hit counter code Baca novel Masho no Otoko wo Mezashimasu ch 303 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Masho no Otoko wo Mezashimasu ch 303 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi


303. Konflik

Sekitar 30 menit sebelum dimulainya festival sekolah. Setiap kelas mungkin melakukan konfirmasi akhir di kelas mereka sendiri.

Kelas 1-1 ada di gimnasium, dan sejak kafe dibuka, semua orang sudah pindah ke sana. Aku, yang telah menyelesaikan rapat di dalam ruang OSIS, sedang menuju ke tempat kejadian dengan cepat.

Anak laki-laki juga sangat mendukung, jadi kami bisa mempersiapkan diri dalam suasana yang damai. Mungkin karena itu, aku merasa bahwa jarak antara anak laki-laki dan perempuan di kelas telah menyempit.

… aku tidak berpikir anak laki-laki akan memiliki masalah dengan tempat ini, tetapi ada beberapa acara yang disiapkan oleh SMA Seimei di dekatnya. Masih mungkin terjadi perselisihan dengan mereka.

Karena gagasan itu di benak aku, kaki aku secara alami bergerak lebih cepat.

Dan ketika aku tiba di gimnasium, banyak orang berkumpul karena suatu alasan. Berdasarkan jumlah, mungkin itu adalah pertemuan orang-orang dari kelas dan klub yang akan mengadakan acara di dekatnya.

… Apakah mereka mencoba melihat anak laki-laki sebagai kepala pelayan terlebih dahulu?

Ketika aku melanjutkan sambil bertanya-tanya, aku menemukan alasan sebenarnya mengapa orang berkumpul.

Anak laki-laki di kelasku dan anak laki-laki Seimei saling memelototi.

"Oi, apa yang terjadi dengan salam?"

"Ya! Betul sekali! Wajar jika kamu datang untuk menyapa jika kamu mencoba bergaul dengan tetangga.

“Hah… Inilah kenapa mereka yang tidak punya akal sehat tidak punya harapan…”

Anak laki-laki dari kelas 1-1 berkata demikian, dan anak laki-laki Seimie membalas ejekan mereka.

"Hah? Jangan bodoh. kamu tahu bahwa kami di sini atas permintaan sekolah kamu. ”

"Betul sekali. Kemudian, jika kamu mengikuti logika kamu, kamu harus berterima kasih kepada kami terlebih dahulu.”

“Cepat, lakukan dogeza sambil mengucapkan terima kasih. Kamu juga bisa meneteskan air mata jika kamu mau.”

Anak laki-laki dari kelas aku tidak senang dengan kata-kata yang bisa dianggap sebagai provokasi.

Sayangnya, mereka adalah sekelompok orang yang mudah.

"A-apa!?"

"Sebagai orang di atas Kenran, aku tidak bisa memaafkan kata-kata itu!"

"Aku ingin tahu apakah kamu siap untuk konsekuensinya !?"

"Siap? Kesiapsiagaan seperti apa yang aku butuhkan?”

"Betulkah. Puncak Kenran?… HaHa, jangan membuatku tertawa.”

Salah satu murid Seimei maju ke depan.

"Dengarkan aku! Kami tidak bersaing di kolam kecil! Pria terbaik di negara ini berkumpul di SMA Seimei! Dengan kata lain, kita bersaing untuk menjadi yang teratas di negara ini!”

Gadis-gadis yang berkumpul di sekitar mereka berteriak “Ooooh!!” kepada siswa yang berkata begitu percaya diri.

Ngomong-ngomong, gadis-gadis ini sama sekali tidak berusaha menghentikan perkelahian. Sebaliknya, mereka memandang mereka dengan hangat seolah-olah mereka sedang menonton Chihuahua dan Pomeranian yang lucu bermain bersama.

Beberapa dari mereka menonton dengan popcorn di satu tangan, yang mungkin bisa dijadikan sampel.

……Seperti yang diharapkan, mereka berdebat, tapi mereka tidak mencoba menggunakan kekerasan. aku ingin tahu apakah aku harus membiarkannya pergi sampai mereka puas …

Ketika aku memiliki pemikiran seperti itu. Seorang siswa keluar dari anak laki-laki di kelas aku yang telah didorong ke posisi yang buruk.

"HaHa, kamu mengatakan sesuatu yang menarik."

“……Fukushima?”

“Yah, kamu sudah melakukan yang terbaik. Serahkan sisanya padaku.”

“Kuh…!”

Sambil membuat tampilan yang disesalkan, anak laki-laki lain dari kelas 1-1 mundur. Yang lain melihat situasi dengan tatapan ingin tahu.

“Siapa pun yang datang tidak masalah? Sejarah telah membuktikan bahwa kita berada di puncak negara.”

Fukushima bergumam dengan tawa di akhir.

“Terbukti… top… huhum”

Anak buah Seimei marah pada kata-kata itu, yang terdengar seperti ejekan.

"…..Apa yang ingin kamu katakan!?"

"Bajingan … apakah kamu mengejek kami !?"

“Kamu di bawah kami, dan berani melawan kami…? Tak termaafkan.”

Mereka mendapat provokasi… Huff, mereka sama saja.

Di depan anak laki-laki Seimei yang terprovokasi, Fukushima terus berbicara dengan ekspresi menyeringai, dan gadis-gadis di sekitarnya lebih memperhatikan perkembangannya, seolah-olah mereka mengharapkan kebalikannya setelah didorong ke bawah.

“Yah, maksudku. Ada pertarungan untuk memutuskan puncak baru-baru ini, kan?”

“!!!”

“Apakah kamu mencoba untuk mengabaikannya? Ngomong-ngomong, siapa yang memenangkan kejuaraan di sana? Itu tidak lain adalah Kohaku Hatano kami. Jika aku tidak salah … Wakil Presiden OSIS sekolah kamu ada di sana?

“…!”

"Benar? Yah begitulah! Yang di atas, pada kenyataannya, adalah dia.”

“Itu bukan sejarah. Dia berada di puncak dalam hal kemampuan. Sangat mudah untuk dipahami, bukan?”

Dengan munculnya Fukushima, anak laki-laki kelas 1-1 yang seharusnya terdesak, kembali bangkit. Dan sebaliknya, pihak lain bertahan dengan ekspresi frustrasi.

Dari gadis-gadis di sekitarku,

“Ekspresi itu tidak buruk…”

“Aku merasa bisa makan semangkuk nasi sebanyak yang aku suka hari ini!”

Dan seterusnya.

Berkat namaku yang disebutkan, beberapa mata juga tertuju padaku.

“Uh! Yang pasti, kita di belakang Hatano, tapi kita tidak akan kalah di festival sekolah ini! Ingatlah itu!”

“Kukuku. Baiklah, aku akan mengingatnya.”

Gadis-gadis itu terkesan dengan anak laki-laki Seimei yang mencoba yang terbaik untuk kembali tanpa kehilangan semangat juang mereka, bahkan jika mereka harus mengakui kekalahan sementara.

Nah, anak laki-laki kita, tidak memiliki keterampilan itu. Sangat buruk.

Pada saat yang sama seperti yang aku pikirkan, Fukushima berkata di belakang mereka.

“Oh, aku lupa mengatakan bahwa Hatano adalah yang terlemah di kelas.”

Anak laki-laki Seimei melihat ke belakang dengan penuh semangat pada kata-kata itu. Fukushima terus berbicara dengan keras, mungkin dia merasa lebih baik setelah melihat ekspresi mereka.

“Dia orang terlemah di kelas ini, dan kupikir orang seperti itu bisa memenangkan turnamen dengan mudah tanpa kita, jadi aku melepaskannya.”

“I-itu bohong! Orang jahat seperti itu tidak mungkin selemah itu!”

Mata gadis-gadis di sekitarku tertuju padaku karena terlalu banyak evaluasi.

Sangat memalukan.


TN: Bergabunglah dengan saluran perselisihan aku jika kamu mau.

Iklan

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar