hit counter code Sevens – Volume 10 – Chapter 186 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 10 – Chapter 186 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sevens: Lihat ke Depan

Diposting pada 11 Juli 2016 oleh

Lihat kedepan

Di dalam Permata.

aku duduk mengelilingi meja bundar dengan nenek moyang aku, tetapi sikap mereka yang tidak biasa membuat aku menatap dengan takjub.

“Eh? Jadi, kamu tidak punya rencana seperti biasanya? "

Pada kata-kataku, Kelima tampak muak. Dan dia menekankan tangan kirinya ke dahinya.

"Apakah kamu idiot? aku sudah mengatakannya sebelumnya, bukan? Perang adalah tentang angka. Ini adalah perang pertahanan, jadi kamu akan memiliki keuntungan, sampai batas tertentu, tetapi beberapa puluh ribu akan mengambil pasukan besar yang terdiri dari ratusan ribu? Seperti neraka, kamu bisa menang dengan mudah. ​​』

Mungkin Yang Ketiga berbagi perasaannya, saat dia tertawa seperti biasanya.

『kamu tidak dapat membatalkan perbedaan numerik sederhana semacam ini. kamu hanya punya sedikit waktu untuk pergi, jadi lakukan saja apa pun yang kamu bisa. 』

Keempat melepas kacamatanya.

『Menurutmu rencana yang bisa kita buat tidak pernah dipikirkan sebelumnya oleh pendahulu kita? Pada titik Labirin lepas kendali, itu sudah gagal. Pada saat-saat seperti ini, melihat kenyataan adalah yang nomor satu. 』

Lalu mengapa kamu merekomendasikan aku pergi ke garis depan?

“Tapi apakah itu berarti kita tidak bisa menang? Kenapa kamu memutuskan aku harus mengambil alih garis depan !? ”

Di sana, Ketujuh menyeringai.

『Karena kemenangan yang dicari Beim, dan kemenangan yang kamu cari adalah hal yang berbeda. Memang benar dari sudut pandang Beim, mereka tidak bisa benar-benar menyebutnya sebagai kerugian. Tapi kami akan menang. 』

Saat aku memiringkan kepalaku, Milleia-san yang berdiri di belakangku menghela nafas.

『Lyle, ambillah bidang pandang yang lebih luas. Negara kecil yang membiarkan Labirin merajalela. Beim tidak akan pernah merasa lega, kan? Bahkan jika amukan ini berakhir, akankah Beim membantu membangun kembali negara itu? Apakah mereka akan pernah bergerak untuk mengendalikannya? 』

Beim tidak memiliki terlalu banyak wilayah.

Mereka memiliki metode pemerintahan yang sedikit aneh, dan bahkan jika wilayah mereka berkembang, mereka tidak akan dapat mempertahankannya. Tidak, bahkan jika mereka melakukannya, mereka percaya itu tidak akan cukup menguntungkan untuk mengikutinya.

Ketika Labirin ini lepas kendali, mereka memperingatkan negara-negara sekitarnya. Tetapi pada saat negara-negara itu pindah, itu sudah terlambat, dan kami berada dalam keadaan di mana semua orang hanya menunggu untuk meledak.

Masalahnya adalah kedekatan Labirin itu dengan Beim, dan fakta bahwa monster akan mengalir ke kota dengan kepastian mutlak.

Persekutuan memperkirakan bahwa sebagian besar monster akan menuju Beim, dan pada kenyataannya, monster memiliki kecenderungan menuju kota-kota dengan populasi tertinggi.

Karena aku tidak dapat memahami apa yang sedang terjadi, Yang Ketiga menjelaskan.

『Nah, karena kebijakannya, Beim tidak peduli dengan penguasa tanah. Tapi tidak semua negara seperti itu, bukan? Sekarang apa yang ada di sisi lain dari tetangga kita yang tertekan, Lyle? 』

Itu Bahnseim. Akankah mereka bergerak? ”

Keempat membiarkan kacamatanya menangkap cahaya saat dia berbicara.

『Ya, mereka akan bergerak. Lebih dari itu, mereka seharusnya mengumpulkan pasukan di perbatasan. Itu akan untuk tujuan pertahanan, tetapi setelah itu hilang dan selesai, ada kemungkinan mereka akan menyerang. Mereka dapat menyiapkan alasan seperti rekonstruksi dan bantuan jika mereka mau, tetapi masalah terbesarnya adalah, kamu tahu… kamu tidak dapat mempercayai negara yang membiarkan Labirin lepas kendali. 』

Jika itu terjadi di daerah terpencil dan tidak berpenghuni, itu bisa dimaklumi.

Jika Labyrinth muncul di suatu tempat yang belum pernah dijelajahi oleh siapa pun, wajar jika tindakan penanggulangannya terlambat. Tetapi tuan feodal ada agar tidak membiarkan itu terjadi.

Nenek moyang sedang melihat… melampaui kemenangan perang pertahanan ini.

Kelima berbicara.

『Bahnseim akan menjadi tetangga kita. Bahkan jika mereka tidak bergerak sekaligus, Beim harus berurusan dengan mereka… Menurutmu benteng yang sangat kecil di perbatasan sudah cukup untuk menenangkan pikiran mereka? Sepertinya Beim ingin mengulur waktu. Mereka telah memperoleh kekuasaan penuh atas benteng itu, dan aku pikir mereka akan bergerak cukup banyak. 』

Jika kamu ingin berbicara secara ekstrem, Beim baik-baik saja selama kota itu aman. Bahkan jika mereka kehilangan kota dan desa di sekitarnya, bahkan jika swasembada makanan mereka turun dengan selisih yang besar, selama distrik kota aman, Beim akan bisa bangkit kembali.

Kota pedagang dan petualang dapat menggunakan asetnya yang berlebihan untuk membeli hasil bumi dalam jumlah besar.

Karena itu, kekuatan utama perang ini mengeras di sekitar benteng kota Beim.

Evakuasi juga digalakkan di sekitar, dan cukup banyak orang berkumpul di sana dari daerah sekitarnya.

Para pengumpul kemungkinan besar direncanakan untuk digunakan sebagai tentara pengganti.

Yang keempat.

『Jadi mari kita tambahkan ke benteng. Ini bukan hanya untuk pertahanan ini. Kami akan memelototi Behnseim dari sana di masa depan. 』

“Kamu berpikir sejauh itu? kamu benar-benar menyukai perang. "

Di sana, Ketiga membuat ekspresi muak.

『Hah? aku membencinya. Aku yakin sudah memberitahumu sebelumnya. 』

“Eh? Tapi…"

Ketujuh, seolah memperingatkan aku.

『Dengarkan di sini, Lyle. Perang hanyalah satu cara. Itu bukan sesuatu yang kamu lakukan karena kamu menyukainya. 』

“Tidak, tapi kalian semua terlihat sangat bersemangat.”

The Fifth berbicara dengan sangat jelas.

『Jika kamu telah memutuskan untuk melakukannya, maka kamu sebaiknya melakukannya secara menyeluruh. Jika memungkinkan, aku tidak ingin melakukan sesuatu seperti perang, dan yang terbaik itu tidak pernah terjadi. Itu membuang-buang uang, kamu kehilangan bakat yang kamu dibesarkan, kamu kehilangan persediaan… itu yang terburuk. Meski begitu, jika kamu ingin melakukannya, kamu hanya perlu berusaha semaksimal mungkin. 』

Milleia-san tidak memasukkannya ke dalam mulutnya.

Di sana, yang keempat menusukku.

『Lyle, tuan feodal adalah profesi di mana perang hanyalah perpanjangan dari tugas biasa kita. Jika kamu dapat menghindarinya, maka hindari, dan pegang militer sehingga musuh kamu tidak menyerang kamu sesuka mereka. kamu sebaiknya mengingat ini. Memerangi monster juga sama. Jangan pernah melupakan tujuan kamu di dalamnya. Berjuang karena itu perlu. Hanya itu saja. 』

Melihat empat wajah serius mereka, aku mengangguk dalam diam.

Di sana, Yang Ketiga mengangkat tangannya.

『Jadi, apakah pembicaraan itu sudah selesai? Kalau begitu ayo pindah ke topik utama… selanjutnya, kita harus pergi ke Persekutuan untuk memberi tahu mereka agar mengirimkan beberapa orang dari mereka sendiri! Tapi sepertinya mereka benar-benar akan melakukannya! 』

Untuk Ketiga yang senang, Milleia-san membuka mulutnya.

『Ya ampun, lalu mengapa memanggil mereka?』

『Karena aku ingin fakta kami meminta kerja sama, dan mereka menolak! Demi masa depan, kita harus menumpuk 'kebenaran' semacam ini selagi bisa 』

『Jadi itu untuk mencuri otoritas mereka di masa depan, begitu. Betapa indahnya!"

Melihat keduanya tertawa begitu bahagia, yang keempat mengeluh pada dirinya sendiri.

『Aku ingin memeras lebih banyak lagi dari bajingan Fidel itu. Orang itu pasti masih punya waktu luang secara finansial. Sungguh menyakitkan bahwa sebanyak ini tidak cukup untuk mengguncang Beim sama sekali. 』

Kelima melihat peta tiga dimensi dari benteng dan sekitarnya yang diproyeksikan di atas meja.

『Kami punya waktu, dan kami memiliki orang-orang. Jika kita punya dana, maka kita bisa melakukan pembangunan skala besar di sini. Jika kita akan menyiapkan jebakan, lalu jenis apa yang harus kita pilih… Entahlah. 』

Dia menyeringai ketika dia memikirkan di mana harus meletakkan jebakan.

Ketujuh berbicara sambil tersenyum.

『Dan ada banyak kekuatan di belakang garis kita juga. Tidak ada salahnya membiarkan beberapa monster lewat. Dan kami membawa pulang batu ajaib dan bahan yang kami pulihkan. Sepertinya Beim berniat untuk membelinya, tapi tidak ada yang bilang kita harus menjualnya. 』

Yang Ketiga tertawa.

『Kekuatan maju telah mencapai benteng, dan persiapan sedang bergerak maju. Karena Beim mengatakan bahwa poin itu tidak akan bertahan, dan kami dapat melakukan apa pun yang kami inginkan! Jadi mari kita membuatnya mencolok! 』

aku melihat ke lima, dan berpikir.

(Itu bohong. Orang-orang ini pasti bersenang-senang!)

… Di 【Fort Redant】, sebuah benteng di perbatasan Beim, para prajurit sedang mengalami pergantian kepemimpinan.

Biasanya ada sejumlah kecil orang yang menjaga benteng, dan beberapa brigade tentara bayaran disewa untuk tujuan pertahanan. Perbatasan itu tidak tegang, dan semua benteng yang benar-benar berdiri adalah melenyapkan monster di sekitarnya untuk menjamin keamanan di daerah tersebut.

Negara yang berbatasan memiliki hutang kepada Beim, dan tidak dapat diserbu secara sembarangan. Benteng itu hanya ditempatkan demi penampilan.

Dan untuk melarikan diri dari dekorasi benteng itu, pemimpin tentara menyerahkan otoritas kepada yang baru yang bertanggung jawab.

Nama yang baru itu adalah 【Noy Verdell】.

Kapten Brigade Ksatria Suci Zayin, dan orang yang telah memimpin lebih dari sembilan ribu orang ke benteng.

“U-um…”

“Sesuatu lagi yang ingin kamu katakan?”

Ketika Noy mengatakan itu, prajurit kepala melihat ke arah legiun baru yang menyusuri jalan utama.

Dilihat dari benderanya, itu adalah brigade ksatria Lorphys, dengan tentara mereka mengikuti di belakang. Jumlah mereka sama dengan Zayin.

“Tidak, aku dengar kamu akan mempertahankan poin ini, tetapi apakah kamu serius? Ini, yah… lebih merupakan dekorasi dari apapun. ”

Ketika dia dan tentaranya akan mengungsi, mendengar tentang bagaimana orang-orang dari negeri asing datang untuk pertahanan, kepala prajurit tidak dapat membantu tetapi menganggapnya bodoh.

Tapi sebenarnya, sekitar puluhan ribu berkumpul di sekitar benteng kecil itu. Apakah tidak apa-apa jika kita melarikan diri? Pikir prajurit itu.

“Itu adalah perintah aku. Oh, kami akan berusaha semaksimal mungkin untuk tidak membiarkan mereka lewat. Tapi itu sangat kecil. aku pernah lewat sini sebelumnya, tapi apa yang harus aku lakukan … aku telah diperintahkan untuk menunggu instruksi Lyle-dono … "

Noy awalnya seorang petualang Beim. Seorang mantan bangsawan dari garis keturunan ksatria. Setelah garis keturunan itu runtuh, dia mengalir ke Beim.

Tapi Lyle telah memberinya posisi kapten ksatria, dan dia sekarang menjadi ksatria Zayin.

Saat kepala prajurit melihat sekeliling dengan kebingungan, sebuah kotak logam besar sedang menuju benteng melalui jalan yang berbeda…

… Tidak memiliki benteng yang dibangun di atasnya secara gratis, lokasi itu cukup cocok untuk pertahanan.

Itu tidak ditempatkan di tanah datar, dan meskipun kamu tidak dapat menyebutnya sebagai benteng alami dengan cara apa pun, itu cukup memadai untuk sebuah benteng.

Mengontrol Porter Damien, Clara mengonfirmasi informasi tentang benteng sebelum berbicara dengan robot yang dia pinjam dari Damien, No. 2 dan No. 3.

“Kalau begitu, akankah kita membahas detail yang lebih baik, dan mengumpulkan semuanya? Kurasa Lyle-san akan datang, jadi pada saat dia datang, kita perlu memahami medannya sebaik kita… apakah kamu mendengarkan aku? ”

Automatons No. 2 dan No. 3 membuat ekspresi menjadi lebih tidak termotivasi seperti biasanya, saat mereka menurunkan bahu mereka di tempat.

“Sampai aku tidak bisa bekerja di sisi tuanku.”

"Ketika besi tua Poyopoyo itu tertinggal, kenapa aku … dia harus dibuang begitu saja."

Sudah diputuskan bahwa Lyle melukai May ke benteng nanti, dan Clara tidak bisa melihat motivasi apa pun dalam robot yang dipinjamnya.

Um, jika kamu tidak melakukan pekerjaanmu, aku yakin Profesor Damien akan bermasalah saat dia datang…? ”

Dia mencoba menggunakan nama Damien.

“Guru tidak tertarik dengan detail yang lebih baik.”

“Baiklah, kami akan melakukan apa yang kamu minta. Apapun yang kamu tanyakan. Tetapi tidak ada gunanya jika kita tidak bisa termotivasi saat melakukannya. Maksudku, bagaimanapun juga kita adalah pelayan. "

Clara mengoreksi posisi kacamatanya dengan jari.

(Itu jelas tidak relevan menjadi seorang maid.)

Dengan itu di pikirannya, dia kembali ke benteng.

“Konstruksi berskala besar di sini… Lyle-san, apa yang sedang kamu pikirkan?”

Bahkan jika dia terburu-buru untuk membuat benteng lebih besar, sebelum seratus ribu monster, itu akan menjadi tidak berguna. Kecuali mereka menggunakan konstruksi khusus, serangan monster akan meledakkan benteng.

Perkakas dan sejenisnya dimuat ke Porter jumbo Damien, tetapi bahkan jika konstruksi benteng berhasil tepat waktu, itu hanya untuk pertunjukan.

Clara langsung memastikan sekelilingnya, dan merencanakan perjalanannya kembali ke Beim. Di sana, dia akan menerima beban lagi, dan mengembalikannya sekali lagi.

Dan sebagai pengawalnya, Aria telah dipilih.

Dia melompat turun dari Porter, mengangkat tombaknya, dan menguap.

“Hei, apa tidak apa-apa kalau Adele dan Maksim-san yang memberi perintah di sini?”

Saat Aria bertanya, Clara mengangguk.

“Lagipula itu perintah Lyle-san. Sepertinya Adele-san ahli dalam hal semacam itu, dan Maksim-san adalah penjaganya. "

Rombongan Clara telah tiba di benteng sebelumnya.

Dan dari Porter, Maksim turun dengan Adele di punggungnya. Dia mabuk di jalan, dan membuatnya tidak berguna.

Maksim memanggil Adele dengan khawatir.

“Nyonya, kamu baik-baik saja?”

“M-maaf. aku tidak bisa melanjutkan… "

Aria, melihat Adele seperti itu kedengarannya cukup khawatir karena alasan yang berbeda.

"Akankah kita Betulkah jaga diri?"

Setelah merenung sebentar, Clara hanya mengangguk pelan…

Ketika aku pergi ke guild untuk meminta tenaga kerja, mereka menolak dengan lembut.

aku meminta mereka untuk menyisihkan beberapa personel yang cakap, tetapi seperti yang diharapkan, mereka memusatkan pasukan mereka pada pertahanan kota, dan mereka menolak aku.

Membawa Novem dan Miranda bersama, aku meninggalkan markas Guild, dan menuju kantor Rauno-san.

Miranda, mungkin tidak bisa memahami tindakanku.

“Kamu mundur dengan mudah. aku pikir kamu akan bernegosiasi lagi, kamu tahu? Sebaliknya, kamu malah mengejutkan mitra negosiasi kamu. ”

Jika aku melanjutkan negosiasi, mungkin mereka akan memberangkatkan beberapa personel yang tidak akan rugi banyak.

Tetapi jika itu masalahnya, akan lebih bermanfaat bagi tujuan kita jika mereka tetap tidak kooperatif sejak awal.

“Ada artinya. Fakta bahwa mereka tidak ingin membantu kami. "

Sepertinya itu cukup bagi Miranda untuk memahami maksudku. Dia menyipitkan matanya.

"Aku tidak yakin dengan niatmu, tapi kurasa terlalu dini untuk menjadi musuh Persekutuan, tahu?"

Novem tidak mengatakan apa-apa atas tindakan aku.

Tapi…

“Lyle-sama, apa yang harus kita lakukan dengan Eva-san? Bahkan jika kamu mendapatkan kerja sama dari para elf, secara numerik, kamu bisa mendapatkan paling banyak beberapa ratus. "

aku meminta Eva memanggil saudara-saudaranya, dan meminta bantuan mereka. aku benar-benar ingin Novem melakukannya, tetapi dia menolak dengan senyum samar.

Jika aku memohon sedikit lebih banyak, mungkin aku bisa membuatnya memanggil, tetapi aku menghentikannya atas penilaian aku sendiri.

“Bahkan beberapa ratus dapat memenuhi tujuannya. Mereka adalah mantan ras pemburu. Mereka yang tinggal di kota mungkin telah menyerah, tetapi mereka memiliki nyanyian mereka sendiri. Bukankah menurutmu memanipulasi informasi itu penting? ”

Miranda mengangkat bahu.

“Kamu sudah memikirkan tentang kemenanganmu? Kamu sudah punya banyak lagu tentang kamu, bukan? ”

aku masih harus membuat koneksi selagi aku bisa. Dan aku membutuhkan ketenaran yang lebih luas.

Untuk saat itu, mendapatkan penyanyi elf di pihak kami adalah poin yang sangat penting.

Novem menatapku.

"Lakukan sesukamu."

Tapi hanya itu yang dia katakan.

(Di sini, kemenangan bukanlah tujuan akhir kita. Benar. Tujuan aku adalah…)

Mereka masih menganggapnya sebagai api di seberang pantai. Dan sebelum ketakutan monster di hadapan mereka, Beim tidak melihat bahaya Celes tepat di belakang mereka…

aku harus menanamkan pada mereka rasa krisis.

Dan sebelum krisis itu datang, aku harus mencapai tingkat ketenaran tertentu.

Saat aku berjalan berkeliling dengan mereka berdua, aku mendengar suara Milleia-san. Sepertinya dia memikirkan sesuatu saat dia melihat Miranda.

『Dia punya bakat. Tapi seperti yang aku duga, ini agak kurang. Lyle, bisakah kamu mengundang Miranda ke Permata dalam waktu dekat? Ah, ajak Shannon, ‘kay?』

aku punya firasat buruk tentang ini.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List