hit counter code Baca novel O-R-V Bab 531: Epilog 2 – Tidak ditemukan di mana pun (6) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

O-R-V Bab 531: Epilog 2 – Tidak ditemukan di mana pun (6) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 531: Epilog 2 – Tidak ditemukan di mana pun (6)

⸢Sekali lagi, satu jam sebelum kiamat.⸥

“… Sialan, di mana aku?”

Han Su-Yeong memegang kepalanya yang berputar dan buru-buru memindai sekelilingnya. Hal terakhir yang dilihatnya adalah sosok Yu Jung-Hyeok menghilang di bawah siraman cahaya. Dia dengan cepat melihat tubuhnya sendiri.

Itu sukses.

Lengannya yang jauh lebih tipis, dan otot-otot yang kehilangan kelenturannya.

Dia tidak bisa merasakan Fabel mana pun yang telah dia kumpulkan, keterampilan yang dia latih, atau bahkan Stigma-nya.

Namun, itu bukan masalah. Mereka sudah memikirkan apa yang harus dilakukan dengan masalah-masalah seperti itu, ketika skenario kembali berjalan. Tidak, masalah sebenarnya adalah …

“Sial, aku tidak punya banyak waktu lagi.”

Baterai ponsel cerdasnya hampir habis, dan dia tidak bisa mengkonfirmasi kesejahteraan teman-temannya saat ini. Itu adalah keberuntungan di antara kemalangan bahwa dia entah bagaimana berhasil mengunduh lokasi teman-temannya dari ruang obrolan tadi.

“…. Teman-teman ini, mereka melakukannya dengan cukup baik tanpa aku.”

Hanya dengan melihat-lihat saja sudah cukup baginya untuk mendapatkan manik-manik di mana mereka saat ini dengan operasi mereka. Namun, itu tidak terlalu mengejutkan, mengingat dialah yang bertanggung jawab atas operasi tersebut.

Namun kemudian, mata Han Su-Yeong yang memindai peta lokasi yang dikerahkan mulai bergetar.

“Si idiot ini ….”

Dia mengangkat kepalanya dan melihat sekelilingnya.

Meskipun mungkin ketat, sepertinya masih ada cukup waktu.

*

⸢30 menit sebelum kiamat.⸥

Mata Yi Ji-Hye dengan bingung menatap jam tiba-tiba diblokir oleh kepala yang penuh dengan rambut hitam.

“Hei, cengeng. Kamu berencana tinggal di belakang untuk kelas malam hari ini? ”

“T-tidak. Uh … ng. “

Sudah 28 hari sejak regresi, tapi dia masih belum terbiasa dengan nama panggilan itu.

‘Cengeng’.

Kapan terakhir kali dia mendengar seseorang memanggilnya begitu?

Sekali waktu, dia memiliki nama panggilan lain seperti itu. Dan dia benar-benar kembali ke masa seperti itu.

“Betulkah? aku hanya bertanya, tetapi mengapa begitu tiba-tiba? ”

Mata gadis lainnya melengkung seolah dia tersenyum.

Untuk setiap hari selama empat tahun terakhir, Yi Ji-Hye tidak pernah melupakan mata itu. Mereka milik seorang gadis berkulit pucat agak lebih kecil darinya. Blus seragam sekolahnya tidak ada tombol. Label namanya yang usang, tempat namanya masih bisa ditemukan.

⸢Ketika dia membuka matanya, iris yang memerah akan menatapnya kembali.⸥

Tangan kanan Yi Ji-Hye yang gemetaran mencengkeram kaki celana seragam olahraganya.

⸢ “Ji-Hye-yah, tidak apa-apa.” ⸥

Yi Ji-Hye dengan putus asa meraih tangannya yang gemetaran.

⸢ “Kamu harus hidup.” ⸥

“Yi Ji-Hye?”

Tangan temannya mendekat dari udara. Yi Ji-Hye menghindari tangan itu seolah-olah dia sedang kejang.

“…..Ah maaf. Apakah kamu mengatakan sesuatu? ” Dia buru-buru bertanya.

“Apakah kamu baik – baik saja?”

“Ya aku baik-baik saja.”

“Kau ingin bangkit bersama sekitar pukul tujuh?”

“Kita tidak harus!!”

Yi Ji-Hye melonjak dari kursinya dan berteriak bahkan sebelum dia menyadarinya. Teman-teman sekelasnya yang duduk di dekatnya segera melihat ke arahnya. Dia duduk kembali dan berbicara lagi. “Kita akan menjadi senior sekolah menengah dalam beberapa saat, kan? Jadi kita harus belajar keras untuk itu. “

“… Crybaby, kamu yakin tidak sakit di suatu tempat?”

⸢20 menit sebelum kiamat.⸥

Bel yang menandakan dimulainya periode kelas malam pertama berbunyi. Yi Ji-Hye mengeluarkan sesuatu dari sakunya, sebuah kotak kecil yang ditutupi pembungkus berkerut.

“Bo-Ri-yah. Sini.”

“Apa itu?”

Temannya melihat kotak itu dan mengulurkan tangannya. Namun, sebelum menyerahkan barang itu, Yi Ji-Hye memberi tahu temannya tanpa syarat terlebih dahulu.

“Kamu tidak harus membukanya sekarang. Baik? Hanya buka saat sepuluh menit sebelum jam tujuh. Memahami?”

“Kau tidak suka menaruh serangga di benda ini, kan? kamu tahu aku punya hati yang lemah, bukan? “

Yi Ji-Hye sejenak membeku mendengar kata-kata itu. “… Tidak, jangan khawatir. aku pasti akan memastikan kamu tidak akan mati. “

Dia menyelesaikan apa yang ingin dia katakan dan berdiri tiba-tiba dari kursinya. Kemudian, dia mengeluarkan pedang panjang yang disimpan di belakang loker kelas. Temannya yang terkejut masih melihat ke arahnya.

“….Kemana kamu pergi?” Temannya bertanya.

“Kamar mandi.”

Yi Ji-Hye segera meninggalkan ruang kelas. Dengan waktu yang tepat, guru yang bertanggung jawab berjalan ke arahnya.

“Yi Ji-Hye? Apa yang sedang kamu lakukan? Kembali ke dalam kelas! Kelas malam sudah dimulai! Dan apa yang kamu bawa pada ba- “

“Guru-nim, apakah kamu bertugas hari ini?”

Itu adalah guru etika yang mengenakan kacamata berbingkai tanduk, dengan tubuh yang ramping dan mata yang agak kuyu.

“Guru-nim, tolong jangan lupa untuk membuka loker no.2 di ruang staf nanti!”

Yi Ji-Hye menyelinap melewati guru, tetapi yang terakhir buru-buru meraih ke bahunya.

“Apa? Di mana kamu … Urgh? Kenapa dia begitu kuat … Hei! Yi Ji-Hye !! ”

Yi Ji-Hye berlari cepat. Dia berlari menuruni tangga dalam sekejap, memasuki ruang guru guru dan mencuri kunci ke studio siaran. Dia kemudian berlari ke lantai tiga, hatinya mengancam akan meledak di sepanjang jalan.

Scenario Skenario pertama lokasi High Tinggi Taepung Girls ’dimulai beberapa menit lebih awal dari lokasi lain. ⸥

Itulah alasan mengapa Yi Ji-Hye dikerahkan di lokasi ini.

Sambil terengah-engah, dia berhasil membuka kunci pintu untuk menemukan pemandangan studio yang agak akrab. The Taepung Girls ‘High membanggakan peralatan penyiaran kelas atas. Tidak hanya itu, sekolah juga diberi wewenang untuk membuat siaran ke daerah sekitarnya jika terjadi keadaan darurat.

Sambil mendengarkan suara guru masih mencari dia datang dari bawah, Yi Ji-Hye mengeluarkan sumber daya darurat yang disiapkan sebelumnya. Dia kemudian dengan tenang mengatur peralatan penyiaran.

Saat dia menghubungkan kabel, beberapa ingatan dalam benaknya juga mulai terhubung, juga.

Dia dulu bekerja di sini sebagai anggota kru, dan selama jam makan siang, dia memainkan musik yang dia sukai. Itulah hidupnya.

“Setidaknya, sampai kiamat mengetuk.”

Dia menyadarinya sekali lagi sambil melihat teman-temannya yang masih hidup. Satu-satunya orang yang selamat di kelas pada hari yang ditakdirkan itu adalah dia dan dia sendiri.

“… Yi Ji-Hye.”

Dia dikejutkan oleh suara itu dan melihat ke belakang, hanya untuk menemukan orang yang tidak terduga di sana.

“Su-Yeong eonni?”

Dia pasti sudah menunggu sebentar. Han Su-Yeong mengangkat tubuhnya dari kegelapan dan diam-diam mempelajari wajah Yi Ji-Hye, sebelum berbicara. “Kamu tidak terlihat begitu baik.”

“aku baik-baik saja.” Yi Ji-Hye terdiam beberapa saat, lalu berbicara lagi. “Skenarionya. Ini akan mulai, kan? Kalau tidak, aku mungkin akan ditangguhkan nanti, kamu tahu. “

“Ini akan dimulai. Ngomong-ngomong, kamu tidak benar-benar memulai milikmu dari sini. kamu harus bergegas dan pergi ke lokasi lain. Biarkan aku mengurus tempat ini untukmu. ”

“Tidak. Di sinilah aku harus mulai. ” Yi Ji-Hye tersenyum. “Karena, di sinilah ‘iblis pedang yang terluka’ lahir, setelah semua.”

Dia kemudian perlahan menarik napas.

Pengaturan peralatan akhirnya selesai.

“Sepuluh menit sebelum kiamat.”

Dan kemudian, ‘dimulai’.

Bersamaan dengan suara ‘Ku-gugugu’, sensasi perubahan ‘alam’ dunia bisa dirasakan. Kemudian, suara yang mirip dengan drum yang robek datang dari lokasi yang tidak diketahui. Dan apa yang terjadi setelah itu adalah ….

(Oh, ya. Saluran di sini dibuka lebih cepat dari yang dijadwalkan. Ah, ah, bisakah kau mendengarku?)

Yi Ji-Hye menatap Han Su-Yeong. Saat dia melihat wajah yang terakhir, dia tahu. Agak lucu, mereka hanya hidup untuk saat ini.

(Tidak perlu panik, semuanya. Izinkan aku mengatakan ini terlebih dahulu. Situasi ini, ini bukan syuting film. Ini bukan insiden teror, kamu juga tidak sedang bermimpi. Tidak, semua orang, kamu-)

Itu adalah suara Dokkaebi yang paling dibencinya.

Jeritan terdengar dari setiap ruang kelas.

(Skenario Utama # 1 – Proof of Worth telah dimulai.)

Itu adalah sinyal untuk memulai operasi yang direncanakan.

– Siaran darurat sekarang akan dimulai.

Suara Yi Ji-Hye sendiri keluar dari speaker.


– Semuanya, tolong dengarkan aku. Yang ada di dalam ruang kelas, tolong buka kabinet untuk alat pembersih, sementara yang ada di ruang staf, silakan buka loker no.2! Cepat!

Yi Ji-Hye tahu. Teman-temannya pasti membuat wajah yang sama persis seperti miliknya sekarang. Setiap orang harus menyaksikan pemandangan ini melalui panel layar yang dibesarkan oleh Dokkaebi.

– Tidak perlu bagi kamu untuk saling membunuh. Setidaknya saat ini, tidak perlu.

Yi Ji-Hye memikirkan teman-temannya. Dia ingat janji yang dibuat untuk mereka sebelum datang ke dunia ini.

⸢ “…. Setidaknya aku ingin memilih apa yang aku bunuh.” ⸥

Shin Yu-Seung tidak akan memulai dengan membunuh anak anjing lagi, dan …

⸢ “Aku akan menyelamatkan bibiku.” ⸥

Yi Gil-Yeong akan menyelamatkan orang yang dibencinya.

⸢ “Daripada pergi ke tentara lagi, aku akan bunuh diri dulu.” ⸥

Yi Hyeon-Seong akan meninggalkan tentara, dan …

⸢ “Aku benar-benar ingin menyelamatkan nenek itu dari saat itu.” ⸥

Yu Sang-Ah akan menyelamatkan orang yang bukan dirinya.

⸢ ”Probabilitas hanya akan memungkinkan untuk satu peluang. Artinya, ‘Regresi Kelompok’ tidak dapat digunakan dua kali. ⸥

Dan Yu Jung-Hyeok tidak akan pernah mundur lagi.

Akhirnya…

⸢ “Selama belokan ini, aku tidak akan menjadi demon iblis pedang yang terluka ‘.” ⸥

Ketika keributan interior sekolah berangsur-angsur mereda, Yi Ji-Hye membuka mulutnya sekali lagi.

– Semua orang, apakah kamu semua telah menemukan sendiri?

Sama seperti Kim Dok-Ja dari masa lalu yang melemparkan belalang ke orang lain …

– Semua orang, lemparkan benda-benda itu ke lantai dengan semua yang kamu dapatkan!

Bersamaan dengan kata-kata itu, Yi Ji-Hye memecahkan ampul yang dipegang erat di tangannya.

(kamu telah membantai total 133 bentuk kehidupan.)

(Penjagalan pembantaian: 133 telur katak)

(Koin yang diperoleh akan dibelah dua karena kamu telah memotong bentuk kehidupan yang kurang memiliki kemampuan bertahan.)

(Total 6650 Koin telah diperoleh.)

…… ..

……

(Skenario Utama # 1 – Proof of Worth telah menyimpulkan.)

⸢Sekali lagi, mereka akan membuat cerita yang tidak ditemukan di mana pun.⸥

Dokkaebi yang bertugas terlambat menemukan situasi yang sedang berlangsung dan muncul di hadapan Yi Ji-Hye.

(Apa … Lihat di sini, kamu! Apa artinya ini? Bagaimana kamu bahkan ….!)

Dan tepat di detik berikutnya, badai yang kuat setelah Probability mulai membanting ke keseluruhan skenario. Juga, suara-suara sejumlah besar Koin yang dihisap keluar dari arah yang tidak diketahui juga.

Yi Ji-Hye menyadari apa yang terjadi di sini.

Tsu-chuchuchuchut!

(Dear Constellation-nims !! Ini salah paham! Direktur … Tidak, tunggu! Ini bukan salahku …. Persediaan Biro … Uwaaaah!)

Didampingi oleh suara-suara saluran yang dibubarkan, Dokkaebi kelas rendah menjerit dan menghilang.

⸢7: 00 PM⸥

Dan itu awalnya.

Langit malam Seoul tercermin di jendela-jendela studio.

Dia melihat celah terbuka di sisi lain langit.

UbSubway jalur ketiga.⸥

“Semuanya, tolong tetap tenang! Raih salah satu dari ini, dan lemparkan ke bawah! Cepatlah! ”

⸢Gwanghwamun.⸥

“Jangan panik, dan hancurkan botol yang baru saja kamu terima di lantai! Lakukan itu dan kamu akan selamat! ”

⸢Rumah Sakit.⸥

“Siapa saja yang belum mendapatkan ampul ??”

Di seluruh lokasi di Seoul, peristiwa tak terduga terjadi pada saat yang bersamaan.

Skenario yang sudah diatur sebelumnya berubah.

(Prestasi luar biasa terjadi secara bersamaan di setiap lokasi skenario!)

(Sejumlah besar Koin sedang dikeluarkan dari Biro!)

Seluruhnya menggigil karena ledakan Koin.

( terpana oleh pergolakan skenario yang tiba-tiba!)

(Dokkaebis dari Biro panik karena jumlah berlebihan dari Koin yang dikeluarkan, dan …!)

(Banyak rasi bintang yang mengamati Semenanjung Korea adalah ….!)

Baptisan Koin meledak di udara seperti kembang api – itu adalah pemandangan dunia yang akan segera berakhir. Yi Ji-Hye melihat ke sisinya dan menemukan Han Su-Yeong juga menatap langit yang sama dengannya.

Seolah-olah, dia sedang mencari mereka yang seharusnya melihat mereka dari langit malam.

“Ayo pergi dan selamatkan ahjussi.”

Operasi mereka baru saja berlangsung.

*

Sambil terengah-engah, napas berat, aku tersadar.

⸢ Tidak diketahui berapa banyak waktu telah berlalu. ⸥

Perlahan aku berusaha menggerakkan tubuhku. Lengan, kaki, bahu … tanpa ragu, umpan balik yang aku dapatkan telah banyak berubah dari sebelumnya.

⸢Kim Dok Ja y o kamu mendapat banyak sm semua er⸥

Aku tersenyum pahit dan menatap tanganku yang menyusut. Angka jari-jariku telah memendek setidaknya satu sentimeter dibandingkan terakhir kali aku melihatnya. Dengan suara yang sedikit lelah, aku mengajukan pertanyaan. “… Berapa banyak perubahan regresi yang telah kulihat sejauh ini?”

⸢7 8 6 ke atas

aku tidak tahu bahwa membaca sesuatu dengan setiap serat keberadaan kamu akan sesulit ini.

Setiap kali Yu Jung-Hyeok dan rekan-rekannya hidup melalui satu putaran regresi, aku juga harus menjalani itu.

Giliran kedua, ketiga, keempat, dan kelima …

⸢Kini adalah mimpiku dari Most Ancient Dream⸥

aku membaca, dan kemudian membaca lagi, dongeng yang diciptakan oleh pilihan yang tak terhitung jumlahnya, dan aku menyaksikan berbagai garis dunia berputar darinya berulang kali.

⸢ Kim Dok-Ja membaca dunia seolah-olah dia berjalan di sepanjang pantai yang jauh. ⸥

Gelombang-gelombang dongeng berguling-guling. Dan aku secara bertahap kehilangan sesuatu milik aku setiap kali itu terjadi. Ketika aku mengingat sesuatu tiba-tiba dan melihat ke belakang, aku melihat jejak kaki aku sendiri tertinggal. Jejak itu segera tersapu oleh gelombang yang datang, dan setelah menatap jejak yang menghilang, aku melanjutkan perjalanan aku ke depan.

Setiap kali aku mengingat fakta bahwa aku secara bertahap melupakan hal-hal di dalam banjir Fabel ini, aku mulai memikirkan tentang kemunduran yang aku jalani. Dan kemudian, kebahagiaan orang-orang yang seharusnya masih tinggal di sana.

Jika aku melakukannya …

“… Eh?”

Ujung tangan aku gemetaran.

Tiba-tiba aku tidak dapat mengingat angka pergantian regresi yang aku jalani. Tanpa sadar aku melihat ke belakang, tetapi satu-satunya yang tersisa di sana adalah pergantian regresi Yu Jung-Hyeok yang lalu.

⸢ Dan apa yang tersisa pada akhirnya, adalah keinginan untuk melihat ‘kisah selanjutnya’.⸥

aku melihat ke bawah ke tangan aku, sekarang jauh lebih kecil.

Apa yang menungguku di akhir perjalanan yang sangat panjang ini?

⸢ Kim Dok-Ja mengingat ‘Mimpi Paling Kuno’ yang dia lihat selama Skenario Akhir. ⸥

Apakah aku akhirnya akan menjadi ‘Mimpi Paling Kuno’ yang aku lihat saat itu?

Apakah aku akan kehilangan semua ingatan aku dan menjadi massa besar ketidaksadaran yang memimpikan alam semesta tanpa batas?

“Dia tidak ingin berakhir seperti itu.”

aku perlu berpikir. aku perlu mengingat.

Ketika aku sadar, tangan aku memegang smartphone aku karena kebiasaan lama. Dunia kecil ini melindungi aku setiap kali aku menjadi terlalu cemas dan terlalu gugup.

Layar hitam, baterainya telah kehilangan dayanya sejak lama, mencerminkan wajah aku.

aku membuat Fable sederhana dan menggunakannya untuk mengoperasikan telepon. Itu mendorong wallpaper yang familier untuk muncul. Dan di situlah novel yang memulai semua ini.

– Tiga Cara untuk Bertahan di Dunia yang Hancur (versi terakhir) .txt

Sampai sekarang, aku sengaja menghindari membaca versi final ini.

aku takut bahwa, jika aku membacanya, sesuatu di suatu tempat akan menjadi batu. aku tidak ingin masa depan teman-teman aku seharusnya tinggal untuk diputuskan oleh sebuah cerita yang ditulis oleh orang lain.

⸢Namun, bukankah tidak apa-apa sekarang? ⸥

Itu Kisah telah berakhir, dan ■■ aku telah diputuskan juga.

⸢Jika aku membaca ini, bukankah aku bisa mengingat semua yang sudah aku lupakan? ⸥

aku masih tidak tahu siapa itu.

Dan itu sebabnya aku penasaran.

Apa yang penulis tulis di ‘versi final’ ini?

Apa kesimpulan yang penulis kemukakan?

Dan kisah ini, di mana dan bagaimana itu seharusnya berakhir?

Perlahan-lahan aku menarik napas dan mengulurkan jariku yang menyusut ke arah file teks.

Sama seperti hari itu ketika aku mulai membaca ‘Cara Bertahan Hidup’.

“Dan begitulah, sesi membaca Kim Kim-Ja dimulai.”

Sirip.


— Sakuranovel —

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar