hit counter code Baca novel Incompatible Interspecies Wives Chapter 60 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Incompatible Interspecies Wives Chapter 60 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Babak 60: Aturan (2)

aku menginstruksikan Burns, rekrutan baru Unit Head Hunter kami, untuk mengirim pesan kepada Hyung bahwa kami mengikutinya.

Diperkirakan menangkap mereka tidak akan terlalu sulit jika kita mengikuti jejak mereka.

Dan jika berita itu sampai, Adam Hyung akan mendirikan kemah lebih awal.

Tugas kami hanyalah mengejar titik itu.

“Wakil Kapten, lewat sini,” kata Shawn, yang memimpin.

Kami juga mengikuti jejak Adam Hyung.

Hyung sepertinya mengambil rute yang berbeda dari yang dia ambil untuk sampai ke sini.

Ketika kami datang ke sini, dia telah melewati wilayah berbagai keluarga, tapi sekarang, sepertinya dia memilih rute yang aman untuk menghindari konflik yang tidak perlu dalam perjalanan pulang.

Entah karena Ner dan Arwin absen, atau urgensi untuk mengamankan wilayah Celebrien sudah tidak ada lagi, masih belum jelas.

aku hanya mengikuti jejaknya.

Aku melirik ke arah Ner, yang sedang berlari kencang di atas kudanya di belakangku di sisi kiriku.

Dia juga balas menatapku.

"Mengapa…? Apakah kamu terluka?" dia bertanya, mengangkat telinganya dan memusatkan perhatiannya padaku.

“Tidak,” aku menggelengkan kepalaku, lalu melihat ke arah Arwin, yang berada di belakangku di sisi kananku.

“…”

Dia sibuk menjelajahi dunia.

Matanya yang tadinya tajam kini mengamati segala sesuatu di sekitarnya seperti gadis lugu.

aku dapat merasakan bahwa keinginannya untuk melihat dunia bukanlah sekedar kata-kata, dilihat dari tindakan penasarannya.

Lagi pula, jika aku menghabiskan 170 tahun di tempat yang sama, aku mungkin akan bertindak dengan cara yang sama.

“…”

"…Ah."

Arwin, yang terlambat menyadari tatapanku, menemukanku.

Matanya bertemu mataku, lalu terfokus pada tubuhku, dan akhirnya kembali ke tanah.

Mengamati berbagai reaksinya, aku mengalihkan pandanganku.

Kalau dipikir-pikir, sepertinya ada beberapa hal yang perlu diselesaikan karena kami akan hidup bersama di masa depan.

Sampai saat ini Ner adalah satu-satunya istriku, jadi tidak perlu ada kamar terpisah. Namun kini, setelah aku mempunyai dua istri, sepertinya masing-masing istri memerlukan kamarnya sendiri.

Sekalipun keduanya telah bergabung dengan aku sebagai istri sesuai dengan budaya aku, aku perlu menunjukkan tingkat pertimbangan tertentu.

Jika batasan tidak ditetapkan, hal itu akan membuat keduanya tidak nyaman.

Dari sudut pandang mereka, berbagi ranjang yang sama adalah hal yang tidak terbayangkan.

Ini juga akan terasa canggung bagiku.

…Nah, ini adalah masalah yang harus didiskusikan dan diselesaikan dengan istriku nanti.

.

.

.

.

Kami berkendara cukup lama dengan kecepatan sedang.

Jangan terburu-buru, dan akselerasi yang sembarangan dapat menyebabkan cedera.

Bukan hanya untukku, tapi pandangan mengkhawatirkan yang dilontarkan dari orang-orang di sekitarku bukanlah hal yang mudah.

Ner terus menatapku dengan hati-hati, membuatku tertawa sesekali.

“Wakil kapten, jadi apa yang terjadi?” tanya Baran.

Atas pertanyaannya, aku menatap mata anggota tim aku yang lain.

Tampaknya itu adalah pertanyaan yang membuat semua orang penasaran.

Aku menggelengkan kepalaku lagi.

Sepertinya ini bukan waktu atau suasana yang tepat untuk diskusi semacam itu.

Ini mungkin menyentuh rasa sakit Arwin.

aku tahu bahwa menjelaskan alasan aku terluka bisa berujung pada berbagi detail yang akan membuatnya tidak nyaman.

Meskipun mungkin ada peluang suatu hari nanti, dengan kejadian yang masih baru, aku ingin memberi ruang pada Arwin.

Jika aku merogoh sakuku, kemungkinan besar aku akan menyentuh daun Pohon Dunia Arwin, yang masih akan runtuh.

“…?”

Untuk konfirmasi, aku memasukkan tanganku ke dalam saku.

Ketika aku bebas dari pandangan semua orang, aku diam-diam memeriksa daun Pohon Dunia miliknya.

“…”

Jika mataku tidak menipuku… kondisinya sudah pasti membaik dibandingkan sebelumnya.

Aku kembali menatap Arwin.

Dia sekali lagi asyik mengamati dunia.

Apakah melangkah ke dunia luar sedikit meringankan luka emosionalnya?

aku berharap tindakan aku dapat membantu.

Apapun masalahnya, aku merasa lega karena kondisinya tampak lebih baik dibandingkan saat kami mulai.

Saat aku tenggelam dalam pemikiran seperti itu, suara samar derap langkah kaki mencapai kami dari kejauhan.

aku bukan satu-satunya yang memperhatikan.

Ner mengangkat kepalanya, dan Baran juga melihat ke depan.

"Wakil kapten."

"Ya."

Aku tidak menyangka akan bertemu mereka sepagi ini, tapi dari kejauhan, beberapa pengendara berlari kencang ke arah kami.

Mereka kemungkinan besar adalah anggota Api Merah… dan dilihat dari situasinya, Adam Hyung sepertinya ada di antara mereka.

Benar saja, saat kami melambat untuk menunggu, aku melihat Adam Hyung, bersama beberapa anggota Red Flames, dan Burns, yang sedang mencarinya.

Begitu kami sudah cukup dekat untuk melihat wajah satu sama lain, Hyung pun memperlambat laju kudanya.

Perlahan aku mengangkat tanganku untuk menyambutnya.

Sebagian dari diriku mungkin ingin meminimalkan ceramah yang tak terhindarkan itu.

aku sudah sadar bahwa tindakan aku baru-baru ini tidak sepenuhnya bijaksana.

“….”

Dari jarak tertentu, Adam Hyung membenarkan kehadiranku.

Aku juga melihat ke bawah pada diriku sendiri.

Banyak perban, baju robek, dan bekas jahitan besar di pipiku…

Hyung tidak menanggapi sapaanku, malah perlahan mendekatiku sambil menuntun kudanya.

“…Ah, sial.”

Aku mendecakkan lidahku.

Ner, yang diam-diam mendekat, bertanya dari sampingku.

"…Mengapa?"

“…Hyung sangat kesal.”

Aku menjawab.

Sesuai dengan bentuknya, bahkan ketika anggota timku satu per satu menundukkan kepala mereka sebagai salam untuk mendekati Hyung, dia mengabaikan mereka semua.

"Kapten." "Kapten."

“…”

Matanya tidak pernah meninggalkanku saat dia mendekat.

Setelah berada pada jarak yang lebih dekat, dia berbicara.

"Hai."

Suaranya dingin.

“…?”

"Apa yang telah terjadi?"

Aku menghela nafas, menggaruk leherku.

“…Mari kita bicara di dalam.”

Matanya yang tajam mengamati sekelilingku dengan tenang.

Setelah jeda yang lama, dia menghembuskan napas seolah melepaskan amarahnya.

Lalu dia mengangguk dan memutar kudanya.

Aku menghela nafas lagi, rasa tidak nyamanku bertambah.

aku merenungkan bagaimana menjelaskan diri aku sendiri sehingga hal ini dapat berakhir dengan mudah.

Dari belakang, seseorang mengerang.

"Ah…"

Itu adalah Arwin.

Matanya yang berkedip bergantian antara Adam Hyung dan aku.

'…Tidak apa-apa.'

Aku mengucapkan kata-kata itu dengan meyakinkan. Tidak ada yang perlu dia khawatirkan.

.

.

.

.

"Jadi?"

Kami melangkah ke tenda sementara yang didirikan di lokasi perkemahan kami.

Hyung melontarkan pertanyaan padaku bahkan sebelum duduk.

Dia jelas-jelas marah, segera membuka tutup botol minuman keras yang dibawanya dari suatu tempat.

– Muncul!

Dia meneguk alkohol, tindakannya mengungkapkan rasa frustrasinya.

Kemudian, dia duduk dengan berat di kursi terdekat.

Yah, aku bisa memahami reaksinya.

Bahkan aku akan bereaksi sama jika peran kami dibalik.

Berpikir seperti itu, aku meraih botolnya, mencoba meringankan suasana, tapi…

"Apakah kamu bercanda?"

Adam Hyung bertanya dengan wajah datar.

“Apa gunanya minum dalam kondisimu? Cepat dan jelaskan.”

Atas dorongannya, aku pun duduk dan membuka mulutku.

“Aku bertengkar dengan Gallias.”

“……”

“Dengan pedang asli.”

"…Ha. Kamu orang gila.”

Dia menghela nafas tidak percaya.

Setelah menginjak tanah dengan marah, dia bertanya lagi,

"Mengapa."

“Ini tentang Arwin.”

"Jadi kenapa?"

Aku juga menghela nafas panjang.

aku tidak ingin membahas setiap detail kecil. Jadi aku merangkum poin-poin penting.

“…Itu adalah urusan budaya mereka, dan untuk itu, para elf menyiksa Arwin. Jadi pada akhirnya aku terlibat pertarungan dengan Gallias.”

“…”

Adam Hyung menghela nafas lagi, seolah mengempiskan amarahnya.

“…Aku sudah memberitahumu sebelumnya, kamu harus mengendalikan amarahmu.”

aku berusaha meredakan ketegangan.

“Hyung, pada akhirnya berhasil. Aku bahkan mengalahkan Gallias–”

“–Jadi, beruntung hal itu berhasil, tapi bagaimana jika tidak?”

Wajahnya berkerut seolah memikirkan hasil yang tidak menguntungkan, dan dia terus menginjak tanah.

“Apakah kamu berpikir sebelum mengambil tindakan?”

“…”

“Apakah kamu lupa kenapa aku bergegas kembali ke Stockpin?”

“…”

Kata-katanya membuatku terdiam.

Dia kehilangan tiga orang dari timnya selama ekspedisi ini.

Dia masih berduka atas kematian itu.

“Apakah aku harus menguburmu juga!”

Aku tidak bisa menatap matanya karena teriakannya.

Aku menghela nafas lagi dan menggaruk kepalaku.

“…Aku mengerti, aku mengerti. Aku tahu."

“Kamu mengerti… kan?”

Hyung meneguk botolnya lagi.

Kemudian, dia menantangku lagi, dengan tidak percaya.

“Begini, jika kamu punya akal sehat, kamu akan menyadari bahwa dampaknya terhadap Api Merah akan sangat besar jika kamu mati di sana. Kamu mengerti, kan?”

“…”

“Istri-istrimu akan tercerai-berai, dan kami akan hancur. Bagaimana kita bisa menghadapi keluarga dari anggota yang hilang dengan kecerobohan seperti itu?”

“…”

Hyung menghela nafas lagi tanpa henti.

Setiap kali matanya tertuju pada bekas lukaku, seolah-olah amarahnya yang tertahan kembali berkobar.

Aku menggaruk hidungku dan melontarkan lelucon lain ke dalamnya.

“Ayolah, Hyung. Kamu sudah tahu sejak awal aku seperti ini. Kamu tahu aku akan melakukan hal-hal yang sembrono.”

“…”

“Kamu seharusnya mempertimbangkan hal itu sebelum memberiku istri. Terutama ketika aku dengan jelas mengatakan aku tidak mau.”

“…”

Akhirnya, mendengar lelucon itu, Hyung tertawa pasrah.

Dia menggelengkan kepalanya dengan letih.

“Kamu bahkan melebihi imajinasiku. Sungguh sulit dipercaya. kamu tidak mungkin langsung berpikir bahwa kamu benar-benar akan mengalahkan Gallias.”

Dia benar, tapi ada alasan mengapa aku tidak bisa mundur.

Alasan yang tidak bisa kujelaskan padanya.

Dia melanjutkan omelannya sambil menggelengkan kepalanya.

“…Itu hanya menegaskan kembali betapa cerobohnya kamu. Suatu hari nanti, kecerobohan itu akan membuatmu terluka parah.”

Saat itu, aku mengangkat bahu.

Lalu, aku meraih botol yang dipegangnya.

Dia memandangku dengan tidak puas, namun akhirnya memberikan botol itu kepadaku, seolah-olah menyadari bahwa sebagian kemarahannya telah mereda.

aku juga meneguknya.

Sambil menikmati rasa dan aromanya, aku bertanya, “Apakah ini minuman keras Bardi?”

“…Seorang tetua Elf memberikannya padaku.”

Aku menatap wajah Hyung.

Dia masih belum sepenuhnya tenang.

Mengambil napas dalam-dalam, aku mengubah topik pembicaraan.

“Ah, aku ingin meminta sesuatu.”

"Dalam situasi ini?"

“aku ingin menerima beberapa permintaan yang lebih kecil sekarang.”

“…?”

Hyung tampak bingung.

aku menjelaskan, “aku sudah berpikir, terlalu menyesakkan untuk hanya berada di dekat Ner, Arwin, atau Stockpin. aku ingin menjelajahi berbagai tempat, dan mengenal orang-orang.”

“Menurutmu permintaan itu hanya lelucon.”

“aku akan menyelesaikan masalah sambil jalan-jalan. Itu akan membantu Api Merah juga, bukan?”

Di dalam Api Merah, masih ada diskusi tentang bagaimana kami telah melanggar wilayah keluarga lain dan langsung menuju wilayah kekuasaan Celebrien.

Tindakan yang tidak berani dilakukan oleh rakyat jelata.

“…”

Hyung tetap diam.

Dialah yang selalu membujukku untuk mundur dari Unit Head Hunter.

Tentu saja, aku akan tetap memimpin tim, tapi Hyung selalu mengkhawatirkan keselamatanku.

Bukan berarti dia langsung menolakku untuk menenangkan diri.

"…aku akan berpikir tentang hal ini."

Namun, mungkin karena amarahnya yang terpendam belum sepenuhnya reda, dia tidak langsung menyetujuinya.

Aku mengangguk, percaya bahwa waktu akan menyelesaikan masalah.

aku secara alami bangkit dari tempat duduk aku, ingin sekali menghindari omelan lebih lanjut darinya.

“…Apakah semuanya terselesaikan dengan Celebrien?”

Hyung kemudian menanyakanku sebuah pertanyaan.

aku mengangguk sebagai jawaban.

“Tetua Elf yang mengurusnya.”

"Bagus. Dia telah menepati janjinya untuk mengingat bantuan itu.”

Aku mengangguk lagi dan berbalik.

Namun, Hyung terus-menerus angkat bicara.

“Berg.”

“…”

Melihatnya, dia sedang duduk di sana dengan ekspresi serius.

Dia berkata, “Kamu tahu, tidak ada yang lebih penting bagiku selain kelompok tentara bayaran ini.”

"Aku tahu."

Perasaan itu saling menguntungkan. Api Merah telah menjadi seperti rumah bagiku.

aku sadar bahwa tindakan aku dapat membawa kerugian besar bagi kelompok.

Mengesampingkan keceriaanku, aku mulai berbicara.

“Aku minta maaf—”

“Tapi, ini adalah grup yang kita bangun bersama, kamu dan aku.”

Aku menutup mulutku mendengar kelanjutan kata-katanya.

“Kamu sudah berada di sini sejak awal. Dari kelompok tentara bayaran kami sebelumnya, kami merangkak naik dari bawah, kamu dan aku. Sekarang, kamu sudah seperti adik bagiku.”

Kata-katanya membuatku sangat sadar akan waktu yang telah berlalu.

Kami sudah saling kenal sejak lama.

Kami telah melewati badai bersama selama lebih dari tujuh tahun.

Dia adalah teman tertuaku.

“…Jika sesuatu terjadi padamu, guncangannya akan sangat besar.”

“…”

“Perang akan segera berakhir, Berg. Tunggu sebentar lagi, dan akan ada saatnya kita bisa hidup tanpa mempertaruhkan nyawa. Kami telah menjalin hubungan dengan para bangsawan, jadi tidak ada ancaman akan disingkirkan.”

Hyung berbicara dengan perasaan terdesak.

“Jadi, tolong. Mulai sekarang, pertaruhkan hidupmu hanya jika benar-benar diperlukan.”

“…”

Pikiran itu terlintas di benak aku—bukankah lebih tidak masuk akal jika aku hanya berdiam diri sementara istri aku disiksa? Namun, memahami perasaan di balik kata-katanya, aku tetap diam dan mengangguk.

Lalu Hyung akhirnya melambaikan tangannya.

Dia memberi aku izin untuk pergi.

aku hendak keluar dari tenda.

“Apakah kamu… menginjaknya?”

Tapi dia menanyakan satu pertanyaan terakhir.

Tampaknya ini tentang Gallias.

aku tersenyum dan menjawab, “aku menginjaknya.”

Hyung terkekeh pelan.

****

Setelah Berg pergi, Adam menenangkan emosinya.

Segera dia mencengkeram kepalanya yang berdenyut-denyut dan menutup matanya.

Pemandangan Berg yang terluka membawa kembali gelombang mimpi buruk lama.

'Adam Oppa!'

'Adam hyung!'

“…Hah…”

Adam mengatupkan kepalanya dan menundukkannya.

Butuh banyak waktu untuk menghilangkan suara-suara itu dari pikirannya.

– – – Akhir Bab – – –

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar