hit counter code Sevens – Volume 12 – Chapter 230 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 12 – Chapter 230 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

aku ingin tahu apa artinya ini.

Baru saja, aku telah membuka pintu, dan akhirnya bertatap muka dengan pemandangan yang mengejutkan.

“Oh, seorang tamu? Melihat bahwa kamu bukan Larc, seorang pembawa pesan … kamu tidak terlihat seperti itu. Orang itu tidak menjaga satu orang pun di sisinya. Kalau begitu, apakah kamu datang ke sini untuk menyelamatkanku? "

Seorang wanita duduk dengan berani di depanku. Dan di sekelilingnya, dua pelayan berdiri kembali.

Rambut terongnya menutupi salah satu matanya, dan sedikit menempel di wajahnya. Sepertinya dia sedikit berkeringat, tapi bagian dalam ruangan tidak memiliki bau atau apapun.

Ada alat penyiksaan berjejer di sekitar tiga instrumen, dan melihat salah satunya, Instrumen Ketiga.

『Ah, kami punya salah satu dari mereka di rumah.』

Atau begitulah katanya, sementara Kelima tutup mulut.

『…』

The Seventh sepertinya tidak tahu harus berkata apa saat menatap wanita itu. Di 【Ludmilla Cartaffs】.

『Dia benar-benar melakukannya. aku bisa melihat apa yang aku lihat… tapi ada apa dengan situasi ini? Bahkan aku tidak membayangkan hal seperti ini. 』

Kejutan Ketujuh bukannya tidak bisa dibenarkan. Dari semua yang lain, anggota tubuh Ludmilla-san diikat, dan dia mengenakan pakaian penahan hitam yang membuat garis-garis tubuhnya terlihat sangat jelas. Di atas pakaian yang menempel erat di tubuhnya, ada terlalu banyak ikat pinggang yang membentang di atasnya.

Masalahnya bukan hanya pada pakaiannya.

“U-um… penampilan itu…?”

Saat aku menunjukkannya, Lydmilla-san tertawa ringan.

“Oh, maaf. Ini bukan jimat aku, ingatlah. Orang Larc itu mendandani aku dengan sangat menjijikkan. Oy, sudah tidak perlu lagi, jadi bisakah kamu menjadi kekasih dan melepas ini? ”

Kedua pelayan itu melepaskannya dari pengekangannya. Setelah mengenakan pakaian dan pose yang memalukan, Ludmilla-san berbicara kepadaku tanpa sedikitpun rasa malu.

Mungkin tubuhnya sakit, saat dia menoleh, dan dengan ringan meregangkan tubuh. Setiap kali dia pindah, pakaiannya mengeluarkan suara kisi-kisi.

“Um, jika kamu bisa melepasnya begitu saja, kenapa kamu tetap terikat?”

aku langsung ke atas, dan bertanya apa yang ada di pikiran aku. Pihak lain tidak memiliki permusuhan. Sebaliknya, Keterampilan menunjukkan padanya dengan warna biru yang ramah.

“Karena itu jimat pria itu. Dia terkadang mampir seolah tiba-tiba teringat aku ada di sini. Jika dia datang dengan interval tetap, maka aku hanya harus dalam pose itu pada saat itu, tetapi jika itu sangat tidak teratur, aku tidak tahu kapan dia datang, kamu tahu. "

Tidak malu sama sekali, dia bersandar pada peralatan cabul, menatapku, dan memulai penilaiannya.

Itu sedikit, tidak, aku hanya akan mengatakan aku tidak berpikir itu salah aku karena membungkuk.

Saat aku mengalihkan pandangan dari wajahnya yang menyeringai, dia tertawa.

“Jangan terlalu marah. Dari apa yang aku lihat, kamu bukan tentara negara aku. Meskipun menurutku tidak akan buruk bagi seorang prajurit dari negara aturan ini untuk melanggar aturan itu dan menyelamatkanku sendiri. Nah, bisakah aku mendapat kehormatan untuk mendengar nama kamu? ”

Tanpa memperbaiki postur tubuh aku, aku memperkenalkan diri pada Ludmilla-san.

“Petualang Beim… Lyle Walt. Permintaan penyelamatan kamu berhasil sampai ke Beim, jadi inilah aku. "

Mendengar itu, Ludmilla membuka lebar matanya, dan tertawa. Apa dia pernah mendengar namaku sebelumnya? Seperti yang aku pikirkan. Kalau dipikir-pikir, ketika aku mengalahkan Tressy, aku menjadi relatif terkenal di bagian ini.

"aku melihat. Jadi itu kamu. aku mendengar ada seorang petualang yang mengalahkan Trident Serpent, dan ingin bertemu dengannya. Meskipun aku tidak pernah berpikir bahwa petualang akan datang membantu aku. Begitu, jadi kamu tidak mungkin sendirian. kamu memiliki wawasan untuk menyelinap ke para prajurit, dan bermanuver di sekitar mereka. Bagus. Kamu benar-benar baik. ”

Mata itu akan aku samakan dengan hewan liar yang mengincar mangsanya, berwarna ungu, dan diterangi cahaya yang meragukan. Dia menjilat bibirnya, dan ketika aku datang untuk menyelamatkannya, aku melihat ilusi diri aku ditawan.

Salah satu pelayan berbicara dengan Ludmilla-san yang agak bersemangat.

“Yang Mulia, kamu telah mencapai tujuan kamu. aku tidak percaya ada alasan lagi bagi kamu untuk tinggal di sini. "

Sambil mengangguk, Ludmilla langsung keluar dari kamar. Tapi melirik ke arahku, dia tersenyum.

"Kamu … Lyle, ikuti dekat. aku ingin tahu tentang keadaan kastil. Dimana senjataku? ”

Dia meraih lenganku dan menarikku, membawaku keluar dari ruang penyiksaan. Salah satu pelayan menjawab.

"Itu disimpan di dekat sini."

Mengatakan itu, pelayan itu pergi ke ruangan terdekat, dan keluar dengan beberapa pakaian, dan pedang.

Pedang itu ramping, tapi panjang. Tampaknya cukup sulit untuk digunakan. Ludmilla-san menggambarnya, dan memeriksa tepinya.

Bilahnya berwarna merah, dan aku bisa mengerti dari melihatnya, bahwa itu adalah bentuk Alat Ajaib.

“… Kamu bahkan tetap mempertahankannya. Kerja bagus. Nah, bahkan bagi aku, pakaian ini sedikit berlebihan. aku kira aku akan berubah. "

Mengatakan itu, masih menarik tanganku, Ludmilla dan pelayan itu memasuki ruangan seperti gudang.

Aku membebaskan lenganku, sementara kedua pelayan itu melepaskan pakaian yang dikenakan Ludmilla. Setelah menyiapkan ember, mereka mengisinya dengan air, dan memanaskannya menjadi air mandi.

Dari cara mereka menggunakan sihir, mereka pasti gadis-gadis dari keluarga bangsawan. Dan setelah menyeka tubuh Ludmilla-san yang sekarang telanjang, mereka mendandaninya dengan pakaian yang telah mereka persiapkan.

Aku mengalihkan pandanganku, tetapi Ketujuh telah melihat semuanya, dan…

『… Itu tidak ada bedanya dari sebelumnya!』

Dia berteriak.

Melihat sekilas, itu adalah pakaian hitam yang dibuat khusus untuk menunjukkan garis tubuhnya. Walaupun memang mempertimbangkan pinggul dan mantel dengan desainnya, itu secara praktis masih sama dengan apa yang dia kenakan sebelumnya.

Dan Ludmilla-san membelai rambutnya.

"Betapa membosankan. Kau tahu, aku sengaja menunjukkan padamu… apakah kamu membenci wanita? ”

Saat aku menggelengkan kepalaku, Ludmilla-san tertawa. Dibandingkan dengan aku, aku merasa usia kita tidak bisa lebih dari empat tahun. Saat aku memikirkan apakah tidak apa-apa bagi seorang gadis seusia itu untuk memperlihatkan kulitnya dengan berani…

“Hmm, ternyata kamu tidak bersalah? Tapi itu sendiri bagus. Aku suka kamu! Menjadi pengantin pria aku! "

Kedua pelayan juga mengangguk.

"Sangat baik. Dengan tingkah laku dan kebijaksanaan, tidak ada masalah dengan kekuatannya juga. "

“Yang tersisa adalah masalah kemana dia akan mendapatkan jika dia berlatih, tapi jika Yang Mulia mendukungnya, seharusnya tidak ada masalah.”

… Mereka mengatakan sesuatu.

Milleia-san melihat-lihat keadaan Ludmilla-san.

『Kuh, bagaimana bisa. Ketika kita datang untuk menyelamatkannya, sepertinya kita telah masuk ke dalam perangkapnya… baginya untuk menggunakan Larc untuk menjebak kita…! Ada jaring perebutan kekuasaan dan skema yang rumit, dan itu tidak masalah, tapi aku benci bagaimana kita masuk ke dalam perangkap! 』

Sepertinya aku jatuh ke jebakan. Jebakan macam apa itu?

Yang Ketiga juga kesal.

『Göttinderdämmerung! Memang benar, ini perkembangan yang bagus, tapi rasanya frustasi karena kami ditipu! Lyle, bidik turnabout! 』

Perubahan apa? Karena ini yang Ketiga, ini mungkin hanya salah satu leluconnya yang biasa.

… Dikelilingi oleh musuh, dalam situasi di mana kastil tidak akan mengirimkan tentara atau ksatria.

Menghadapi Erhart, Larc panik, dan dari situ, dia merasa takut. Tidak ada seorang wanita pun di sekitar, dan rekan-rekannya telah terikat dalam sekejap.

Dia tidak pernah mengira tangannya akan gagal pada saat ini, dan selama dia masuk ke kastil, musuh-musuhnya akan kesulitan untuk menyerang dia.

“K-kalian semua… b-bagaimana kalau kamu menunggu sebentar? Baik?"

Membuka tangan kirinya, dan memegangnya di depan, Larc tersenyum pada Erhard, tetapi wajahnya kaku, dan mungkin karena ketakutan, dia berkeringat dingin.

"Maafkan aku. Tidak, aku benar-benar hanya ingin mengalahkan beberapa untuk mendapatkan beberapa pencapaian dan membangun status. aku tidak punya niat untuk membunuh. Jadi bisakah kamu melepaskan aku? A-jika kamu mau, aku akan memberimu wanita. Bagaimana dengan wanita di sana? Mereka berguna sebagai petualang, dan penampilan mereka cantik, jadi… ”

Tidak ada orang yang mendengarkan negosiasinya. Pada saat dia menyerang, tidak diragukan lagi dia melakukannya dengan niat untuk membunuh.

Erhart memegang pedang besarnya yang terkelupas lurus ke depan, untuk menunjukkan tidak ada perubahan dalam sentimennya.

Dia benar-benar bermaksud melawan Larc.

Larc memandang si penyihir Damien, yang duduk di atas peti kayu.

“B-bagaimana denganmu !? Wanita, dan uang juga! aku dekat dengan beberapa gadis kaya! Jadi aku bisa menyiapkan berapa pun yang kamu inginkan… ”

Mendengar kata-kata itu, Damien tidak terpikat. Dia bahkan mengejek.

“Katakan itu lagi setelah kamu menangkap putri dari pedagang terkemuka di benua. Bisakah kamu mengeluarkan beberapa juta emas? Aku meragukan itu. kamu lihat… semakin aku mendengar dari kamu, semakin aku merasa kecewa. Awalnya aku berpikir, orang ini luar biasa, tapi aku rasa inilah kenyataan yang mengetuk pintu. "

Sebenarnya, dia telah menjadi pemula dengan satu Skill, dan setelah mendengar dia mencoba menguasai negara, Damien menjadi waspada. Tapi setelah membuka kotak itu, dia mau tidak mau menghancurkan kesan sebelumnya.

Larc mengalihkan pandangannya ke Maksim, tapi …

“Maaf, tidak tertarik. Dan kamu memiliki karunia di kepala kamu. Kamu terlalu banyak bermain-main dengan Keterampilanmu itu. "

Bagi Maksim, yang benar-benar tidak tertarik pada wanita selain Adele, negosiasi tidak mungkin dilakukan.

Larc mengangkat pedang besarnya dengan kedua tangannya.

“Sialan… mengolok-olokku. Aku akan menjadi raja, ditunggu oleh para wanita cantik, dan benua akan… Sialan… Sialan semuanya !! ”

Memegang pedang hitam besar itu tinggi-tinggi, dia menebas Erhart di depannya. Mungkin karena bagian dari Magic Tool dari efek pedang, api hitam muncul, dan melilit bilahnya.

Gerakan Larc semakin tajam, dan ototnya membengkak. Dengan gerakan sebesar itu, jika diturunkan ke Erhart, momentum tampak seolah-olah akan membelahnya menjadi dua.

Pada serangan itu, Erhart memutar pedangnya secara diagonal untuk menangkisnya. Pedangnya mengeluarkan percikan karena itu sangat terkelupas, dan meleleh.

Dia telah kehilangan hampir semua bilahnya, membuat pedangnya jauh lebih ringan. Mencengkeram gagangnya, Erhard menampar wajah Larc.

Dengan ringan diangkat ke udara, Larc dikejutkan oleh rasa sakitnya. Sampai sekarang, dalam tubuhnya yang ditingkatkan oleh Skill, dia belum pernah merasakan sakit sejauh ini sebelumnya.

Memeriksa penyebabnya, dia melihat otot Erhart membengkak, dan dia melepaskan panas. Uap menumpuk di sekelilingnya, dan tidak diragukan lagi itu adalah Keterampilan peningkatan tubuh.

“K-kau kelas tiga !!”

Namun meski begitu, pedang Erhart tidak dalam kondisi untuk digunakan. Dan karena itu, Larc mengira dia bisa menang. Menebas Erhart, dia akan memotong langsung para ksatria dan tentara, melarikan diri dari situs ini.

Pada saat itu, Damien yang duduk di atas kotak tidak menunjukkan tanda-tanda gerakan apa pun. Tapi dia bergumam.

“Oke, ternyata kamu sangat baik. Sepertinya kamu pria yang lebih baik dari yang aku kira. "

Di sana, Larc membuat tebasan horizontal dengan pedangnya, tapi sepertinya Erhart telah menghilang dari matanya. Juga karena bagaimana dia memalingkan muka, dia terlambat untuk melihat dia mulai membungkuk.

"Bendungan…"

"… Aku benci mengakuinya, tapi seperti yang dia katakan."

Erhart menarik belati dari ikat pinggangnya, dan menusuknya ke dada Larc.

Saat darah mengalir keluar, dia kehilangan kemampuan untuk kehilangan Keterampilan. Kekuatannya dengan cepat menurun, dan pedangnya jatuh ke lantai.

Ketika Erhart mencabut belati yang ditusuk, dia berjongkok, dan dengan panik menekan tangannya untuk menghentikan darah mengalir keluar.

“S-seseorang. Selamatkan aku! Aku memohon kamu!"

Melihat sekeliling, dia melihat rekan-rekannya kembali berdiri, dan mendekat. Menyadari salah satu di antara mereka yang mampu menyembuhkan sihir, dia merasa lega.

Dia diselamatkan, dia akhirnya berpikir.

Tanpa memedulikan mengapa pengekangan mereka dibatalkan.

Dan wanita yang dia lihat tersenyum.

"Mati saja."

Dia berkata. Larc mencoba menggunakan Skill-nya sendiri karena terkejut. Tetapi karena kehilangan terlalu banyak darah, dia tidak dapat memanfaatkan Mana-nya.

“Eh? Ah… m-simpan… ”

Dikelilingi oleh mata dingin para wanita, Larc tetap berjongkok… menundukkan kepalanya seolah meminta maaf, ia menghembuskan nafas terakhir…

… Malam akan segera berakhir.

Di dalam semua itu, kelompok petualang yang datang ke Cartaffs untuk menyerang kelompok Lyle tidak bisa menyembunyikan keterkejutan mereka ketika laporan datang dari rekan mereka.

Pesta Lyle mengambil alih Kastil Cartaffs? Mereka memiliki sedikitnya lima ratus tentara, katamu? Apa artinya ini? Mereka seharusnya meninggalkan sebagian besar pasukan mereka di Labirin! "

Pria pemimpin itu berdiri, dan memegang kerah petualang yang datang untuk melapor.

Orang yang membawa info itu adalah rombongan dua orang yang akan mengawasi mereka.

Ketika malam tiba, kelompok Lyle bergerak dan menyerang mereka, mengikat mereka, dan meninggalkan mereka. Dan ketika mereka menuju ke kastil karena keributan itu, mereka menemukan mayat Larc terangkat.

“M-mereka benar-benar punya nomor itu! Mereka menggantungkan benderanya dari benteng benteng, dan… ”

Membiarkan petualang yang menjawab melalui rasa sakit jatuh ke lantai, pemimpin itu memegangi kepalanya, dan duduk kembali di kursinya.

“… Dia memasuki kastil? Dia yang mengendalikannya? Dengan hanya lima ratus? Bagaimana? Informasi tentang dia… apakah pedagang informasi mengkhianati kita? ”

Tidak mungkin dealer informasi Beim akan menjual info ke Lyle, yang akan disingkirkan dari kota.

Dengan jumlah kecil Lyle yang masuk ke Cartaffs, itu membuatnya yakin akan hal itu. Namun hasilnya adalah dia telah menyelesaikan permintaan permukaan dengan sempurna.

“… Kami segera melarikan diri dari Cartaffs.”

Ketika pemimpin mengatakan itu, para petualang yang berkumpul mengangguk, dan segera mulai bersiap untuk melarikan diri.

Mereka menyombongkan diri bahwa mereka memiliki kekuatan yang cukup untuk menang melawan Lyle. Tetapi setelah musuh mengalahkan mereka, dan menjatuhkan Larc, itu adalah masalah yang berbeda.

Apakah ada pengkhianat di antara mereka? Bukankah musuh sudah mengetahui mereka sejak awal? Atau mungkin dia mendapatkan informasi, dan meragukannya?

Ada banyak hal yang harus dipikirkan, tetapi untuk saat ini, berbahaya untuk tetap di tempat mereka berada. Semua orang segera berangkat, dan beberapa dikirim ke pelabuhan untuk mengamankan perahu sebelumnya. Uang bukanlah masalah. Mereka hanya ingin mencapai Beim secepat mungkin.

Dengan itu di pikiran mereka, rombongan petualang menuju ke pelabuhan, dan ada Lyle yang sedang menunggu.

Tentunya cukup, para ksatria dan tentara yang mengelilingi mereka dilengkapi dengan sempurna, dan kapal itu berada di kejauhan, mencegah mereka membuat terobosan untuk itu.

Sambil berjalan terseok-seok, mereka dikelilingi oleh orang-orang bersenjata lengkap itu, dan ketika jumlah mereka melebihi dua ribu, pemimpin itu menyerah untuk menghitung musuh.

Dan Lyle tersenyum. Dia tersenyum, dan menarik seikat kertas dari tas di tangannya…

Suasana hati di dalam Permata adalah yang terburuk.

Genap Ketiga …

『Apa dengan berlari adalah satu-satunya pilihan … datanglah kepada kami demi Dewa. Menjadi makanan untuk pertumbuhan Lyle. 』

Kelima terdengar bosan.

『Apakah penting jika kita menghancurkan mereka? Kami memotong pasukan Beim. Dengan jumlah seperti itu, aku ragu kita akan memiliki terlalu banyak korban. Yah, kita hanya bisa meminta anggota utama mereka melawan Lyle. 』

Ketujuh tertawa saat dia memuji para petualang. Tidak, dia sepertinya memuji mereka saat dia memfitnah mereka.

『Luar biasa, bukan? Mereka mengetahui tempat mereka, dan lari seperti tikus. Baiklah, mari kita manfaatkan … untuk Lyle. 』

Milleia-san juga terdengar bosan. Kali ini, aku membawa hal-hal ke arah yang membosankan bagi nenek moyang, dan aku benar-benar tidak merasakan motivasi apa pun dari mereka.

『Hah … Lyle, tunjukkan satu atau dua kartu truf.』

Aku melihat kelompok petualang yang dikelilingi pelabuhan, dan mengambil seikat kertas dari tasku. Itu diikat dengan seutas tali, dan cukup setumpuk.

aku mengkonfirmasinya, memasukkannya kembali ke dalam tas, dan melemparkannya ke pemimpin party.

Karena dia tidak bergerak untuk mengambilnya, aku berbicara sambil tersenyum.

“Angkat. aku tidak memasang jebakan atau apa pun. aku seorang pria yang harus berjuang dengan adil dan jujur. "

aku bercampur dalam beberapa sarkasme saat aku mengatakan itu, sementara pemimpin mengalihkan pandangannya ke seorang rekan. Sepertinya dia memberi isyarat padanya untuk memeriksanya. Dan setelah memastikan isinya…

“… Pemimpin.”

Petualangan tertekan menyerahkan setumpuk kertas kepada pemimpin. Pemimpin menerimanya dengan kaget. Tangannya gemetar, dan dia menatapku beberapa kali.

"Apa artinya ini? Ini adalah dokumen Persekutuan! "

Dokumen serikat diperoleh melalui Marianne-san, tepatnya. Mereka sangat berguna.

Mereka tahu betul karakteristik unik dari bentuk resmi Persekutuan. Tidaklah aneh bagi petualang mana pun untuk mengenal mereka. Aplikasi mereka dan formulir lainnya memiliki kemiripan, dan isinya diisi.

Informasi yang hanya diketahui oleh guild telah diisi.

“Kamu masih belum mengerti? Yang terjual bukan aku, itu kamu. "

Mendengar kata-kata itu, pemimpinnya terguncang.

"Banteng! Kami tidak pernah melawan Persekutuan. Kami diperintahkan untuk membunuhmu, dan bahkan membuat banyak persiapan untuk… ”

Dengan ekspresi tenang, aku berbicara dengannya.

"Sehingga? Bagaimana hasilnya bagi kamu? Sepertinya kamu masih belum mengerti, jadi aku akan menjelaskannya … kalian sudah berakhir. ”

Para ksatria dan tentara membuat jalan, dan dari sana, pemohon 'resmi', beberapa bangsawan Cartaff datang dengan ekspresi pahit.

Mereka telah mengajukan permintaan, dan orang-orang yang dikirim untuk itu adalah… kelompok petualang. Itu hanya permintaan permukaan, jadi mereka menganggapnya terlalu enteng. Kelompok petualang khusus Labyrinth ini jarang menerima permintaan semacam ini untuk pergi keluar. Jika mereka adalah petualang dari East Branch, mereka setidaknya akan berpura-pura sedang bekerja sedikit.

Itu jelas merupakan kegagalan dalam pemilihan personel. Mereka terlalu banyak mengalihkan pikiran untuk mengalahkan kami.

Para bangsawan berbicara.

“Sekarang hanya jika kamu gagal, kamu bahkan tidak punya pikiran untuk melakukan pekerjaan itu.”
“Betapa pengecutnya kamu untuk melarikan diri. Sepertinya Beim meremehkan kita. "
"… Kamu melupakan sesuatu. Ambil. Sesuai dengan prosedur, aku akan melaksanakan hak yang diberikan kepada aku. "

Yang dilempar adalah dokumen dalam amplop. Di atasnya ada evaluasi peringkat 【E】 terendah, dan formulir yang meminta uang dari Beim untuk pelanggaran kontrak.

Terlebih lagi, itu adalah penalti yang cukup besar.

Tingkah laku para petualang disebutkan secara rinci, dan bagian dari mereka yang menghalangi jalanku sendiri dengan hati-hati dihilangkan.

Mereka menunggu kami di bar, dan berpindah-pindah tempat dimana Ratu Ludmilla tidak dapat ditemukan. Tanpa mencari, mereka bahkan tidak bergerak. Disusul oleh kami, yang datang jauh kemudian, dan ketika semuanya selesai, mereka lari meninggalkan negara itu.

Meskipun itu adalah keputusan terbaik yang bisa mereka buat untukku, dilihat dari luar, mereka adalah petualang terburuk yang pernah kamu temukan.

Wanita di dekat aku… Yang Mulia tertawa, dan melihat ke bawah pada mereka.

“Jadi mereka mengirimku petualang yang tidak pernah berpikir serius untuk menyelamatkanku. Begitu, ini adalah masalah yang lebih dari layak untuk diprotes. Tapi kalau begitu, dunia akan secara resmi mengetahui ketidakmampuanku … hmm, tidak, tidak apa-apa juga. aku sudah bosan dengan kursi ratu. aku akan menggunakan aib ini untuk mengambil seorang suami. Jadi, Lyle. "

Aku mengalihkan pandanganku darinya, berdehem, dan melanjutkan.

Damien tersenyum lebar.

“Ini dia. Ini Lyle yang aku kenal. "

Maksim sudah muak, sebaliknya.

“Lyle-dono, saat semua orang bertengkar… kau yang terburuk. Dan tolong jangan mendekati Adele-sama. "

Pesta Erhart sepertinya tidak dapat memahami apa yang sedang terjadi, karena mereka gelisah.

aku melihat para petualang.

“Kamu sudah berakhir sebagai petualang. Ini bukan hanya evaluasi terburuk. kamu telah membuat negara Cartaffs memusuhi Beim. Namun, hasilnya tidak terlalu penting, bukan? Karena kamu sudah terjual habis sejak awal. "

Saat aku melambaikan tangan kiriku, tentara dan kesatria di sekitarnya mengangkat senjata mereka. Berpikir itu adalah sinyal untuk menyerang, pemimpin itu melemparkan senjatanya sendiri ke samping.

Dia mengangkat kedua tangannya.

"Mohon tunggu! Kami hanya dikirim atas perintah Guild! Permintaan tersebut memiliki kontrak di bawah permukaan, dan kami memang berencana untuk menyelesaikan permintaan utama setelah kami menyelesaikannya! Percayalah padaku! Kami hanya diminta untuk melakukannya! ”

Pada kata-kata itu, aku membalas.

"Maafkan aku. aku bekerja sesuai permintaan sekarang juga. Jadi tidak ada yang membantunya, itu adalah permintaan dan semuanya. Tidak ~ hatiku pasti sakit. Tapi itu permintaan, jadi tidak ada yang membantunya. Bukankah begitu? "

aku tidak akan menyebutkan nama apa pun. Tapi mungkin itu nenek moyang aku, atau mungkin bukan. Ngomong-ngomong, ada seseorang yang ingin aku kembali pada petualang yang akan menyerang kami.

Dan mereka akan menunjukkan ketidakpuasan pada Beim.

Yang Ketujuh terdengar senang di dalam Permata.

『Sangat bagus, Lyle! Masih ada beberapa titik sulit, tetapi keahlian kamu dalam mengamuk tidak buruk sama sekali! Lebih banyak! Berikan para petualang ini lebih banyak keputusasaan! Dan dari sana adalah game nyata! 』

Dalam situasi di mana mereka tidak bisa melarikan diri, para petualang berlutut, dan mulai memohon untuk nyawa mereka. Melihat itu, aku menurunkan tangan aku.

“… Saat kita sampai di Persekutuan, bicarakan semuanya dengan jujur. kamu tidak tahu siapa sekutu, atau siapa musuh, bukan? Jika kamu melakukan itu, paling tidak, aku jamin hidup kamu. Nah, sebelum itu, aku punya satu pekerjaan untuk kamu. "

Siapa musuh, dan sekutu… Beim mungkin telah menjadi musuh aku, tapi aku yakin aku harus memiliki setidaknya satu sekutu di luar sana. Atau begitulah mereka ingin percaya.

Pemimpin mendengarkan kata-kataku, dan langsung melihat rekan-rekannya. Orang itu mengangguk. Dia telah menggunakan Keterampilannya untuk melihat apakah kata-kataku bohong atau tidak. Dan dia mengangguk.

“Dimengerti. Kami akan melaporkan semuanya dengan jujur. Jadi… aku mohon. Bantu kami. Jika kamu melakukannya, kami tidak akan pernah melawan kamu. Kami bahkan akan menulis kontrak! Kami akan memberikan kamu semua senjata yang kami miliki! "

Jika mereka kembali ke Beim, aku yakin mereka setidaknya memiliki suku cadang, dan mereka adalah party dengan kekuatan yang cukup untuk segera mengumpulkan peralatan mereka. Melakukan sesuatu seperti itu tidak terlalu berarti.

"Kalau begitu, aku akan memulai kontrak itu untukmu. Sebagai sesama petualang, aku memahami pentingnya peralatan. Yang aku inginkan hanyalah kamu berbicara jujur ​​di Beim. "

Ya, aku akan meminta mereka menggunakan senjata itu, jadi akan merepotkan jika mereka tidak memilikinya.

Semua orang lega.

Dan saat aku mengancam party petualang seperti itu, Ludmilla-san memperhatikanku dengan senyuman.

Apa itu… aku merasa aku telah terjebak dalam jebakan kali ini.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List