Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 2 Chapter 5 Part 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 2 Chapter 5 Part 3 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~



Bagian 3

Suasana suram menyelimuti kamp utama Kerajaan Lichtine. Marquis Ranquille dan stafnya memiliki ekspresi gelap dan muram di wajah mereka, dan beberapa dari mereka bahkan membiru di bibir karena kedinginan.

Bukan karena tidak ada kehangatan; ada beberapa alat pemanas di dalam tenda. Namun, situasi pertempuran yang tidak menguntungkan dan kurangnya tanda-tanda terang membuat hawa dingin semakin menyakitkan. Di tengah semua itu, seorang anggota staf yang menggigil memandang Ranquille.

“Marquis Ranquille. Tampaknya sebagian besar budak telah melarikan diri. Jika ini terus berlanjut, tentara reguler mungkin terpengaruh juga. "

“… aku pikir aku mengirimkan peringatan bahwa mereka akan dihukum berat.”

Jelas terlihat bahwa pria berbaju hitam mempengaruhi mereka. Tidak ada yang bisa dilakukan tentang itu.

Satu-satunya hal yang dapat dilakukan adalah meredakan rasa takut, tetapi itu pun terbatas di medan perang seperti ini, dan satu-satunya pilihan adalah memberi mereka alkohol. Tapi itu bukanlah pilihan ketika tidak ada cara untuk mengetahui kapan musuh akan menyerang di malam hari.

“Apa yang aku pikirkan juga adalah apa yang musuh pikirkan.”

Di atas segalanya, serangan malam adalah pokok peperangan. Ini adalah cara terbaik bagi pasukan kecil untuk mengalahkan pasukan besar. Kebalikannya juga benar, dan tidak mungkin para ahli yang mempresentasikan rencana hebat seperti itu tidak akan memahaminya. Jadi, dia mengizinkan tentaranya untuk beristirahat tetapi tidak melepas baju besi mereka. Pasalnya mereka tidak tahu kapan musuh akan menyerang pada malam hari.

“Mengerikan sekali, tapi…”

Dia tahu bahwa dia terlalu berhati-hati. Tapi satu langkah yang salah, dan negara ini akan hancur. Tidak mudah untuk mengambil tindakan berani. Ini sama dengan desertir. Meski akan mendapat hukuman berat, namun akan menimbulkan perselisihan di kalangan tentara jika mereka dibunuh sebagai contoh. Bahkan jika mereka ditangkap, mereka akan menjadi penghalang, jadi tidak ada pilihan selain melepaskan mereka. Hal ini semakin memicu kecemasan para prajurit.

“… Bagaimanapun, kita harus menunggu mata-mata itu kembali.”

Apakah akan melakukan razia malam atau tidak tergantung pada laporan dari mata-mata tersebut. Lokasi posisi musuh diketahui dari laporan pengintai. Namun, posisi musuh secara tak terduga dijaga ketat. Bahkan jika mereka melancarkan serangan malam, mereka tidak akan bisa mencapai banyak hal. Tidak hanya itu, tapi juga ada resiko kerusakan pada diri mereka sendiri.

“Tapi itu membuat frustrasi.”

Beberapa jam yang lalu, dia mengirim beberapa mata-mata untuk memeriksa posisi musuh. Informasi yang dapat mereka peroleh dalam waktu singkat akan terbatas, tetapi mereka mungkin dapat menemukan sedikit penerangan.

“Apakah kita bisa mendahului mereka?”

Dua ribu kavaleri unta sedang menunggu di luar kamp, ​​menunggu kabar. Satu-satunya hal yang harus dilakukan adalah menilai peluang sekembalinya mata-mata itu. Sebuah pikiran terlintas di benaknya, dan dia memutuskan pikirannya dan memanggil stafnya.

“Apa yang sedang dilakukan Karl-sama sekarang?”

Dia tampak lelah secara tak terduga, jadi dia beristirahat.

Dia adalah putra kedua pangeran, yang dibesarkan setelah kematian berturut-turut dari pewaris pangeran. Dia belum memiliki banyak kesempatan untuk keluar karena kelemahannya, dan sepertinya dia akhirnya mencapai batasnya karena kepergian mendadak.

“aku ingin kamu menambah jumlah penjaga jika terjadi keadaan darurat. Jika sesuatu terjadi pada Karl-sama, itu akan menjadi akhir dari negara ini. "

"Ha!"

Dia ingin meningkatkan moral pasukannya, tetapi dia tidak bisa memaksa mereka. Jika dia tersesat, negara ini akan dianeksasi oleh negara lain.

“Tapi bagaimana mungkin manusia, ketika terpojok, begitu tidak mampu berpikir…?”

Dia merasa lebih terancam daripada yang pernah dia rasakan di masa lalu ketika negara tetangga Steichen menyerang. Pada saat itu, bahkan jika dia meninggal, masih ada beberapa bangsawan hebat di sekitar, meski mereka kurang mampu. Tidak perlu khawatir tentang masa depan. Hanya ketika dia kehilangan mereka, dia menyadari betapa pentingnya mereka.

"Itu tidak baik. Jika komandannya seperti ini, para prajurit akan sangat ingin pergi. "

Dia tertawa sendiri dan kemudian menoleh untuk menyimpulkan.

“Apakah kamu menemukan lokasi logistik Tentara Kekaisaran Keempat?”

“Tidak, mungkin ada di sekitar sini, tapi… kami belum menemukannya.”

Lokasi yang ditunjukkan oleh anggota staf yang melihat ke peta adalah area di sekitar benteng yang telah jatuh ke tangan Tentara Kekaisaran Keempat ― jika mereka bisa menghancurkan logistik, mereka bisa menghindari perang yang lama. Moral akan diturunkan, dan arus akan ditarik ke arah mereka. Di sisi lain, ada sesuatu yang membuatnya khawatir. Bahkan malah bisa memperkuat persatuan musuh.

“… Ini panggilan yang sulit. Lebih baik hancurkan logistik jika kita ingin mendapatkan keuntungan. ”

Mereka memegang teguh saat ini. Itu juga perlu untuk meningkatkan moral mereka.

"Ya, ditambah lagi alangkah baiknya jika kita bisa menerima para pemberontak."

“Tidak, kurasa tidak. Kami tidak dapat berkoordinasi dengan sekelompok budak yang tidak terlatih. Mereka hanya akan menghalangi. Jika itu terserah aku, aku akan membunuh mereka. "

“Tapi Tentara Kekaisaran Keempat tidak melakukannya. aku pikir yang terbaik adalah berasumsi ada sesuatu di baliknya. "

“aku sendiri sudah memikirkannya beberapa kali. Cara menggunakan tentara pemberontak untuk mendapatkan keuntungan dalam pertempuran. Namun, dari sudut pandang musuh, tidak perlu membawa mereka masuk karena jumlahnya banyak. Biarpun mereka digunakan sebagai tembok, jika mereka kabur di tengah pertempuran, mereka bisa mengganggu formasi. ”

Ranquille menyilangkan lengannya dan mendengus.

“Kebutuhan untuk menangkap mereka yang hanya akan menghalangi tidak peduli bagaimana jalannya. Sepertinya aku tidak bisa memikirkannya. "

"Mungkin mereka sama sekali tidak memikirkannya."

Dalam upaya meringankan suasana, kata petugas itu dengan bercanda.

Biasanya, petugas staf seharusnya diminta untuk meninggalkan ruangan, tetapi dia berusaha untuk menghilangkan suasana yang suram. Dia seharusnya berterima kasih padanya atas semangatnya. Jadi Ranquille tertawa, memaafkannya, dan menjawab dengan serius.

"Aku meragukan itu. Jika tujuan mereka adalah untuk membingungkan kita, pertempuran siang hari sudah cukup. Tidak perlu membawa sesuatu yang berbahaya seperti tentara pemberontak itu sendiri. "

Pada titik ini, Ranquille mengangkat bahunya.

“Mau bagaimana lagi untuk mengkhawatirkannya. Semakin kita memikirkannya, semakin kita jatuh ke tangan mereka. Jangan bicarakan di sini. Sekarang kita harus menunggu kembalinya mata-mata itu untuk melihat apakah kita bisa meluncurkan serangan malam. "

Mereka tidak perlu membuat diri mereka bermasalah.

Beberapa saat kemudian, mereka menerima laporan bahwa mata-mata tersebut telah kembali. Seorang pria muncul di ambang pintu dan berlutut saat Ranquille memintanya untuk membiarkannya lewat. Ranquille memberinya kata penyemangat dan kemudian mendesaknya untuk melapor.

“Sekarang, permisi, aku punya laporan untuk dikirim.”

Mata-mata itu menundukkan kepalanya dan berkata dengan suara kasar dan tidak tergesa-gesa.

“Ketika aku menyelinap ke kamp musuh, para prajurit diberi alkohol untuk meningkatkan moral mereka, baju besi mereka dilepas, dan mereka sedang beristirahat seolah-olah mereka tidak khawatir tentang serangan malam. Tentara musuh lebih lelah dari yang aku bayangkan dan sepertinya tidak dalam kondisi untuk bertempur. Di sisi lain, mereka juga bersiap untuk serangan malam dan memiliki 1.500 kavaleri unta menunggu di luar kamp mereka. "

“Mereka juga bersiap untuk serangan malam, huh…? Apa menurutmu akan menjadi masalah jika kita meluncurkan serangan malam juga? ”

Keamanannya sepertinya ketat, tapi itu hanya fasad. aku yakin serangan malam akan sukses. "

“Fumu. aku mengerti. Baiklah, ambil makanan dan air. kamu boleh pergi sekarang. ”

"Ha! Permisi!"

Begitu mata-mata itu pergi, petugas staf mendekati Ranquille dengan ekspresi senang di wajahnya.

“Sepertinya musuh juga bersiap, jadi kupikir akan lebih baik bagi kita untuk mengambil inisiatif dan mengambil langkah pertama.”

“Tidak perlu terburu-buru. Akan lebih baik mendengar dari yang lain untuk membuat keputusan. "

Jika mereka tidak mendengar kabar dari mata-mata lainnya, mereka tidak akan bisa membuat keputusan. Jika mereka melewatkan sesuatu, itu akan dengan cepat menyebabkan kekalahan. Alasannya mengatakan kepadanya bahwa dia harus berhati-hati di sini.

“Bawa yang berikutnya.”

"Ha."

Anggota staf tampak tidak yakin tetapi mengangguk dengan jujur. Tidak tahu bagaimana perasaannya tentang hal itu, dia memutuskan untuk melakukannya. Pada siang hari, seorang pria lajang bermain dengan mereka dengan tentara yang lebih sedikit dari mereka, dan tidak ada habisnya jumlah pembelot. Namun jika ada jebakan, tidak mungkin salah. Nasib bangsa dipertaruhkan.

"…Masih ada waktu. Tidak akan terlambat setelah kami mendengar semua laporan. "

Dia menyadari bahwa keraguan sedang terbentuk dalam dirinya, tetapi dia menggelengkan kepalanya seolah ingin meledakkannya.

Aku telah membawanya ke sini.

Baiklah, mari kita dengarkan laporannya.

"Ha!"

Pria lain berlutut dan mengucapkan laporan itu.

“Ketika kami menyusup ke posisi musuh, para tentara itu berdiri dengan tombak dan obor di tangan mereka, siap untuk serangan malam. Mereka mungkin sedikit lelah, tapi semangat mereka tinggi, dan putri keenam, komandan mereka, menginspirasi mereka, jadi tidak akan mudah untuk menyerang. "

Ekspresi anggota staf menjadi pucat. Beberapa di antara mereka bahkan membisikkan bahwa laporan tersebut salah. Ranquille meletakkan tangannya di dahinya dan menghela napas.

Apakah ada kavaleri unta di luar?

“Ada, tapi tidak ada pengendara. aku pikir mereka menyaring elit. "

"Baiklah, kembali."

"Ha!"

Setelah melihat mata-mata itu keluar, Ranquille merosot ke kursinya seolah-olah dia lelah. Seorang anggota staf memberinya segelas air.

"Maafkan aku."

“Namun, ini situasi yang sulit. Jika itu adalah perbedaan kecil, kami bisa saja mengabaikannya, tetapi ketika ada banyak perbedaan antara kedua laporan tersebut, kami tidak bisa begitu saja memberikan penilaian. "

“Fumu… itu benar. Mari kita tanya yang lainnya. Lalu kita bisa membahasnya bersama. "

Yang ketiga dan keempat disambut, tetapi hanya mata-mata kedua yang dilaporkan berbeda. Ranquille memanggil mata-mata kedua lagi dan menanyainya.

"Apakah kamu tahu mengapa kamu dipanggil?"

"T-tidak, Sir, aku tidak."

“Laporan kamu sangat berbeda dari yang lain.”

Mata-mata itu memiliki ekspresi keheranan di wajahnya, tetapi Ranquille mengutuknya di dalam hatinya karena menjadi aktor yang baik.

Periksa tubuh pria ini. Dia pasti telah disuap. "

Prajurit di pintu masuk menyuruhnya terjepit, dan staf mulai memeriksa tubuhnya secara bersamaan.

“Ah, itu dia! Ada sekantong penuh koin perak Steichen, Pak! "

aku kira itu sudah diselesaikan.

“T-tidak, ini berbeda!”

Agen yang kehilangan tekanan darahnya berteriak. Ranquille bertanya dengan mata dingin.

"Apa bedanya?"

aku tidak disuap! Mereka benar-benar di bawah penjagaan ketat! "

“Lalu apa ini? Mengapa ada kantong kecil koin perak Steichen di saku kamu? "

"I-itu …"

Mata-mata itu ragu-ragu untuk mengatakan apapun, dan Ranquille mengumumkan dengan jijik.

"Penggal dia."

“T-tunggu! Benar-benar tidak! Maafkan aku, Marquis Ranquille, maafkan aku! "

Bilah mengayun ke bawah di atas kepala mata-mata itu dan terguling di tanah. Dalam sekejap mata, semprotan darah mewarnai tenda itu menjadi merah. Ranquille menginjak genangan darah yang mendingin dan meludah dengan kejam.

“Berani-beraninya kamu mengacaukan krisis nasional dengan sesuatu seperti ini!”

Dia melemparkan isi kantong ke mayat itu, dan isinya berserakan dengan keras.

Ranquille mengangkat dan menurunkan bahunya, mendengus.

“Siapkan serangan malam. Musuh sedang beristirahat! "

“Tapi sepertinya musuh juga siap melancarkan serangan malam…”

“aku tidak peduli. Itu sebabnya kami meminta tentara kami memakai baju besi. Beri tahu semua pasukan untuk tetap waspada dan bersiap untuk serangan malam. "

Setelah melihat peta, Ranquille menebak jalur musuh.

“Jika mereka melancarkan serangan malam dari belakang, mereka harus membuat jalan memutar yang jauh. Jumlahnya ada 1.500. Akan sia-sia jika mereka bisa dideteksi dengan suara. aku tidak berpikir mereka akan datang dari belakang, tetapi aku akan meletakkan banyak api unggun untuk memeriksanya — tiga kali lipat pagar di kedua sisi. Kami akan memikat mereka ke depan. Siapkan busur dan tombakmu. "

"Ha!"

Anggota staf buru-buru berlari keluar dari tenda. Ini adalah momen kebenaran. Lalu Ranquille tiba-tiba teringat akan kehadiran pria berbaju hitam itu.

"Tunggu."

Ranquille menghentikan salah satu anggota staf dan berkata.

"Siapkan tim khusus untuk menjaga Karl-sama jika ada pria berbaju hitam yang menyerang."

“Dimengerti, Tuan!”

Dengan semua keberanian itu, akan mudah baginya untuk memimpin mereka ke tengah lapangan sendirian. Sambil melindungi Karl, dia bisa menghancurkan 1.500 kavaleri unta, yang tentunya akan meningkatkan moral pasukan.

Jika serangan malam berhasil, pria berbaju hitam akan sendirian, dan dia bisa dimasak sesuka hatinya.

Mari kita selesaikan dia di sini.

Dengan cara ini, pasukan Kerajaan Lichtine sepenuhnya siap – atau begitulah yang mereka pikirkan.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar