Osananajimi ga Hikikomori Ch. 11: Today, As In All Days, My Childhood Friend Has… Oh No, She Found The Love Letter! Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Osananajimi ga Hikikomori Ch. 11: Today, As In All Days, My Childhood Friend Has… Oh No, She Found The Love Letter! Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Seperti biasa, aku mengetuk pintu dan masuk ke kamar.
Untuk pertama kalinya dalam 17 tahun kami menjadi teman masa kecil, sesuatu terjadi: Raja Arthur yang tampak miring terbang ke wajahku.

“Na!? Eh, tunggu… apa!?”

Itu adalah boneka binatang yang biasanya berfungsi sebagai bantal di tempat tidurnya.
Aku merasa seperti akan tersedak saat sehelai rambut masuk ke mulutku. Tapi sebelum aku bisa mengeluarkannya dari wajahku, teman masa kecilku menutup jarak antara kami dengan kecepatan seorang pembunuh dan mendorong boneka binatang itu lebih jauh ke wajahku.

“Goho!? Yuika, apa yang kamu coba lakukan? Tidak bisa bernafas, aku tidak bisa bernafas!”
"Diam. aku adalah pembunuh legendaris dari Timur Tengah. Kamu mati jika terus berbicara! ”
“Apa itu!? kamu berasal dari Timur Tengah, tetapi kamu terdengar seperti orang Cina palsu! Hei, hentikan! aku berhasil memalingkan muka, tetapi jangan berani-berani menangkap Raja Arthur! kamu memberi aku mimpi buruk! ”
"Jadi diamlah. Dengarkan baik-baik!”

Teman masa kecilku, yang menyebut dirinya seorang pembunuh legendaris dari Timur Tengah dan juga seorang Cina palsu, memberiku peringatan saat dia melewatiku.
Wajahnya sudah semerah gurita rebus.

“Kamu dilarang! kamu tidak boleh berbicara di ruangan ini kata apa pun yang mengandung huruf 'ki' dan 'ss'! Jika kamu melanggarnya, kamu akan mati! Tanpa belas kasihan!"
“Apa? Maksudmu aku tidak bisa mengatakan 'ciuman'?"
"Aku bilang, jangan katakan itu—"
“Ugh! Jangan taruh Raja Arthur di mulutku! aku sekarat! Jalan napasku tersumbat dan aku benar-benar akan mati!”

Tampaknya Yuika ingin berpura-pura bahwa kejadian tadi malam ketika dia mencoba menciumku, tidak terjadi. Tapi aku tidak bisa membiarkan dia menghentikanku untuk bernafas.
aku berhasil menarik boneka binatang itu dengan paksa, dan berlari ke meja belajar.
Di pintu masuk, Yuika memegang King Arthur yang meneteskan air liur dan terengah-engah. Di belakangnya, pintu perlahan ditutup dengan suara mencicit. Apa ini, film horor? Beri aku istirahat, aku tidak pandai okultisme.

“… Aku akan menerima permintaanmu. Jadi, pembunuh legendaris, kembalikan Yuika padaku. Aku ingin berbicara dengan teman masa kecilku.”
"Lalu, apakah kamu ingin menggunakan 'Bahasa Sumpah Terlarang', 'Peti Mati Keabadian,' atau 'Pakta Darah'?"
“Aku akan, aku akan. aku tidak akan pernah mengatakannya lagi. aku akan cukup berhati-hati untuk tidak mengatakan 'Oh, dan omong-omong' ketika 'panas' adalah kata yang dilarang.
“Kamu tidak perlu melakukan sebanyak itu. Menilai terlalu banyak masalah. ”

Dia adalah seorang pembunuh bayaran, terlepas dari status legendarisnya.

“Aku akan mengembalikan gadis kecilmu yang lucu, Yuika-chan. kamu dapat memulai kembali dari tempat kamu masuk ke ruangan. Sementara itu, aku akan kembali ke tempat duduk aku. ”

Pembunuh legendaris itu memiliki atau bergabung dengan Yuika, atau semacamnya.
Akan merepotkan jika aku tidak menurut, jadi aku berkata, “ya, ya,” dan segera meninggalkan ruangan.

Aku menutup pintu dan menghela napas. Menghela napas ringan.
Tapi tetap saja… astaga, dia mengalahkanku. Aku berencana mempermainkan Yuika hari ini tentang ciuman, tapi dia benar-benar menutupku dengan ancaman lucunya.

Saat aku bangun pagi ini, Yuika masih tertidur. Tentu saja, sembilan dari sepuluh, dia tidur. Setelah aku meninggalkan kamar, dia pasti pingsan karena kesakitan. Dia pasti berguling-guling di tempat tidur sambil berkata, "mengapa aku melakukan itu?"

Hari ini, aku akan dengan hati-hati mengoleskan garam ke lukanya, tetapi sekarang dia telah melakukan langkah pertama, aku tidak punya pilihan selain menyerah. Ketika aku membuka pintu, Yuika akan bermain dengan ponsel atau notepadnya seperti biasa dengan wajah acuh tak acuh. Yah, itu tidak bisa dihindari.

“Jadi mari kita mulai dari awal. Hei Yuika, aku di sini… oh?”

aku pikir dia sedang bermain game.
Tapi entah kenapa, teman masa kecilku yang lucu itu berdiri di tengah ruangan. Sama sekali tidak seperti biasanya. Apakah dia masih dalam proses memiliki dan menggabungkan?

“… Souta, apa ini?”

Bertentangan dengan harapan aku, Yuika kembali normal.
Tetapi ketika aku melihat apa yang dipegang di tangannya, aku berteriak paling keras hari itu.

"Wah!? Bagaimana cara kamu mendapatkan itu? Tidak tunggu sebentar, tidak seperti itu…
Apa, apa, berbeda, tentang, itu…?”

Yuika memegang kop surat merah muda. Ini adalah desain yang sederhana namun lucu, dan disegel dengan hati-hati dengan stiker hati. Hanya dengan melihatnya, itu … surat cinta.

Yuika mencabutnya dengan jarinya dan membuat wajah yang sangat menakutkan. Serius menakutkan. Ini lebih menakutkan daripada pembunuh.

“Ini, baru saja jatuh dari Souta saat kamu meninggalkan ruangan. Itu mungkin ada di saku dadamu atau semacamnya.”

aku telah bersusah payah memasukkannya ke dalam saku depan blazer aku, karena jika itu ada di tas sekolah aku, Yuika mungkin akan melewatinya dengan iseng. aku telah merencanakan untuk melepas blazer aku dan menyembunyikannya segera setelah aku memasuki ruangan, tetapi tampaknya telah jatuh dari saku aku karena pergumulan Assassin.

“Biarkan aku memeriksa ulang, oke? Apakah ini milik Souta?”
"… Iya."
"Aku minta maaf jika aku salah, tapi apakah ini surat cinta?"
“… Ya, bisa dibilang begitu, tapi tidak seperti yang terlihat. Mendengarkan!"
"Oke, sekarang duduk tegak!"
"Apa?"

Oh tidak, aku mengacau lagi!
Segera setelah aku secara tidak sengaja mengakui bahwa itu adalah surat cinta, kedua mata Yuika berbinar. Apa logika di balik cahaya ini!? Teman masa kecilku penuh dengan keajaiban!



… aku disuruh duduk di lantai.
Meja dipindahkan, karpet dilipat, dan aku duduk di lantai di tengah ruangan. aku dikelilingi oleh sosok-sosok dalam pose seperti pertempuran.
Yuika bersila di tempat tidur, menatapku dengan intimidasi seorang ratu.

"Aku tidak marah padamu."

Tidak, tidak, tidak, jangan berbohong padaku. kamu sangat marah karena kamu telah merusak pengukur.
Tentu saja, aku tidak bisa mengatakan itu.

“aku hanya benar-benar, sebagai teman masa kecil, khawatir tentang sikap Souta terhadap kehidupan.”

Tidak, tidak, tidak, pembicaraan macam apa itu dari seorang pendiam yang melakukan segala daya untuk menjauh dari sekolah?
Tentu saja, aku tidak bisa mengatakan itu.

“Sejujurnya, aku pikir aku terlalu ceroboh. aku tidak pernah benar-benar tahu kehidupan sekolah seperti apa yang biasanya dimiliki Souta jika kamu memikirkannya. ”
"Tidak, tidak, tidak, aku yakin aku membicarakannya kapan-kapan …"
"Aku belum pernah mendengar ada hubungannya dengan gadis-gadis."

Dia menatapku dengan tatapan tajam.
Segera setelah aku menoleh ke samping, Yuika datang ke arahku dengan kecepatan tinggi.

“Apakah ada senior yang diidolakan oleh pendukungnya? Apa ada junior yang terkunci di gudang gym bersamamu dan berteriak, aku akan kencing di celana!? Kamu tidak mendorong teman sekelasmu untuk menjadi idola, kan!? Apakah kamu memiliki klub dengan seorang gadis yang jenius dalam bermain harpa!? kamu tidak menabrak gadis yang mencuri Taiyaki kamu di sudut jalan, kan!? Apakah ada dewa yang menyukai monster? Bagaimana dengan iblis merah dengan Cawan Suci!? Kenapa gurunya ada disini!? aku tidak akan pernah menyerah pada gadis yang berteman baik dengan dua belas tanda zodiak Cina! Hal-hal itu!”
[TLN: Taiyaki = kue berbentuk ikan Jepang. Komentar di bawah jika Anda tahu apa yang dia maksud.]

"aku tidak tahu, aku tidak tahu, aku tidak tahu! aku tidak mengerti lebih dari setengah metafora!”
“Mungkinkah aku hanya seorang anak kecil? Jika aku hanya salah satu dari banyak pahlawan wanita, aku akan menangis!”
“Pada akhirnya, itulah yang ingin kamu katakan!?”
“Bukankah sudah jelas!? Tidak peduli apa kata orang, Souta adalah milikku dan milikku sendiri!”

Suara Yuika bergema di seluruh ruangan.
Ohh, aku sudah mengetahui semuanya, gadis ini…
aku kewalahan, tetapi juga cukup senang.

Aku mengulurkan tangan dan meraih surat cinta yang terselip di menara sosok kapal perang yang indah.
Aku mengulurkannya ke Yuika di depanku.

“Cobalah untuk membacanya. Itu akan membantumu mengerti.”
"Tidak! Itu bertentangan dengan aturan etika. Lagipula, aku tidak ingin membaca surat cinta yang… Souta dapatkan dari gadis lain.”
“Tidak, itu bukan dari seorang gadis. Ini ditulis bersama oleh sekelompok anak laki-laki yang menjijikkan. ”
"Apa?"

Aku membuka kop surat dan menunjukkan surat itu kepada Yuika.
Itu ditulis dalam huruf besar, kotor, dan maskulin.

“Untuk Souta-kun, maid idol kami☆ Dari semua anak laki-laki di Kelas C.”

"aku jatuh cinta padamu!" dan "Tolong pergi dengan aku dan berhubungan S3ks dengan aku!" dan seterusnya, yang semuanya ditulis oleh b*stards dengan penuh semangat, ada di seluruh kertas.
aku menjelaskan, benar-benar jijik.

“Kamu tahu, kelasku memiliki maid cafe dengan anak laki-laki sebagai pelayan di festival sekolah, kan? Klub surat kabar datang hari ini, dan mereka mengatakan bahwa fotoku dari acara itu terpilih sebagai yang terbaik di sekolah.”
“Fi-tempat pertama? Ah… Souta, sepertinya kamu pandai cross-dressing, bukan begitu?”
“aku tidak yakin tentang itu. Tapi kemudian klub surat kabar mengatakan mereka akan memberikan penghargaan, dan anak laki-laki itu beraksi dan membuat surat cinta ini.”

"B-kalau begitu kamu tidak perlu menyembunyikan apa pun."
"Karena jika aku memberitahumu ini, kamu pasti ingin melihatnya."
"Melihat apa?"
“… Aku sebagai pelayan.”
"Tentu saja!"

Teman masa kecilku bertepuk tangan. Dia tampaknya telah diyakinkan. aku merasa sangat rumit.
Bagaimanapun, kop surat ini mungkin terlihat seperti surat cinta, tetapi pada kenyataannya, itu adalah sesuatu yang jauh lebih mengerikan.
Itu bukan sesuatu yang harus dikhawatirkan Yuika sama sekali. Dan…

“aku bukan karakter utama, jadi tidak ada yang namanya pahlawan senior atau junior. Tapi tetap saja, jika ada seseorang yang seperti pahlawan wanita…”

Aku membuang amplop merah muda itu dan menepuk rambut Yuika.

"Cukup memiliki teman masa kecil yang merepotkan."
“Aah…”

Seolah terbakar, pipi Yuika memerah.

“Apa yang kamu tiba-tiba mengatakan itu memalukan? Souta, aku tidak mengerti kamu. aku bukan target penangkapan kamu! Aku hanya teman masa kecil!"
“Eh? kamu mengatakan itu, tapi Yuika kemarin dan hari ini cukup banyak di ujung tanduk, kan?”

Oke, giliranku.
Aku menatap wajahnya dengan seringai yang disengaja di wajahku.

"Kemarin, kamu mencoba menciumku entah dari mana."
"Tunggu sebentar, di bawah 'Bahasa Sumpah Terlarang', 'Peti Mati Keabadian,' atau 'Pakta Darah' …"
"Hari ini kamu berkata, 'Souta milikku dan milikku sendiri…,' kan?"
“Ah, aduh…”

Pipinya bahkan menjadi lebih merah.
Rupanya, dia telah menyatakannya tanpa menyadarinya sebelumnya. Itu ditunjukkan kepadanya sekarang bahwa dia telah mendapatkan kembali ketenangannya, dan dia sangat terkejut sehingga uap sepertinya mengalir dari wajahnya.

“Ugh… aku menyerah! aku menyerah! Aku kalah hari ini, jadi tolong maafkan aku!”

Kemudian dia dengan cepat melompat ke tempat tidur.
Tapi tidak mungkin aku melepaskannya dengan mudah. Lagipula, aku menjadi sasaran seorang pembunuh legendaris. Jika aku tidak menggunakan kesempatan ini untuk membalasnya, Raja Arthur yang meneteskan air liur tidak akan senang.

“Tidak menyangka melihatmu begitu bersemangat hari ini. Aku ingin tahu siapa di antara mereka yang selalu berkata, 'kamu tidak boleh jatuh cinta padaku!'”
"Aku tidak bisa mendengarmu, aku tidak bisa mendengarmu!"
"Bagaimana perasaan kamu sekarang? Bagaimana perasaanmu? Maukah kamu menjelaskannya secara rinci dalam sekitar tiga puluh halaman?”
“Ugh, Souta sangat jahat!”

Suara setengah menangis Yuika bergema di seluruh ruangan. Hmm… seru banget nih.
Sudah lama sejak aku mendapatkan kemenangan besar. Senang sekali memiliki hari seperti ini sesekali, bukan?

[TLN: Saya tidak mengunggah kemarin karena saya pikir dosis kedua akan memukul keras, tetapi tidak ada yang terjadi. Ini riasan untuk kemarin, saya akan mengunggah yang lain nanti hari ini.]

Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi

Komentar