hit counter code Baca novel Saijo no Osewa Takane no Hana V1 Chp 2 part 4 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Saijo no Osewa Takane no Hana V1 Chp 2 part 4 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

(…Nn?)

Smartphone di sakuku mulai berdering, menandakan ada panggilan.

Di akademi, penggunaan smartphone dan komputer diperbolehkan saat istirahat. Tampaknya beberapa anak dari keluarga kaya terlibat dalam pekerjaan perusahaan meskipun mereka masih pelajar, dan itulah mengapa mereka mengambil tindakan. Meski begitu, saat istirahat, aku bisa mendengar mereka berbicara tentang "Day Trading".

(Shizune-san..?)

Mengucapkan nama di layar dengan lantang, aku mengangkat panggilan itu.

“Kamu terlalu lama menjawab. Lain kali, tolong jawab dalam 5 deringan.”

(…Itu agak murah hati darimu…)

“Aku yakin Itsuki-sama tidak akan bisa merespon secara instan saat berada di akademi. aku bersedia sedikit longgar.

Shizune-san tidak hanya tegas. Dia juga mengharapkan hasil yang tinggi.

aku telah bekerja untuk berbagai bos di pekerjaan paruh waktu aku, dan menurut aku Shizune-san adalah salah satu bos terbaik yang pernah aku miliki. Yang mengatakan, dia juga sangat ketat.

“Ini jam makan siang di akademi, bukan? Sampai kamu terbiasa dengan pekerjaan sebagai pengasuh, aku akan memeriksamu seperti ini saat istirahat makan siang.”

(…Terima kasih banyak)

“Apakah Ojou-sama ada di sisimu?”

(Ya. Dia sedang tidur sekarang)

aku tidak perlu repot memberi tahu Shizune-san bahwa aku memberi Hinako bantal pangkuan.

"Apakah kamu mempunyai masalah?"

(Sejauh ini, sangat bagus. Jika aku harus mengatakan… aku kira kelas adalah bagian tersulit dari pekerjaan ini)

"Maka kita akan memiliki banyak persiapan hari ini."

(Geh, itu jebakan)

(TN: Seluruh jebakan adalah garis yang aku buat sendiri, kata aslinya adalah 藪 や ぶ 蛇 へ び だ っ た, yaitu semak dan ular, yang mungkin berarti jebakan karena ular menyerang dari semak-semak)

“Kejujuran adalah kebajikan yang baik.”

Meskipun itu juga bisa berarti aku bodoh.

(Ngomong-ngomong, aku baru saja mendengar dari Hinako… Bahwa semua pengasuhnya sejauh ini berhenti setelah sebulan tanpa gagal?)

"…Itu benar."

Shizune-san menjawab, seolah-olah dia kesulitan mengatakannya.

(aku bertanya-tanya, mengapa begitu?)

“Sampai sekarang, semua pengasuhnya adalah bawahan ayahnya, Keigon-sama. Namun, menjadi bawahannya berarti menjadi bawahannya juga. Itu sebabnya ketika mereka bertindak sebagai pengasuhnya, sikap mereka sebagai pelayan muncul… Dan ini menyebabkan suasana hati Ojou-sama menjadi buruk.”

(…Hinako, dia tidak terlalu menyukai pelayan, kan?)

"Ya itu betul. Dia tidak suka pelayan… atau lebih tepatnya, suasana mereka yang sopan dan kaku.”

Yah, aku punya sedikit ide mengapa itu terjadi.

“Ini adalah pertama kalinya kami mempekerjakan orang biasa, yang tidak memiliki hubungan dengan keluarga Konohana sebagai juru kunci. ….Ketika aku kesulitan menemukan pengasuh berikutnya, Ojou-sama merekomendasikan kamu, jadi aku dengan setengah hati memilih kamu sebagai percobaan.

(Jadi begitulah yang terjadi…)

Dari ditunjuk sebagai pengurus, hingga dipindahkan ke akademi, semuanya berjalan sangat lancar sehingga aku sedikit khawatir, tapi sepertinya ini adalah percobaan untuk keluarga Konohana. Ini mungkin terjadi karena kebijakan mereka untuk mencoba segalanya terlebih dahulu.

“Seperti apa hubunganmu dengan Ojou-sama di akademi?”

(Pertama-tama, aku menjelaskan bahwa ada hubungan antara orang tua kami)

“Itu pengaturan yang bagus. Tolong jaga jarak itu. … Apakah kamu sudah memiliki hubungan dekat dengan seseorang?”

(Ini baru hari pertama, jadi aku belum banyak berkeliling… Tapi aku sudah berbicara dengan Asahi Karen dan Taishou Katsuya)

“Fumu. Asahi-sama, dan Taishou-sama, ya?”

Aku mendengar gumaman singkat Shizune-san.

“Orang tua Asahi-sama berkecimpung dalam bisnis ritel… Mereka menjalankan toko ritel elektronik. Ini adalah perusahaan bernama J's Holdings.”

(…aku tidak pernah mendengarnya)

Asahi-san dan Taishou, mereka menggambarkan diri mereka sebagai siswa yang lebih dekat dengan rakyat jelata.

Jadi aku kira mereka tidak berada di perusahaan sebesar itu, sama seperti aku.

"Apakah begitu? aku pikir J's Electronics adalah toko yang terkenal.”

(…Eh? Elektronik J?)

"Ya."

aku pernah mendengar tentang J's Electronics. Bahkan, aku telah menggunakan produk mereka sebelumnya.

aku telah melihat banyak iklan televisi untuk itu, ini adalah toko berantai yang akan diketahui oleh sebagian besar mantan teman sekolah menengah aku.

(A-Bukankah itu tempat yang sangat terkenal…!?)

"Itu benar. Mereka adalah salah satu dari lima pengecer elektronik teratas di Jepang dalam hal penjualan”

Oi Oi… apa maksudmu lebih dekat dengan rakyat jelata? Bukankah kamu seorang ojou-sama yang konyol?

“Ngomong-ngomong, keluarga Taishou-sama adalah perusahaan transportasi besar, terkenal dengan layanan transportasinya”

(Itu juga terkenal…)

"Itu benar"

aku merasa seperti dikhianati. Kedua perusahaan ini sangat terkenal.

“Bisnis keluarga teman kamu sering dibicarakan dan perlu diketahui. Tolong beri tahu aku saat jaringan kamu tumbuh. Kebetulan, keluarga kamu pura-pura menjalankan perusahaan IT, jadi kamu juga akan belajar IT mulai hari ini. Mari belajar setidaknya beberapa pemrograman.” (TN: Pemrograman itu rumit, aku sudah mencobanya, serius) (EDN: aku akan masuk ke pemrograman, itu tidak menyenangkan)

(… Harap bersikap lembut dengan aku)

“Tolong teruslah bersama Ojou-sama. Jika ada masalah, harap segera laporkan kepada aku.”

Panggilan dengan Shizune-san berakhir.

Saat aku menghela nafas panjang, aku menyadari bahwa Hinako sedang menatapku.

(Itsuki… Ada apa?)

(Tidak, hanya saja, aku kehilangan banyak kepercayaan diri…)

aku bertanya-tanya apakah aku benar-benar bisa bergaul dengan orang-orang di sekolah seperti itu. Di sekelilingku ada bunga yang tak terjangkau. Aku punya perasaan bahwa aku akan hancur suatu hari nanti, dan aku akan membuat keluarga Konohana bermasalah.

(Omong-omong…)

(Apa itu…?)

(Mengapa kamu menunjuk aku untuk menjadi pengasuh kamu?)

(Ahh…)

Setelah berpikir sejenak, Hinako menjawab.

(Karena… aku tidak mengira Itsuki akan menggoda)

(…Penggoda?)

(Nn)

Hinako secara singkat menegaskan.

(Aku suka caramu menjagaku… Sambil berpikir, “Mau bagaimana lagi”)

aku merasa konteks dari dulu dan sekarang tidak berhubungan.

Mungkin dia masih setengah tidur.

(Kelas sore… aku ingin istirahat)

(Itu tidak baik)

(Eehhh~)

♢♢♢

Istirahat makan siang telah usai, dan jam pelajaran kelima pun dimulai.

(Lalu orang yang memecahkan pertanyaan ini adalah… Taishou-kun, bisakah kamu menyelesaikan ini?)

(Eh? …Uh, maaf. Aku tidak tahu)

(TN: bayangkan bisa melakukan irl ini, masalah dunia tidak akan ada) (EDN: aku berharap aku bisa melakukan ini dan lolos begitu saja)

Guru memanggil Taishou, tetapi dia menjawab dengan meminta maaf.

(Kemudian, Konohana-san. Silakan menggantikannya)

(Ya)

Berdiri di depan papan tulis, dia mengambil kapur dan menuliskan jawabannya.

(Apakah ini cukup?)

(Seperti biasa, sempurna. Terima kasih banyak)

Saat Hinako kembali ke tempat duduknya, teman-teman sekelasnya memandangnya dengan hormat.

aku tidak berpikir itu adalah gadis yang sama yang tidur di pangkuan aku dengan sembrono sebelumnya. Dia bilang dia tidak ingin pergi ke kelas …

Lonceng berbunyi, dan akademi istirahat.

Saat aku memutar bahuku untuk meregangkan ototku, Taisho dan Asahi-san mendekatiku.

(Fuaa~, aku lelah… Aku benci periode kelima karena membuatku mengantuk)

(Oh, itu Taishou-kun, yang tadi tidak bisa menjawab di kelas)

(Ugh… aku tidak bisa menahannya… aku membuat sedikit kesalahan dalam pekerjaan persiapanku)

Tampaknya untuk mengikuti kelas-kelas di Akademi Kiou, persiapan adalah suatu keharusan.

aku terkesan dengan Taishou, yang mengatakannya seolah itu wajar. aku kemudian melihat ke kursi Hinako.

…Hinako tidak ada di sana?

Ketika aku menyadari bahwa Hinako tidak ada di kelas, aku segera berdiri.

(aku akan ke kamar mandi)

Setelah mengatakan itu pada mereka, aku pergi mencari Hinako.

Belum lebih dari 5 menit setelah kelas berakhir. Dia seharusnya tidak terlalu jauh.

Hanya untuk memastikan, aku meninggalkan ruang kelas dan mengamati sekeliling lorong — aku dengan mudah menemukannya.

(…Apa, jadi Hinako ada di kamar mandi)

Sambil mengobrol dengan beberapa siswi, Hinako masuk ke kamar mandi.

Beberapa menit kemudian. Hinako kembali ke kelas dan duduk.

Baru saja aku hendak kembali, ponselku berdering.

“Apakah sekarang saat yang tepat?”

(Ya?)

Aku mengharapkannya, tapi tentu saja, itu adalah Shizune-san.

“Mungkin, Ojou-sama telah kehilangan kekayaannya.”

(Apakah itu dompetnya?)

"Ya. Ada jarak antara lokasi pemancar Ojou-sama dan dompetnya/”

(… aku tidak tahu dia punya pelacak)

Seberapa tidak dapat dipercayakah Hinako…?

(Aku akan segera mencarinya. …Ngomong-ngomong, bisakah kamu memberitahuku di mana dompetnya?)

"Pastinya di sisi barat gedung utama, tapi di luar itu sulit dikatakan."

Sisi barat bangunan utama?

Waktu panggilan, dan lokasinya. Ini…

(Mungkin … di kamar mandi)

“… Haaah, begitu.”

Dia pasti menjatuhkannya ketika dia pergi ke kamar mandi tadi.

“Dia gadis yang sempurna di depan umum, tapi dia selalu sendirian di kamar mandi. Dia sering kehilangan barang di sana.”

(Apakah begitu…)

"Ngomong-ngomong, tolong kumpulkan."

Panggilan dengan Shizune-san berakhir.

(…Tidak, bahkan jika dia mengatakan untuk mengambilnya…)

Untuk saat ini, aku pergi ke depan kamar mandi wanita, dan berbalik.

Sebagai seorang pria, aku tidak bisa masuk ke dalam. Apa yang harus aku lakukan…

(Hei kamu yang disana?)

Saat aku berpikir, aku didekati dari samping.

Saat aku berbalik, ada seorang siswi dengan penampilan yang sangat menonjol.

Rambut emas panjang itu digulung dalam bentuk spiral – dikenal sebagai gulungan vertikal rambut emas. Gadis, yang rambut dan gaya rambutnya hanya pernah aku lihat di dunia manga, sangat bergaya sehingga kamu dapat mengetahuinya bahkan ketika dia mengenakan seragam sekolahnya, dan kulitnya putih. Mata cokelatnya memiliki kilatan kuat di dalamnya yang menunjukkan bahwa dia memiliki pikiran yang kuat.

(Apa yang bisa aku lakukan untuk kamu?)

(Tidak…)

(Oh, ngomong-ngomong, aku belum memperkenalkan diri)

Gadis itu berkata dengan nada unik pada diriku yang bingung dan bingung.

(aku Tennouji Mirei! Putri tunggal Grup Tennouji!)

Gadis itu menyebut namanya dengan bangga dan agak sadar diri.

(Hah…)

(“Hah…” Ada apa dengan jawaban tercengang itu? Bukannya kamu tidak tahu tentang Grup Tennouji, kan?)

(…aku minta maaf)

Saat aku meminta maaf, mata Tennoji-san melebar.

(M-Mungkinkah… Kamu tidak tahu tentang grup Tennouji..? I-Ini Grup Tennouji, lho!?)

(aku minta maaf atas ketidaktahuan aku)

(Ini lebih dari sekedar ketidaktahuan!!)

Teriakan marah dan bernada tinggi menembus telingaku.

(Grup Tennouji adalah grup besar yang berasal dari operasi penambangan! Sekarang menjadi produsen logam non-ferrous terbesar di Jepang serta produsen bahan kimia utama. Skalanya setara dengan Grup Konohana, lho!?)

(…Apakah begitu?)

aku kewalahan oleh pidato bersemangat Tennoji-san dengan suara serak.

(Reaksi itu… kamu, kamu tahu Kelompok Konohana, kalau begitu?)

(Yah begitulah)

(T-Seperti yang diharapkan…! Aku masih tidak menyukainya, Konohana Hinako…! Karena wanita itu, ketenaranku tidak menyebar…!)

Wajah Tennoji-san memerah dan menggigil marah. Sepertinya dia punya dendam.

(…Nah, apakah kamu dalam masalah?)

Saat Tennoji-san bertanya dengan tenang, aku ingat tujuan awalku.

(Yah, aku pikir ada dompet yang terlupakan di kamar mandi wanita tapi, aku bertanya-tanya bagaimana cara mengambilnya)

(aku akan mengambilkannya untuk kamu, jika hanya itu yang kamu butuhkan. Harap tunggu sebentar)

Setelah mengatakan itu, Tennoji-san pergi ke kamar mandi.

Semenit kemudian, Tennoji-san muncul, memegang dompet berwarna peach di tangannya.

(Ini dia, kan?)

(Ya terima kasih banyak)

(Nah, mengapa kamu, seorang pria, melihat dompet di kamar mandi wanita?)

(Ah… Itu, yah…)

Jawabku sambil memutar kepalaku.

(Pemilik dompet menyuruh aku untuk mencarinya… dengan proses eliminasi, aku pikir mungkin ada di kamar mandi)

Aku hampir mengatakan yang sebenarnya padanya. Sepertinya Tennoji-san melihat Hinako sebagai rival, tapi dia tidak menyadari bahwa pemilik dompet itu adalah Hinako. Jadi aku pikir jawabannya cukup bagus tapi…

(Kamu, kamu hanya pesuruh, bukan?)

Tennoji-san berkata dengan nada frustrasi.

(Kamu tidak bisa melakukan itu. Jika kamu menghadiri akademi ini, kamu akan berada dalam posisi otoritas di masa depan, kan? Jika orang menjadikanmu pesuruh mereka, aku akan khawatir tentang masa depanmu)

(Uhm, aku akan berhati-hati)

(Kamu tidak terlalu percaya diri, kan? Katakan padaku dengan lebih jelas)

(Aku akan berhati-hati!)

(…Kamu bisa melakukannya jika kamu mencobanya, kan?)

Puas, Tennoji-san mengangguk.

(Kemudian selanjutnya, kamu perlu meluruskan postur tubuh kamu. Keyakinan berasal dari postur tubuh, kamu tahu?) (TN: aku merasa diserang secara pribadi) (EDN: Sepertinya aku adalah orang yang paling tidak percaya diri di luar sana, lihat ini)

Aku menegakkan punggungku seperti yang diperintahkan.

(Itu bagus)

Ketika Tennoji-san melihatku melakukan apa yang dia perintahkan, dia tersenyum.

(Kelas akan segera dimulai. Jika kamu memiliki masalah di masa mendatang, carilah rambut berwarna kuning ini)

Tennoji-san menunjuk rambutnya sendiri dan berkata demikian.

Ini adalah fitur merek dagang, sementara pada saat yang sama, juga dipertanyakan.

(Um… aku punya pertanyaan sederhana, bolehkah mewarnai rambutmu di akademi ini?)

(Apa-!?)

Saat dia hendak pergi, Tennoji-san mengeluarkan suara aneh dan berhenti.

(aku… Rambut aku diwarnai…?)

(Bukankah begitu?)

(A-Apa maksudmu… Rambutku disalahartikan sebagai sesuatu yang diwarnai…?)

(aku tidak mengatakan sebanyak itu…)

aku mengatakan kepadanya bahwa itu adalah pertanyaan sederhana.

aku tidak menuduhnya apa pun.

(Tidak, aku tidak mewarnainya…)

Tennoji-san berkata dengan suara rendah, seolah bergumam.

(AKU… TIDAK MEWARNAINYA~~!)

Meneriakkan ini, Tennoji-san berlari menyusuri lorong.

(… .Dia benar-benar mengecatnya) (TN: Pria ini agak putus asa ya)

Penerjemah di sini, untuk meminta maaf sekali lagi atas pembaruan yang lama. aku hanya ingin memberi tahu bahwa aku ingin mengakhiri bab 2 pada akhir tahun, tetapi dengan kecepatan seperti ini sangat tidak mungkin, jadi aku menetapkan tujuan hingga akhir Januari. Sekali lagi terima kasih telah melanjutkan membaca ini, aku sangat berterima kasih. Dan man itu sangat panjang, kenapa hanya 69 halaman untuk bab 2 saja

Perselisihan/Ko-fi

TL: Ezu
ED: Animasi
PR: Mateo

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar