hit counter code Baca novel Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta - Volume 6 Chapter 3 – Maybe Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta – Volume 6 Chapter 3 – Maybe Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sakuranovel
————-

Aku juga tahu itu.

Ayai tidak punya niat buruk. Itu semua disebabkan oleh kecemburuan kecil dan keras kepala aku.

Tetap saja—aku tidak tahan.

Aku tidak bisa membiarkan diriku berpikir bahwa kau menatapku seperti itu.

—Kau tahu, Irido-kun.

—Ada seorang gadis di kelas kami yang membaca buku. Dan ketika aku memberitahunya tentang Irido-kun—

Oh ayolah.

Tidakkah kamu marah karena aku melakukan sedikit percakapan wajib dengan gadis lain?

Mengapa kamu mengatakan sesuatu seperti itu?

Apakah kamu merasa kasihan padaku? Karena kamu punya teman?

Apakah kamu mengatakan—bahwa aku menyedihkan?

—Jangan lakukan itu, kumohon.

—Aku tidak tertarik memiliki teman.

Aku tahu, aku tahu.

Ada cara yang lebih baik untuk mengatakannya.

Tidak peduli seberapa dikhianati yang aku rasakan, tidak peduli seberapa besar aku berharap kamu tidak memperlakukan aku seperti itu, aku seharusnya tidak melakukan itu.

Ayai sedang memikirkanku dengan caranya sendiri.

Dia merasa ada yang salah karena teman-temannya terlibat, dan berasumsi bahwa segalanya akan membaik jika aku termasuk dalam lingkaran itu.

Aku tahu, aku tahu.

Dan aku juga tahu sesuatu yang lain.

Aku seharusnya tidak berkobar saat itu, dan malah memalsukannya.

aku seharusnya memilih kata-kata aku.

Di kepala aku—aku tahu itulah jalan yang harus ditempuh.

Mizuto Irido◆

aku memasuki ruang pertemuan untuk pertama kalinya, dan menemukan anggota komite untuk festival budaya, yang dipilih dari setiap kelas, duduk berjajar, dibagi berdasarkan kelas.

Ruangan itu berdengung dengan obrolan, dan aku bisa melihat orang-orang yang tampak akrab berkumpul bersama di seluruh kelas dan kelas. Suasananya tidak jauh berbeda dengan suasana kelas saat jam istirahat.

Aku dan Yume berjalan ke ruang rapat, berbaur dengan suasana santai, memeriksa posisi kami di papan tulis, dan duduk di kursi kelas 1-7.

“(…Rasanya sangat santai.)”

“(Yah, meskipun disebut komite, itu sebenarnya hanya mengumpulkan sekelompok pecundang di batu-gunting-kertas.)”

“(Kamu tidak mengatakannya.)”

Ini tidak seperti siapa pun yang rela secara sukarela menjadi bagian dari komite. Tidak heran jika moralnya rendah, terutama ketika para guru tidak terlihat. Jika kita tidak hati-hati, suasana stagnan ini mungkin berlanjut bahkan setelah rapat dimulai—

—Atau begitulah menurutku, sampai dia muncul.

Pintu terbuka.

Dan kemudian, memimpin sebuah kelompok ke ruang pertemuan adalah seorang gadis kecil.

Itu adalah momennya. Percakapan antara siswa tahun kedua dan ketiga langsung menjadi tenang, dan begitu juga area di mana tahun pertama berada.

Di ruang konferensi yang tegang cepat, satu anak laki-laki dan satu guru mengikutinya ke dalam ruangan. Mereka bertiga, termasuk gadis pertama, duduk di meja panjang di depan papan tulis.

Duduk di tengah adalah gadis yang memimpin.

Aku memanggilnya seorang gadis karena penampilannya yang polos. Dia lebih pendek dari Yume, dan sedikit lebih tinggi dari Minami-san. Dia mengenakan kardigan sekolah sebagai ganti blazer, dan gaya rambutnya yang asimetris dengan panjang yang berbeda di setiap sisi meninggalkan kesan yang cukup.

Tapi yang paling penting.

Apa yang menentukan kesannya adalah kehadirannya yang luar biasa, tidak sesuai dengan perawakannya yang kecil. Jika seorang jenius hebat seperti Osamu Dazai atau Alexandre Dumas ada di depanku, aku mungkin akan merasakan hal ini juga.

Klik.

Jam di papan tulis menunjukkan waktu mulainya rapat komite eksekutif. Seketika, dia mengumumkan.

“Sudah waktunya. Silahkan duduk."

Suara gadis itu seperti bel yang berputar, yang bergema dengan bangga dengan penuh semangat, dan para siswa yang telah berdiri di sekitar dengan cepat duduk seperti tentara yang terlatih dengan baik.

Anak-anak yang baik, jadi dia tampaknya tersirat saat dia tersenyum.

Kemudian, dia membuka bibirnya yang tipis.

“Pertama, izinkan aku memperkenalkan diri. aku Suzuri Kurenai dari Kelas 2-7, wakil ketua OSIS. Ini adalah bendahara, Jouji Haba. Dan ini adalah penasihat OSIS, Arakusa-sensei..

Anak laki-laki yang duduk di sebelah kirinya, Suzuki Kurenai, membungkuk kecil, dan Arakusa-sensei, yang duduk di sebelah kanan, berkata dengan suara berat, “Senang bertemu denganmu.

Orang yang diperkenalkan sebagai bendahara—Jouji Haba, kan? Untuk seorang siswa, kehadirannya cukup samar, dan aku lupa namanya dalam waktu yang singkat. Satu-satunya hal yang menarik perhatianku adalah rambutnya yang berantakan dan kacamatanya yang kusam. Dia adalah kebalikan dari wakil presiden.

“Biarkan aku mulai dengan menjelaskan sesuatu. Setiap tahun, festival budaya adalah acara terakhir dari masa jabatan OSIS SMA Rakurou kami. Untuk alasan ini, ketua OSIS saat ini bekerja di belakang layar sebagai serah terima, dan merupakan kebiasaan bagi seseorang yang dicalonkan dari antara anggota dewan untuk bertanggung jawab atas komite eksekutif. Singkat cerita, aku (boku) akan menjadi ketua OSIS dalam sebulan. Tidak ada salahnya mengingat itu, kan?”

Tidak ada yang menanggapi komentar ringan dari ketua OSIS berikutnya.

Sebaliknya, seluruh kelompok—terutama mahasiswa baru, sibuk membicarakan hal lain,

“…Boku…” “Boku?” “Dia bilang Boku…”

Dia menyebut dirinya sebagai boku, kata ganti orang pertama.

Ini pertama kalinya aku bertemu gadis seperti itu, kecuali Yume setiap kali dia terbawa suasana.

Wajah Suzuki Kurenai perlahan berbalik ke arah siswa tahun pertama. Hanya itu yang diperlukan untuk menenangkan desas-desus, tetapi wakil presiden tersenyum dan berkata,

“Jangan malu hanya karena aku perempuan. Itu hanya perbedaan kromosom, itu saja. Anak laki-laki, perempuan, dan semua orang, silakan berbicara dengan aku.”

Itu adalah hal yang bermartabat baginya untuk dikatakan. Dia tidak memiliki kompleks tentang hal itu, dia juga tidak terlalu sadar diri. Dia hanya menyatakan bahwa dia tidak takut pada siapa pun — hanya dari cara dia berdiri dan menyatakan.

Jelas dia bukan orang biasa… jadi pikirku, dan Yume berbisik padaku dengan diam-diam.

“(Kurenai-senpai dikatakan sebagai murid terbaik selama dua tahun terakhir. Tidak hanya itu, dia mungkin murid terbaik sepanjang masa.)”

“(Sepanjang masa… tunggu, aku yakin ada banyak politisi dan sarjana terkenal di antara lulusan kita, kan?)”

“(Pada titik ini, dia sudah memperoleh nilai A dari Universitas Tokyo dan Universitas Kyoto.)”

Apa? Itu terdengar seperti lelucon yang buruk.

…Dia benar-benar jenius, ya?

Jika aku bisa meminta bantuannya saat itu, aku tidak perlu menunjukkan Isana novel yang mengerikan.

"Sehat. Sekarang kita telah memperkenalkan diri, mari beralih ke agenda hari ini. Suatu hari, aku meminta kamu semua untuk mengirimkan saran proposal kamu untuk festival— ”

Begitu Wakil Presiden mulai berbicara, suasana lesu awal menghilang tanpa jejak.

Aku merasa sangat jauh dari sikapnya yang bermartabat…dan Yume di sebelahku sepertinya memiliki ekspresi kekaguman di matanya.

“Aku tahu ini akan bentrok…”

Kami kembali ke kelas, dan berbagi detail rapat komite dengan Minami-san.

Minami-san berjanji bahwa dia akan hadir jika item yang kami rencanakan untuk festival bentrok dengan kelas lain…ya, penampilannya pada dasarnya dikonfirmasi.

Wakil Presiden Suzuki Kurenai, yang juga ketua panitia festival budaya dan anggota tim manajemen, mengumumkan bahwa ini akan dipersempit menjadi dua kelas tergantung pada presentasi.

aku tidak terlalu terkejut karena aku mengharapkannya. Namun, waktu untuk menyajikan sedikit lebih ketat dari yang diharapkan, jadi kami harus bergegas dan menyelesaikan konten.

“Untuk presentasi, aku hanya perlu membaca naskahnya, kan?”

"Kami akan memutuskan apa yang akan disajikan … aku kira?"

"Ini merepotkan, tapi itu akan lebih cepat."

Alangkah baiknya jika orang tertentu yang sangat populer di kelas bisa sedikit lebih bisa diandalkan.

“Menurutmu apa yang harus kukatakan pada mereka, bahwa Yume-chan benar-benar imut dan menggemaskan? Atau mungkin~?”

“Akatsuki-san… itu sedikit….”

“Tapi pertama-tama, kita tidak akan berada di kelas karena kita akan bekerja selama CulFes. Itu akan menjadi iklan palsu.”

“Lalu apa yang kita lakukan?”

“Yah, jika kita memikirkannya secara normal, hal pertama yang perlu kita diskusikan adalah dampak proyek… Dari sudut pandang manajemen, hal terakhir yang mereka inginkan adalah seseorang mencoba sesuatu yang sembrono dan membuat semua orang mendapat masalah.”

“Itu benar, kurasa…bagaimana kalau kita membuat menunya sederhana saja?”

“Itu juga perlu, tapi itu juga bisa dilihat sebagai jalan pintas. Itu sebabnya aku pikir kita harus mendorong tindakan pencegahan menyeluruh jika terjadi masalah. ”

Minami-san memiringkan kepalanya,

“Masalah macam apa, misalnya?”

“Yah, ada banyak hal yang bisa terjadi, dan karena kita tidak memiliki pengalaman bekerja di restoran, ada batasan untuk apa yang bisa kita harapkan, tapi … hal yang paling mungkin terjadi adalah orang-orang mulai merayu. .”

“Woah, sekarang kedengarannya mungkin. Ini hanya acara undangan, tetapi orang luar akan ada di sini… baiklah, aku akan memasang tanda di seluruh kelas yang mengatakan, 'siapa pun yang mencoba merayu staf kami akan dibunuh'.”

“Itu akan merusak suasana restoran. Juga, orang akan datang dengan alasan seperti 'aku tidak merayu, aku hanya berbicara'.

“Jika mereka cukup bodoh untuk menggunakan alasan itu, kita harus mengelilingi mereka dengan semua gadis dan mengintimidasi mereka!”

“Dan kamu akan menjelaskan itu kepada seluruh OSIS dan PTA?”

"Wow! Itu terlalu banyak pekerjaan!”

Faktanya, toko simulasi itu adalah home court kami. Kita bisa menggunakan angka untuk mengusir orang jahat yang mencoba merayu staf kita. Pertanyaannya adalah apakah ini akan meningkatkan opini manajemen atau tidak.

Kami bertiga menyatukan kepala dan merenung. Masih sulit tanpa mengalaminya…

"Mengapa kamu tidak mencoba simulasi untuk saat ini?"

Tiba-tiba, Kogure Kawanami, yang berdiri di tempat lain, menyela kami.

Apa dia menguping pembicaraan kita? Yah, tidak ada yang perlu dikejutkan pada saat ini.

Melihat wajahnya yang sembrono, aku berkata,

"Apa, simulasi?"

“Bagaimana reaksi kamu jika kamu benar-benar dirayu? Jika kamu mencoba memerankannya, kamu mungkin menemukan ide yang lebih baik. ”

"Apa? Bertingkah seperti satu—”

"Ide bagus! Aku suka itu!"

Minami-san mendapat umpan, kail, tali, dan pemberat.

Apa sekarang? Dia biasanya mengeluh tentang semua yang dikatakan Kawanami, tapi—

“Yume-chan, kamu tidak pernah dirayu, kan? Jika kamu berlatih bersama keluarga, kamu tidak perlu khawatir jika momen itu benar-benar datang!”

"Apa? Apa? Dengan keluarga…."

"Oh itu benar. kamu harus berlatih dengan keluarga kamu terlebih dahulu. Itu akan lebih mudah bagimu, kan Irido?”

Kawanami menyalakan jet, dan Yume melirikku.

Sesuatu yang aneh sedang terjadi di sini.

Aku tidak bisa menghentikan aliran percakapan, dan Minami-san mendorongku ke depan.

“Ini, Irido-kun! Lakukan saja! Cobalah!"

“Coba, katamu—”

Bahkan jika itu akting, aku tidak tahu bagaimana cara mengambil gadis.

Aku bermasalah, dan Yume dalam posisi menunggu, menghadapku, tangannya tergenggam di pangkuannya…Ya, dia terlalu mudah mengikuti cara ini! aku tidak bisa begitu saja memboikot acara tersebut.

Sial … merayunya? Bagaimana cara berbicara dengan seseorang? Kesan yang aku dapatkan dari kebanyakan manga dan novel ringan adalah bahwa sebagian besar upaya itu genit dan kasar, tetapi yang aku lihat di jalanan biasanya sopan, sampai pada titik di mana orang menggunakan bahasa formal …

“…Bisakah kita mulai?”

"T-tolong lakukan?"

aku sangat gugup, dan mulai merayu seperti yang aku bayangkan di kepala aku.

"Dari mana kamu berasal?"

“Eh, ahhh….”

“Apa hobimu?”

“E-erm…”

"Apa yang kamu kenakan hari ini—"

“Apakah ini kencan buta!?”

Minami-san menyalakan api dengan kuat.

Apa-apaan. aku bertindak seperti yang mereka inginkan.

“Ada apa dengan jarak aneh ini ketika mencoba merayu sesuatu!? 'Dari mana kamu berasal'!? Apa ini, wawancara kerja?

"Bukankah mereka mengatakan hal-hal seperti 'di mana kamu tinggal' saat merayu orang?"

“Jangan terlalu sopan! Dan Yume-chan, kamu seharusnya tidak begitu ketakutan!”

“T-Tapi…! Jika kamu begitu yakin, Akatsuki-san, kamu harus mencobanya!”

“Eh? aku?"

"Betul sekali. Jika kamu akan mengeluh tentang hal itu, kamu mungkin juga melakukannya sendiri. Benar, Kawanami?”

“Aku memainkan pria itu…?”

Tentu saja, bukan? Apakah kamu tidak tahu aturan bahwa siapa pun yang menyarankan harus melakukannya terlebih dahulu?

“Astaga… sepertinya aku tidak punya pilihan. Baiklah, aku akan menunjukkan contoh yang bagus. Melihat? Lihat, Kawanami!”

"Ya ya, …."

Kawanami menjawab dengan nada kesal, tapi kemudian ekspresinya berubah.

“Hei kamu~! Kamu sangat imut! Bisakah kamu memberi aku informasi kontak kamu jika kamu mau? ”

“Hmm~, apa yang harus aku lakukan~? Apa kau akan mengabaikan pesanku?”

“Tidak, aku tidak akan melakukannya. aku orang yang cepat tanggap.”

"Hah? Respon cepat berapa detik?

“Dua detik?”

“Dua detik? Dua detik, kan? kamu mengatakan dua detik, kan? aku mendengar mu. kamu harus menjawab aku dalam dua detik, oke? aku tidak peduli jika kamu makan, menggunakan kamar mandi, atau mandi. kamu tahu, kamu lebih baik membalas dalam dua detik, oke? ”

“Eh, tidak.”

“Aku akan terus mengirim pesan sampai kamu membalasnya, oke? Aku akan terus melakukannya sampai kamu menjawab, selamanya dan selamanya dan selamanya dan selamanya, oke? Apakah kamu mengerti, kan? kamu tidak akan berbohong kepada aku, kan? kamu tidak akan mengkhianati aku, kan? ”

“—Ugh.”

Senyum sembrono Kawanami berangsur-angsur berubah menjadi biru, dan dia akhirnya menangkupkan tangan di mulutnya.

“Hei, kamu baik-baik saja?”

"aku perlu toilet…"

Dan kemudian pria yang bertindak sebagai orang yang merayu, Kogure Kawanami, meninggalkan ruangan.

Minami-san memperhatikannya pergi, dan cemberut bibirnya,

"Jangan ambil gadis yang tidak ingin bersamamu, idiot!"

“…Aku akan mencoba untuk tidak mengabaikan pesanmu…”

"Sebenarnya, aku pikir itu mungkin berhasil …"

Kafe ini mungkin akan berakhir dengan konsep kedai kopi yang berbeda.

"Jika kamu dirayu, bagaimana kamu bisa keluar darinya?"

Itu setelah sekolah. Isana (aku masih belum terbiasa memanggilnya dengan nama ini) bergabung denganku di tempat biasa di perpustakaan, dan aku menanyakan pertanyaan ini padanya.

Isana mendongak dari bukunya dan melebarkan matanya,

"Apa? dirayu? Bisakah kamu memakannya?”

“aku lega bahwa kita hidup di dunia yang damai.”

“Selain bercanda—yah, kurasa aku akan lari. Mungkin."

aku rasa begitu. Aku bisa membayangkan dia mengembara dalam diam dan kemudian melarikan diri dalam sekejap.

“Dalam arti tertentu, ini mungkin respons yang paling sah. Tapi kamu tidak bisa kabur begitu saja saat melayani pelanggan—bukan…?”

Ketika seorang gadis bertemu dengan pelanggan yang merepotkan, bukan ide yang buruk untuk segera beralih ke seorang anak laki-laki. Tapi bagaimanapun juga, gadis itu masih harus pergi ke sana dan melayani…situasi terbaiknya adalah menghindarinya sama sekali.

“Dalam novel dan manga, karakter utama melakukan penyelamatan secara heroik. Sayangnya, tidak ada karakter utama seperti itu dalam hidupku.”

“Tapi aku tidak terlalu suka itu. Ini seperti dunia dibuat basi hanya untuk membuat protagonis menonjol.”

“Bukankah itu acara yang mudah untuk membuat orang merasa seperti pangeran dan putri? Kamu adalah tipe orang yang memperhatikan bagaimana plotnya terungkap dengan sangat baik, Mizuto-kun.”

“aku tidak keberatan jika itu untuk membuat ceritanya lebih menarik, tetapi aku telah melihat terlalu banyak acara merayu dalam terlalu banyak cerita untuk menjadi bersemangat.”

“Itu kasar darimu. aku tidak peduli berapa kali acara romcom yang bagus diulang, merayu macam apa yang tidak klise dari sudut pandang kamu, Mizuto-kun? ”

“…Tunggu, apakah itu? Benar-benar mencobanya?”

“Ueheh, rasanya kita punya rutinitas manzai.”

aku tidak pernah berpikir aku harus melakukan imitasi semacam ini dua kali dalam satu hari.

Terakhir kali aku mencoba bersikap sopan, aku ditanya apakah aku sedang kencan buta. Akan baik-baik saja jika pihak lain berbicara dengan lembut, tetapi kali ini, aku harus mengharapkan seseorang yang agresif yang tidak akan peduli dengan apa yang dipikirkan orang lain dan menjadi sangat kuat. Kalau begitu, aku akan…

"Mengatakan."

"Ah iya. Apakah sudah dimulai?”

“Kamu tampak bebas sendirian. Kemari."

“Eh~ aku tidak bosan. ……”

"Aku tidak tahu. Jangan bicara balik padaku.”

“Ehh…kau bukan tipe ore-sama…?”

"Kamu bilang kamu tidak akan menerima undanganku?"

“E-erm…a-ini sedikit, yah, merepotkan…”

“Apa yang tidak nyaman? Katakan padaku."

"…Ah! Ini berbeda! Kamu tidak menjadi ore-sama, tapi bos yang haus kekuasaan!”

Isana gelisah karena suatu alasan, dan dengan cepat tersadar.

aku melakukan yang terbaik untuk menarik kembali getaran bijih-sama aku,

“Ini benar-benar sulit …”

“Tidak, tidak, kamu punya bakat, Mizuto-kun! Ini seperti di preview film romantis. Dengan cepat! Ayo cepat!"

"Apa yang akan kamu lakukan jika kamu bertemu seorang pengganggu?"

Aku menghela nafas saat aku mendorong Isana menjauh dariku.

"Pelanggan yang benar-benar jahat tidak akan bertindak seperti ini …"

"Fakta bahwa kamu tidak bisa jahat, bahwa kamu adalah orang yang baik hati, itu hal yang baik untukku."

"Terima kasih."

“aku yakin seorang douche sejati akan mengatakan hal-hal yang lebih melecehkan secara s3ksual seperti, 'Bukankah payudaramu super besar? Bisakah aku memerasnya?' atau semacam itu."

“Itulah yang ingin kau katakan.”

“A-aku harap kamu bisa mengatakan itu saat kita pulang…”

"Jangan memulai percakapan di otakmu sendiri."

Pelecehan s3ksual. Nah, itu pasti salah satu masalah yang mungkin terjadi.

“Ngomong-ngomong, kenapa kamu berpikir untuk menjemput perempuan, apakah kamu akan berkencan dengan Yume-san?”

"Tidak, bukan aku. Ini hanya tindakan balasan dari kemungkinan situasi di kios mockup kami. Skenario kasus terbaik adalah hal itu tidak terjadi sama sekali.”

“Fueeh~. kamu sedang memikirkan sesuatu yang sulit, bukan? ”

“Isana, aku pikir kamu telah menjalani hidupmu dengan menghindari banyak hal di dunia…”

“Bisnis apa yang kamu miliki? Apa yang kamu ketahui tentang itu? Yah, itu benar!”

“Apa hal pertama yang kamu lakukan ketika kamu ingin menghindari masalah yang bisa terjadi kapan saja?”

“Itu sudah jelas.”

"Hmm?"

“aku akan mencarinya di wiki strategi.”

“………Kita tidak sedang membicarakan game, tahu?”

“Aku hanya menemukan masalah seperti itu dalam game! aku tidak pernah mengalami masalah seperti itu! Tolong jangan meremehkan kurangnya pengalaman hidup aku! ”

aku kira aku mengajukan pertanyaan yang salah. Ketika kami memikirkan wiki strategi, kami akan memikirkan situs tempat pengguna berbagi strategi permainan mereka, bukan? Pada kenyataannya, tidak ada yang namanya…

"-……Tidak……?"

Bukan tidak mungkin, kan…? Dalam festival budaya, sepanjang masa…

“……Isana, kamu adalah karakter favoritku.”

“aku tidak merasa seperti sedang dipuji banyak!”

"Sebagai gantinya, aku akan melakukan apa yang kamu minta sebelumnya."

“Eh?”

"Giliran aku!"

“Hyawa!? Auauauauauauauau! “

Aku punya ide. Sekarang kami hanya perlu memperkuat pertahanan kami.

“Yo, Irido, aku mendapatkan apa yang kamu inginkan. Mengambil gambar dan mengirimkannya kepada kamu di LINE.”

"Terima kasih. Biarkan aku melihat hal yang sebenarnya besok, untuk berjaga-jaga. ”

"Tentu. Untuk apa kamu akan menggunakannya?

aku menelepon Kawanami dan memeriksa gambar yang dikirimkan kepada aku.

Ini adalah foto undangan penerimaan umum untuk festival budaya tahun lalu. Dan daftar pengunjung.

Yang pertama milik beberapa orang luar yang menghadiri festival budaya tahun lalu, tapi yang terakhir seharusnya dikelola oleh sekolah…sementara aku bertanya, bagaimana dia mendapatkannya?

“Pengunjung umum harus menunjukkan undangan mereka di resepsi pintu masuk dan memasukkan nama mereka di daftar penerimaan. Apakah aku melakukan ini dengan benar, Kawanami? ”

"Ya. Terus terang saja, tidak mungkin untuk memeriksa setiap nama dalam daftar. aku hanya mendapatkan gambar ini karena salah satu kakak kelas kebetulan memiliki formulir cadangan. ”

“Tidak, tidak apa-apa.”

Yang penting bukanlah nama di kertas itu, tapi catatan di atas kertas itu.

Dinyatakan bahwa setiap masalah yang disebabkan di kampus adalah tanggung jawab siswa, dan bahwa sekolah akan mengambil foto-foto lokasinya untuk tujuan mempublikasikan sekolah dan administrasi yang tepat. Siapa pun yang menulis nama mereka di kertas ini akan menyetujui persyaratan ini.

Pernyataan yang sama dapat ditemukan pada surat undangan. Tidak mungkin pernyataan ini tiba-tiba berubah tahun ini.

“Terlihat baik-baik saja bagiku …”

“Apa yang kamu lakukan, Irido?

"Tidak ada apa-apa."

Aku mengambil buku yang sedang kubaca.

"Hanya satu tugas yang mengganggu lagi untuk diselesaikan."

Saat itu tengah malam ketika aku menyelesaikan buku itu.

Sudah hampir waktunya untuk menyikat gigi dan pergi tidur, jadi aku meninggalkan ruangan. Ayah, Yuni-san, dan Yume biasanya sudah tidur. Kupikir aku akan menuruni tangga dengan tenang agar tidak menimbulkan kebisingan, tapi—

Aku bisa melihat cahaya bocor keluar.

Kamar Yume di sebelah sedikit terbuka…dan ada cahaya dari kamar yang menyinari lorong.

aku pada dasarnya terpikat ketika aku mengintip ke celah pintu.

Aku melihat Yume melihat ke mejanya.

Dia memiliki wajah serius, dan sedang membaca buku yang bukan buku teks atau novel, tetapi buku catatan yang mungkin memiliki sesuatu yang tertulis.

aku langsung tahu bahwa itu adalah bahan yang dia kumpulkan …

aku bertanggung jawab atas pemecahan masalah, sementara Yume menyelesaikan rencananya. Kami berpikir untuk menambahkan beberapa elemen era Taisho ke menu dan interior untuk membuat Taisho-Romantic Cafe lebih menarik, jadi kami mulai menyelidiki kebiasaan saat itu.

aku tahu bahwa dia menemukan beberapa buku dari perpustakaan yang mungkin bisa membantu.

Tapi…Aku tidak menyangka dia akan begadang sampai larut malam untuk mengerjakan ini, meskipun itu dipaksakan padanya.

…Itu tampak pemandangan yang indah pada pandangan pertama, tapi tidak.

Ini benar-benar pendekatan kuno untuk mencoba dan mendapatkan hasil dengan membakar minyak tengah malam. aku tidak akan mengabaikan fakta bahwa dia gagal berkali-kali karena dia memaksakan diri terlalu keras, tes fisik misalnya. Dia akan mengulangi kesalahan yang sama.

Aku membuka pintu yang menganga sepenuhnya dan mengetuknya.

"-Ah."

Yume memperhatikan, dan menatapku,

“…Kau sudah bangun?”

"Sama denganmu."

Aku diam-diam kecewa dengan kurangnya kesadarannya,

“Bagus kalau kamu sangat serius, tapi jangan mengurangi waktu tidurmu. Apakah kamu tidak ingat kapan terakhir kali kamu pingsan?"

Aku pasti mengatakannya dengan sangat meremehkan dan menyindir, tapi Yume tersenyum tipis.

"Apa, kau mengkhawatirkanku?"

"Menurutmu siapa yang akan membereskan kekacauanmu?"

"Jika itu berarti lebih banyak pekerjaan untukmu, aku mungkin juga pingsan."

Ancaman fisik macam apa itu?

Yume terkikik dengan cara yang lucu.

"Jangan khawatir. Aku akan tidur. aku pikir aku hampir selesai di sini. ”

"aku mengerti."

"Bagaimana denganmu? Bagaimana dengan pemecahan masalah? ”

"aku selesai."

“Eh?”

Aku mengalihkan pandangan dari Yume, yang mengedipkan mataku karena terkejut.

“Semua materi sudah aku dapatkan. Yang tersisa bagi aku adalah menuliskannya.”

“Aku iri padamu… sama seperti saat kamu belajar untuk ujian. Aku iri dengan betapa tegasnya dirimu.”

"Lagipula aku tidak punya waktu untuk menghabiskan hal-hal sekolah yang sepele."

“Bukankah itu biasanya sebaliknya?”

“Tidak, tidak. Bukan untuk aku."

Hidup aku tidak berpusat pada sekolah, tetapi pada membaca buku. Tidak seperti kamu.

“Hmm…yah, baguslah kalau kamu bekerja dengan cepat. aku ingin tahu reaksi seperti apa yang akan dimiliki orang-orang manajemen terhadap ide-ide aneh kamu? ”

"aku tidak peduli."

aku benar-benar merasa begitu.

Aku tidak punya tujuan lain, jadi aku berbalik menuju tangga…tapi sebelum aku pergi, aku ingat ada hal lain yang harus kukatakan.

"Mengatakan."

"Hmm? Apa?"

"Tentang pemecahan masalah, jika diterima dengan baik, anggap saja itu idemu."

"…Hah?"

Yume terkejut lagi, dan dia berkedip.

Tapi kali ini, sifat kejutan ini tampak sedikit berbeda.

Dia ragu-ragu—dan jijik.

Meskipun aku menyadarinya, aku meninggalkan kamar Yume.

“T-tunggu sebentar! Apa yang sedang terjadi?"

Aku berjalan turun dari lantai dua, berbalik, dan meletakkan jari telunjukku di bibirku. Orang tua kami sedang tidur di lantai pertama.

Yume buru-buru menutup mulutnya, dan kali ini berbicara dengan suara pelan,

“(……Apa maksudmu? Kenapa kau menganggap pencapaianmu sebagai milikku…?)”

“(Karena itu terlalu merepotkan.)”

Itu saja yang aku katakan, dan aku berjalan menuruni tangga.

Yume tidak bisa mengikutiku karena dia mengkhawatirkan orang tua kami yang sedang tidur.

Dan begitulah cara aku bisa dengan aman menyelinap ke lantai pertama yang gelap gulita.

Ini hari presentasi. Setelah kelas, Yume dan aku berganti ke kostum yang kami pinjam dari Madoka-san, dan pergi dari kelas kami ke ruang audio-visual bersama Minami-san.

“Yah~ ini benar-benar sukses besar! Kita bisa melakukan ini!”

“…Rasanya tidak nyata memiliki begitu banyak hype…”

“Tapi kamu benar-benar lucu! Yakin! Aku akan marah jika kamu tidak melakukannya!”

"Kenapa kamu marah…?"

“Yah, bukan hanya Yume-chan, tapi Irido-kun juga. Itulah betapa bagusnya itu, meskipun aku merasa bertentangan untuk memujinya dengan sungguh-sungguh! ”

"Terima kasih."

Aku benar-benar berharap dia tidak akan menyebabkan keributan seperti itu; sudah jelas berapa banyak orang yang akan melihat seseorang berjalan mondar-mandir di sekolah dengan hakama. Satu-satunya berkah terselubung adalah bahwa sudah sepulang sekolah ketika hanya ada beberapa orang di sekitar.

…Selain aku, penampilan Yume lumayan. Secara obyektif, aku merasa bahwa rambut hitam panjangnya, wajah tenang, dan fisiknya yang cantik dan halus sangat cocok dengan kostum gaya Jepang…Yah, tidak semua gadis di kelas terlihat sebagus ini, jadi mungkin ini sedikit hiperbola, tapi itu harus cukup berdampak. Dan kemudian ada—

“(—Minami-san.)”

Aku dengan acuh berbisik pada Minami-san. "Hmm?" dia berbalik.

“(aku ingin meminta sesuatu.)”

“(Eh? Apa? Itu tidak biasa.)”

“Jika ada yang bertanya siapa yang memberikan ide pemecahan masalah, tolong beri tahu mereka bahwa itu Yume, bukan aku.)”

“(…Eh?)”

Reaksi yang sama seperti Yume. Minami-san memberiku kerutan curiga, dan aku menjelaskan,

“(Hanya jika reaksinya bagus. Jika tidak, kamu bisa menyalahkan aku.)”

“(Apa itu? Apakah kamu mencoba menyembunyikan kompetensimu dan membuat orang lain terlihat baik?)”

“(Aku hanya tidak ingin membunyikan klaksonku sendiri. Aku sudah membicarakannya dengan Yume.)”

Yume melirik ke arahku, seolah dia mendengar apa yang kukatakan.

Yah, aku memang memberitahunya, tapi hanya sebagai komentar yang lewat. Yume tampak tidak senang tentang hal itu, tapi bagaimanapun, aku hanya tidak ingin secara terbuka menunjukkan prestasi aku.

“(…Yah, itu bagus untukku. Aku hanya akan melakukannya ketika mereka memintaku, oke?)”

“(Ya. Tolong lakukan.)”

Itu bagus untuk aku. aku harus bisa menonton presentasi sebagai pengamat biasa.

Kami tiba di ruang audio visual.

Kami membuka pintu, dan ada suasana yang agak aneh di ruangan yang remang-remang itu.

Kelas-kelas lain telah berkumpul dengan kostum yang akan mereka gunakan hari itu. Kelas yang ingin pergi ke rumah berhantu memakai make-up yang menyerupai zombie, dan kelas yang ingin melakukan permainan melarikan diri memiliki topeng menakutkan yang sepertinya berasal dari Munch's The Scream. Hal pertama yang harus dilakukan adalah memiliki penampilan yang berdampak—tapi kurasa semua orang berpikiran sama.

Begitu pula dengan empat kelas lainnya yang ingin mengadakan cosplay cafe. Dengan melihat penampilan mereka, kita bisa tahu rencana apa yang mereka buat. Dari empat kelas, dua berpakaian sebagai pelayan dan kepala pelayan. Seperti yang diharapkan, ada bentrokan di sini. Dua kelas lainnya berpakaian seperti mereka langsung dari anime fantasi … dan yang lainnya adalah, apa? Drakula? Sepertinya ini adalah kafe yang hanya menyajikan jus tomat.

Beberapa kelas melakukan hal-hal yang tidak aku duga—tetapi kami seharusnya baik-baik saja.

Segera setelah Yume muncul dengan kostum Taisho-Romantis yang cantik itu, aku menyadari bahwa semua mata tertuju padanya.

Seperti yang aku pikirkan, kostum ini benar-benar menarik perhatian. Baik pria maupun wanita memandangnya, dan aku yakin kami membuat pilihan yang tepat saat merencanakan acara ini.

“(…Sepertinya bukan hanya aku yang diawasi…)”

“(Irido-kun sangat tidak menyadari dirinya sendiri, bukan?)”

Dengan perhatian yang terkumpul pada kami, aku pindah ke kursi yang ditentukan untuk aku.

Aku melihat sekeliling, dan sepertinya para juri dari OSIS dan PTA belum datang—

Sementara aku memikirkan itu, pintu masuk terbuka.

Yang memimpin adalah Suzuki Kurenai, Wakil Presiden OSIS.

Kehadiran yang luar biasa tidak hanya membuat suasana tegang.

Semua orang terkesiap.

Suzuki Kurenai, yang terlihat seperti gadis mungil, menarik perhatian semua orang.

Dia sedang cosplay.

Suzuki Kurenai tampil dengan kostum ala militer.

Gaun gothic lolita yang didesain sebagai jaket militer—sepertinya dibuat khusus untuknya, dengan kombinasi karisma agung dan pesona feminin.

"(Imut…)"

Yume bergumam pada dirinya sendiri,dia tidak mudah untuk dihadapi, dan begitulah reaksi aku.

Itu yang dia maksud, kan?

—Teman-teman, ini adalah batas yang harus kamu bersihkan.

Dengan hakim lain duduk di barisan depan, hanya Wakil Presiden Kurenai yang berdiri di podium di depan layar.

“Nah, semuanya.”

Dia mengetuk tongkat jalan di podium. Dia benar-benar terlihat seperti tentara sungguhan.

“Festival budaya adalah salah satu acara pendidikan terpenting di sekolah kami. Tujuannya hanya untuk mengembangkan kemampuan kamu. Apa saja kemampuan tersebut? Jawabannya sederhana, untuk menjadi apa yang kamu inginkan—kemampuan untuk meraih cita-cita. Itu, aku percaya, adalah apa yang kita sebut kemampuan manusia.”

Pidatonya yang bermartabat bergema melalui ruang audio-visual yang tenang.

“Kamu tidak harus menjadi sempurna. Tunjukkan idealisme kamu. Tunjukkan pada kami cita-cita kamu, betapa indahnya impian kamu. Bagaimana caramu untuk sampai kesana? Selama kamu menunjukkan kepada kami cita-cita yang ada dalam pikiran kamu, kami berjanji untuk memberi kamu dukungan penuh kami.”

Wakil Presiden menyatakan dengan senyum nakal yang tidak diharapkan dari siswa sekolah menengah tahun kedua..

“—Nah, mari kita mulai.”

"aku tidak tahu banyak tentang bidang ini, jadi aku khawatir ini adalah pertanyaan amatir."

Setelah tim pertama mempresentasikan—sebuah kelas yang ingin membuat maid café, Wakil Presiden langsung mengambil mikrofon.

“Kamu mengatakan 'maid café' dalam satu tarikan napas, tapi maid café macam apa ini?”

"Hah?"

“Ada berbagai macam, dari klasik hingga Akihabara. Dari deskripsi interior toko, sepertinya kamu terinspirasi oleh Akihabara, tetapi pilihan kostum kamu terinspirasi dari gaya Victoria dengan rok panjang dan sedikit dekorasi, dan itu memberikan kesan yang sedikit tidak konsisten. aku pikir ini masalah…memiliki rok yang lebih panjang untuk menyenangkan PTA…bukan?”

Presenter tidak bisa melakukan apa-apa selain menggeliat pada serangan api yang cepat.

Wow, Minami-san mengerang. Ini adalah pergantian peristiwa yang mengejutkan bagi aku juga. Aku tidak menyangka dia akan masuk begitu dalam.

“(Hei hei, Irido-kun…! Aku mulai takut! Kita akan baik-baik saja, kan? Aku hanya perlu bicara berdasarkan naskah, kan!?)”

“(…tidak apa-apa. Itu hanya pertanyaan kecil.)”

Tapi Wakil Presiden … benar-benar kue yang sulit. Dia mungkin mengharapkan apa yang kita harapkan dan membuang beberapa bola melengkung—

Presentasi dua kelas berikutnya tercabik-cabik oleh rentetan pertanyaan Wakil Presiden, dan akhirnya giliran kami.

“—Konsep kami adalah menggunakan kafe dan memberikan pengalaman budaya selama era Taisho, yang masih relevan hingga saat ini.”

Ini dimulai dengan baik pada awalnya.

Presentasi Minami-san tenang, tidak terlalu cepat, tidak terlalu lambat, dan pengucapannya mudah dimengerti, contoh buku teks. Semua juri mencatat dengan tatapan muram—kecuali Wakil Presiden yang menjauh, dan bendahara yang sama sekali tidak ada.

aku berdiri bersama dengan Yume sebagai model, dan merasakan bahwa itu berhasil.

Penelitian yang telah dilakukan Yume hingga larut malam meningkatkan akurasi proyek beberapa tingkat, dan itu adalah senjata ampuh untuk menunjukkan seberapa pantas kafe Taisho-Romantic untuk festival budaya. Ketekunan wanita ini, yang biasanya berakhir sia-sia, berhasil luar biasa.

Dibandingkan dengan presentasi kelas lainnya, ini adalah proyek yang paling 'tepat'. Bahkan dari sudut pandang orang luar, tampaknya dibenarkan bahwa proyek kami akan diterima.

Jika tidak ada masalah, para juri mungkin akan menerima rencana kami.

Benar—jika tidak ada masalah.

Dan itu adalah tugas aku untuk menyelesaikannya kali ini.

“Selanjutnya—aku ingin berbicara tentang bagaimana kita akan menyelesaikan masalah potensial yang mungkin terjadi selama operasi kita.”

Minami-san berkata, dan begitu slide di layar berubah, ekspresi juri berubah.

Penyelesaian masalah.

Sampai saat ini, tidak ada presentasi yang mempelajarinya.

“Kami akan memiliki pengunjung umum pada hari acara, dan ada kemungkinan siswa kelas kami akan dipanggil secara berlebihan saat melayani pelanggan. Pada dasarnya, staf dengan pengalaman layanan pelanggan paruh waktu akan dipanggil untuk melayani pelanggan ini—tetapi masalahnya adalah kami tidak akan dapat mengetahui siapa mereka. Jadi, ini adalah sistem yang kami usulkan.”

Slidenya berubah.

Saat itu muncul, para juri dan siswa yang telah berkumpul untuk memberikan presentasi mereka mulai berdengung.

“Selama festival budaya, kami akan dapat berbagi secara real time, melalui sistem cloud, penampilan fisik pengunjung yang menyebabkan masalah di sekolah kami, dan menggunakan informasi ini untuk respons cepat di setiap kelas. Dengan cara ini, kita akan dapat mencegah kejadian itu terjadi dan menghindari untuk menindaklanjutinya.”

Ini benar-benar wiki strategi.

Seperti apa rupa pengunjung yang merepotkan, lokasinya, dan bagaimana membuat mereka berperilaku? Dengan teknologi IT modern dan smartphone yang dimiliki setiap orang saat ini, kita dapat dengan mudah membangun database yang sederhana dan gratis. Itu tidak hanya untuk individu atau kelas, tetapi seluruh sekolah dapat bersatu untuk menangani pembuat onar individu—ini adalah ide untuk penanggulangan yang diilhami oleh Isana.

Tentu saja, itu adalah ide yang salah.

Namun, keberhasilan atau kegagalan presentasi ini akan ditentukan oleh seberapa baik kita bisa berjuang.

“Itu saja untuk presentasi kami. Apakah kamu memiliki pertanyaan?”

Saat Minami-san mengatakan ini, orang itu langsung bergerak.

Wakil Presiden OSIS, Suzuki Kurenai.

Jenius sekolah mengambil mikrofon, dan berbicara dengan Minami-san di atas panggung.

“Berbagi pembuat onar dengan seluruh sekolah secara real time untuk mencegah terjadinya masalah—aku melihat itu ide yang bagus, tapi aku pikir ada beberapa masalah operasional.”

"Apa itu?"

Minami-san dengan cepat menjawab. Tidak apa-apa. Dia hanya perlu membaca naskah.

“Pertama, aku khawatir akan ada keterlambatan dalam layanan pelanggan. Kami harus memeriksa apakah pengunjung adalah orang yang bermasalah sebelum kami melayani mereka, bukan? Semakin banyak tugas yang harus kita lakukan, semakin banyak pekerjaan yang harus kita lakukan di lokasi. aku agak ragu untuk meminta tingkat operasi itu dari kios sementara yang akan sedikit lebih halus daripada yang asli. ”

“Eh, erm—”

Minami-san membalik-balik naskah. Dia mencari jawaban dari daftar pertanyaan yang aku buat. Di sebelahnya, Yume menyaksikan dengan tatapan cemas.

"…Oh. Kami memiliki tindakan pencegahan untuk itu! ”

"Apa maksudmu?"

“Kami akan mengurangi jumlah kursi sedikit. Dengan begitu, kita bisa mengurangi beban staf.”

"Hmm. Itu ukuran yang wajar, tetapi jika ada arus pengunjung yang tiba-tiba, akan ada antrian panjang. Bagaimana dengan itu?"

"Kita akan sengaja membuat antrian ini."

“… Sengaja?”

“Dengan membuat antrian, kita bisa mengecek siapa saja yang perlu menonton. Jika antrean melebihi jumlah orang tertentu, kami akan menetapkan batas waktu tinggal mereka dan mempercepat pergantian.”

“Jadi, kamu akan membunuh dua burung dengan satu batu—atau lebih tepatnya, tiga burung dengan satu batu. Mereka mengatakan antrian membuat orang tertarik. Ada risiko memaksa pelanggan untuk menunggu, tapi itu ide yang cukup cerdas. ……”

Para juri bergumam.

Tapi Wakil Presiden tidak menghentikan serangannya.

“Sekarang, izinkan aku membagikan kekhawatiran aku berikutnya. Ide ini tidak akan mencegah masalah pertama, bukan? Karena ini adalah metode untuk menandai mereka yang telah menyebabkan masalah dan mengawasi mereka dengan cermat, akan selalu ada satu orang yang pertama kali mendapat masalah. Apakah benar untuk mengatakan bahwa ini dapat diterima?”

Dia pergi sejauh itu? Yah, kurasa aku bisa membantu di sini.

"…Tidak. Kami juga memiliki tindakan pencegahan untuk itu.”

"Hmm?"

“Dalam beberapa tahun terakhir, pengunjung umum diminta untuk check-in dengan undangan mereka di resepsi pintu masuk dan menulis nama mereka di daftar. Pada resepsi itu, kami menandai terlebih dahulu mereka yang sedikit angkuh atau agak sombong kepada resepsionis.”

"Hmm. kamu telah melakukan penelitian kamu dengan baik. Memang, kami memiliki resepsionis setiap tahun yang memeriksa undangan. aku tidak berpikir itu tidak mungkin — tetapi dengan standar itu, sejumlah besar orang akan terdaftar sebagai target yang harus diwaspadai. Apakah kita benar-benar ingin siswa menghafal penampilan dan karakteristik orang-orang ini? Ini akan menjadi banyak pekerjaan untuk mengisi database, bukan?”

"Tidak, tidak perlu menghafalnya atau mengisinya."

“Hm?”

“Kami akan memotret semua orang. Itu akan menjadi suvenir dari kunjungan mereka ke festival budaya kita.”

“…Hah?”

Mata Wakil Presiden menajam, dan bibirnya sedikit terangkat.

Dia tampak seolah-olah dia telah menemukan mangsanya.

Minami-san tidak menyadari hal ini dan terus membacakan jawaban yang telah aku siapkan.

“Kami akan mengambil foto semua pengunjung di meja resepsionis, dan mereka yang tampaknya memiliki masalah perilaku akan diurutkan ke dalam database sesuai dengan gaya rambut dan fisik mereka. Ini akan memungkinkan proses penyaringan yang cepat.”

"Apakah aku mengerti bahwa kita akan menipu pengunjung yang tidak bersalah untuk membuat daftar hitam?"

"Itu bukan tipuan."

"Kenapa tidak?"

“Tempat sekolah difilmkan selama festival budaya untuk tujuan publisitas dan manajemen sekolah yang tepat. Masyarakat umum akan menyetujui hal ini dengan menandatangani formulir. Kami percaya bahwa ini tidak hanya untuk digunakan di koran dan situs web sekolah, tetapi juga sebagai cara untuk membuat orang sadar akan keberadaan kamera dan untuk mencegah terjadinya masalah. Proposal kami hanyalah perpanjangan dari itu. ”

Kecuali Wakil Presiden dan Bendahara, para juri membelalakkan mata atas jawaban itu.

aku mendapat undangan dan daftar tahun lalu melalui Kawanami untuk mengkonfirmasinya. Foto adalah cara tercepat untuk membagikan penampilan seseorang. Tetapi mengambil gambar tanpa izin akan menjadi masalah, jadi aku ingin memiliki alasan untuk berasumsi bahwa kami memiliki izin.

Melihat situs web, ada banyak gambar orang dengan wajah asli mereka, jadi aku tahu bahwa mereka harus memiliki izin dari suatu tempat, tetapi itu hanya untuk publisitas. Itu tidak membenarkan alasan untuk menggunakan foto untuk menjaga moral publik.

Kata 'manajemen yang tepat' dalam daftar penerimaan akan memecahkan masalah itu—dan saat aku melihatnya, aku yakin bahwa gagasan itu setidaknya logis.

"Hmm … itu cara yang canggih untuk berdebat."

Tapi itu masuk akal.

Bahkan di bawah tatapan tajam Wakil Presiden, Minami-san berdiri kokoh. Dia pasti punya banyak nyali. Syukurlah Yume bukan presenternya.

“Aku mengerti apa yang kamu katakan. Begitu, kekurangannya sepertinya telah dihilangkan—tapi ini bukan sistem yang bisa dibangun hanya oleh satu kelas. Ini lebih merupakan domain manajemen — yah, aku tidak tahu apakah sekolah akan memberikan lampu hijau, tetapi aku akan menganggapnya sebagai ide. ”

"Terima kasih banyak."

Cukup. Tidak masalah apakah sistem ini benar-benar akan diadopsi atau tidak. Penting untuk memberi tahu mereka bahwa kami berpikir sejauh ini untuk bersiap menghadapi masalah.

Sepertinya kita telah melewati punuk…

Aku menghela nafas sedikit. Syukurlah aku berpikir sejauh ini. aku punya perasaan bahwa Wakil Presiden yang eksentrik akan pergi ke tempat-tempat yang biasanya tidak kita pikirkan …

"Aku hanya punya satu pertanyaan terakhir—"

Saat itulah aku perhatikan bahwa Wakil Presiden belum melepaskan mikrofon.

“—Siapa yang membuat rencana ini?”

"Oh itu-"

Minami-san mengalihkan pandangannya ke Yume. Untuk menyebut namanya.

Betul sekali. aku juga mengharapkan pertanyaan itu. Itu sebabnya aku menggigit kuncupnya sebelumnya.

Bagi aku, cahaya ekstra itu hanya mengganggu.

aku siap untuk berbaur dengan bayangan yang berada di bawah cahaya besar yang mengenai Yume. Bayangan adalah pelipur laraku.

Tepat ketika Minami-san hendak menyebut nama Yume—

Tepat sebelum itu,

Mizuto Irido!”

teriak Yume, mencondongkan tubuh ke depan.

Aku tertegun dan menatap Yume di sebelahku. Yume malah menyenggolku dari belakang.

“Dia—memikirkannya.”

Apa yang kamu pikirkan, kamu!

Melihat? Minami-san terkekeh seolah mengatakan bahwa dia tahu ini akan terjadi. Tapi kenapa…? Mengapa? Dia memiliki kesempatan untuk mengambil pencapaian itu—

Tidak ada waktu untuk menyangkalnya.

Mata Wakil Presiden beralih ke aku.

"Kau melakukannya?"

Kalau begitu…aku tidak punya pilihan selain menyerah.

“…Aku baru saja memikirkannya.”

"Aku punya kutipan favorit."

Aku mengangkat alisku pada percakapan yang tiba-tiba.

“Miyamoto Shigeru dari Nintendo, yang dikenal sebagai pencipta 'Mario'—mengatakan 'Ide bagus adalah sesuatu yang tidak menyelesaikan hanya satu masalah, tetapi dapat menyelesaikan banyak masalah sekaligus.' Tidakkah menurutmu itu definisi yang cukup jelas?”

… Apa yang dia katakan?

Sambil mencoba mengukur niatnya, Wakil Presiden melanjutkan.

“Ide kamu memecahkan tiga masalah sekaligus: keterampilan staf yang buruk, cara menarik pelanggan, dan cara mencegah masalah. Itu perlu diuji untuk melihat apakah itu berhasil — tetapi itu pasti sebuah ide. Tahukah kamu……? Kata bahasa Inggris 'idea' dapat diturunkan menjadi kata sifat 'ideal'.”

…Ideal…

"Terima kasih. kamu telah menunjukkan kepada aku cita-cita kamu. ”

Wakil Presiden bertepuk tangan.

Juri dan siswa lain yang menunggu giliran mulai bertepuk tangan juga.

Semuanya—bertepuk tangan ke arahku.

Yume dan Minami-san menggenggam tangan mereka dengan gembira. Ah iya. Presentasinya cukup berhasil. Itu wajar bagi mereka untuk bahagia.

Tapi tapi.

Itu tidak beresonansi dengan aku.

Tidak peduli berapa banyak tepuk tangan yang aku dapatkan, itu tidak menggerakkan aku sama sekali.

Ideal, ideal—ideal, ya?

aku tidak melihat semua itu, Wakil Presiden.

Yang berhak menjalankan cosplay café adalah kami, kelas 1-7, dan kelas terakhir yang menghadirkan maid cafe.

Rupanya, ada otaku pelayan yang menakutkan di kelas yang mengoceh tentang tempat pelayan dalam sejarah budaya, dan bagaimana kafe pelayan adalah acara yang tepat untuk festival budaya.

"Baik!?" “Bagus!” "Kamu mengalahkan kakak kelas!" "Wow!"

Teman sekelas kami menghujani kami dengan pujian ketika kami kembali ke kelas dengan hasilnya.

Yume dan Minami-san dengan malu-malu menerima pujian itu dan dengan senang hati membaginya dengan semua orang. Entah bagaimana, mereka tahu bahwa aku telah dipuji oleh Wakil Presiden, "Kamu baik!" "Itu keren!" dan aku hanyut dalam aliran pujian yang berlumpur.

Kami bersatu untuk tujuan yang sama, dan ketika kami berhasil, kami bergembira bergandengan tangan dan memberi selamat kepada mereka yang telah melakukannya dengan baik.

Aku ingin tahu apakah ini yang mereka sebut pemuda.

Jika demikian, maka—

Setelah serangan pujian berakhir, Yume mendekatiku tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Dan kemudian, katanya.

Dia berseri-seri seolah-olah dia punya rahasia untuk dibagikan.

“Kadang-kadang tidak terlalu buruk, kan?”

Pada saat itu, aku teringat sesuatu dari masa lalu.

Saat hubungan kita buruk, kamu mencoba untuk lebih dekat denganku, dan aku selalu menjawabmu dengan sinis.

Jadi-

“…Mungkin.

aku mengatakan sesuatu yang sama sekali tidak disengaja.

Itu seberapa jauh aku telah tumbuh, aku kira.

aku akhirnya melarikan diri dari gedung sekolah dan terhuyung-huyung menuju gerbang sekolah, hanya untuk melihat seorang gadis yang bersandar di pilar. Dia berdiri tegak, dan memberiku lambaian kecil di samping dadanya.

Itu adalah Isana Higashira.

Aku tidak ingat membuat janji dengannya…? Aku berjalan ke arahnya, bertanya-tanya mengapa, dan dia menatap wajahku dengan seringai.

“Kerja bagus, Mizuto-kun.”

“…Bukankah aku sudah menyuruhmu pulang dulu?”

“Ya, tapi aku ingin menunggumu…fufuf, apa aku terdengar seperti pacar?”

“Kurasa itu tidak pantas dari seseorang yang saat ini mencoba menghubungkanku dengan wanita lain…”

Ketakutan Kawanami mungkin tidak sejauh yang terlihat.

Yah, dia bebas bersenang-senang dengan situasi ini.

Aku mulai berjalan, dan Isana mengikutiku. Jarak antara kami cukup jauh seperti seorang kekasih, tapi itu normal bagi kami. Kami berjalan di sepanjang rute yang sudah dikenal ke sekolah dengan kecepatan yang biasa kami berdua lakukan.

Biasanya, kita akan berbicara tentang buku terbaru, tapi,

“Mizuto-kun, kudengar kamu sangat sukses dalam presentasimu?”

Isana mulai membicarakan sesuatu yang berbeda dari biasanya.

Seketika, aku menemukan diri aku merasa sedikit kecewa.

Kupikir Isana tidak ingin ada hubungannya dengan festival budaya….yah, tidak mungkin aku bisa melarikan diri dari ini ketika seluruh sekolah sedang dalam mood seperti itu, ya…?

"Siapa yang memberitahumu itu?"

“Ini dari Yume-san! Dia bilang kamu mencoba menyembunyikan pencapaianmu dan menjadi dalangnya?”

"…Yah begitulah. Aku gagal sekalipun.”

kataku, mencela diri sendiri.

Padahal aku sudah melakukannya berkali-kali sebelumnya. Hal tentang interaksi manusia sedemikian rupa sehingga ketika orang membicarakan hal-hal seperti ini, respons alaminya adalah, 'bukan itu'. Ini seperti robot.

-Tetapi.

“Pfft!”

Isana Higashira tertawa berlebihan.

Seperti biasanya. Sepertinya dia sedang dalam mood yang bagus.

“Kamu mencoba menyembunyikan kemampuanmu, tetapi kamu membuat kesalahan (LOL). Kamu gagal menjadi protagonis LN (LOL). Itu sangat lumpuh (LOL).”

"…… Hai. Jangan terlalu bersemangat. kamu akan terkena karma. ”

“Kau yang diusir—unyyaaah!? Kuil aku! Tolong jangan mencungkil pelipisku! Itu tua! Itu cara kuno untuk menghukumku!”

Ahh—aku benar-benar putus asa, ya?

aku merasa jauh lebih nyaman dengan dia menggosokkannya pada aku daripada dipuji oleh teman sekelas aku.

Mau bagaimana lagi—aku adalah anak muda yang terbuang.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar