hit counter code Baca novel Osananajimi ga Hikikomori Ch. 60: A Ridiculous World Without Tsukkomi 4 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Osananajimi ga Hikikomori Ch. 60: A Ridiculous World Without Tsukkomi 4 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Yuika dan aku terus meraba-raba dan menjilat.
Ini dimulai sebagai argumen tentang apakah melihat bra merah muda atau tidak, tetapi alasan kuat dan strategi brilian aku telah mengarah pada situasi saat ini.

Hmmm… aku sendiri adalah ahli strategi. aku sedikit keluar dari permainan aku akhir-akhir ini, tetapi aku rasa ini adalah cara untuk menebus diri aku dan mendapatkan kembali nama aku.

Saat aku sedang memikirkan ini, aku mendengar suara yang mendesak datang dari kamar sebelah.

"'A-aku tidak, ke dalam adegan nakal …'"

Aku dan Yuika berhenti sejenak.
Kami berdua berteriak dalam bisikan bersama.

“(A-aku lupa—!)””

Tetapi hati nurani aku menguasai aku dan aku segera menarik kembali pernyataan aku sebelumnya dengan sekuat tenaga.

“(Tidak, aku tidak lupa! Aku tidak lupa! Hanya saja aku sedikit gila…Y-Yuika?)”
(Ya, ya, ya! aku tidak lupa! Ini tidak seperti kamu berada di taman bunga dan melupakan saudara kamu yang berharga dalam krisis. Benar, Souta!)”

Kami saling mengangguk, membuat alasan yang tak ada habisnya, dan berpura-pura semuanya tidak terjadi, dan menempelkan telinga kami ke dinding lagi.

Iori baru saja berkata, “Ada banyak perkembangan erotis dalam novel ini, adegan mana yang menjadi favoritmu, Aoi-chan?”

aku tidak berpikir sudah lama sejak kami kembali ke permainan …
Aku bergidik dan berkonsentrasi pada suara mereka.

Bagaimana dia akan menanggapi pertanyaan yang hampir melecehkan secara s3ksual yang diajukan kepadanya?
Ada jeda sejenak, seolah-olah dia menarik napas dalam-dalam, dan segera setelah itu, aku mendengar respons yang luar biasa.

“aku pikir bagian di mana pahlawan wanita dari para suster ditelanjangi oleh protagonis dan memiliki pelangi yang dicat di tubuhnya benar-benar keren!”

Kami menjadi pucat karena shock.

“”(aku tidak mengharapkan jawaban langsung!)””

Kami sangat terkejut sehingga kami bergandengan tangan dan gemetar seperti rusa betina.

"(Apa ini? Apa ini? Apa ini!? Apa yang sedang terjadi sekarang? Biasanya, Iori akan menarik kembali pernyataannya sebelumnya karena itu selalu merupakan ide yang baik untuk mengubah topik pembicaraan. Tapi kenapa dia menjawab di depan? !?)”

“(Intuisi Onee-chanku berbisik…! Mungkin ini karena Iori terlalu cemberut dan gagal mengubah topik pembicaraan. Aoi-chan mencoba mengikutinya entah bagaimana, dan malah gagal lagi. Suasana menjadi begitu mencekik sehingga Aoi, terburu-buru , berhasil meledakkan dirinya! Itulah yang terjadi!)”

“(Wow, intuisi Onee-chan! Ada apa denganmu tiba-tiba? Tapi jika kau bertanya padaku, kurasa itulah yang terjadi… Hoshikawa Aoi, kau…!)”

Rupanya, dia adalah tipe gadis yang akan menghancurkan dirinya sendiri dengan tergesa-gesa.
Tapi aku ingin mengungkapkan rasa hormat aku yang tulus atas fakta bahwa dia bekerja sangat keras untuk Iori kami.

Aku akan jujur.
Aku tidak pernah yakin harus memanggilnya apa. Bahkan, aku pikir aku telah memanggilnya dua atau tiga hal yang berbeda.

Maksudku, memanggilnya dengan nama lengkapnya "Hoshikawa Aoi" adalah semacam klerikal dan dingin, tapi memanggil seseorang yang belum pernah kamu temui "Aoi" itu aneh, bukan?
Di sisi lain, akan menyeramkan jika aku memanggilnya “Aoi-chan” secara langsung…

Tapi sekarang aku sudah memutuskan.
Mari kita berani dan pergi dengan 'Aoi-chan' di sini. Begitulah Iori memanggilnya. Kemudian aku ingin melakukan hal yang sama untuk menunjukkan rasa hormat aku.

Jadi, aku telah memutuskan nama yang tepat untuknya.

"Baiklah, ayo kita bantu mereka."

aku mengubah ekspresi aku dan mengumumkan dengan suara yang cukup keras untuk didengar oleh pihak lain.
Di sebelahku, Yuika memasang wajah seperti, “Oh.”

"Apakah mode anjing penjaga sudah berakhir?"
"Ya. Ini adalah pelajaran yang baik bagi Iori untuk membuat kesalahan seperti itu. Kali ini, dia punya pasangan, jadi mari kita bantu dia di sini. ”

Aku tidak hanya lupa bahwa Iori sedang dalam masalah… …Yah, aku melupakannya sejenak, tapi aku memutuskan bahwa itu akan menjadi pengalaman yang baik untuk Iori. Anak laki-laki belajar dari kesalahan mereka, kamu tahu.

Tapi aku pikir dia akan membutuhkan bantuan segera. Tunggu aku, Iori, Aoi-chan.

“(Yuika! Ambil ponselku!)”
“(Kamu punya ide bagus? Aku tahu apa yang harus dilakukan!)”

Aku kembali berbisik keras lagi dan menginstruksikan Yuika.
Komunikasi dari hati ke hati teman masa kecilku membuatnya bergerak cepat dan dia mengambil ponselku dari meja.

Sementara itu, aku menempelkan telinga ke dinding dan terus menilai situasi.
Ada keheningan berat di ruangan itu.
Baik Iori maupun Aoi tidak mengatakan sepatah kata pun. Kemudian…!

Aku segera mengetik pesan.
Suara derai kendi bergema dari kamar sebelah.

Ponsel Iori dapat menampilkan sebagian teks di layar tanpa memulai aplikasi.
Untuk mengantisipasi ini, aku mengetik dua kata "Yamato".
Yuika mengintip tanganku dan mengangkat alisnya.

“(Apa ini? Yamato…? Apakah itu nama kapal perang?)”
“(Tidak, bukan. Ini adalah lagu karakter. Atau bisa juga kata murni Jepang. Iori pasti akan mengenali kode ini.)”

Seperti yang aku rencanakan, udara di kamar sebelah berubah.

“'Umm, Iori-kun, ponselmu berdering…? Bukankah kamu harus membalas?'”
“'Tidak, tidak apa-apa. Tidak apa-apa. aku mengenalinya sekilas.'”
“'Mengakuinya? Apa artinya?"

Aoi-chan mengangkat suaranya karena terkejut.

“'Ah kamu mengelus…Iori-kun mengelus kepalaku… Ah, um, awawawawa!'”

“'Aoi-chan, apakah kamu suka saat aku melakukan ini?'”
“'Aku tidak membencinya, tapi…Eh? Eh? Awawawa.'”

Jawabannya membingungkan, tetapi sebenarnya, dia sepertinya tidak keberatan. Bahkan, dia terdengar agak senang.
Aoi-chan pasti memerah sekarang.

Suasana canggung menghilang dengan semburan kepala yang tiba-tiba. Aku tepat sasaran.
Aku mengacungkan jempol pada gadis di sebelahku, Yuika.

“(Misi selesai. Kakak dan adik bekerja sama untuk melewati ini.)”
“(Umu, kerja bagus. Tapi apa artinya?)”
“Yamato(大和) -> Yamato Nadeshiko(大和撫子) -> Stroke(撫) -> Stroke dia(撫でろ). Artinya, jika kamu sedang mengobrol dengan seorang gadis yang dekat dengan kamu dan suasananya menjadi aneh, usap saja dia.)”
“(Aku~ Lihat~)”

Dia menganggukkan kepalanya seolah dia mengerti, dan kemudian segera menatapku.

"Casanova."
“Ku…”
“Yuika-chan tidak akan jatuh cinta lagi.”
“Umu…”

aku telah mengekspos tangan aku.
Saat Yuika merajuk, aku mungkin tidak bisa menggunakan tanganku untuk membodohinya lagi.
Tapi itu baik-baik saja. Selama aku bisa menyelamatkan Iori yang menggemaskan, aku tidak menyesal sama sekali…

Aku berbalik menghadap lusa, menghindari tatapannya, dan tenggelam dalam pikiran ketika aku mendengar suara lain berbicara dari balik dinding.
Tapi untuk beberapa alasan, itu adalah bisikan yang aneh, dan aku tidak bisa mendengarnya dengan benar.

“'Um, Iori, bukankah ini…sudah waktunya? Yah, aku… senang aku sudah selesai mengelus kepala, tapi…'”
“'Ah, ya, itu benar. Pada akhirnya, aku benar-benar salah bicara, dan Souta Nii-san membantuku, tapi…itu menciptakan suasana yang baik. aku yakin…ini tidak wajar.'”

Tidak..? Permisi? Apa yang dia katakan?
Aku bertanya pada Yuika dengan tatapanku, tapi sepertinya dia juga tidak mendengarku di sana.
Dia memiringkan kepalanya sambil menempelkan telinganya ke dinding.

Dan kemudian, saat berikutnya.
Saat berikutnya, kami dikejutkan oleh pergantian peristiwa yang tidak terduga.

“'Aoi-chan.'”

Suara Iori anehnya tegang.

Suara Iori anehnya melengking, dan sulit dipercaya bahwa dia baru saja berbicara tentang adegan erotis.

“'Aku tahu ini tiba-tiba, tapi… tolong pergilah denganku!'”

Sebuah jeda.
Udara berhenti.
Pikiranku juga berhenti.
Aku lupa mengecilkan suaraku.

“… A-Whhhaaaaatttttt—!?””

Aku tidak tahu apa yang terjadi lagi.
Itu, ini sangat tiba-tiba! Apa yang terjadi di sini?

Suara kami bergema di seluruh lingkungan, dan di luar jendela, seekor burung gagak terkejut dan terbang menjauh dari tiang telepon.

Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar