hit counter code Baca novel O-R-V Bab 529: Epilog 2 – Tidak ditemukan di mana pun (4) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

O-R-V Bab 529: Epilog 2 – Tidak ditemukan di mana pun (4) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 529: Epilog 2 – Tidak ditemukan di mana pun (4)

Yi Su-Gyeong berdiri di depan bintang paling gelap.

“Maukah kamu pergi bersama kami?”

(Constellation, ‘Queen of the Darkest Spring’, perlahan membuka matanya.)

Lokasi Persephone berada di Dunia Bawah. Itu karena lorong menuju rumahnya menghilang setelahnya runtuh. Dia saat ini tinggal di ruang tamu khusus di Kompleks Industri. Dia tinggal di sana, menatap langit malam setiap hari – seolah-olah memahami dongeng yang paling kuno.

(Fakta bahwa aku masih hidup, itu harus berarti bahwa ■■ aku tidak berada di tempat ini, paling tidak.)

Dia perlahan memutar kepalanya, matanya masih memancarkan kehangatan. Kehangatan, ditinggalkan oleh seseorang. Yi Su-Gyeong tahu dongeng siapa itu.

(Dongeng, ‘Janji Malam Gelap’, terus berlanjut dengan mendongengnya.)

Itu dari Raja Dunia Bawah, yang bersumpah untuk berada di sisinya sampai akhir dunia. Dan seperti yang dia janjikan, dia mati bukan Persephone di ujung dunia.

(Biarkan kami pergi. Kita harus menyelamatkan anak itu.)

*

Jeong Hui-Won mengetuk pintu ruang tamu Kompleks yang aus.

“Apakah ada orang di rumah?”

Dia memutar kenop pintu, dan pintu terbuka tanpa perlawanan. Apa yang menyambutnya segera setelah itu patung holografik.

⸢⸢ Kim Dok-Ja, melarikan diri dari naga air! ⸥⸥

Itu adalah patung Kim Dok-Ja selama pelariannya dari naga air. Tidak hanya itu, tetapi kalimat yang dia ucapkan selama acara juga melayang di bawah hologram, juga.

⸢”Baik-baik saja maka. Waktunya pergi ke luar. ”⸥

Jeong Hui-Won menatap patung 3D yang aneh itu dengan wajah yang sedikit tercengang. Tapi itu bukan satu-satunya patung.

⸢⸢ Kim Dok-Ja, menghancurkan Tahta Absolut! ⸥⸥

⸢⸢ Kim Dok-Ja, membebaskan Dunia Iblis! ⸥⸥

“…. Bahkan kamar-kamar Yu-Seung atau Gil-Yeong tidak terlihat seperti ini.”

Seolah-olah dia datang untuk melihat-lihat, Jeong Hui-Won mempelajari masing-masing dan setiap patung. Saat dia mengikuti garis-garis figur aksi ini yang diatur oleh tahun dan nomor skenario, dia tiba-tiba mengingat masa lalu mereka. Uriel pasti telah melihat Kim Dok-Ja selama semua momen ini.

Di antaranya adalah tentakel belakang dari cumi-cumi, yang tampaknya merupakan bagian dari koleksi edition edisi khusus ’.

⸢⸢ Kim Dok-Ja tentakel terakhir Squid (dibuat oleh Yangsan) ⸥⸥

Dia melihat benda ini dengan mata bingung, sebelum meraihnya. Tapi, tepat ketika tangannya menyentuh etalase kaca, suara yang benar bisa didengar.

(Jika kamu menyentuh itu dengan sembarangan, Uriel akan menjadi benar-benar marah.)

Sudah berapa lama? Seorang Malaikat Agung dengan corak yang agak berkurang duduk di dekat meja dekat etalase. Tidak, tunggu – tidak banyak yang benar-benar mengenalinya sebagai Malaikat Agung akhir-akhir ini.

Seorang wanita yang diam-diam membalik halaman-halaman sebuah buku, bahkan tidak peduli untuk melihat meskipun dialah yang memulai percakapan. Jeong Hui-Won diam-diam menatap bulu mata panjang wanita ini sebelum bertanya padanya. “Gabriel. Apakah kamu tahu di mana Uriel berada? “

(Rasi bintang, ‘Lily Blooming on Aquarius’, mengungkapkan kehadirannya.)

Kekuatan Fable menyebar seperti riak dari seluruh sosoknya. Mungkin inilah Malaikat Tertinggi yang menampilkan sisa kebanggaan terakhirnya.

(Oh, Inkarnasi Eden yang terakhir.)

Gabriel menutup buku itu dengan lembut, matanya bersinar terang. Tampaknya dia sudah tahu mengapa Jeong Hui-Won datang berkunjung.

(aku sudah melewati garis dunia sebelumnya. Dan itu benar-benar pengalaman yang memusingkan. Tapi apa yang kamu semua coba lakukan di sini melebihi itu. kamu tidak akan bisa keluar hidup-hidup.)

“Begitukah Eden meniduri orang lain?”

(Ini kenyataan kamu. kamu tidak boleh melarikan diri darinya. kamu tidak dapat dengan serius mempertimbangkan untuk membatalkan akhir ini yang kamu dapatkan dengan akhirnya menjatuhkan sekarang kamu?)

Realita’. Beban kata itu sedikit menekan dada Jeong Hui-Won. Alih-alih menjawab, dia malah melihat ke sekeliling pada dekorasi ruangan lagi. Tempat tidur susun bersama oleh Uriel dan Gabriel terletak di sudut. Dan kata itu terjebak di atasnya seperti poster.

“Nebula” Eden “selesai. Tidak ada yang bisa menyangkal kebenaran itu.⸥

“Yang membuat kenyataan bukan lingkungan atau lokasi.”

Meskipun Eden sudah selesai, seseorang masih memilih untuk menyebut kamar ini dengan Eden. Karena, Malaikat masih di sini.

“Bahkan jika hanya ada dua.”

“Namun, itu adalah Eden yang tampak keren.”

Jeong Hui-Won berbalik dan mendapati Gabriel menatapnya dengan mata bergetar.

“Bisakah kamu memberitahuku di mana Uriel?”

(….Dibelakangmu.)

Jeong Hui-Won menoleh ke belakang dan cukup yakin, Uriel ada di sana.

Dia pasti telah kembali dari perjalanan belanja junk food, karena sosok kecilnya memegang bungkusan besar penuh dengan segala macam makanan ringan.

Matanya yang berwarna zamrud terbuka lebar seolah-olah dia cukup terkejut saat ini.

Jeong Hui-Won menatap sponsor Konstelasi untuk waktu yang lama.

Cahaya terang seorang Malaikat Agung hampir tidak dapat dirasakan dari Uriel. Sayapnya, yang dulu ada di punggungnya, telah lama menghilang. Bahkan pakaiannya telah berubah. Alih-alih gaun hitam favoritnya, dia mengenakan hoodie abu-abu dan celana olahraga.

(Hui, Hui-Won-ah.)

Jeong Hui-Won tahu lebih baik daripada siapa pun mengapa Uriel akhirnya terlihat seperti itu.

“Uriel.”

“Bukankah Uriel akan lebih bahagia jika dia tetap di sini, jujur?”

Uriel sang Malaikat Agung telah melakukan skenario jauh, jauh lebih lama daripada dirinya sendiri. Kalau begitu, apakah itu hal yang benar untuk dilakukan, menyeretnya kembali ke kedalaman neraka sekali lagi?

Alih-alih membuka mulut, Jeong Hui-Won meremas tinjunya dengan erat. Ketika dia melakukannya, sebuah jilatan api samar muncul dari sana.

(Hellfire).

Api paling murni di dunia ini, diberikan kepadanya oleh sponsor Konstelasi.

Saat nyala api menyala, kegelapan ruangan yang tadinya sedikit redup diterangi oleh patung lain yang memancarkan api yang sama persis. Jeong Hui-Won memalingkan kepalanya ke arah itu tanpa berpikir terlalu banyak, dan melihat patung yang menampilkan wajah yang sama dengan miliknya. Bukan hanya ‘Kim Dok-Jas’ di ruangan ini, ternyata.

Seolah dia sedang kesurupan, Jeong Hui-Won mendekati etalase kaca dan melihat ke dalam. Di sanalah dia, memegang (Pedang Hakim) dan menembakkan putih-murni (Hellfire).

“Satu-satunya Inkarnasi”

Jeong Hui-Won bekerja keras untuk menekan emosi yang mengalir deras di dalam dan berbicara. “Uriel.”

(Hui-Won-ah.)

Saat dia mendengar suara hangat dan lembut itu, Jeong Hui-Won menyadari sesuatu. Sponsor Constellation-nya sudah tahu segalanya.

“Tolong, dukung aku saat aku menjalani kehidupan itu sekali lagi.”

Dia perlahan-lahan menoleh dan melihat Uriel tersenyum sedih. Seolah bertanya apakah ini akan baik-baik saja atau tidak. Dan ke arah Uriel seperti itu, Jeong Hui-Won berlutut.

“Tolong, jadilah sponsor Konstelasi aku sekali lagi.”

*

“Di mana si Naga Api Hitam idiot itu menghilang? Naga Api ~! ”

“Jenderal-nim! Di mana kau, jendralanku ?? ”

Suara-suara itu datang dari Han Su-Yeong dan Yi Ji-Hye, saat ini sedang mencari rasi bintang mereka. Dan di tengah lautan orang yang kacau, Yu Jung-Hyeok sedang menatap adik perempuannya di sebelahnya. Wajahnya cemberut, mungkin marah pada sesuatu. Dia menghela nafas dalam-dalam. “Kamu akan lebih aman dengan tetap di sini.”

“… ..”

“Dunia ini akan segera stabil. Dan dunia ini akan …. “

“Tapi, kamu tidak akan berada di sini, oppa.”

Ini akan menjadi pertama kalinya Yu Mi-Ah tidak menggunakan gelar kehormatan.

Yu Jung-Hyeok hendak menjawab itu, tetapi mengubah apa yang ingin dia katakan pada detik terakhir. “Kami akan kembali.”

“Kapan?”

“Setelah kita melewati ujung garis dunia lainnya, dan setelah kita menyelamatkan Kim Dok-Ja.”

“Dan kapan itu akan terjadi?”

Yu Jung-Hyeok tidak bisa menjawab.

“Itu akan terlalu berbahaya. Aku tidak bisa membawamu ke sana. “

“Pembohong.”

Jejak samar aura transendental bocor dari sosok Yu Mi-Ah. Jelas itu adalah Status Transcender.

Agak mengherankan, Yu Mi-Ah telah membangunkan tahap pertama dari Transcender setelah pelatihan hanya selama beberapa bulan terakhir. Dia adalah Transcender termuda dalam sejarah, yang benar-benar tingkat bakat yang mengejutkan.

“Jika kamu akan mengatakan itu sekarang, mengapa kamu tidak menghentikan aku dari pelatihan? aku menerima pelatihan yang sama dengan Gil-Yeong oppa dan Yu-Seung eonni, bukan? “

“…”

“Tolong jujur ​​dengan aku, oppa.”

Yu Jung-Hyeok menatap mata gadis itu yang tidak menunjukkan sedikitpun keraguan, dan perlahan-lahan menutup matanya.


Mereka datang dengan rencana, sehingga tidak ada yang hilang. Dan itu jauh lebih mudah dan sempurna daripada yang lain.

Namun, variabel selalu memiliki cara untuk membesarkan kepala mereka tanpa peringatan. Dan Yu Mi-Ah, dia berpotensi jatuh ke dalam bahaya. Yu Jung-Hyeok menurunkan pandangannya, berlutut sedikit, dan menatap lurus ke arah Yu Mi-Ah.

“… Aku ingin kamu ikut dengan kami.”

Itu … adalah jawaban yang ingin dia dengar.

Tangan kecilnya menepuk kepalanya.

“…. Begitu kamu mundur, kawan-kawan kami akan bergegas menjemputmu.”

“Kamu semua telah mati tanpaku selama pertempuran ‘Tangkap Bendera’,”

Setelah mengatakan itu, Yu Mi-Ah membuka mulutnya lebar-lebar. Yu Jung-Hyeok mengintip jauh ke dalam mulutnya, dan hendak mengatakan sesuatu dengan kerutan di wajahnya. Tapi kemudian…

“Hei! Kami menemukan semuanya! ”

Han Su-Yeong melakukan headlock mematikan di Black Flame Dragon sedang berjalan di sana sambil melambaikan tangannya. Dan di belakangnya, Yi Ji-Hye berpegangan pada lengan Dewa Perang Maritim dan pendekar pedang nomor satu Goryeo bisa dilihat.

Yu Jung-Hyeok mengernyit pada mereka sebagai gantinya. “Dan di mana monyet itu?”

Han Su-Yeong tanpa kata-kata menunjuk dengan dagunya.

(Rasi bintang, ‘Liberator Paling Kuno’, saat ini bertindak sangat penting.)

Yu Jung-Hyeok menyipitkan matanya dan melihat ke atas ke udara. Great Sage yang menyeringai mengambang di sana.

“Kapan kamu tiba?”

(Bukankah persiapan kamu terlalu lambat? Jika maknae aku mati karena keterlambatan kamu, aku akan mencabik-cabik kamu dari anggota tubuh di tempat kamu berdiri.)

Tampaknya, meskipun Statusnya telah jatuh dan dihancurkan, kelas mitos tidak disebut ‘mitos’ tanpa alasan. Hanya Great Sage yang mampu memancarkan kekuatan seperti itu bahkan ketika ‘sistem’ telah lama menghilang.

Yu Jung-Hyeok menjawab dengan singkat. “Jika kamu menghalangi jalanku, aku tidak akan ragu untuk menebasmu.”

The Great Sage tersenyum, giginya yang pucat pucat pasi di layar penuh.

(Mengapa kita tidak mengakhiri pertempuran kita yang belum selesai selama belokan berikutnya? Mari kita cari tahu apakah kamu bisa mendapatkan tempat yang dekat dengan ‘Secret Plotter’….)

“Oke, oke, tentu saja. Apakah semua orang sudah selesai dengan persiapan mereka? “

Suara Han Su-Yeong menyebabkan ekspresi tegang terbentuk di wajah Inkarnasi yang menunggu.

Semua anggota berpartisipasi dalam perjalanan regresi ini berkumpul. Yu Sang-Ah, Jeong Hui-Won, Yi Hyeon-Seong, Shin Yu-Seung, Yi Gil-Yeong, Yi Ji-Hye, Yi Seol-Hwa, dan Jang Ha-Yeong. Selain itu, bahkan Yi Su-Gyeong dan Selena Kim juga.

Penduduk Kompleks Industri keluar untuk memberi mereka selamat tinggal.

“Raja Penakluk, tolong ingat apa yang aku katakan.”

“Fei Hu, masa depan benua ini ada di pundakmu.”

“Ranvir Khan–”

Dan di antara kerumunan, Dokkaebi kecil melayang di udara.

“Biyu.”

Shin Yu-Seung menjangkau bahkan tanpa menyadarinya. Biyu, yang tinggal bersama para penghuni lainnya, menunjukkan ekspresi sedih yang samar-samar.

IBiyu tidak bisa ikut dengan mereka.⸥

Seperti halnya dengan putri Han Myeong-Oh, Biyu juga merupakan eksistensi yang lahir setelah kehancuran dunia dimulai. Dia tidak bisa menjadi ‘pendongeng’ selama jalan yang akan mereka lalui.

Biyu berbicara seolah menghibur para sahabat. (Jangan terlalu sedih. Di mana pun garis-dunia kamu berakhir, aku akan selalu menghibur kamu. aku ‘Raja Dokkaebi’, kamu tahu. Jika aku berlatih sedikit lebih keras, dan jika aku menemukan lebih banyak dari warisan yang ditinggalkan Wennys, aku juga harus bisa melintasi garis dunia. Dalam hal ini, kita harus bisa bertemu lagi.)

“Kami akan menunggumu. Bahkan jika itu puluhan ribu tahun kemudian. “

Biyu berteriak “Ba-aht!”. Dan petasan meledak di seluruh Kompleks Industri seperti kembang api skala besar.

“Kami sedang menuju keluar.”

(Stigma, ‘Regresi Kelompok Lv.1’, aktif!)

Akhirnya, Yu Jung-Hyeok memulai regresi. Saat Stigma-nya diaktifkan, sosok Yu Jung-Hyeok dan rekan-rekannya diwarnai oleh cahaya cahaya yang berkilau. Itu dulu.

“Kau bajingan busuk !! Kamu bahkan tidak datang menjemputku …. !! ”

Gong Pil-Du berlari dari kejauhan dan berteriak dengan marah, sebelum melompat ke hujan cahaya milik pihak yang mundur.

Kwa-kwakwakwakwakwa- !!

Dunia mulai runtuh.

Para sahabat saling berpegangan tangan erat dan menatap dunia yang menghilang. Senyum Biyu yang cerah mendistorsi.

Bisakah mereka bertemu lagi?

Rasa sakit yang serupa dengan jiwa mereka hancur berkeping-keping kecil segera setelah itu. Shin Yu-Seung menggertakkan giginya dengan erat.

⸢Yu Jung-Hyeok selalu harus menanggung semua momen ini sendirian. ⸥

Untungnya, dia tidak sendirian saat ini.

Shin Yu-Seung segera menyadari bahwa dia bepergian di galaksi yang jauh. Latar belakang semakin menjauh darinya dengan kecepatan yang terlalu cepat untuk dilihat. Dan berbeda dari garis dunia lain juga bisa dilihat. Para Dewa Luar, yang ditinggalkan di dalam abu cerita-cerita itu memanggil para sahabat.

