hit counter code Sevens – Volume 6 – Chapter 86 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 6 – Chapter 86 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Pertanda

Aku sedang berbelanja dengan Aria, melihat daftarnya dan memastikan kami memiliki semua yang kami butuhkan bersama.

Mayoritas yang tertulis adalah bahan makanan.

Dari peralatan yang kami gunakan saat ini, kami menjual semua yang tidak dapat digunakan lagi. Kami membawa pakaian kami ke toko barang bekas, dan dapat menukar baju besi lama atau menemukan pembeli.

Alasan kami dapat meluangkan waktu istirahat dalam pengumpulan informasi adalah karena seberapa baik panen yang kami dapat dari pekerjaan terakhir itu.

aku tidak akan mengatakan lebih jauh bahwa kita tidak perlu bekerja, tetapi kita telah menyediakan waktu untuk duduk dan bersantai.

"Um ~ selanjutnya adalah barang-barang berkemah, benar … Aku yakin banyak yang kita miliki berantakan."

Aria melihat memonya, dan aku membantu membawakan tasnya.

aku rasa mereka tidak terlalu penting, tetapi membangun komunikasi pada hari-hari seperti ini penting.

Dan lebih dari segalanya, aku baru-baru ini dapat mengonfirmasi bahwa komunikasi adalah titik lemah aku.

Itulah mengapa aku mengatur waktu aku seperti ini.

“Ah, kalau dipikir-pikir… Monica memintaku untuk membelikannya beberapa kayu dan peralatan. Dia juga mengatakan untuk memesan paku. "

Aria sangat kagum.

“Dia bisa membuat semua itu sendiri, bukan !? Maksudku, dia mulai menabung dan … terus terang, dia sudah lebih kaya dariku. "

Monica mengatur dan menabung semua biaya hidup yang aku berikan padanya. Dia juga mendapat imbalan untuk pekerjaan, dan dia jauh lebih tegas dalam mengelola uang daripada Aria.

Karena itu, tidak seperti gadis yang menggunakan uang secara teratur, dia termasuk orang kaya.

"Tidak, kamu memiliki peralatan untuk dirawat dan diganti, jadi … lihat, robot itu pada awalnya tidak menggunakan uang."

Semua yang dia butuhkan untuk berfungsi… tidak, bahkan lebih dari itu dapat dengan mudah dihasilkan oleh Monica, dan selama dia memiliki bahan yang tepat, aku yakin dia dapat mencapai hampir semua hal.

Tapi mungkin dia tidak punya waktu, karena dia mengajukan permintaan kepada seorang bengkel.

“Ya, aku tahu itu, tapi entah bagaimana aku merasa bahwa aku telah tersesat…”

“Jangan berkelahi dengan robot sejak awal. Dan tunggu, bagaimana kalau berhenti dengan pertengkaranmu itu? aku hanya akan meletakkan ini di sana, tetapi kamu tidak akan menang. "

Aria biasanya sangat terbuka, dan Monica memiliki banyak informasi dalam genggamannya.

Dari perputaran pakaian dalam, hingga jumlah persis camilan rahasianya.

Dia melakukan upaya yang tidak perlu dalam penyelidikannya.

(Jika kamu memikirkannya seperti itu, Novem dan Miranda menjaga penjagaan mereka cukup tinggi. Clara memiliki beberapa bagian apatis dalam gaya hidupnya, dan Shannon memiliki level yang hampir sama dengan Aria.)

Dan dengan logika itu…

“… Jadi Aria ada di level Shannon.”

"Apa itu!? Revisi sekarang juga! ”

Ditempatkan pada level seperti itu, bahkan Aria pasti akan membantahnya.

aku segera melanjutkan.

“K-kalian berdua memiliki bagian yang sangat menyenangkan, itulah yang aku maksud!”

Ketika aku memberikan alasan, wajah Aria menjadi sedikit merah, dan dia pergi. (Jadi apakah aku berhasil? Atau apakah aku gagal?)

Selagi aku memikirkan itu, Keempat berbicara dengan nada yang menyiratkan dia menyeringai lebar.

『kamu pasti sudah dewasa, bukankah kamu anak aku. Jika kamu menginginkan pendapat jujur ​​aku, kamu masih sama sekali tidak baik, tetapi jauh lebih baik daripada cara kamu memulai. 』

Kelima.

『Lebih baik dari awal. Dengar, di masa lalu, kamu bahkan tidak akan mencoba membicarakannya. 』

Suara teguran para leluhur adalah sesuatu yang terpaksa aku dengar sendiri.

Aku menggelengkan kepalaku, dan menyusul Aria.

(Apakah aku benar-benar seburuk itu?)

Saat mengejarnya, rumor melayang ke telingaku.

“Hmm, jadi Putra Mahkota akhirnya membuat pilihan.”

"Dan begitulah cara cookie hancur. aku merasa kasihan pada putri Faunbeux, tetapi dari sudut pandang aku, itu adalah hasil yang wajar… ”

Beberapa putra mahkota dan putri muncul dalam diskusi.

Itu tidak relevan bagiku, jadi aku mengikuti punggung Aria.

Ketika kami kembali ke penginapan, Aria mengambil tasnya di tangan, dan kembali ke kamarnya.

Di lantai pertama, Novem dan Miranda sedang mengobrol.

Apa yang harus dilakukan untuk makan siang? Tidak, itu bukan topik ringan seperti itu. Mereka memasang wajah serius.

Aku berteriak.

Apa masalahnya, kalian berdua?

Di sana, Novem…

“Ah, Lyle-sama. Kerja bagus. Tidak, kenyataannya adalah… ”

Apa yang Novem beri tahu padaku adalah rumor yang beredar di sekitar Centralle.

Miranda yang putus asa.

“aku coba beli tiket, tapi sepertinya sebentar lagi akan terjual. Dari semua hal, aku mendengar pengumuman penting akan dibuat di Centralle. ”

Alasan Miranda bingung adalah karena rumor tersebut terbukti benar.

aku teringat percakapan yang aku dengar saat berbelanja.

Itu adalah rumor pangeran 【Rufus Bahnseim】, dan putri asing 【Lianne Faunbeux】.

Novem memberi penjelasan.

“Disertai dengan putusnya pertunangan mereka adalah proklamasinya untuk segera mengumumkan tunangan baru. Meskipun menurut aku cukup aneh, itulah arah yang tampaknya dituju ibu kota. "

aku kira kebingungan itu wajar saja.

Maksudku, maksudku, mantan tunangannya selalu ada di Istana Kekaisaran.

Selama lebih dari sepuluh tahun, sebagai katalis untuk membangun hubungan persahabatan dengan negara perbatasan Faunbeux.

Pernikahan politik untuk menjadi bukti itu.

“… Bukankah buruk untuk memutuskannya tiba-tiba?”

Kelima berbicara.

『Dalam waktuku, itu akan menjadi perang dalam satu jam.』

Ketujuh juga.

『Jangan terlalu khawatir. Itu persis sama pada waktu aku. Itu sama sekali bukan keputusan yang waras. 』

Ke enam.

『Apakah dia menemukan seorang gadis yang dia sukai, atau sesuatu? Nyonya saja dan istrinya yang lain. 』

Keempat membahas Keenam.

『Uwah, sangat buruk ~.』

Miranda berbicara dengan takjub.

“Tentu saja itu buruk. Itu adalah bahan dasar perang. Tetapi ketika aku masih di Centralle, aku mendengar mereka rukun dengan sempurna. Sebenarnya, aku yakin masa depan kedua negara akan stabil… paling tidak, aku dapat mengatakan itu lebih dari sekadar politik yang terjadi di sana. ”

Tampaknya itu bukan pernikahan politik tanpa cinta.

Dan sementara dia sudah memiliki pertunangan, dia memutuskannya untuk mengumumkan yang baru kepada negara bagian.

aku hanya bisa berpikir orang malang itu kehilangannya.

Novem ingin tahu tentang masalah lain.

“… Pasangan berikutnya adalah anak tunggal dari keluarga bangsawan provinsi yang berpengaruh, rupanya. Tapi itu saja sudah cukup aneh "

Anak tunggal bangsawan provinsi.

Jika mereka menikah dengan putra mahkota, maka mereka harus dari Kelas Bangsawan atau lebih, kan?

Apakah hubungan dengan rumah ini cukup penting untuk menyingkirkan urusan luar negeri?

Kepala sejarah, Ketiga ke atas.

『Uwah ~ sama sekali tidak. Yang itu pasti bohong. 』

『Itu tidak mungkin jauh. Satu-satunya anak yang kamu katakan … itu berarti Rumah itu mati di sana. Apakah mereka berencana agar anak yang lahir berhasil? 』

『Mungkin mereka akan mengambil ahli waris dari keluarga cabang. Tapi aku sedikit memuji tentang keputusan seperti itu. 』

『Awan terlihat cukup mengancam. Bahkan jika kedua belah pihak mencari alasan untuk berperang, aku merasa lapangan permainannya agak terlalu sempit… 』

『Rasanya seperti pendahulu topan, dan setelah sekian lama … Yang Pertama mengatakannya. Bahwa era akan menjadi badai. 』

Saat-saat itu berantakan ketika monster melangkah ke atas panggung. Atau mungkin badai itulah yang membangunkan monster …

Kesampingkan itu, situasinya sangat berbahaya.

“Jika terus seperti ini, akan menjadi sulit untuk melintasi perbatasan.”

Saat aku mengatakan itu, mereka berdua mengangguk.

Sudah lewat siang.

Selesai makan siang, aku keluar untuk mengumpulkan informasi dengan Miranda.

Dipimpin oleh gadis yang akrab dengan kota Centralle, aku ingin memastikan kebenaran dari masalah di balik rumor tersebut.

Apakah pangeran benar-benar membatalkan pertunangannya begitu saja?

Jika ini bohong, rasanya benar-benar tidak enak.

Tujuan kami adalah kafe yang bergaya, tetapi di kursi perjalanan aku berakhir, aku terpaksa membayar biaya untuk informasi dan teh mahal dan manisan yang ada di hadapan aku.

Seorang wanita paruh baya yang bertugas di istana, dan yang lama bekerja di sana.

“Nah, sekarang kamu telah membawa pria yang cukup baik, bukan, Nyonya Miranda. Terlebih lagi, hubungan kamu tidak terlihat artifisial seperti sebelumnya. Baik. Seperti dirimu sekarang, aku yakin kalian berdua akan baik-baik saja. ”

Wanita itu mengatakan itu pada Miranda saat dia memberi isyarat agar dia melanjutkannya.

aku pikir Miranda akan berada di posisi yang lebih tinggi di sini, tetapi tampaknya wanita ini adalah penyalur informasinya untuk semua masalah yang berhubungan dengan istana.

“Dan kamu sama seperti biasanya. Jadi bagaimana kalau kamu membocorkan rahasia … kebenaran di balik rumor. "

Wanita itu meningkatkan kewaspadaannya terhadap lingkungannya.

aku melakukan hal yang sama, tetapi Keterampilan aku tidak menunjukkan respons.

(Tidak, ada kalanya Skill tidak akan tersandung.)

Yang Keenam memang mengatakan sesuatu seperti itu. aku tetap waspada saat aku mendengarkan.

"… Itu benar. Pemutusan pertunangan telah ditetapkan di atas batu. Lianne-sama telah meminjam sebuah rumah besar di Centralle, dan dia secara teratur pergi ke Istana untuk meminta pertimbangan ulang, tapi Rufus-sama tidak berguna. Dia jatuh cinta pada seseorang yang jauh lebih muda. Terlebih lagi, yang ada di pikirannya adalah … "

Wanita itu menatapku dan tertawa.

Yang Ketiga berbicara.

『… Oh, sepertinya dia tahu siapa kamu, Lyle. kamu adalah penyalur informasi yang cukup kompeten. 』

Yang keempat.

『Ya, terkadang kamu menemukannya. Pelayan yang unggul dalam hal-hal seperti itu. aku yakin mereka menggunakan pengetahuan itu untuk mendapatkan penghasilan seperti itu. 』

"Pacarmu di sana … adik perempuan Lyle Walt."

Mataku terbuka lebar, dan yang keenam membiarkan suaranya keluar dari Permata.

『Lyle, jangan biarkan itu menyebar ke ekspresimu. kamu memberi wanita itu tempat yang menyenangkan. Berdasarkan bagaimana kelanjutannya, dia mungkin menaikkan harganya karena itu. 』

aku segera mengoreksi wajah aku, dan mendengarkan cerita wanita itu.

Aku hanya melihatnya dari jauh, tapi itu semacam monster, yang itu. aku telah bekerja di istana cukup lama, dan kamu termasuk, nona, aku sudah cukup melihat tipe-tipe itu untuk membedakan mereka. "

Sepertinya wanita ini memasukkan Miranda ke dalam kategori monster.

"Yah, terima kasih atas evaluasi baik kamu … apakah itu yang harus aku katakan?"

“Hai hai hai! Betapa menakutkan. kamu seperti laba-laba yang tidak akan pernah membiarkan mangsa di matanya bergerak bebas. Berhati-hatilah, Nak. ”

Dan setelah menoleh ke aku, dia melanjutkan laporannya tentang Celes.

Tapi ekspresinya cukup serius.

Monster bukanlah sesuatu yang langka di istana. Di antara pihak yang memenangkan perang, ada beberapa yang diberkati dengan cukup keberuntungan yang menurut kamu diberkati oleh beberapa dewi di luar sana. Sepertinya mereka memiliki sesuatu di luar jangkauan kemampuan. Tapi dia menonjol bahkan di antara barisan mengerikan itu. Semua orang untuk melihat Lady itu masuk ke kandangnya. Mereka yang tidak akan tersesat mungkin hanyalah diri kamu sendiri dan hewan-hewan lain di atas sana. Meski begitu, pasti masih banyak narapidana yang terjebak. ”

Miranda membongkar lebih jauh.

“Maksudmu pangeran adalah salah satunya?”

“Putra mahkota adalah orang yang kompeten. Yah, mungkin aku tidak akan bertindak sejauh itu, tapi aku ragu akan ada masalah dengan dia yang memerintah negeri ini. Tapi kau lihat … saat gadis itu mendekat, dia segera memanggil Rumah Walt. Para menterinya sama. "

Dan sepertinya pangeran itu dimasukkan ke dalam kategori monster yang sama dengan Miranda.

aku tetap diam, dan mendengarkan.

“Itu terjadi sedikit demi sedikit, tapi rasanya Centralle seperti dilemparkan ke dalam mimpi buruk. Benar … rasanya perang sudah dekat. "

Mengingat perang besar terakhir, wanita itu bergumam.

“Kalau dipikir-pikir…”

"Apa?"

Miranda mendesaknya, dan wanita itu menyesap tehnya sambil menatapku.

“… Walt House juga terjebak dalam perang terakhir. Benar-benar keluarga merepotkan yang kamu miliki di sana. "

Keenam dan Ketujuh di dalam Permata, kepala pada saat itu, mulai memberikan alasan.

『Jangan main-main dengan aku! Saat itu, istana itu dapat kami terjebak di dalamnya! 』

"Persis! aku ingin pulang ke rumah sebanyak orang berikutnya, tetapi pengadilan korup dan tidak dapat diandalkan, atau begitulah Raja saat ini … ketika aku memikirkan kembali, Garis Kerajaan Bahnseim benar-benar tidak lain adalah keluarga yang merepotkan bagi kami para Walt. 』

Yang Ketiga berbicara.

『Benar-benar ~.』

Kelima berbicara.

『Kalian semua, jika kamu mengatakan itu, kamu pasti menggunakannya dengan baik, kan?』

Dan mendengarkan kata-kata seperti itu, kata-kata, 'Baiklah, masing-masing miliknya sendiri,' muncul di benak.

aku tidak sepenuhnya memahami kata-kata wanita itu, tetapi memutuskan untuk menganggap nenek moyang sebagai hal yang tidak benar sepanjang waktu.

Akhir-akhir ini, aku mulai memahami makhluk hidup yang dikenal sebagai Tuan Feodal sedikit lebih baik.

Mereka menempatkan Rumah mereka sendiri dan pemeliharaan wilayah di atas segalanya.

Loyalitas dan kewajiban hanya dipatuhi karena mereka berada di bawah perlindungan otoritas garis kerajaan.

Aku menghela nafas ringan.

“Terima kasih untuk itu. Tapi aku sudah diusir di sini, jadi aku sangat tidak relevan. "

Dengan mata tertuju padaku, dia menyesap teh lagi.

Setelah mengeringkan cangkirnya, dia meletakkannya di atas meja.

“Sekarang, aku akan pergi dari sini. kamu mendapatkan semua informasi yang kamu inginkan, bukan? Juga, Sudah waktunya bagi aku untuk pensiun. Jika kamu menginginkan informasi, aku akan menjualnya, tetapi jangan berpikir kamu akan bisa mendapatkan sesuatu yang baru dari aku. ”

Miranda berbicara.

"Kamu terlalu muda untuk masa pensiun, bukan?"

“Anak-anak muda itu saling menuangkan. Kami terlalu banyak personel di tangan kami… seperti adegan sebelum perang. Sebelum aku terseret, aku harus menjauhkan diri dari Centralle. Itulah yang dikatakan intuisi aku. "

Mungkin dia mengira itu lelucon, saat Miranda tersenyum.

“Hmm… intuisi begitu.”

“Ya, jika aku tidak lari dari sini, hidup aku dipertaruhkan. Firasat semacam itu. aku sering melakukannya dengan benar. "

Mengatakan itu, wanita itu pergi.

Aku meneguk tehku sendiri.

Miranda…

“Jadi sepertinya rumor itu benar. Jadi, apa rencanamu, Lyle? "

aku berpikir sejenak.

“… Putri Faunbeux itu masih ada di suatu tempat di ibu kota, kan?”

Miranda agak kagum.

Dia mengulurkan tangan ke manis, dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

“Kamu pikir kamu benar-benar bisa bertemu dengannya?”

“aku sangat meragukannya. Tapi aku ingin tahu kesannya tentang masalah ini … "

Suara Keenam berasal dari Permata.

『Jika kamu berpikir untuk bertemu dengannya, itu bukannya tidak mungkin.』

Ketujuh juga.

『Yah, kamu tidak salah.』

Keempat menanyakan alasan mereka.

"Apa? Apakah kamu membangun hubungan dengan Faunbeux? Dulu, itu adalah negeri yang jauh dengan banyak negara di antara kita. 』

Ketujuh berbicara.

『… Selama kamu menggunakan nama rumah Walt, aku yakin kamu bisa bertemu dengannya.』

Ke enam…

『Karena gadis itu kemungkinan besar membenci kita semua saat ini. Dan jika Celes dan Walt House saat ini mengabadikannya … 』

Jika kita bertemu, aku merasa aku yang berada dalam bahaya.

Dan tunggu…

(Keenam dan Ketujuh … apa yang mereka lakukan pada Faunbeux yang malang?)

Untuk beberapa alasan, getaran merambat di punggungku.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List