hit counter code Sevens – Volume 4 – Chapter 53 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 4 – Chapter 53 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

aku… aku tidak ingin belajar sebelum itu…

Bersama

Setelah kembali dari labirin, aku menghabiskan satu hari istirahat, dan mengumpulkan semua orang di mansion.

Mereka dari pesta aku, Novem dan Aria.

Pembantu sementara, dan petualang Arumsaas, Miranda dan Clara.

Serta potongan besi tua, Poyopoyo, dan saudara perempuan tuan tanah, Shannon.

Termasuk diri aku sendiri, aku mencoba menciptakan ruang di mana kami bertujuh dapat berbicara.

“Mengapa aku diikutsertakan juga? Dan keduanya bukan petualang, kan? "

Sambil meminum teh yang dipadatkan, Clara bertanya. Matanya diarahkan ke Shannon, dan Poyopoyo.

Alasannya cukup sederhana.

“… Aku tidak tahu harus berkata apa untuk mencairkan suasana. Dua sisanya… hanya tambahan, kurasa. ”

Aku memimpin tertawa terbahak-bahak Ketiga dari Permata.

『Lyle, kamu yang terbaik!』

Yang terbaik, yang paling dia maksud adalah tertawa. Dia adalah anggota dewan hari ini, atau bagaimana aku harus mengatakannya, sampai sekarang, mereka hanya mengabaikan peraturan, dan semua berbicara sekaligus.

Di masa lalu, ketika Mana aku habis lagi dan lagi, ada aturan yang dibuat di mana satu orang akan berbicara dengan aku setiap hari, atau memanggil aku ke ruang konferensi sebaliknya.

Saat Clara menatapku dengan saksama, aku memberikan alasan.

“Maksudku, aku tidak tahu percakapan macam apa yang terjadi di antara perempuan! Dan ini pertama kalinya kami diberi kesempatan untuk berbicara seperti ini… ”

Poyopoyo menuangkan isi ulang untuk teh Clara. Saat dia melihatku, dia tertawa dengan nada mencemooh.

“Seperti yang diharapkan dari ayam. kamu akan menyerahkan percakapan wanita kepada seorang wanita, begitu. "

aku berkata pada diri sendiri untuk menanggungnya. Dan alasan aku menelepon Clara adalah karena dia memiliki pengalaman yang lebih tinggi sebagai seorang petualang daripada kami.

Dia mengkhususkan diri dalam dukungan, dan dia berada dalam posisi di mana dia melihat berbagai macam pesta, jadi aku pikir mendengarkan pendapatnya itu penting.

Juga, dia memiliki pemahaman tentang situasi kami sampai batas tertentu. Kita bisa melewatkan penjelasannya.

Novem mencoba memecah suasana canggung.

“Lalu bagaimana kalau kita membicarakan ekspedisi labirin yang akan datang? Apakah ada yang ingin dikatakan tentang masalah ini? ”

Tidak ada yang membagikan apa pun.

Shannon membuka mulutnya.

“aku bukan seorang petualang, kamu tahu. Lebih dari itu, aku tidak memiliki kepercayaan pada stamina aku. ”

Saat dia menyatakan ketidakpercayaannya dengan penuh percaya diri, kedengarannya dia benar-benar membual tentang fakta saat dia mengusap rambutnya.

Pose itu cocok untuknya, tetapi ketika Novem melihat perilakunya sambil tersenyum, dia berteriak pelan sebelum menutup mulutnya.

Beberapa menit berlalu dalam keheningan, jadi aku dengan ringan mengangkat tangan aku…

“Ah ~, baiklah…. Secara pribadi, aku ingin entah bagaimana membersihkan lantai tiga puluh tanpa menggunakan Keterampilan aku. Hanya saja tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, ada masalah dengan jumlah kami, dan koordinasi kami adalah, kamu tahu … "

Aria tidak menatap mataku.

“Mengapa tidak menggunakan Keterampilan saja? Apakah ada artinya itu? ”

Sikapnya buruk.

Novem memberinya beberapa kata peringatan.

“Aria-san, nadanya sedikit…”

Aria membalas.

“Ya, ya, itu benar. Itu tidak sopan untuk Lyle-‘sama ’, benar. Maafkan aku!"

Saat dia menyatakan itu dengan keras, aku mendengar suara Kedua dari Permata.

Yang Kedua membencinya.

『Persetan dengan nada itu !?』

Keempat berbicara.

『Bukankah dia masih marah tentang apa yang terjadi beberapa waktu yang lalu? Ingat, Lyle meneriakinya … dia tampaknya cukup banyak bicara di sana. Mengapa tidak memandangnya dengan baik? 』

Yang Kedua berbicara.

『Seolah-olah aku tahu tentang hal seperti itu! Itu pendapat seorang pria dengan lutut lemah terhadap wanita, bukan !? 』

Keempat menanggapi.

『Apa salahnya menjadi lemah terhadap mereka !? Bahkan jika pria tampil kuat, mereka tidak akan menang melawan wanita! kamu otot untuk otak! 』

Kedua…

『Bajingan, menurutmu apa yang kamu katakan pada kakekmu !? Mari kita lakukan ini di luar. 』

Mendengar kata-kata yang sering aku dengar dari Yang Pertama, aku menjadi sedikit sedih. Setelah selesai mentransmisikan Skill-nya, perannya berakhir, dan dia tidak bisa lagi menunjukkan dirinya.

JIKA pria itu melihat aku sekarang, aku bertanya-tanya apa yang akan dia katakan.

(… Ini tidak bagus. Aku hanya bisa melihatnya berteriak, dan berkelahi dengan Yang Kedua. Maksudku, pendiri kami cukup menyukai Aria.)

Saat aku mulai merasa sedih, Aria memanggilku.

"A-aku minta maaf. Jangan terlalu tertekan karenanya. "

Dia meminta maaf, tapi saat aku melihat sekeliling mata semua orang, aku segera mendapatkan kembali ketenanganku.

Miranda mulai berbicara.

“Kamu bisa memanggilku kapan pun kamu mau. aku menerima pujian dari Profesor Damien, dan aku telah melakukan cukup banyak persiapan untuk lulus. Pada titik ini, itu hanya semacam hobi. "

Sistem akademi adalah tempat kamu dapat mendaftar kapan pun kamu mau, dan lulus kapan pun kamu bisa. Itu bukanlah salah satu yang mengadakan acara seperti itu berdasarkan musim.

Jika kamu mengumpulkan kredit yang diperlukan, dan memiliki kredensial, kamu dapat lulus kapan pun kamu mau.

Kepada Miranda, Aria…

“Apakah tidak apa-apa untuk memutuskan dengan mudah? Apakah kamu berencana untuk bergabung ke pesta? ”

Dan…

“Ya ampun, apakah kamu cemburu? Pikir aku akan mengambil Lyle tercinta kamu? Aria, kamu sungguh manis! ”

Merasa diejek, Aria membalas.

“T-orang itu tidak ada hubungannya sama sekali! Untuk dapat hidup sendiri suatu hari nanti, aku hanya bekerja bersama dengan… ”

Wajah Aria menjadi merah, dan Novem…

“Apa yang kamu katakan, Aria-san? Bahkan jika kamu mungkin memiliki keadaan kamu, tubuh kamu adalah salah satu yang diselamatkan oleh Lyle-sama. Jangan berpikir bahwa kamu bisa keluar begitu saja dari pesta kapan pun kamu mau. "

“Eh? Dia tidak bisa? "

aku mengajukan pertanyaan kepada Novem.

Dia berpaling kepada aku karena terkejut, dan mulai menjelaskan alasannya.

“Tidak, yah … Tuan feodal Dalien membuatmu menerima Aria-san sebagai hadiah, dan semuanya.”

aku berbicara.

“Bukankah itu hanya pernyataan resmi? Batalkan saja. "

Aria membanting telapak tangannya ke atas meja. Di ruangan yang telah kembali sunyi, Clara dengan tidak tertarik meminum tehnya.

Saat teh tumpah ke meja, Poyopoyo…

“Fufufu, jadi ini yang disebut adegan pembantaian. aku mendapatkannya di data aku. "

… Mengatakan itu, saat dia bersiap untuk menghapusnya.

“… Pada akhirnya, hanya itu aku untukmu sebagai seorang wanita!”

"Kenapa kamu marah!? aku hanya tidak punya niat untuk mengikat kamu, itulah yang ingin aku katakan! "

Sementara aku mencoba memikirkan alasan mengapa dia mungkin marah, Keempat berbicara kepada aku.

『Tidak mungkin Lyle bisa memahami kompleksitas hati wanita.』

Kelima berbicara.

『kamu hanya berada di bawah khayalan bahwa kamu memahaminya. aku sepenuhnya sadar bahwa aku tidak pernah melakukannya. 』

Di sana, Keenam berbicara.

『… Meski begitu, jika itu tidak berhubungan dengan berurusan dengan anak-anaknya, Kelima memiliki segalanya berjalan dengan baik.』

aku pikir.

(Apa yang harus aku lakukan. Orang-orang ini sama sekali tidak dapat diandalkan.)

aku melihat Novem. Namun…

“Lyle-sama, itu keterlaluan…”

Miranda tersenyum.

“Kemudian aku ingin mengumumkan pencalonan aku. Di tempat Aria. "

Di pesta, maksud kamu? Atau apakah kamu menjadi sukarelawan untuk hal lain? Miranda-san tidak menyuarakan itu.

Salah paham tentang sesuatu, Aria…

"A-Aku tidak pernah mengatakan apa pun tentang kebobolan Lyle atau apa pun!"

Menyeringai lebar, Miranda-san berbicara.

"Hah? aku sedang berpikir untuk memasuki pesta tanpa kehadiran yoru, atau setidaknya itulah yang aku maksudkan ketika aku mengatakannya, kamu tahu? "

Setelah diejek, Aria memalingkan wajahnya.

Clara membuka mulutnya.

“… Lyle-san.”

"Iya?"

"Dasar wanita sialan ~"

Saat Clara menyebutku seorang perayu wanita dengan nada monoton, wajahku menjadi kaku. aku tidak bermaksud menyombongkan diri, tetapi sampai saat ini, aku adalah seorang anak laki-laki yang murni yang bahkan tidak pernah menerima ciuman dari seorang wanita. Disebut seorang wanita adalah …

Clara memberikan evaluasi terakhirnya tentang pesta itu.

"Apakah itu. Ini benar-benar cita-cita semua pria, pesta harem klasik. aku rasa kamu tidak akan menemukan banyak hal di luar sana dengan menyelesaikan level ini. Baik itu lebih baik atau lebih buruk, itu adalah bentuk pesta yang diidolakan. "

Lebih baik, mungkin mengacu pada penyembahan berhala oleh laki-laki.

Lebih buruk lagi kemungkinan dia mengerti pesta semacam ini tidak berfungsi.

aku mencoba bertanya padanya.

“A-apakah ada cara untuk menyelesaikan atau memperbaiki masalah?”

Clara mulai berbicara, didukung oleh pengalaman yang dia kumpulkan hingga sekarang.

“Di antara pihak yang aku tahu, ada beberapa yang, untuk menghindari pertengkaran tentang hubungan perempuan, tidak akan pernah menjadikan mereka sebagai anggota. Pesta khusus pria. Ketika kasih sayang menjadi kacau, koordinasi partai runtuh. "

Apakah kamu menyuruh aku untuk menarik diri?

“Jadi jika aku keluar dari pesta, apakah itu akan diselesaikan?”

Novem mengeluarkan suaranya.

“Itu tidak akan terjadi. Ditolak. Materi ditutup. ”

Clara mengangguk.

"Baik. Maksudku, jika Lyle-san pergi, pestanya akan bubar. Dan tunggu, tingkat keahlian pribadi kamu sudah mencapai tubuh utama para petualang. Koordinasi adalah… tanpa Keterampilan, aku rasa kamu lebih baik dari amatir, begitulah istilah aku. Jika kamu mundur dari pesta ini, aku pikir Aria-san masih akan menyeret kakinya. ”

Clara mencoba memberikan tindak lanjut kepada Aria, tetapi individu itu sendiri adalah …

“B-biarpun kamu memberitahuku itu…”

“Kalian semua luar biasa, bijaksana dari segi bakat. Bagaimana kalau kita menetapkan standar sekitar lima puluh? Jika kamu hanya menilai berdasarkan bakat, pesta ini akan memiliki rata-rata sekitar sembilan puluh. Bahkan jika kamu mengatakan Aria di bagian bawah, jumlahnya masih di tujuh puluhan hingga delapan puluhan. "

Dia melanjutkan.

“Dan jika kamu menambahkan anggota lawan jenis selain Lyle-san, itu akan gagal. Daripada mengatakan masalah cinta akan menjadi rumit … laki-laki tidak akan bisa menahannya. ”

Mengapa mereka tidak bisa bertahan? Damien tidak punya masalah.

Juga, aku ingin beberapa orang dari rekan yang sama untuk diajak bicara juga.

Memahami bahwa aku tidak dapat mengerti, Clara berbicara.

“Jika ada wanita cantik di sekitar, dan mereka semua berkumpul di sekitar seorang pria lajang, apakah seseorang ingin bergabung hanya untuk dibiarkan sedih, dan sendirian? Saat menjadi rekan, apakah menurutmu mereka ingin merasakan keterasingan itu? "

“… Mereka tidak akan melakukannya.”

aku akhirnya mengerti, dan setuju dengannya.

Jika kami merekrut rekan, laki-laki tidak bagus.

“Satu atau dua akan menimbulkan masalah, tapi jika sejumlah besar bergabung, mereka kurang lebih… tapi ini bukanlah jenis partai yang dapat mengatur sebanyak itu, dan fondasinya belum ditetapkan.”

Yayasan.

Partai dengan fondasi yang stabil berarti memiliki anggota yang memenuhi semua peran fundamental.

Meskipun tempat kami memiliki talenta tinggi, kami tidak memiliki orang yang bisa melakukan pengintaian, atau melucuti senjata.

"Tidak, keluarga sebesar itu … aku harus menolak yang itu."

Saat Novem menolak, Clara memberikan metode untuk menyelesaikan masalah tersebut.

“Bagaimana kalau membaginya?”

"Divisi?"

Saat aku memiringkan kepalaku, Clara berbicara.

“Lyle-san, biasanya kamu bisa mencapai apapun sendiri, dan kamu memiliki kecenderungan kuat untuk mencoba menyelesaikan masalah sendiri. Meskipun kamu mungkin memiliki sejumlah Keterampilan, dengan yang lain dipertimbangkan, mungkin yang terbaik adalah membagi agar mereka memoles teknik mereka. Tidak, tunggu, biasanya, kamu akan memutuskan peran setiap orang terlebih dahulu. Setelah kamu semua memperoleh tingkat kompetensi, kamu memutuskan siapa yang akan mengasah kemampuan mereka di bidang tertentu. kamu melihat bakat setiap orang, dan memutuskan tujuan masa depan kamu. Itu standar. "

aku terlalu bergantung pada Keterampilan aku sehingga masalah datang dari orang lain yang tidak merasa perlu. Daripada kemampuan terlatih, tidak … daripada petualang khusus umum, potensi Keterampilan aku lebih tinggi.

“aku kira yang paling dasar adalah kepanduan. Peran untuk berjalan di depan, dan memeriksa bahaya. Kurasa Aria-san cocok untuk yang itu. aku memiliki beberapa kenalan di bidang ini, jadi apakah kamu ingin aku memperkenalkan mereka? ”

Clara menyiapkan memo, dan Aria menerimanya.

“Berikutnya adalah jebakan… Menurutku Miranda-san memiliki bakat yang cukup. Tapi itu hanya perasaan. "

Mendengar itu, Miranda-san tersenyum.

"Baik. aku di sisi yang cekatan. "

Clara berbisik.

"… Orang dengan kepribadian kamu cenderung pandai dalam pekerjaan semacam ini."

"Iya?"

“Tidak, tidak. Kalau begitu, Novem-san… tidak perlu. Semir saja sihirmu seperti biasanya. ”

Novem berbicara.

"Apakah begitu? Itu sangat disayangkan. Aku ingin berguna, bagaimanapun caranya. ”

Yang Kedua angkat bicara.

『Novem-chan, tidak apa-apa selama kamu di sana. Sudah kuduga, dia sungguh gadis yang baik !. 』

Setuju dengan pendapatnya, aku menunggu Clara mengatakan lebih banyak.

Tapi dia berhenti di situ.

“Dan begitulah adanya. Butuh waktu bagi kamu untuk menjadi profesional. Tetapi jika kamu semua mengerjakan berbagai peran kamu, dan mendapatkan pengalaman di dalamnya, bentuk pesta akan menguat dalam beberapa bulan. "

“Eh? Bagaimana dengan aku?"

Saat aku bertanya, Clara…

kamu baik-baik saja seperti kamu. Umumnya, peran pemimpin adalah mengelola partai. Tugas kamu adalah memikirkan seberapa baik kamu bisa mengelola pesta. Mengatur jadwal semua orang, dan membuat rencana adalah pekerjaan yang luar biasa. "

Penjelasannya memuaskan, tetapi bukankah aku harus memoles semacam Keterampilan juga? Saat aku mengatakan itu, Clara berbicara.

"Lyle-san, kamu terlalu banyak mengambil alih pekerjaan orang lain. Jika mereka bisa melakukannya, maka menyerahkan kepada mereka juga merupakan peran pemimpin. Yang seharusnya kamu lakukan adalah… ”

"Adalah?"

“Tentukan bagaimana mendistribusikan bagasi. Juga, jika kamu mengundang satu atau dua petualang wanita lainnya, itu akan sempurna. ”

aku menyatakan pendapat langsung aku.

"Aku mulai merasa seperti sampah … kau tahu, seperti … dikelilingi oleh wanita."

“Ya, itu deskripsi yang akurat. Tidak apa-apa. Posisi kamu di Arumsaas dipertanyakan, tetapi wajah kamu lebih baik, jadi kamu harus bisa menangkap satu atau dua wanita. Setelah itu, gunakan waktumu untuk membangun hubungan yang baik. ”

Novem mengungkapkan dirinya.

"I-itu tidak bagus!"

“Novem! Betul sekali. aku tidak bisa melakukan hal seperti itu! "

“Kamu harus menemukan wanita yang sesuai dengan Sila Keluarga Walt! aku tidak akan mengenali orang lain! "

Clara memiringkan kepalanya. aku terdiam, dan aku menutupi wajah aku dengan kedua tangan.

Aria nampaknya tidak tertarik, karena itu adalah kejadian alami, tapi hanya Miranda-san yang menatap Novem dengan ekspresi serius.

Shannon, yang hanya mendengarkan sepanjang waktu, angkat bicara.

“aku tidak ada hubungannya dengan semua ini, bukan? Mengapa aku bahkan dipanggil ke sini? ”

Poyopoyo juga.

“aku juga bisa memenuhi peran. Maksudku … aku adalah model spesial! "

aku mengabaikan mereka berdua.

… Aria mengunjungi petualang yang diperkenalkan Clara.

Itu bukan di guild. Di sebuah apartemen yang terlihat murahan, dia memeriksa papan nama sebelum mengetuk pintu.

Dari dalam ruangan, dia mendengar suara teredam.

『Siapa itu?』

“U-um, aku kenalan Clara-san, dan dia menyuruhku menanyakan sesuatu di sini!”

Orang lain…

『Nona Clara? Baiklah, biarlah. 』

Pintu terbuka, dan berdiri di sana, seorang wanita dengan rambut acak-acakan. Usianya di paruh kedua tiga puluhan. Ada sisa luka bakar lama di wajahnya.

Dan wanita itu tidak memiliki lengan kiri.

Saat mata Aria beralih ke lengannya, Wanita itu berbicara.

“Ah ~, jadi kamu tidak terbiasa dengan pemandangan seperti itu. Nah, kamu masih muda, jadi aku rasa kamu tidak mampir ke jeruji besi. Masuklah, kenapa tidak? ”

Wanita itu mengambil memo itu di tangan Aria, dan memastikan bahwa itu adalah tangan Clara sebelum membiarkan Aria masuk ke kamar.

Sementara bagian luarnya terlihat cukup murah, ruangan itu tertata dengan cukup baik. Sepertinya dia tinggal di sana sendirian, dan di atas meja berdiri sebuah lengan palsu.

“U-um…”

Itu pekerjaanku. aku ahli dalam hal semacam itu, jadi aku membuat alat sihir sederhana untuk mendapatkan beberapa koin untuk dikikis. Itu kurang menguntungkan daripada pekerjaan utama aku, tapi cukup untuk makan di kota ini. "

Alat-alat digantung di dinding, dan bagian-bagiannya berbaris rapi.

“aku 【Lyra Ickler】. Seorang wanita yang pernah lahir di rumah seleb di desa kecil. Nama keluarga aku adalah peninggalan itu. "

Aria pun memperkenalkan dirinya.

aku Aria Lockwarde.

Lyra mulai tersenyum.

"Aku tahu kamu. kamu memenuhi permintaan cabul itu, dan kamu berada di pesta yang muda tapi terampil, bukan? Apa urusan pelopor pesta seperti itu dengan aku? "

Karena Aria tidak pernah mengira dia akan tahu banyak tentang dia, dia menjelaskan dengan sedikit terkejut.

Dengan ekspresi sedikit lelah, Lyra meletakkan tangan kanannya di wajahnya. Aria menatap mata yang terlihat di celah di antara jari-jarinya, saat isi permintaannya dikonfirmasi.

“… Artinya kamu ingin mempelajari gayaku? Mampu mengintai, dan terburu-buru di garis depan, milikku? "

“Y-ya!”

Lyra bergumam tentang bagaimana dia tidak akan merekomendasikannya.

“Kamu bisa memahaminya, melihat tubuh ini, kan? Itu pekerjaan yang berbahaya. Beban yang terlalu besar bagi seorang wanita. Jika kamu mengatakan ingin melakukannya apa pun yang terjadi… pastikan kamu tidak akan keberatan meskipun di bagian akhir terdapat bekas luka. Jangan mengeluh jika kamu kehilangan satu atau dua lengan. "

Aria menelan ludahnya. Tapi bukannya tidak bisa melakukan apapun, itu adalah pilihan yang jauh lebih baik, atau begitulah dia meyakinkan dirinya sendiri.

(Jika aku lari ke sini, maka aku benar-benar akan menjadi tidak berguna. Jadi …)

"A-aku akan melakukannya!"

Lyra menutup mulutnya, saat dia mulai tertawa. Saat Aria terkejut, dia meminta maaf, sambil terus tertawa.

"Maaf. aku mencoba menguji kamu. Luka ini berasal dari belakang saat aku masih belum berpengalaman, kau dengar? Umumnya, jika berbahaya, tanggapan yang benar adalah tidak mendekat. Karena begitu bodoh, ini adalah mulut dari seseorang yang dengan sungguh-sungguh mempelajarinya. "

Aria kaget, tapi Lyra melanjutkan.

“aku pernah dirawat wanita itu beberapa kali. Seperti mengumpulkan info di perpustakaan, atau membawa barang bawaan. Dia biasanya seorang teman solo. "

"Jadi begitulah dulu …"

Saat Aria mengatakan itu, Lyra mengadakan negosiasi.

“Baiklah, aku tidak keberatan mengajarimu, tapi aku juga punya pekerjaan di sini. aku bisa buka tiga hari seminggu. Selain itu, biayanya adalah… ”

Lyra melihat ke arah Aria, dan mempertimbangkan jumlahnya.

“Jika itu rekomendasi gadis itu, kamu mungkin memiliki potensi. Maksudku, pesta kamu adalah pembicaraan di kota. Waktunya dua bulan, dan dua puluh emas sudah cukup. "

Mendengar dua puluh koin emas, Aria terkejut. Lebih dari itu, dia tidak memiliki uang sebanyak itu. Dia telah menerima hadiah, tetapi bahkan disatukan, itu adalah lima puncak emas.

“U-um, bisakah kau menurunkannya sedikit saja?”

"Aku memberikan waktuku untuk memberi petunjuk padamu, tahu? Dan juga, apa yang harus aku lakukan tentang pendapatan yang hilang dari ruang itu? kamu tidak berpikir kamu akan mendapatkan teknik secara gratis, bukan? ”

Aria menundukkan kepalanya. Melihat itu, Lyra memberikan syaratnya.

“Kemudian aku akan mengambil semua penghasilan yang kamu hasilkan atas permintaan di bawah instruksi aku. aku juga akan meminta kamu membantu aku dalam pekerjaan aku. Bagaimana kedengarannya? ”

“Y-ya! Jika hanya itu, aku rasa aku bisa melakukannya! "

Lyra berbicara.

“Yah, aku jarang mendapat kesempatan untuk mengajar. Gaya aku adalah seorang pengintai yang juga bisa bertempur di garis depan. Seberapa baik kamu, Nak? ”

Aria menggenggam Tombaknya, dan…

"… Tidak baik maupun buruk. Jika itu dalam pertempuran, maka aku ahli dengan tombak. "

Berpikir sejenak, Lyra menoleh ke dada Aria.

“Apakah itu mungkin permata?”

“Eh? Y-ya. ”

Lyra mengkonfirmasi Keterampilan macam apa yang dia miliki. Sementara Aria ragu-ragu sejenak, dia membocorkannya.

“Jadi, ini mengkhususkan diri pada pelanggaran. Ini jauh lebih baik daripada alat sihir tingkat rendah … "

“Um…?”

“Jika kamu sampai sejauh ini dengan tombak, kurasa itu yang paling sering di tanganmu… Aria, mau mencoba tombak pendek?”

Jadi, Aria juga bergerak untuk membangun gayanya sendiri …

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List