku dengan hati yang begitu lembut, maka aku pun terhibur.

Kehangatan yang kurasakan melebihi rasa sakitnya.

Meskipun itu adalah sebuah sentimen yang masih jauh dari cinta, itu sudah cukup untuk saat ini.

Rasanya seperti menyiram benih perasaan yang nantinya akan tumbuh.

.

.

.

.

Arwin bersiap meninggalkan wilayah itu, mengumpulkan sisa barang miliknya.

Ini adalah situasi yang muncul untuk pertama kalinya dalam 170 tahun.

Namun, Arwin diam-diam mengalami konflik.

“……….”

Arwin menatap tajam botol kaca seukuran ibu jari yang seolah membeku.

Air Mata Mel.

Racun yang dia pikir akan digunakan suatu hari nanti.

Sampai beberapa saat yang lalu, sudah dipastikan dia akan membawanya.

Namun, perubahan signifikan terjadi dalam dirinya dalam waktu singkat.

Dia tahu dia harus membawanya, namun tubuhnya membeku, seolah tidak bisa bergerak.

Arwin tidak bodoh.

Dia tidak berniat mempercayakan nasibnya pada citra Berg yang dia tunjukkan beberapa waktu lalu.

Dia tidak bisa menilai keseluruhan hanya dari satu aspek saja.

Dia masih tidak percaya dia menyelamatkannya hanya karena mereka adalah pasangan.

Ditinggal sendirian, berbagai pemikiran memenuhi pikirannya.

Keinginan akan kebebasan yang dipendamnya selama 170 tahun tidak serta merta hilang begitu saja.

Keterikatan emosional bukanlah sesuatu yang bisa dia abaikan begitu saja, hanya karena pria itu memperjuangkannya.

Jika ditanya apakah dia bisa membunuhnya, dia tidak bisa menjawabnya sekarang.

Itu bahkan tidak penting.

Yang perlu Arwin fokuskan adalah mengkhawatirkan apa yang akan dipikirkannya di masa depan.

Bahkan ritual pengorbanan pada awalnya tampak dapat ditanggung.

Namun, seiring berjalannya waktu, ritual tersebut semakin sering dilakukan, Arwin akhirnya mengurungkan niatnya.

Berg sekarang adalah…

“…”

Tapi siapa yang tahu dia akan jadi apa di masa depan.

Dalam ingatan Arwin, ada juga gambaran Berg tanpa ampun memukuli Gallias yang berlumuran darah.

Dia adalah seorang pria yang mampu melakukan tindakan seperti itu.

Bukankah bodoh jika tidak bersiap?

-Ketuk Ketukan.

'Arwin, apakah kamu siap?'

Saat itu, suara Berg bergema dari luar pintu.

"..Ah."

Terkejut dengan suara itu, Arwin akhirnya memasukkan Mel's Tears dalam-dalam ke dalam kopernya.

Bahkan saat dia mengemasnya, gelombang rasa bersalah yang besar muncul dalam dirinya.

Namun, ini adalah masalah yang harus dipikirkan Arwin di masa depan.

Jika dia akhirnya tidak menggunakannya, biarkan saja.

Untuk saat ini, dia hanya memperluas pilihannya.

****

Semua orang telah menaiki kudanya.

Karena perban yang membalut berbagai bagian tubuhnya, Berg memutuskan untuk tidak mengenakan pakaian luarnya.

Lagipula tidak ada apa pun yang bisa dia pakai.

Ner mendengar bahwa itu karena Adam, Kapten Api Merah, telah mengambil semua harta benda demi kenyamanan anggota tim Berg.

Dan Berg tidak mungkin mengenakan pakaian luarnya yang berlumuran darah setelah bertarung melawan Gallias.

“Bolehkah aku tidak mengucapkan selamat tinggal pada yang lebih tua?”

Ner memandang Berg ketika dia berbicara dengan Arwin.

Waktu mereka bersama memang singkat, tapi ini pertama kalinya Ner melihat Berg terlibat percakapan seperti ini dengan wanita lain.

Dia terus memandangi tindakan yang tampaknya tidak penting ini.

Arwin menghindari kontak mata saat dia menjawab.

"…Tidak apa-apa."

Seolah dia sudah mempersiapkan perpisahan ini sejak lama.

Berg tidak melanjutkan masalah ini lebih lanjut.

Dia mengangguk dan mulai membimbing kudanya.

Arwin langsung menatap sosok Berg yang mundur sambil berbalik.

Rasa dingin yang pernah menghiasi ekspresinya kini tidak bisa ditemukan lagi.

Aura otoritas yang menyertainya juga sepertinya telah menghilang.

“…”

Ner menatap versi Arwin yang telah berubah ini.

Dia tidak bisa mengalihkan pandangannya bahkan dari gerakan terkecil sekalipun.

Segera, mungkin merasakan tatapannya, Arwin menoleh.

Mata mereka bertemu.

Hingga saat ini, setiap kali mata mereka bertatapan, senyuman atau anggukan selalu diiringi sebagai bentuk sapaan. Tapi tidak kali ini.

Bahkan Ner tidak bisa menjelaskan alasannya.

Dia hanya menjawab dengan ekspresi netral.

Mungkin karena rasanya tidak pantas untuk tersenyum ketika Berg begitu terluka.

“…”

“…”

Mereka saling menatap untuk waktu yang lama.

Ner tidak memendam perasaan sakit hati terhadap Arwin.

Cedera yang diderita Berg sepenuhnya merupakan pilihannya sendiri.

Itu bukan salah Arwin.

“…”

Tapi faktanya dia berpikir seperti ini mungkin berarti dia menyalahkan seseorang.

Ner mengerutkan kening pada pemikiran tidak murni ini.

Pada saat yang sama, dia mendapati dirinya bingung dengan apa yang mungkin ada dalam pikiran Arwin.

Bukankah dia memutuskan untuk meninggalkan Berg?

Ner mengalihkan pandangannya ke depan, menjauh dari Arwin.

Seharusnya ia bersyukur atas kehadiran Arwin.

Ner melihat sosok Berg yang mundur saat dia bergerak maju.

Tubuhnya yang babak belur kembali terlihat.

Setelah melihat semua lukanya dari dekat, Ner adalah satu-satunya yang mengerti betapa sakitnya dia.

“…”

Itu bukan salah Arwin.

Tapi, tanpa disadari, tinju Ner, yang memegang kendali, telah mengencang.

– – – Akhir Bab – – –

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar