hit counter code Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 1 Chapter 3 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 1 Chapter 3 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Litenovel.id—

Bab 3 Taman Serangan Ketujuh

Kendaraan itu menabrak jembatan besar yang melintasi laut. Angin yang kaya dengan aroma garam berkibar di rambut keperakan Riselia.

…Tanah kegelapan, ya?

Tempat ini pernah menjadi bagian dari dataran. Itu adalah tempat pertempuran terakhir dari Pasukan Pangeran Kegelapan. Seribu tahun yang lalu, Archsage Arakael dari Enam Pahlawan menyatu dengan Pohon Suci dan memakan kekuatan para Pangeran Kegelapan di lautan pepohonan…

Pepohonan yang kini terlelap di dasar lautan ini.

Apa pun yang terjadi dalam seribu tahun terakhir, itu telah sangat mengubah medan.

…Seluruh area terlihat seperti telah berubah menjadi jurang. aku kira itu terhubung dengan lautan di beberapa titik.

Masih menempel di tubuh Riselia, Leonis mengalihkan pandangannya ke pulau yang menjulang di depan.

Ya, itu adalah sebuah pulau.

Sebuah pulau yang sangat besar yang dikelilingi oleh benteng. Dindingnya dilengkapi dengan port senjata yang tak terhitung banyaknya yang menatap ke arah mereka.

Itu bahkan lebih besar dari benteng laut Rivaiz… , pikir Leonis.

Rivaiz, Penguasa Laut, pernah memerintah atas tujuh samudra iblis. Dia menemui ajalnya dalam kekalahan timbal balik melawan penyihir Diruda, salah satu dari Enam Pahlawan. Keduanya telah dikirim ke suatu tempat di luar dimensi ini.

“Apakah ini pertama kalinya kamu melihat Assault Garden, Leo?”

“Ah, ya… Ini luar biasa. Sulit dipercaya mereka bisa membangun pulau buatan sebesar itu.”

“Benar … Bagaimana kamu bisa tahu itu buatan?”

“Ah, baiklah…”

Itu karena tidak ada pulau di sini seribu tahun yang lalu, jadi dia secara alami menyimpulkan itu pasti buatan.

“Dikelilingi oleh dinding kastil, dan tidak ada batu alam yang muncul dari air.”

“The Assault Garden adalah mega-float buatan manusia. Semua listrik dan makanan yang digunakan kota ini diproduksi secara internal,” jelas Regina. “Kota ini berdiri di sini sekarang, tetapi bisa bergerak melintasi laut. Bagaimanapun juga, Assault Gardens ada untuk menjatuhkan koloni Void.”

“Pulau ini bisa bergerak…?” Leonis menelan ludah, susah payah.

Pasukan Pangeran Kegelapan memiliki benteng bergerak yang disebut Benteng Langit Biru, tapi itu tidak seperti tempat ini dalam hal skala. Jika apa yang dikatakan Regina dapat dipercaya, maka umat manusia telah mencapai tingkat kemajuan budaya yang belum pernah terjadi sebelumnya.

…Dan ada tujuh kota dengan ukuran ini?

Manusia.

Mereka bukan tandingan ras demi-human dalam hal kekuatan dan tidak beradab seperti elf. Tapi sekarang mereka telah mencapai peradaban yang mengesankan…

…Akan bijaksana untuk menganalisis kekuatan umat manusia saat ini atas nama kebangkitan Pasukan Pangeran Kegelapan.

Kendaraan mereka segera diterima melalui gerbang depan Assault Garden.

“Beberapa manusia memberikan kekuatan Pedang Suci. Mereka yang memilikinya harus diterima di Akademi Excalibur. Memerangi Void tidak wajib, tetapi seseorang masih diperlukan untuk membantu dalam beberapa cara, ”jelas Riselia saat dia turun dari kendaraan.

“…aku melihat.”

Masuk ke akademi ini sebenarnya akan bermanfaat. Berbicara secara rasional, itu akan memungkinkan dia untuk belajar lebih banyak tentang Pedang Suci.

“Baiklah, kita akan bertemu lagi nanti. Jika kamu tersesat—,” kata Riselia dengan nada khawatir.

“Nona Selia, jalan lurus ke depan. Dia akan baik-baik saja.” Regina memotongnya dengan sedikit putus asa.

Rupanya, orang yang dibawa dari luar harus melalui semacam pemeriksaan khusus. Leonis berdiri di awal koridor yang diterangi oleh suar mana. Sebuah partisi logam tertutup di belakangnya ketika dia berpisah dari kedua gadis itu. Begitu dia sendirian, Leonis menghela nafas panjang dan berteriak:

“Bagaimana bisa hal-hal ini terjadi ?!”

Menurut rencananya yang sempurna dan sempurna, dia seharusnya terbangun dari tidur seribu tahun dengan sorak-sorai dari para penyembahnya yang hormat dan membangun kembali Tentara Pangeran Kegelapan untuk menyerang pasukan umat manusia yang melemah seiring waktu.

Sebaliknya, umat manusia sangat maju, dan sihir kuno telah menurun. Terlebih lagi, itu bukan ras magis zaman tetapi beberapa hantu tak dikenal yang disebut Void mengamuk di dunia.

…Dan di atas segalanya, aku terlihat seperti ini.

Mengapa mantra reinkarnasinya gagal…?

Leonis punya satu teori. Seribu tahun yang lalu, Leonis telah merajut mantra untuk dihidupkan kembali di tubuh Raja Mayat Hidupnya. Namun, sebelum dia menjadi Raja Mayat Hidup, dia adalah seorang pahlawan manusia. Dia dikhianati oleh umat manusia dan berada di ambang kematian ketika Dewi Pemberontakan menyelamatkannya.

Dengan kata lain, aku memiliki dua kehidupan lampau. Satu sebagai pahlawan, dan satu sebagai Raja Mayat Hidup.

Karena itu, rencananya adalah untuk bereinkarnasi dalam dua fase. Pertama, dia akan terlahir kembali di tubuh aslinya, pahlawannya. Dia kemudian akan membangun kembali tubuh Raja Mayat Hidup yang diberikan kepadanya oleh dewi. Tetapi untuk alasan apa pun, upaya itu gagal. Dia terbangun sebelum tubuh Raja Mayat Hidupnya telah terbentuk kembali.

Tapi apapun masalahnya…

…Aku butuh waktu untuk terbiasa dengan tubuh ini. Dia mengerang pahit sambil mengangkat ujung jubahnya yang kosong.

Meski begitu, tidak perlu pesimis.

Bertemu Riselia Crystalia dan datang ke sini adalah keberuntungan, dan berada di kota ini memberinya cara yang efektif untuk mengumpulkan intelijen.

Leonis menatap bayangannya.

“—Blackas, Shary,” panggilnya.

  1. ssss. Sssssss.

Bayangannya mulai berputar saat sesuatu yang gelap seperti obsidian merangkak keluar. Yang pertama muncul adalah serigala hitam dengan mata emas. Tubuhnya dua kali lebih besar dan tebal seperti serigala biasa, dan bulunya lebih gelap dari malam yang paling gelap.

Bayangan kedua mengambil bentuk humanoid: seorang gadis dengan mata remang-remang yang bermartabat, mengenakan seragam pelayan yang rapi dan pantas. Diatampak berusia sekitar dua belas atau tiga belas tahun. Rambutnya yang raven, dipotong rata di sekitar bahunya, memiliki kilau yang halus.

“—Apakah kamu memanggilku, temanku?”

“Apakah kamu memanggil aku, Tuanku?”

Serigala hitam memanggil Leonis seperti orang lain, sementara gadis itu berlutut dengan hormat di hadapannya.

“Sudah lama sekali, kalian berdua,” jawab Leonis, melambaikan tangan dengan baik.

Serigala hitam adalah saudara seperjuangan, yang pernah berlari melintasi medan pertempuran dengannya, dan pangeran dari Alam Bayangan.

Gadis itu pernah menjadi pembunuh Realm of Shadows yang mencoba merenggut nyawa Leonis. Setelah serangkaian peristiwa tertentu, dia menjadi pelayan yang melayani Raja Mayat Hidup.

Ketika Enam Pahlawan menghancurkan Alam Bayangan, Leonis membiarkan sebagian darinya untuk berlindung di bayangannya. Kedua orang ini adalah yang selamat.

…Sebenarnya ada satu orang lain yang bersembunyi di balik bayangannya, tapi jika mereka melihat Leonis seperti sekarang, mereka akan dengan senang hati mencoba membunuhnya dalam tidurnya.

“Iya. Milenium tidur itu memang terasa agak lama, ”jawab serigala hitam, Pangeran Bayangan Hitam.

Tak seorang pun di antara pengikut Raja Mayat Hidup akan berbicara kepadanya dengan cara yang kurang ajar dan santai. Namun, Blackas bukanlah pengikut melainkan teman dan setara dengan Leonis.

“Lebih tepatnya, bagaimana kamu bisa berakhir dalam bentuk itu?”

“Kesalahpahaman kecil. aku telah bereinkarnasi ke dalam tubuh yang pernah aku miliki sebagai manusia, ”kata Leonis dengan ketidakjelasan yang canggung.

“Pahlawan Pedang Suci, hmm? Aku yakin ini pertama kalinya aku melihatmu seperti ini.”

“Pada saat kita bertemu, aku sudah menjadi Raja Mayat Hidup.”

“Tuanku.”

“Ada apa, Shar?” Leonis kembali menatap gadis itu, yang menatapnya dengan malu-malu.

“aku menemukan penampilan kamu saat ini sangat lucu, Tuanku.”

“Apakah kamu meremehkanku, Shary?”

“… Hilangkan pikiran itu, Tuanku,” Sary meminta maaf dengan cara yang bingung. Tuannya, matanya setengah tertutup, menggelengkan kepalanya.

“…Tidak penting. Aku memanggil kalian berdua karena aku harus menanyakan sesuatu dari kalian berdua.”

“Pesanlah aku sesukamu, Tuanku.” Gadis itu menundukkan kepalanya.

“Aku dengan senang hati akan meminjamkanmu kekuatanku, temanku.” Serigala hitam mengangguk.

“Aku ingin kamu menyelidiki kota ini. Dunia ini terlalu berbeda dari apa yang aku bayangkan sebelum aku kembali. ”

Blackas mendengus setuju, melihat sekeliling dengan rasa ingin tahu.

“Hal-hal benar-benar telah berubah tanpa bisa dikenali saat kita tertidur,” dia setuju.

“Mereka punya. Ilmu sihir telah menurun selama bertahun-tahun, jadi menggunakannya akan menarik perhatian yang tidak diinginkan.”

Mengkompensasi hilangnya sihir, umat manusia telah menciptakan peradaban di sekitar artefak yang bisa mengaktifkan sihir sebagai gantinya. Pencahayaan yang menerangi koridor akan dianggap sebagai alat sihir yang berharga seribu tahun yang lalu.

“Tetapi jika sihir telah menurun, bagaimana mereka bisa menciptakan hal-hal seperti ini tanpa sepengetahuannya?”

“Itu hal lain yang perlu kita perhatikan. Bagaimanapun, aku tidak bisa menggunakan sihirku di depan umum, jadi aku harus mengandalkan kalian berdua.”

“Dipahami.”

“Dengan kehendak kamu, Tuanku.”

Keduanya menghilang kembali ke bayangannya. Meninggalkanpenyelidikan kota kepada mereka, Leonis bisa memfokuskan usahanya pada Excalibur Academy.

Anak laki-laki itu menuruni koridor. Tiba-tiba, alarm melengking mulai meraung. Detektor mana berbunyi.

“Apa?!” Leonis dengan cepat melantunkan mantra kebingungan sihir. Mantra itu bertahan, dan alarm berhenti.

…Aku harus berhati-hati.

Pemeriksaan memakan waktu sekitar lima belas menit dan benar-benar tidak berawak. Setelah menyelesaikannya, Leonis naik lift. Ketika pintu terbuka, dia melangkah keluar menuju sinar matahari yang menyilaukan dan mendapati Riselia menunggunya.

“Kerja bagus, Leo,” katanya, menyerahkan sebuah kartu. “Ini kartu identitasmu. Yah, setidaknya untuk sementara.”

“Kartu?” Leonis menatap ubin biru dengan rasa ingin tahu.

Di tengahnya ada ikon dengan desain sederhana dari pedang putih. Dia tidak perlu menggunakan mantra pendeteksi mana untuk memberi tahu semacam sihir yang tertanam di dalamnya.

“Ini adalah bukti identitasmu di Assault Garden. Pastikan kamu tidak kehilangannya, oke? ”

“Baiklah.”

“Kalau begitu ayo kita ke akademi,” kata Riselia sambil mengetuk-ngetuk jok kendaraan yang masih kotor oleh pasir.

Leonis memandangi alat angkut itu dengan bingung, menyadari bahwa sespannya telah hilang.

“Di mana Regina?”

“Dia bilang perlu berbelanja, jadi dia pergi ke distrik komersial.”

“aku melihat.”

Ternyata, sespan bisa menjadi kendaraan transportasi tersendiri. Leonis duduk di kursi seperti sebelumnya dan melingkarkan tangannya di pinggang Riselia. Mesin bergemuruh saat dia menekan pedal, dan kendaraan melaju di terowongan.

Tanahnya diaspal, jadi itu adalah perjalanan yang jauh lebih mulus dibandingkan saat mereka berkendara melintasi gurun. Angin sepoi-sepoi, dan rambut perak Riselia mengikuti di belakangnya saat mereka melaju. Dan ketika mereka meninggalkan terowongan…

“Apa…?!” Mulut Leonis terbuka karena terkejut.

Di depan keduanya berdiri sebuah struktur laminasi yang sangat besar.

“Ini adalah distrik komersial,” jelas Riselia. “Mengesankan, bukan?”

“Erm, ya, kurasa,” jawab bocah itu dengan ketenangan yang salah.

“Semua orang terkejut saat pertama kali melihatnya.” Gadis berambut perak itu rupanya kecewa dengan respon Leonis.

Gedung tinggi itu dihiasi dengan jendela yang tak terhitung jumlahnya. Leonis belum pernah melihat yang seperti itu. Teknologi yang dibutuhkan untuk membuat gedung bertingkat seperti itu tidak akan pernah ada di era asalnya.

Banyak anak laki-laki dan perempuan lain berjalan-jalan, semuanya memakai seragam yang sama. Jelas, mereka adalah sesama siswa Riselia di Akademi Excalibur.

“Rasanya sangat damai di sini.”

“kamu dapat memberitahu?”

“Suasana seperti itulah yang dihasilkan tempat ini…”

Dia sangat mengenal seperti apa sebuah negara di masa perang dan merasa sulit untuk percaya bahwa tempat ini berada di garis depan pertempuran melawan Void.

“Taman Serangan Ketujuh tidak pernah membiarkan Void menembus dindingnya,” Riselia menjelaskan. “Ini adalah kota terbaru, jika kamu tidak menghitung Taman Serangan Kedelapan. Yang itu masih dalam pembangunan. Pendekar Pedang Suci dikirim untuk bertarung di garis depan, tetapi kota itu sendiri aman.”

“aku melihat.”

“Taman dibagi menjadi distrik perumahan dan komersial, dan di tengah adalah biro administrasi, yang menyatukan seluruh kota. Dan bagian yang mengatur urusan militer…” Wanita muda itu mengangkat jarinya, menunjuk ke depan.

“…adalah Akademi Excalibur, inti kota.”

“Sebelum kami mendaftarkanmu ke Akademi, kamu mungkin harus mandi.”

Melewati gerbang, Riselia memarkir kendaraannya di tempat parkir terbuka di dalam halaman akademi. Tempat Akademi Excalibur sangat luas dan terdiri dari beberapa fasilitas gabungan.

…Bagaimana ini mungkin? Tempat ini jauh lebih besar daripada kastil Pangeran Kegelapan. Setelah turun, Leonis kewalahan oleh skala besar akademi.

“Apakah ini semua fasilitas akademi?”

“Ya. Semuanya agak menakjubkan pada awalnya. ” Riselia mengangguk sebelum menjelaskan.

“Itu auditorium yang bagus,” dia memulai. “Bangunan di sana adalah tempat kafetaria berada. Ada restoran di distrik komersial kota, tapi kafetarianya terjangkau, dan makanannya sangat enak.” Tur Leonis berlanjut. “Area yang berada tepat di tengah akademi adalah tempat latihan luar ruangan. Siswa berlatih menggunakan rejimen pribadi yang dibuat agar sesuai dengan kemampuan unik Pedang Suci mereka. Terakhir, ada perpustakaan, laboratorium, ruang dansa, fasilitas rekreasi, dan sauna di sebelah asrama.”

“Erm, aku mengerti untuk apa tempat latihan itu, tapi kenapa kamu membutuhkan ruang dansa dan sauna?” Leonis bertanya-tanya dengan keras.

“Pedang Suci adalah senjata yang lahir dari hati seseorang. Mengabaikan kebutuhan hati kamu menghambat kemampuan kamu untuk menggunakan kekuatan itu. Sebenarnya, Second Assault Garden memiliki fasilitas pelatihan yang lebih standar, tetapi hasilnya tidak terlalu memuaskan.”

“…aku melihat.”

Jadi tempat ini menggunakan metodologi pelatihan yang lebih tidak lazim.

Keduanya terus berjalan, menuju jalan raya yang dipenuhi pepohonan berdaun lebar. Mereka melewati sekelompok gadis dengan jenis seragam biru laut yang sama dengan yang dikenakan Riselia. Gadis-gadis itu memandang Leonis sekali dan segera menyerangnya dengan segala macam komentar yang tidak cocok untuk Raja Mayat Hidup, seperti: “Lihat dia, dia sangat imut!”

“Apakah perempuan lebih umum di akademi ini?”

“Rasio gendernya sekitar lima puluh lima puluh, tapi di sektor ini ada asrama perempuan—” Riselia memotong dirinya sendiri.

“…?”

Leonis menatap gadis berambut perak itu. Ekspresinya tegang, bibirnya mengerucut. Berdiri beberapa lusin langkah di depan adalah seorang anak laki-laki berambut pirang dengan seragam akademi.

“Yah, kalau bukan Miss Riselia. Halo yang disana. Apa yang membawamu kemari?”

“Muselle Rhodes…” Riselia mundur selangkah dengan hati-hati.

…Dia tidak terlihat seperti temannya.

Pemuda bernama Muselle dibuntuti oleh sekelompok empat gadis akademi, semuanya cantik… Meskipun, tentu saja, tidak ada yang menandingi kecantikan gadis yang berdiri di samping Leonis.

Muselle sendiri memiliki wajah yang tampan, meskipun ekspresi vulgarnya hampir tidak cocok. Dia mengeluarkan semacam udara kasar saat dia melihat Riselia dari atas ke bawah, mengevaluasinya.

…Ada sesuatu tentang itu yang tidak menyenangkan.

“Ayo pergi, Leo.” Riselia menarik lengan anak itu untuk membawanya pergi.

“Hmm? Dan ke mana kamu akan pergi?” Muselle dan gadis-gadis yang menunggunya menghalangi jalan keluar Riselia, sepatu mereka sedikit berdecit saat mereka bergerak.

“…Tolong minggir,” pinta Riselia.

“Sudahlah, tidak perlu terlalu dingin… Hmm, siapa anak ini?” Pria muda itu melihat ke bawah, jelas memperhatikan Leonis untuk pertama kalinya.

“Kamu mungkin seniorku, tetapi siapa dia tidak ada hubungannya denganmu.” Riselia memelototinya, tegas. Musuhnya menahan tawa.

“Ya ampun, jika ini tidak fantastis! Pasukan putus sekolah membawa seorang anak sekarang! ”

“…Kh. Dia adalah Pendekar Pedang Suci yang lengkap.”

“Anak ini? Ah-ha-ha, lepaskan aku dari lelucon!” Suara Muselle berani saat dia menatap Leonis dengan cibiran.

…Menyedihkan. Ketidaktahuan benar-benar kebahagiaan, bukan…? Raja Mayat Hidup mengangkat bahu secara mental.

Dalam situasi lain, dia akan membuat bocah ini menjadi abu seratus kali lipat dan menghidupkannya kembali sebagai prajurit kerangka, pelayan mayat hidup terendah. Seandainya Shary ada di sini, bocah ini akan menjadi noda di tanah sekarang.

…Tapi kurasa aku tidak bisa menyalahkan siapa pun karena meragukan kemampuanku karena penampilanku sekarang. aku akan melihat melewati sikapnya, jika saja agar tidak membuat diri aku mencolok …

Melihat Leonis tidak tergerak oleh provokasinya, Muselle mengembalikan perhatiannya pada Riselia. “Kamu harus berhenti berusaha keras dan bergabung saja dengan peletonku, Riselia Crystalia. Jika kamu bergabung dengan peleton peringkat tertinggi, mungkin kamu akan diizinkan untuk tetap berada di akademi. ” Bibir Muselle berubah menjadi seringai, dan dia berbicara sebagai—jika untuk memastikan Leonis mendengarnya. “Bahkan jika kamu tidak dapat memanifestasikan Pedang Suci meskipun menjadi putri dari Pendekar Pedang Suci yang begitu terkenal .”

“…!”

Riselia memelototi Muselle melalui matanya yang menyipit.

Dia tidak memiliki Pedang Suci? Leonis berpikir dengan curiga. Kalau dipikir-pikir, dia tidak menggunakannya di reruntuhan.

Tidak… Bukannya dia tidak melakukannya. Dia tidak bisa.

Itulah mengapa dia harus melompat dan menggunakan tubuhnya untuk melindungi Leonis dari cakar Void. Tetapi jika itu masalahnya, mengapa dia terdaftar di akademi untuk melatih Pendekar Pedang Suci…?

“Kamu tidak perlu menceburkan diri ke dalam investigasi Void yang berbahaya. kamu hanya perlu bergabung dengan koleksi mainan aku. ”

Senyum Muselle terlihat vulgar dan mesum saat dia meraih salah satu gadis yang berdiri di sampingnya dan mulai membelai payudaranya. Gadis itu hanya menggigil dalam reaksi samar tetapi tidak menunjukkan perlawanan, seolah-olah dia adalah boneka yang tidak memiliki keinginannya sendiri. Dia membiarkan Muselle meraba-raba dia sepuasnya.

Apa itu? Semacam mantra perbudakan atau manipulasi mental? Tidak…

Sihir dari ribuan tahun yang lalu telah hilang selama berabad-abad. Dalam hal ini…

Itu pasti Pedang Suci…

…Leonis mengerti. Pedang Suci bisa lebih dari tipe meriam yang dimiliki Regina. Raja Mayat Hidup harus menyesuaikan persepsinya tentang apa itu Pedang Suci.

“…Aku menolak,” jawab Riselia datar.

Muselle mendecakkan lidahnya dengan kesal.

“Kamu berani mengabaikan niat baik yang kutunjukkan padamu ?!” dia berteriak. Jelas kesal, dia mendorong pergi gadis yang dia cumbui.

kamu menyebut ini “niat baik”…? Leonis dengan cepat muak dengan ini.

Pemuda ini tampaknya memendam beberapa keinginan terdistorsi … beberapa nafsu menyimpang untuk Riselia.

Bagaimanapun, dia cukup adil untuk membuat Raja Mayat Hidup berhenti dengan kagum.

“-Menyingkir.” Sekali lagi, Riselia mencoba mengabaikannya dan pergi.

“…Cih. Tunggu. Ada apa dengan sikap itu? Apakah kamu pikir kamu lebih baik dari aku ?! ”

“…Aduh!” Suara kesakitan datang dari mulut gadis itu saat ekspresinya menegang.

Muselle telah menjambak rambutnya yang keperakan.

—Pada saat itu, udara di sekitar mereka menjadi tenang dan dingin.

“A-apa…?” Muselle membeku di tempat. Dia tampak seolah-olah dia tiba-tiba merasakan kehadiran kematian menyapu dirinya. Seperti ada tangan keras yang mencengkeram hatinya. Setiap pori-pori di tubuhnya mengeluarkan keringat dingin.

“………”

Leonis mengetuk tumit Muselle dengan ujung sepatunya. Itu saja sudah cukup untuk membuat pemuda itu berlutut, seolah-olah lemas. Di mata Riselia, sepertinya dia tiba-tiba pingsan di tempat tanpa alasan.

“…Ah, guh, aaah…!”

Muselle tidak memiliki gagasan yang lebih baik tentang apa yang sedang terjadi, tetapi dia merasakan perasaan kematian yang merayap di atasnya, mencekik kata-katanya.

“Eh, apakah kamu baik-baik saja, Tuan?” Leonis bertanya dengan ketidaktahuan yang pura-pura. Dia berlutut dan memegang lengan Muselle.

“Ahhh…!”

Serangan teror naluriah yang tiba-tiba membuat Muselle menarik diri, tetapi Leonis tidak akan membiarkannya melarikan diri. Dia mendekatkan wajahnya ke telinga Muselle dan berbisik:

“Bajingan sepertimu tidak berhak menyentuh rambutnya. Wanita ini milikku. ”

Dia membisikkan setiap kata dengan jelas untuk memastikan mereka dipahami.

“…?!”

Leonis melepaskan pelukannya.

“A-apa? Apa sih kamu…? Sial!” Muselle bergegas berdiri. “Pe-Pedang Suci, Aktifkan!” dia menangis dengan ekspresi intens.

“Leo…!” Riselia secara refleks melangkah maju untuk melindungi bocah itu.

Tapi pada saat itu…

“Muselle Rhodes. Dilarang menggunakan Pedang Suci tanpa izin.” Sebuah suara yang bermartabat menangkap telinga mereka dari suatu tempat di dekatnya.

Muselle mendecakkan lidahnya dengan kesal dan menurunkan tangannya. Berbalik, mereka melihat peringatan itu datang dari seorang gadis berseragam akademi yang mengikuti bola melayang. Rambut hitam panjangnya mencapai pinggangnya dan bergoyang dengan setiap langkahnya. Ekspresinya tidak gentar.

“Apa lagi, sektor ini untuk asrama putri. Jika kamu tidak segera pergi, aku harus melaporkan kamu ke biro. Apakah kita sudah jelas?”

“Guh… A-aku akan mengingat ini!”

Muselle memelototi gadis berambut hitam itu terlebih dahulu dan kemudian menatap Leonis dengan penuh kebencian sebelum pergi dengan empat pengikutnya yang mengikutinya.

…Itu agak memalukan bagiku—membuat ini berhasil di atas lalat seperti dia…

Leonis tahu dia seharusnya tidak melakukan apa pun untuk membuat dirinya menonjol di sini, di Akademi Excalibur. Itu bisa menghalangi rencana masa depannya untuk kota ini. Tapi saat orang rendahan itu menyentuh rambutnya… aura kematian yang disembunyikan Leonis mulai keluar, sedikit demi sedikit.

Bukannya aku menyesalinya.

Leonis adalah yang paling toleran dan toleran di antara para Pangeran Kegelapan, tapi itu pun ada batasnya.

Bagaimanapun, Riselia Crystalia sudah menjadi anteknya .

“Nona Fine!”

“Sepertinya Muselle Rhodes memperhatikanmu. Belasungkawa.”

Gadis itu mendekati mereka berdua. Dia adalah seorang wanita muda yang cantik dengan rambut hitam ramping yang bisa saja dipintal dari kegelapan malam itu sendiri. Dia sedikit lebih tinggi dari Riselia, dan ada aura dewasa di sekelilingnya.

Dengan lambaian lengan gadis itu, bola cahaya yang melayang di sampingnya menghilang ke udara tipis. Apakah bola itu adalah Pedang Suci juga…?

“Terima kasih atas bantuanmu, Bu.” Riselia menundukkan kepalanya sebagai rasa terima kasih.

Wanita muda berambut hitam itu menggelengkan kepalanya dan kemudian berjongkok untuk melihat ke arah Leonis.

“Jadi, kamu adalah anak laki-laki yang dia temukan di reruntuhan.”

“Ya.” Leonis mengangguk, merasakan denyut nadinya bertambah cepat.

…Apakah setiap gadis yang Riselia kenal memiliki dada yang besar?

“aku Elfiné Phillet. aku melayani sebagai operator peleton. ”

“Nona…Elfine?”

Leonis ingat nama itu. Dia adalah orang yang berkomunikasi dengan Riselia sebelumnya. Suaranya menenangkan, seolah-olah entah bagaimana menyelimutinya seperti selimut.

“aku Leonis Magnus. Nona Riselia menyelamatkanku dari reruntuhan.”

“Heh-heh. Kurasa itu membuatmu Leo kecil,” katanya, dengan lembut menepuk kepalanya.

…Antara dia dan Riselia, mengapa semua orang tampak begitu ingin menyingkat nama Raja Mayat Hidup?

“Selamat datang di Akademi Excalibur. Kami menyambut kamu dengan tangan terbuka. aku sebenarnya baru saja menerima seragam kamu dari biro. Ukurannya harus tepat, aku pikir … ”

Dia mengambil satu set seragam terlipat dari tasnya dan menyerahkannya kepada Riselia.

“Terimakasih bu.”

“Apakah kamu akan mendaftarkan Pedang Sucinya selanjutnya?”

“Kupikir aku akan membawanya ke asrama dulu. Suruh dia mandi dan ganti baju.”

“Oh begitu. Kamu mungkin harus mandi juga, Selia. ”

“…Hah?! Apa aku mencium bau…?” Terkejut, Riselia mengendus lengan bajunya. “Apakah aku mencium bau, Leo ?!”

“Yah, aku tidak keberatan…”

“…” Bahu Riselia turun.

“Jangan khawatir, kamu tidak bau,” Elfiné meyakinkannya dengan senyum masam. “Kamu hanya kotor dengan pasir.”

“Ngomong-ngomong, apakah kamu akan kembali ke asrama juga, Bu?” tanya Risel.

“aku memiliki beberapa data investigasi Void yang harus aku serahkan kepada para ksatria. Pasti ada sesuatu di bawah laut di sektor ini.”

“Sesuatu? Seperti reruntuhan?”

“Sulit untuk mengatakannya. Para ksatria telah mengirim tim investigasi elit untuk memeriksanya, tapi…”

…Di bawah laut, hmm? Percakapan itu menarik minat Leonis. Tempat pertempuran terakhir Pasukan Pangeran Kegelapan berada di sini, di bawah laut. Tepat di bawah kaki mereka…

 

 

—Litenovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List