Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 2 Chapter 5 Part 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 2 Chapter 5 Part 4 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Berikut bab lain yang disponsori oleh Patreon, selamat menikmati ~



Bagian 4

“Kurasa sudah waktunya serangan malam kita berhasil.”

Hiro bergumam di bawah langit yang dingin di mana awan tebal menutupi bintang-bintang. Di belakangnya, tanpa mengeluarkan suara, dua ratus infanteri ringan sedang menunggu. Mereka semua tutup mulut, dan daerah itu gelap dan sunyi. Di tengah-tengah kelompok yang sesak itu ― di samping Hiro, seorang perwira militer kelas dua Driks, yang sedang membungkuk, bertanya.

“Apakah kamu yakin tentara musuh datang dari sini?”

“Inilah mengapa aku menyarankan serangan malam. Musuh juga ingin serangan malam berhasil, jadi mereka tidak akan cukup bodoh untuk berpapasan dengan kita. Semakin seseorang terpojok, semakin picik pemikirannya. Mereka ingin mendapatkan hasil yang cepat, sehingga mereka akan memilih cara penyerangan terpendek. Jadi ini satu-satunya cara. ”

Ketika Hiro selesai, Driks menghela nafas kagum.

"Berapa usia kamu, Yang Mulia?"

"Sekarang aku enam belas tahun, tapi sebentar lagi aku akan tujuh belas tahun."

“Bagaimana kamu bisa begitu bijaksana di usia yang begitu muda…? Itu hal yang mengerikan. "

aku telah membaca banyak buku.

“Tidak, tidak, tidak, itu belum semuanya. Bukan hanya itu tapi darah “dewa perang” sepertinya tidak luntur bahkan setelah seribu tahun. Yang Mulia, kaisar kedua, pasti sangat senang telah meninggalkan keturunan yang begitu baik. "

Meskipun dia adalah orang itu sendiri… Hiro tidak bisa mengatakan apa-apa tentang itu dan hanya mengangguk, dan kemudian dia melihat suara samar dan menurunkan dirinya. Driks tampaknya juga menyadarinya dan menurunkan dirinya.

“Menurut laporan mata-mata yang kami bebaskan, ada dua ribu kavaleri unta. Di sisi lain, kami memiliki 500 infanteri lapis baja ringan, meskipun kami bersembunyi di kegelapan. Kami tidak bisa menang jika kami menganggapnya serius. "

“Tidak perlu menganggapnya serius. Jika kavaleri unta dan aku mulai berkelahi, silakan bunyikan genderang. Hanya itu yang akan membingungkan mereka. Lalu tembak semua anak panah itu sekaligus. "

"Baiklah. Hati-Hati."

"Tolong tangani sisanya."

Hiro menarik kendali naga gesit itu dan membuatnya berdiri. Kemudian Driks berteriak karena terkejut.

“A-apa yang kamu maksud dengan itu? Ada kemungkinan kamu terkena panah … "

“Jangan khawatir. Aku yakin Putri Hitam Camelia akan melindungiku. "

Hiro menepuk dadanya dengan bangga dan menghilang ke dalam kegelapan. Untuk sementara. Driks tercengang, tetapi dia segera mulai memberikan instruksi kepada para prajurit. Kemudian, di bawah kegelapan, suara pertarungan pedang dan teriakan saling tumpang tindih, dan pertempuran tak terlihat dimulai.

“Drum dengan keras. Dan jangan lupa untuk meninggikan suaramu! "

Suara menebas udara malam adalah salah satu suara yang paling keras. Kemudian suara genderang terdengar dari keempat sisinya. Seratus tentara sedang berbaring rendah di masing-masing dari tiga sisi lainnya.

Masih terlalu dini untuk menembakkan anak panah. Driks melihat ke dalam kegelapan. Cahaya keperakan malam itu menarik garis-garis dalam kegelapan dan kemudian menghilang. Seolah-olah sebuah meteor menghujani dia, dan dia tidak bisa tidak mengagumi pemandangan yang fantastis. Ketika seorang tentara menepuk pundaknya dan membuatnya sadar, Driks buru-buru mengeluarkan suaranya.

"A-baiklah. Berhenti menabuh genderang. Lepaskan panah ke langit! "

Kemudian, dengan suara angin, panah itu menghilang ke dalam kegelapan. Ada jeda dan kemudian anak panah lagi. Seolah diberi aba-aba, panah ditembakkan dari busur para prajurit secara berurutan. Ada banyak teriakan keras.

“Baiklah, kita pukul mereka. Terus tembak panah! ”

Tidak ada rasa jarak. Para pemanah terus menggerakkan tangan mereka. Saat anak panah mulai habis, musuh berteriak, “Lari! dari musuh. " Jika matahari bersinar, mereka pasti bisa melihat tentara musuh melarikan diri, dan sayang sekali mereka tidak bisa melihat pemandangan yang menyakitkan itu.

Tak lama kemudian, Hiro kembali menunggangi si naga gesit. Seluruh tubuhnya hitam sejak awal, dan sulit untuk memastikan apakah dia terluka dalam kegelapan.

Driks berlari ke arahnya dan segera memanggil.

"Yang mulia. Apakah kamu terluka? ”

"aku baik-baik saja."

"Itu terdengar baik. Jadi, berapa banyak musuh yang bisa kamu kurangi? "

“aku tidak tahu jumlah pastinya, tetapi karena ada beberapa perkelahian… aku pikir aku melakukan lebih dari yang aku harapkan. aku berharap mereka tidak kembali ke posisi mereka dan melarikan diri ke tempat lain. "

“Ini adalah situasi seperti itu. Beberapa dari mereka mungkin tidak bisa pulang bahkan jika mereka mau. ”

Melarikan diri dalam kegelapan seperti tenggelam di lautan. Tidak ada cara untuk mengetahui apakah harus ke kiri atau ke kanan. Sulit untuk berpikir dengan benar ketika kamu terkejut dan bingung. Beberapa dari mereka mungkin akan mati kedinginan karena kehilangan arah. Jika mereka terluka, peluang mereka untuk bertahan hidup akan turun secara signifikan. Driks berhenti memikirkan berapa banyak dari dua ribu orang yang bisa bertahan hidup. Saat matahari terbit, dia pasti tahu.

Mari kita kembali ke kamp nanti untuk memberi hadiah kepada para prajurit.

Hiro menanggapi kata-kata Driks dengan anggukan.

"aku setuju. Ayo istirahat untuk persiapan besok. Juga, bagi kamu yang berpartisipasi dalam pertempuran ini, aku akan mengizinkan kamu untuk minum sebanyak yang kamu bisa tanpa mempengaruhi penampilan kamu besok. ”

Ada seruan kegembiraan. Kaki para prajurit menjadi ringan seolah kelelahan mereka telah hilang. Mulut Hiro ternganga. Tapi saat Driks mendekat, dia dengan cepat menariknya kembali.

Musuh pasti menyadari bahwa mereka ditipu sekarang.

"Ya mereka akan. Kami tidak punya cukup orang atau waktu untuk melancarkan serangan malam lagi. Yang terpenting, ini bukan waktunya untuk memikirkannya. "

Kemudian Driks teringat sesuatu dan mengajukan pertanyaan.

“Tapi mengapa hanya satu dari mata-mata musuh yang diberi koin perak Steichen?”

“… Apa yang akan kamu lakukan, Perwira Militer Kelas Dua Driks, jika kamu ditanyai serangkaian pertanyaan?”

Meragukan bahwa dia sedang dihindari, Driks menjawab dengan jujur.

“Itu akan menjengkelkan, bukan? Apakah aku akan merasa jijik, meskipun aku masih berusaha menemukan jawabannya? ”

"Itu adalah hal yang sama. kamu membingungkan mereka dengan memberi mereka terlalu banyak pertanyaan. Jangan beri mereka waktu untuk berpikir. Itulah gunanya koin perak Steichen. Mereka mungkin sedang memeras otak mereka sekarang. "

Dan sebelum mereka menemukan jawabannya, masalah selanjutnya akan muncul?

"Nah, itulah masalahnya."

“Apakah kamu pernah berpikir tentang gagal?”

"Ya, tapi aku tidak bisa berbuat apa-apa jika aku takut gagal. Selain itu, sejauh ini rencana tersebut telah berhasil tanpa ada masalah. Sekarang, yang harus kita lakukan adalah memberi mereka harapan dan memberi tahu mereka apa itu keputusasaan, agar mereka tidak lari. ”

Apa yang dikatakan Hiro dengan jelas membuat Driks berhenti, merasa kedinginan.

――Semuanya ada di telapak tangannya. Setiap orang di medan perang ini menari di tangan anak laki-laki itu.

“Hahaha, memang“ Royal Talent ”. Tidak, aku tidak tahu apakah gelar itu akan cukup … "

Dia baru berusia 16 tahun, tapi dia memiliki bakat yang luar biasa. Selanjutnya, musuhnya adalah elang langit yang mengamuk. Dia adalah pahlawan Kerajaan Lichtine, yang pernah mengalahkan 30.000 tentara Steichen. Alih-alih berhati-hati terhadapnya, dia telah berhasil dengan semua tindakannya yang berani.

Oleh karena itu, pahlawan hanyalah lelucon yang kekanak-kanakan, dan bahkan tuan tua hanyalah anak-anak.

Driks bertanya-tanya seberapa jauh bocah ini bisa "melihat" dan apakah leluhur jauhnya, "Dewa Perang", bisa memiliki kedalaman pemikiran yang sama. Orang biasa seperti dirinya tidak bisa mengetahui intrik orang luar biasa seperti mereka.

Dia tidak bisa mencapai kedalaman dari apa yang mereka lihat dan apa tujuan mereka. Itulah mengapa dia ingin melihat di mana… menarik ― dan bocah itu ― akan berakhir.

***

"Beri aku laporan status."

Ranquille berkata sambil melihat tubuh unta yang terbakar itu. Unta mati tergeletak di seluruh kamp. Tak satu pun dari mereka memiliki penunggang kuda, dan semuanya telah terbunuh oleh panah.

“Kerusakannya kecil. Beberapa orang terluka, tetapi tidak ada yang terbunuh. Unta yang mengamuk membakar beberapa tenda, tapi kami bisa memadamkannya sebelum menyebar. "

Para prajurit dan budak biasa duduk di sana dengan terengah-engah, mungkin karena kelelahan. Berkat usaha mereka, serangan malam musuh berakhir dengan kegagalan. Atau mungkin bisa dikatakan mereka berhasil. Mereka mampu merampas kekuatan para prajurit. Ranquille mengalihkan pandangannya dan berjalan ke tenda tempat dewan militer diadakan. Stafnya mengikuti di belakangnya.

"Beri tentara istirahat."

“Baiklah, Tuan.”

"Dan satu hal lagi."

Dia berhenti sekali dan kembali menatap Ranquille. Semuanya ada di tempatnya. Tapi yang muncul adalah 1.500 ekor unta tanpa penunggangnya. Bukan manusia yang telah dia lawan begitu keras, tetapi sekelompok unta yang ditambatkan bersama dengan tali ― itu sangat konyol.

"Dapatkan semua yang kamu bisa dari mata-mata, lalu potong kepala mereka."

"Ha!"

"Apakah ini yang terjadi saat aku melompat ke umpan setelah diberitahu untuk tidak terburu-buru?"

Semua tindakan yang mereka lakukan selama ini hanyalah tipuan. Tapi semuanya sangat efektif. Seratus teknik, seribu ide. Kedalaman kenekatannya sangat mencengangkan. Ada kemungkinan bahwa orang terkenal ― atau bahkan bintang baru ― telah lahir di Kekaisaran Grantz Agung. Ketika waktu berubah, ketika generasi berubah, seseorang tidak bisa tidak diingatkan bahwa dia telah menjadi tua.

“aku pikir aku masih mampu, tapi…”

Tidak ada lagi ruang untuk pertumbuhan bagi aku, Kata Ranquille. Dia tidak cukup muda atau cukup banyak akal untuk mendapatkan percikan untuk mengatasi situasi ini.

Mungkin dia sombong. Apakah itu karena dia menjadi sombong setelah disebut "Raging Eagle of the Sky"? Setelah memasuki tenda, Ranquille duduk jauh di kursinya. Cahaya itu hilang dari matanya.

Kita harus mundur.

Tetapi jika dia melarikan diri kembali ke ibu kota, dia akan dikhianati oleh para bangsawan dan dibunuh sendiri. Dia telah mendorong mereka untuk percaya bahwa mereka bisa menang, hanya untuk mengetahui bahwa mereka telah dikalahkan dan bahwa mereka tidak akan pernah bisa mendapatkan pengampunan karena para bangsawan telah mengucilkan mereka.

Bahkan jika mereka tidak membunuhku.

Akan selalu ada bangsawan yang mencoba berbalik melawannya. Jika mereka tinggal di ibu kota, tidak butuh waktu lama bagi kota itu untuk runtuh karena pemberontakan. Sepertinya tidak ada gunanya melakukan apapun, dan dia mulai lelah memikirkannya.

"Permisi tuan."

Seorang anggota staf muncul di pintu masuk. Dia berjalan ke Ranquille dan meletakkan tiga kantong kecil di atas meja. Ranquille mengalihkan pandangan dinginnya ke petugas staf.

"Apa ini?"

Ini milik mata-mata kami.

Apakah mereka berbicara?

Dia membuka tiga kantong, yang tidak menjadi masalah sekarang.

"Tidak pak. Mereka mengatakan itu semua benar. "

"aku melihat."

Ketika dia tahu dan mengerti apa yang ada di dalam tas itu, Ranquille tertawa.

“Kamu masih ingin menipuku… Seberapa serakah kamu?”

Setiap tas berisi koin emas Grantz. Mata-mata yang melaporkan kebohongan itu memiliki koin perak Steichen. Dia mencoba untuk merenungkan apa niatnya.

“Marquis Ranquille!”

Anggota staf lain memasuki ruangan, suaranya dipenuhi kegelisahan.

“Serangan malam gagal! Kurang dari lima ratus kavaleri unta telah kembali! "

Dia sudah mengharapkan ini. Wajar jika mereka telah dikalahkan dengan sangat baik. Hanya saja mereka dibujuk sejak awal.

"Memalukan."

“Dengan kata lain… dengan hanya 3.000, Tentara Kekaisaran Keempat telah mengalahkan lebih dari 13.000, termasuk para pemberontak.”

Itu angka yang sama seperti saat Republik Steichen dikalahkan di masa lalu. Namun, bahkan jika mereka dimusnahkan pada saat itu, Kerajaan Lichtine masih memiliki kekuatan yang tersisa. Mereka bisa berjudi tanpa mengkhawatirkan konsekuensinya. Tapi sekarang, berbeda. Jika mereka dimusnahkan, Kerajaan Lichtine tidak akan memiliki cara untuk mempertahankan diri melawan Tentara Kekaisaran Keempat. Tidak ada waktu tersisa untuk mengumpulkan pasukan lagi.

Bilah tak terlihat menusuk dalam-dalam ke tubuhnya. Itu mencoba untuk meraup kehidupan dari mereka tanpa membuat mereka merasakan sakit apapun.

–Mundur–.

Saat itulah kata-kata itu muncul di benaknya.

“Marquis! Marquis Ranquille! Kami punya kabar baik, Pak! ”

Orang yang berguling ke dalam tenda adalah seorang utusan. Tatapan semua orang menembus ruangan sekaligus. Tapi bukan itu intinya. Seolah ingin mengatakan, utusan itu hanya melihat Ranquille. Ranquille mengerutkan alisnya dengan heran.

"Tenang; apa yang sedang terjadi? Katakan padaku, apa kabar baiknya? ”

Kami telah menemukan logistik musuh, Pak!

“A-apa yang kamu katakan? Apakah kamu serius?"

Itu adalah anggota staf yang mengangkat suaranya. Ranquille bersandar dari kursinya.

"Dimana itu?"

Utusan yang bergegas ke meja panjang itu menunjuk ke suatu titik di peta. Itu adalah benteng yang telah direbut Tentara Kekaisaran Keempat, seperti yang diperkirakan sejak awal.

Kami telah menemukan bahwa persediaan sedang dibawa ke sini.

"Dan para pengawal? Apakah kamu punya nomor? ”

"aku tidak tahu persis, tapi aku katakan antara 800 dan 1.000."

Bagaimana kondisi benteng?

Gerbang utama dibakar, dan gerbang belakang juga dihancurkan.

“Fumu, tidak perlu melakukan pengepungan.”

Ranquille meletakkan tangannya di dagu dan merenung.

“… Kami akan meninggalkan kamp sebagaimana adanya, menyerang benteng dengan semua kekuatan kami, membakar ransum saat fajar, dan menyerang musuh yang kehilangan semangat di sisi sayap. Apa menurutmu kita bisa melakukannya…? ”

Musuh akan tahu bahwa mereka tidak memiliki kemewahan waktu. Karena itu, serangan logistik pasti tidak terduga. Dimungkinkan untuk membanjiri mereka sebelum fajar dan membakarnya ketika mereka menyadarinya untuk menimbulkan keresahan. Dengan tangan di atas mejanya, Ranquille memandang stafnya perlahan.

Beri tahu aku jika kamu memiliki pertanyaan.

Apakah kamu yakin kamp harus tetap seperti itu?

"Ya, benar. Butuh waktu lama untuk menyingkirkan kamp. Selain itu, tidak ada gunanya membersihkan kamp hanya untuk menarik perhatian mereka. "

Staf itu mengangguk, puas dengan penjelasannya, dan Ranquille merendahkan suaranya.

“Tapi aku melarang siapa pun membicarakannya. Mungkin ada mata-mata musuh yang mengintai. Katakan pada anak buahmu untuk mundur, seolah-olah. Jika mata-mata itu menyelinap masuk, itu akan menjadi keuntungan. "

Untuk mengapit musuh, mereka harus berpikir bahwa mereka ada di sini tanpa terdeteksi. Jika seorang mata-mata menyelinap, paling banter, biarkan dia melaporkan bahwa mereka telah melarikan diri. Ekspresi Ranquille menegang, dan dia mengeluarkan suara yang kuat.

“Adapun menyerang benteng, itu di antara kita. Jika kamu mengerti, mulailah bergerak. ”

“Baiklah, Tuan!”

Mata yang terjebak dalam kegelapan mendapatkan kembali cahayanya, dan kepala yang tadinya kabur menjadi lebih jelas.

“Akhirnya, aku pikir aku bisa mendorong irisan itu.”

<< Sebelumnya Daftar Isi

Daftar Isi

Komentar