Sevens – Volume 12 – Chapter 231 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Sevens – Volume 12 – Chapter 231 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Tujuh: Mereka yang Pindah

(TL: kamu tidak akan mendapatkan bab lain hari ini, hanya untuk memberi tahu kamu.)

Mereka yang Bergerak

… Sebuah kawah besar dibuat di dalam tanah, dan di dalamnya, dengan dua tanduk emasnya dengan ujung terbelah, May berbaring tanpa bergerak.

Mulutnya mengeluarkan darah, dan matanya kosong.

Pelaku yang membuat kawah itu, Marina, bernapas dengan kasar saat dia melompat hingga Mei. Dia mendarat, dan untuk melakukan pukulan terakhir, dia mengangkat lengannya yang berbulu, dan mengulurkan cakarnya …

… Melompat mundur, dan mengambil jarak darinya.

Mempersempit matanya, dia menggeram.

“Gggrrrrrrrrrruuuuu.”

Gigi taring yang diperpanjang, bentuk lycanthropic dari binatang yang berjalan dengan dua kaki. Naluri Marina, dalam bentuk kedua Skill-nya adalah alam liar itu sendiri.

Semoga tanduk emasnya bersinar, saat dia berdiri dengan santai. Dia meludah darah, dan setelah menyeka mulutnya, dia menepuk pakaiannya untuk menghilangkan kotorannya.

Naluri kamu bagus, Bu. kamu akan berhasil di alam liar. Tentu saja…"

Sebuah garis merah muncul di wajah Marina.

Tanduk quilin menonjol dari tanah. May telah mengulurkan tanduknya dari tangan kanannya, dan menancapkannya di tanah, menunggu Marina mendekat sebelum memulai serangannya.

“… Bahkan aku punya satu atau dua kartu truf. Fredricks mengajariku. Resor terakhir harus diselamatkan. "

Singkirkan tanduknya, dia melakukan jungkir balik di tempat, dan berubah menjadi bentuk quilinnya.

Dari gadis bertubuh kecil, hingga kuda bersisik berbadan besar. Surai emas, dengan tanduk tajam menjulur dari dahinya. Pada saat yang sama, dia juga menumbuhkan tanduk bercabang keemasan yang tumbuh ke belakang.

Bukan di tanah, dia menciptakan pijakan di udara, dan mendarat di atasnya, mengisi daya listrik lebih banyak dari sebelumnya.

“Sekarang, mari kita mulai!”

Menendang udara, May menyerbu ke Marina. Tidak dapat mengelak tepat waktu, Marina menyilangkan pelindung lengannya, dan mencoba memblokir serangan itu.

Tetapi sebagai akibatnya, dia terangkat ke udara, menabrak pohon, dan kemudian yang lain, memotong beberapa di jalannya, dan ketika dia akhirnya berhenti, tubuhnya yang dipukuli tertanam di batang pohon besar.

“Kamu benar-benar kokoh. Biasanya, kamu akan menjadi daging cincang. ”

Muak karena dia dengan daya tahan itu, May juga terkesan. Dalam bentuk aslinya yang tidak manusiawi, inilah kekuatan yang bisa dia tunjukkan.

Dan masih tertahan di pohon, Marina membiarkan tawa ke arah langit.

“Aha, ahahaha !!”

Apakah dia kehilangannya? Ketika May memikirkan itu dan melihat, tubuh Marina sekali lagi mulai berubah.

“… Ke bentuk ketiga? Tidak apa-apa, aku tidak keberatan menemanimu. "

May menyaksikan Marina. Mantelnya terlepas, dan otot-ototnya membengkak sedemikian rupa sehingga jahitan bajunya mulai patah. Bagian tubuhnya yang terluka, dan bahkan tulangnya yang patah dengan cepat mulai beregenerasi.

Sepatu botnya terlepas, dan pelindung lengan serta pelindung lututnya juga lepas. Mungkin mereka lebih berat dari yang terlihat, karena tertanam jauh di dalam tanah.

“Fwooh…!”

Bulu tubuhnya tumbuh, dan ketika dia akhirnya mengira telah mengambil bentuk mengerikan terakhirnya, tubuh itu segera ditelan oleh api, dan dibakar. Apa yang muncul dari kobaran api bukanlah bentuk mengerikan dari sebelumnya. Hanya sedikit lebih tinggi dari Marina biasanya… seorang beast-woman yang seimbang.

Rasionalitas bisa dirasakan dari matanya, dan di atas itu, tubuhnya telah ditingkatkan dengan Mana. Dia menyentuhkan satu tangan ke lehernya, dan membuat suara krek, saat dia memutarnya ke depan dan ke belakang.

Tidak mengenakan apa-apa selain celana dan kemeja.

“Sekarang kamu akhirnya melihat bagian itu.”

Mendengar kata-kata May, Marina tertawa.

"aku tau? Mau tak mau aku harus melewati Tahap Kedua untuk menjemputnya. Dan ketika aku melangkah sejauh itu, sebagian besar lawan sudah mati, dan semuanya sudah berakhir. Tetapi jika formulir itu menyadari itu tidak bisa menang, aku akhirnya mendapatkan kembali alasan aku. Cukup bagus, Skill ini… mari aku menikmati pertarungan. Memastikan lawan tidak berada di tempat yang berakhir sebelum aku menyadarinya! "

Melompat, Marina ditutup pada Mei dalam sekejap. Tetapi May menurunkan tubuhnya, dan mencoba menembusnya dengan tanduknya.

Saat dia mengira dia akan bertahan …

“… Hei, kamu terbuka lebar.”

Memutar tubuhnya di udara, cakarnya yang tajam menyentuh sisi May, dan meninggalkan bekas. Mereka menerobos sisiknya, memotong dagingnya, dan mengeluarkan aliran darah merah.

Dengan terampil melompat di antara pepohonan, Marina mulai melakukan taktik tabrak lari untuk menyingkirkan May. Memimpinnya untuk percaya bahwa dia kurang dalam pukulan yang menentukan.

Che!

Mungkin melesat ke langit. Marina melewatinya dengan sempit, jatuh, dan menghantam tanah dengan kaki lebih dulu, membuat bentuk kawah besar di sekelilingnya.

Mungkin dia memiliki kekuatan yang lebih besar daripada keadaannya yang tanpa alasan, karena cara dia mencungkil tanah di bawahnya aneh.

Sebuah lekukan besar dibuat untuk Marina sendirian. Dan dari kawah yang berdiameter sepuluh meter itu, Marina memandang ke langit saat dia melewatinya, mendekati bulan Mei.

Menggerakkan tubuhnya dengan bebas di udara, dia mendarat dengan kepalan tangan, dan menendang.

Tak terpikirkan oleh manusia.

May dikirim jarak, membuat pijakan di udara untuk memulihkan postur tubuhnya. Jatuh ke tanah, Marina melihat wujud May, dan tertawa.

“Girly… kamu tidak istimewa. Jika hanya itu dirimu, maka kamu masih lebih lemah dari naga. "

Di antara monster, ras naga memiliki makna. Mereka dihitung sebagai monster terkuat, dan mereka yang mengalahkan naga adalah pahlawan yang dikagumi oleh anak-anak di mana-mana.

Terlebih lagi, Marina sendirian… seorang petualang solo. Untuk memusnahkan naga sendirian, dia benar-benar manusia yang bisa kamu sebut monster.

May berbicara.

“… Jadi kamu adalah pembunuh naga? Tapi apa menurutmu aku tidak pernah melawan manusia seperti itu? "

Tubuh semoga bersinar lagi …

… Itu adalah stasiun pasukan belakang brigade tentara bayaran.

Ada tenda yang disiapkan, dan di sekitarnya, para petualang melihat dengan penuh semangat ke peralatan Valkyrie yang dibawa masuk.

Para pandai besi dan pekerja lainnya sangat sibuk dengan senjata yang rusak.

Di salah satu tenda, peralatan Valkyrie yang dilucuti dimuat. Para Valkyrie yang dikumpulkan brigade tentara bayaran terlempar dan ditumpuk seperti gunung.

Yang dikumpulkan oleh kelompok petualang berbaris rapi. Bahkan jika mereka semua adalah petualang, perbedaan penanganan ini muncul.

Dan di dalam tenda itu, kelompok petualang dua orang masuk.

Tidak ada peralatan yang layak. Mereka bekerja di bagian bawah brigade, dan mereka telah mengalihkan pandangan sekitarnya untuk memasuki tenda.

"Oy, jika kita mengambil bagian mereka dan mengembalikannya, mereka akan menjual banyak, kan?"
“Dari apa yang aku dengar, itu dibuat oleh pandai besi terkenal. Jadi tidak aneh jika mereka dijual dengan harga yang mahal. "

kamu tidak bisa menyebut keduanya sangat pintar. Saat mereka memandangi gunung para Valkyrie yang tidak memiliki pakaian apapun kecuali pakaian dalam mereka, mereka menelan ludah mereka.

"H-hei."
"Ya itu benar. Tidak akan ada yang tahu jika mereka telah digunakan. Mengambil satu dalam kondisi baik, dan bersenang-senang bukanlah… ”

Keduanya dengan gaji minimal tidak memiliki dana untuk pergi ke rumah bordil. Dan selain lengan dan kaki mereka, para Valkyrie dengan daging yang indah adalah keberadaan yang tidak bisa mereka tahan keduanya. Tidak dianggap serius di antara rekan-rekan mereka, dan diejek oleh para petualang wanita, mereka berdua menghabisi Valkyrie.

"A-apakah yang ini baik-baik saja?"
“Kalau begitu aku akan…”

Mengatakan itu, dan mengulurkan tangannya, lengannya dipegang oleh Valkyrie yang tiba-tiba bergerak. Mata para Valkyrie yang bertumpuk terbuka, dan pupil merah mereka bersinar saat mereka mulai berjalan di sekitar tenda yang redup.

Mereka yang kepalanya menunduk pada sudut yang mustahil.

Mereka yang memiliki pedang dan tombak menembus tubuh mereka yang dipukuli.

Para petualang tidak tahu bagaimana cara melepaskan lengan dan kaki mereka, jadi dengan mereka masih menempel, para Valkyrie berdiri dengan gerakan yang meresahkan, dan dua petualang didepan mata mereka.

Diserang oleh banyak orang, mereka kehilangan nyawa tanpa bisa mengeluarkan suara.

“… I-ini… waktu.”
“Gerakan tubuh ini… seperti yang diharapkan, flu internal kita… id…”
“Profesor atau… Damien dan bos Letarta… akan berpasangan kembali…”

Membuat erangan logam, dan gerakan tidak wajar, untuk melaksanakan tindakan yang dijadwalkan, mengeluarkan silinder logam yang tersembunyi di dalam lengan mereka.

Setelah itu mereka mengambil beberapa silinder berisi mesiu.

“… The East Bra nch… pasti.”
“Seporsi… es… tanjung.”

Dentang dentingan, whirrrrrrr… terjerat di dalam tenda, dari tumpukan pegunungan Valkyrie, satu dan kemudian yang lainnya berdiri untuk keluar.

Itu sudah malam.

Tepat pada waktunya, para Valkyrie pindah.

Menyalakan bom di tangan mereka, mereka meledakkan di mana pun bahan penting disimpan, dan menyerang orang-orang itu. Di tempat berkumpulnya tentara bayaran dan petualang, itu langsung menjadi neraka.

Bahkan jika mereka ditusuk dengan senjata, atau dibakar oleh sihir, para Valkyrie yang terus bergerak mulai menyebabkan para petualang melarikan diri karena ketakutan…

… Merasakan ketidakteraturan, kepala suku berbalik.

Dia merasa dia mendengar suara aneh.

Bawahannya di dekatnya melihat ke arah para penyihir yang menembakkan sihir dengan pola yang sama untuk menaklukkan benteng ketiga yang mereka temui.

“Oh, lihat, sepertinya mereka telah melakukan beberapa tindakan balasan. aku kira kamu akan terbiasa setelah beberapa hari. "

Mendengar kata-kata bawahannya yang tersenyum, kepala suku meletakkan tangan di dagunya.

Beberapa hari.

Dalam beberapa hari terakhir ini, Marina terus melawan quilin. Jika kamu terlalu dekat, kamu akan terseret, tetapi dia telah membuat orang untuk mengamati mereka dari jauh, jadi tidak ada keraguan tentang itu.

Dari bagaimana quilin itu tidak kabur, tidak diragukan lagi dia memiliki hubungan dengan party Lyle. Dan setelah membuat benteng pertama jatuh, mereka mempersiapkan persiapan yang cukup, sebelum menaklukkan benteng kedua.

Di Benteng Ketiga, musuh telah mengetahui taktik brigade tentara bayaran, dan telah melakukan tindakan balasan.

“… Meski begitu, mereka bertahan dengan baik.”

Itu bukan hanya penghalang sihir, mereka menangani setiap sihir individu pada mereka. Untuk air, mereka mengerahkan es untuk mematikan momentum, dan dengan es yang diperkuat oleh air, itu akan menghentikan bebatuan.

Nyala api juga tidak berpengaruh, dan tidak peduli berapa kali mereka mencobanya, itu diblokir.

Dengan pengulangan tindakan seperti itu, hanya waktu yang berlalu. Kepala suku berencana menunggu musuhnya kehabisan tenaga. Dari semuanya, dalam jumlah, miliknya lebih besar.

Membuat mereka bertahan dan lelah, dia hanya perlu mengalahkan mereka, pikirnya. Tapi pemimpinnya adalah orang yang tidak bisa menahannya lagi.

“Bukankah itu aneh? Memang benar berjalan lancar hingga saat ini, tetapi sejauh ini, kami tiba-tiba mengalami stagnasi. Apakah biasanya seperti ini? ”

Bagi mereka, yang berspesialisasi dalam pekerjaan Labirin, dan tidak pernah keluar untuk pekerjaan tentara bayaran, daripada menempatkan kepentingan di situs, mereka menekankan informasi dan metode. Sekalipun sekilas terlihat sia-sia, jika itu tindakan yang diperlukan, dia tidak suka betapa tidak efisiennya itu.

“Kalau begitu, apakah kalian punya ide bagus?”

“Pelanggaran kami terlalu monoton. Bagaimana kalau kita mencoba sesuatu yang lebih efektif? Jika es keluar… lalu mencairkannya? ”

Kelompok petualang, setelah mendapatkan beberapa Valkyrie, mengira mereka telah mendapatkan jumlah yang mereka puas. Tapi kepala suku berbeda.

Untuk mempertahankan kekuatan dalam skala besar, keuntungan kecil tidaklah cukup. Membakar segala sesuatu dengan api mungkin membuatnya kehilangan hartanya yang berharga.

"Ditolak. Seperti ini, kita akan menunggu musuh kelelahan. "

Pemimpin itu mengangkat bahu. Melihat itu, kepala suku menjadi kesal. Seorang petualang yang tidak menyadari medan perang seharusnya tidak membuka mulutnya, pikirnya.

Dan yang cukup menjengkelkan, perlawanan party Lyle telah meningkat ke ketinggian yang jarang dia lihat sebelumnya.

“Sial, ini seperti kita menyerang kastil berbenteng. Apakah benar-benar hanya ada beberapa lusin? ”

Atas kata-kata kepala suku, bawahannya tertawa.

“Yah, bagaimanapun mereka melakukannya, batas mereka akan datang. Sudah waktunya mereka merosot, bukan? "

Tidak ada tanda-tanda hal seperti itu, jadi kepala suku tidak dapat membantu tetapi merasa ada sesuatu yang sangat, sangat salah …

… Bentuk humanoid.

Ditutupi dari lengan sampai paha dengan sisik biru, wujud wanita dewasa. Itu adalah Mei.

Rambut panjang emasnya berayun, dan bentuk dengan tanduk emas itu tampak seperti asimilasi manusia dan binatang.

Ironisnya, dia telah sampai pada titik yang sama dengan Skill Marina.

Mereka bertukar pukulan dan tendangan, mengirim satu terbang, dikirim terbang…

Itu praktis pertarungan orang-orang di luar kemanusiaan.

Tidak seperti ekstasi liar Marina, May berkepala dingin sampai akhir.

“Luar biasa, girly! Bentukmu itu seperti milikku! "

Kekuatan, kecepatan, dengan semua pembatas itu dihapus, keduanya bentrok, membawa kekejaman ke hutan sekitarnya.

Tapi ketika malam tiba, dan May melihat ke titik api di kejauhan, dia menghela nafas.

“… Nah, apakah sudah waktunya aku mengakhiri ini?”

Sementara dia berbicara dengan cara yang sama, bentuknya yang lebih montok dari biasanya menunjukkan perawakan yang tinggi. Pakaiannya yang biasa berubah dari imut menjadi seksi di tubuh itu.

Melihat Marina, May berbicara.

“Itu menyenangkan. Tapi itu belum cukup, Bu … paling tidak, sejauh ini aku sudah melawan manusia sepertimu. Kamu hanya yang kelima. ”

Marina menendang tanah, dan May menendang udara, keduanya bertemu di tengah. Memutar tubuhnya, Marina meluncurkan tendangan.

Tendangan yang tampaknya akan mengiris bahkan udara jauh berasal dari wujud manusia May dalam serangan langsung.

Dampaknya mengguncang udara di sekitarnya, dan Marina terhempas ke tanah.

Siku Marina yang ingin dia tembus tidak mengenai apa pun.

“… Itu yang terbaik, jadi aku akan memuji kamu karena masih hidup.”

Tubuhnya perlahan menyusut dan sekali kembali ke wujud manusia, Marina memandang May dan tertawa.

"B-bunuh aku."

Dia terlihat sangat puas. Mengatakan bahwa dia tidak memiliki penyesalan yang tertinggal, dia adalah pejuang yang egois sampai akhir.

May melepaskan pancaran cahaya ke sekelilingnya, saat dia terus mengambil bentuk manusia yang lebih kecil. Kembali ke bulan Mei yang biasa, dia menguap.

"Maafkan aku. kamu dari East Branch, jadi aku tidak bisa membunuh kamu. Aku bertempur dengan niat untuk membunuh, tapi seperti yang kuduga, kamu kuat. "

Ketika May mengatakan itu sambil tersenyum, ekspresi Marina menunjukkan dia tidak tahu apa yang terjadi saat dia menutup matanya…

Daftar Isi

Komentar