hit counter code Baca novel Masho no Otoko wo Mezashimasu ch 304 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Masho no Otoko wo Mezashimasu ch 304 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi


304. Konflik 2

Saat aku gemetar karena malu mendengar kata-kata dari kedua belah pihak, Fukushima dan anak laki-laki lain dari kelasku, yang sepertinya merasa senang dengan reaksi anak laki-laki Seimei, terus mengatakan apapun yang mereka inginkan, satu demi satu.

“Hah? Apa yang salah? Apa kau begitu takut pada pria itu?”

"aku kecewa. Betulkah. Kamu melihat. aku mengirim Hatano untuk membeli makan siang aku tempo hari.”

"Aku sudah memintanya untuk mengerjakan pekerjaan rumahku!"

“aku membuatnya merekam program TV favorit aku!”

Pria itu, pria itu, dan pria itu, semuanya menceritakan sebuah kisah yang membuatku, Kohaku Hatano, terlihat seperti antek mereka. Pada titik ini, aku hanya bisa melihat orang-orang yang menyanyikan serangkaian kebohongan luar biasa dengan wajah lurus.

Melihatku, gadis yang paling dekat denganku dengan lembut membelai kepalaku untuk menghiburku. Tatapan menyedihkan itu menyakitkan.

"Itu bohong. Iblis itu tidak mungkin…”

“Iblis yang mengirim banyak orang ke ruang kesehatan hanya dengan dodgeball, dia tidak mungkin serendah itu…”

“Pria yang membuat anak laki-laki kelas satu berperang dalam waktu singkat dan mengganggu ketenangan sekolah…”

Hentikan. Jangan menambahkan reputasi buruk aku. Juga, kebetulan aku mengirim "orang itu" ke rumah sakit. Aku bahkan tidak memiliki ingatan melakukan pemberontakan.

…… Lihat, gadis yang membelai kepalaku dengan senyum lembut, hanya menatapku dengan wajah terkejut! Seolah-olah dia telah dikhianati!

Oiii! Teman sekelasku, katakan sesuatu! Ah, jangan berbohong lagi!

Namun, sepertinya keinginan sepele aku tidak terjawab. Fukushima dan anak laki-laki lain dari kelasku hanya berbicara seolah-olah mereka berada di pihak anak laki-laki Seimei.

“… Apa yang dia lakukan di sekolahmu? Betulkah."

“Serius setan”

"Ya, pasti setan."

“Apakah ini alasan mengapa dia kembali lebih awal? Apakah dia tidak tahu kata "persahabatan"? Apa kepalanya baik-baik saja?”

Dan banyak lagi, mereka terus mengatakan hal-hal seperti itu.

……Persiapkan dirimu. Jangan berpikir bahwa aku akan pernah memaafkanmu dengan mudah.

“… Yah, mungkin Hatano dia ingin mengeluarkan tenaga karena dia tidak bisa sombong di sini di Kenran. P-pokoknya! Yang aku maksud…!"

Fukushima berdehem, seolah ingin mengubah suasana.

BATUK!! BATUK!!

Dan dengan wajah serius, dia berkata,

"Pria terbaik di Kenran adalah aku ini, Fukushima!"

Namun, anak laki-laki kelas 1-1, yang memiliki reputasi tidak mengutamakan yang lain, tidak tinggal diam.

“Jangan membuatku tertawa. Pria terbaik adalah aku ini!”

"Bukan, itu aku!"

“Fufufu, kenapa kalian semua ingin menyembunyikan fakta? Aku inilah yang telah dinilai sebagai yang terbaik!”

“… Jadi, siapa yang di atas?”

Anak laki-laki Seimei menunjukkan wajah bingung saat mereka mengaku sebagai yang terbaik.

Gadis-gadis di sekitarku memiliki atmosfir seseorang yang menemukan pertunjukan yang menarik. Tapi tidak ada waktu lagi.

… Mau bagaimana lagi, sepertinya aku harus mengendalikan kekacauan ini.

aku mendekati Fukushima dan anak laki-laki lain dari kelas aku yang berjuang untuk yang terbaik. Anak laki-laki Seimei mengubah warna kulit mereka saat mereka memperhatikanku.

Dengan cepat aku melingkarkan tanganku di leher anak laki-laki yang paling dekat denganku, mengencangkannya erat-erat, dan menyeretnya beberapa langkah ke belakang. Diulang beberapa kali. Baru kemudian, anak laki-laki dari kelasku menyadari keberadaanku.

"Siapa! Orang yang berani menghalangi aku ini, pria terbaik…”

"Betulkah! siapa kamu…”

“Jadi merepotkan…”

Ketika anak laki-laki itu melihatku, mereka langsung menghentikan perlawanan mereka. Kemudian, setelah kesadaran mereka dibawa kembali oleh gadis-gadis dari kelasku, mereka saling memandang dan mengangguk.

“Yo, Hatano. Kamu terlambat. Aku siap, kau tahu? Ah, jangan khawatir, tidak ada masalah.”

“Ya, kami telah berinteraksi dengan siswa SMA Seimei yang tokonya berada di sebelah toko kami. Tentu saja, tidak ada masalah.”

"Semuanya baik-baik saja. Tidak ada masalah sama sekali. Mohon maafkan aku jika kamu menemukan sesuatu.”

Anak buah Seimei menatapku dengan ekspresi ketakutan.

“Hou… persahabatan, ya benar.”

“Y-ya. Tidak ada masalah. Tidak ada masalah sama sekali.”

"aku yakin aku mendengar kamu berbicara tentang pria terbaik?"

“Tentu saja, ini tentangmu. Raja! Banzai!”

Aku mengalihkan pandangan dinginku ke Fukushima dan anak laki-laki lain dari kelasku yang meminta maaf sambil meneteskan keringat.

“Ngomong-ngomong, aku telah diberi izin oleh Ketua OSIS untuk menjatuhkan sanksi fisik jika terjadi kesalahan.”

” ” ” !!!!!! ” ” ”

"Yah, siapa yang pertama …"

Aku melihat ekspresi wajah setiap orang.

Ekspresi wajah mereka… mereka sudah putus asa.

…Aneh. Mereka seharusnya tidak begitu takut padaku …

"Ini tentang waktu. Pergi ke posisi yang diberikan.

Ketika aku memikirkan kesan aku sejenak, aku mendengar suara yang tenang namun bermartabat.

"Presiden!"

Anak laki-laki Seimei, yang sedang menonton dengan cemas, bernafas lega melihat kehadiran Ketua OSIS mereka.

"Hmm? Ah, Hatano-kun. Mari kita lakukan yang terbaik untuk satu sama lain.”

Presiden Shirogane berkata demikian dan mengulurkan tangannya. Itu adalah sapaan yang sangat "pintar".

“Ah, ya. Mari lakukan yang terbaik. aku menantikan, ke kafe kamu.

"Ya. Kalau begitu, sampai jumpa lagi”

Presiden Shirogane berkata demikian dan kembali dengan anak laki-laki Seimei.

"Baiklah kalau begitu…"

Ketika aku menoleh ke Fukushima dan yang lainnya lagi, mereka mengguncang tubuh mereka.

“Seperti yang dikatakan Presiden Shirogane, ini sudah waktunya. Jadi, tunjukkanlah pertobatanmu kepadaku dengan kerja yang baik.”

“T-tentu saja!”

"Semua orang akan terkejut melihatku dengan seragam pelayan!"

"Serahkan padaku!"

“Bagus, kalau begitu, mari kita ke tempat.”

Fukushima dan anak laki-laki lain yang mendengar kata-kataku, pergi ke posisi itu dengan gerakan tajam.

Baiklah, terakhir…

Saat aku membalikkan tubuhku ke arah gadis-gadis di sekitarku, aku membungkuk dengan gerakan yang mengingatkan pada kepala pelayan.

“Maafkan aku atas keributan ini. Nyonya, itu akan segera dibuka. Jika kamu punya waktu, kami akan dengan senang hati menyambut kamu di toko ini.”

Lalu, aku tersenyum.


TN: Bergabunglah dengan saluran perselisihan aku jika kamu mau.

Iklan

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar