Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Chapter 2 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Chapter 2 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab lain dibawa oleh Patreon, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bagian 2

“… Hiro? Apa yang sedang kamu lakukan?"

Suara bingung menghantam punggung Hiro. Senyuman pahit muncul di wajahnya. Dia tidak tahu apa yang dia lakukan. Ada keragu-raguan di wajah Hiro. Namun, dia mengambil satu langkah, dan kemudian lainnya, dan melangkah maju dengan paksa.

Gadis yang terluka di depannya. Hanya itu yang cukup memberinya alasan untuk bertarung.

――Aku tidak akan… membiarkannya menyakitimu lagi.

Itu mungkin terdengar sederhana dan dangkal, tapi apapun itu. Yang paling penting adalah dia membantunya tanpa meminta apa pun ketika dia dibuang ke dunia ini. Dan sekarang dia jatuh, terluka. Jika dia tidak pindah ke sini, dia tidak bisa menyebut dirinya laki-laki lagi.

Ketika Hiro memikirkan itu, keraguannya menghilang begitu cepat, dan senyum tipis menghilang dari wajahnya.

“Hiro, hentikan! kamu tidak akan――. ”

Mengabaikan protes Liz, Hiro menendang tanah dan berlari dalam garis lurus menuju Gigas.

"Dari sini … aku akan mengurusnya."

Para Gigas yang memperhatikan Hiro membanting ekornya ke bawah padanya ― tidak, itu tidak mengenai dia, itu lewat tepat di hidung Hiro dengan geraman angin, menghantam tanah dan menciptakan potongan-potongan puing yang tak terhitung jumlahnya.

Mereka menjadi bilah tajam dan terbang menuju Hiro, tapi…

"Maaf. aku bisa melihatnya datang. "

Yang mengejutkan, Hiro menghindari segalanya. Dia benar-benar mengelak dengan menggerakkan kepala, kaki, tangan, dan bahunya dengan sedikit gerakan. Jika dia salah perhitungan, dia bahkan tidak akan punya waktu untuk terluka lagi.

"Liz! Aku akan menarik perhatiannya agar kamu bisa menurunkannya! "

Hiro mengambil tombak yang telah dijatuhkan oleh infanteri bersenjata ringan. Para Gigas melemparkan infanteri bersenjata lengkap yang dia tangkap dan menatap Hirou seolah-olah mengatakan bahwa ia telah menemukan mangsa baru.

Liz, yang tercengang, memperhatikan ini dan mengubah ekspresinya.

Itu sembrono! Kembali!"

Suara Liz berubah menjadi teriakan di tengah kalimat. Dia pasti membayangkan masa depan yang kejam di otaknya. Tapi itu hanya kebalikan dari apa yang dia bayangkan …

Para Gigas melambaikan tangannya di udara. Tidak hanya membanting ekornya, tapi juga melancarkan serangan cepat dengan mulus.

Satu serangan akan meledakkan tubuh manusia yang rapuh menjadi berkeping-keping. Terlebih lagi jika mereka tidak mengenakan peralatan atau apapun.

Namun, yang mengejutkan, serangan Gigas tidak mengenai Hiro.

"Tidak mungkin–!"

Liz mengamati adegan itu dengan ekspresi tidak percaya di wajahnya.

"Apa artinya…"

Dengan semua serangan Gigas terhadap Hiro, Tris dan para prajurit memiliki lebih banyak ruang untuk bermanuver.

"aku tidak percaya, apakah ini benar-benar karya manusia?"

Mulut Tris ternganga karena terkejut.

――Setelah tiga tahun lalu.

Bagi Hiro, gerakan lawan sepertinya terhenti. Bagi seorang seniman bela diri, itu bisa dikatakan semacam batasan. Itu adalah sesuatu yang hanya dapat diperoleh oleh segelintir orang yang telah menghabiskan pelatihan seumur hidup. Dengan dapat melihat partikel yang mereka hirup, mereka dapat menangkap udara yang bergerak dan menyadari segalanya.

Tidak ingin membuat keluarganya khawatir, Hiro belum memberi tahu dokter yang merawatnya tentang hal ini. Kalaupun dia punya, mereka pasti tidak tahu apa penyebabnya.

Tapi masyarakat Aletia tahu tentang ini.

–Dulu.

Mata Roh Surgawi …

Gumaman Liz menghilang ke dalam kehampaan.

"Cara ini!"

Tombak yang dilemparkan Hiro dengan cepat terlempar. Namun, dia berhasil menarik perhatian Gigas. Lengan kuat Gigas itu meraung ― namun, itu bahkan tidak menyentuh Hiro.

Mereka yang telah menguasai seni bela diri pasti mendesah kagum ketika melihatnya. Itu adalah gerakan yang sangat ramping dan halus, tapi ada banyak keringat di dahi Hiro.

Kelelahan yang terakumulasi dari pendakian gunung dan ketegangan ekstrim yang diciptakan oleh pertarungan hidup dan mati. Kombinasi dari kedua faktor ini dengan cepat menghabiskan kekuatan Hiro.

Namun demikian, Hiro terus menghindari serangan Gigas ― senyum muncul di mulutnya seolah-olah dia menjadi gila karena ketakutan yang ekstrim.

"Ada juga serigala ganas di sana juga, lho."

Para Gigas, yang sedang dipermainkan oleh Hiro, berhenti sejenak. Tidak yakin apakah itu mengerti bahasa manusia, tapi sebenarnya berhenti.

Guaaaah!

Cerberus, yang telah menunggu kesempatan dengan pelan, melompat keluar dari sisi Hiro. Sosoknya yang berlari seperti peluru, cakarnya yang tajam menembus ruang saat berpapasan dengan Gigas.

Begitu Cerberus mendarat di tanah, darah mengucur dari leher Gigas seperti air yang mengalir dari keran. Tubuh besar Gigas terhuyung-huyung ― dan tidak mungkin bagi gadis itu untuk melewatkan kesempatan seperti itu.

Sisanya aku urus!

Kaisar Api dibalut teratai merah tua yang menghanguskan udara. Ketika gelombang panas mencapai Gigas, sosok Liz benar-benar menghilang dari pandangan monster itu.

Ledakan―― Udara meledak di belakang Gigas.

Merasa bahwa Liz yang menyebabkannya, Hiro mengambil tombak dan melemparkannya. Dia mengambil tombak lempar lainnya dan melemparkannya dengan momentum yang signifikan. Kali ini, kedua tombak itu tidak terlepas, dan kedua tombak itu menusuk ke dada Gigas seolah-olah sedang dihisap.

Sambil menyebarkan tolakan darah, para Gigas menjadi gelisah dan menggeliat di tanah. Lalu tiba-tiba, monster itu berhenti bergerak. Itu pasti akhirnya menyadarinya.

――Hanya bagian atas tubuhnya yang bergerak.

Di daerah terdekat, apa yang dulunya adalah bagian bawah tubuh Gigas telah dilalap api.

Para Gigas berteriak. Itu adalah jeritan yang membuat udara berderit. Dan bau yang sangat menyengat terbawa angin ke tempat Hiro berada.

“Ugh…”

Ketika Hiro tanpa sadar memegangi hidungnya, dia mengenali gadis itu. Liz yang melompat hendak mengayunkan Flame Emperor dengan matahari di punggungnya.

“Aku akan membuatmu lebih mudah sekarang!”

Pedang Kaisar Api dengan mudah membelah Gigas. Darah dari tubuhnya yang terbelah menguap, dan asap putih menyelimuti seluruh tubuhnya. Tanpa berteriak putus asa, tubuh besar monster itu dilalap api saat ia jatuh diam-diam ke tanah.

Hiro!

Dia melihat Liz berlari ke arahnya dan membuka lengannya untuk memeluknya erat, tetapi tubuhnya tidak mau mendengarkannya. Hiro tidak tahu apakah itu karena ketegangan telah meninggalkannya sekaligus, atau apakah dia hanya lelah.

Seperti boneka yang talinya putus, kekuatannya terlepas dari lututnya, dan dia jatuh ke tanah seperti boneka yang hancur.

“Bertahanlah di sana, Hiro! Tris, kemarilah! Hiro adalah, Hiro! ”

Hiro ingin mengatakan sesuatu kepada Liz, yang sedang menatap wajahnya dengan prihatin. Mulutnya bergerak, tapi suaranya tidak mau keluar. Kesadarannya menjadi kabur.

Sambil merasakan sensasi nyaman saat kepalanya dipeluk, Hiro tenggelam ke dalam kegelapan.

***

Pada saat yang sama, Dios, yang maju ke selatan, dihadapkan pada masalah yang sulit. Alasannya adalah kehadiran pasukan yang muncul di depannya. Infanteri berat menyebar dalam garis horizontal seolah-olah menghalangi pergerakan mereka, dan kavaleri berat sedang menunggu di belakang.

“Mereka sudah ada di sini, ya? Selain itu, mereka membawa 2.000 melawan kami yang memiliki kurang dari 200. "

Dan mereka juga tidak memiliki bendera.

Dios mengangguk oleh kata-kata ajudannya. Tidak ada lambang untuk membuktikan identitas mereka di mana pun.

Aku yakin itu hanya agar jika bangsawan besar mengeluh tentang itu, mereka punya alasan.

Mereka akan mengaturnya agar terlihat seperti bandit ― meskipun jumlahnya terlalu banyak. Setelah beberapa saat saling menatap, seorang utusan datang ke Dios.

Mungkin karena mereka tidak dapat membiarkan mereka mengingat wajah mereka, pembawa pesan mengenakan kerudung, dan mereka tidak dapat melihat ekspresinya. Saat mata Dios berubah tajam, mulut pembawa pesan itu perlahan bergerak.

Apakah Yang Mulia Elizabeth hadir?

"Aku tidak tahu apa yang kalian lakukan, apa menurutmu aku akan memberitahumu?"

"…Dan kamu?"

Dios von Michael.

“Oh… kamu adalah“ Ogre ”, ya?”

Dios memelototi utusan itu, bahkan tidak berusaha menyembunyikan ketidaksenangannya dipanggil dengan nama samarannya.

“Hmph. Itukah yang ingin kamu ketahui? ”

“Hah, benar. Itu tidak masalah. "

Utusan itu mengangkat tangannya.

“aku akan singkat. Beri kami sang putri, dan nyawa orang-orang ini akan diselamatkan. "

"Ya aku mengerti. Apakah kamu mengharapkan aku hanya menganggukkan kepala? ”

“Jadi, kamu tidak berniat memberi kami sang putri, bukan?”

Menanggapi kata-kata pembawa pesan, Dios mendengus dan memberikan senyum provokatif.

“Hei, hei, kamu baru saja mengatakan apa pun yang kamu inginkan sejak beberapa waktu yang lalu, bukan? Kami adalah tentara pribadi Putri Keenam. kamu harus tahu lebih banyak tentang etiket. ”

“Sayangnya, tidak perlu bersikap sopan kepada orang seperti kamu. Jadi ceritakan padaku tentang sang putri… Oh sang Raksasa. ”

"Bajingan. Aku tidak akan pernah membiarkanmu menggumamkan nama itu lagi. "

Mendengar kata-kata jengkel Dios, mulut pembawa pesan berubah menjadi senyuman kejam.

"Pemuda. Ketahuilah sopan santun kamu. "

Utusan itu melambaikan tangannya ke bawah, dan barisan infanteri di belakang terbelah, dan kavaleri maju dari antara keduanya.

“Ha, lagipula kau akan membunuh kami, bukan?”

Aku akan membiarkan salah satu dari kalian hidup.

"Kamu keparat."

Setelah bersumpah, Dios mengalihkan pandangannya dari pembawa pesan dan melihat ke kavaleri yang menyerang.

――Masih ada jarak di antara mereka. Mata Dios dipenuhi kegilaan saat dia mengembalikan matanya ke posisi semula.

Untuk saat ini, aku akan memastikan kamu dibunuh di sini.

Meskipun dia menusukkan tombaknya dengan kekuatan besar, serangan Dios tidak berhasil.

“Apa…. apa?"

Itu dengan mudah diterima oleh pembawa pesan. Di tangan utusan itu ada pedang indah berhias emas dan perak.

Kenapa kamu terkejut?

“Apakah itu… senjata roh?”

Roh menyukai air bersih dan sangat jarang menghasilkan kristal yang mengandung sifatnya sendiri. Keindahan dari kristal-kristal ini, yang memiliki kecemerlangan tidak kurang dari batu permata, itulah mengapa orang-orang menyebutnya sebagai batu roh dengan sangat hormat.

Di wilayah Kekaisaran, tiga sampai tujuh batu roh ditemukan dalam setahun. Itu karena Kekaisaran memiliki tanah yang luas, tetapi ada juga negara yang tidak bisa mendapatkan banyak batu roh.

Karenanya, nilai kelangkaan batu-batu ini hanya akan meningkat dari tahun ke tahun. Dengan satu batu roh, seseorang dapat menghasilkan cukup uang untuk hidup selama sisa hidup mereka. Bahkan sekarang, hanya keluarga kaisar, atau mereka yang berhubungan dengan mereka, yang dapat memilikinya.

“Dari mana kamu mendapatkan itu?”

Aku tidak perlu memberitahumu.

* Bikibiki * Suara aneh terdengar. Ketika Dios mengalihkan perhatiannya ke tombaknya, tombak itu membeku dari ujungnya dengan kekuatan yang besar.

"Cih!"

Dia segera membuang tombaknya dan mencabut pedang dari pinggangnya. Kavaleri di belakangnya telah menarik tombak mereka, dan infanteri telah menarik pedang di tangan mereka. Namun, biarpun mereka bertarung seperti ini, akan sulit melawan senjata roh.

Meskipun itu mungkin karena kemampuan bertarungnya yang tinggi, kemampuan fisiknya seharusnya sangat ditingkatkan oleh berkah roh juga. Jika tidak, tidak mungkin dia bisa menangkap tombak Dios dengan mudah.

Dios menarik napas dan merenung. Sementara dia sangat ingin membunuh orang ini, dia akan melakukan kontak dengan kavaleri musuh. Jika itu terjadi, mereka tidak akan bisa menghindari pemusnahan.

Dios mengangkat pedangnya dan mengangkat suaranya cukup untuk bergema di seluruh dataran.

“Bajingan! Tidak perlu membantu rekan kamu jika jatuh! Jangan melihat ke belakang, terus berlari ke depan! ”

Ooohh! teriak tentaranya serempak.

"Biaya!!!"

Dengan pedang terayun ke bawah, Dios menendang bagian tengah kudanya dan menjadi orang pertama yang berlari melintasi dataran. Namun, saat dia melewati pembawa pesan――.

“Apa, sudah selesai? Hah?"

Dios memang mendengar gumaman kata-kata membosankan itu. Tetapi untuk bersatu kembali dengan Tuhannya hidup-hidup, dia tidak bisa membiarkan dirinya melihat ke belakang. Perasaan frustrasi memenuhi dirinya, tetapi dia mendorongnya menjauh. Dios meneriakkan penyesalan dengan suaranya sekeras yang dia bisa.

"Bajingan, ikuti aku seperti kamu akan mati!"

“Uwoooooooooohh!”

Dengan teriakan perang yang bersemangat, dia diikuti oleh seratus penunggang kuda, dan lima puluh infanteri dengan gerbong mereka ditinggalkan. Mereka segera bentrok dengan kavaleri musuh yang bersenjata berat.

Oraa!

Dios merebut tombak dari musuh dan menjatuhkan kavaleri berat dari kuda mereka.

“Kapten Dios! Kami dipisahkan dari kelompok lainnya! ”

Ajudannya, yang berlari di sampingnya, berteriak. Di belakang, kavaleri dan infanteri dikepung dan diserbu secara sepihak oleh kavaleri berat musuh.

Pelatihan sehari-hari mereka tidak tanggung-tanggung. Dia bangga untuk mengatakan bahwa tingkat keahlian mereka sama baiknya dengan Tentara Kekaisaran Pertama. Namun, seperti jumlah mereka, mereka bukan tandingan kavaleri berat. Itu karena mereka diperlengkapi dengan ringan untuk memanfaatkan mobilitas mereka.

Kami akan meninggalkan mereka!

Dios tidak punya pilihan selain membuat keputusan itu. Jumlahnya sangat sedikit. Tidak ada cara untuk menyelamatkan mereka. Tetap saja, ajudannya sepertinya tidak bisa putus asa dan mundur sedikit.

"Tidak terlalu terlambat!"

Tidak bisakah kamu melihat apa yang terjadi di sini?

“T-tapi… Mereka adalah pasukan pribadi berharga kita yang dipercayakan oleh Yang Mulia!”

“Mereka juga anak buahku! aku tidak akan mengulanginya! "

Dia menolak untuk mengatakan apapun. Tidak, lebih tepat untuk mengatakan bahwa dia tidak bisa mengatakan apa-apa lagi. Ini karena wajah Dios diwarnai dengan amarah. Dengan ekspresi jahat di wajahnya, dia mendorong dan mematahkan tombak musuh yang mendekat. Setiap kali dia merebut tombak musuh dari mereka dan membunuh mereka.

"Pindah! Aku tidak akan membiarkan ikan kecil menghalangi jalanku! "

“Kamu adalah Ogre, ya? kamu cukup bagus! Baiklah, kamu akan menguji kehebatanku! ”

Ada musuh yang mendekati Dios dengan suara gembira. Itu adalah seorang kavaleri bersenjata lengkap dengan kain ungu melilit lengannya – tanda seratus kepala panji.

"Diam!"

Dios menggeser tombaknya secara horizontal dan melemparkannya seperti proyektil dengan sekuat tenaga.

“Giguooh!”

Tombak menembus helm dan merusaknya. Banyak darah mengalir keluar dari helm.

“Hiyaaa, kaptennya adalah―― !?”

Kepala kavaleri berat terbang tanpa menyelesaikan kalimatnya. Di saat yang sama, saat percikan darah naik, Dios mengarahkan pedangnya yang berwarna merah cerah ke sisi kanan.

Aku akan menyerang melalui sayap kiri musuh! aku akan membuka jalannya! Abaikan gorengan kecil dan ikuti aku! "

Setelah mereka melampaui kavaleri musuh yang bersenjata berat, infanteri berat menunggu mereka. Bahkan para pemanah sedang menunggu. Akan menjadi pilihan yang bodoh untuk pergi jauh-jauh ke tempat seperti itu.

Dios memilih menghindarinya dengan menerobos sayap kiri. Itu bukan kesalahan, tapi dia harus meninggalkan banyak pasukannya untuk meninggalkan medan perang. Utusan itu diam-diam menatap punggung Dios saat dia berjuang melawan pasukan soliter seperti itu.

Dia seorang perwira militer yang terlalu bagus untuk dibunuh, bukan?

Saat tengkorak seorang kavaleri cahaya jatuh diinjak-injak sampai mati, infanteri berikut, yang gagal melarikan diri, dihancurkan sampai mati. Jumlah mereka terlalu berbeda pada awalnya. Kerusakan di pihak mereka minimal, dan akan segera dikendalikan.

Saat pembantaian satu sisi dimulai, tiga penunggang kuda mendekati sisi pembawa pesan. Salah satu penunggang kuda turun dari kudanya dan berlutut dengan tangan di dada.

“Tampaknya sekitar dua puluh orang telah menerobos dan sisanya tertinggal. Kami akan membunuh semua orang yang tertinggal. Apakah itu tidak apa apa?"

"Lakukan sesukamu. Dan kerusakan apa yang telah kita alami? "

“Putri Keenam tidak ditemukan di antara korban tewas sejauh ini. Dan kami telah memastikan bahwa salah satu dari seratus kapten spanduk kami dan dua belas pasukan kavaleri berat tewas dalam pertempuran ini. Kami saat ini sedang mencoba untuk memastikan korban jiwa dari yang terluka parah dan yang terluka ringan. "

“Oh. Kerusakannya sangat buruk. "

“Haruskah kita mengejar mereka?”

“Tidak, tinggalkan mereka sendiri, tidak satupun dari mereka akan terluka. Mereka akan diserang sampai mati oleh bandit sebelum mereka memasuki wilayah Margrave Grinda. "

Kamu yakin kita tidak perlu menangkap Putri Keenam?

“Dia tidak ada di antara mereka. Tidak perlu mengejar mereka. "

"Mungkinkah dia menyamar?"

"Dia tidak begitu ahli."

“Jadi, dimana Putri Keenam?”

Ada sedikit jeda, lalu utusan itu membuka mulutnya.

“… Dia pasti ada di negara kecil Baum. Dia mungkin telah menyeberangi Gunung Himmel. "

Jadi, apakah kita akan pergi ke negara kecil Baum juga?

"Tidak, seperti yang diharapkan, kita akan diperhatikan jika kita bergerak lagi. Singkirkan tentara. "

"Sesuai keingananmu."

Utusan itu mengalihkan pandangannya dari prajurit yang menundukkan kepalanya dan menatap pegunungan Glaozarm, matanya yang seperti harimau bersinar dari bayang-bayang tudung saat memburu mangsanya.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar