Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Chapter 4 Part 5 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Chapter 4 Part 5 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab lain, terima kasih kepada Pelanggan, selamat menikmati ~



Bagian 5

Sedangkan menara pusat Benteng Berg. Orang-orang di atapnya juga merasakan sesuatu yang aneh di langit. Rambut merah tua menari tertiup angin yang semakin kuat. Liz memegang rambutnya dengan satu tangan dan berbalik menghadap Hiro.

“Aura dan yang lainnya luar biasa… Aku tidak menyangka mereka akan mencapai kamp utama musuh.”

Liz menunjuk ke trisula yang akan menggigit sisi musuh. Hiro mengangguk setuju.

"Betul sekali. Ini cara yang berbeda untuk melakukannya, tapi aku pikir mereka melakukan pekerjaan dengan baik. "

"Betulkah?"

“Jika itu benar, mereka harus membongkar pusat sisi musuh dengan infanteri sebelum mereka bisa melakukannya. Tapi Aura membukanya dengan kavalerinya. Tidak mudah membayangkannya. Jika keadaan memburuk, mereka akan musnah. "

Jika jumlah di satu sisi sangat kecil, ini bukan metode peperangan pertama yang akan dipilih seseorang untuk digunakan. Ini seharusnya lebih merupakan penghargaan untuk seorang prajurit yang terlatih daripada pujian yang diberikan kepadanya.

Setelah bergabung tanpa gangguan, kesibukan tanpa ragu-ragu, dan kekuatan ledakan datang darinya. Setelah itu, saat musuh terganggu oleh garis depan dan berbalik, kepemimpinan Aura menjadi brilian. Itu adalah pemandangan yang luar biasa untuk dikagumi.

Ini adalah sesuatu yang bisa dikatakan karena mereka adalah sekutu, tetapi ada sesuatu yang tidak bisa ditolak musuh.

Bisakah mereka menang?

“Jika semuanya terus berjalan dengan baik, aku pikir mereka akan menang.”

Dia tidak membicarakan kecemasannya. Setidaknya semuanya berjalan baik sekarang. Mereka akan terus menyerang ke kamp musuh utama, mengalahkan jenderal musuh, dan kemudian pergi apa adanya.

Satu-satunya hal yang harus dilakukan adalah menyia-nyiakan prajurit lain-lain yang telah panik, tetapi ada sesuatu yang dikhawatirkan Hiro.

(Bergantung pada kekuatan militer jenderal musuh …)

Di masa lalu, ketika dia menggunakan strategi ini, ada pejuang sengit yang dikenal sebagai "Lima Jenderal Langit Hitam". Itu karena mereka telah berdiri di garis depan pertempuran sehingga mereka dapat berhasil dalam strategi ini.

Apakah akan ada banyak pria galak di kamp Aura atau tidak.

(Selain…)

Ketika dia melihat ke langit, lebih banyak kecemasan menyapu dirinya. Dalam waktu kurang dari beberapa saat, langit akan mulai menangis dan membasahi tanah.

Kavaleri berat yang kurang bergerak, kekuatan penghancur mereka akan berkurang setengahnya di tanah yang basah oleh hujan. Ketika Hiro melihat ke bawah ke medan perang, garis musuh telah terkoyak dari tengah oleh "Imperial Black Knights" yang dipimpin oleh Aura. Ini mengingatkan pada naga hitam yang naik ke langit dan memikat penonton.

"Liz. Sementara itu, bisakah kamu memberi tahu Kiork-san hanya untuk bersiap-siap? ”

Jika terjadi sesuatu, mereka harus bersiap-siap untuk segera menyelamatkan. Orang pasti menciptakan kesenjangan dalam hidup mereka, apa pun situasinya. Jika sesuatu yang tidak terduga terjadi, itu akan terlihat. Musuh yang terpojok tidak akan melewatkannya; tidak ada yang mau mati.

"Baiklah."

Liz setuju tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Dalam posisinya saat ini, dia tidak punya pilihan.

"Terima kasih. Silahkan."

Hiro menggumamkan ucapan terima kasih sebelum memperhatikan punggungnya saat dia pergi ke Kiork. Ketika dia melihat ke atas, dia melihat bayangan suram dan awan badai tergantung rendah.

***

Medan perang sedang kacau. Meski baru menjelang pagi, tinggi matahari yang sedang terbit itu tertutup awan. Di bawah mereka, tentara di lapangan sedang didorong oleh sekelompok penunggang kuda hitam berkali-kali lebih rendah dari mereka.

Suara sepatu kuda yang menghantam bumi menginjak-injak teriakan musuh. Sebuah garis hitam mendekati kamp utama musuh. Namun, kecepatannya secara bertahap melambat saat butiran kecil mengalir dari langit yang berawan.

Sebelum terlalu banyak waktu berlalu, butiran besar hujan telah mendapatkan momentum dan menembus tanah, benar-benar menghancurkan momentum "Imperial Black Knights".

Komando kedua berambut coklat, Spitz, membuka mulutnya kepada atasannya yang sedang berlari bersama.

“Aura-sama! Apa yang harus kita lakukan?"

“Jenderal musuh ada di depan kita. Kami akan mengambil kepalanya dan mundur. Kita akan kabur sampai ke Fort Berg. ”

“Apakah itu satu-satunya pilihan kita…?”

“aku tidak akan terpaku padanya. Jika tampaknya tidak mungkin, kami akan segera mundur. "

"Ha!"

Aura melihat ke kamp utama musuh untuk menemukan jenderal musuh. Jarak pandangnya tidak bagus karena hujan, tapi dia mati-matian mengamati matanya untuk meraih kemenangan.

Dia bahkan tidak melihat baju besi kudanya saat melesat dari musuh, tetapi hanya berfokus pada kamp utama musuh. Seorang tentara menunjuk ke arahnya dengan ekspresi panik. Wajah seorang prajurit dibuat ketakutan. Seorang tentara menunggu dengan ekspresi keji di wajahnya. Tak satu pun dari mereka yang dia inginkan.

Menghilangkan semuanya dari pandangan――.

Matanya berhasil menangkapnya seperti kilatan cahaya.

aku telah menemukannya. Ikuti aku!"

Tidak seperti biasanya, Aura meninggikan suaranya. Tidak hanya itu, dia dengan gagah berani mengangkat senjata rohnya dan menendang perut kudanya.

Spitz tercengang, terengah-engah. Namun, dia dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya dan mengejar Aura dengan sekuat tenaga.

Dia beralih dari pedangnya ke tombaknya.

“Ksatria Hitam Kekaisaran! Ikuti Aura-sama! ”

Dia berteriak sebanyak yang dia bisa. Para ksatria menjawab dengan serangan semangat, bukan dengan suara. Mereka membantai infanteri musuh di sekitar mereka dan mengubur darah musuh berikutnya yang terbang tinggi di langit. Aura bisa merasakan roh datang dari punggungnya. Dia bisa merasakan panas menumpuk di tangannya, yang dingin karena hujan.

Diberkati oleh berkah senjata roh, Aura menebas tentara musuh yang melindungi sang jenderal. Prajurit musuh mulai menjaga jarak agar tidak diinjak-injak oleh tapal kuda.

Mereka hanya tentara yang direkrut. Orang barbar yang datang ke negara lain mencari budak. Mereka tidak memiliki alasan dan ambisi. Tidak ada ruang bagi orang-orang seperti itu untuk menginjak-injak wilayah Kekaisaran.

aku mempersembahkan kemenangan ini untuk Yang Mulia Schwartz.

Senjata roh Aura menyala. Wajah jenderal musuh dipenuhi dengan keheranan dan keputusasaan. Bilah senjata roh Aura menggigit lehernya. Perasaan ngeri dirasakan di tangannya, dan pada saat yang sama, dia menggunakan momentum kudanya untuk berayun. Kepala jenderal musuh berguling-guling di tanah, terjerat lumpur.

Sosok itu, yang hanya besar, jatuh. Aura, yang menyaksikan kejadian tersebut, mengangkat senjata rohnya tinggi-tinggi ke langit.

Aku telah membunuh jenderal musuh!

Sorakan meledak dari sekutu-sekutunya di belakangnya, dan agitasi memancar dari musuh-musuh di sekitarnya. Wajah Aura menegang saat dia menahan kegembiraannya dan tampak mengendur.

“Tuan Spitz! Kumpulkan kepalanya sekaligus! "

Tidak ada gunanya membunuh jenderal musuh untuk mengakhiri perang ini. Jika kematiannya disembunyikan, mereka harus terus menghadapi hampir 10.000 musuh. Mereka harus segera memulihkan kepala jenderal musuh dan menginformasikan seluruh medan perang.

“Apa- !?”

Mata Aura membelalak keheranan saat dia berbalik ke belakangnya. Ini karena dia melihat jenderal musuh yang telah kehilangan kepalanya berdiri dengan damai dan mengangkat kepalanya sendiri. Seluruh tubuh Aura dipenuhi rasa takut. Dia bukan lagi manusia, bergerak dengan kehilangan kepalanya.

Keputusan Aura cepat. Kata "Penarikan" langsung melintas di benaknya. Tenggorokannya menegang, dan suara seperti jeritan keluar dari mulut kecilnya.

“Viscount Spitz! Menarik-?!"

Aura tidak bisa berteriak sampai akhir. Ini karena jenderal musuh, yang mengikat leher mereka bersama, melompat ke arah Aura dengan senjata khusus di tangan. Dia dengan cepat mengedepankan senjata rohnya dan menangkis serangan musuh, yang membuat suara bernada tinggi, dan tubuh Aura melayang di udara. Dan kemudian dengan kuat berguling di tanah, tertutup lumpur.

Kudanya kehilangan kepalanya dengan seluruh armor besinya dan jatuh ke samping, memercikkan darah dari tempat ia terpotong. Sudut pandang pria yang menatap Aura, yang telah berhenti bergerak, tidak tetap, dan dia membuka mulutnya sambil menatap ke dalam kehampaan.

“Jangan terbawa suasana, gadis kecil!”

Dia mendekati Aura dengan langkah besar, dengan pedang mewah berhiaskan permata di bahunya.

“Aura-sama!”

Spitz bergegas mendekat dan menancapkan tombaknya dari kudanya, tetapi tombak itu terjepit di antara sisi pria besar itu.

“Apa-!”

Saat terangkat, Spitz terlempar ke tanah. Bersamaan dengan itu, percikan air memercik dengan keras, tetapi itu adalah perubahan yang tidak signifikan dalam hujan lebat.

“~~~~~ ?!”

Jenderal musuh membanting tumitnya ke Spitz, yang sedang berjuang untuk bernapas. Sejumlah besar darah segar menyembur keluar dari mulut Spitz saat dia berulang kali dipukul.

Untuk menyelamatkan orang kedua yang akan dibunuh, seorang penunggang kuda bersenjata lengkap melakukan penyerangan dengan semangat.

“Uraaaa――!”

"Ikan kecil!"

Jenderal musuh menghujamkan pedangnya ke wajah prajurit itu dalam sekejap mata. Seorang prajurit yang tidak sadarkan diri terjatuh dari punggung kudanya. Kematian seorang prajurit pemberani menyelamatkan Spitz, tetapi dia tidak sadarkan diri dan menghujani punggungnya, yang menyebabkan darah menyebar ke seluruh wajahnya.

Saat itulah Aura akhirnya berdiri dengan goyah. Lengan kirinya, yang dipegang oleh tangan kanannya, tergantung ke bawah, dan lumpur menetes dari borgolnya. Lengannya patah. Ekspresi yang didominasi rasa sakit di wajahnya mungkin adalah bukti terbaik dari itu.

“… Senjata roh?”

Aura memandang pedang di tangan pria besar itu dengan mata yang tidak bisa diam pada sudut pandang tertentu.

(Jika demikian … apa yang salah dengan pria ini?)

Tidak ada berkah senjata roh yang dapat menyembuhkan luka manusia yang telah dipenggal kepalanya. Jika ada keajaiban seperti itu, apakah itu pedang roh yang dihuni oleh roh ― atau,

(Atau bahkan lima pedang harta karun … tapi itu adalah senjata roh menurut semua akun. Tidak sekuat itu.)

Selagi dia berpikir, tentara musuh sedang mengepung Aura. The "Imperial Black Knights" menggambar lingkaran untuk mengancam mereka dan menjaga mereka. Tapi mereka tidak bisa bertahan lama. Tidak peduli seberapa besar ancaman para penunggang kuda, mereka terlalu lambat dalam hujan.

Apalagi, mereka kalah jumlah. Selain itu, tidak ada yang lebih mudah untuk diburu daripada musuh yang berkumpul di satu tempat. Keuntungan yang baru saja mereka dapatkan benar-benar hilang.

Jenderal musuh menggerakkan kedua matanya secara terpisah dan melihat sekeliling. Gestur menyeramkan itu membuat Aura merasa mual.

"Melihat bagaimana para prajurit tidak meninggalkanmu, kau pasti Perawan Perang, ya?"

Bibir ungu jenderal musuh terbelah menjadi bentuk bulan sabit, dan giginya mengintip keluar.

“Fuumu… Sayang kau tidak menyukaiku. Tapi aku tetap akan membawamu bersamaku. Aku juga bukan iblis. kamu akan dibebaskan ketika aku mendapat banyak tebusan. ”

Ketika jendral musuh mengayunkan senjata rohnya, pedang itu memotong ruang dan mengirim tetesan hujan terbang menjauh.

“Ugohh !?”

Prajurit yang dengan berani berdiri melawan jenderal musuh untuk melindungi Aura dibantai.

"Setelah tentara menggunakanmu sebagai mainan, begitulah!"

Untuk menyelamatkan Tuan mereka, satu peleton "Imperial Black Knights" datang ke arah mereka. Mereka tidak akan membiarkan satu jari musuh menyentuh Aura, dan dengan semangat yang akan membuat mereka berpikir demikian, mereka menyerang jenderal musuh dengan kekuatan besar.

“Yang Mulia! Tolong tunggu sebentar! Kami akan memimpin dengan segala cara! ”

“Fuhaha, betapa berani. Mereka yang ingin mati datang duluan. aku lebih kuat sekarang karena aku memiliki senjata roh. "

Aura tidak bisa mempercayai telinganya mendengar kata-kata jenderal musuh. Ini karena meskipun senjata roh pasti memberi berkah yang besar, kekuatan yang dirasakan dari manusia itu tidak pernah ada yang dibawa oleh senjata roh.

Namun, pemandangan yang tidak dapat dipercaya terbuka di depan mata Aura. Meskipun pergelangan tangannya dipotong, dadanya tertusuk, dan dia kehilangan kakinya, jenderal musuh tidak bergeming dan membunuh "Imperial Black Knights".

“Oraa! Lanjut! Ayolah! aku tidak akan membiarkan siapa pun memukul aku! "

“Jangan mundur! Kami akan memastikan untuk menyelamatkan Yang Mulia! ”

Bawahan Aura terus bertarung, meninggikan suara mereka tanpa rasa takut, bahkan jika rekan mereka dibantai tanpa ampun.

“Zeaaahh!”

“Agaahhh!”

Prajurit terakhir tertusuk di dada dan jatuh dari kudanya.

“Fuh ― haha… haha… Ini memang melelahkan.”

Jenderal musuh melihat ke atas kepalanya, menggelengkan bahunya, dan mulai bernafas. Ada tumpukan mayat di sekitarnya, membuktikan bahwa satu peleton "Imperial Black Knights" telah jatuh ke kematian mereka di setiap kesempatan. Luka di seluruh tubuh jenderal musuh semuanya fatal, tapi lukanya menutup saat dia melihatnya.

Aura mengarahkan senjata roh ke jenderal musuh dan menanyainya.

“… Ada apa dengan kekuatan tidak wajar yang kamu miliki?”

Maksudmu senjata roh ini?

Tidak ada batu roh yang pernah ditemukan di Principality of Lichtine. Salah satu alasannya adalah bahwa seluruh wilayah tersebut merupakan gurun pasir. Namun, ada banyak oasis dan tempat yang indah di mana roh tampak hidup. Namun, orang berkumpul di tempat-tempat itu untuk tinggal.

Bagi makhluk halus yang lebih menyukai tempat yang tenang, tidak ada yang lain selain rasa sakit bagi mereka. Di atas segalanya, roh tidak menyukai suasana suram negara budak.

Meskipun mungkin mereka bisa membelinya dari negara lain, Principality of Lichtine tidak memiliki anggaran untuk itu. Alasannya adalah bahwa satu batu roh akan cukup bagi rakyat jelata untuk hidup selama sisa hidup mereka.

Tidak seperti pedang roh, senjata roh adalah barang habis pakai yang pada akhirnya akan rusak. Mereka bisa pecah setelah beberapa pertempuran. Jika dipalsukan dengan cara yang salah, mereka akan berubah menjadi batu di tempat.

Meski kekuatan batu roh menarik, lebih baik perbaiki peralatan prajurit daripada menghabiskan APBN untuk hal semacam itu. Oleh karena itu, bahkan di Kerajaan Agung Grantz yang perkasa, satu-satunya orang yang memiliki senjata roh adalah keluarga kekaisaran atau mereka yang terkait dengan mereka.

“Meskipun aku tertarik pada bagaimana kamu mendapatkan senjata roh, aku bahkan lebih khawatir tentang“ kekuatan ”kamu.”

“Jangan membicarakan hal-hal yang tidak masuk akal. Dan apa yang kamu dapatkan dengan mengulur waktu seperti ini? "

“kamu benar-benar tidak menyadari kondisi kamu sendiri, bukan? Tidak, bahkan jika kamu menyadarinya, kamu tidak berpikir itu adalah sesuatu yang luar biasa. "

"Aku tidak bisa mengobrol sepatutnya denganmu. Tidak ada lagi bicara; kalau tidak, aku akan membunuhmu. Dan lihat sekeliling, tentaramu tertangkap! "

Daerah itu berubah menjadi kekacauan. Para "Ksatria Hitam Kekaisaran" mulai diseret dari kudanya. Mereka segera berdiri dan berjuang, tetapi mereka kalah jumlah. Mereka dikepung dan dikurangi jumlahnya satu demi satu dan kemudian lagi. Darah yang meluap dari luka pasukan kavaleri berat yang jatuh bercampur dengan lumpur dan berubah warna.

“Sebentar lagi kamu akan terengah-engah karena senang. Aku akan bermain denganmu sampai saat itu! "

Jenderal musuh mengayunkan pedangnya padanya. Aura menangkapnya dengan senjata rohnya, tapi tubuh kecilnya terlempar dengan ringan. Dia jatuh dari bahunya ke tanah. Dan kemudian tendangan jenderal musuh menusuknya dari samping.

Sebelum dia bisa mendengus, mulutnya tertutup lumpur, dan dia terus berguling-guling di tanah sekali, dua kali, tiga kali. Ketika dia akhirnya berhenti, hidup hampir hilang darinya.

“Aagh…”

Bawahannya bertarung, dan sebagai komandan, dia tidak bisa menyerah dengan mudah. Itu menginspirasi dia. Tetapi ketika dia mencoba untuk berdiri di tanah dengan tangannya, dia segera kehilangan kekuatan dari sikunya.

Saat dia mencelupkan wajahnya ke genangan air, Aura memperhatikan apa yang mengalir dari matanya.

Apakah dia menangis? Dia berpikir, tetapi dia tidak tahu karena hujan yang terus turun. Jenderal musuh mendekat. Dia menjambak rambut Aura dengan sembarangan dan membuatnya mendongak.

“Ada apa, kamu akan kehilangan kesadaran? kamu mungkin lebih bahagia dengan cara itu. Kamu akan berurusan dengan banyak pria mulai sekarang. "

“………………”

“Jangan khawatir; kami akan memperlakukan kamu dengan lembut sehingga kami dapat mengumpulkan uang tebusan. Jadi kami akan menangani kamu cukup sehingga kamu tidak mati. "

“………………”

Aura tidak mengatakan apapun. Dia hanya mengalihkan pandangannya yang kelam. Saat jenderal musuh melepaskan tangannya, kepala Aura terhempas ke dalam lumpur. Kemudian dia mengalihkan pandangannya seolah-olah dia telah kehilangan minat dan mengambil senjata roh Aura yang jatuh di dekatnya.

"Aku menangkap" War Maiden "dan mendapatkan dua senjata roh. Adikku yang bodoh menyia-nyiakan salah satunya, tapi itu masih cukup untuk membuat perubahan. "

Dia tidak menyadarinya. Tidak – tidak mungkin dia menyadarinya.

Aku harus berterima kasih kepada pria itu.

Jenderal musuh merentangkan tangannya seolah-olah untuk mengungkapkan kegembiraannya. Di saat yang sama, senjata roh Aura jatuh ke tanah dengan pergelangan tangannya.

“Hmm? Apa itu?"

Sejumlah besar darah mengucur dari tempat dia kehilangan pergelangan tangannya. Namun, dia tidak memperhatikannya. Matanya tertuju pada senjata roh tunggal yang muncul di depannya.

“… Itu adalah… senjata roh yang kuberikan pada saudaraku yang bodoh? Kenapa disini? ”

Sesuatu yang aneh terjadi di belakang jenderal musuh yang menonton dengan takjub. Ada cahaya putih yang mengular melalui medan perang yang dipenuhi dengan pasukan besar.

Seolah-olah itu terbang di langit, dan "itu" mendekati jenderal musuh. Itu layak disebut petir cepat. Tidak ada kata lain untuk itu.

Pancaran pedang terhunus yang menembus kegelapan dan keputusasaan yang stagnan――,

―― “Guntur putih” menyembur di atas tanah.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar