hit counter code Loner & Juliet Chapter 78 – Interpretation Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Loner & Juliet Chapter 78 – Interpretation Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Why Is the Prettiest Girl in School Trying to Talk to a Loner Like Me during Lunch Break? di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 78: Interpretasi

Penerjemah: Krriz

Editor: 5d100

Pertama kali diterbitkan di Ainushi

“Akhir yang bahagia … Bahkan apa adalah akhir bahagia?”

“YA-HOOOO!”

“KATA!”

Sempurna, ada Yamada dan Sawatari yang selalu dipenuhi kebahagiaan, bercanda di dalam kelas. Mengapa aku tidak pergi dan bertanya kepada mereka tentang hal itu? (Andou)

“Yamada, Sawatari.”

“Oh! Ada apa, Andou?”

“Kata!”

“Pertanyaan tiba-tiba tapi menurutmu apa akhir yang bahagia?”

“Akhir yang bahagia? Bukankah begitu? Ketika seorang pangeran mencium seorang putri?”

“Seorang pangeran muncul tidak akan terjadi… Bagaimana denganmu, Sawatari?”

“… Bagaimana dengan aku?”

“Kata!”

“Tidak bisa menggunakannya sebagai referensi kalau begitu …”

“Oh, Andou. Aku melihatmu memanggil Yamada dan Sawatari. Apa yang kalian bicarakan?”

Hnn, aku hanya ingin tahu siapa yang memulai percakapan denganku di kelas tapi– (Andou)

“… Dan kamu?”

“Ini Yoshida!”

“Yoshida…?”

“Hei, kamu! Kamu setidaknya harus mengingat nama dan wajah teman sekelasmu! Kamu ingat … bukan?
Lihat, wajah ini! Ini Yoshida!”

“Wajah, ya …”

Bahkan jika kamu mengatakan itu… Aku melihat dada seorang gadis lebih dulu daripada wajah mereka tetapi dengan laki-laki, aku tidak repot-repot melihatnya sama sekali. Alasan yang jelas menjadi (penyendiri) adalah makhluk hidup yang tidak melihat wajah orang. (Andou)

“Ah, tapi kulit kepala itu… aku ingat sekarang! Baldie!”

“Ini Yo.Shi.Da! Kenapa… kau mencoba memulai perkelahian bodoh!? A-Ngomong-ngomong… Tentang apa percakapan itu?”

Hnnn, yah, kurasa jika itu Yoshida, aku akan mendapatkan pendapat yang lebih serius daripada Yamada. (Andou)

“Ooo, jadi topiknya tentang akhir yang bahagia…”

“Ya, seperti, apakah kamu punya ide? Misalnya, sesuatu seperti (mendapatkan formula pertumbuhan rambut yang intens)?”

“Dan bagaimana itu membuatnya menjadi akhir yang bahagia? Satu-satunya orang yang akan diselamatkan olehnya adalah aku! Bukan berarti aku butuh tabungan! AKU BUKAN SEBUAH (BALDY), sial!”

“Yoshida… Kau berisik.”

“Menurutmu itu salah siapa!?”

Hnn, kupikir jika itu Yoshida, aku mungkin bisa berbicara dengannya dengan tenang tentang hal itu tapi bukan itu masalahnya.… Itu sudah diduga, karena, dia berteman dengan Yamada. (Andou)

“Pertama, bukankah lebih baik jika Romeo dan Juliet menikah sebagai akhir yang bahagia?”

“Yoshida, jawaban itu sama dengan ide Yamada.”

“Permisi, tunggu sebentar! Tolong pertimbangkan kembali jawaban itu……………

“Tapi tahukah kamu, pikirkanlah. Tidakkah mengikuti ide karya Yamada yang diberikan dalam arti tertentu, kamu harus memodifikasi skrip agar sesuai dengan tingkat sekolah dasar? Lagipula, bukankah Yamada pada gelombang yang sama dengan siswa sekolah dasar?”

“Dasar bodoh! Itu tidak sopan pada anak-anak!”

“Urk, kurasa begitu… Maaf. Aku salah mengatakan bahwa Yamada, dan anak-anak berada di level yang sama… Hmm, well, dalam situasi seperti ini, bukankah lebih baik jika kau memeriksanya dengan mereka secara langsung?”

“Periksa dengan siapa?”

“Kenapa tentu saja, kamu—”

— Yah, seolah-olah itu akan terjadi… (Andou)

“—Kalau begitu, Tuan! Katakan padaku apa yang menurutmu akan menjadi akhir yang bagus!”

“……Dan kenapa, kamu datang ke aku, wali kelasmu …… aku seorang guru Matematika, aku tidak bertanggung jawab untuk bahasa Jepang.”

“Maksudku, bukankah permintaan untuk menulis ulang akhir cerita datang atas perintahmu?”

“……Aku hanya menyampaikan pesan dari wakil kepala sekolah ke perwakilan kelas…”

“Namun, jika itu kamu, kamu akan tahu bagaimana sebaiknya aku menulis ulang agar sesuai dengan apa yang diinginkan sekolah ……”

“Kamu …… Andou, apakah aku terlihat seperti tipe guru yang akan melakukan sesuatu yang merepotkan seperti memvalidasinya?”

“Tidak” *secara meyakinkan*

“………………………”

“………………………”

… Benar (Guru & Andou)

“*sigh* … Bukankah akhir yang bahagia seharusnya pantas? Kaulah yang menulis naskahnya. Karena itu, bukankah mudah bagimu untuk menulis akhir yang bahagia?”

“B-Sebenarnya… Itu adalah akhir yang bahagia untuk naskahnya.”

“……………………………………………………………………………………………………… Hah?”

“Yah … kamu tahu, aku menulis (Penyendiri) dan Juliet dengan akhir yang bahagia dalam pikiran.”

Meski begitu, sebelum aku menyadarinya, semua orang di kelas menangis. Pada awalnya, aku pikir mereka menangis karena mereka tidak terlalu tersentuh oleh naskah, tetapi seiring berjalannya waktu, aku menyadari bahwa semua orang berpikir ini adalah akhir yang buruk. Yah, aku tidak bisa menyangkal itu pada akhirnya, oleh karena itu mengapa aku datang jauh-jauh ke sini untuk meminta bantuan… (Andou)

“T-Tunggu, tunggu…… A-Andou. Apa kamu serius menganggap itu sebagai akhir yang bahagia?”

“Ya.”

“Serius……!? Begitu ya…”

Seperti yang kupikirkan, dia juga salah paham. (Andou)

“Itu sebabnya, aku… tidak bisa menulis ulang naskahnya… Bagiku, itu adalah akhir yang bahagia… karena Romeo adalah untuk Juliet–”

“aku mengerti……”

“Eh?”

“Andou, jika kamu menganggap itu (akhir yang bahagia), maka tidak apa-apa untuk membiarkan naskahnya apa adanya.”

“Tapi, sekolah dasar …”

“Tidak apa-apa …… aku akan mencari tahu sesuatu. Selain itu, kata-katanya adalah bahwa mereka seharusnya menonton drama itu dan mencari tahu artinya sebagai (tugas) mereka.”

“S-Tuan!”

“Namun, Andou. Jika mungkin… Cobalah untuk membuat akhir yang lain…… Akan sangat bagus jika kamu bisa melakukan itu.”

“Ya, aku akan melakukan yang terbaik! Terima kasih, Pak!”

“Yup, menantikannya ……”

Haa…Serius, sakit kepala…… menjadi (guru). (Guru)

 

Daftar Isi

Komentar

×

Pengaturan Membaca

Background :

Size :

A-16A+