Sevens – Volume 12 – Chapter 220 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Sevens – Volume 12 – Chapter 220 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Tujuh: Gina Trēs

Gina Trēs

… Gina menunggu saudara perempuannya Vera, yang telah kembali ke rumah dari pelabuhan.

Memanggilnya keluar, mengatakan ada sesuatu yang penting untuk didiskusikan, dia menyiapkan ruangan untuk berbicara dengan Vera sendirian. Ruangan yang biasanya digunakan untuk bernegosiasi dengan pengunjung itu jarang sekali dimanfaatkan oleh para suster.

Dan setelah memanggil Vera ke tempat seperti itu, Gina menyentuh rambut merahnya dan menatap adiknya saat dia berbicara.

Dengan mulainya matahari terbenam, ruangan menjadi sedikit redup.

Vera, aku akan terus terang. Bisakah kamu berhenti memberi uang kepada orang itu? Ini bukan hanya masalahmu saja. "

Atas kata-kata adik perempuannya Gina, Vera membuka cangkir dari mulutnya.

“… Ini bukan atas perintah ayah, kan? Apa yang membuatmu larut dalam game ini? Dan aku belum sampai sejauh ini untuk menyentuh aset Trēs House, kamu tahu. "

Gina menebang dan membuang opini itu.

“Selama kamu mendukungnya, itu akan membuat Trēs House terlihat seperti mendukungnya! Terlebih lagi, ayah berpindah-pindah dalam jumlah besar… ada beberapa dari kami yang mulai merasa cemas. Meningkatkan jumlah kapal, dan memasuki pembangunan pelabuhan… ”

Vera menyipitkan matanya. Kakak perempuan Gina, Vera Trēs selalu disebut dewi keberuntungan, berkontribusi pada rumah dengan memobilisasi kapal dan kargo. Jadi dia belajar tentang masalah bisnis saat dia bekerja bersama ayahnya Fidel.

Bukannya Gina sendiri tidak memiliki pengetahuan, tetapi dalam arti praktis, tidak meremehkan untuk mengatakan bahwa sebagian besar pengalamannya kurang.

Tetapi bahkan di Trēs House, ada beberapa yang mempertanyakan dukungan terhadap Lyle.

Vera berbicara tanpa minat.

“Kami dapat memonopoli penggunaan komersial pelabuhan. Terlebih lagi, dua di antaranya. Berpikir tentang skalanya, bahkan kamu seharusnya dapat memahami bahwa ini adalah keuntungan besar bagi Trēs House, bukan? ”

Nada bicara Vera membuat Gina merasa ingin menentang. Memang benar Trēs House kemungkinan akan tumbuh lebih besar, tetapi Vera terlalu sering berada jauh dari Beim, mengabaikan hal yang disebut keseimbangan kota.

Hancurnya faksi dan relasi kekuasaan adalah sesuatu yang sangat diwaspadai Gina.

“… Aku tahu ini akan menjadi keuntungan besar. Tapi dengan itu, apa pendapat para pedagang Beim tentang kita? "

Vera berbicara.

Bidang itu adalah pekerjaan ayah. Agar kita bukan satu-satunya yang membuat kenangan indah tentang itu, setidaknya dia akan merundingkan masalah itu. Sementara aku melakukannya, menjual bantuan kepada mereka juga merupakan keuntungan. "

Nikmat adalah keuntungan. Mampu menyatakan hal seperti itu, itu adalah bagian dingin dari Vera yang membuat Gina diam sampai sekarang. Tapi kali ini berbeda.

“Lalu apakah Lyle juga? Apakah kamu benar-benar hanya menghitung untung dan rugi dengan pria itu? "

Saat Gina memanggil nama Lyle tanpa sebutan kehormatan, tatapan Vera berubah suram.

“… Jangan lupa gelarnya. aku hanya membantu dia sejauh yang aku bisa. Hanya karena ayah bersikap lembut pada putrinya, kamu harus sadar bahwa dia bukanlah tipe orang yang mensponsori seseorang hanya karena itu. ”

Dan itulah mengapa aku ingin kamu dan ayah sudah berhenti. Matamu telah diambil oleh keinginan. Tapi Beim tidak begitu pemaaf. "

Adiknya Vera terpaku pada Lyle, sedangkan ayahnya Fidel pada monopoli pelabuhan.

Jadi mereka tidak bisa mendapatkan gambaran yang jelas tentang apa yang harus dilakukan Beim pada Lyle. Begitulah penilaian Gina tentang masalah ini.

Dan dalam arti tertentu, dia benar.

"Biarkan aku melakukan apa yang aku mau."

Karena dia mengira membujuk Vera akan sulit, Gina memberikan kesan yang jujur ​​padanya.

“Vera, pria itu juga tidak terlalu naif. Begitu kamu kehilangan nilai utilitas kamu, dia akan dengan tenang menyingkirkan kamu. kamu tahu apa yang dia lakukan di Zayin dan Fort Redant, Galleria dan Rusworth, bukan? Orang itu dalam bahaya. Dan kamu hanyalah dompet baginya. ”

Mengabaikan peringatan Gina, Vera berdiri.

"… Aku mengerti itu. Tapi aku tidak akan merepotkanmu. Aku tidak pernah menghukummu karena Roland, kan? Dan sekarang… tidak, itu cukup. ”

Saat Vera meninggalkan ruangan, Gina melihat punggungnya. Ketika sosok saudara perempuannya tidak lagi terlihat, dia membawa cangkir ke mulutnya, dan menyipitkan matanya.

“Ketika adik perempuanku yang malang, diusir dari rumah, ditinggalkan oleh pria itu, aku akan membantunya kembali. Bagaimanapun, kita adalah saudara perempuan… berada di kapal sangat cocok untuknya. Aku akan membuatnya bekerja keras demi Roland. Dia akan melakukan yang terbaik untuk pria yang pernah dia sukai, jadi ini bukan nasib yang buruk. "

Gina bertindak dengan pengabaian saudara perempuannya sebagai premis, tapi dia punya alasan untuk membuatnya bergerak. Jika Trēs House tumbuh lebih besar, maka dengan kelebihan itu, kemungkinan pernikahan Lyle dan Vera akan meningkat.

Dan ketika itu terjadi, mengelola Trēs House yang diperbesar akan menjadi terlalu berat bagi Roland. Dari bawah ke atas, dia adalah seorang yang bersungguh-sungguh, dan pekerja keras, tapi itu saja tidak cukup untuk mengatur Rumah dalam skala itu.

Kalau begitu, yang akan mengambil alih adalah Lyle, yang sudah menunjukkan kehebatannya. Dan intinya, Vera.

Lebih jauh lagi, untuk mempertahankan rumah, Fidel kemungkinan akan memisahkannya dan Roland, dan mempercepat pernikahan politik.

Bagi Gina, dia jelas tidak ingin hal itu terjadi. Jadi dia mengambil tindakan…

Selatan Beim.

Di wilayah terbelakang yang benar-benar belum berkembang itu, aku menyeka keringat dari alisku.

Dari segi musim, cuaca masih panas, atau lebih tepatnya, karena di selatan, aku merasa lebih panas daripada Beim.

Novem dan Clara, Eva dan May pindah secara terpisah untuk menyelesaikan permintaan dari Persekutuan. Ada penaklukan monster, dan rekonstruksi desa, jadi aku mengirim mereka ke sana.

Aku, di sisi lain, datang untuk menaklukkan Labirin yang telah ditemukan.

Pintu masuknya adalah gerbang sebuah benteng tua, dan Labirin itu sendiri seolah-olah lorong-lorong benteng terus memanjang dari sana.

Obor berjajar di dinding, menerangi jalan setapak dengan nyala api ungu yang menakutkan. Itu lebih baik daripada tidak memiliki apa-apa, jadi aku bersyukur.

Di bangunan buatan manusia seperti ini, ada kalanya Labirin akan terwujud juga. Dalam kebanyakan kasus, mereka menjadi Labirin dengan mayat hidup berkeliaran, ditakdirkan untuk ditaklukkan dalam waktu singkat.

Sebagian besar undead akan menghilang setelah kalah, hanya menyisakan batu sihir. Mereka tidak memiliki material, namun ketika harus melawan mereka, mereka merepotkan, dan sangat menyakitkan.

Bahkan ada desas-desus bahwa dendam dari mereka yang hancur di medan perang adalah yang melahirkan Labirin seperti itu.

Kami dikirim ke tempat seperti itu, tetapi dalam keadaan seperti itu, diputuskan bahwa itu tidak akan menghasilkan banyak uang, jadi kami harus menekan tempat itu dengan paksa.

Sementara pintu masuk ke benteng telah berubah menjadi Labirin, lingkungan sekitarnya berantakan. Banyak pohon tersebar secara acak, dan bumi berada dalam kondisi yang mengerikan.

aku melihat Labirin dengan Miranda.

"Apa yang ingin kamu lakukan? Menantang dengan kami sendiri mungkin saja, tetapi kami tidak akan mendapatkan banyak manfaat darinya. Selain itu, Persekutuan bahkan tidak mengirim siapa pun untuk mensurvei daerah itu… hei, bukankah mereka memperlakukan kita semakin buruk? ”

Alasan iritasi Miranda adalah wajar. Dengan hampir tidak ada dukungan atau informasi apa pun, kami diberitahu untuk pergi menaklukkan Labyrinth.

Lebih dari Cabang Timur, itu adalah markas yang melakukan pergerakan seperti itu.

Dari Permata, Kelima melihat situasi saat ini.

『… Kalau begitu, apakah ini tentang waktu? Itu lebih cepat dari yang aku kira. Yah, itu mengalahkan ditangkap oleh mereka, kurasa. 』

Nenek moyang yang telah mengantisipasinya tidak panik sama sekali. Yang Ketiga berbicara tanpa peduli di dunia.

『Lebih penting lagi, kamu tahu, jika mereka meninggalkan tempat ini kepada kami, apakah kamu ingin mengulur waktu untuk menyelidiki pergerakan mereka? Mereka kemungkinan akan bergerak begitu Lyle kembali ke Beim. 』

Menggunakan keadaan ini, dia ingin melihat pergerakan Beim. Seperti biasa, mereka dapat diandalkan, tetapi orang-orang yang tidak ingin aku jadikan musuh. Aku merasa kasihan pada Beim.

aku berbicara dengan Miranda.

“… Permintaan adalah permintaan. Kami harus melakukan pekerjaan kami dengan benar. Mengambil semua waktu kita perlu teliti. Bagaimana kalau kita mendirikan pangkalan yang kokoh sebelum Novem dan yang lainnya sampai di sini? ”

Muak, Miranda menatapku, dan menempelkan tangan ke dahinya.

“Bahkan jika kamu berkata, gunakan semua waktu yang kami butuhkan, itu hanya merepotkan, dan tidak banyak lantai, bukan? Peti harta karun sedikit lebih tinggi, tapi monster itu hanyalah undead, jadi mengakhirinya sekaligus akan … "

Saat Miranda memberikan pendapatnya. Monica buru-buru berlari ke arahku. Dia panik, malah merasa seolah-olah dia sedang bersaing dalam sesuatu.

Dia meluncur di depanku, berpose, dan melaporkan.

“Ayam brengsek! Aku, Monica, telah menemukan Labirin lain di dekat sini! Tolong puji aku. Puji Monica! Sekarang, sekarang !! ”

Di sana, tiga kepalan terbang ke arahnya. Dampaknya mengirimnya terbang, saat kabel terluka untuk membawa lengannya kembali ke pemiliknya.

Valkyrie Unit Satu, Dua, dan Tiga memegang senjata mereka, menatap ke arah Monica.

Kami yang menemukannya!
Kamu homewrecker!
Sekarang ambillah baptisan kamu dengan kepalan tangan!

Dari tiga robot yang berpose tanpa ekspresi, aku mengalihkan pandanganku ke Monica. aku melihatnya berdiri, mengeluarkan bor besar di tangan, dan mengaturnya menjadi putaran kecepatan tinggi.

aku akhirnya terkesan bahwa ekor kembarnya tidak terbungkus di dalamnya.

“Kau merusak tumpukan besi tua… melapor ke ayam brengsek, dipuji olehnya, dan menerima amarahnya adalah semua peranku! Aku akan segera mencoretmu !! ”

Mereka mulai bertengkar. Aku menghela nafas lelah, sementara Miranda mengangkat bahunya. Di sana, para Valkyrie… salah satu model yang diproduksi secara massal melaporkan situasinya kepada kami. Sementara keempat robot itu berkelahi, tampaknya mereka menyusun surat-suratnya.

“Tuan, inilah data tentang Labirin. Untuk kamu juga, Miranda-sama. ”

Menerima surat-surat itu, Miranda mengucapkan terima kasih.

"Terima kasih. kamu lebih perhatian daripada Monica. Perlakuan gadis itu terhadap semua orang selain Lyle itu kasar. "

Mengatakan itu, dia membalik-balik halaman.

aku juga melihat salinan aku, memastikan ada Labirin di dekatnya. Tidak jauh sama sekali, itu adalah tipe gua yang relatif melimpah sejauh Labyrinths pergi.

“… Yang ini cukup bagus.”

Pengintai hanya sampai di lantai pertama dan kedua, tapi tidak ada yang perlu dikeluhkan ketika sampai pada lebar lorong. Itu membuat kamu bisa menyebut standar Labirin, dan secara pribadi, aku pikir itu benar untuk melaporkannya ke Beim … ketika Ketujuh menghentikan aku.

『Lyle, seperti yang kuduga, kau pria yang benar. Bagus, sekarang gunakan info ini untuk membungkam Beim. 』

aku mengirim pandangan sekilas ke Miranda. Dia melihat bagaimana aku menggenggam Permata, dan diam-diam mengangguk, mengalihkan pandangannya kembali ke dokumen.

Dia tahu situasinya, jadi aku bisa berbicara dengan Jewel di depan Miranda.

“Kamu akan membungkam mereka? aku tidak tahu apa yang akan mereka katakan tentang itu. "

『Jangan pedulikan itu. Buatlah seolah-olah kamu sedang meluangkan waktu. Hancurkan benteng Labyrinth dengan cepat, dan luangkan waktu kamu untuk mengamati labirin yang lebih menjanjikan. Dan kamu lihat… bukankah menurut kamu daerah ini benar-benar luar biasa? Benar, benar-benar layak membangun Beim kedua. 』

Aku agak bisa mengerti apa maksud Ketujuh, jadi aku mengangguk setuju. Mendaki sedikit lebih tinggi, aku bisa melihat laut.

Milleia-san berbicara dengan senang.

『Ya ampun, ada gunanya kamu bisa membangun pelabuhan.』

Yang Ketiga, setuju.

『Memiliki benteng itu cukup baik, jadi mungkin ini dulunya adalah poin penting di masa lalu. Hmm, memikirkan apa yang akan datang bukan? Menjadikan tempat ini seperti Beim, jika itu adalah para pedagang, aku yakin mereka akan mendapatkan kembali kejayaan mereka dalam abad ini… yah, kami akan mengatur mereka, pikir! 』

Berpikir mereka sedang mempertimbangkan sesuatu yang buruk lagi, ekspresiku berubah masam, dan Miranda menatapku.

“Apakah kamu selalu berbicara dengan mereka seperti itu saat kita ada?”

Dia bertanya. Aku mengangguk, melepaskan tanganku dari Permata, dan memberikan perintah kepada para Valkyrie.

“Kembali ke Beim dan kirim surat ke Damien. Dan lanjutkan survei gua. Jika kita menggunakan kekuatan utama kita untuk menghancurkan benteng sekaligus … sekarang, bagaimana kalau kita melakukan beberapa konstruksi untuk membuat daerah itu lebih layak huni. "

aku melihat sekeliling, mengabaikan perselisihan yang terlalu berkepanjangan saat aku terus memberi perintah.

Melontarkan bor besar dua tangannya, Monica berteriak.

Knuckle Bor Ganda!

"Naif!"
“Sesuatu yang sangat jelas … apa !?”
“K-Kamu punya hal seperti itu di lengan bajumu ..!?”

Sepertinya mereka memanas atau sesuatu atau lainnya, tapi aku menoleh ke mereka.

“Hei, kalian semua punya pekerjaan juga. Cepat kesini. ”

Di sana, Monica, yang memiliki dua kepalan tangan logam besar di tangannya, tiba-tiba berhenti, dan menyelipkan senjatanya. Dia membersihkan beberapa debu, dan berlari ke arahku.

“Ya ~, karena daripada sisa-sisa ini, kontol ayam kesayanganku lebih penting. Dan melanjutkan dengan pengumuman penting itu… ”

“… Oh, aku sudah mendengar yang itu, jadi tidak masalah.”

Setelah menolak laporan Monica, aku menemani Miranda ke tenda kami. Monica membeku dengan ekspresi senangnya, sementara para Valkyrie menyodoknya, dan membuat gerakan mengejek.

Berpikir tidak nyaman bagaimana mereka tidak bisa membuat ekspresi, aku memutuskan untuk berkonsultasi dengan Damien tentang masalah tersebut.

… Di rumah Lyle di Beim, Adele membaca sepucuk surat.

Maksim memperhatikan keadaannya dengan cemas.

“Berapa tarifnya, Nyonya?”

Yang dikhawatirkan Maksim adalah keadaan tanah air mereka, wilayah asal mereka. Seperti ini, Adele secara berkala menerima informasi tentangnya.

“aku gugup karena kami tidak dapat berhubungan untuk sementara waktu melalui perang pertahanan itu, tetapi tampaknya baik-baik saja. Mungkin minatnya berkurang selama kamu tidak melakukan perlawanan. Sepertinya dia sedang bertarung dengan penguasa pemberontak lainnya. "

Mendengar itu, Maksim menurunkan bahunya.

“Tidak bisakah kita melakukan sesuatu untuk menghentikan perlawanan? Mereka hanya perlu bertahan untuk saat ini. Dan paling cepat, beberapa tahun kemudian dan… ”

Beberapa tahun, dan Lyle akan mulai bergerak. Saat Maksim hendak mengatakan itu, Adele menggelengkan kepalanya ke samping.

“Jumlah pasukan terbesar yang dapat dimobilisasi oleh aliansi empat negara itu, tanpa dukungan logistik, adalah empat puluh ribu, memberi atau menerima. Dalam beberapa tahun, bahkan jika urusan internal mereka berjalan sesuai rencana, aku tidak dapat mengatakan dengan pasti bahwa itu bahkan akan mencapai lima puluh. Itu tidak cukup. Jika harus melawan Bahnseim, dengan perkiraan terkecil, diperlukan seratus ribu. Meski begitu, jika Lyle-san terus menang dengan korban minimal, dia harus mengumpulkan beberapa bangsawan di Bahnseim… tapi jika kita menunggu selama itu, para bangsawan Bahnseim akan kehabisan tenaga. ”

Merasakan kekuatan nasional negara adidaya yaitu Bahnsim membuat Maksim menggaruk-garuk kepala. Dia tidak pernah merasakannya ketika dia berada di dalam negara itu, tetapi perbedaan kekuatan itu terlalu keras.

Dipertahankan di pusat benua, negara Bahnseim yang terus berkembang mungkin bisa mengumpulkan seratus ribu tentara di distrik pusatnya saja. Jika didorong, dua atau bahkan tiga ratus.

Menambah pasukan penguasa feodal yang kuat, mereka dapat dengan mudah mempersiapkan sepuluh kali kekuatan Lyle saat ini

“Jadi, bantuan dari negara lain sangat diperlukan. Tapi kita tidak bisa lagi menyeret negara ke dalam masalah internal Bahnseim. "

Itulah benih kekhawatiran Adele.

“aku mengerti, tetapi ini adalah masa krisis. Setidaknya kita harus memberikan negara-negara sekitarnya tanah yang diambil dari mereka. Menyerang, dan membereskan kebencian mereka… ”

Keduanya dengan panik mengkhawatirkannya, tetapi di mana Lyle mengincar adalah penyatuan benua. Mengabaikan negara-negara kecil, hanya sedikit yang akan terlibat dengan Bahnseim.

Cartaffs adalah ancaman terbesar bagi bangsa. Untuk membicarakan orang lain, ada Faunbeax, dan segelintir orang yang akan mengikuti jejak mereka.

Maksim terdengar khawatir.

“Nyonya… Lyle berencana untuk membangun sebuah kerajaan, tetapi apakah itu mungkin? Kami bahkan tidak memiliki kekuatan sendiri untuk dibicarakan. Automatons, bukan? Meski mereka mahir, kami hanya memiliki kemampuan untuk menyiapkan beberapa ratus saja. "

Adele juga memegangi kepalanya.

"… Betul sekali. Kekuatan yang dimiliki Lyle-san, meski berkualitas tinggi, jumlahnya banyak hingga rendah. Kita harus melakukan sesuatu tentang itu. "

Baik Adele dan Maksim dengan panik memikirkan sesuatu untuk memecahkan rambut gimbalnya …

Daftar Isi

Komentar