((Aaaaaaah))

((Di mana-mana di sana)

Han Su-Yeong menggenggam tangan Shin Yu-Seung lebih erat dan mengangkat suaranya. “Pertahankan akalmu tentangmu jika kamu tidak ingin terjebak di sana.”

Shin Yu-Seung berulang kali melihat kembali ke Dewa Luar yang semakin jauh darinya. Kim Dok-Ja menyelamatkan ‘Outer Gods’ selama pergantian regresi terakhir. Dia memberi nama pada kisah-kisah yang terlupakan ini. Bahkan saat itu, alam semesta ini masih dipenuhi oleh begitu banyak alam semesta yang terlupakan.

Han Su-Yeong berbicara lagi. “Kami bukan Kim Dok-Ja. Kami tidak bisa menyelamatkan semua dunia itu. “

Bukan hanya Shin Yu-Seung, tetapi teman-teman lainnya tahu itu.

“Saat ini” mereka “terlalu terburu-buru untuk menyelamatkan satu dunia di depan mata mereka.”

… .Tapi, suatu hari nanti.

“Cerita yang tidak bisa melihat akhir semuanya mengalir ke suatu tempat.”

Dewa Luar di kejauhan semua berubah kembali ke galaksi yang indah. Setiap tragedi tampak begitu menawan jika dilihat dari jauh.

Han Su-Yeong berteriak. “Hei! Apakah hal ini seharusnya berlangsung selama ini? Apakah kamu yakin kami berada di jalur yang benar … “

Saat itulah mereka terbanting oleh suara gemuruh dari sebuah buku yang terkoyak.

Riiiiiiip- !!

(World-line telah mendeteksi aktivasi ‘Regresi Grup’!)

( sedang menunjukkan Probabilitas Stigma yang berlaku!)

(Stigma yang Berlaku adalah kekuatan yang melebihi batas Probabilitas!)

Ada yang salah di sini.

Tsu-chuchuchuchut!

Tepat saat Han Su-Yeong hendak meneriakkan sesuatu, pemandangan di depan ditelan kegelapan dan itu menghilang begitu saja. Dan ketika dia membuka matanya lagi, dia mendapati dirinya ditinggalkan di dataran yang menyerupai ladang salju yang sangat menyilaukan.

“….Apa apaan?! Dimana aku??”

Teman-temannya tidak terlihat. Satu-satunya yang dia bisa lihat adalah Yu Jung-Hyeok membawa ekspresi bodoh di wajahnya.

“… Garis dunia terjerat,” kata Yu Jung-Hyeok.

“Omong kosong apa yang kamu bicarakan ?! Bukankah kita membuat semua persiapan yang benar ?? “

Yu Jung-Hyeok menutup matanya dan mulai merasakan sesuatu, sebelum membuka mulutnya lagi. “Kami memang mempersiapkannya. Dan untuk teman-teman kami yang lain … Tampaknya mereka mencapai belokan ke-1865 dengan aman. Hanya kami yang berakhir di sini. ”

“Dan di mana ‘di sini’?”

“… Kemungkinan besar, kita terjebak di celah antara garis dunia.”

Han Su-Yeong mengamati sekelilingnya sekali lagi.

Beberapa bangunan besar berwarna hitam pekat melayang di sana-sini dalam bidang seputih salju ini.

“Tunggu sebentar. aku akan mengumpulkan lebih banyak Fabel dan mengaktifkan kembali Stigma, ”kata Yu Jung-Hyeok.

“Berapa lama waktu yang dibutuhkan? Cepatlah ya? Jika kita sampai di sana terlambat, rencana kita atau apa pun akan sia-sia! “

Yu Jung-Hyeok tampaknya sudah dalam konsentrasi yang dalam, karena dia tidak mau menjawab.

Han Su-Yeong tiba-tiba bangkit dari tempatnya dan mengulurkan tangannya ke arah struktur terdekat. Ketika dia melakukannya, sesuatu yang mirip dengan partikel grafit hitam pekat menodai tangannya.

“Apa-apaan ini ….”

Dan tepat pada saat berikutnya, bentuk keseluruhan struktur itu tergambar dalam benaknya.

⸢ ㅁ ⸥

Dia yakin akan hal itu. Struktur ini, berbentuk seperti ini. Dan untuk struktur lain di luarnya …

⸢ ㅓ ⸥

Perlahan, sangat lambat, hawa dingin merambat di punggungnya. Dia mulai membaca struktur satu per satu. Dan masing-masing segera menjadi satu kalimat.

ViewPandangan Pandang Yang Mahatahu⸥

Sirip.


— Sakuranovel —

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar