Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Epilogue Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Epilogue Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini adalah epilog dan akhir dari jilid 1, aku akan mencoba untuk membuat jilid berikutnya secepat mungkin, mungkin minggu depan. Terimakasih untuk Patreon untuk bab ini juga, dan nikmatilah untuk saat ini. Terima kasih atas perjalanan yang menyenangkan di buku ini. Tetap sehat dan tetap bersih ~



Epilog

Pada tanggal 11 Juli 1023 di tahun Kekaisaran.

Sepuluh hari setelah pertempuran dengan Principality of Lichtine.

Benteng Berg, Menara Pusat. Hiro ada di kamar yang diberikan padanya. Itu adalah ruangan yang suram dengan tempat tidur di dekat jendela dan cermin besar di sebelah kanan. Secara alami, tidak ada yang namanya barang pribadi. Satu-satunya hal yang dia bawa dari Bumi adalah seragamnya.

“Fufu, bagus.”

Hiro berdiri di depan cermin berukuran penuh, melihat sosoknya. Sebaliknya, dia sedang membelai sebagian wajahnya. Penutup mata menutupi separuh kiri wajah Hiro yang tercermin dalam penampakan itu. Ini adalah penutup mata khusus yang dimurnikan dengan jimat roh.

Meskipun dia tidak akan pernah terbiasa dengan perasaan tidak nyaman, berkat ini, dia tidak bisa lagi merasakan dunia keluar dari tempatnya, dan dia dapat terus menghabiskan waktunya seperti sebelumnya. Jika dia menghapusnya, dunia akan berputar seperti sebelumnya. Itu membuat otaknya menangkap lebih banyak informasi daripada yang bisa meledak.

“Yah… kurasa aku sudah terbiasa. Intinya adalah, aku hanya harus membiasakan diri. "

Betul sekali; itu hanya masalah menguasai Mata Roh Surgawi. Itu matanya sendiri; dia akan dapat menggunakannya dalam waktu dekat. Dan itu bukanlah hal yang buruk. Dia merasa sangat dewasa dalam dirinya sendiri dengan penutup mata terpasang.

Tanpa sengaja, Hiro menyilangkan lengannya dan mengangkat dagunya untuk berdandan. Dia bertanya-tanya apakah dia harus memanggil "Kaisar Surgawi" juga ketika dia mulai melakukan sesuatu――.

“Hai! aku akan masuk. "

Seorang gadis berambut merah masuk tanpa mengetuk pintu. Dia ingin mengatakan hal-hal tentang privasi dan semua itu, tetapi situasi ini lebih buruk dari itu.

"Apa yang sedang kamu lakukan?"

Sambil tersenyum lebar, Liz berhenti di depan pintu. Wajah Hiro langsung memerah ―― dia terlihat, dan itu sangat memalukan. Detak jantungnya bertambah cepat. Dia bisa melihat bagian atas lehernya semakin panas.

Hiro buru-buru mengulurkan tangannya di depannya dan melambaikan tangannya.

“T-tidak! Ini berbeda!"

Apa bedanya?

Liz memiringkan kepalanya dan menggelengkan rambut merahnya. Itu adalah sikap yang lucu, tetapi Hiro tidak punya cukup waktu untuk menikmatinya. Jika memungkinkan, dia ingin melarikan diri dari tempat ini sekarang. Tapi pintu itu diblokir oleh Liz.

“Tidak… apa yang harus aku katakan…?”

Akan jauh lebih mudah jika dia dapat mengatakan bahwa tubuhnya didominasi oleh sindrom kelas menengah *. (TLN: Chūnibyō.)

Keheningan terjadi. Udara kejanggalan mengalir di udara. Karena Hiro tidak yakin harus berbuat apa, Liz-lah yang pindah lebih dulu.

"Bagaimana apanya? Untuk saat ini, ikut denganku! ”

Dia meraih lengan Hiro seolah dia tidak peduli dia sedang bingung.

Setelah ditarik keluar ruangan oleh kekuatan dahsyat, mereka lari keluar ruangan dan melihat tangga spiral yang terhubung ke lantai bawah.

“Kemana kita akan pergi――?”

Dia masih sakit sampai beberapa hari yang lalu, tetapi dia tidak dapat mengucapkan kata-kata itu karena kata-kata itu mulai menuruni tangga dengan kecepatan penuh. Jika mereka berbicara dalam situasi seperti itu, mereka akan menggigit lidah mereka.

Mereka lari menuruni tangga secepat mungkin. Saat mereka melompat keluar dari menara pusat, mereka disambut oleh alun-alun. Matahari yang cerah memanggang tanah. Mereka bisa merasakan kulit mereka berkeringat.

"Aura akan kembali ke barat, jadi kita harus mengantarnya pergi, oke?"

“T-masih ada waktu, kan! Tidak perlu terburu-buru! "

Aura tetap tinggal di Fort Berg untuk menguburkan para prajurit yang tewas dalam pertempuran terakhir, termasuk perawatan medis. Sayangnya, masih banyak tentara yang tidak bisa ditemukan. Mereka rusak parah, dan sulit untuk membedakan mayat yang tertutup lumpur, apakah mereka teman atau musuh. Meskipun mereka terluka, Aura telah mencari-cari mayat anak buahnya sampai malam tiba.

Semua mayat tentara Kerajaan Lichtine dikumpulkan di satu tempat dan dibakar. Karena ketakutan akan wabah wabah, diputuskan untuk merawat mereka secepat mungkin dengan bantuan Tentara Kekaisaran Keempat. Setelah itu, Tentara Kekaisaran Keempat tersebar ke berbagai bagian wilayah Margrave Grinda.

Ini karena sisa-sisa Tentara Lichtine mungkin tetap berada di wilayah Margrave Grinda dan memperburuk situasi keamanan. Pangeran pertama Stobel, yang menemani mereka, kembali ke Kota Kekaisaran Agung dengan pengawal elitnya.

(Suatu hari nanti … aku harus melunasi hutang itu.)

Seperti yang dikatakan Altius padanya hari itu, Hiro ingin menjalani hidupnya sesuka hatinya. Sementara itu, dia akan membayar pangeran pertama Stobel suatu hari nanti, jadi dia tidak akan melepaskan amarahnya sekarang.

Karena ada seseorang yang harus diusir dengan senyuman.

"Pamitan? Itu bahkan tidak perlu. "

Seorang gadis dengan lengan kanan yang ditangguhkan mengangkang kuda perang ― Aura dengan ekspresi malu yang sama di wajahnya seperti biasanya. Di sebelahnya adalah Spitz, yang seluruh tubuhnya dibalut perban.

Sosok yang menyakitkan, tetapi kamu tidak bisa menahan tawa melihat penampilannya yang agak lucu.

“Yang Mulia, dan… keturunan-dono. Terima kasih telah mengantarku pergi. ”

Suara Spitz terdengar sangat muak ketika dia berkata, “Descendant-dono.” Hiro tidak bisa melihat ekspresi wajahnya karena perbannya, tapi dia tahu seperti apa tampang yang dia buat.

Liz meletakkan tangannya di pinggul dan berkata.

Ya, kami telah melalui banyak hal. Kami berdua beruntung masih hidup. "

"Ya. Hasilnya adalah bencana. Tapi banyak hal baik yang keluar darinya. "

Aura berkata, lalu ― dia menatap Hiro.

“Bagaimana matamu?”

Hiro tersenyum penuh kasih pada mata kelam yang sepertinya sedang mencari sesuatu.

"Ya. Kurasa butuh beberapa saat untuk sembuh. "

Hanya Liz, Tris, dan dokter yang mengetahui masalah matanya. Sisa orang telah diberitahu tentang itu sebagai cedera medan perang. Jadi tidak mungkin Aura bisa mengerti, tapi kenapa dia merasa dia tahu saat dia menatapnya untuk mengamatinya?

“Begitu… aku senang kamu tidak menjadi buta. Tapi penutup mata yang besar. "

“Yeah, well, itu…”

Satu-satunya cara untuk mencegah jimat roh terlihat adalah dengan memakai penutup mata yang besar. Tidak ada cara untuk menjelaskannya.

Saat Hiro memikirkan alasan apa yang harus dibuat, Liz mengulurkan tangan membantu.

“Dia mendapat luka besar! Apa yang bisa aku katakan tentang itu… itu adalah bekas luka yang luar biasa! ”

“… Akankah tetap seperti itu?”

Aura menatapnya dengan cemas. Hiro membuka mulutnya dengan cerah, berusaha keras untuk melepaskan diri dari rasa bersalah.

“Oh, tidak, menurutku akan baik-baik saja. Itu tidak akan sakit, dan aku akan melepas penutup mata ketika lukanya akhirnya sembuh. "

"Begitu … aku harap begitu."

Terlepas dari kata-kata itu, mata biru-abu-abu itu menatap penutup mata Hiro dengan tak percaya. Tidak peduli berapa lama, pandangannya tetap tertuju pada Hiro.

Mungkin berpikir bahwa ini tidak akan berhasil, Liz berdiri di depan Hiro untuk menyela mereka.

Aku akan mengirimimu surat lagi.

“Dan, aku juga akan mengirimi kamu surat ketika aku sudah beres kembali.”

“Aura-sama. Sudah waktunya. ”

Spitz menyela percakapan. Di belakang mereka ― meskipun jumlah mereka telah berkurang secara signifikan, "Imperial Black Knights" berbaris.

Karena panasnya, mereka tidak memakai baju besi berat tapi baju besi ringan, dan kuda perang juga melepas baju besi kudanya. Adapun ke mana armor berat itu pergi, itu diletakkan di atas gerobak dengan makanan dan air.

“Kalau begitu kita akan pergi. Jaga dirimu, kalian berdua. ”

Mengibarkan lengan seragam militernya dan melingkari leher kudanya, Aura menuju ke gerbang utama. Setelah maju sedikit, dia berbalik. Tatapannya dikirim ke Hiro.

"'Hiryo'. Sampai jumpa nanti."

Dengan itu, dia tidak pernah melihat ke belakang lagi. Kawanan kuda perang yang dipimpinnya perlahan keluar dari gerbang. Meskipun itu sangat panas, hatinya membeku, dan hawa dingin menerpa dirinya.

Liz menepuk punggung Hiro saat dia menegang.

“Hai, ini masih pagi, tapi kita akan berlatih menunggang kuda.”

Itu adalah pernyataan yang akan membuat Hiro membeku lagi. Hiro terkena terik matahari, dan dia memiliki lebih banyak goresan.

–Dua hari kemudian.

Sebuah dekrit dari kaisar saat ini mencapai Hiro.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar