Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 10 Volume 1

Anda sedang membaca novel Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 10 Volume 1 di Sakuranovel.
Daftar Isi

Chapter 10 Ibu menyerang

 

 

Mungkin kesalahan ketika Amane berencana untuk mengirim buah segera setelah menerimanya.
” A – surai.” Begitu dia mendengar bel pintu dan suara nyaring dan bernada tinggi, dia menyadari situasinya, dan memegangi kepalanya.
Dia bersyukur bahwa Mahiru akan turun untuk memasak makan siang pada hari Sabtu, dan berpikir itu adalah berkah dari surga.
Faktanya, carbonara yang dibuatnya benar-benar enak. Saus kental dan lada hitam sangat cocok, dan itu benar-benar lezat.
Sebenarnya itu bukan kesalahan Mahiru. Ya, dia benar-benar tidak bersalah.
Kesalahannya adalah bahwa dia disuruh tinggal di rumah, dan tidak memperhatikan mengapa—─ bersama dengan wanita yang berhubungan dengan darah ini yang suka menarik kejutan dan hal-hal luar biasa.
“… Erm, Fujimiya-san? Ini bukan pengiriman … “
” Tidak. Mama mengambil kunci dan melewati gerbang … “
Memikirkan hal itu, dia bersalah karena menganggap ibunya sungguhan ketika dia ingin mengamatinya, apa pun yang terjadi.
Tidak mungkin mo-nya tidak akan melakukan sesuatu.
“… Eh, ibu ??”
” Kemungkinan besar, ibu ingin melihat apakah aku baik-baik saja akhir-akhir ini … dia tidak memberitahuku terlebih dahulu karena aku akan mencoba untuk melewatinya.”
” Ahh …”
” Aku merasa bertentangan dengan bagaimana kamu terlihat seperti kamu setuju, tapi ini tidak penting.”
Masalahnya adalah, bagaimana dia berurusan dengan Mahiru yang ada di sini.
Jika dia ada di gerbang, dia bisa meminta Mahiru pulang. Namun, karena dia ada di pintu, dia tidak bisa melakukannya. Tetapi jika dia membawanya masuk, dia pasti akan bertemu Mahiru, dan akan ada kesalahpahaman. Mahiru juga tidak akan menginginkan hal yang sama.
Apa yang harus aku lakukan? Sementara dia bertanya-tanya, jarak waktu antara bel pintu berdering semakin pendek.
(──Ahh Dewa.)
“…… Maaf Shiina, masuk ke kamarku. Silahkan.”
” Eh, kamu-ya?”
” Pegang ini. Aku akan mencoba untuk membuat ibu aku di luar, dan kemudian Kamu pulang. Maaf tentang ini, tapi tolong. “
Dia benar-benar tidak punya pilihan selain menyembunyikannya.
Makan siang dibuat, tetapi mereka telah membersihkan tempat itu, jadi itu baik-baik saja.
Sepatu bisa disembunyikan di dalam lemari sepatu, dan dia akan membawa selimut dan item pribadi lainnya ke dalam ruangan.
Ketika dia berada di kamarnya, dia akan menawarkan makanan begitu ibunya selesai memeriksa, dan dia mungkin akan setuju untuk itu. Namun dia akan menolaknya jika dia menuntut untuk memeriksa kamar.
Dia akan meminta untuk membuat hidangan menggunakan bahan-bahan tidak di lemari es, dan mereka akan pergi berbelanja bersama. Itu akan menjadi saat Mahiru akan melarikan diri, atau jadi dia berencana.
Aku tidak punya pilihan di sini, jadi dia memberi tahu Amane, menyerahkan kunci tambahan dan memohon padanya. Sementara dia bermasalah, “Y-ya.” Dia mengangguk.
Mereka tidak menggunakan ruang penyimpanan, tetapi di musim ini, akan sangat dingin tanpa pemanasan.
Ada pemanas dan bantal empuk di kamar Amane, jadi dia tidak akan duduk di lantai yang kosong, terasa sangat sakit karena kedinginan.
“… Kalau begitu aku akan menyerahkannya padamu. Aku akan berurusan dengan ibuku … “
Amane sudah lelah bahkan sebelum dia bertemu ibunya. Begitu dia pergi ke pintu masuk, Mahiru diam-diam menyelinap ke kamarnya.
Begitu dia yakin dia masuk, dia membuka pintu dengan enggan.
“ Oh my ーAmane, Kamu terlambat. Aku pikir Kamu sedang tidur, tetapi Kamu terlihat sangat bersemangat. “
Yang segera muncul di hadapannya adalah ibunya, yang belum pernah dilihatnya sejak liburan musim panas.
Dia adalah ibunya, tetapi penampilannya tidak sesuai dengan usianya, dan dia masih mengenakan penampilan ceria seperti biasa di rumah. Seseorang akan mengatakan bahwa itu bukan hanya penampilannya yang menentang usianya, tetapi juga tindakannya.
” Ya ya aku baik-baik saja jadi bisakah kamu kembali sekarang?”
“ Begitukah caramu memperlakukan ibumu? Aku menghabiskan waktu berjam-jam untuk tiba, Kamu tahu? Bagaimana dengan hadiah? ”
” Terima kasih banyak telah melakukan perjalanan panjang di sini, silakan kembali.”
“ Masih mengatakan hal seperti itu sekarang? Kamu benar-benar tidak lucu, tidak seperti Shuuto-san ”
” Aku seorang lelaki, mengapa aku harus imut?”
Ack, jadi dia merasa ingin muntah, tetapi ibunya——Shihoko tidak merusak suasana hatinya, “Masih dalam usia pemberontak.” karena dia hanya terkikik pergi, menerimanya.
” Bolehkah aku masuk?”
” Tunggu, aku belum mengatakan apa-apa.”
” Sewa dibayar oleh Shuuto-san dan aku, kau tahu?”
Begitu dia mengatakan itu, dia tidak punya ruang untuk menolak, dan dia hanya bisa membuka pintu dengan
cemberut , mengundang Shihoko masuk
Tentu saja, dia berjalan di sepanjang dinding tempat kamar tidur itu, menghentikannya dari memasuki saat dia membawanya ke ruang tamu.
“ Katakan ibu, teleponlah sebelum kamu mampir. Aku seorang dewasa. “
” Ya ampun, jika aku tidak mampir untuk pemeriksaan mendadak, aku tidak akan melihat jika putraku baik-baik saja, kau tahu?”
“ Gr … kau tahu, tidak apa-apa di sini. Semua berkemas. “
” Tentu saja. Itu mengejutkan aku. Kamu tidak melakukan ini di rumah, Amane, tetapi Kamu sendiri cukup mampu. Aku tidak pernah berharap itu. “
Shihoko mengamati ruang tamu, mengangguk seolah dia kagum.
Tentu saja, ia bekerja sama dengan Mahiru untuk membersihkan apartemen, dan berhasil mempertahankannya seperti ini karena saran dan pengingatnya. Itu semua kontribusinya, tetapi dia tidak bisa menyebutkannya kepada Shihoko pada saat ini.
“ Kulitmu terlihat bagus. Sepertinya Kamu sudah mengonsumsi nutrisi yang tepat. ”
“… Ya.”
Dia mengalihkan pandangannya, karena itu juga berkat Mahiru.
” Sepertinya kamu sudah memasak … ya, layaknya dua orang?”
Dia mengarahkan jarinya yang terawat ke sendok garpu.
Dua orang makan siang, jadi ada dua piring. Dia ceroboh untuk tidak menyadarinya, tapi Shihoko tampak baik-baik saja dengan itu.
” Seorang teman mengunjungi.”
Tapi itu bukan bohong.
Dia tidak pasti, tetapi mereka sudah pada tingkat teman, jadi kata-katanya tidak salah, sepertinya. Dia tidak pernah mengatakan jenis kelaminnya.
Dia mencoba yang terbaik untuk tidak terlihat bingung ketika dia menjawab. “Hmm.” Jadi Shihoko menjawab, tampaknya tidak yakin ketika dia melihat ke ruang tamu.
Entah bagaimana, dia berhasil menggertaknya, tetapi dia meneteskan keringat dingin.
” Yah, lumayan … rasanya tidak seperti anak laki-laki hidup sendirian.”
Shihoko melihat sekeliling, mengajukan beberapa pertanyaan, mendapat beberapa jawaban, dan menduga demikian.
Dalam arti tertentu, itu yang diharapkan. Mahiru punya banyak hal dalam hal ini.
” Tidak ada yang perlu dikhawatirkan sekarang, Bu?”
” Ya. Itu benar-benar mengejutkan aku. Kamu tidak dapat melakukan apa pun ketika Kamu di rumah. Sepertinya kamu sudah dewasa. ”
“… Yah aku bisa tumbuh.”
Dari mulut siapa kata-kata itu berasal, jadi dia diam-diam mencela dirinya sendiri saat dia menjawab. “Kamu sudah bekerja keras di sana.” jadi Shihoko berseri-seri.
Dia tidak menghargai pujian itu, karena bukan dia yang melakukannya.
Tapi dia tidak bisa mengatakan yang sebenarnya, dan hanya bisa bertahan dan memohon padanya untuk pulang.
Paling tidak, dia selesai memeriksa dia.
Mungkin dia akan kembali tanpa memintaku memasak untuknya──tapi ketika Amane memikirkan hal ini.
” Dan sekarang aku akan memeriksa kamar tidur.”
Bom terakhir mendarat, dan dia melebarkan matanya.
Periksa kamarnya. Dengan kata lain, kamarnya … kamar tidur.
Tentu saja, Mahiru ada di dalamnya. Jika dia ditemukan, dia dapat dengan mudah membayangkan bagaimana situasinya akan berakhir jauh lebih buruk daripada rencana awal mereka untuk bertemu.
” Hei, apa. Kamu tidak bisa masuk meskipun kamu ibuku. ”
” Oh, ada sesuatu yang tidak sedap dipandang di sana?”
” Seorang anak SMA yang normal akan memiliki satu atau dua hal yang tidak sedap dipandang di sana.”
” Kamu mengakui itu, ya.”
” Ya aku mengakuinya, jadi jangan masuk.”
Di sinilah dia akan menghentikannya dengan semua yang dia dapatkan. Bahkan jika harga dirinya hancur, dia harus menyembunyikan keberadaan Mahiru sampai akhir.
Pada titik ini, jika Mahiru terlihat di kamar Amane, Shihoko pasti akan memiliki delusi yang bahagia, dan itu adalah sesuatu yang ingin dia hindari bagaimanapun caranya.
Dia dengan keras kepala menolak untuk membiarkan Shihoko lewat, pada dasarnya berteriak tidak ketika dia berdiri di depan pintu. Shihoko dengan cepat menyimpulkan bahwa ada sesuatu yang tersembunyi di dalam ruangan. “Kau menyembunyikan sesuatu dari ibu ~.” dia berseri-seri saat dia menjulang.
Aku benar-benar minta maaf, tapi aku harus menghentikanmu walaupun aku harus kuat, sikapnya seperti saat dia berhadapan.
Tapi ada bunyi gedebuk di kamarnya.
” Amane.”
” Ya?”
” Apa yang kamu sembunyikan di dalam?”
“… Tidak ada hubungannya denganmu, bu.”
“ Jadi katamu. Aku melihat.”
Senyum itu semakin lebar.
Itu sebuah tekanan tak tertahankan, dan setiap kali dia melihat senyum ini, Amane menemukan dirinya dalam banyak ketidaknyamanan, keinginannya untuk sampah sangat lelah.
Itu adalah kekuatan kebiasaan, sesuatu yang tidak bisa dia ubah.
Gu , sementara dia mengerang, Shihoko mengambil kesempatan untuk meletakkan tangannya di pintu. Uh oh. Sudah terlambat untuk menyesal.
Shihoko berkeliling Amane untuk memeriksa suara, dan membuka pintu.
Dan di balik pintu── adalah seorang gadis cantik bersandar di tempat tidur, menangkupkan bantal di lututnya.
Matanya terpejam, napasnya stabil … pada dasarnya, Mahiru tertidur.

 

Tidur siang adalah contoh umum.
Dia berada di ruangan yang hangat dengan pemanas, dan baru saja makan siang. Kedua kondisi ini sangat penting baginya untuk tertidur.
Apakah dia biasanya tidur di kamar anak laki-laki? Untuk sesaat, dia memiliki pemikiran seperti itu, tetapi karena dia menganggapnya tidak bersalah, Mahiru mungkin tidak sengaja tertidur.
Dia tidak bisa disalahkan untuk ini. Membosankan menunggu dengan bodoh tanpa membuat suara, dan beberapa hal terjadi begitu saja.
Alasan mengapa kepalanya ditangkupkan adalah karena ibunya Shihoko menerobos masuk ke kamarnya saat ini, dan menyaksikannya di keadaan ini.
Sungguh, ada kesalahpahaman.
Jika dia memakai sepatu orang lain, Amane juga akan salah paham, berpikir bahwa mereka berhubungan baik, dia bisa cukup ceroboh untuk tidur di kamarnya.
Wajahnya berkedut saat dia melirik ibunya, dan mendapati matanya menyilaukan saat dia menatap Mahiru. “Oh my oh my.” jadi hatinya mulai berdetak kencang, atau mungkin dia hanya membayangkan hal-hal lain.
“ Oh, Amane sayang, kamu menemukan pacar yang imut! Kamu benar-benar tidak bisa diremehkan! ”
Kyaa, dia menjerit dengan suara yang tidak sesuai usianya, dan kepalanya mulai terasa sakit.
Dia benar-benar salah paham, dan sangat bersemangat.
Biasanya, tidak ada orang tua yang begitu bersemangat melihat putranya membawa pulang pacar.
Tapi dia sangat bersemangat, pasti karena dia menyukai hal-hal imut.
Yah, memang benar Mahiru memiliki penampilan gadis yang sangat cantik.
Dia benar-benar tak berdaya ketika tidur, fasadnya yang biasa luruh, dan yang paling penting, ekspresi dan tindakannya jelas terlihat.
Wajah tanpa noda itu dalam keadaan santai dan damai.
Dia sudah terbiasa dengan itu, tetapi setiap kali dia melihat Mahiru, dia menemukan wajahnya yang cantik sangat indah, sangat menggemaskan. Wajah tertidur yang polos itu begitu tak berdaya, begitu menggemaskan sehingga ia memiliki keinginan untuk menepuknya.
Cara dia memeluk bantal Amane sangat membangkitkan hasrat yang tidak ingin dibicarakan Amane.
Bagi Shihoko, gadis yang begitu cantik sehingga Amane yang sudah akrab harus mengakuinya, tampaknya adalah pacar putranya (untuk saat ini).
Kemungkinan inilah alasan kegembiraannya.
“ Jadi kamu tidak ingin ibu masuk karena pacarmu ada di dalam? Ya ampun, kau menjadi lelaki sebelum aku menyadarinya! ”
“ Tidak sama sekali! Benar-benar tidak! Dia bukan pacar aku, bukan apa-apa! ”
” Ahh, kamu tidak perlu mencari alasan sekarang, kamu tahu? Mom tidak akan keberatan dengan siapa pun yang kamu pilih, Amane. “
“ Eh tidak, bukan itu masalahnya di sini! Kami tidak berkencan! Tidak semuanya ! !”
” Kamu bilang tidak, tapi dia ada di kamarmu, tahu?”
“ Itu karena kamu tiba-tiba muncul! Bahkan jika dia ada di ruang tamu, kamu akan salah paham! ”
“ Yah, masalah utamanya adalah jika kamu tidak pernah berniat, kamu tidak akan mengundang seorang gadis ke rumahmu. Jika gadis itu tidak menyukaimu, dia tidak akan berada di rumahmu, kan? ”
Setelah ditunjukkan, ia mencoba memikirkan jawaban, tetapi tidak bisa memikirkan apa pun.
Seperti yang Shihoko katakan, Amane biasanya memperlakukan rumahnya sebagai wilayahnya sendiri, dan tidak mau mengundang orang lain masuk.
Awalnya, ia membiarkan Mahiru masuk karena pergantian acara, tetapi sejak itu, mengesampingkan memasak, Amane membiarkan Mahiru masuk ke rumahnya karena ia tertarik pada kepribadiannya.
(Yah, bisa kubilang aku menyukainya.)
Bahkan tanpa membicarakan penampilannya, Amane benar-benar menyukai gadis Mahiru.
Dia memiliki kepribadian yang bertentangan yang biasanya tidak akan dia tunjukkan di sekolah, kejam, terus terang, dan tidak jujur; dia tampak menyendiri, namun dia suka merawat orang lain; dia tidak pernah memotong kata-katanya; setiap kali hal yang tak terduga ditunjukkan, dia akan panik dan menunjukkan pandangan yang sesuai dengan usianya; beberapa kali jarang, dia akan menunjukkan senyum polos. Pada titik ini, Amane merasa ini semua pesona Mahiru
Itu tidak dapat digambarkan sebagai cinta, tetapi paling tidak, dia menemukan dia menjadi gadis yang sangat menarik.
“ Aku suka dia sebagai teman, tapi jangan menganggapnya sebagai cinta untuk lawan jenis. Juga, dia tidak tertarik padaku. ”
Mereka tidak begitu dekat dengannya untuk setuju dengan Shihoko. Sejujurnya, Mahiru mungkin tidak senang disalahpahami, bahwa dia punya perasaan untuk Amane.
“ Ya ampun, kamu tidak bisa mengatakan itu? Kamu tidak menjadi sedikit angkuh hanya karena kamu pikir kamu memahami perasaan kompleks seorang gadis, kan? ”
” Berapa kali, Bu, harus kukatakan padamu kita tidak memiliki hubungan itu … Shiina, tolong, bangun …”
Bahkan setelah mengatakan semua yang dia bisa, Shihoko terus berbicara tentang cinta, dan Amane hanya bisa meletakkan tangannya di forehand-nya.
Dia benar-benar berharap dia bisa bangun lebih awal.
” Nn …”
Doa itu mungkin berhasil, atau mungkin dia bangun karena keributan.
Mahiru perlahan mengangkat kelopak matanya, membuat suara manis saat dia mengangkat wajahnya.
Rambutnya yang berwarna rami terlepas dari bahunya.
Mata berwarna karamelnya buram dan lembab, ketidakberdayaan seperti itu membuat Amane tidak bisa menatapnya.
Dia menatap Amane dengan mata mengantuk, mungkin menyadari bahwa dia tidak sepenuhnya
bangun , dan dia mengalihkan pandangannya sedikit.
” Shiina, lupakan bagaimana kamu tertidur, tolong bantu aku menjernihkan kesalahpahaman ini.”
” Kesalahpahaman …?”
” Hei, hei, teman, namamu?”
Mahiru yang lembut merefleksikan arti dari kata-kata itu, dan Shihoko mendekatinya tanpa menahan diri, menyeringai seperti orang yang baik.
Mahiru sendiri bingung setelah bangun tidur, dan dihadapkan dengan senyum dan keramahan yang tak tersaring, matanya tampak bingung.
” Eh, e-erm.”
“ Senang bertemu denganmu. Sangat penting untuk saling memperkenalkan, Kamu tahu! ”
” Eh, M-Mahiru Shiina …”
” Ya ampun, Mahiru-chan, nama yang menggemaskan! Aku Shihoko, Kamu bisa memanggil aku dengan nama aku. “
Mahiru ditekan untuk memberikan namanya, dan dia memandang ke arah Amane, memberikan tampilan “Selamatkan aku, Fujimiya-san”. Amane sendiri berharap bahwa orang lain akan menyelamatkannya, dan karena dia tidak bisa membantu, dia menggelengkan kepalanya untuk menolak.
Dia mengenal ibunya dengan sangat baik, bahwa begitu dia kehilangan kendali, tidak ada yang bisa menghentikannya.
Melihat betapa menariknya minat, tampaknya dia ingin melakukan percakapan penuh dengan Mahiru untuk pertama kalinya.
Meskipun dia mungkin tidak memperhatikan bahwa Mahiru yang penting terlihat bermasalah.
” E-erm, ibu.”
” Oh! Jadi kamu mengakui aku sebagai ibu? ”
” Fujimiya-san !”
” Fujimiya mungkin merujuk pada Amane dan aku. Hei, Amane. “
” Bu, kamu merepotkan Shiina.”
” Amane, kamu tidak bisa memanggil pacarmu dengan nama lain selain namanya, tahu?”
Amane mengerutkan kening, karena Shihoko benar-benar tidak mendengarkannya, tetapi Shihoko tidak terlihat keberatan ketika dia terus tersenyum. Dia seorang yang berani, atau setidaknya berkulit tebal.
” E-erm, Shihoko-san”
” Apa?”
” Sebenarnya, Fujimiya dan II,”
” Yang mana yang kamu maksudkan ~?”
“… A -aku tidak memiliki hubungan seperti itu dengan A-Amane-kun.”
Mahiru jelas bingung oleh kata-kata Shihoko yang mengejek, tapi dia melakukan yang terbaik untuk menyangkalnya
Dengan dorongan Shihoko, Mahiru mengatakan namanya setelah banyak keraguan, menembak beberapa menatapnya. Shihoko pada gilirannya berseri-seri sekarang bahwa dia membuat Mahiru memanggil nama Amane.
” Oh, akankah ini menjadi seperti bagaimana hubungan itu terjadi di masa depan?”
” Eh, e-erm, bukan itu.”
” Oh sayang, apakah aku menjadi roda ketiga di sini?”
“ E-erm, tolong izinkan aku menjelaskannya! Aku tidak memiliki hubungan semacam ini dengan Amane, kun . Hanya makan bersama. Amane-kun sama sekali tidak bisa memasak. ”
“ Kamu adalah pengantin yang baik, Mahiru-chan. Amane kami di sini harus hidup sendiri tanpa tahu bagaimana melakukan pekerjaan rumah. Jika demikian, silakan terus mendukungnya. “
” Ah, itu.”
Dia merasa Mahiru melakukan yang terbaik.
Tetapi tidak mungkin untuk melawan momentum Shihoko dan menjelaskan.
Mata Shihoko berkilauan lebih dari sebelumnya begitu dia tahu Mahiru telah mampir secara teratur, memasak untuknya, makan bersama dengannya.
Pada titik ini, Amane tidak bisa menghentikan Shihoko. Satu-satunya yang bisa menjadi ayahnya Shuuto.
“… Menyerahlah, Shiina. Ibuku tidak akan mendengarkan begitu dia menjadi bersemangat. “
” Itu …”
Amane berada pada titik pencerahan, dan hanya bisa menyerah dan menjelaskan, sedikit menatap ibunya yang berada di luar kendali.
” Ngomong-ngomong, ibu terkejut melihat kamu punya pacar yang cantik, Amane.”
Amane terlalu lelah untuk menyangkalnya, dan dia tetap diam dengan Mahiru, yang tidak tahu harus berbuat apa.
Shihoko diam sebagai persetujuan … atau lebih tepatnya, tidak peduli apa yang mereka katakan, dia akan berpikir mereka menyembunyikan kecanggungan mereka. Dengan mata penasaran, dia menatap Mahiru dengan seksama.
” Bagaimana, Mahiru-chan? Apakah Amane baik-baik saja sekarang? “
” Eh … yah sebenarnya … Aku tidak berpikir dia akan mati …”
” Katakan sesuatu yang bagus.”
” Tapi ketika aku pertama kali datang ke rumah ini, rumah itu sangat kosong.”
“ Jangan terlalu keras sekarang. Lihat, sekarang sudah bersih, kan? “
” Tapi itu karena aku membantu membersihkan.”
” Ya, ya, harus berterima kasih atas segalanya, dari makanan hingga kebersihan, atau apa pun.”
Dia benar-benar tidak bisa mengangkat kepalanya ke Mahiru ketika sampai pada ini.
Itu karena kehadirannya sehingga dia menjalani kehidupan yang nyaman sampai saat ini, dan dia
akan bersujud dan mengucapkan terima kasih tanpa ragu, tetapi dia tidak akan melakukannya karena dia tidak menginginkan itu. Namun, dia memang berniat bekerja keras setiap hari untuk membayar Mahiru.
Tapi itu hanya karena Shihoko mengambil kata-kata ini ke arah yang tidak terlalu baik.
“ Yah, Amane, kamu telah membiarkan Mahiru-chan membantu sepanjang waktu, dan bukan hanya sekali ini saja? Kamu benar-benar anak yang menyusahkan … sepertinya kamu hidup bersama. ”
” Bukan itu !! Bagaimana Kamu akhirnya berpikir itu masalahnya !? Dia hanya tinggal di sebelah! ”
“ Ya ampun, ini adalah pertemuan yang ditakdirkan! Sangat menyenangkan bukan, Amane, kamu memiliki gadis yang cantik dan cakap yang merawatmu. ”
” Aku tidak bisa menyangkal bahwa dia cantik dan cakap, aku harus berdebat tentang ini menjadi pertemuan yang ditakdirkan.”
” Romantis, bukan?”
“ Bukan itu maksudku! Aku mengatakan bahwa kami tidak berkencan! “
” My my.”
Shihoko pasti berpikir Amane berusaha menyembunyikan rasa malunya, sementara pipi yang terakhir akan berkedut.
Dia selalu menganggap acara sebagai makanan untuk khayalannya yang menakjubkan, dan putra yang telah disiksa oleh seorang ibu yang tak terhitung jumlahnya berkali-kali mengeluarkan desahan terberat dalam beberapa bulan.
Dan Mahiru, yang kewalahan oleh tekanan yang mencengangkan ini, memandang bolak-balik antara Amane dan Shihoko, jelas kehilangan apa yang harus dilakukan.
“ Mahiru-chan, Mahiru-chan, aku mungkin orang tua yang bias pada putranya; Amane kami di sini kotor dan tidak jujur, tetapi dia benar-benar berterus terang dan sopan di sini, sehingga Kamu dapat menerimanya bahwa Kamu membeli barang yang bagus. Dia tidak punya pengalaman dengan wanita-wanita itu, jadi kamu harus hati-hati mengendalikannya, Mahiru-chan. ”
” Apa yang kamu katakan sekarang Bu, tutup mulut.”
Paruh terakhir jelas tidak perlu.
” Tapi aku mengatakan yang sebenarnya di sini. Sebenarnya, kenapa kamu tidak mencari pacar sejak awal . Sangat menyenangkan kamu terlihat mirip dengan Shuuto-san; mungkin itu karena kamu terlihat kasar? “
” Berhentilah menjadi orang yang sibuk.”
” Mungkin kamu harus menunjukkan Mahiru-chan sisi kerenmu?”
” Aku tidak akan pergi, dan dia tidak ingin melihatnya.”
“ Ini dia lagi. Ahh, Mahiru-chan, haruskah aku mengatasinya dengan cara yang kamu suka? Amane cukup tampan jika dia membersihkan sedikit? “
Mahiru melihat Shihoko menyeringai ketika dia mendorongnya, dan tersenyum kosong, bingung.
Dalam arti tertentu, Shihoko benar-benar menakutkan untuk mengintimidasi Malaikat yang biasanya tenang sejauh ini.
“ Bu, kamu benar-benar merepotkan Shiina. Cepatlah dan kembali. ”
“ Kamu sudah dewasa sekarang, bukan? Ingin aku kembali. “
” Serius, aku mohon padamu. Lihat, Shiina terlihat bermasalah. ”
“ Benarkah? Mahiru-chan? “
” Jangan tanya dia sekarang. Dia pasti akan sopan. Kembalilah sekarang, kita bisa membahas ini nanti. “
” Yah, karena kamu banyak bicara, oke. Memang benar aku mengganggu waktumu dengan pacarmu … kau benar-benar tidak ingin aku mengganggu waktumu bersama, ya? ”
“ Apapun yang kamu pikirkan tentang itu. Kembali saja sudah. ​​”
Dia terlalu lelah untuk menyangkalnya, dan Mahiru juga pasti lelah karena Shihoko semua bersemangat.
Dia melihat ke arah Mahiru, dan menemukannya sedikit lelah.
Dia memutuskan untuk menghiburnya saat dia melambaikan tangannya, mengeluarkan Shihoko
yang pintu. Yang terakhir terlihat agak tidak senang, tetapi dia tidak mengatakan dia akan tinggal, mungkin karena khawatir, meskipun dalam arah yang jelas berbeda.
“ Ah, Mahiru-chan, mari kita tukar nomor. Katakan padaku bagaimana kabar Amane kita nanti. ”
” Eh, i-ya …?”
Akhirnya, Shihoko menjalin hubungan yang membuat Amane memohon belas kasihan, dan dia meletakkan tangannya di dahinya.
Mahiru dengan patuh bertukar nomor melalui telepon, mengikuti arus.
Tidak ada keraguan bahwa Shihoko akan mulai ikut campur dengan Mahiru.
” Kami akan menyerahkan Amane kami padamu sekarang.” Jadi dia memegang tangan Mahiru dengan seringai kucing Cheshire, dan Amane memutuskan untuk mengirim pesan kepada ayahnya, “Tolong bantu ibu sedikit.”
” Aku lelah …”
” Maaf, angin topan berjatuhan.”
Shihoko tidak tinggal lama, tetapi mereka sudah usang, duduk berdampingan di sofa.
Amanae dibungkuk ke sofa, menutupi wajahnya saat dia menghela nafas panjang. Mahiru sedikit lebih berhati-hati, tetapi punggungnya yang biasanya lurus juga lebih melengkung dari biasanya.
Dia, yang biasanya paling tenang dari semua orang, benar-benar lelah oleh Shihoko. Dia tidak tahu apakah harus takut pada Shihoko, atau meminta maaf kepada Mahiru sebagai putranya.
” Aku benar-benar minta maaf karena mengirimnya kembali tanpa menyelesaikan kesalahpahaman.”
” Tidak, well, tidak banyak yang hilang …”
” Tidak juga, ada kerusakan … sepertinya dia benar-benar tertarik padamu, Shiina … dia akan mengganggumu dengan banyak hal sekarang …”
Dia menyebabkan masalah Mahiru lagi berkat itu, dan benar-benar minta maaf padanya.
Shihoko melihat pacar putranya (meskipun itu kesalahpahaman), dan dia benar-benar menyukai hal-hal yang imut, jadi dia benar-benar tertarik pada Mahiru, dan akan benar-benar merawat yang terakhir, ke tingkat orang yang sibuk.
” Sepertinya Shihoko-san benar-benar peduli padamu, Fujimiya-san.”
” Itu cara yang bagus untuk menggambarkannya, tapi dia menyebalkan …”
Bukannya dia benar-benar idiot, tetapi kasih sayang yang dia tunjukkan adalah sesuatu yang tidak dia inginkan.
Amane juga salah karena terlalu ceroboh, jadi dia tidak bisa mengatakan banyak tentang ini, tetapi bahkan dia juga merasa dia adalah orang yang sibuk.
Dia benar-benar bersyukur atas perasaan ibunya, tetapi jujur ​​saja, dia merepotkan dan seseorang yang ingin dia jauhi.
“… Itu bagus.”
Mahiru bergumam, dan Amane memandangnya.
” Apa?”
” Ibumu cukup ramai, tapi dia baik.”
” Itu hanya berisik dan sibuk.”
“… Tapi itu juga baik-baik saja.”
Dia tidak sopan, dia menunjukkan ekspresi iri. Dia bergumam dengan nada singkat, dan menurunkan matanya.
Melihat ke atas, wajahnya melankolis, di ambang kehancuran saat kontak. Siapa pun akan menemukannya rapuh.
Dia tidak hanya terlihat lelah, tetapi juga lemah dan cepat berlalu … Dia sepertinya merasakan tatapan Amane ketika dia tiba-tiba mengangkat kepalanya, tersenyum.
Dia mendapatkan kembali ekspresinya yang biasa, seolah-olah tidak ada yang terjadi, dan dengan gerakan yang langka, bersandar ke sofa.
” Mahiru-chan, ya ? ”
“… Ada apa dengan itu tiba – tiba. ”
“ Tidak… sudah lama sejak seseorang memanggilku dengan namaku. Mereka biasanya memanggilku Shiina. ”
Amane terkejut mengetahui bahwa tidak ada yang menyapa Malaikat yang sangat populer itu sendiri, tapi itu mungkin karena semua orang terlalu terintimidasi untuk memanggilnya dengan nama yang diberikan.
Dia adalah Malaikat yang sempurna di sekolah, dan tidak ada yang berani memanggilnya begitu.
Juga, ada beberapa yang memanggilnya dengan nama panggilannya, meskipun dia sendiri membencinya.
” Jika bukan teman baikmu, maka orang tuamu.”
“ Orang tuaku tidak akan memanggilku begitu. Benar-benar tidak.”
Balasan instan yang sangat dingin.
Dia secara tidak sengaja menatap wajah Mahiru, dan mendapati itu tanpa warna.
Itu tanpa emosi, seolah-olah mereka ditelanjangi, bahkan benda yang tidak hidup. Karena wajah yang sempurna di hadapannya, dia memiliki momen ketika dia mengira dia adalah boneka.
Tetapi itu hanya berlangsung sesaat, untuk sekali dia memperhatikan tatapan Amane, dia mengunci pandangan yang tenang, mengerutkan kening seolah-olah ada sesuatu yang mengganggunya.
“… Pokoknya, ini jarang terjadi.”
Dia diam-diam bergumam, dan mendesah.
Dia bisa mengatakan bahwa Mahiru berhubungan buruk dengan orang tuanya.
Dia sesekali akan menunjukkan tatapan dingin setiap kali orang tuanya disebut. Dia tidak pernah keluar untuk makan bersama orang tuanya, membenci hari ulang tahunnya, dan dari apa yang dia katakan,
orang bisa membayangkan dia punya masalah keluarga──tapi dia tidak pernah membayangkan orang tuanya tidak memanggilnya dengan nama sebelumnya.
[… Menyenangkan.]
Seseorang harus mempertanyakan perasaannya ketika dia menggumamkan itu.
” Mahiru”
Dia secara alami memanggil nama yang tidak pernah dia lakukan sebelumnya.
Mata berwarna karamel berkedip sekali.
Itu tak terduga, jadi dia tampak melamun, menunjukkan ketidakdewasaan yang tersembunyi di bawah sikap dan ekspresinya yang biasa. Akan lebih tepat untuk mengatakan dia terkejut.
” Ada yang bisa memanggilmu dengan nama, kan?”
“… Yah, kamu benar.”
Jadi dia menyindir dengan kaku, dan setelah beberapa saat, senyum tipis muncul.
Senyum lega membentuk riak di hatinya.
“…… Amane-kun.”
Dia membisikkan namanya, dan riak-riak itu tumbuh lebih luas.
Beberapa saat yang lalu, Amane tidak terlalu memperhatikan karena Mahiru hanya menggunakannya ketika berbicara dengan ibunya … tetapi ketika dia memanggilnya demikian, dia merasakan gatal yang berputar-putar, sesuatu di dalam hatinya.
” Tolong jangan panggil aku di luar.”
“… Aku tahu itu. Kamu pada gilirannya tidak boleh membiarkannya tergelincir di luar. “
” Aku mengerti. Ini sebuah rahasia.”
Dia tidak berani menatap langsung ke arah Mahiru yang tersenyum.
” Ya.” jadi dia menjawab singkat, melihat ke samping sambil berpura-pura mengubah postur, menghindari senyum itu.
Sejak serangan mendadak dari ibunya pada hari Sabtu, ada perubahan dalam cara Amane dan Mahiru saling berbicara, tetapi tidak ada hal lain yang benar-benar istimewa.
Hubungannya juga tidak membaik, tetapi ketika mereka mulai saling berbicara sedikit dengan intim, sikap Mahiru agak melunak.
“… Erm, Amane-kun”
Pada hari Minggu malam, Mahiru muncul sedikit lebih awal, wajahnya menunjukkan canggung, atau khawatir.
Amane membiarkannya masuk, tetapi dia tidak tahu mengapa dia memberikan sikap yang ambigu.
Dia bertanya-tanya apakah dia memiliki masalah dengan dia memanggil namanya, tapi dia tidak ragu-ragu memanggil namanya, jadi sepertinya ada sesuatu yang lain
Keduanya duduk di sofa. Amane memandang ke arah Mahiru, dan menemukannya mengeluarkan sapu tangan dari saku celemeknya.
Sementara dia bertanya-tanya apa yang sedang terjadi, dia membuka saputangan yang terlipat rapi, dan mengeluarkan kunci yang terbungkus di dalamnya, memantulkan cahaya redup.
Dia mendapat kesan kunci ini, karena itu yang dia berikan padanya hari sebelumnya.
“ Aku mengembalikan kunci ini, karena aku tidak melakukannya tadi malam. Erm, aku lupa tentang itu, jadi aku melewatkan kesempatan untuk mengembalikannya kepadamu … aku benar-benar minta maaf. “
” Aku mengerti.”
Tampaknya dia khawatir tentang fakta bahwa dia mengambil kunci rumah tanpa kembali.
Begitu dia mengerti mengapa dia bertingkah aneh, dia melihat ke arah kunci di saputangan.
Memikirkan hal itu, dia menyadari bahwa Mahiru praktis akan mampir setiap hari untuk memasak makan malam. Sementara Amane akan membukakan pintu untuknya, ada saat-saat ketika dia akan mengambil jalan panjang pulang, dan tidak di rumah, jadi dia harus menunggu di luar sebentar.
Akan terlalu keras untuk membuat seseorang menunggu di pintu masuk, apalagi seorang wanita.
Dikatakan bahwa musuh terbesar bagi tubuh wanita adalah kedinginan, dan menempatkan dirinya pada posisinya, dia juga tidak akan merasa nyaman.
Yah, karena Mahiru akan mampir setiap hari, akan lebih mudah baginya untuk menyerahkan kuncinya.
” Yah, kurasa tidak apa – apa kalau kau menyimpannya.”
” Eh?”
” Kamu bisa mengembalikannya saat kita tidak ada hubungannya satu sama lain.”
Sejujurnya, jika Amane meninggalkan kunci ke Mahiru, itu berarti dia harus menjaganya untuk sementara waktu, tetapi dia menatapnya dengan cemas, karena dia tidak menerima kunci.
” T-tapi.”
” Atau lebih tepatnya, sulit bagiku untuk membuka pintu setiap waktu.”
” Suaramu yang sebenarnya bocor.”
” Bukannya kamu akan menyalahgunakannya.”
” Kamu bilang begitu …”
Setidaknya satu bulan berlalu sejak dia mendapat makan malam dari wanita itu dan menyuruhnya memasak di tempatnya, dan dia pikir dia memahami kepribadiannya dengan baik.
Dia memiliki akal sehat dan hati nurani yang baik, dan kepribadiannya tidak licik.
Meskipun dia memiliki kunci, dia tidak akan menyerahkannya kepada orang lain, atau menyelinap masuk sementara Amane tidak ada. Dia adalah seseorang yang bisa dipercaya.
” Yah, kamu merasa kesulitan untuk menekan bel pintu setiap saat, kan?” “Bahkan jika kamu mengatakannya, rasanya kamu terlalu ceroboh.”
” Aku memberimu kuncinya karena aku percaya padamu.”
Mata Mahiru melebar begitu dia mendengar kata-kata ini, tidak bisa berkata-kata, dan kemudian dia mengerutkan kening. Keragu-raguan di wajahnya disertai dengan emosi yang tidak diketahui yang berbeda.
Tapi Amane hanya menyerahkan kunci ke Mahiru, semua menyelamatkan kerumitan. Jika dia benar-benar tidak mau, dia bersedia mengambil langkah mundur.
Mahiru pada gilirannya melihat bolak-balik antara kunci dan Amane── sebelum dia menghela nafas. “… Dimengerti. Aku akan meminjamnya untuk saat ini. “
” Ya.”
” Amane-kun, aku tidak tahu apakah kamu murah hati atau ceroboh.” Astaga, jadi dia berkata dengan sedikit dendam, dan Amane menanggapi dengan senyum masam. “Itu gayaku.”
” Ini bukan untuk kamu katakan tentang dirimu sendiri.”
Hmph, jadi dia menunjuk dengan dingin, hanya agar Amane tersenyum lebih cerah dari sebelumnya.
Tampaknya mereka sudah cukup akrab dengannya untuk melakukan percakapan tidak berguna seperti itu.
Tapi karena dia mengizinkannya menggunakan nama yang diberikan, akan aneh untuk mengatakan bahwa mereka tidak akrab.
Aku benar-benar sudah cukup dengan orang ini, jadi matanya menyiratkan, tetapi mereka dipenuhi dengan kehangatan, daripada terlihat menyendiri.
Dan dia tahu bahwa Amane hanya bercanda.
” Aku akan mengambilnya kalau begitu. Aku tidak peduli jika terjadi sesuatu pada rumah Kamu. ”
” Suka?”
“… Seperti jika aku mampir untuk membersihkan rumahmu.”
” Aku akan berterima kasih untuk itu.”
” Bagaimana jika aku mengisi kulkas dengan makanan?”
” Lalu aku akan menikmati sarapan, dan ada banyak hal untuk dimakan untuk makan malam.”
Lelucon kecil Mahiru benar-benar damai, atau bahkan musik di telinganya, apa yang diinginkannya. Namun demikian, reaksi yang dibungkam itu membuatnya sedikit tidak bahagia.
Ancaman itu tidak tampak seperti ancaman, itu menekankan kebaikannya, dan benar-benar sesuatu yang bisa membuatnya tersenyum.
” Aku merasa diperlakukan sebagai orang bodoh.”
” Aku tidak melakukan itu.”

 

Tampaknya jika dia terus menggodanya, dia akan menendang keributan. Sementara dia benar-benar ingin melihat cemberutnya, dia menyunggingkan senyumnya dan menatap Mahiru.

 

Daftar Isi

Komentar